Follow Us @soratemplates

Saturday, 11 January 2020

Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Kedua

January 11, 2020 22 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~


I don't know is it good or bad idea to share about my pregnancy story.


Satu sisi saya ingin berbagi cerita bahwa ini loh orang hamil tuh begini... orang hamil tuh begitu... biar gak melulu cerita "muntah-muntah" aja yang beredar seputar kehamilan. Karena jujur, awal-awal saya hamil itu udah takut duluan, padahal kan ya hamil itu sesuatu yang normal dan wajar banget buat perempuan. Harus disambut dengan menyenangkan, iya gak ?

Tapi...
Disisi lain saya ada perasaan gak enak sama temen-temen yang masih berjuang diluar sana. Saya pernah merasakan ada posisi mereka, ngerasa baper liat update sosial media soal anak, soal hamil, soal mamah-mamah muda dll. Belum lagi saya punya ketakutan soal overexcitement terhadap sesuatu. Contohnya, saat saya membagikan tautan tulisan Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Pertama di halaman Facebook saya beberapa waktu lalu, banyak temen-temen yang mengucapkan selamat gitu... I don't know, saya ngerasa kaya jadi tukang pamer jadinya πŸ˜” That's why saya publikasi tulisan tersebut agak lama hehe...

Tapi lagi, I have to choose, right ?
Sembari mengisi waktu luang, saya memutuskan untuk nulis di blog aja.
Kenapa ? karena sekarang ini gak semua orang baca blog wkwkwk so I think blog is safer.

BACA JUGA : Pregnancy Story: Prolog dan Cerita tentang Kista


Melanjutkan cerita kehamilan pada trimester pertama, kali ini saya akan berbagi mengenai pengalaman kehamilan pada trimester kedua yang kata banyak orang adalah fase "enak"nya orang hamil. Masa sih ?

How I feel

Physically


Semakin hari napsu makan bertambah dan mulai out of control :( lavar every time. Akibatnya ? badan mulai melar cyiiinn... and voila... muncul lah stretch mark. Ya gimana gak jadi stretch mark, dari sebelum hamil sampe 25w aja udah naik 15 Kg haduuhhhh tuluunggg~

Keluhan seperti pusing dan mual udah jauh berkurang banget, mungkin karena ada suplemen tambahan dari dokter kali ya yang sebelumnya saya cuma konsumsi asam folat aja sekarang ditambah suplemen penambah darah, kalsium dan suplemen kompleks. Tapi kalo cepet capek dan makin gampang engap sih masih ada apalagi dengan kondisi perut yang udah makin mblendung.

Kondisi mukanya gimana ?
Bruntusan ? Masih bangettttt. Udah gitu ditambah ada jerawat pustula (ada mata berupa nanah) di pipi kanan dan kiri yang timbul tenggelam yang awalnya dari jerawat nodul yang merah, besar, nyut-nyutan dan meradang (tanpa ada mata). Jerawat-jerawat ini tempatnya sama terus dan kaya bikin siklus: jerawat nodul >>> jerawat pustula >>> kering >>> sembuh tapi berbekas hitam >>> jerawat nodul lagi dst. Gitu aja terus huhu

Terus jerawatnya diobatin gak ? Enggak.
Biarin aja deh. Saya masih was-was pake macem-macem skincare pas lagi hamil gini. Cukuplah sabun cuci muka dari Clear n Clear aja.

Mendekati akhir trimester kedua dan seiring makin besarnya perut, gerakan saya makin terbatas. Maksudnya saya udah gak bisa tidur telentang dan gak bisa bebas guling-guling kanan kiri... jadi punya bantal hamil adalah sebuah keharusan atau pake banyak bantal untuk menyangga tubuh, kalo sholat juga harus pelan-pelan banget apalagi gerakan dari sujud ke berdiri itu sebuah perjuangan untuk saya sekarang. Pakai celana, kaos kaki dan gunting kuku kaki juga udah mulai susah hehe. Udah kaya kura-kura gak sih hahahah

Frekuensi pipis juga jadi makin seriiinggg bangetttt, baru juga pipis eh 15 menit kemudian udah kebelet lagi. Selain itu, kaki jadi gampang kesemutan juga jadi gak bisa berdiam diri dalam 1 posisi yang sama.

Pada trimester 2 ini, saya juga ngerasa jadi lebih banyak keluhan dan menurunnya daya tahan tubuh. Misalnya pas usia kandungan 4 bulanan, gigi geraham saya mendadak sakit nyut-nyutan gitu padahal gak pernah sakit walaupun emang udah berlubang sebelumnya jadi ya mau gak mau harus ditambal di dokter gigi supaya gak makin parah. Contoh lain juga jadi gampang batuk pilek dan sembelit. Yang jadi masalah adalah karena orang hamil kan gak boleh sembarangan konsumsi obat... jadi mau gak mau harus konsultasi ke dokter Obgyn dulu. Sebenernya bisa aja pake obat-obatan tradisional sih tapi saya cari aman aja lah pake obat dari dokter sekalian.

BACA JUGA : Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Pertama


Mentally

Kalo di trimester pertama saya banyakan galau dan parnoan apalagi soal makanan, ditrimester kedua ini saya jadi lebih santai. Mau makan apa aja hajarrr asal bersih, matang sempurna dan tau batasan. Tapi justru karena hal itu lah kenaikan BB saya mulai kelewatan :( bikin kepikiran takut overweight.

Bagian yang menyenangkan ditrimester kedua ini adalah saya sudah mulai merasakan gerakan janin sejak usia kandungan 20 mingguan dan pas kontrol ke dokter dibulan ke-4 udah bisa denger suara detak jantungnya! It really something for me. Susah dijelasin :") karena awal-awal hamil saya ngerasa ya biasa aja gitu kaya g hamil... tapi sekarang udah ada yang gerak-gerak dalam perut. Terutama pas mau tidur... kadang-kadang pas bangun tidur juga. Seru deh.

Tapi, ada hal yang bikin saya insecure memasuki trimester kedua ini.
Karena badan saya mulai melar sehingga muncul stretch mark, bikin insecure di depan suami karena penampilan saya. Takut suami jadi gak suka... takut suami jadi kurang tertarik lagi... walaupun sebenernya suami udah bilang gak masalah dengan perubahan bentuk badan saya yang sekarang. Tapi kan tetep aja ya... nama cewek pasti ada lah rasa-rasa mindernya. Sering banget saya nanya ke suami:

"aku kaya pinguin ya ? kamu bosen gak sama aku kalo aku lebar gini ? kalo badanku gak balik kaya sebelum hamil gimana ?"

Pada tahap ini juga saya udah mulai cari-cari informasi soal persalinan dan ASI supaya saya gak clueless-clueless amat lah ya. Soalnya saya udah mulai dapet ultimatum "mitos" dari ibuk nih. Contohnya:

  1. Dipaksa bawa guntung kuku kalo keluar rumah malem-malem
  2. Abis melahirkan nanti gak boleh makan protein hewani (telur, ikan, daging) sampe 40 hari 
  3. Gak boleh berurusan sama kegiatan jahit menjahit

Haduuuhhhh πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…
Mau dibantah nanti jadi panjang urusannya, kalo saya tanya alasannya mesti jawaban pamungkas ibuk saya "Kamu nih daikasih tau orang tua jawab mulu. Kamu kan belum pernah melahirkan"
iya-in aja dulu deh biar cepet wkwkw

Sekian dulu ya cerita saya soal pengalaman hamil di trimester dua ini.
Semoga membantu :)


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—