Follow Us @soratemplates

Wednesday, 16 October 2019

Pregnancy Story: Prolog dan Cerita tentang Kista

Assalamualaikum! Annyeong~




Sejak awal menikah, saya dan suami sudah sepakat untuk menunda program kehamilan. Alasan utamanya adalah karena kami berdua merasa belum stabil secara mental dan finansial. Belum ada rumah dan tabungan baru terkuras untuk biaya penikahan walaupun sederhana tetep aja perlu modal kan... Belum lagi suami saya yang merupakan sandwich generation

"Anak kan ada rezekinya sendiri, ngapain khawatir, ngapain nunda hamil sih"

Bukannya meragukan rezeki dari Allah. Enggak sama sekali. 
Tapi kami berdua adalah tipe orang yang harus well prepared untuk segala hal karena kami kurang suka dengan yang namanya "kejutan" dan saya terbiasa dididik untuk berpikiran "Nanti gimana?" (prinsip ini membuat saya terbiasa untuk berjaga-jaga dan lebih waspada untuk setiap kemungkinan dimasa depan) bukannya "Gimana nanti..." (kata Bapak saya, prinsip ini bikin kita jadi males untuk berusaha dan cuma pasrah untuk masa depan tanpa ada usaha masa kini).

Saat itu kami berdua memang masih belum siap.
Kami gak mau buru-buru punya anak hanya karena 'tekanan lingkungan' kalo urusan internal berdua aja masih belum beres. Istilahnya nih... kami berdua masih belajar buat berdiri sendiri. Masih sering jatuh-jatuh berdua. Kalo saat tersebut udah ada anak, kami gak mau anak kami ikutan ngerasain jatuh-jatuh sama orang tuanya. Seenggaknya orang tuanya harus udah bisa berdiri yang kuat dulu sehingga harapannya kami bisa jadi garda terdepan buat anak.

Selain itu, ada juga alasan lainnya.
Saya pribadi masih belum berani menghadapi yang namanya hamil dan melahirkan. Rasanya masih ngeri aja kalo bayangin gimana proses persalinan... gimana cerita orang-orang soal kehororan ngurusin bayi mulai dari harus sering begadang, puting lecet belum lagi soal baby blues dan PPD.

Kalo suami saya, alasan lain kenapa dia mau nunda program hamil adalah karena takut nanti tersaingi sama anak. Takut dia jadi tersisihkan. Takut gak diurusin dan gak diperhatikan sama saya.  Aduhhhh rasanya ingin tertawaaaaa HAHAHAH bener ya, punya suami itu ibarat kaya punya bayi besar hahah.

Intinya, kami masih pengen berduaan dulu wkwkw


Kadang saya ngiri sama temen-temen yang baru nikah terus langsung hamil.
Lama-lama, dalam hati perih juga rasanya. Apalagi gak sedikit temen-temen saya rajin update di sosmed soal perkembangan kehamilan/anaknya... nambah tekanan tersendiri buat saya yang baperan ini. Betapa pengecutnya kami, terutama saya. Mereka aja berani dan mampu, kok saya enggak  ?

Sering kepikiran juga apakah saya ini kufur karena (oleh sebagian orang dianggap) menolak rezeki Allah dengan menunda kehamilan... saya juga selalu dibayang-bayangi ketakutan dari cerita orang bahwa kalo nunda kehamilan nanti malah susah hamil beneran. Belum beban mental omongan orang-orang yang selalu bandingin saya dengan kembaran saya yang nikah belakangan tapi langsung hamil.

Jadiii... kalo ada pasutri yang belum ada momongan, PLIS... PLISS... PLISSS..................
Gak usah ditanya kenapa belum hamil... kapan hamil... kapan ngasih adik buat anak pertama. 
Karena sesungguhnya jawabannya hanya Allah yang tau.
Satu pertanyaan singkat tersebut, bisa bikin beban pikiran buat orang lain. 

Melihat istrinya jadi resah dan galau dan murung, suami saya akhirnya turun tangan dengan bilang:

"Dek, punya anak itu juga kan salah satu rezeki dari Allah. Kita belum waktunya aja. Jangan terlalu dipikirin"

Dari situ saya sadar bahwa keberaninan dan dimampukan untuk hamil adalah karunia dari Allah. Semua udah ada bagiannya cuma beda waktu aja. Nyesss~ *nulis ini sambil berkaca-kaca*
Mungkin keberanian tersebut masih otw buat saya saat itu heheh

Setelah setahun lebih pernikahan, kami berdua sepakat untuk mulai program hamil. Program mandiri dulu heheh tanpa melibatkan dokter dan tanpa minum/makan suplemen tertentu (ini karena gak paham sih). Tapi rencana kami berdua agaknya harus tertunda dulu karena dari Januari-April kami berdua harus LDM karena saya harus mendampingi ibu saya pasca meninggalnya bapak. LDM nya masih lanjut karena bulan April saya juga harus nemenin ibu saya ibadah Umroh. Mei-Juni kepotong sama bulan Ramadhan dan saya masih harus LDM karena saya masih harus nemenin ibu jalan-jalan sama cucu-cucunya ke Semarang πŸ˜†

Jadi program hamil kami kayaknya baru serius dan intens sekitar bulan Juli tahun ini.

Tapi sebelumnya, ada hal yang sempet bikin saya drop soal program hamil kami.
Sebelumnya saya udah nyebutin bulan April itu saya Umroh sama ibu, nah karena tanggal keberangkatannya pas dengan tanggal menstruasi saya akhirnya sekitar akhir Maret saya konsultasi ke dokter kandungan untuk "reschedule" jadwal menstruasi lewat terapi hormonal supaya saya fokus ibadah Umroh dulu.

BACA JUGA : Umroh dan Obat Penunda Menstruasi


Dari pertemuan dengan Obgyn tersebut saya baru tau kalo saya ada kista coklat di indung telur kiri saya seukuran ± 4 cm. Pantesan beberapa bulan setelah menikah itu saya sering nyeri (H+2 setelah selesai menstruasi) seperti tertekan sesuatu pada bagian perut bawah kiri. Sakitnya hilang timbul gitu tapi masih bearable kok, gak sesakit kram pas menstruasi yang setiap 2 hari pertama siklus menstruasi itu saya pasti gak sanggup ngapa-ngapain karena: 

Perut bawah nyeri bukan main berasa kaya orang yang meres cucian baju yang sampe diplintir-plintir. Badan anget tapi selalu kegerahan. Pusing terus kaya mikirin utang negara yang ga ada abisnya. Mual kaya lagi kembuh sakit maag. Badan udah kaya abis digebukin gorila. Pinggang sama dengkul kaki berasa mau rontok. Maunya tiduran mulu. Bahkan saya kuat cuma makan sekali doang padahal biasanya saya telat makan bentar aja lambung saya udah perih.

Saya makin gak ngeh tadinya karena kirain nyeri dibagian perut bawah kiri itu akibat efek pasca menstruasi aja... ternyata, kista. Apalagi sejauh pengamatan saya, siklus menstruasi saya termasuk normal dan volume darah yang dikeluarkan juga normal.

Jadi buat para cewek-cewek, harus selalu aware sama siklus, jadwal dan apa aja yang dirasain dan terjadi selama menstruasi. Kalo perlu catat juga biar kalo ada something wrong cepet ketauannya. Oh iya! Jangan takut untuk cek ke dokter juga ya.




Moment pertemuan dengan Obgyn pertama tersebut cukup membekas untuk saya karena Ibu dokter ini ngomong sesuatu yang bikin saya down

"Kalo dengan kondisi seperti ini, Ibu bisa hamil ya... berarti alhamdulillah"


Sebenernya biasa aja sih kalimatnya yaaa... tapi justru saya nangkep kalimatnya jadi gini: "Ibu akan susah hamil karena ada kista" (mungkin saya udah takut duluan kali yaa jadi udah negative thinking duluan)

Awalnya saya gak mau cerita ke siapa-siapa soal kista saya selain suami.
Lama-lama saya gak kuat nahan bebannya apalagi LDM sama suami, yaudah deh akhirnya cerita ke ibu saya. Ibu saya tau kalo saya ketakutan. Ibu saya dengan tenangnya bilang gini:

"Gak usah khawatir. Kista itu biasa dikalangan perempuan. Bukan hal yang aneh lagiii... Itu kakakmu juga dulu ada kista malah langsung divonis dokter bakal susah punya anak... nyatanya sekarang udah 2 buntutnya... yang penting yakin dan banyak berdoa sama Allah. Dokter cuma manusia biasa kan semua Allah yang nentuin"

Ku terharu dengernya. 

Sejak saat itu juga, prioritas kami sedikit bergeser.
Kami berdua jadi lebih santai gak telalu ngoyo dan menggebu-gebu soal anak. Kami belajar untuk ikhlas dan pasarah sama rencana Allah apalagi saat itu saya baru ketauan ada kista. Saya jadi makin aware sama siklus menstruasi, takutnya kista tersebut makin besar.

Ohiya, mau cerita sedikit pengalaman Umroh kemaren.
Saat thawaf, saya salalu gandengan erat sama ibu. Ibu saya lalu bisikin sesuatu dengan nada yang penuh keyakinan tapi agak maksa dan sambil ngeremes lengan saya heheh. Katanya "Minta ke Allah untuk segera dikasih (anak). Bilang ke Allah minta secepatnya jangan di-ntar-ntar". Saya dengernya agak nyesss gimana gitu... diem-diem ibu saya menaruh harapan ke saya. Diem-diem ibu saya pasti kepikiran sama saya yang belum juga dikasih sama Allah. Ibu saya tau diem-diem saya kepikiran soal hal ini... walaupun gak pernah saya curhat-curhatan sama ibu saya.

Waduuwww...
Baru prolog aja ceritanya udah panjang lebar begini yak.
Yasudah lah, cerita lanjutannya saya tulis di tulisan selanjutnya ya heheh

Sekian dulu tulisan saya kali ini.
Semoga bermanfaat



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—

10 comments:

  1. kalosaya sih ga di program,paling rencana punya anakberapa gitu aja,kalo baru nikah dikasih ya sukur,, belom jga mungkin allah belum mau menitipkan anakuntukkami. nice post mba,salamkenal

    ReplyDelete
  2. Ternyata gak hanya komputer saja yang bisa diprogram anak juga bisa.. hehe! :D

    Nice post kak.

    ReplyDelete
  3. Peluukkkkk...

    Sebelum nikah, saya kalau mens itu bikin orang sekantor heboh hahahahaha.
    Sakitnyaaaaa minta ampun, dan sakitnya itu nggak bisa dijelasin mirip sakit gigi, berdiri salah, duduk salah, tidur juga salah, cuman bisa agak enakan kalau perut dikasih benda yang hangat, sampai si pacar bawain alat kayak dari karet yang diisi air panas, trus ditempelin ke perut.

    Kata temen2 saya, saya kayaknya ada kista.
    kebetulan, istri atasan saya juga sebelum nikah kayak gitu, alhasil sampai sekarang mereka belum bisa punya anak.

    karuan saja saya makin sakit perut dengarnya hahaha.

    Setelah nikah, kami sama sekali nggak menunda kehamilan, meski jujur, jangankan keuangan stabil, bahkan kami mulai pernikahan dari minus loh, bukan nol hahaha.

    Nggak ada sama sekali modal dari ortu, udah gitu saya nggak mau tinggal di rumah mertua.
    Suami bukan sandwich generation sih, tapi dulu beliau belum punya kerjaan tetap, dia kerja di proyek sebagai tenaga harian, yang gajinya bikin kesal karena ditunda melulu.

    Kebayang dong betapa lebaynya kami udah pengen punya anak.

    Tapi Allah maha tahu!
    Saya akhirnya bisa hamil setelah usia pernikahan kami 7 bulan.
    Saat yang pas banget, hutang kami lunas, meskipun tetep belum punya rumah sendiri.

    Kami ngontrak deh.

    Setelah melahirkan, ajaib, hingga detik ini, saya nggak pernah lagi merasakan nyeri menstruasi.
    saya juga lupa nanya ke dokter, ada kista nggak waktu saya di sesar dulu.

    Insha Allah kista bukan penghalang kok, semangat dan selalu bahagia serta positif thinking yaaa :)

    ReplyDelete
  4. Mbaaak tetap semangat ya. Bener banget bahwa anak itu rezeki dan hak veto dari Allah SWT. Ada yang sehat-sehat pun, tapi kalau Allah bilang belum waktunya ya belum. Begitu juga sebaliknya. Semoga cepat sembuh ya mbak, dan tetap dibawa happy. Pas bercinta mikirnya menyalurkan kasih sayang aja, biar lebih fun dan jadi nggak stres ^^

    ReplyDelete
  5. Sehaaaat dan bahagia terus ya, Mba :')

    Walaupun saya belum menikah, saya menyadari bahwa anak itu adalah titipan Allah, yang yaaaaa, terima dan rawatlah nantinya ;D

    kemarin saya jalan sama pacar, terus ngomong masalah ini. Kayak, besok kalau menikah, tidak buru-buru pen punya anak dulu. Tapi ya nga tau kan besok jalannya gimana :D

    ReplyDelete
  6. sehat-sehat terus ya mbak,, masing2 orang punya alasan mau langsung dung atau ga setelah menikah, tapi lingkungan sih kadnag yang suka iseng...

    saya yg cowo, jadi dapat ilmu dari tulisan ini...

    ReplyDelete
  7. Dari awal merit malah aku sama suami pengennya cepet2 punya anak, karna aku merit umur 29 th, jd takut kalau ga hamil2, apalagi aku berangkat kerja jm 5 pagi, nyampe rumah jm stgh 8 malem, tiap hari bolak-balik jkt-bekasi, aku takut bgt karna aku kecapean kerja dan umur juga udh ga muda takut susah punya anak, padahal aku dan suami juga udah terapin pola hidup sehat, aku juga minum susu inisis (buat promil), tp bnr anak itu hak preogratif Tuhan dan ga ada satu orangpun yg bisa mengganggu gugat, puji Tuhan bulan ketujuh pernikahan aku postitif hamil, bnr sampe nangis waktu liat test pack 2 garis.

    ReplyDelete
  8. Insyaallah kista bukan penghalang untuk bisa hamil kok. Kalau Allah kasih rezeki untuk hamil, bagaimana pun kondisinya pasti akan hamil. Pokoknya tetap jaga hidup sehat dan terus berdoa. Semoga Mbak cepet sembuh ya.πŸ™

    ReplyDelete
  9. Ceritanya mengingatkan saya dengan cerita saya sebelum mendapatkan anak yang sekarang.

    ReplyDelete
  10. Semangat mbaaa, semoga kista nya segera sembuh yaa..
    Insyaallah gak jadi penghalang untuk dapet anak, yang penting ikhtiar dan berdoa.

    ditunggu kelanjutan ceritanya yaa.. ;D

    ReplyDelete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin