Follow Us @soratemplates

Monday, 23 September 2019

Wanita dan Rokok?

Assalamualaikum! Annyeong~


-

"Rokok Membunuhmu"

Sebuah peringatan yang ringkas, padat, jelas gak pake ba bi bu tertulis disetiap bungkus dan iklan rokok.
Tapiii... tapi.... kok masih banyak aja ya yang merokok ?
Heran gak ? Saya sih herman eh heran heheh.

🌻🌻🌻🌻

Rokok saat ini udah gak lagi jadi simbol ke-maco-an cowok tapi kayaknya udah jadi gaya hidup untuk sebagian orang.
Orang yang mana nih yang saya maksud?
Hmmm... mungkin orang yang lagi penat, yang lagi suntuk, yang lagi mencari pengakuan "gw merokok dan gw keren" atau yang menuntut kesetaraan karena merasa dengan rokok mereka bisa mendobrak stigma masyarakat:

"Rokok cuma buat cowok aja cewek gak pantes merokok"

Heeemmmm... padahal banyak bahaya kesehatan yang mengintai mereka dan orang-orang disekitarnya yang (terpaksa) menjadi perokok pasif. Contohnya meningkatkan resiko penyakit jantung koroner dan kanker karena paparan asap rokok yang mengandung berkali-kali lipat zat beracun dibandingkan rokok itu sendiri. Gak usah disebutin lah ya berapa banyak jumlah korban baik perokok pasif dan aktif sebagai akibat dari rokok.

"Mau ngerokok mau enggak, toh nanti juga sama-sama meninggal juga"

Loh iya emang bener. Urusan umur kan rahasia Allah.
Tapi plis atuh laaah~ :") Ibaratnya udah dikasih tau nih didepan ada lubang, masa iya kita tetep aja jalan menuju lubang itu terus jatoh ? Kan bisa kita cari jalan lain biar gak kejeblos... Itu lah mengapa manusia dikasih akal pikiran sama Allah :")

Kalo udah dikasih tau tapi ngeyel, itu namanya apa ?
E.G.O.I.S. dan D.Z.A.L.I.M terhadap diri sendiri dan orang lain.

🌻🌻🌻🌻

Suami dan keluarga saya gak ada yang ngerokok. Teman-teman dekat saya juga bukan perokok. Saya juga jarang sekali hang out ke tempat yang banyak perokok macem cafe-cafe outdoor gitu. Jadi, saya dan inner circle saya adalah golongan orang yang sensitif dengan adanya asap rokok kalo lagi ditempat umum dan berusaha menghindarinya.

Menyesal dengan sempitnya lingkup pergaulan saya ? Enggak. Bahkan saya bersyukur karena didekatkan dengan teman-teman yang sama "lempeng"nya dengan saya hahah

Cerita sedikit, ayah mertua saya dulu adalah perokok berat berdasarkan cerita suami. Tapi beliau udah berhenti merokok bertahun-tahun lalu karena kemalingan motor! πŸ˜‚πŸ˜… Entah apa korelasinya antara berhenti merokok dan kemalingan motor tapi syukur lah karena kejadian tersebut ayah mertua saya stop merokok sampe sekarang heheh...

🌻🌻🌻🌻

Kembali pada judul tulisan.
Karena cupunya, saya dulu agak kaget saat melihat seorang teman cewek saya semasa KKN (bukan KKN di desa Penari loh ya) merokok di rumah pondokan kami saat lagi bosan dan gak ada kerjaan. Kagetnya bukan yang gimana-gimana sih... cuma saya jadi sadar bahwa saya ini naif sekali. Naif karena dulu menganggap rokok cuma buat cowok aja. Ternyata enggak tuh hahah... Cewek juga ada yang ngerokok.

Gak berhenti disitu. Saya makin menyadari kenaifan saya saat pertama kali merantau buat kerja di Jakarta di area perkantoran yang didominasi milenials. Bukanlah hal yang aneh dengan pemandangan cewek berjilbab dan merokok. Tapi pemandangan tersebut cukup bikin saya berkata "wow" dalam hati.

"WOW... this is to the real world"

Masih ada lagi. Kali ini saya udah gak kaget tapi ditahap miris.

Waktu saya dan keluarga liburan ke Jogja bersama anak-anak, terus kami lagi nunggu pesenan makan siang di salah satu restoran berkonsep outdoor-tradisional di area Kaliurang, datanglah segerombol ibu-ibu paruh baya dan anak-anaknya duduk disebelah meja kami. Kayaknya mau reuni apa arisan.

Apa yang bikin saya gemezzz ? Dua orang ibu-ibu (satu berkerudung dan satunya enggak) merokok dengan santainya. 

Saya gak pernah mempermasalahkan soal wanita-berjilbab-merokok.
Saya paham bahwa gak ada korelasi antara rokok, moralitas seseorang dan kerudung apalagi menyangkut tingkat keimanan. Kerudung adalah urusan ibadah manusia dengan Allah dan kita gak ada hak samasekali untuk menghakimi urusan ibadah orang lain. Sementara rokok adalah urusan gaya hidup masing-masing dan moral seseorang tentu saja gak dibentuk oleh sebungkus rokok tapi lebih ke didikan keluarga.

Pas KKN dan kerja di Jakarta, saya juga gak pernah bermasalah dengan cewek-cewek yang merokok karena mereka kalo merokok juga jauh-jauh dan di area khusus ngerokok juga. Itu hak mereka kokSaling jaga privasi aja intinya. Kecuali saya yang nyari "penyakit" dengan sengaja duduk-duduk di area merokok tersebut. Itu sih sama aja saya secara sukarela masuk ke kandang singa wkwkw.

🌻🌻🌻🌻

Apa yang bikin saya gusar soal "wanita dan rokok" dan bikin saya pengen nulis disini? 
Yaitu... soal ibu-ibu di restoran yang ngerokok dekat anak-anak. Anak-anaknya sendiri dan anak-anak orang lain.

Boleh kalo mau merokok ditempat umum asal telan asapnya. Bisa gak ? Enggak kan ?
Nah makanya, jadilah perokok budiman kalo kata temen saya 😁 eh tapi lebih baik gak ngerokok ya!

Whatever lah ya soal kesehatan dia kan udah dikasih peringatan kalo "Rokok Membunuhmu".
Tapi...
Apakah mereka gak memikirkan dampak buruk perokok pasif? 
Apakah mereka gak mikirin kesehatan anak-anaknya yang (pasti) banyak terpapar asap rokok dari ibunya? 
Emang gak bisa ya untuk gak ngerokok deket anak-anak?

Mereka ini egois.
Ingin kesenangannya terpenuhi tapi merenggut hak orang lain untuk menghirup udara bersih.

Sebagai orang yang sering dikelilingi anak-anak kecil, deep down saya sedih ngeliat hal tersebut. Gregeeettttan tau liatnya...

Apakah saya menganggap perokok cewek = cewek nakal? 


Kita gak bisa ngecap seseorang baik/buruk hanya lewat kebiasaan merokok aja. Mungkin orang-orang dari generasi bapak ibu kita masih banyak yang berpikiran kolot bahwa:

"yang ngerokok pasti nakal... Suka ini... Suka itu... Jangan berteman sama dia karena dia ngerokok nanti ketularan ngerokok nanti kebawa-bawa jadi nakal"

Itu sih urusan prinsip aja wkwkw 
Kalo orangnya penasaran mah gak ditawarin juga pasti nyobain sendiri. They will find the way hahah
Untuk generasi "now" yang relatif lebih terbuka, pikiran kolot tersebut udah gak relevan deh...  dan saya  juga setuju bahwa rokok bukan cerminan mutlak sifat seseorang. Masih banyak faktor lain yang membetuk sifat seseorang.

Tapi yang jelas rokok itu gak baik buat kesehatan. Mau cewek mau cowok ya sama aja.

Bukan kah seorang ibu adalah sekolah pertama untuk anak-anaknya? 


Kalo mau anak-anak kita "baik" maka kita juga harus "baik". Yaaa... Seenggaknya baik didepan mereka deh karena anak-anak adalah peniru ulung. 

Gimana mau mengkampanyekan pedidikan soal bahaya rokok kalo dari kecil aja anak-anak ini udah terbiasa dan termaklumi dengan pemandangan orang tuanya lagi ngerokok ?
I mean, pendidikan terbaik dan paling basic dan paling gampang diterima anak-anak bukan dari sekolah formal loh. Justru dari keluarga inti.

Sebagai orang tua, sepatutnya kita (berusaha) mengajarkan kebaikan kepada anak-anak. Berusaha menjadi role model yang baik. Kita kasih asupan yang bergizi untuk menjaga kesehatannya. Kita sekolahkan untuk menambah pengetahuannya. Kita ajarkan bersedekah untuk belajar konsep berbagi dengan sesama dsb. Tujuannya apa ? Biar anak-anak jadi lebih baik dari orang tuanya kan?

Memang... rokok bukan ukuran sifat dan moral seseorang Tapi, dimata saya, seorang perokok (apalagi wanita... apalagi seorang ibu) adalah orang yang tidak bisa menjaga amanah dari Allah.

Dikasih tubuh sehat kok malah sengaja dimasukin "racun" sih?

Terlebih lagi, seorang anak adalah amanah dari Allah bagi orang tua.

Dititipin amanah kok malah gak dijagain sih?

Bukan kah hal tersebut adalah contoh yang buruk yang rasanya kurang pantas diperlihatkan depan anak-anak ? Pengen anaknya jadi lebih baik, tapi orang tuanya aja malah ngasih contoh yang kurang baik... gimana ceritanya coba ? Sering kali orang tua nuntut anaknya jadi lebih baik dari segala aspek tapi lupa bahwa orang tua juga harus terus belajar jadi baik.
Kita sebagai orang tua harus banyak (dan sering) bercermin

Punya anak itu emang susah. Terutama pada bagian "membesarkan dan mendidik" karena sama seperti pernikahan, raising kids is a never ending ibadah :')

Jadiiii... teruntuk para orang tua (terutama ibu-ibu) yang merokok, please... seenggaknya jangan merokok deket anak-anak. Kasihan kan, anak-anak itu berhak atas udara bersih loh~ 

Ehhh gak cuma buat orang tua yang merokok ding... BUAT SEMUA PEROKOK, TOLONG LIAT SIKON kalo mau merokok ya. Bukan cuma kalian aja yang ingin dihargai haknya, kami juga!


Sekian dulu tulisan julid saya kali ini. 
Semoga bermanfaat.



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—

24 comments:

  1. aku gagal fokus sama cerita bapak mertua yang berhenti ngerokok gegara kemalingan motor. hihi.. penasaran sama ceritanya.. :D

    btw, aku juga gak suka sama perokok. tapi kalo sudah kebiasaan memang susah sih untuk berhenti. kalo aku sih berdoa aja biar harga rokok mahal, satu juta gitu sebatang. biar orang2 pada berhenti ngerokok. hahaha.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah mungkin dipikirnya kemalingan motor adalah hukuman karena ngerokok heheh

      Nah! setuju, kalo untuk nutup pabrik rokok sih kayaknya gak mungkin ya secara dari pabrik rokok aja udah banyak menyerap tenaga kerja, belum cukai yang dibayarkan ke negara. Cumaaa... masalahnya ada di regulasi penjualan rokok di Indonesia tuh masih longgar banget :( makanya anak-anak remaja aja gak malu beli rokok buat diri sendiri. Udah gitu harganya ya masih terbilang murah ya mbak kalo dibanding negara lain...

      Delete
  2. rokok ga pandang gender. tapi harus sesuai dengan syarat dan ketentuan. Misal usia minimal dan ruangan khusus untuk perokok.

    Kalau si Ibu2 itu yang ngerokok di dekat anak-anak itu ga layak, harusnya mereka bisa mengkodisikan diri

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup betul, rokok sekarang udah gak pandang gender. Mau cewek mau cowok ya sama-sama bisa jadi perokok sih... udah gak kaya jaman dulu yang rokok itu identik sama cowok macho

      Delete
  3. Bibi saya pecandu rokok..
    Dan dia gak nakal...

    ReplyDelete
    Replies
    1. rokok emang bukan jadi tolak ukur sifat seseorang ya

      Delete
  4. wewwwwww, saya sering liat cewek merokok, tapi belum pernah liat cewek berjilbab merokok sih, mainnya saya kurang jauh keknya nih hahaha

    Btw, ngeri banget ya zaman now, bisa jadi cewek2 perokok itu terkontaminasi dari lingkungan rumahnya sendiri, lalu ngajak2 temannya merokok, sedihhhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan hal aneh mbak kalo di kota besar macem Jakarta, Bandung gitu... rokok tuh bener-bener jadi lifestyle gitu.
      Iyaaa bisa jadi, karena gimanapun juga anak itu pasti nyontoh orang tuanya dulu

      Delete
    2. Waktu ngekos dulu, saya pernah punya teman kos yang perokok, dia sering banget nongkrong di toilet sambil merokok, heran saya, apa enaknya merokok sambil p*p itu hahahahaha.

      Tapi yang perlu saya syukuri, beruntung pergaulan saya masih dalam koridor yang lurus, Alhamdulillah, nggak ikut-ikutan :D

      Delete
  5. Sepertinya saya orang yang kurang gaul, karena belum pernah menjumpai perempuan yang merokok. Hehehe.

    Aku sebenarnya gak masalah sih, sama orang yang merokok. Silahkan banyak orang beli rokok. Makmurkanlah pabrik rokok di seluruh Indonesia, paling tidak sampe ibuku pensiun lah. Maklum, ibuku kerja di pabrik rokok. Hehehe.

    Gapapa, merokok. Tapi mohon merokok di tempat semestinya. Jangan sampai orang sekitar terganggu akan asap rokok. Bagi perempuan yang merokok, paling tidak pikirkanlah orang-orang yang kalian cintai, jangan sampai mereka juga ikut terpapar bahaya rokok yah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa mbak bener... asal sama-sama jaga hak masing-masing aja sih ya.
      Tapi masalahnya seringnya yang ngerokok itu suka seenaknya sendiri huhu

      Delete
  6. Lingkungan saya dulu juga ada beberapa perempuan (ibu-ibu) yang merokok. Jadi ya sebenarnya saya juga nggak ada masalah cewek mau ngerokok yang penting perhatikan sikon. Jangan merokok di tempat umum. Kalau bisa, tolong asap sama abunya sekalian ditelan. Huhuhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener, sebenernya non smoker juga gak masalh sih sama smoker ya... cuma kadang yang ngeselin itu mereka suka ngerokok gak tau tempat gak tau waktu hiks

      Delete
  7. setuju banget ini.
    saya paling kesel itu kalau orang ngerokok di tempat umum (bukan di tempat khusus merokok), asep dan baunya miber kemana-mana, sementara saya alergi banget. kena asep & bau rokok kepala langsung sakit dan mual.
    betapa zalimnya para perokok itu.
    akankah di hari penghakiman nanti mereka siap menghibahkan pahalanya ke orang-orang yang pernah dia dzalimi semasa dia merokok di dunia?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak, lebih kesel lagi kalo orangnya ngerokok sambil nyetir!!!
      Yampun ingin ku tabok rasanya... mana biasanya mereka tuh nyetirnya jadi lebih selo gitu berasa lagi nyantai diteras rumah huhuhu gak sadar aja abu rokoknya terbang kemana-mana, kan bahaya apalagi buat pengendara lain yang suka lupa nutup kaca helm

      Delete
  8. Stop rokok lah pokoknya. Tapi kalo beralih nge-vape, gimana?? Huwuwu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. vape katanya sama-sama berdampak buruk juga ya ?
      Biasanya sih kalo vape itu anak muda milenial yang pake heheh

      Delete
  9. Merokok juga membantu menghabiskan batangnya satu persatuu wuehee, :D.. Jadi ikut membantu ajaa..Tapi menurutku tidak baik sih, apalagi didalam bungkusnya juga sudah terlihat berbagai akibat dan bahayanya merokok, tapi tetap kembali lagi tujuannya buat apa sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya pernah iseng tanya alasan seseorang ngerokok ke sepupu yang jadi perokok. Kata dia "Biar seger otaknya, mumet tau kalo gak sebats hahah"

      saya cuma bisa geleng-geleng aja hahah

      Delete
  10. Saya setuju sekali dengan tulisan mba ini. Rokok bukan cerminan moralitas seseorang. Kalau memang mau menegur perokok ya karena masalah kesehatanya

    ReplyDelete
  11. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  12. Duh udah lama gak mampir ngopi di sini. Baca ini jadi inget tulisan saya 3 keuntungan perokok... sebelum salah paham, itu hanya sarkasme mba hehehe

    ReplyDelete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin