Follow Us @soratemplates

Tuesday, 12 November 2019

Perlu Gak sih Orang Tua Ngatur Pakaian Anak ?

November 12, 2019 21 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~




Haloo~ 
Kali ini saya mau julid (lagi). 
Mungkin akan terdengar sangat judgmental untuk sebagian orang, tapi saya jadinya resah kalo gak saya tumpahkan disini. Jadiii, mohon maap lahir dan batin dulu... we're agree to disagree OK ?

Ceritanya, a couple weeks ago (tapi tulisannya baru saya terbitkan beberapa bulan kemudian heheh) saya dan suami lagi jalan disalah satu mall yang lumayan gede dikota perantauan kami ini. Kebetulan di mall tersebut emang sering banyak event kalo weekend misalnya meet and greet promo film, pameran WO, pameran perumahan atau sekedar baazar biasa dll. Nah waktu itu, event yang sedang berlangsung adalah modern dance competition untuk anak-anak umuran TK-SMP.

BACA JUGA : Pregnancy Story: Prolog dan Cerita tentang Kista


Yaudah, saya dan suami iseng liat bentar gitu yaaaa... 
Everything was fine at the time until...

Satu grup peserta yang terdiri dari 3 orang anak-anak cewek seumuran SMP (mungkin baru kelas 7 SMP deh soalnya masih imut-imut tapi udah agak gede) lagi siap-siap disamping stage. Lalu ada hal yang lumayan nge-trigger saya jadi julidawati.

Kan mereka masih terhitung anak-anak ya, otomatis ada pendampingan dari orang tua (ibu) saat mau perform. Oh iya, sebelumnya saya mau bilang dulu bahwa saya gak ada niat memojokan siapapun dengan atribut apapun ya...

Oke lanjut.
Menariknya... Pakaian ibu-ibu pendamping grup tersebut lumayan tertutup: gamis longgar dan kerudung panjang. Tapi... anak-anaknya pake pakaian yang menurut saya (harusnya) bisa lebih tertutup lagi. Mereka pake rok rampel diatas lutut yang otomatis kalo lagi dance akan "terbang" kemana-mana dan yang paling mengganggu saya adalah baju atasan yang mereka pake: kaos lengan pendek yang terus digulung pada bagian perutnya (model crop tee) dan diikat disalah satu ujung sampe bagian perut dan udelnya keliatan. Literally kelihatan jelas.

Bajunya mirip kaya gini tapi lebih pendek lagi
Sumber: Amazon.com

Ironis...


Saya gak bisa menuntut supaya semua orang harus berpakaian tertutup. Enggak. Saya gak mempermasalahkan kalo ada mbak-mbak jalan di mall dengan baju yang provokatif kaya rok mini dan tank top... bodo amat itu urusan dia mau pake baju apaan.

Yaaa saya juga gak bisa bikin aturan bahwa kalo ibunya pake jilbab terus anaknya harus pake jilbab juga. Enggaaaa... toh waktu saya seumuran mereka juga saya belum pake jilbab kok walaupun ibu saya udah berjilbab.

-
BACA JUGA : Wanita dan Rokok?


Tapi dengan kondisi seperti cerita diatas kok kayaknya agak ironis ya buat saya heheh...
Maksudnya gini, biasanya kalo ibunya pake kerudung lebar anaknya pun bakal (diajarin) pake kerudung juga kalo di tempat umum... Ingat pepatah "Buah jatuh tidak jauh dari pohonnya" ?
Tapi gak semua harus kaya gitu sih, biasanya.... kebanyakan orang... begitu.

Yaudah lah ya... lagian bukan itu yang jadi concern saya nulis disini.


Masalah UTAMAnya adalah kaos digulung yang sampe ngeliatin udel dan perutnya loh haduuh... Ditempat umum pula!

Ini anak-anak loh. Anak dibawah umur yang masih sangat perlu perlindungan orang tua dari gilanya zaman... dari mata jahat para predator anak-anak!

Terlepas dari gimana orang tuanya berpakaian... (Tapi (harusnya) sih orang tua itu jadi contoh buat anak-anaknya heheh) Jadi, menurut saya... Orang tua itu masih harus dan sangat perlu berperan dalam mengatur pakaian anak-anak dibawah umur. 

Kenapa ?


💬Perut, udel, paha adalah beberapa contoh bagian tubuh yang sangat private yang harus ditutup dimuka publik. Kita gak pernah tau apa yang orang lain pikirkan kalo liat bagian-bagian tubuh tersebut terekspos nyata jelas didepan mata. Saya selalu berasumsi bahwa "semua orang itu punya sisi jahat masing-masing. Lebih baik mencegah dan selalu waspada"

Lagian, peserta lain ada kok yang bajunya lebih tertutup kaya pake kaos yang dimasukkan, terus pake jeans panjang and it's enough untuk outfit modern dance.

💬Tugas orang tua adalah sebagai protector untuk anak. Anak-anak masih sangat polos masih belum tau kejamnya dunia. Banyak kasus-kasus pelecehan terhadap anak, makanya sebagai orang tua kita gak boleh lengah sedikitpun demi keselamatan anak.

Kalo mereka maksa pengen ikut lomba dance kaya gitu, kan bisa diarahkan untuk pake outfit yang lebih tertutup. Misal pakai kaos tambahan supaya udelnya gak keliatan dan pake legging jugaBukannya malah ikut bantuin gulung kaos mereka 😑

💬Selain itu, orang tua juga bertugas untuk mengarahkan ke arah yang baik. Salah satunya mengajarkan konsep "menutup aurat" (untuk muslim) sejak dini supaya ketika sudah mencapai usia dewasa, mereka akan sadar dengan sendirinya bahwa ada kewajiban sebagai muslimah untuk menutup aurat atau minimal paham bahwa ada bagian-bagian tubuh yang gak boleh diumbar seenaknya hanya demi pergaulan biar keliatan swag.

💬Saya setuju bahwa pelecehan terjadi emang karena otak pelaku yang kurang 1 ons bukan semata-mata hanya karena pakaian minim korban. Saya aja pernah jadi korban catcalling padahal saya pake pakaian panjang yang longgar, kerudung lebar lengkap dengan masker wajah. Tapi sebagai orang yang protective, saya lebih suka konsep : Lebih baik mencegah dan tidak "mengundang" (eh tapi pake baju yang gak "mengundang" aja masih banyak cewek-cewek yang jadi korban pelecehan kan :( ini lah gilanya zaman sekarang).

Gak ada ruginya untuk lebih dulu menjaga bagian-bagain tubuh tetap tertutup agar (minimal) tidak jadi konsumsi mata jahat predator. Apalagi anak-anak.

💬 Saya terbiasa dididik dalam keluarga yang konservatif. Artinya selama seorang anak masih dibawah umur, orang tua lah yang berwenang. Termasuk urusan pakaian. Karena saya pikir orang tua lebih berpengalaman urusan asam garam kehidupan. Apa yang orang tua berikan ke anaknya, pasti demi kebaikan anak juga.

*****

Saya sangat menyayangkan sikap ibu-ibu tersebut.
Iya sih bagus mendukung hobi dan pengembangan potensi anak. Tapi gak gitu caranya Bu...
Apa karena masih dianggap anak-anak jadi dibebaskan berpakaian kaya gitu depan umum ?
Jadi nunggu dewasa dulu untuk ngajarin kebaikan ke anak ???

Buk, lebih gampang ngajarin anak-anak saat mereka masih kecil loh.
Kalo udah gedean dikit misal pas SMA itu udah agak susah ngontrolnya~
Kalo gak bangun fondasinya dari kecil, mau kapan lagi ?

Ah sudahlah~
Saya hanya emak-emak kemaren sore heheh
Sekian dulu kejulidan saya hari ini.


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗