Follow Us @soratemplates

Monday, 19 August 2019

Salahkah Seorang Sarjana Jadi IRT ?

Assalamualaikum! Annyeong~



Akhir-akhir ini kok saya jadi seneng julid ya πŸ˜… Maapkeun atuh~ namanya juga ibuk-ibuk hihi
Saya biasanya gak begitu mikirin apa kata orang kecuali orang-orang terdekat saya terutama yang ikut ngasih saya makan hehehe

Cumaaaa... 
Ada sebuah kalimat yang dilontarkan kerabat orang tua saya yang lumayan nyelekit dihati saya yang rapuh ini wkwkw

Suatu hari, saya lagi ngobrol sama ibuk tentang kawan saya yang lagi melanjutkan pendidikan ke jenjang S2 di ITB. Terus ibuk saya cerita katanya kerabat tersebut ngomentarin soal pendidikan saya:


"Nike kok gak kerja sih, mbak? Atau sekolah lagi ke luar negeri gitu... Sayang dong jauh-jauh sekolah cuma jadi IRT. Tau gitu mah udah aja sekolah sampe SMA"


Akutu pengen nangis seketika. 
Jadi menurutnya, IRT itu gak pantes sarjana ya ?
Tapi kalo saya nangis nanti dikira cengeng. Jadi yaudah saya jawab dengan ketawa-ketiwi padahal dalam hati meringis kesakitan: 


"Capek mah sekolah mulu hahah"


Eh abis itu emak saya malah ke-trigger dan agak kesel denger jawaban saya yang kaya gitu. 
Katanya:


"Kamu nih! Kerja males... Sekolah males. Maunya apa sih?!"


Makin sedih. Jadi IRT dianggap bukan pekerjaan gaessss... Huhuhu emak saya ngira saya ongkang-ongkang kaki aja kali yaaa... Padahal dari jam 5 pagi saya udah sibuk masak, terus nyiapin keperluan suami untuk ke kantor. Abis itu nyuci baju (manual loh 😣), nyuci piring atau nyetrika. Siangnya baru bisa leha-leha sambil nulis blog atau merajut. Sorenya berjibaku lagi sama urusan dapur.

Sebenernya, alasan utama saya gak mau melanjutkan sekolah S2 adalah karena saya gak ada bayangan mau ngapain dikemudian hari setelah lulus S2... Sementara dengan saya jadi IRT saya udah ada bayangan mau gimana dan harus ngapain aja.

Saya gak mengingkari bahwa dulu saya juga sempet iri sama temen-temen yang pada lanjut S2, apalagi yang ambil program beasiswa Master di luar negeri kan 'kayaknya enak' sembari sekolah, dapet uang saku dan bisa nyambi jalan-jalan tipis-tipis ke negara tetangga gitu... apalagi yang di yurop~

Bedanya, saya cuma pengen part "jalan-jalannya" aja, gak mau part "belajarnya" hahaha makanya saya gak pernah berminat untuk daftar beasiswa ke luar negeri. Karena saya tau saya cuma pengen yang enak-enaknya aja wkwkw

Kembali pada topik utama.
Hal yang begitu saya sayangkan adalah masih banyak banget orang diluar sana yang berpikir bahwa sekolah Tinggi/kuliah itu untuk dapet kerjaan bagus dan pikiran bahwa setelah lulus sarjana HARUS  kerja di kantor, pake baju bagus, tampilan rapi dan parlente~

Padahal kan enggak gitu aturan mainnya :(
Setiap orang jalannya beda... Bapak saya yang banting tulang nyekolahin saya aja gak sampe hati bilang begitu kok. Beliau dengan kebesaran hatinya mempersilahkan saya jadi IRT dan selalu bilang:


"kerja itu gak harus kerja kantoran, kamu juga kan bisa nyari duit dari rumah"


Menurut saya, kuliah/sekolah tinggi itu untuk membentuk pola berpikir logis, runut dan ilmiah
Dimulai dari merumuskan masalah, membuat hipotesis sementara, mengambil data lalu diolah secara kualitatif dan kuantitatif, kemudian dibahas serta dibandingkan berdasarkan teori yang ada hingga dapat ditarik kesimpulan akhir. Itu versi lengkap dalam dunia akademis.

Kalo versi simple dalam kehidupan sehari-hari, pola pikir logis, runut dan ilmiah itu bisa dimulai dari mengolah sebuah informasi yang ada dengan mencari sumber data lain yang lebih terpercaya kemudian dianalisis sehingga diperoleh kesimpulan apakah informasi tersebut layak diterima, terbukti kebenarannya dan layak untuk disebarluaskan atau tidak.

Saya percaya kalo semua orang (terutama yang bergelar sarjana) menerapkan pola pikir seperti, pasti hoax gak laku deh... Tapi ya balik lagi. Bahwa masih banyak yang sekolah tinggi tujuannya hanya sekedar dapet ijazah supaya bisa dapet kerja aja.

Gak salah juga sih pikiran "kuliah untuk bisa dapet kerja yang bagus". Bener. Tapi menurut hemat saya, dapet kerja bukan goal utama dari kuliah/sekolah tinggi. Dapet kerja itu sebagai hadiah atas usaha kita selama kuliah dan pas nyari kerjaan.


Perlu diingat... ijazah, nama top Universitas dan IPK hanya memperluas kemungkinan dapet panggilan kerja. Bukan jadi jaminan dapet kerjaan loh yaaaa... *pengalaman pribadi wkwwk*


Jadi yaaaa sekolah tinggi dan gelar sarjana itu bukan cuma buat yang pengen kerja kantoran aja kok. Lulusan sarjana itu gak harus kerja di kantor duduk manis depan komputer. Banyak sarjana yang sukses walaupun kerjanya dari rumah atau bahkan dari satu kafe ke kafe lain sebagai freelancer... 


Ibu rumah tangga juga berhak mengenyam pendidikan setinggi-tingginya.


Apalagi seorang ibu adalah sekolah pertama seorang anakBuat saya adalah hak anak untuk memperoleh pendidikan setinggi-tingginya... terutama pendidikan dari keluarga yang kelak menjadi fondasi dasar anak.

Salah emang kalo sarjana pengen jadi IRT? Kan bukan sebuah dosa apalagi aib kalo pada akhirnya seorang sarjana memutuskan jadi IRT selama sudah mempertimbangkan konsekuensinya dan gak merugikan pihak lain...

Nanti kalo perempuan udah kerja diluar, tetep dikomentarin:

"gak kasian apa sama anak suami gak keurus" 
"tega banget nitipin anak ke kakek nenek/nanny/day care demi ego pribadi?"

Yaelaahhh~ ribet amat yaaakkk... Begini dikomentarin, begitu dikomentarin. 
Capek dweeehhh

Jadi... 
Udah dong jangan ngeributin masalah sarjana yang pengen jadi IRT. 
Hidup tuh udah berat dan kompleks dan ruwet :") jangan pake nambahin dengan komentar-komentar iseng. Just mind your own business ok ?

Kecuali situ ikut nyumbang biaya hidup ogut wkwkw

Sekian dulu kejulidan Ibu Nike kali ini. 
Semoga terhibur hihi



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—

26 comments:

  1. Bisa dijawab gini mb.
    Pilih anak diasuh ART ijazah SMP atau dapat kasih sayang ibunya yg sarjana :)

    Ikut perih mb.
    Istri saya sarjana dan lebih milih jadi IRT

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya udah males nanggepin orang-orang yang pikiranya kaya gitu kak. Ujungnya pasti debat kusir hahah

      Delete
    2. iya sih karena di mata orang kita tidak ada benarnya hehehe

      Delete
    3. atau bisa jadi dia cuma kepo aja sama urusan pribadi orang lain hahha

      Delete
  2. Orang-orang pada iseng banget dah ah, segala macem dikomentarin.
    Ya biarin sih sarjana jadi IRT, bagus dooong anaknya jadi dididik sama orang pinter yekan...
    kalopun dia mau kerja ya gapapa juga, kondisinya memaksa buat jadi ibu pekerja, yang penting anak tetep diperhatikan. Heran bgt sama mak-emak julitah manjah kayak gitu deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah!
      Kenapa sih ya pada demen ngomentarin idup orang lain ? mau abis nikah terus jadi IRT kek mau jadi working mom kek yaudah aja sihhhh... tiap orang pasti punya "petualangan"nya masing-masing kan mbak

      Delete
  3. Intinya, mau jadi apapun kita pasti akan ada orang-orang yang komentar, pilihan di kita: mau didengerin atau dicuekin ya hahahaha aku juga dulu baperan banget kalo dapet komentar begini, tapi kayaknya sekarang kebal deh lol semangat terussss ya, Mba!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha bener, orang-orang pasti akan selalu nyari celahnya kita untuk jadi bahan basa-basi mereka...

      iya nih, saya masih gampang baperan mbak sama hal-hal kaya gitu :(

      Delete
  4. Kalo orang-orang mah, emang suka banget iseng komentarin hidup kita. Kalau ditanggapi satu-satu cuman bisa bikin kita tambah capek. Mending tutup telinga aja, anggap angin lewat. Apapun kata mereka yang penting kita bisa bahagia dengan cara atau pilihan hidup kita sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup! betul... capek lama-lama kalo ngeladenin 1 1 hahah emangnya kita artis apa ya dikit-dikit konferensi pers wkwkwk

      Delete
  5. duh, netijen mah emang kejam kalo ngomong yaa.. dia gak tau aja, anak yg dibesarkan dr ibu yg sarjana pasti lebih berkualitas dr pd yg pendidikan rendah.

    jadi, Gak ada yg sia2 sekolah tinggi meski ujung2 nya jadi IRT.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebel yaaa huhu
      Rasanya kaya orang tua saya sia2 gitu nyekolahin saya tinggi-tinggi tapi akhirnya gak kerja kantoran, padahal orang tua saya aja ngebebasin saya mau ngapain setelah menikah karena kan anak perempuan itu setelah nikah jadi tangung jawab suami bukan orang tua

      Delete
  6. Sabar ya mba, semoga yang rese-rese bisa dihempaskan :D
    Dan nggak ada yang salah kok dengan jadi IRT meski sarjana.
    Karena itu kan kembali pada prinsip dan pilihan hidup masing-masing~
    Yang penting ilmunya bisa tetap bermanfaat :D
    Entah bagi masyarakat ataupun keluarga kecil mba.

    Semangat! <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih mbak semangatnya :)
      yang rese-rese akan selalu ada, tinggal gimana kita nanggepinnya aja yaaa

      Delete
  7. Ini nih, ini nih~
    Atuhlah pusing dipikirin sambil guling-guling kalau terlalu dimasukkan ke hati.
    Menurut saya, ketika orang lain "menilai kita" mah wajar. Namanya juga orang hidup. Orang yang udah mati aja masih bisa dikomentarin.

    Buat saya, orang seperti itu pemikirannya masih sempit. Bukan berarti salah atau benar, karena itu relatif.

    Ya ga salah kalau mereka bilangm "sayang udah sekolah tinggi-tinggi....." Tapi bukan berarti jadi orang yang ga berguna :(

    Karena banyak juga tuh kasus yg ibunya wanita karier, sukses, pinter.....eh anak-anaknya merasa kurang kasih sayang. Begitulah, sepinter-pinternya mengatur diri. Mau di rumah, atau bekerja di luar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah bener, saya menyayangkan sekali dibilang "...udah aja sekolah sampe SMA"
      lhaaa ? orang yang biayain sekolah orang tua kok kenapa dia ikut ngatur-ngatur, kan lucu haduuhhh padahal saya dan keluarga saya gak pernah sekalipun ngerusuhin anak-anaknya ckckck

      Delete
  8. Btw kak, salam kenal yah hehe :)
    Sudah saya follow :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga mbak ^^ nanti saya main2 ke blognya yaaa

      Delete
  9. jalanin aja kata hati nya mbak, !
    From : Aorlin(.)c0m

    ReplyDelete
  10. Aku pikir cuman dikampungku aja yang masih berpikiran kek gitu 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada dimana-mana mbak populasi orang yang kaya gitu...

      Delete
  11. Dulu waktu lulus S1, mama nawarin buat lanjut S2, meskipun biaya sekolah sulit tapi ortu semangat banget nyekolahin saya.

    Beruntung saya tolak, karena alasan saya males kuliah lagi, males belajar lagi, mending cari uang.

    Sekarang, ortu saya nggak pernah nyinggung sih keputusan saya jadi IRT, tapi kalau ingat bagaimana sulitnya mereka membiayai saya kuliah dulu, diam2 di sudut hati ini perih.
    Kadang saya berpikir kalau saya egois banget.

    Masalahnya karena complicated, saya memutuskan jadi IRT sementara paksu juga belum mapan, setidaknya karena saya IRT saya bertahun-tahun nggak bisa jenguk ortu saya huhuhu.

    lah kok saya malah curcol sih, orang lagi curhat, saya balas curcol hahaha

    Btw semangat ya, yakinlah mereka memang orang jadoel, jadi mikirnya gitu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. (((kalau ingat bagaimana sulitnya mereka membiayai saya kuliah dulu, diam2 di sudut hati ini perih)))

      nah sama nih, saya juga denger kata-kata orang tersebut tuh jadi berasa kaya orang yang useless yang ngabisin duit ortu buat sekolah tapi at the end "dianggap" gak jadi apa-apa. Kan sedih yaaa...

      Ho oh e mbak, udah 2019 pikiran jadul masih aja dipiara

      Delete
  12. Hai mbak, salam kenal ya, ini kali pertama aku ke blog ini.
    Aku suka topik seperti ini, aku juga Sarjana, saat ini aku dan suamiku masih sama2 bekerja, tapi kalau aku hamil nanti, aku dan suami udah sepakat, aku pgn jadi full time IRT. Aku ga prnh peduli omongan orang, mreka bisanya nyinyir doang, kasih solusi kagak hahahha. Kerja atau jd IRT, seorang ibu memang harus berpendidikan tinggi karena ibu adalah pemberi pendidikan pertama untuk anak2 kan hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaa betuull, karena setiap orang pasti punya alasan masing-masing. Apalagi buat seorang ibu yang kelak ingin yang terbaik untuk keluarganya ya...
      dan alasan tersebut bukanlah sebagai pembenaran bahwa seorang wanita gak berhak untuk dapet pendidikan tinggi.

      Masa cowok aja yang boleh pinter yaa hehe

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin