Follow Us @soratemplates

Wednesday, 29 April 2020

Oh Begini Rasanya Melahirkan

April 29, 2020 0 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~


Haiii~
Setelah nulis 4 series cerita soal kehamilan, alhamdulillah sekarang saya mau cerita perihal pengalaman menjalani proses persalinan via operasi sesar (SC). Semoga gak bosen yaaa hihihi... Mengenai alasan kenapa sampe akhirnya saya harus SC, bisa dibaca di Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Ketiga

Okay, here we go! 

Sabtu pagi, 

Saya, ibuk dan kakak udah bersiap untuk ke RS. Tinggal nunggu suami yang masih otw dari Karawang. Hospital bags  berupa 2 koper pun udah ready, tinggal angkut ke bagasi. Menjelang jam 10, suami sampai rumah. Kami bergegas langsung ke RS. 

RUANG UGD


Sabtu siang,

Saya dan suami langsung ke UGD RS berbekal surat rujukan rawat inap dari dokter Obgyn. Saya pun langsung dioper ke Bidan jaga sementara suami ngurusin administrasi UGD dan pesan kamar. Di UGD, bidan ambil sampel darah saya untuk dilakukan screening sebelum persalinan dan pasang infus. Kemudian, Bidan jaga berkonsultasi sama dokter Obgyn via telpon. Hasilnya :

"Bu, nanti SC nya sekitar jam 7 malam ini ya" 

Wadidaw wadidaw~
Saya mulai nervous. Mulai denial.

"seriusan ini gw mau lahiran? Bisa ntar aja gak? Eh tapi sooner or later tetep Harus lahiran sih" 

Setelah ada keputusan jadwal operasi, saya g langsung dianter ke kamar inap. Tapi dibawa ke ruang bersalin dulu untuk dilakukan CTG (cardiotocography). Intinya sih CTG itu untuk liat gimana detak jantung janin pada saat muncul kontraksi rahim. 

RUANG BERSALIN


Di ruang bersalin, saya disuruh perawat (apa Bidan ya?) untuk ganti baju pake baju khusus lahiran gitu, terus mereka melakukan pencukuran (?) rambut kemaluan. Abis itu, perut saya dipasang sejenis ikat pinggang yang ada alat CTGnya, lalu dipantau deh denyut jantung janinnya selama 15 menit. Output CTG mirip kaya EKG berupa grafik naik turun. Ternyata, hasil yang naik turun itu kurang bagus. Harusnya denyut jantung janin stabil ketika ada kontraksi. Artinya, saat ada kontraksi rahim, janin di dalam perut saya jadi stress sebagai pengaruh adanya lilitan tali pusat yang menjerat

Kayaknya emang pilihan bijak dengan memutuskan langsung SC aja tanpa nyoba induksi. 

Setelah perawat melaporkan hasil CTG ke dokter Obgyn, saya disuruh langsung puasa (kalo gak salah sekitar 6 jam). Tapi karena terakhir saya makan minum itu jam 8 pagi, akhirnya saya nego minta dikasih waktu untuk makan siang dulu. Cepet-cepet aja saya minta suami untuk belikan 1 paket KFC yang cepet untuk saya makan... Dan itupun dimakan diruang bersalin wkwkw

BACA JUGA : Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Kedua


Kenapa harus puasa? 
Kata perawat, untuk jaga-jaga barangkali setelah operasi ada efek muntah-muntah, kalo puasa kan lambungnya kosong jadi kalo pun muntah ya aman... Tapi kalo lambungnya berisi dan muntah, khawatir nanti tersedak dan bisa bahaya. 


Long story short, 

Sabtu sore jam 6.30

Perawat datang dengan kursi roda untuk jemput saya dikamar inap. 
"ayo Bu, sudah dipanggil ke ruangan operasi" 

Huaaaa~ perasaan semakin gak karuan

Sebelum masuk ruang operasi, saya ganti baju lagi dengan baju steril (bagian punggungnya bolong) dan tutup kepala khusus operasi. Gak lupa juga minta doa dari suami dan ibuk. Disini saya berharap bakalan ada momen mengharukan gitu... Eternyata enggak ๐Ÿ˜… saya malah ketawa-ketawa sama suami untuk ngurangin grogi. 

RUANG OPERASI


Perjalanan menuju ruang operasi rasanya horor.
Lorongnya gelap dan sepi banget kaya gak ada orang. Tapi diruangan operasi saya, ruangan nya terang banget, luas dan dingin. Iyalah, wong saya cuma pake baju operasi sama selimut tok. Pegimana kaga dingin ya... But still bearable kok.

Di dalam ruangan operasi udah ada 2 orang asisten dokter yang standby. Setelah saya dipindahkan ke meja operasi, mereka sibuk sendiri-sendiri dan saya dicuekin dong cuma ditanya nama doang - _- tau pada ngapain? Yang 1 telponan sama seseorang ngomongin Covid-19 dan yang satunya lagi nonton youtube tentang Covid-19 juga. Ahelah~

Jam 6.45

Ruang operasi masih sepi. Belum ada dokter yang dateng. Dan aku masih dicuekin, celingak-celinguk diatas meja operasi yang ukurannya pas banget badan, geser dikit aja saya pasti teguling jatoh... Bayangin deh, orang hamil besar suru tidur telentang ditempat sempit apa gak engap? Mana sempet dimarahin perawat pula gara-gara saya gerak-gerk mulu wkwkw

Jam 7.15

Dokter anastesi dan asistennya dateng. 
Dokternya humorist dan ramah, sempet ngajak becanda saya juga. Becanda soal apa? Covid-19. 
Kemudian...
Drama dimulai. Suasana yang tadi ketawa-ketawa basa-basi berubah jadi omelan kekesalan dokter ke saya. Penyebabnya adalah karena saya gerak-gerak mulu tiap jarum suntikan epidural baru nyentuh kulit punggung bawah. 

"Bu! Jangan gerak-gerak mulu dong! Jangan tegang punggungnya. Suntikan nya susah masuk ini jadinya lama" 

"ya namanya juga reflek dok (lower back is my sensitive area, ke sentuh dikit kaki kiri yang kaget). Punggung sama pinggang saya ditahan aja dok g apa-apa" 

Akhirnya prosedur suntik epidural yang so painful dan sensational itu berhasil setelah asisten dokter anastesi nahan punggung dan pinggang saya. Efeknya dalam beberapa menit saya udah gak bisa ngerasain area bawah dada sampe ujung kaki. Tapi saya masih bisa tau ketika badan bagian bawah diguncang-guncang atau dimiringin kanan kiri

Jam 7.30an

Finally dokter Obgyn dateng. Semua langsung bergegas mulai operasi. Salah satu asisten masang tirai penghalang depan muka dan pakein saya surgical mask. Padahal, pake masker dalam posisi telentang itu g nyaman banget. Maskernya nyolok-nyolok mata cyin~

Gak ada tuh perkenalan anggota tim operasi. 
Gak ada juga ajakan untuk doa bersama sebelum mulai.
Tau-tau mereka berkerumun disekitar perut saya, terus pada ngobrol biasa. Malah kaya ibu-ibu komplek lagi ngerumpi.
Ngerumpiin in apa? Covid-19 lagiiii... Dan topik yang dibahas adalah topik yang udah saya baca di Twitter wkwkw.

BACA JUGA : Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Pertama


Karena penasaran sebenarnya operasinya udah mulai belum, saya iseng tanya ke asisten anastesi yang standby sebelah saya. 

"mas, udah mulai belum sih" 
"Loh... Udah mau selesai malah" 

Gak lama, perut saya berasa digoncang ke kanan ke kiri. Berasa ada yang mak brool gitu kaya orang yang lagi panen umbi dari tanah yang gembur

"Tahan ya Bu, bayinya lagi dikeluarkan"

Abis itu, kedengarn suara perawat teriak:
"Laki-laki! Jam 19.43" disusul suara tangisan bayi oeekk... Oeeekkk... 

Waaaakkk anak gw udah lahir. Alhamdulillah. 

Sampe selesai operasi dan dibawa ke ruangan semacam ruang transit pasca operasi, saya bertanya-tanya kok saya gak dikasih liat bayinya... Kok gak IMD sih... Mau nanya juga kesiapa, diruang transit itu cuma ada 2 perawat yang sibuk ngisi dokumen. Jadi ya udahlah ntar aja saya tanya pas udah dikamar inap. Selama nunggu disitu, saya menggigil kedinginan padahal saya yakin suhu ruangan itu gak sedingin ruang operasi tadi. 
*IMD : Inisiasi Menyusui Dini

BACA JUGA : Pregnancy Story: Prolog dan Cerita tentang Kista


Jam 8.15an

Saya baru diantar ke kamar inap ditemenin suami dan ibuk yang dari tadi nungguin dipintu keluar area ruang operasi. 

"Hun, udah liat bayinya? Udah diadzanin kan? Adik bayi dimana sekarang? Kok aku gak dikasih liat dulu. Dia gak apa-apa kan?" 
"udah aa adzanin kok tadi. Adik bayi gak apa-apa. Dia belum bisa kesini karena harus masuk  ruang perinatologi dulu untuk dapet asupan gula" 
"Ah i get it"

Wahhhh tulisannya udah panjaaaang banget ๐Ÿ˜‚
Cerita tentang proses recovery pasca SC saya tulisan di tulisan selanjutnya aja yaaa biar gak terlalu panjang heheh. 



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—