Follow Us @soratemplates

Tuesday, 31 December 2019

Target Tahun 2019 ? Sudahkah Tercapai ?

December 31, 2019 24 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



Sejak memutuskan untuk (berusaha) rajin nulis blog, apalagi udah pake TLD, tadinya saya pengen rutin nulis achievement tiap bulan biar blog saya terus ada isinya heheh. Tapi terus niatnya jadi kendur, dari yang tiap bulan jadi tiap 3 bulan gitu. Lalu makin kendur lagi... jadi tiap 6 bulan sekali. Padahal baru niat doang hahah... belum nulis.

Bagian paling sulit adalah memulai


Sampe akhirnya dipenghujung tahun 2019, saya bertekad harus ada 1 tulisan yang saya dedikasikan untuk tahun tersebut. Itung-itung buat ngereview diri sendiri.

Tapi tidak semudah itu Ferguso...
Niat nulis saya agak terbentur dengan jadwal liburan sekolah huhu.
Lha hubungannya apa ? Hubungannya adalah... Saya jadi makin riweuh karena ibu, kakak dan keponakan saya pada liburan dirumah saya hahah.

So here I am, menulis disela-sela liburan sekolah keponakan.

Hmmm... mulai darimana ya enaknya ? 
Oh iya! Awal tahun lalu saya sempet ikut 30 Day Blog Challenge. Dua tema diantaranya adalah target personal dan blogging untuk tahun 2019
Baiklah... saya mulai dari sana ya.

Gimana hasilnya ? Apakah semua goal tercapai ?

Blogging Target

🌸 Ganti Domain
Horeeee... Dalam 2 bulan setelah terjun kedalam dunia per-blog-an, saya (dengan full support dari suami) langsung memutuskan untuk beli domain sendiri. Tujuannya supaya saya bisa pake nama Niklosebelas.com instead of adekpunyacerita.blogspot.com yang rasanya kepanjangan heheh

🌸 Layout Improvement
Kalo masalah domain dan daftar AdSense jadi urusan suami, maka personalisasi tampilan blog adalah otoritas penuh saya dan menurut saya tampilan yang sekarang adalah tampilan yang aku-banget: simple, cute tapi masih berwarna.

🌸 Konsisten Nulis
Awal 2019 saya menargetkan untuk menerbitkan tulisan minimal 2 tulisan/minggu (8 tulisan/bulan) dan fokus pada tema film, personal experience dan life style. Realitanya adalah... Cuma 6 bulan yang hampir mendekati target, at least setiap minggu ada 1 tulisan yang terbit. Sisanya ? Bisa nerbitin 1 tulisan aja udah Alhamdulillah banget.

Dari 3 tema yang saya targetkan, untungnya 2 tema bisa terpenuhi. Untuk tema film (review) kayaknya mau saya fokusin nulis di Twitter aja deh. Jangan lupa main ke Twitter saya @niklosebelas ya 😁😁 Udah ada beberapa review film yang saya tulis.

🌸 Rajin Blog Walking
Targetnya sih tiap hari minimal BW 5-10 blog, tapi ya rencana tinggal rencana. BW cuma dari kunjungan balik doang :( Padahal selain gabung Blogger Perempuan Network, saya juga gabung di komunitas 1 Minggu 1 Cerita, HARUSnya sih bisa makin rajin BW-an huhu

🌸 Meningkatkan Traffic
Saya agak bingung sih target meningkatkan traffic ini sebenernya udah tercapai apa belum. Soalnya, kalo saya tengok overview statistik versi Blogger, pageviews per hari udah hit di angka > 60. Tapi ya gak tau itu orang beneran atau bot :( karena audience-nya dari luar negeri dan di jam-jam tengah malem huhu

🌸 Belajar Ilmu Blogging
Target yang ini bener-bener zero! Gak tersentuh sama sekali. Buat ngurusin perpanjang domain aja saya nyuruh suami heheh Maybe next time ?


BACA JUGA : Blogging Target Tahun 2019

Personal Target

πŸ“‹ OMOB (One Month One Book) 
Tim wacana... mana suaranyaaa ????
Tim beli buku terus bacanya enggak... mana suaranyaaa ????
Aku... aku... !
Jadi... ya sudah dipastikan target 1 buku 1 bulan tidak terpenuhi deh :(

πŸ“‹ More Serious with Blogging and Crocheting 
Setelah beli domain sendiri dan daftar AdSense diawal 2019, seenggaknya saya udah mulai menunjukkan keseriusan saya untuk lebih rajin ngeblog heheh. Dalam setahun saya menghasilkan 72 tulisan termasuk tulisan yang saya ikutkan dalam challenge komunitas tapi tidak termasuk tulisan ini. Jadi rata-rata tiap bulannya ada 6 tulisan setiap bulan atau minimal 1 tulisan per minggu. Lumayan produktif gak sih untuk ukuran pemula yang moody-an kaya saya 😁

Sementara untuk hobi saya yang lain, crocheting atau dalam bahasa Indonesia artinya merajut dengan menggunakan hook/hakpen, setidaknya ada 3 proyek besar yang udah jadi (taplak meja, shawl dan hand bag besar) dan 1 proyek yang masih on going karena belum saya putuskan mau dibikin apaan.

Lumayan~

Taplak meja doily yang saya buat 1 per 1 lalu saya susun sampe jadi seukuran meja tamu
Bahan : Benang poliester 

Proyek yang masih on going, bentuknya persegi dengan motif granny square
Bahan : Benang katun biasa

Shawl request mamake gara-gara liat orang Turki pada pake syal pas Umroh, bentuknya segitiga dengan motif granny square
Bahan : Benang katun susu

Hand bag ukuran besar request mamake lagi karena sebelumnya beli tas rajutan tapi ukurannya kekecilan jadi minta anaknya aja suru buatin padahal ini pertama kalinya saya bikin tas sebesar ini
Bahan : Tali kur

πŸ“‹ Reduce Coffee 
Berkat hamil, saya mau gak mau harus membatasi asupan kafein yang asalnya dari coklat, kopi terutama teh. Iyaaa, saya mah gitu lebih gampang dibikin deg-degan sama teh dibanding kopi heheh jadi kalo dalam sehari udah minum kopi maka saya gak boleh minum teh dan harus meminimalisir makan coklat. Soalnya selama hamil saya gak cuma makin baperan aja tapi juga makin sensitive soal makanan.

πŸ“‹ Re-activate home exercise 
Targetnya adalah rutin Zumba atau Yoga demi flexibility.
Alhamdulillah baru terealisasi sejak hamil, itupun baru beneran serius sekitar bulan November-Desember hehehe. Gak apa-apa lah ya telat daripada gak mulai sama sekali.
Durasi latihannya dari seminggu sekali, naik jadi seminggu 2x dan sekarang udah pada tahap seminggu 3-4x Yoga dengan durasi 30-60 menit. Selanjutnya saya menargetkan untuk prenatal yoga setiap hari minimal 1 jam.

πŸ“‹ Managing The Emotion 
Awal-awal hamil emang saya jadi super baperan banget. Gampang kesulut emosi dan jadi melodrama abis. Tapi di 2019 ini saya juga mulai belajar untuk membiasakan diri jadi "bodo amat" sama orang-orang yang gak terlalu signifikan dalam hidup saya. Toh saya bukan manusia super yang bisa menyenangkan semua orang. I'm just ordinary people. Hasilnya ? I'm more relaxed than before. Lebih chill karena masih ada hal lain yang lebih penting untuk saya pikirin ketimbang orang-orang yang bisanya cuma bikin huru-hara aja :")

BACA JUGA : 5 Personal Goals in 2019


Kalo temen-temen gimana target di tahun 2019 ? Apakah semuanya sudah ter-✅ ? Yuk bagi ceritanya lewat kolom komentar dibawah ini, gratis kok hehehe πŸ˜‚

Sekian dulu tulisan saya hari ini yang saya tulis super ngebut
Semoga menghibur hihih



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—

Saturday, 7 December 2019

Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Pertama

December 07, 2019 16 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~




Pada tulisan sebelumnya, saya udah cerita soal kista coklat di indung telur kiri.
Karena saya udah tau punya kista, saya jadi makin aware sama jadwal dan intensitas siklus menstruasi. Saya gak pernah lupa untuk catat tanggal awal dan akhir menstruasi dan keluhan apa aja yang saya alami tiap bulannya lewat aplikasi di handphone. Supaya in case kalo kenapa-kenapa, saya bisa lacak disitu.

BACA JUGA : Pregnancy Story: Prolog dan Cerita tentang Kista


Pernah siklus saya mundur 3 hari. Dalam 3 hari itu, saya becandain suami "hun, jangan-jangan aku hamil..." terus dia cuma senyum aja sambil jawab "Aamiin doong....". Tapi ternyata dihari ke-4  saya menstruasi. Dari situ saya mulai ngerasa sedih dikit-dikit karena becandaan saya beneran jadi candaan semata :( Sejak tau saya punya kista dan 'ditakut-takuti' dokter, saya mulai berharap untuk segera "isi", mana timeline sosmed saya juga kebanayakan isinya aktivitas mamah muda beserta bayinya.

Sebaik-baiknya pengharapan, hanya kepada Allah

Mungkin saya kurang kenceng usaha dan doanya. Saya pernah sedih dan nyalahin diri sendiri "kok belum (hamil) aja, jangan-jangan bener apa kata orang soal..." belum selese saya ngomong, suami saya langsung motong "udah dek, jangan dibawa pusing ya. Santai aja"

JADIII BUAT YANG SUKA NANYA "KAPAN HAMIL? KAPAN HAMIL?" PLISSS STOP NANYA-NANYA BEGITU. BIKIN STRESS TAU! Sekali dua kali ditanya begitu masih oke aja, kalo udah berkali-kali ya dongkol juga~

Sampe akhirnya dibulan Agustus, menstruasi saya telat 5 hari gak kaya biasanyanya yang paling lama telat 3 hari dan saya merasa ini bukan karena kista. Tapi anehnya saya juga ngerasain tanda-tanda kaya mau menstruasi sejak seminggu sebelumnya kaya sakit badan dan PD kencang. Kan jadi bingung... hamil atau telat mens karena kista ? hamil atau enggak ?

Saya gak mau lagi becandain suami soal hamil kaya sebelumnya.
Daripada tebak-tebakan, saya minta suami untuk belikan 3 testpack yang beda merk. Tapi cuma dapet 2 yasudah. Testpack tersebut baru saya pake pas siang-siang. Karena takut salah cara pakenya dan waktu pengujiannya kurang tepat, saya test lagi pas baru bangun tidur (walaupun sebenernya testpack itu bisa dipake kapan aja gak harus pagi hari).

Dan hasilnya 2 garis merah pada kedua testpack tersebut.
Alhamdulillah.



Gimana rasanya liat hasil tersebut ? 
Honestly, agak bingung, "ini beneran nih saya hamil ? Serius ?" sekaligus takut.
Saya gak mau overexcited dulu sebelum dikonfirmasi dokter kandungan. Takut kecewa.
Beberapa hari kemudian, saya ke dokter kandungan.

Dan... alhamdulillah, kehamilan saya terkonfirmasi oleh dokter lewat pemeriksaan USG. Waktu itu janinnya belum kelihatan karena yang baru kelihatan masih berupa kantong kehamilannya aja. Saya juga gak lupa untuk konsultasi soal kista. Takutnya kista ini bakal mengganggu kehamilan nantinya.

Saya beryukur banget nemu dokter yang gak bikin pasien khawatir. Katanya:

"Tenang aja Bu, kistanya gak apa-apa kok. Jangan terlalu khawatir. Obatnya kista tuh cuma 1: pisau bedah hahah".

How I feel ?

Physically

Awalnya saya masih ngerasa biasa aja. Terus kayaknya pas bulan kedua, saya mulai cari perhatian dengan agak susah makan. Saya tiap hari masak tapi gak mau makan masakan sendiri dan jadi anti untuk goreng ikan sendiri harus suami yang gorengin, terus saya maunya grepfud/gofud terus. Pengen makan makanan yang enak-enak dan nganggep masakan saya gak enak padahal kata suami enak-enak aja. Saya juga gampang banget kembung dan begah padahal makan dengan porsi biasa. Belum lagi mulut bisa mendadak berasa pahit jadi bikin gak mau makan padahal beberapa menit sebelumnya gak kenapa-kenapa. Jadi napsu makan saya naik turun gitu, doyan makan kalo beli makan diluar hahah

Mulai masuk awal bulan ketiga, saya udah bisa makan masakan sendiri lagi. Tapi untuk sarapan saya udah terbiasa gak makan nasi karena efek kembung dan begah di bulan kedua tadi. Biasanya saya sarapan bubur kacang/bubur ayam/granola/sereal jagung padahal sebelum hamil saya selalu sarapan nasi.

Pas masuk minggu ke-12, napsu makan saya mulai melonjak. Rasanya kaya gak ada kenyangnya. Biasanya 1 mangkok bubur kacang kuat nahan laper sampe makan siang, nah tapi saat itu cuma kuat nahan laper sampe jam 10 aja. Terus jam 12 udah harus makan siang eh jam 3 udah laper lagi...

Selain itu perubahan yang saya rasakan adalah jadi gampang capek, ngos-ngosan dan pusing. Pusingnya bener-bener sampe yang nyut-nyutan gitu, rasanya otak saya kaya lagi diplintir-plintir terus diremes-remes. Mirip kaya pusing pas abis sidang Skripsi dulu ahahha.
Tapi untungnya pusingnya gak tiap hari sih, mungkin seminggu 3-4 kali aja. 

Menjelang akhir trimester pertama, saya mulai sakit punggung dan nyeri ditulang ekor kalo kelamaan tidur di karpet huhu. Oh iya sampe lupa, saya selalu kegerahan juga. Biasanya kalo siang saya bisa beraktivitas dalam rumah tanpa didampingi kipas angin, sekarang mah beuh~ kipas angin muter terosss 24 jam sehari + AC dimalam hari. Sampe kipas angin saya yang belum ada 2 tahun akhirnya matot saking digas pol terus wkwkwk

Bagaimana kondisi wajah saya ?
Bruntusan merajalela di area dahi dan dagu :( tapi ini mungkin ada pengaruh dari perubahan skincare rutin saya yang sekarang cuma pake facial wash Clean n Clear doang. Soalnya saya pernah baca katanya skincare untuk jerawat (Salicylic acid, AHA dan BHA) harus dihindari ibu hamil huaaaaa... padahal saya baru banget mulai perawatan jerawat di ERHA. Yasyudah~ bye bye dulu deh sama muka mulus bebas jerawat.

Soal morning sickness ?
Alhamdulillah banget kehamilan pertama ini (so far) saya gak ngalamin muntah-muntah tapi kalo mual-mualnya sih sering. Penyebabnya gak jelas, tau-tau mual aja terus kembung dan gak tentu waktu. Bisa malem-malem, bisa siang-siang. Tapi jarang pagi-pagi.

Mentally 

This is the hardest part of pregnancy.
Tadinya... saya punya rencana untuk mebekali diri dulu sebelum mulai program hamil. Maksudnya saya harus belajar secara teori soal kehamilan. Lalu saya juga harus mempersiapkan tubuh saya dengan healthy lifestyle dan screening kesehatan saya dulu misalnya lewat MCU dan screening TORCH dsb.

Apa mau dikata, rencana tinggal rencana.
Makanya begitu tau saya positif hamil, perasaan yang saya alami pertama kali adalah bingung dan takut. Saya merasa clueless banget soal kehamilan terutama soal asupan makanan. Saya takut dzalim dengan kehamilan pertama ini karena saya masih aja egois selalu mikirin kepuasan pribadi.

Rasanya kaya dipersimpangan jalan. Disatu sisi saya ingin selalu makan makanan sehat yang lengkap gizinya. Tapi disisi lain saya masih pengen memanjakan lidah saya dengan junk food lokal macem sempol ayam, bakso, cilok dkk. Nah loh gimana tuh... 

Jadi agak beban. Mau makan ini takut, mau makan itu takut. Padahallll... kondisi hamil adalah kondisi yang normal untuk wanita, bukan kondisi sakit yang ada pantangan makan ini itu. Cuma ya memang... wanita hamil itu agak sedikit terbatas aja kan ya... maksudnya harus lebih tau batasan untuk konsumsi beberapa jenis makanan dan aktivitas tertentu.

Makanya karena saya yang masih agak bandel soal makanan, suami saya terus mendorong saya untuk rajin minum susu hamil yang mana kebanyakan rasanya coklat tapi disisi lain saya punya negative vibe sama susu coklat. Kenapaaaa... karena saya udah 'kenyang' minum susu coklat terus dari kecil sampe kelas 6 SD. Sehari bisa 4-6x minum susu coklat. Akhirnya pas gede jadi ogah minum susu rasa coklat kalo selain Milo (etapi Milo kan bukan susu ya sebenernya hahah, hanya minuman coklat mirip susu).

Tapi kan saya tetep harus berusaha berjuang demi janin di perut...
Ini lah yang sedang saya perjuangkan. Saya berusaha nge-set mental dan pikiran saya untuk rajin minum susu hamil, rajin makan sayur dan buah dan ngurangin makan makanan yang 'enak'.

Ada lagi.
Bener kata orang yang bilang katanya orang hamil itu sensitif banget perasaannya. Benuuullll. Benar dan Betul. Kalo pas lagi menstruasi saya sering tiba-tiba marah-marah ke suami karena hal sepele. Sementara pas hamil saya sering tiba-tiba nangis dan melow karena mendramatisir suasana.

Misalnya gini, pas sore itu saya udah mau masak untuk makan malam. Saya udah siapin bahan-bahannya tinggal dieksekusi aja menjelang jam makan malam. Tapi tiba-tiba saya lemes atau pusing. Akhirnya batal masak dan makan malam kami pun terselamatkan oleh abang ojol. Nah, saya bisa tiba-tiba nangis sesenggukan gara-gara hal tersebut. Terus suami kaget liat istrinya tiba-tiba nangis wkwkwk

"aku merasa gagal jadi Istri kamu hun. Aku cuma dirumah aja, gak kerja, kamu yang capek cari uang pas pulang kerumah malah gak ada makanan yang bisa dimakan. Masa makan aja harus beli terus, itu juga kamu yang order dan ambil pesenannya ke depan huhuh aku istri yang gak berguna huaaaaaa" (drama banget gak sih ini?πŸ˜…)

Hobi mendramatisir suasana juga terjadi dengan orang lain. Istilahnya saya jadi baperan banget wkwkwk. Saya biasanya lebih milih jadi tipe defender kalo terjadi konflik, artinya lebih suka cari aman aja lah... ngalah, minta maaf duluan. Ehhhh ntah ini bawaan hamil atau gimana ya, saya sekarang jadi lebih gampang ngegas dan berubah jadi attacker dalam sebuah konflik. Bahkan saya pernah ribut hebat sama kakak-kakak saya. Parah emang yaaaa... berasa jadi adik durhaka wkwkwk

Waaahhh gak kerasa udah panjang aja tulisan kali ini.
Intinya, pengalaman hamil setiap orang berbeda-beda, gak akan bisa disama-samain yaaaa.

Sekian dulu deh cerita saya soal pengalaman di trimester 1 kahamilan. See you dicerita pengalaman hamil trimester 2 yaaa...
Semoga menghibur~


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—