Follow Us @soratemplates

Monday, 30 March 2020

Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Ketiga

March 30, 2020 1 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



Ditengah hiruk pikuk berita tentang Covid-19, ijinkan saya untuk kembali melanjutkan tulisan saya mengenai pegalaman kehamilan yang pertama ini heheheheh yang sebenernya tulisannya hampirrrr aja gak mau saya lanjutin lagi karena entah apa yang merasukiku~ mendadak males banget nulis dan ngutak-ngatik blog. That's why dalam 3 bulan ini cuma keluar 1 tulisan setiap bulannya hiksss itupun gara-gara biar gak ditendang dari grup #1minggu1cerita.

Kali ini saya mau nulis dalam bentuk naratif aja ya dan akan jadi tulisan yang lumayan puanjaaaang.
Soalnya di trimester ketiga ini sungguh banyak elements of surprise nya :")

Body Insecurity


Waktu trimester kedua, hal yang bikin saya insecure the most adalah soal penampilan akibat stretch mark yang muncul dibeberapa bagian tubuh. Belum masalah bruntusan di jidat ditambah kenaikan berat badan.

Sebelum hamil, saya termasuk perempuan yang punya badan (hampir) ideal dengan BMI normal: 20. Saya gak pernah komplen sama tampilan badan seorang perempuan karena menurut saya mau kurus mau gendut yang penting bahagia dan sehat dan tiap perempuan pasti punya sisi cantiknya masing-masing tergantung gimana dia mem-present dirinya. Sementara temen-temen saya yang lain BMI-nya overweight sering banget ngeluh soal badannya. Kadang saya suka risih aja gitu sama keluhan mereka yang itu lagi itu lagi...

BACA JUGA : Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Kedua


BUT!
Tunggu sampai saya merasakan sendiri yang namanya overweight.
Ternyata saya juga sama seperti temen-temen saya yang lain: jadi insecure sama penampilan.
Sampe di akhir trimester 3 ini, perut udah makin besar... stretch mark, tumpukan lemak dan hyper pigmentation dimana-mana. Kalo liat cermin rasanya minder banget liat badan tau-tau naik drastis (sampe naik 23kg dari awal sampe hamil trimester 3 akhir).
Tapi untungnya sih suami selalu ngasih dukungan "namanya juga lagi hamil".

Gak usah judge seseorang sampe kamu merasakan sendiri ada diposisinya. Well noted!

Hingga akhirnya saya sampe pada tahap bodo amat sama kondisi badan... males ngaca juga, yang penting saya dan bayi diperut sehat dan bahagia selalu.

Kayak Kura-Kura


Sekarang saya ngerti kenapa ibu hamil masuk kedalam golongan yang harus dapet prioritas ditempat umum. Karena hamil itu berat!

Bayangin aja, kita bawa makhluk hidup seberat ±3kg sepanjang hari...sepanjang malam non stop. 
Saya ngerasanya diakhir trimester 3 ini, kalo jalan udah kaya pinguin heheh tapi kalo malem kaya kura-kura yang ditebalikin wkwkw Perjuangan banget deh bahkan untuk sekedar pindah posisi tidur dari miring kiri ke miring kanan. Mana tiap tengah malem pasti kebangun untuk pipis, another perjuangan juga dari posisi tidur ke posisi bangun. Belum lagi rasa "engap" kalo mau tidur akibat diafragma yang semakin terdesak keatas kan...

Segini aja, saya ngerasa terbantu banget dengan rutin prenatal Yoga untuk persiapan persalinan. Saya jarang ngerasain sakit pinggang atau sakit punggung akibat makin besarnya perut. Mungkin kalo gak rutin Yoga (baru rutin sejak usia hamil 7 bulan), saya udah "aduh-aduh-an" mulu kali ngeluh sakit dan pegel-pegel. Tapi konsekuensinya adalah tiap bangun tidur selangkangan sama lutut saya capek (berasa kaya kertas yang dirobek-robek :")) akibat latihan Yoga hahah

Tau kan gerakan prenatal Yoga itu sebagian besar gerakannya buka-buka kaki biar panggulnya kebuka... Pasti yang paling berasa efeknya di area selangkangan.

Gerakan janin


The best part trimester 3 adalah semakin berasanya gerakan janin. Seru banget kalo bayi udah gerak-gerak... apalagi dia udah bisa diajak komunikasi. Biasanya si bayi ini akan lebih aktif kalo kita ajak ngobrol atau dikasih afirmasi positif, abis makan makanan manis, pas waktu makan dan malam hari sebelum tidur.

Sisi lainnya, buat orang yang overthinking kaya saya, tiap bangun tidur saya jadi parno kalo si bayi belum ikutan bergerak. Takutnya pas tidur saya gak sengaja tidur telentang... kan ibu yang hamil tua itu dilarang tidur telentang karena bisa menekan pembuluh darah... maka dari itu saya kalo tidur selalu pake banyak bantal untuk nahan punggung biar tetep miring.

Tiap bangun tidur juga saya selalu elus-elus/tepuk-tepuk perut untuk mancing si bayi biar bergerak saking parnonya heheh

Fase horor (1): Diabetes Gestasional


Pada usia kehamilan dibulan kedelapan akhir, saya dan suami tadinya mau USG 4D tapi bukan di dokter langganan kami. Ceritanya mau coba didokter lain yang direkomendasiin temen kantor suami, katanya dokternya asik dan biayanya lebih murah untuk USG 4D.

Bukannya tercerahkan dengan konsultasi yang memotivasi untuk persiapan persalinan, saya malah dibuat stress parah. Dokter tersebut menduga saya terkena Diabetic Gestational karena EFW (estimated fetal weight/BBJ) yang terlalu besar (ditambah adanya faktor resiko keturunan dari ayah saya yang menderita Diabetes Melitus) sehingga menyebabkan usia janin versi USG selisih 2 minggu dari versi HPHT. Kemudian dokter nyuruh saya diet karbo dan makanan manis dan saya disuruh untuk cek lab buat memastikan soal diabetes gestasional tersebut.

*HPHT: Hari Pertama Haid Terakhir

Hal yang membuat saya stress adalah:
  1. Dokter bilang : worst case bisa terjadi sudden death dan dibilang kontrol kehamilan saya gak bagus karena gak aware untuk cek lab (padahal bulan lalu saya udah cek lab loh tapi didokter lain dan belum sempet visit lagi ke dokter tersebut hiks sedih... berasa saya gak becus jadi ibu huhu).
  2. Saya stress karena tiba-tiba dilarang makan cemilan manis. Huaaaa... Dua hari saya nangis-nangis ke suami saking pengennya ngemil biskuit manis. Agak lebay sih... tapi emang sejak hamil saya lebih doyan makan cemilan manis dan jarang banget ngemil yang gurih-gurih soalnya berasa bikin mulut asem. Ibaratnya tuh kaya orang yang lagi cinta-cintanya tapi mendadak hubungannya ditentang orang tua dan harus putus. Sakit!

Akhirnya, saya dan suami nyari second opinion dengan visit ke dokter langganan kami. Untungnya beliau menenangkan saya katanya BBJ masih dalam kisaran normal kok walaupun agak besar dikit dan kalo selisih usia kandungan masih 2 minggu juga termasuk normal. Beliau juga gak nyuruh saya untuk diet cuma nyuruh ngatur porsi makan aja (tujuannya sih sama ya...cuma beda penyampaian aja wkwk) dan alhamdulillahnyaaaa... kecurigaann dokter soal diabetes gestasional tidak terbukti karena dari hasil cek lab, gula darah saya masih dalam kisaran normal.

Sweet cookies... come to mama!

Fase horor (2): Lilitan tali pusat, ketuban keruh dan pengapuran plasenta


Sebulan menjelang HPL (saat itu saya hamil 35w versi HPHT), saya mudik ke rumah ibuk saya karena emang rencananya mau lahiran di kampung halaman aja biar banyak yang bantuin. Beberapa hari setelahnya, saya kontrol ke RS yang rencananya akan jadi tempat saya melahirkan. Pilih dokternya juga cap cip cup aja deh soalnya belum ada temen/saudara yang melahirkan di RS tersebut.

Betapa kagetnya dong sayaaaa....
Dokter bilang bayi saya terlilit tali pusat 1x, udah mulai ada pengapuran plasenta dan air ketuban mulai keruh juga padahal pas kontrol sebelumnya (yang jaraknya cuma 1 minggu) belum terdeteksi ada hal-hal kaya gitu. Dokter sih bilang karena pengaruh usia kehamilan yang makin tua. Menurutnya usia kehamilan saya udah 38w (mengacu pada hasil USG) dan BBJ udah cukup (3,4kg) makanya bisa dibilang udah siap untuk dilahirkan. Namun masalahnya adalah... saya belum ngalamin mules-mules apalagi kontraksi palsu yang biasanya pada sebagian ibu hamil udah mulai dirasakan.

Dari penjelasan dokter, kenapa saya masih belum mules-mules itu karena adanya lilitan tali pusat yang bikin si bayi belum masuk ke panggul (walaupun posisinya udah mapan) sehingga saya belum ngerasain kontraksi. Untuk saat ini katanya lilitan tali pusat belum jadi masalah, nah yang jadi masalah adalah ketika mulai muncul kontraksi alami (atau yang buatan) bisa jadi bayinya nanti malah terjerat tali pusat, tertahan dipanggul dan akhirnya bikin bayi stress didalam.

BACA JUGA : Enam Hal yang Perlu Diobrolin dengan Pasangan Sebelum Menikah


Tapi waktu itu saya dan suami masih berharap untuk bisa lahiran senormal mungkin (maksudnya nunggu kontraksi aja) sambil coba induksi alami. Akhirnya dokter ngasih kami batas waktu selama 2 minggu sampai tiba HPL versinya. Kalo dalam 2 minggu gak ngerasain apapun, saya diminta untuk ke UGD dengan surat rujukan dari beliau dan segera melakukan persalinan entah secara normal lewat induksi atau operasi SC.

Selagi mencoba induksi alami dalam 2 minggu tersebut, saya banyak diskusi sama temen yang jadi Bidan, sebut saja namanya Uni. Saya ceritakan kondisi dan hasil kontrol dengan dokter tersebut. Menurut Uni, dia setuju sama keputusan dokter untuk segera terminasi (melahirkan) walaupun dia gak pro-SC tapi dia juga kurang menyarankan untuk induksi buatan karena ada kemungkinan gagal induksi.
Nah loohh... Mulai G A L A U.

Soal induksi alami, apa yang saya dan suami usahakan ?
Gampang. Having sex, stimulasi puting, banyak makan buah tropis (nanas), makan yang pedes-pedes, main gym ball dan tetep prenatal yoga. But it doesn't work :(

Yes! Penyebabnya adalah karena saya udah stress duluan, akhirnya jadi beban pikiran... tidak enjoy dan oksitosin (hormon yang berperan dalam proses kontraksi persalinan) susah keluar. Bahkan sampe kebawa mimpi saking stressnya mikirin kok belum ada kontraksi aja.

Hal yang jadi beban pikiran saya adalah disatu sisi saya udah pengen cepet-cepet melahirkan karena udah gak sabar ketemu si bayi dan pengen bergerak bebas lagi hehehe. Terserah mau lahiran lewat operasi SC atau normal induksi. Tapi disisi lain kok rasanya saya egois banget ya mikirin kenyamanan pribadi dengan 'maksain' si bayi biar cepet lahir... padahal kan pada dasarnya bayi itu yang paling tau waktu terbaiknya untuk lahir. Disisi lain lagi saya juga mikirin kesejahteraan bayi yang makin lama ukurannya makin besar tapi air ketuban makin keruh dan makin banyak pengapuran plasentanya... takut banget kalo si bayi malah fetal distress didalem.
D I L E  M A.

Setelah seminggu mengusahakan induksi alami yang ternyata belum membuahkan hasil, saya kembali kontrol ke dokter untuk ngecek air ketuban dan plasenta (walaupun dokter gak nyuruh kontrol sih). Still. Malah air ketuban makin keruh dan pengapuran plasenta makin bertambah juga. Waktu itu, saya minta saran dari dokter mana yang terbaik diantara langsung operasi SC atau nyoba induksi buatan. Dokter sih ngembaliin keputusan akhirnya ke saya dan suami... tapi dari penjelasannya dia lebih cenderung untuk langsung SC karena kalo nyoba induksi dulu pasti bikin bayi stress karena ibaratnya dia dipaksa keluar secara intens padahal kan belum ada pembukaan sebelumnya.

Hmmm kujadi bimbang.
Hingga tulisan ini dibuat yaitu H-2 dari HPL saya masih belum merasakan kontraksi juga.

Sekian dulu tulisan saya kali ini yaaaa...
Udah panjang banget tulisannya wkwkwk 
Mesti yang baca juga udah capek.


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Tuesday, 24 March 2020

Enam Hal yang Perlu Diobrolin dengan Pasangan Sebelum Menikah

March 24, 2020 4 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



Hallo~ Jumpa lagi dengan saya yang setelah sekian lama baru nulis blog lagi heheh...
Kali ini saya mau bahas soal hal yang banyak di-galau-in orang-orang seumuran saya (mid 20') yaitu soal PERNIKAHAN. Lumayan lah buat refresh dari hiruk pikuk berita Covid-19 yang sekarang ini udah dalam tahap mengkhawatirkan :(

Kebanyakan pada heboh nyiapin acara bachelorette party sewa cafe/kamar hotel yang didekor sedemikian rupa tapi lupa pentingnya pre-marital check up
Pada heboh bikin acara lamaran kekinian tapi menutup mata sama kebiasaan pasangan yang suka maki-maki pelayan restoran didepan umum. 
Pada heboh nyari WO kenamaan, beli banyak bahan seragam bridesmaid tapi lupa ternyata pasangannya/orang tua diam-diam harus menanggung hutang demi resepsi mewah.

Ketika udah yakin untuk menikah, jangan terlalu terlena dengan euforia persiapan resepsi yang sifatnya seremonial, karena pada dasarnya yang HARUS dipersiapkan justru kehidupan setelah pesta resepsi selesai. Itu yang lebih esensial. Ingatlah, resepsi cuma sehari doang. Sementara kehidupan pernikahan yang sesungguhnya sangatlah panjang dan berliku.


BACA JUGA : Mengenal 5 Faktor Resiko Cekcok dalam Pernikahan


Disamping persiapan seremonial pernikahan, alangkah baiknya untuk mendiskusikan beberapa hal berikut dengan pasangan sehingga (akhirnya) kita bener-bener yakin untuk hidup bersamanya. Yakin bahwa he's/she's the one.

1. Sikap/Kebiasaan

Bukan tugas kita untuk merubah kebiasaan/sikap buruk pasangan karena yang bisa merubahnya adalah dirinya sendiri

Beneran deh... jangan banyak berharap sikap dan kebiasaan pasangan akan berubah lewat pernikahan.
Pastikan bahwa (setidaknya) kita mampu untuk mentolerir sikap dan kebiasaan pasangan dalam jangka panjang saat udah menikah nantinya. Karena apa ? ya itu tadi... yang bisa merubah sikap seseorang ya cuma dia doang yang bisa.

Sama seperti potongan ayat QS. Ar-Ra'd:11:
“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum hingga mereka mengubah diri mereka sendiri,”

Maksudnya gini, saat kita udah menikah dengan seseorang... itu artinya kita siap dengan "lu lagi lu lagi" mulai dari bangun tidur sampe mau tidur. Pertanyaan, udah siap apa belum berurusan dengan orang dan hal yang sama berulang-ulang ?

Ehtapi biasanya, seiring berjalannya waktu... suami dan istri akan saling berubah untuk menyesuaikan diri dengan pasangannya. Demi rumah tangga yang harmonis, maka keduanya harus saling berusaha... gak bisa cuma ngandelin salah satu pihak aja. 

Contohnya, awal-awal menikah saya sering marah ke suami karena dia gak peka dan cuek. Gara-gara salah masakin mie Samyang aja saya bisa ngamuk seharian. Karena capek maramara mulu xD sy kemudian membuka ruang diskusi sama suami kalo saya maunya gini, kamu maunya gitu mari kita perbaiki sama-sama. Akhirnya saya berusaha untuk jadi inisiator dan membiarkan suami jadi eksekutor dengan arahan yang saya kasih. Karena percayalah... jalan pikiran laki-laki sama perempuan itu buedaaaa banget hahah

Lalu...
Kebayang gak kalo ternyata pasangan kita aslinya gak "sebagus dan sesuai harapan kita" pas pacaran/pdkt ? Pasti kecewa. Inget aja, apa yang ditampilkan pasangan saat pacaran/pdkt adalah the best version of her/him sementara ketika sudah menikah bakalan ketauan "belang-belangnya" deh. 

Maka dari itu, penting banget untuk tau kebiasaan dan sikap dari pasangan. Terutama sikap dan kebiasaan ketika dia marah dan masalah kejujuran dalam segala hal.

Kenapa 2 hal tersebut penting ? karena:

1) orang lagi marah bisa diluar kendali dan biasanya yang jadi sasaran kemarahannya adalah orang terdekatnya
2) Jujur adalah kunci dalam komunikasi dan komunikasi adalah kunci langgengnya sebuah hubungan.

Contohnya, kalo pasangan suka main tangan/ngata-ngatain ketika dia lagi marah... ya kemungkinan besar pas udah menikah juga bakal kaya gitu lagi. Kalo bisa terima dengan hal tersebut... go ahead

Atau sekali ketauan selingkuh, terus minta maaf dan dimaafin... terus ketauan lagi... dimaafin lagi. Nah kalo udah 2x begitu... itu hobi apa doyan ? hahahah

Emak Bapak kita ngurus dan besarin kita dengan sekuat tenaga, ngejaga dan ngerawat kita dengan sebaik-baiknya... masa pas udah nikah dengan "gampangnya" dipukulin gitu sama suaminya ? alasannya khilaf lah emosi lah... preeetttt dutttt. Jangan percaya. Itu sih emang udah tabiatnya aja suka main kasar. 

Cara yang paling gampang untuk ngukur tempramen pasangan salah satunya adalah dengan memperhatikan gimana dia memperlakukan pelayan/kasir/tukang parkir/OB kantor karena dia gak punya kepentingan apa-apa dengan mereka kan ? Berbeda dengan kita sebagai pasangannya. Dia punya kepentingan tertentu kepada kita yaitu ingin menjalin hubungan jadi sebisa mungkin dia akan menunjukan yang baik-baiknya aja depan kita. Bener gak ?

Kalo ternyata sama pelayan/kasir/tukang parkir/OB kantor aja diperlakukan semena-mena dengan "sok" mending bye bye aja deh... Kemungkinan ketika dia sudah mendapatkan kita (berarti kepentingannya telat tercapai) maka kita juga akan "disemene-menakan" apalagi kalo posisi kita powerless

Etapi itu cuma contoh aja sih hehehe... berdasarkan pengalaman pribadi hihi.

2. Keuangan


Sebelum benar-benar yakin mau menikah dengan seseorang, harus pake banget diskusi mengenai keuangan. Pada bagian ini keterbukaan adalah kuncinya karena kalo gak didiskusikan sejak awal, masalah keuangan bisa menjadi bom waktu yang bisa meledak kapan aja.

Hal utama yang perlu diketahui pasangan adalah soal hutang dan tanggungan biaya untuk keluarga (inget, setelah menikah seorang lelaki masih harus bertanggung jawab dengan keluarganya terutama ibu dan saudari perempuannya) biasanya konflik dalam rumah tangga bisa muncul karena 2 hal tersebut. 

Ketika sudah menikah maka:

"Uang suami adalah uang bersama dan uang istri adalah uang istri"

Makanya perlu diomongin kira-kira sebelum menikah ada kewajiban bayar hutang apa aja (contoh: KPR rumah, mobil) lalu  kalo sebelum menikah biasanya ngasih orang tua sekian nah kalo udah menikah ngasih orang tua dan mertua berapa. Bila perlu bikin daftar pengeluaran dan pendapatan masing-masing lalu dikolaborasikan supaya ketika udah menikah gak kaget-kaget amat gitu.


BACA JUGA : Strategi Mengelola Uang Bulanan


3. Karir


Masalah dilema karir ini biasanya terjadi dipihak istri karena berurusan dengan rumah dan anak. Diskusikan apakah setelah menikah istri akan berhenti kerja fokus dirumah atau tetep lanjut kerja. Jika istri fokus dirumah, maka perhitungkan kembali soal pemasukan dan pengeluaran rumah tangga (poin sebelumnya) mengingat hanya ada pemasukan dari suami. Jika istri tetap bekerja, maka bagaimana pengaturan pekerjaan rumah tangga dan urusan anak. Apakah perlu sewa ART ? Perkirakan juga apakah ada kemungkinan LDR karena pekerjaan atau enggak. Jika ya, lalu gimana solusinya. 

Sudah siap apa belum jarang ketemu suami/istri ? LDR suami istri itu lebih menyiksa dari LDR pacaran loh hihi

4. Tempat Tinggal


Ngontrak dulu ? Ngekos dulu ? atau langsung beli rumah ? Tunai atau KPR ? Kalo KPR ngambil tenor berapa tahun ? Atau tinggal dengan mertua ? Berapa lama ?

Senyaman-nyamannya tinggal dirumah mertua, lebih enak tinggal sendiri karena bisa melatih kita untuk hidup mandiri dan indpendent terutama masalah mendidik dan mengurus anak.

Sering banget kan denger konflik antara mertua-menantu karena berbeda paham soal ngurus rumah, suami dan anak. Tentu pihak yang paling bingung adalah suami karena bingung harus memihak siapa... Makanya masalah tempat tinggal adalah salah satu hal penting yang perlu dibahas sebagai salah satu aspek persiapan menuju kehidupan rumah tangga.

5. Anak


Setelah menjalani hubungan halal lewat pernikahan, maka (sebagian besar) pasangan akan mengharapkan kehadiran seorang anak. Hadirnya seorang anak tentu ada konsekuensi yaitu bertambahnya kebutuhan keuangan dan tanggung jawab mental dan moral untuk menjadi orang tua. Kalo sebelumnya hanya ada "aku dan kamu" maka selanjutnya menjadi "kita".

"Anak kan ada rezekinya sendiri"

Iya bener, bahkan cacing dalam tanahpun bisa hidup karena Allah emang udah menyiapkan rezekinya. Tapi lebih baik untuk mempersiapkan segala sesuatunya untuk mencukupi kebutuhan anak yang.... seringnya kebutuhan anak itu harganya bisa lebih mahal dari kebutuhan orang tuanya hahaha. Tunjukan kepada Allah, kalo kita memang sudah mampu secara lahir dan batin untuk punya anak. Jangan cuma ngarep "ah nanti juga ada rezekinya".

Iyaa ada rezekinya udah disiapin sama Allah. Tapi masalahnya rezeki kan harus dijemput

Makanya perlu banget diskusi soal anak. Apakah mau langsung hamil atau mau menunda dulu karena merasa perlu waktu untuk persiapan. Menunda punya anak bukanlah sebuah dosa kok. Dosa itu kalo buru-buru punya anak tapi setelah lahir malah ditelantarkan. 

Biarin aja orang mau julid "kok belum hamil aja sih ? KB yah? Kok nunda sih?" toh mereka gak ikut patungan biaya buat gedein anak kan ? toh kalo lagi susah, mereka kadang suka tutup mata kan ?

Belum lagi tanggung jawab mental untuk jadi seorang orang tua. Berat!
Pernah denger soal baby blues dan post partum syndrome ? Itu juga perlu dipersiapkan. Masalah pembagian tugas rumah tangga setelah punya anak juga perlu didiskusikan dengan pasangan karena pasti kehidupan suami istri akan berubah 180 derajat setelah punya anak.

Dan yang paling perlu untuk didiskusikan adalah pertanyaan "gimana kalo dalam jangka waktu sekian lama ternyata belum dikasih sama Allah ?". What will we do ?

Menikah itu bukan cuma hidup bersama dalam waktu senang tapi susah juga

6. Kesehatan


Mungkin gak banyak orang yang aware mengenai korelasi kesehatan dengan kehidupan rumah tangga setelah menikah. Termasuk saya. Padahal kesehatan adalah hal yang perlu juga diobrolin dengan pasangan sebelum menikah.

Kalo perlu, lakukanlah pre-marital check up yang sudah banyak disediakan oleh klinik laboratorium seperti Prodia, Pramita dll. Harapannya, dengan dilakukan pre-marital check up, kita bisa mengetahui status kesehatan kita dan pasangan kita sehingga kedepannya dapat dilakukan tindakan-tindakan preventif

Misalnya, setelah cek darah ternyata pasangan kita kadar kolesterolnya tinggi. Berarti kita sebagai pasangannya perlu memperhatikan asupan makanannya. Perlu mengatur pola hidupnya gimana.

Kita dan pasangan juga perlu menceritakan riwayat kesehatan keluarga masing-masing karena ada beberapa penyakit yang faktor resiko diturunkannya tinggi seperti diabetes dan beberapa penyakit kardiovaskular.

Misalnya, ayah kita merupakan penderita diabetes. Maka kita sebagai anaknya punya faktor resiko terkena diabetes lebih tinggi dibandingkan orang yang gak punya riwayat diabetes dikeluarganya. Makanya kita perlu mengatur pola makan dan gaya hidup untuk meminimalisir resiko tersebut.

Masalah kesehatan juga erat kaitannya dengan masalah keuangan.
Kalo sewaktu-waktu sakit perlu berobat kan... atau kalo hamil juga perlu rutin kontrol ke dokter.
Maka dari itu persiapkan pula rencana-rencana penanganan hal tersebut. Apakah akan mendaftar asuransi kesehatan secara mandiri atau ada asuransi kesehatan dari kantor atau mengandalkan emergency fund atau buat tabungan khusus untuk kesehatan. Diskusikanlah dengan pasangan.


Waaahhh ternyata banyak ya hal yang perlu didiskusikan dengan pasangan sebelum menikah...
Iya, saya juga kaget hahaha karena dari sekian banyak yang saya tulis diatas hanya beberapa poin saja yang saya diskusikan dengan suami sebelelum menikah karena minimnya pengetahuan kami soal rumah tangga wkwkw.

Semoga tulisan ini membantu buat kawan-kawan yang sedang mempersiapkan pernikahan.



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Wednesday, 12 February 2020

Berencana untuk Umroh ? Jangan Lupa Bawa Barang-barang Berikut ini

February 12, 2020 22 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

-

Haii~
Kali ini saya mau nulis sedikit pengalaman saya saat Umroh. Pasalnya, saya merasa ada beberapa barang yang saya bawa dari Indonesia yang ternyata sangat berguna untuk menunjang ibadah selama di tanah suci.

Ibadah Umroh merupakan ibadah yang sangat memerlukan kekuatan fisik.
Apalagi buat orang Indonesia yang terbiasa tinggal di iklim tropis dengan 2 musim (Kemarau dan Penghujuan), iklim gurun di negara Arab Saudi adalah tantangan tambahan dalam menjalankan ibadah di tanah suci. Karena perbedaan iklim tersebut tak jarang menyebabkan menurunnya stamina para jemaah, jadi kita harus pintar-pintar menjaga ketahanan tubuh supaya optimal dalam beribadah.

Selain pakaian, alat ibadah dan perlengkapan pribadi seperti obat-obatan, skincare dan alat mandi... alangkah baiknya membawa beberapa barang berikut ini sebelum berangkat menjalankan ibadah Umroh demi kelancaran ibadah. Ini saya tulis berdasarkan pengalaman pribadi ya..

Jaket (dan sarung tangan)

Iklim di negara Arab Saudi adalah iklim gurun yang kalo siang panas terik tapi kalo malem bisa dingin banget. Tapi tergantung kondisi badan juga sih... Apalagi di Madinah. Beberap hari pertama di tanah Arab Saudi, saya merasa kedinginan saat waktu isya dan pagi hari. Mungkin badan saya masih beradaptasi kali ya dan lagi capek karena perjalanan Indonesia-Arab Saudi yang lumayan jauh... jadi tiap keluar hotel saya selalu bawa jaket, bahkan kalo ada pake sarung tangan heheh.

Belum lagi kalo kebagian tempat sholat yang deket AC masjid. BBBRRRRR~ makin dingin aja. Jadi perlu banget untuk bawa jaket, gak perlu yang tebel-tebel kok... sweater atau jaket rajut udah cukup menghangatkan badan.

Botol Semprot dan botol minum

Ini adalah benda yang menurut saya paling jenius yang saya bawa saat Umroh heheh.

Fungsinya apa sih ?
Pertama botol minum itu kita bawa untuk kita isi dengan air zam-zam untuk persediaan selama di hotel. Biar makin puas minum banyak air zam-zam...

Botol minum sekaligus botol semprot
Beli di Tokopedia harganya 60-70an K ukuran 600 mL

Kedua botol semprot (botol yang ada sprayer-nya) itu fungsinya sebagai air wudhu darurat dalam masjid. Gak perlu yang gede kok... ukuran 100 mL udah cukup.

Tau kan masjid Nabawi dan Masjidil Haram itu luasnya kaya apa ? Kadang-kadang kita dapet tempat sholat yang jauh dari tempat wudhu yang kalo jalan kaki itu lumayan banget.

Apalagi kalo jarak antara hotel dan masjid lumayan jauh... daripada bolak-balik hotel-masjid mendingan diem aja dalam masjid sambil nunggu waktu sholat berikutnya. Misalnya waktu sholat Ashar-sholat Magrib-sholat Isya. Nah waktu jeda antarsholat ini kan kadang kita pakai untuk tidur (tapi lebih baik buat dzikir atau ngaji sih). Kalo udah tidur brati wudhunya batal. Atau kita kentut pas lagi dzikir... Berarti harus wudhu lagi kan pas mau sholat tuh... tapi tempat wudhu-nya jauh, biar praktis bisa wudhu 'darurat' pake botol semprot ini.

Tutorial wudhu dengan botol semprot bisa dilihat disini: Cara Ambik Wuduk Guna Botol Spray Dengan Syarat2 Tertentu (bahasa Malaysia)

Ohiya, wudhu darurat ini bisa juga dipraktekan saat kita lagi di pesawat loh...
Jadi kita gak perlu tayamum karena kita punya sumber air yang bisa dipakai untuk wudhu.


BACA JUGA : Umroh dan Obat Penunda Menstruasi

Lip balm

Iklim gurun yang kalo panas bisa terik banget dan kalo dingin bisa dingin banget tentu akan mempengaruhi kondisi kulit terutama bibir. Makanya penting banget untuk bawa lip balm saat Umroh. Takutnya kalo bibir udah kering, terus mengelupas lalu bikin luka pasti bikin bibir perih... akibatnya bikin gak enak makan. Kalo udah susah makan tentu akan mempengaruhi kekuatan dan daya tahan tubuh kita selama menjalankan ibadah umroh.

Saya sarankan bawa lip balm Vaseline Lip Therapy karena mantul banget bikin bibir lembab terus. Tapi gak enaknya adalah bentuk kemasannya yang kaya balsem jadi kurang higienis menurut saya karena harus dicolek-colek pake jari. Kalo mau yang praktis, beli aja lip balm yang bentuknya kaya lipstik.

Cemilan

Ibadah Umroh dilakukan di kota suci Mekkah dan Madinah. Jarak kedua kota tersebut lumayan jauh yaitu sekitar 7 apa 6 jam perjalanan dengan bus *CMIIW. Saya pernah ngalamin delay yang lumayan lama pada saat perjalanan Madinah-Mekkah ini.

Ceritanya rombongan saya berangkat dari Madinah ba'da Dzuhur dengan perkiraan jadwal : sholat Ashar di Bir Ali sekalian ambil miqat terus lanjut perjalanan sampai Mekkah ba'da Isya, dilanjut makan malam dulu di hotel, sholat isya dikamar hotel masing-masing abis itu langsung menjalankan serangkaian ibadah utama Umroh yaitu Thawaf, Sa'i dan Tahalul. 

Diluar rencana, dalam perjalanan bus yang kami naiki kena tilang polisi ๐Ÿ˜… gak tau apa sebabnya. Terus kami digiring ke kantor polisi setempat yang letaknya ditengah gurun antah berantah hahah. Dari perkiraan sampai Mekkah sekitar jam 7 atau 8 malam... ternyata kami baru sampai Mekkah sekitar jam 12 malam dengan kondisi perut kosong, kafetaria hotel sudah tutup dan harus segera menjalankan Umroh karena kami sudah sudah berihram.

Nah gunanya cemilan adalah untuk kondisi-kondisi darurat seperti yang pernah saya alami. Cemilan ibaratnya seperti pertolongan pertama supaya kita tetep berenergi dan menjaga kebugaran tubuh.

Sepengalaman saya juga, selama kita di tanah suci, pihak travel akan selalu menyediakan cemilan kok. Tapi kadang cemilannya gak masuk untuk lidah sebagian orang Indonesia terutama yang picky eater seperti saya heheh. Seringnya sih pihak travel ngasih cemilan berupa kacang-kacangan, maamoul atau roti croissant yang ketiga-tiganya saya gak doyan jadi mau gak mau harus selalu sedia cemilan yang saya bawa dari Indonesia deh. 

Cemilan yang saya bawa biasanya coklat bar gitu soalnya gak makan tempat tapi cepet nge-boost energi. Kalo biskuit kan ukurannya agak bulky ya heheh...
Oiya bawa cemilannya disesuaikan sama kebutuhan, misal untuk sehari perlu 2 coklat bar... brati untuk ibadah selama 9 hari kita perlu 18 bungkus coklat bar.

Extra (foldable) bag, Lakban dan Spidol

Seperti kebanyakan orang Indonesia pada umumnya, saat bepergian ke suatu tempat... beli oleh-oleh untuk dibagikan ke sanak saudara adalah sebuah kebiasaan. Ya kan ? Bener kan ?
Nah gak jarang oleh-oleh yang kita beli itu suka gak muat dalam koper. Inilah fungsinya bawa extra bag (bahkan ada yang sengaja bawa extra koper kecil loh).

extra bag yang saya bawa saat Umroh. Ini foldable jadi gak makan tempat dalam koper tapi pas dibuka bisa muat banyak.
Beli di ACE Hardware atau di Online shop juga banyak yang jual
Sumber : AliExpress.com

Biar extra bag tersebut gak "nyasar" makanya kita perlu untuk bawa spidol dan lakban bening untuk bikin label di tas tersebut. Sebenernya kalo mau simple sih kita tinggal bawa name tag koper aja... cuma kadang-kadang name tag koper itu kan kecil ukurannya... berasa kurang noticeable jadi mendingan bikin label sendiri karena bisa kita tulis besar-besar biar terpampang nyata!

Sebagai informasi tambahan, berikut ini saya bikin list barang-barang apa saja yang perlu dibawa saat berangkat Umroh (versi Wanita) :
  • ID card dari Travel yang harus selalu dipake dimanapun kemanapun
  • Uang cash Real dan Rupiah secukupnya (kalo perlu bawa ATM, beberapa Bank Indonesia udah ada yang kerjasama dengan Bank di Arab Saudi. Menurut saya gak perlu bawa dompet yang biasa kita pake di Indonesia yang banyak macem-macem kartu ini itu... cukup bawa 1 dompet khusus yang isinya uang cash, KTP, Paspor dan ATM aja) *Pssssttt... banyak toko-toko yang terima pembayaran dengan Rupiah loh
  • Pakaian ganti (jangan lupa kaos kaki dan kaos tangan untuk Ihram)
  • Alat mandi dan skincare (walaupun dihotel pasti disediain amenities sih)
  • Obat-obatan pribadi (tolak angin is a must! kalo khawatir menstruasi, bawa juga pembalut)
  • Alat Ibadah (termasuk buku doa dan tuntunan Umroh)
  • Extra bag (foldable travel bag)
  • Sandal jepit (swallow for lyfe wkwkw)
  • Jaket
  • Botol semprot
  • Cemilan
  • Lakban dan spidol permanent/name tag koper tambahan
  • Charger

Sekian dulu tulisan saya kali ini.
Semoga membantu yaaa



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Saturday, 11 January 2020

Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Kedua

January 11, 2020 22 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~


I don't know is it good or bad idea to share about my pregnancy story.


Satu sisi saya ingin berbagi cerita bahwa ini loh orang hamil tuh begini... orang hamil tuh begitu... biar gak melulu cerita "muntah-muntah" aja yang beredar seputar kehamilan. Karena jujur, awal-awal saya hamil itu udah takut duluan, padahal kan ya hamil itu sesuatu yang normal dan wajar banget buat perempuan. Harus disambut dengan menyenangkan, iya gak ?

Tapi...
Disisi lain saya ada perasaan gak enak sama temen-temen yang masih berjuang diluar sana. Saya pernah merasakan ada posisi mereka, ngerasa baper liat update sosial media soal anak, soal hamil, soal mamah-mamah muda dll. Belum lagi saya punya ketakutan soal overexcitement terhadap sesuatu. Contohnya, saat saya membagikan tautan tulisan Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Pertama di halaman Facebook saya beberapa waktu lalu, banyak temen-temen yang mengucapkan selamat gitu... I don't know, saya ngerasa kaya jadi tukang pamer jadinya ๐Ÿ˜” That's why saya publikasi tulisan tersebut agak lama hehe...

Tapi lagi, I have to choose, right ?
Sembari mengisi waktu luang, saya memutuskan untuk nulis di blog aja.
Kenapa ? karena sekarang ini gak semua orang baca blog wkwkwk so I think blog is safer.

BACA JUGA : Pregnancy Story: Prolog dan Cerita tentang Kista


Melanjutkan cerita kehamilan pada trimester pertama, kali ini saya akan berbagi mengenai pengalaman kehamilan pada trimester kedua yang kata banyak orang adalah fase "enak"nya orang hamil. Masa sih ?

How I feel

Physically


Semakin hari napsu makan bertambah dan mulai out of control :( lavar every time. Akibatnya ? badan mulai melar cyiiinn... and voila... muncul lah stretch mark. Ya gimana gak jadi stretch mark, dari sebelum hamil sampe 25w aja udah naik 15 Kg haduuhhhh tuluunggg~

Keluhan seperti pusing dan mual udah jauh berkurang banget, mungkin karena ada suplemen tambahan dari dokter kali ya yang sebelumnya saya cuma konsumsi asam folat aja sekarang ditambah suplemen penambah darah, kalsium dan suplemen kompleks. Tapi kalo cepet capek dan makin gampang engap sih masih ada apalagi dengan kondisi perut yang udah makin mblendung.

Kondisi mukanya gimana ?
Bruntusan ? Masih bangettttt. Udah gitu ditambah ada jerawat pustula (ada mata berupa nanah) di pipi kanan dan kiri yang timbul tenggelam yang awalnya dari jerawat nodul yang merah, besar, nyut-nyutan dan meradang (tanpa ada mata). Jerawat-jerawat ini tempatnya sama terus dan kaya bikin siklus: jerawat nodul >>> jerawat pustula >>> kering >>> sembuh tapi berbekas hitam >>> jerawat nodul lagi dst. Gitu aja terus huhu

Terus jerawatnya diobatin gak ? Enggak.
Biarin aja deh. Saya masih was-was pake macem-macem skincare pas lagi hamil gini. Cukuplah sabun cuci muka dari Clear n Clear aja.

Mendekati akhir trimester kedua dan seiring makin besarnya perut, gerakan saya makin terbatas. Maksudnya saya udah gak bisa tidur telentang dan gak bisa bebas guling-guling kanan kiri... jadi punya bantal hamil adalah sebuah keharusan atau pake banyak bantal untuk menyangga tubuh, kalo sholat juga harus pelan-pelan banget apalagi gerakan dari sujud ke berdiri itu sebuah perjuangan untuk saya sekarang. Pakai celana, kaos kaki dan gunting kuku kaki juga udah mulai susah hehe. Udah kaya kura-kura gak sih hahahah

Frekuensi pipis juga jadi makin seriiinggg bangetttt, baru juga pipis eh 15 menit kemudian udah kebelet lagi. Selain itu, kaki jadi gampang kesemutan juga jadi gak bisa berdiam diri dalam 1 posisi yang sama.

Pada trimester 2 ini, saya juga ngerasa jadi lebih banyak keluhan dan menurunnya daya tahan tubuh. Misalnya pas usia kandungan 4 bulanan, gigi geraham saya mendadak sakit nyut-nyutan gitu padahal gak pernah sakit walaupun emang udah berlubang sebelumnya jadi ya mau gak mau harus ditambal di dokter gigi supaya gak makin parah. Contoh lain juga jadi gampang batuk pilek dan sembelit. Yang jadi masalah adalah karena orang hamil kan gak boleh sembarangan konsumsi obat... jadi mau gak mau harus konsultasi ke dokter Obgyn dulu. Sebenernya bisa aja pake obat-obatan tradisional sih tapi saya cari aman aja lah pake obat dari dokter sekalian.

BACA JUGA : Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Pertama


Mentally

Kalo di trimester pertama saya banyakan galau dan parnoan apalagi soal makanan, ditrimester kedua ini saya jadi lebih santai. Mau makan apa aja hajarrr asal bersih, matang sempurna dan tau batasan. Tapi justru karena hal itu lah kenaikan BB saya mulai kelewatan :( bikin kepikiran takut overweight.

Bagian yang menyenangkan ditrimester kedua ini adalah saya sudah mulai merasakan gerakan janin sejak usia kandungan 20 mingguan dan pas kontrol ke dokter dibulan ke-4 udah bisa denger suara detak jantungnya! It really something for me. Susah dijelasin :") karena awal-awal hamil saya ngerasa ya biasa aja gitu kaya g hamil... tapi sekarang udah ada yang gerak-gerak dalam perut. Terutama pas mau tidur... kadang-kadang pas bangun tidur juga. Seru deh.

Tapi, ada hal yang bikin saya insecure memasuki trimester kedua ini.
Karena badan saya mulai melar sehingga muncul stretch mark, bikin insecure di depan suami karena penampilan saya. Takut suami jadi gak suka... takut suami jadi kurang tertarik lagi... walaupun sebenernya suami udah bilang gak masalah dengan perubahan bentuk badan saya yang sekarang. Tapi kan tetep aja ya... nama cewek pasti ada lah rasa-rasa mindernya. Sering banget saya nanya ke suami:

"aku kaya pinguin ya ? kamu bosen gak sama aku kalo aku lebar gini ? kalo badanku gak balik kaya sebelum hamil gimana ?"

Pada tahap ini juga saya udah mulai cari-cari informasi soal persalinan dan ASI supaya saya gak clueless-clueless amat lah ya. Soalnya saya udah mulai dapet ultimatum "mitos" dari ibuk nih. Contohnya:

  1. Dipaksa bawa guntung kuku kalo keluar rumah malem-malem
  2. Abis melahirkan nanti gak boleh makan protein hewani (telur, ikan, daging) sampe 40 hari 
  3. Gak boleh berurusan sama kegiatan jahit menjahit

Haduuuhhhh ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…
Mau dibantah nanti jadi panjang urusannya, kalo saya tanya alasannya mesti jawaban pamungkas ibuk saya "Kamu nih daikasih tau orang tua jawab mulu. Kamu kan belum pernah melahirkan"
iya-in aja dulu deh biar cepet wkwkw

Sekian dulu ya cerita saya soal pengalaman hamil di trimester dua ini.
Semoga membantu :)


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—