Follow Us @soratemplates

Tuesday, 12 November 2019

Perlu Gak sih Orang Tua Ngatur Pakaian Anak ?

Assalamualaikum! Annyeong~




Haloo~ 
Kali ini saya mau julid (lagi). 
Mungkin akan terdengar sangat judgmental untuk sebagian orang, tapi saya jadinya resah kalo gak saya tumpahkan disini. Jadiii, mohon maap lahir dan batin dulu... we're agree to disagree OK ?

Ceritanya, a couple weeks ago (tapi tulisannya baru saya terbitkan beberapa bulan kemudian heheh) saya dan suami lagi jalan disalah satu mall yang lumayan gede dikota perantauan kami ini. Kebetulan di mall tersebut emang sering banyak event kalo weekend misalnya meet and greet promo film, pameran WO, pameran perumahan atau sekedar baazar biasa dll. Nah waktu itu, event yang sedang berlangsung adalah modern dance competition untuk anak-anak umuran TK-SMP.

BACA JUGA : Pregnancy Story: Prolog dan Cerita tentang Kista


Yaudah, saya dan suami iseng liat bentar gitu yaaaa... 
Everything was fine at the time until...

Satu grup peserta yang terdiri dari 3 orang anak-anak cewek seumuran SMP (mungkin baru kelas 7 SMP deh soalnya masih imut-imut tapi udah agak gede) lagi siap-siap disamping stage. Lalu ada hal yang lumayan nge-trigger saya jadi julidawati.

Kan mereka masih terhitung anak-anak ya, otomatis ada pendampingan dari orang tua (ibu) saat mau perform. Oh iya, sebelumnya saya mau bilang dulu bahwa saya gak ada niat memojokan siapapun dengan atribut apapun ya...

Oke lanjut.
Menariknya... Pakaian ibu-ibu pendamping grup tersebut lumayan tertutup: gamis longgar dan kerudung panjang. Tapi... anak-anaknya pake pakaian yang menurut saya (harusnya) bisa lebih tertutup lagi. Mereka pake rok rampel diatas lutut yang otomatis kalo lagi dance akan "terbang" kemana-mana dan yang paling mengganggu saya adalah baju atasan yang mereka pake: kaos lengan pendek yang terus digulung pada bagian perutnya (model crop tee) dan diikat disalah satu ujung sampe bagian perut dan udelnya keliatan. Literally kelihatan jelas.

Bajunya mirip kaya gini tapi lebih pendek lagi
Sumber: Amazon.com

Ironis...


Saya gak bisa menuntut supaya semua orang harus berpakaian tertutup. Enggak. Saya gak mempermasalahkan kalo ada mbak-mbak jalan di mall dengan baju yang provokatif kaya rok mini dan tank top... bodo amat itu urusan dia mau pake baju apaan.

Yaaa saya juga gak bisa bikin aturan bahwa kalo ibunya pake jilbab terus anaknya harus pake jilbab juga. Enggaaaa... toh waktu saya seumuran mereka juga saya belum pake jilbab kok walaupun ibu saya udah berjilbab.

-
BACA JUGA : Wanita dan Rokok?


Tapi dengan kondisi seperti cerita diatas kok kayaknya agak ironis ya buat saya heheh...
Maksudnya gini, biasanya kalo ibunya pake kerudung lebar anaknya pun bakal (diajarin) pake kerudung juga kalo di tempat umum... Ingat pepatah "Buah jatuh tidak jauh dari pohonnya" ?
Tapi gak semua harus kaya gitu sih, biasanya.... kebanyakan orang... begitu.

Yaudah lah ya... lagian bukan itu yang jadi concern saya nulis disini.


Masalah UTAMAnya adalah kaos digulung yang sampe ngeliatin udel dan perutnya loh haduuh... Ditempat umum pula!

Ini anak-anak loh. Anak dibawah umur yang masih sangat perlu perlindungan orang tua dari gilanya zaman... dari mata jahat para predator anak-anak!

Terlepas dari gimana orang tuanya berpakaian... (Tapi (harusnya) sih orang tua itu jadi contoh buat anak-anaknya heheh) Jadi, menurut saya... Orang tua itu masih harus dan sangat perlu berperan dalam mengatur pakaian anak-anak dibawah umur. 

Kenapa ?


💬Perut, udel, paha adalah beberapa contoh bagian tubuh yang sangat private yang harus ditutup dimuka publik. Kita gak pernah tau apa yang orang lain pikirkan kalo liat bagian-bagian tubuh tersebut terekspos nyata jelas didepan mata. Saya selalu berasumsi bahwa "semua orang itu punya sisi jahat masing-masing. Lebih baik mencegah dan selalu waspada"

Lagian, peserta lain ada kok yang bajunya lebih tertutup kaya pake kaos yang dimasukkan, terus pake jeans panjang and it's enough untuk outfit modern dance.

💬Tugas orang tua adalah sebagai protector untuk anak. Anak-anak masih sangat polos masih belum tau kejamnya dunia. Banyak kasus-kasus pelecehan terhadap anak, makanya sebagai orang tua kita gak boleh lengah sedikitpun demi keselamatan anak.

Kalo mereka maksa pengen ikut lomba dance kaya gitu, kan bisa diarahkan untuk pake outfit yang lebih tertutup. Misal pakai kaos tambahan supaya udelnya gak keliatan dan pake legging jugaBukannya malah ikut bantuin gulung kaos mereka 😑

💬Selain itu, orang tua juga bertugas untuk mengarahkan ke arah yang baik. Salah satunya mengajarkan konsep "menutup aurat" (untuk muslim) sejak dini supaya ketika sudah mencapai usia dewasa, mereka akan sadar dengan sendirinya bahwa ada kewajiban sebagai muslimah untuk menutup aurat atau minimal paham bahwa ada bagian-bagian tubuh yang gak boleh diumbar seenaknya hanya demi pergaulan biar keliatan swag.

💬Saya setuju bahwa pelecehan terjadi emang karena otak pelaku yang kurang 1 ons bukan semata-mata hanya karena pakaian minim korban. Saya aja pernah jadi korban catcalling padahal saya pake pakaian panjang yang longgar, kerudung lebar lengkap dengan masker wajah. Tapi sebagai orang yang protective, saya lebih suka konsep : Lebih baik mencegah dan tidak "mengundang" (eh tapi pake baju yang gak "mengundang" aja masih banyak cewek-cewek yang jadi korban pelecehan kan :( ini lah gilanya zaman sekarang).

Gak ada ruginya untuk lebih dulu menjaga bagian-bagain tubuh tetap tertutup agar (minimal) tidak jadi konsumsi mata jahat predator. Apalagi anak-anak.

💬 Saya terbiasa dididik dalam keluarga yang konservatif. Artinya selama seorang anak masih dibawah umur, orang tua lah yang berwenang. Termasuk urusan pakaian. Karena saya pikir orang tua lebih berpengalaman urusan asam garam kehidupan. Apa yang orang tua berikan ke anaknya, pasti demi kebaikan anak juga.

*****

Saya sangat menyayangkan sikap ibu-ibu tersebut.
Iya sih bagus mendukung hobi dan pengembangan potensi anak. Tapi gak gitu caranya Bu...
Apa karena masih dianggap anak-anak jadi dibebaskan berpakaian kaya gitu depan umum ?
Jadi nunggu dewasa dulu untuk ngajarin kebaikan ke anak ???

Buk, lebih gampang ngajarin anak-anak saat mereka masih kecil loh.
Kalo udah gedean dikit misal pas SMA itu udah agak susah ngontrolnya~
Kalo gak bangun fondasinya dari kecil, mau kapan lagi ?

Ah sudahlah~
Saya hanya emak-emak kemaren sore heheh
Sekian dulu kejulidan saya hari ini.


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

21 comments:

  1. setuju banget mbak dengan tulisannya, semoga banyak para ibu yang membaca tulisan ini dan bisa sadar untuk memperhatikan pakaian anak2nya,, apalagi anak yang udah akil baligh..kan kasian kalo dari kecil gak diajarin, nanti kebiasaan baiknya untuk nutup aurat susah untuk dibentuk

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul... minimal pake pakaian yang tertutup aja dulu yaaa

      Delete
  2. Susah juga ya menahan diri gak komen hihihi.. aku setuju juga sih, harusnya berpakaian bisa disesuaikan dengan usia anak. Sayang banget klo ada orangtua tapi tidak diarahkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. naluri julid nya terpangil ya mbak hihih ?
      iyaaa mumpung masih anak-anak gitu kan lagi dalam fase pembentukan karakter gitu

      Delete
  3. Replies
    1. Predator jaman sekarang udah terang2an, mereka tanpa takut cekrak cekrek ambil foto anak-anak (padahal si anak pakaiananya sopan, gimana yg kayak gitu coba?) di depan ibunya, stupidnya, si ibu malah cengar cengir ngebiarin orang itu ambil foto anaknya tanpa izin. Ini saya saksikan beberapa kali, bukannya saya su'uzhon, lah kalo orang normal, ngapain ambil foto anak orang (gak kenal pula) pake handphone di depan umum. Kalo aku jadi ibunya, sudah pasti bakal kumarahi si orang itu, enak aja ambil2 foto anakku. Ibu adalah pelindung paling pertama, karena dia yang paling sering bersama anak. kebayang kan kayak kasus anaknya nafa urbach yg diteror predator di akun medsosnya. Gimana seandainya foto itu nanti dijadiin macem2... kalo sudah kejadian, pasti menyesal.

      Anak belum bisa melindungi privasi mereka, maka orangtuanyalah yang HARUS melindungi. Jaman edan sekarang, sekali lengah...habislah sudah

      Delete
    2. Asep Rohimat : terima kasih sudah berkunjung ^^
      Haerani : ih yampuuunnn serem banget yaaa... saya jg kadang suka miris sama para orang tua yang suka over sharing foto-foto anaknya gitu. Saya sekarang jadi parno untuk share foto keponakan yang masih kecil

      Delete
  4. Dalam konsep mendidik anak, katanya salah satu yg memengaruhinya ya pola pengasuhan. Jadinya gmn gede si anak itu udah keliatan dari lomba yang diikutkan ortunya.
    Eh maaf jadi ikut julid :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya sih gak salah juga kak mengikutsertakan anak ke kompetisi nari... justru bagus kan buat ajang mengasah percaya diri anak. Tapi kadang yang suka luput dari perhatian orang tua itu justru dari hal kecil yaaa macem pemilihan pakaian ini

      Delete
  5. Anak yang masih kecil aja sudah ada yang kurang beruntung karena menjadi korban pelecehan seksual, apalagi yang udah mulai puber dan malah bagian yang seharusnya gak dilihat orang diumbar-umbar seperti itu. Memang pelecehan terjadi karena otak-otak mesum pelaku. Tapi yakin, diantara banyaknya orang yang melihat kompetisi itu otaknya waras semua, alias gak ada yang mesum?? Wah, para bu ibu harus baca ini nih, biar sadar pentingnya melindungi anak-anak gadisnya dari para predator. Karena sebenarnya lebih baik mencegah daripada kejadian beneran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah bener mbak!
      Gak semua orang isi pikirannya baik dan lurus... saya selalu ngeset mindset saya bahwa semua orang itu punya sisi jahat masing-masing. Apalgi dijaman yang makin edan ini. hiii seremmmm

      Delete
  6. "Saya setuju bahwa pelecehan terjadi emang karena otak pelaku yang kurang 1 ons bukan semata-mata hanya karena pakaian minim korban."

    terima kasih loh mba paling tidak sudah punya pendapat yang seperti ini. karena masih banyak pihak di luar sana yang selalu menyalahkan korban atas tindakan pelecehan seksual. padahal kalau mau di runut mah mau bagaimana pun pakainya tidak ada satupun orang yang boleh merasa berhak melecehkan orang lain. keep up with your post. good idea.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-samaaa ^^
      Abis udah gerah banget liat society kita tuh bukannya belain korban pelecehan, eh malah dengan gampangnya nyalahin "ya kamu sih pulang malem...ya kamu sih bajunya mini...ya kamu sih dandan menor"

      lebih mirisnya banyak dilakukan sama sesama wanita :( kaya kasusnya penyanyi VV yang dilecehkan pemain bola itu

      Delete
  7. apa mungkin ibuk ibuknya dulu juga aliran swag sebelum ber hijrah?

    ReplyDelete
  8. Perlu juga bagi sebagian anak, contohnya saya kalo beli pakaian sering gak kepake beda dengan yang dibeli sama ortu biasanya cocok untuk saya.. heheee.

    ReplyDelete
  9. Budaya di negara kita kan memang unik, khususnya soal berjilbab. Memang masih tampak longgar sekali. Tapi tak apalah, namanya sebuah proses, tapi untuk saat ini lebih baiklah jika dibandingkan dengan jaman-jaman dahulu kala.
    Dan uniknya lagi, saat mudah begitu terbuka, giliran sudah tua atau nenek-nenek justru tertutup. Kan seharusnya dibalik kan ya, saat mudah terututup, kalau sudah nenek-nenek sedikit longgar tak jadi soal. Sudah nenek-nenek ini :)
    Tapi tak apalah....budaya memang perlu proses bertahap.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya kalo dibandingin sama era dulu... sekarang industri fashion hijab udah berkembang banget karena yang pake hijab juga udah makin banyak

      Delete
  10. Pengen komennnn, tapi bingung mau komen apa, soalnya keponakan saya juga gitu, senang pakai celana yang super pendek, sampai bongkahan pantatnya keliatan (sori kasar, abisnya gemes!)
    Padahal ponakan saya tuh udah SMP, ortunya pisah, anaknya pakean gitu dibiarin.

    gemeeessss banget.
    Ada pula ponakan saya yang kelas 5 SD, mamanya jilbaban, tapi suka banget beliin anaknya pakean kurang kain, biar saingan ama ponakan yang SMP itu.
    Hadeeehh...

    Besok2 setelah puber keterusan, baru deh kapok.
    Duh mengapa saya nyinyir yak :D
    Biarin, abisnya gemes!
    Kadang emak-emak ga nyadar, kebiasaan sejak kecil itu sulit dihilangkan loh ya.
    Kayak anaknya Asma Nadia yang sejak kecil biasa pakai lengan panjang, rok panjang, akhirnya setelah besar mereka risih pake yang mini-mini dan minta pakai jilbab.

    Anak saya aja cowok, di rumah terbiasa pakai celana panjang, jadi dia malu keluar pakai celana pendek, selain malu juga ga praktis kalau sholat katanya :D

    ReplyDelete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin