Follow Us @soratemplates

Saturday, 27 June 2020

Perkara "Bekal Buat Suami"

Assalamualaikum! Annyeong~

Picture and template by Canva, edited by @Niklosebelas

Beberapa bulan terakhir ini, saya lebih suka lama-lama main di Twitter. Soalnya pergerakan informasinya cepet banget dan lebih seru karena sering banyak bahas ke-tubir-an (keributan) dan isu-isu (baik politik, budaya, sosial dll) yang lagi in saat ini. Kadang juga ada yang bikin utas mengenai tips and tricks sesuatu.

Saya biasanya buka Twitter yang lumayan lama itu pas siang-siang nyambi mimik-in baby G. Nah kalo weekend malah jarang buka Twitter karena urusan domestik hihi

Terus, sore ini (sabtu 27/6) baru buka Twitter lagi dan ternyata ada keramaian yang saya lewatkan. Yaitu soal utas "Bekal Buat Suami Hari Ini" oleh akun @rainydecember.

Sebenernya utas tersebut biasa aja sih... Gak ada yang aneh atau wah hanya utas mengenai resep bekal. Kurang tertarik sebetulnya karena tidak cocok dengan gaya per-bekal-an saya. 

Nah yang jadi bikin rame adalah:

Yang bikin rame

Jadi ada sebuah akun yang nge-Retweet with comment utas tersebut. Saya sih nangkepnya kayak ybs nyinyir gitu πŸ˜… maapkeun kalo saya jadi mainstream dan ikut mbahas ybs disini (tadinya mau nulis di Twitter juga tapi saya urungkan karena kepikiran untuk bahas lebih lanjut) soalnya... Saya juga kaya mbaknya~ tim bikin bekal buat suami. 

Sejak awal menikah, suami saya cerita katanya dia bosan sama menu makan siang di kantornya yang itu lagi itu lagi. Akhirnya suami saya lebih seneng jajan daripada makan siang yang proper padahal load kerja di perusahaan swasta itu berat, jadi perlu asupan yang bergizi untuk mengimbangi kesibukannya yang gila-gilaan. Saya dengan 'nekat' nya menawarkan diri untuk masakin dia bekal makan siang padahal waktu itu kemampuan masak saya baru sebatas goreng frozen food aja haha

BACA JUGA: Cuma Di Kampung : Hajatan Sebagai Ajang Investasi


Setiap pagi, setelah sholat shubuh saya akan jadi sibuk banget di dapur karena masak untuk sarapan dan makan siang (untuk saya dan bekal suami) Ritual masak-memasak akan selesai kisaran jam 6-6.30 am karena jam 7 pagi suami saya harus sudah berangkat ke kantor. 

Kebayang gimana repotnya... Padahal cuma masak nasi, 1 jenis lauk dan 1 jenis sayuran doang tapi untuk 2x makan untuk 4 porsi. Jadi repot soalnya saya amatiran hahah potong-potong bawang aja pake mikir.

Makanya, seiring meningkatnya jam terbang memasak, saya akhirnya jadi beli terlatih. Kalo misal pas mau bikin bekal yang agak ribet dan lama prosesnya biasanya saya udah siap-siap dari semalem. Contohnya mau masak bekal ayam goreng saos teriyaki, nah saya pas malemnya akan masak ayam ungkep dulu supaya pas pagi tinggal goreng ayam dan bikin saos teriyaki aja deh. 

Tired but happy

Kembali ke soal si ybs. 
Saya gak ngerti juga kenapa kok dia nulis begitu. Kaya seolah olah ngomong "Kok cuma suami aja yg dibuatin bekal? Ayah gak dibuatin bekal? Emang yang kerja suami aja... Kan ayah juga kerja. Atau adik... Atau kakak... Atau... Tetangga (?)" πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Kalo misal pertanyaan dia ditujukan ke saya, akan saya jawab begini:

Kenapa bikinin bekal untuk suami yaitu untuk memastikan suami makan dengan layak dan bersih. Walaupun menunya sederhana, tapi insya allah bersih, sehat dan dibuat sesuai selera suami. Harapannya, dengan asupan yang baik maka kesehatan akan terjaga sehingga suami bisa terus kerja dan dapat memenuhi kebutuhan rumah tangga. 

Dan kebetulan yang bekerja hanya suami, maka dengan bikin bekal tersebut menjadi salah satu bentuk apresiasi dan bakti saya ke suami yang sudah lelah-lelah mencari nafkah untuk anak istri di rumah. 

Ingat lah, tugas utama seorang istri adalah berbakti ke suami jadi ya udah sewajarnya dong kalo istri buat bekal untuk suami. Kalo bekal untuk anggota keluarga lainnya hukumnya jadi sunnah menurut saya sih.

Gitu kira-kira jawaban saya. 

BACA JUGA : Oh Begini Rasanya Melahirkan


Lagian dengan masak dan bawain bekal untuk suami tuh banyak manfaatnya. Antara lain:

  1. Jadi motivasi untuk terus belajar masak
  2. Hemat uang belanja
  3. Mutu makanan lebih terjamin
  4. Melatih kreativitas
  5. Melatih menejemen urusan dapur
  6. Lebih disayang suami eeaaakkk 😁

Sekian dulu tulisan saya kali ini. 
Salam dari tim bawain bekal untuk suami



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—

5 comments:

  1. Memang ya tubir di Twitter itu sesuatu sekali, baca reply-an orang-orang itu lho kadang suka seru dan ngakak sendiri πŸ˜‚
    Tapi kalau nggak ada yang tubir, Twitter nggak akan jadi seseru ini kan kak? Huahahaha.

    Anyway, aku setuju sama kakak. Bawain bekal untuk suami itu sebagai salah satu apresiasi dan tanda kasih istri buat sang suami. Toh lebih sehat dan bersih juga karena yang masak kan istri, istri juga tahu bahan-bahan apa aja yang digunakan, dan lebih hemat pastinya hihihi.

    Salam dari tim bekal buatan mamak πŸ˜‚

    ReplyDelete
  2. Wah, setuju Mbak..
    Bawa bekal itu praktis, lebih sehat, dan hemat wkwk.. jadi inget dulu masa-masa sekolah

    semangat terus mba buat masakin bekal suami :D

    ReplyDelete
  3. Hy mbak salam kenal saya member 1 minggu 1 cerita. Saya juga ngikutin berita ini. Saya juga pusing twitter itu kenapa ribut banget kwkwk. Padahal hak semua orang mau share bekal untuk siapa aja, hambok bikin thread sendiri, bekal untuk diri sendiri gitu ya hehehehe

    ReplyDelete
  4. Padahal kalo dipikir2 bahkan di Blogger itu ornag udah biasa nulis menu bahkan per minggunya, curhat ttg perdapuran pun biasa aja. Emang respon netizen twitter beda ya sama netizen blog.

    Saya pun pengen bgt sebenarnya bikin menu makan siang buat suami. Cuma sayangnya di tolak, karena terbiasa makan ya dua kali sehari aja. Jadi semuanya cukup makan di rumah aja pas pagi dan malam.

    Selain utk menjamin kebersihan dan Kenyamanan, kan kits menanamkan cinta pada di makanan utk org tercinta kita yaa.

    ReplyDelete
  5. hahahahaha, sumpeh ya.
    Saya tuh udah merasa kebal banget dengan dunia medsos, tapi ternyata belum seberapa kebal.
    Saya sumpah sakit migren banget setiap kali buka twitter, banyak orang yang kurang kerjaan di sana soalnya hahahaha.

    Suka banget ngomentarin orang, dengan bahasanya yang sungguh kasar banget buat saya.

    Nggak kuat saya kalau buka twitter, makanya sekali buka saya update status trus udah, tutup lagi hahaha

    Tapi saya adalahhh TIM NO BEKAL-BEKAL UNTUK SUAMI.

    Sudha menikah hampir 11 tahun saya belum pernah sama sekali bekalin yang benar-benar bikin bekal buat maksi suami.
    Soalnya dia kerja di proyek, wich is mereka selalu dapat jatah makan siang.

    Saya dulu sering bete suami suka banget kerja di proyek yang kerjaannya pindah-pindah mulu itu, sekarang saya baru sadar kalau Allah selalu kasih sesuatu yang saya butuhkan.

    Iyaaa, saya itu bukan kayak wanita sejati doyan masak, bsia dibilang i hate masak, meski saya bisa saja masak, tapi saya benci masak.

    Jadi jangankan bekal untuk suami, bekal untuk anak aja nggak pernah saya buat dengan niat, selain masakin mie goreng, telur goreng, roti gulung, pancake.
    Itupun jaranggg..

    Anak saya juga kok kebetulan dapat maksi di sekolah, jadi dia bawa uang jajan aja seperlunya.

    Saya sempat baca sih sekilas itu bekal, heran banget dah, wajar kan ye orang upload bekal, kenapa dia yang suaminya b******** kok ya ngomel di statusnya orang, dasar orang butuh psikiater emang, harusnya disita tuh hapenya, dia agak depresi, kagak boleh main medsos, merugikan orang aja hahahaha

    ReplyDelete

Hi~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Silakan tinggalkan komentar supaya saya bisa melakukan kunjungan balik :)
Semoga tulisan saya membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin