Follow Us @soratemplates

Monday, 30 March 2020

Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Ketiga

Assalamualaikum! Annyeong~



Ditengah hiruk pikuk berita tentang Covid-19, ijinkan saya untuk kembali melanjutkan tulisan saya mengenai pegalaman kehamilan yang pertama ini heheheheh yang sebenernya tulisannya hampirrrr aja gak mau saya lanjutin lagi karena entah apa yang merasukiku~ mendadak males banget nulis dan ngutak-ngatik blog. That's why dalam 3 bulan ini cuma keluar 1 tulisan setiap bulannya hiksss itupun gara-gara biar gak ditendang dari grup #1minggu1cerita.

Kali ini saya mau nulis dalam bentuk naratif aja ya dan akan jadi tulisan yang lumayan puanjaaaang.
Soalnya di trimester ketiga ini sungguh banyak elements of surprise nya :")

Body Insecurity


Waktu trimester kedua, hal yang bikin saya insecure the most adalah soal penampilan akibat stretch mark yang muncul dibeberapa bagian tubuh. Belum masalah bruntusan di jidat ditambah kenaikan berat badan.

Sebelum hamil, saya termasuk perempuan yang punya badan (hampir) ideal dengan BMI normal: 20. Saya gak pernah komplen sama tampilan badan seorang perempuan karena menurut saya mau kurus mau gendut yang penting bahagia dan sehat dan tiap perempuan pasti punya sisi cantiknya masing-masing tergantung gimana dia mem-present dirinya. Sementara temen-temen saya yang lain BMI-nya overweight sering banget ngeluh soal badannya. Kadang saya suka risih aja gitu sama keluhan mereka yang itu lagi itu lagi...

BACA JUGA : Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Kedua


BUT!
Tunggu sampai saya merasakan sendiri yang namanya overweight.
Ternyata saya juga sama seperti temen-temen saya yang lain: jadi insecure sama penampilan.
Sampe di akhir trimester 3 ini, perut udah makin besar... stretch mark, tumpukan lemak dan hyper pigmentation dimana-mana. Kalo liat cermin rasanya minder banget liat badan tau-tau naik drastis (sampe naik 23kg dari awal sampe hamil trimester 3 akhir).
Tapi untungnya sih suami selalu ngasih dukungan "namanya juga lagi hamil".

Gak usah judge seseorang sampe kamu merasakan sendiri ada diposisinya. Well noted!

Hingga akhirnya saya sampe pada tahap bodo amat sama kondisi badan... males ngaca juga, yang penting saya dan bayi diperut sehat dan bahagia selalu.

Kayak Kura-Kura


Sekarang saya ngerti kenapa ibu hamil masuk kedalam golongan yang harus dapet prioritas ditempat umum. Karena hamil itu berat!

Bayangin aja, kita bawa makhluk hidup seberat ±3kg sepanjang hari...sepanjang malam non stop. 
Saya ngerasanya diakhir trimester 3 ini, kalo jalan udah kaya pinguin heheh tapi kalo malem kaya kura-kura yang ditebalikin wkwkw Perjuangan banget deh bahkan untuk sekedar pindah posisi tidur dari miring kiri ke miring kanan. Mana tiap tengah malem pasti kebangun untuk pipis, another perjuangan juga dari posisi tidur ke posisi bangun. Belum lagi rasa "engap" kalo mau tidur akibat diafragma yang semakin terdesak keatas kan...

Segini aja, saya ngerasa terbantu banget dengan rutin prenatal Yoga untuk persiapan persalinan. Saya jarang ngerasain sakit pinggang atau sakit punggung akibat makin besarnya perut. Mungkin kalo gak rutin Yoga (baru rutin sejak usia hamil 7 bulan), saya udah "aduh-aduh-an" mulu kali ngeluh sakit dan pegel-pegel. Tapi konsekuensinya adalah tiap bangun tidur selangkangan sama lutut saya capek (berasa kaya kertas yang dirobek-robek :")) akibat latihan Yoga hahah

Tau kan gerakan prenatal Yoga itu sebagian besar gerakannya buka-buka kaki biar panggulnya kebuka... Pasti yang paling berasa efeknya di area selangkangan.

Gerakan janin


The best part trimester 3 adalah semakin berasanya gerakan janin. Seru banget kalo bayi udah gerak-gerak... apalagi dia udah bisa diajak komunikasi. Biasanya si bayi ini akan lebih aktif kalo kita ajak ngobrol atau dikasih afirmasi positif, abis makan makanan manis, pas waktu makan dan malam hari sebelum tidur.

Sisi lainnya, buat orang yang overthinking kaya saya, tiap bangun tidur saya jadi parno kalo si bayi belum ikutan bergerak. Takutnya pas tidur saya gak sengaja tidur telentang... kan ibu yang hamil tua itu dilarang tidur telentang karena bisa menekan pembuluh darah... maka dari itu saya kalo tidur selalu pake banyak bantal untuk nahan punggung biar tetep miring.

Tiap bangun tidur juga saya selalu elus-elus/tepuk-tepuk perut untuk mancing si bayi biar bergerak saking parnonya heheh

Fase horor (1): Diabetes Gestasional


Pada usia kehamilan dibulan kedelapan akhir, saya dan suami tadinya mau USG 4D tapi bukan di dokter langganan kami. Ceritanya mau coba didokter lain yang direkomendasiin temen kantor suami, katanya dokternya asik dan biayanya lebih murah untuk USG 4D.

Bukannya tercerahkan dengan konsultasi yang memotivasi untuk persiapan persalinan, saya malah dibuat stress parah. Dokter tersebut menduga saya terkena Diabetic Gestational karena EFW (estimated fetal weight/BBJ) yang terlalu besar (ditambah adanya faktor resiko keturunan dari ayah saya yang menderita Diabetes Melitus) sehingga menyebabkan usia janin versi USG selisih 2 minggu dari versi HPHT. Kemudian dokter nyuruh saya diet karbo dan makanan manis dan saya disuruh untuk cek lab buat memastikan soal diabetes gestasional tersebut.

*HPHT: Hari Pertama Haid Terakhir

Hal yang membuat saya stress adalah:
  1. Dokter bilang : worst case bisa terjadi sudden death dan dibilang kontrol kehamilan saya gak bagus karena gak aware untuk cek lab (padahal bulan lalu saya udah cek lab loh tapi didokter lain dan belum sempet visit lagi ke dokter tersebut hiks sedih... berasa saya gak becus jadi ibu huhu).
  2. Saya stress karena tiba-tiba dilarang makan cemilan manis. Huaaaa... Dua hari saya nangis-nangis ke suami saking pengennya ngemil biskuit manis. Agak lebay sih... tapi emang sejak hamil saya lebih doyan makan cemilan manis dan jarang banget ngemil yang gurih-gurih soalnya berasa bikin mulut asem. Ibaratnya tuh kaya orang yang lagi cinta-cintanya tapi mendadak hubungannya ditentang orang tua dan harus putus. Sakit!

Akhirnya, saya dan suami nyari second opinion dengan visit ke dokter langganan kami. Untungnya beliau menenangkan saya katanya BBJ masih dalam kisaran normal kok walaupun agak besar dikit dan kalo selisih usia kandungan masih 2 minggu juga termasuk normal. Beliau juga gak nyuruh saya untuk diet cuma nyuruh ngatur porsi makan aja (tujuannya sih sama ya...cuma beda penyampaian aja wkwk) dan alhamdulillahnyaaaa... kecurigaann dokter soal diabetes gestasional tidak terbukti karena dari hasil cek lab, gula darah saya masih dalam kisaran normal.

Sweet cookies... come to mama!

Fase horor (2): Lilitan tali pusat, ketuban keruh dan pengapuran plasenta


Sebulan menjelang HPL (saat itu saya hamil 35w versi HPHT), saya mudik ke rumah ibuk saya karena emang rencananya mau lahiran di kampung halaman aja biar banyak yang bantuin. Beberapa hari setelahnya, saya kontrol ke RS yang rencananya akan jadi tempat saya melahirkan. Pilih dokternya juga cap cip cup aja deh soalnya belum ada temen/saudara yang melahirkan di RS tersebut.

Betapa kagetnya dong sayaaaa....
Dokter bilang bayi saya terlilit tali pusat 1x, udah mulai ada pengapuran plasenta dan air ketuban mulai keruh juga padahal pas kontrol sebelumnya (yang jaraknya cuma 1 minggu) belum terdeteksi ada hal-hal kaya gitu. Dokter sih bilang karena pengaruh usia kehamilan yang makin tua. Menurutnya usia kehamilan saya udah 38w (mengacu pada hasil USG) dan BBJ udah cukup (3,4kg) makanya bisa dibilang udah siap untuk dilahirkan. Namun masalahnya adalah... saya belum ngalamin mules-mules apalagi kontraksi palsu yang biasanya pada sebagian ibu hamil udah mulai dirasakan.

Dari penjelasan dokter, kenapa saya masih belum mules-mules itu karena adanya lilitan tali pusat yang bikin si bayi belum masuk ke panggul (walaupun posisinya udah mapan) sehingga saya belum ngerasain kontraksi. Untuk saat ini katanya lilitan tali pusat belum jadi masalah, nah yang jadi masalah adalah ketika mulai muncul kontraksi alami (atau yang buatan) bisa jadi bayinya nanti malah terjerat tali pusat, tertahan dipanggul dan akhirnya bikin bayi stress didalam.

BACA JUGA : Enam Hal yang Perlu Diobrolin dengan Pasangan Sebelum Menikah


Tapi waktu itu saya dan suami masih berharap untuk bisa lahiran senormal mungkin (maksudnya nunggu kontraksi aja) sambil coba induksi alami. Akhirnya dokter ngasih kami batas waktu selama 2 minggu sampai tiba HPL versinya. Kalo dalam 2 minggu gak ngerasain apapun, saya diminta untuk ke UGD dengan surat rujukan dari beliau dan segera melakukan persalinan entah secara normal lewat induksi atau operasi SC.

Selagi mencoba induksi alami dalam 2 minggu tersebut, saya banyak diskusi sama temen yang jadi Bidan, sebut saja namanya Uni. Saya ceritakan kondisi dan hasil kontrol dengan dokter tersebut. Menurut Uni, dia setuju sama keputusan dokter untuk segera terminasi (melahirkan) walaupun dia gak pro-SC tapi dia juga kurang menyarankan untuk induksi buatan karena ada kemungkinan gagal induksi.
Nah loohh... Mulai G A L A U.

Soal induksi alami, apa yang saya dan suami usahakan ?
Gampang. Having sex, stimulasi puting, banyak makan buah tropis (nanas), makan yang pedes-pedes, main gym ball dan tetep prenatal yoga. But it doesn't work :(

Yes! Penyebabnya adalah karena saya udah stress duluan, akhirnya jadi beban pikiran... tidak enjoy dan oksitosin (hormon yang berperan dalam proses kontraksi persalinan) susah keluar. Bahkan sampe kebawa mimpi saking stressnya mikirin kok belum ada kontraksi aja.

Hal yang jadi beban pikiran saya adalah disatu sisi saya udah pengen cepet-cepet melahirkan karena udah gak sabar ketemu si bayi dan pengen bergerak bebas lagi hehehe. Terserah mau lahiran lewat operasi SC atau normal induksi. Tapi disisi lain kok rasanya saya egois banget ya mikirin kenyamanan pribadi dengan 'maksain' si bayi biar cepet lahir... padahal kan pada dasarnya bayi itu yang paling tau waktu terbaiknya untuk lahir. Disisi lain lagi saya juga mikirin kesejahteraan bayi yang makin lama ukurannya makin besar tapi air ketuban makin keruh dan makin banyak pengapuran plasentanya... takut banget kalo si bayi malah fetal distress didalem.
D I L E  M A.

Setelah seminggu mengusahakan induksi alami yang ternyata belum membuahkan hasil, saya kembali kontrol ke dokter untuk ngecek air ketuban dan plasenta (walaupun dokter gak nyuruh kontrol sih). Still. Malah air ketuban makin keruh dan pengapuran plasenta makin bertambah juga. Waktu itu, saya minta saran dari dokter mana yang terbaik diantara langsung operasi SC atau nyoba induksi buatan. Dokter sih ngembaliin keputusan akhirnya ke saya dan suami... tapi dari penjelasannya dia lebih cenderung untuk langsung SC karena kalo nyoba induksi dulu pasti bikin bayi stress karena ibaratnya dia dipaksa keluar secara intens padahal kan belum ada pembukaan sebelumnya.

Hmmm kujadi bimbang.
Hingga tulisan ini dibuat yaitu H-2 dari HPL saya masih belum merasakan kontraksi juga.

Sekian dulu tulisan saya kali ini yaaaa...
Udah panjang banget tulisannya wkwkwk 
Mesti yang baca juga udah capek.


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

5 comments:

  1. This period is not easy, that is why you need to Read these free samples and get ideas from here. You will definitely like this resource!

    ReplyDelete
  2. This condition is difficult for any expectant mother. These are not only emotional changes, but also the physical sensations that have affected your body

    ReplyDelete
  3. Jadi ingat yang rame di medsos karena ngehujat ibu2 hamil. Kasian sebenarnya anak itu karena kurang pengajaran aja. Atau belum merasakan hamil.

    ReplyDelete
  4. Walaupun dokter menyerahkan keputusan, tetapi biasanya punya saran terbaik. Semoga dilancarkan dan sehat selalu. Aamiin

    ReplyDelete
  5. Kakakkkk semangat semangat, yok bahagia yok.

    Eh tapi tulisan ini sudah seminggu yang lalu. Apakah sudah melahirkan? Kalau sudah alhamdulillah, kalau belum, yookkk semangat yokkk! :D

    Huhuhu, saya bacanya ikutan deg-deg an dan galau parah :/ semoga baik-baik selalu bayi dan ibunya :D

    ReplyDelete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin