Follow Us @soratemplates

Monday, 20 July 2020

Ibu rumah Tangga yang Baik = Masakan Enak?

July 20, 2020 4 Comments
Assalamualaikum! Annyeong~

Template by Canva, edited by Niklosebelas

Akhir-akhir ini kok jadi sering jadi julid di Twitter sih ya πŸ˜…

Ya abis gimana ya... Di Twitter tuh rasanya lebih realistis aja. Lebih beraneka ragam isinya. Mulai dari baku hantam antarselebtwit, sindir dan kritik pemerintah, curhat soal kesehatan mental, jual beli, sampe urusan percintaan juga ada. 

Gak kaya Instagram yang menurut saya lebih monoton, isinya "kesenangan" semua. Gak tau kesenangan yang nyata, maya atau semu hahah

Ya intinya, dari Twitter ini saya dapet ide nulis, walaupun julid. Maapkeun~

Kali ini saya mau bahas soal ini :





Jadi, tangkapan layar tersebut saya ambil dari Salah satu akun base makanan. Ceritanya si pengirim (sebutannya sender, nder) ini ngirimin makanan ke pacarnya lalu dibilang gak enak sama ibu pacarnya bahkan saking gak enaknya masakan tersebut lalu dikasih ke kucingpun gak dimakan dan si pacar melarang dia kirimin makanan dan nyuruh belajar masak supaya yakin untuk ngelamar dia. 

Duh dek πŸ˜…πŸ˜‚
Saya numpang ketawa dulu ya : HAHAHAHA

Mari kita bahas buk ibuk~

Pertama

Hal yang paling penting dan moral value dari tweet tersebut adalah MENGHARGAI USAHA ORANG LAIN. Ini anak orang udah bersusah payah masak... Entah berapa uang, waktu dan tenaga yang dia pake untuk masak buat pacarnya yang sebenarnya mungkin aja bisa dia gunakan untuk hal lain yang lebih penting dan produktif. Tapi pada akhirnya GAK DAPET PENGHARGAAN sedikitpun walaupun cuma ucapan terima kasih. Terlepas dari rasa masakannya. 

Sama pacar anaknya aja, gak bisa menghargai usahanya. Gimana sama orang lain?
Baru jadi pacar aja udah tega ngasih hasil masakannya ke kucing. Gimana kalo udah jadi menantu? 
Baru pacaran aja udah dituntut ini itu, gimana ntar kalo udah jadi istri? 
Pikirin baik-baik deh. Apakah siap punya suami seperti itu... Apakah siap punya mertua seperti itu... Karena masalah dalam rumah tangga itu  nantinya kompleks. 
Mumpung masih pacaran~

Masak tuh capek woy 😭 balasan terbaik dari memasak adalah cuma diucapin makasih dan dimakan. Segampang itu. Syukur bisa dimamam sampe habis. Kalo pun gak enak, baru bahas setelahnya. Bahas gak enaknya kenapa... Harusnya gimana... Ngono lhoooo~

Kedua 

Ukuran IBU RUMAH TANGGA YANG BAIK bukan dari seberapa enak masakan kamu... Atau seberapa bersih cucian baju kamu... Karena menurut saya semua itu adalah ukuran untuk cari juru masak atau ART. "Baik" itu relatif. Bisa aja menurut saya A baik tapi menurut kamu gak baik kan? Tergantung nilai yang dianut. 

Lagian emang si mbaknya kalo nikah sama dia bakal jadi Ibu Rumah tangga? Bisa aja dia mau jadi Ibu Bekerja kan? Wkwkwk

Ketiga

Cowoknya GAK PINTER BACA SITUASI. Harusnya dia gak perlu straight to the point bilangin apa yang ibunya bilang atau minimal memperhalus bahasanya. Supaya tetep jaga perasaan ceweknya. Didepan ibunya juga tinggal iya iya aja dulu untuk jaga perasaan ibunya. 

Ingat, cara kerja wanita adalah perasaan buka logika. DAN GAK PERLU BILANG MAKANANNYA DIKASIH KE KUCING! 

Coba deh balik situasinya. 
Misal dia dateng ke rumah ceweknya sambil bawa martabak boleh beli dijalan. Eh sama bapaknya itu martabak dikasihin ke kucing (walaupun kucing juga sebenarnya gak makan martabak kan ya wkwkw). Sakit hati gak? 

Kalo ditanya ceweknya gimana komentar ibunya, kan bisa bilang "kurang cocok dilidah mamah aku soalnya mamah aku bla bla bla". Tujuannya bilang "rasanya gak enak" kan tersampaikan juga walaupun kudu muter-muter dulu... Selain itu, kan akhirnya si cewek juga jadi mikir dan termotivasi untuk belajar masak lagi tanpa harus "diancem" 

Lagian si cowoknya gak tau apa sekarang itu ada jasa layanan antar makanan dari ojek Online? Kalo masak gak enak ya tinggal beli aja~ ruwet amat dah. Perkara rumah tangga gak cuma soal masak aja wooyyy~ masih banyak perkara lain yang lebih penting dipersiapkan sebelum menikah. Misalnya soal menejemen keuangan.

Urusan masak itu bisa belajar sambil jalan. Belajar bareng-bareng pas udah nikah juga bisa. 

Terakhir, menjawab pertanyaan si sender apakah perempuan harus pandai masak dulu untuk pantas dinikahi?

JAWABANNYA ADALAH TIDAK.
Yang paling penting dalam rumah tangga adalah ada atau tidaknya usaha. Usaha untuk terus bertahan, usaha untuk terus jadi lebih baik, usaha untuk menyenangkan suami dll dan lu udah punya itu, nder! Kamu pantas untuk dinikahi. Tapi bukan sama pacarmu yang sekarang wkwkw

Sekian pesan-pesan dari tante-tante beranak satu yang masih harus banyak belajar ini itu. 

Semoga kejulidan sore ini ada manfaatnya untuk orang lain. Aamiin 


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—

Friday, 3 July 2020

Recovery Pasca Operasi Caesar Bikin Serangan Panik

July 03, 2020 2 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Template and picture by Canva, edited by Niklosebelas

Waktu lagi hamil, saya sepet kepikiran untuk langsung 'nyerah' aja mau langsung ambil pilihan persalinan lewat operasi sesar (SC) tanpa mengusahakan persalinan normal. Alasannya simple. Takut bayangin vagina (lebih tepatnya perineum) robek dan dijahit. Cem mana itu rasanya hiiii...

Kepala saya dipenuhi pikiran gimana kalo kebelet pas jahitan masih basah... Gimana kalo ada infeksi... Gimana kalo jahitan gak rapi... Gimana kalo ntar dikomplen suami karena diriku yang dulu bukan lah yang sekarang~... Saya rasa wajar buat newbie kaya saya pengen "shortcut" lewat operasi yang dipikiran saya bakalan lebih minim nyeri karena ada proses pembiusan selama proses persalinan berlangsung.

Hahahaha πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜­πŸ˜­πŸ˜­ (menangis dalam tawa) 


Buat saya persalinan adalah sebuah perjalanan yang harus dipersiapkan segala sesuatunya.
Kemudian saya banyak baca-baca story dan feeds Instagramnya @Bidankita yang pro gentle birth, saya termotivasi untuk bisa (dan mengupayakan) lahiran normal. Tapi Baby G memilih jalan lahir lain: "lompat lewat jendela" alias lewat operasi caesar (SC) πŸ˜‚ Yasudahlah

Apapun jalan lahirnya... Semua wanita pantas disebut IBU


Lahiran lewat SC minim nyeri? 
Lahiran lewat SC biar gak ribet? 
Talk to my hand!!! Ngomongo karo tembok!

BACA JUGA : Oh Begini Rasanya Melahirkan


Ditulisan saya kali ini saya mau coba untuk menggambarkan gimana rasanya abis lahiran lewat operasi SC.

Gak lama setelah keluar ruang operasi, saya menggigil kedinginan sampe harus diselimutin beberapa lapis. Ketidaknyamanan pasca operasi terus meningkat seiring berkurangnya efek obat bius. Setelah berhenti menggigil, perut terasa nyeri banget nget ngettt, kaya diperes-peres abis itu diplintir-plintir. Rasanya kaya keram menstruasi tapi berkali lipat sakitnya sampe saya meringis nangis sambil remes-remes tangan suami ditengah malam.

Dalam hati saya berusaha menenangkan diri dengan ngomong "gak apa-apa, (sakit) ini konsekuensi dari SC. Kalo persalinan normal sakit sebelum melahirkan, kalo SC sakit setelah melahirkan. Sama aja sakit juga"

Pengen teriak-teriak sebenarnya but it's not my style hahah Gak cool! Yaudah kumenangis dalam diam aja lah biar keren hahha

Lagi ngerasain nyeri perut yang wadidaw wadidaw, tenggorokan terasa kering... Haus banget. Tapi kata ibuk gak boleh minum dulu sebelum buang angin atau minimal setelah 3-4 jam setelah operasi. Sekitar jam 1 atau 2 malem saya baru boleh minum, itupun bolehnya 3 sendok aja. Katanya biar jahitan gak bocor (?) wes lah nurut ae sama ibuk yang lebih berpengalaman.

Selama 2 hari di RS saya bener-bener bed rest. Gak turun dari kasur sama sekali. Pipis pun dibantu kateter yang pas dilepas rasanya UWAAWW haha. Baru setelah kateter lepas, saya boleh mulai belajar duduk dan jalan. Selama bed rest, untuk mempercepat proses recovery saya disuruh belajar miring kanan kiri. Buat miringin badan aja saya harus tarik napas dalam untuk ngumpulin tenaga dulu dan itu rasanya beraaatttt banget. 

Long story short, Setelah 3 hari di RS saya dan baby G boleh pulang.

Selama perjalanan pulang yang rasanya kaya nonton film horor alias mencekam, biasanya ditempuh dalam 1 jam, gara-gara saya abis operasi, perjalanan jadi 2 jam lebih dan sepanjang jalan rasanya saya pengen ngumpat orang-orang yang korupsi yang bikin proyek jalan raya berlubang terus padahal perbaikan setiap tahun. Mobil kena lubang dikit aja rasanya perut dan sekujur badan diguncang abis itu diremes sampe ke tulang, nyeriiiii betul.

Iya lah nyeri, wong saya gak pake stagen atau gurita untuk membebat perut saya yang masih 'basah' pasca operasi. Kalo pake stagen atau gurita kan seenggaknya perut dan bekas operasi saya agak ketahan gitu...

Mana lagi ditambah kebelet pipis  yang rasanya gurih gurih enyooyy~ akibat baru lepas kateter. Orang semobil semuanya pada diem gak ada yang berani bersuara dan ikut tegang liat saya nangis meringis kesakitan tiap mobil kena lubang jalan. Padahal waktu itu saya pake adult diapers loh tapi gak tau kenapa malah gak bisa keluar pipisnya padahal kebelet banget sampe keringet dingin.

Sampe di rumah maunya sih langsung lari ke kamar mandi. Tapi... Buat jalan selangkah demi selangkah itu rasanya berattttt banget. Kayak perut saya mau jatoh, badan gemeter dan kaki saya diiket barbel 5kg. Jadi saya harus jalan setapak demi setapak sambil bertumpu di punggung suami.

Yup. Buat saya, proses pemulihan yang paling berat adalah belajar jalan. Bener-bener kaya anak bayi yang baru belajar jalan.

Awalnya saya harus jalan berangkulan sama suami dulu. Terus saya coba beberapa kali latihan jalan sendiri. Disini nih fase yang menyeramkan. Tiap saya mau melangkah rasanya dada saya sesak tercekat tiba-tiba dan nafas jadi tersengal-sengal kaya orang mau tenggelam. Padahal cuma mau jalan beberapa langkah tapi ambil napas dalam berkali-kali dan rasanya menakutkan. Kaya tiap kaki mau menapak ke lantai, kepala saya udah bayangin lagi jalan diatas jembatan gantung yang kayunya lapuk dan kanan kirinya lembah yang dalam dan gelap mengerikan.

Mungkin ini yang namanya panic attack kali ya...

Gara-gara perasaan tidak menyenangkan tersebut, saya jadi takut untuk belajar jalan. Padahal dengan rutin latihan jalan kaki dapat mempercepat pemulihan. Akhirnya saya jadi males latihan jalan... efeknya ya proses pemulihan saya jadi lama.

Hingga sampai pada satu titik dimana saya disadarkan kakak saya:

"kamu dirumah ngapain aja? Diem aja? (udah mau seminggu) masih belum lancar jalan?" 

Lama-lama kesel juga kok saya kalah sama rasa takut untuk jalan sih. Mau cepet pulih berarti saya harus push to the limit. Kemudian saya dikit-dikit paksain latihan jalan walaupun melelahkan karena jadi ngos-ngosan gak jelas dan gemeteran.

Dari yang cuma ke kamar mandi, mulai jalan ke ruang makan... jalan ke teras rumah. Alhamdulillah, sekitar minggu kedua atau ketiga pasca operasi, saya udah lancar jalan (tapi ya gak langsung lari-lari juga heheh) dan perasaan tercekat dan napas tersengal-sengal udah hilang walaupun perasaan "perut mau jatoh" tetep ada sampe hampir sebulan lebih.

BACA JUGA : Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Ketiga


Dua hari pertama di rumah sepulangnya dari RS, selain saya harus berjibaku dengan latihan jalan... yampun... lokasi bekas epidural (suntikan di tulang belakang bagian bawah) berasa nyeri banget. Kaya ada jarum mengganjal diantara tulang-tulang belakang saya. Ngilu. Punggung bawah jadi berasa pegel dan panas gitu kalo digerakin. Tapi untungnya sakitnya cuma beberapa hari.

Minggu-minggu awal setelah lahiran via SC, bekas luka operasi masih sesekali berasa. Rasanya perih-perih sedep kaya kena luka gores tapi cuma sesaat. Alhamdulillah pas kontrol pertama pasca persalinan di dokter kandungan, luka saya udah kering dan nyatu dengan kulit.

Tapi jeng... jeng... jeng... ada keloid dibeberapa bagian bekas luka. Yasyudahlah... anggep aja sebagai kenang-kenangan hihi

Saat ini, sekitar 3 bulan lebih pasca operasi, perut saya masih kelihatan buncit :( kayak lagi hamil 4 bulan huhu otot perut saya mungkin agak lama kali ya recovery-nya. Ingin rasanya olahraga biar perut ini cepet balik kaya sebelum hamil tapi belum berani karena belum konsultasi sama dokter. Selain itu punggung bawah (bekas epidural) jadi gampang pegel kaya abis ngangkat karung beras padahal gak ngerjain kerjaan berat.

Intinya proses pemulihan pasca SC itu lebih lama dan lebih painful kalo dibandingkan dengan kembaran saya yang lahiran normal (padahal baby-nya termasuk besar juga diatas 3,5 kg). Kalo saya bisa lancar jalan sekitar 1-2 minggu setelah SC, kalo dia beberapa hari abis lahiran udah lancar jalan.

🌻🌻🌻🌻🌻

It was a good decision memutuskan lahiran di kampung halaman balik ke rumah ibuk.
Hampir aja saya nekat mau lahiran di kota rantau gara-gara gak mau LDM sama suami. Kalo beneran lahiran berdua suami doang... Yakin deh saya bisa ambyar heheh

Beruntung banget pasca lahiran di rumah banyak yang bantu urus Baby G, saya kebagian nyusuin aja hehe. Saya bener-bener fokus pemulihan tubuh dan belajar mengASIhi baby G.


Mau lahiran lewat pintu atau jendela, semua ada konsekuensi rasa gak nyaman masing-masing dan ingat: incomparable. Karena tekniknya aja beda, operatornya beda dan ambang nyeri tiap orang juga pasti beda kan...


Saya banyak bersyukur dan terima kasih banget sama Allah dan baby G karena saat melahirkan (kecuali pada bagian epidural huhu) saya gak ngerasain nyeri akibat kontraksi atau induksi buatan. Jadi nyerinya sekali aja pasca operasi. Sampe kakak saya bilang gini "anak kamu keren ya gak mau bikin ibunya sakit". Terharu akutu :')))) soalnya banyak kawan-kawan saya yang harus berjuang ngerasain mules-mules kontraksi dulu tapi akhirnya harus SC. Dua kata untuk kalian: Kalian Hebat! 

Sekian dulu tulisan saya kali ini.
Semoga bisa memberi insight mengenai proses lahiran lewat operasi yang kata orang-orang dibilang enak gak sakit. Katanya... 


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—