Follow Us @soratemplates

Monday, 20 July 2020

Ibu rumah Tangga yang Baik = Masakan Enak?

Assalamualaikum! Annyeong~

Template by Canva, edited by Niklosebelas

Akhir-akhir ini kok jadi sering jadi julid di Twitter sih ya πŸ˜…

Ya abis gimana ya... Di Twitter tuh rasanya lebih realistis aja. Lebih beraneka ragam isinya. Mulai dari baku hantam antarselebtwit, sindir dan kritik pemerintah, curhat soal kesehatan mental, jual beli, sampe urusan percintaan juga ada. 

Gak kaya Instagram yang menurut saya lebih monoton, isinya "kesenangan" semua. Gak tau kesenangan yang nyata, maya atau semu hahah

Ya intinya, dari Twitter ini saya dapet ide nulis, walaupun julid. Maapkeun~

Kali ini saya mau bahas soal ini :





Jadi, tangkapan layar tersebut saya ambil dari Salah satu akun base makanan. Ceritanya si pengirim (sebutannya sender, nder) ini ngirimin makanan ke pacarnya lalu dibilang gak enak sama ibu pacarnya bahkan saking gak enaknya masakan tersebut lalu dikasih ke kucingpun gak dimakan dan si pacar melarang dia kirimin makanan dan nyuruh belajar masak supaya yakin untuk ngelamar dia. 

Duh dek πŸ˜…πŸ˜‚
Saya numpang ketawa dulu ya : HAHAHAHA

Mari kita bahas buk ibuk~

Pertama

Hal yang paling penting dan moral value dari tweet tersebut adalah MENGHARGAI USAHA ORANG LAIN. Ini anak orang udah bersusah payah masak... Entah berapa uang, waktu dan tenaga yang dia pake untuk masak buat pacarnya yang sebenarnya mungkin aja bisa dia gunakan untuk hal lain yang lebih penting dan produktif. Tapi pada akhirnya GAK DAPET PENGHARGAAN sedikitpun walaupun cuma ucapan terima kasih. Terlepas dari rasa masakannya. 

Sama pacar anaknya aja, gak bisa menghargai usahanya. Gimana sama orang lain?
Baru jadi pacar aja udah tega ngasih hasil masakannya ke kucing. Gimana kalo udah jadi menantu? 
Baru pacaran aja udah dituntut ini itu, gimana ntar kalo udah jadi istri? 
Pikirin baik-baik deh. Apakah siap punya suami seperti itu... Apakah siap punya mertua seperti itu... Karena masalah dalam rumah tangga itu  nantinya kompleks. 
Mumpung masih pacaran~

Masak tuh capek woy 😭 balasan terbaik dari memasak adalah cuma diucapin makasih dan dimakan. Segampang itu. Syukur bisa dimamam sampe habis. Kalo pun gak enak, baru bahas setelahnya. Bahas gak enaknya kenapa... Harusnya gimana... Ngono lhoooo~

Kedua 

Ukuran IBU RUMAH TANGGA YANG BAIK bukan dari seberapa enak masakan kamu... Atau seberapa bersih cucian baju kamu... Karena menurut saya semua itu adalah ukuran untuk cari juru masak atau ART. "Baik" itu relatif. Bisa aja menurut saya A baik tapi menurut kamu gak baik kan? Tergantung nilai yang dianut. 

Lagian emang si mbaknya kalo nikah sama dia bakal jadi Ibu Rumah tangga? Bisa aja dia mau jadi Ibu Bekerja kan? Wkwkwk

Ketiga

Cowoknya GAK PINTER BACA SITUASI. Harusnya dia gak perlu straight to the point bilangin apa yang ibunya bilang atau minimal memperhalus bahasanya. Supaya tetep jaga perasaan ceweknya. Didepan ibunya juga tinggal iya iya aja dulu untuk jaga perasaan ibunya. 

Ingat, cara kerja wanita adalah perasaan buka logika. DAN GAK PERLU BILANG MAKANANNYA DIKASIH KE KUCING! 

Coba deh balik situasinya. 
Misal dia dateng ke rumah ceweknya sambil bawa martabak boleh beli dijalan. Eh sama bapaknya itu martabak dikasihin ke kucing (walaupun kucing juga sebenarnya gak makan martabak kan ya wkwkw). Sakit hati gak? 

Kalo ditanya ceweknya gimana komentar ibunya, kan bisa bilang "kurang cocok dilidah mamah aku soalnya mamah aku bla bla bla". Tujuannya bilang "rasanya gak enak" kan tersampaikan juga walaupun kudu muter-muter dulu... Selain itu, kan akhirnya si cewek juga jadi mikir dan termotivasi untuk belajar masak lagi tanpa harus "diancem" 

Lagian si cowoknya gak tau apa sekarang itu ada jasa layanan antar makanan dari ojek Online? Kalo masak gak enak ya tinggal beli aja~ ruwet amat dah. Perkara rumah tangga gak cuma soal masak aja wooyyy~ masih banyak perkara lain yang lebih penting dipersiapkan sebelum menikah. Misalnya soal menejemen keuangan.

Urusan masak itu bisa belajar sambil jalan. Belajar bareng-bareng pas udah nikah juga bisa. 

Terakhir, menjawab pertanyaan si sender apakah perempuan harus pandai masak dulu untuk pantas dinikahi?

JAWABANNYA ADALAH TIDAK.
Yang paling penting dalam rumah tangga adalah ada atau tidaknya usaha. Usaha untuk terus bertahan, usaha untuk terus jadi lebih baik, usaha untuk menyenangkan suami dll dan lu udah punya itu, nder! Kamu pantas untuk dinikahi. Tapi bukan sama pacarmu yang sekarang wkwkw

Sekian pesan-pesan dari tante-tante beranak satu yang masih harus banyak belajar ini itu. 

Semoga kejulidan sore ini ada manfaatnya untuk orang lain. Aamiin 


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—

13 comments:

  1. Halo mba.

    Lagi viral tuh perempuan harus bisa masak. Sampai chef arnold ikut komentar. Haha.

    Tega bener ya calon mertua. Tinggal pesen go food aja. Udah dijamin enak. Haha. Salam kenal ya mba ^^

    ReplyDelete
  2. Hola Mb! Baru pertama bertandang ke mari. Salken ya ^^
    Hadeh, herman aku tuh, bisa gitu ngukur dari enak enggaknya makanan untuk lihat kualitas seorang wanita. Bener kata mb, tuh cowo kurang lihai meramu kata yang nggak langsung bikin nyesek pacarnya. Tuh laki juga perlu dipertanyakan kualitasnya sebagai suami ntar bakal gimana. hahahaπŸ˜‚

    ReplyDelete
  3. Ini yang kemarin heboh di twitter, Mbak Nike ternyata sehati sama aku. Suka mantengin huru hara jagad twitter.
    Aku ketawa aja sih sama si mas-mas yang kayak gitu. Terlepas dari bagaimana konstruksi sosial membentuk sistem relasi dalam masyarakat kita. Aku setuju kalau mas-mas itu bisa dibilang g punya manner. Sisi kemanusiaan dia bisa jadi ngimpact ke orang di luar circle nya juga, nggak ramah dan langsung ngejudge.

    ReplyDelete
  4. betul, saya setuju dengan usaha adalah hal yang paling penting

    ReplyDelete
  5. Setuju banget, istri idaman hee

    ReplyDelete
  6. Betul, saya setuju banget! Terimakasih informasinya kak!

    ReplyDelete
  7. Betul banget mbak, kebahagiaan rumah tangga ga bisa diukur dari masalah perut aja.

    ReplyDelete
  8. edeew, aku ga bisa masak iki, wkwkwk.. aku belajar masak setelah menikah. sebelum menikah aku kerja dan kost, makan ya beli aja di luar xD skr juga aku bisanya cuma numis, sop, bening ya yg simple aja, hehe..

    ReplyDelete
  9. Masakanku selalu a yep ga berasa dan ga kuat rasanya. Tp aku suka, meski berkali kali suami minta ditmbh bumbu, tp asin bgt dan gurih micin itu kan ga baik. Alhasil nerima2 aja sampe skrg.

    Bener bgt, masak semangat jg karena ada yg makan. Eh udah mh masak ga dihabisin pula, jelas KZL lah yaaa

    ReplyDelete
  10. Trus pacar yang mana nih?

    Btw skrg para suami udah takut bilang masakan istrinya gak berasa. Takut dituduh terkena covid ^_^

    ReplyDelete
  11. Wah aku ada twitter tp jarang nemu huru-hara kaya gini πŸ˜‚

    aku setuju sama tiap poin yang kakak sampaikan...cowonya jahat bener itu pas bilang "makanya belajar masak biar aku yakin buat ngelamar kamu, kalo masakmu ga enak gimana nantinya"
    Kalo aku digituin, mending aku putus aja dah
    daripada punya suami dan mertua yang kaya gitu kaan

    Tapi kalo emang masakannya kaga seenak itu, si sender kaga nyobain dulu apa ya rasa masakannya? wkwkkw Menurutku sih kalo mo ngasih makanan juga pastiin dulu apa rasanya sudah enak, at least tanya juga sih ke orang-orang rumah. Kalo emang mereka muji, baru deh kasih ke orang lain hehehe

    Cuma aku ga setuju ukuran "layak" jadi seorang istri itu harus bisa masak. Aku pun ga gitu bisa masak. Masaknya belajar dari utube. Kalau mau makan enak, ya pesen aja. Jadi istri kan bukan jadi tukang masak. Istri kan akan jadi pendamping suami seumur hidupnya. Kerjanya bukan cuma masak tok. Laki nyari istri kan. Bukan nyari pembantu ato tukang masak =="

    ReplyDelete
  12. Tumbeeennn saya nggak tahu cerita gini, hahaha.
    Biasanya meski saya jarang pantengin twitter, banyak yang bakal share di grup :D

    Cuman mau bilang, betapa beruntungnya tuh cewekm digitukan pas masih pacaran, setidaknya masih ada jalan lain.
    Coba digitukan ama mertua, apa nggak ngenes tuh? :D

    ReplyDelete
  13. Gak juga sih, tergantung dan baik itu juga tidak hanya diukur dari satu sisi saja.. Masih banyak hal lainnya yang harus dilihat ..

    ReplyDelete

Hi~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Silakan tinggalkan komentar supaya saya bisa melakukan kunjungan balik :)
Semoga tulisan saya membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin