Monday, 31 August 2020

Menjaga Kewarasan Ibu Menyusui

Assalamualaikum! Annyeong~

.

Kukira bagian yang paling menantang menjadi seorang ibu adalah saat melahirkan... 

Ternyata... Masih ada fase menyusui. 
Nanti ada lagi fase pemberian MPASI. 
Lalu fase-fase lainnya yang gak kalah menantang juga. 

Yaaa... Setiap tahapan pertumbuhan dan perkembangan anak ada tantangannya masing-masing untuk orang tua. Ada kesulitan dan kemudahannya masing-masing... Yang pastinya akan berbeda antara satu anak dan lainnya. Jadi, stop mom shaming! 

Bicara soal menyusui, terutama pada 2 bulan pertama, adalah waktu-waktu yang berat untuk seorang ibu baru. Apalagi kalo yang melahirkannya lewat operasi sesar dan agak "cengeng" kaya saya heheh

Menjadi Waktu Terberat

Karena:

Pertama, 

Masih dalam proses pemulihan pasca operasi. Jangan kaget kalo tiba-tiba nyeri punggung bawah :') atau sayatan  bekas operasi kadang berasa cenut-cenut. Sering banget badan berasa remuk sampe ke tulang padahal gak ngapa-ngapain.

Kedua,

Jam tidur yang kacau balau. Siang jadi siang, malem jadi siang karena harus begadang sama bayi.

Ketiga,

Ibu dan bayi masih sama-sama belajar menyusui. Belajar gimana perlekatan yang baik. Selama proses belajar ini, gak aneh kalo ngerasain puting nyeri/lecet, PD yang keras dan sakit atau bahkan sampe demam.

Keempat, 

Rasa sungkan minta bantuan orang sekitar karena ngerasa banyak ngerepotin.

Kelima, 

Mental yang masih kaget karena tau-tau sekarang jadi ibu. I swear, tiba-tiba merasa ada beban besar di pundak yang rasanya kaya dipikul sendirian. Berat. Banyak pertanyaan dan ketakutan yang muncul... Bisa gak ya gw jadi ibu... Gw capek nih tapi kesian anak gw... Bisa gak ya gw ngedidik anak gw ntar... Kalo gw gini ntar anak gw gimana... Kalo gw gitu ntar anak gw gimana... Suami gw bisa diajak kerja sama gak ya... Kalo gw begini ke anak ibu/mertua gimana ya reaksinya... Daaaaannn masih banyak yang lainnya. Daaaaannn semuanya melelahkan kalo tiba-tiba muncul dikepala. 


My Story

Dua bulan pertama setelah kelahiran baby G, terutama bulan pertama... Saya sering nangis tengah malam atau dini hari kalo baby G ngajak begadang. Penyebabnya adalah diri saya sendiri. Sampe bikin lelah lahir dan batin. Semuanya pasti diawali dengan 'drama' ngomelin baby G dulu lalu diakhiri dengan tangisan menyesal karena ngomelin anak ditambah rasa bersalah udah ganggu jam tidur ibu (waktu baru abis melahirkan saya LDR dengan suami karena pekerjaan) yang ikutan begadang gantian sama saya. Padahal, Baby G ini anak baik. Kalo begadang jarang bikin heboh cuma agak susah ditidurin aja... Tiap abis nyusu sambil dipangku pasti tidur tapi giliran dipindahkan ke kasur pasti bangun. Terus aja begitu sampe subuh hampir tiap hari dan ibu saya juga gak pernah marah atau capek karena ikut begadang. Kalo udah begitu, ibu saya cuma bilang "Anak kamu tuh pinter gak rewel. Kamunya aja lebay. Namanya juga ngurusin anak... Pasti capek tapi kan bahagia liat anak tuh"

Kalo diinget-inget, ngapain juga ya ngomelin anak bayi wkwkwwkw Untungnya keadaan berangsur-angsur terkendali menjelang bulan ketiga. 

Dengan adanya pengalaman berharga tersebut, kali ini saya mau nulis beberapa hal yang dapat menjaga kewarasan seorang ibu menyusui yang rasanya uwaawww wadidaw wadidaw dah


Menjaga Kewarasan

Pertama dan yang paling utama,

Support system yang kuat. Minimal dari suami. Maksimal dari semua orang yang ada dirumah dan teman-teman. Buat para ayah baru, pasti sebagian besar ngerasa bingung harus ngapain untuk dukung istrinya pas nyusuin kan karena mikirnya "gw kan gak bisa netek-in". Iya sih bener tapi ya gak gitu juga kaliii. Para ayah/kerabat bisa mendukung ibu menyusui dengan misalnya gantian begadang (setelah selesai menyusui), belikan makanan kesukaannya, dengerin curhatnya, kasih pijatan  atau apapun yang bisa bikin mood ibu tetep oke. Buat ibu menyusui tidak merasa sendiri. Jangan sungkan untuk bertanya! Karena ibu menyusui itu sama sensitifnya kaya anak ABG yang lagi PMS hihi.

Kedua yang gak kalah pentingnya, 

Rubah pola pikir. Bayi itu baru kenal dunia luar. Selama kurang lebih 40 minggu dia hidup ditempat yang paling aman dan nyaman. Makan dan minum udah tersedia gak perlu oooeeekkk oeeeekkk dulu kalo laper. Jadi ya wajar aja kalo bayi masih beradaptasi dengan jam tidurnya... Dengan waktu nyusunya... Dengan suasana barunya... Lama-lama juga pasti bayi akan terbiasa dan terbentuk polanya. Jadi idealnya ibu yang menyesuaikan dengan bayi bukan sebaliknya. Banyakin sabar aja ya. 


Ketiga yang juga sama pentingnya,

Turunkan ekspektasi. Bayi tuh penuh kejutan. Satu waktu, saat kita udah ngerasa hapal dengan pola si bayi, eh tau-tau besoknya berubah. Misalnya kita udah ngerencanain ini itu pas bayi lagi tidur... Ternyata rencana tersebut tidak terealisasi karena jadwal tidur yang mendadak berubah. Yaudah deh, apa mau dikata. Ikhlas aja kalo ada rencana yang batal/diundur.  Ibu juga perlu menurunkan ekspektasi ke dirinya sendiri. Gak apa-apa berbuat kesalahan asal tau dimana salahnya dan cara menyelesaikannya. Wajar salah, namanya juga ibu baru. Wajar gak tau, namanya juga ibu baru. Semuanya butuh waktu untuk belajar. 

Keempat,

Selalu sediakan cemilan seperti coklat atau roti untuk bekal begadang tengah malam dan jangan telat makan. Menyusui langsung (DBF: direct breast feeding) tuh bikin cepet laper. Kalo udah laper, bawaannya jadi emosian. Percaya deh... Perut kosong bisa memicu mood jadi drop. Kalo udah moodnya ancur... Salah-salah pelampiasannya ke anak yang gak tau apa-apa. Jangan takut gendut karena ngemil tengah malem, DBF bakar banyak kalori loh. 

Kelima, 

Jangan lewatkan waktu mandi. Saya yang sebelumnya males mandi, sekarang jadi rajin mandi. Soalnya mandi selain bikin badan seger (kalo badan udah seger dan wangi biasanya pikiran juga ikut seger) juga jadi salah satu waktu me time... Waktu dimana kita (sejenak) sendirian. Bisa sambil mikir... Sambil nyanyi-nyanyi juga... (tapi ya jangan kelamaan nanti dicariin bocah hihi) 

Keenam,

Jangan sungkan minta tolong. Ingatlah... Seorang ibu itu manusia bukan super hero berkekuatan super yang bisa ngerjain segala sesuatu seorang diri. Pasti ada kurangnya. Wajar kalo ngerasa capek. Kalo ngerasa ngerepotin orang lain ya gak apa2, toh minta tolong juga sekali-sekali kan. Ntar lama-lama juga seorang ibu pasti bisa menyelesaikan diri sampe nemu ritme yang pas  buat ngurus anak dan suami sendiri. Kalo ada rezeki lebih bisa juga dengan pake jasa ART misalnya. Jangan malu juga untuk minta tolong ke professional (dokter/bidan/psikolog). Biarin deh dikata lebay juga... Karena yang paling tau kondisi kita ya kita sendiri. 

Ketujuh, 

Jangan suka menunda-nunda. Kalo anak lagi tidur sebaiknya ikutan tidur. Kalo lagi ada orang yang bisa dimintain tolong, ya minta tolong. Kalo saatnya makan, cepet makan. Waktunya sholat cepet sholat. Supaya apa? Supaya gak keteteran (keteteran tuh bikin capek pikiran loh karena ngerasa semua numpuk jadi satu dan bikin bingung harus ngapain dulu). Nantinya akan jadi kebiasaan. Kalo dari awal kita udah menciptakan mejemen waktu yang baik, pasti akan ngikut terus dan nular ke anak. 

Kedelapan, 

Curi waktu untuk me time atau menjalankan hobi. Suka nonton drama Korea? Bisa sambil menyusui atau pas begadang ya walaupun akhirnya nontonnya banyak jeda ya hahaha tapi ya lumayan. Suka menulis? Nulis lah di HP sambil nyusuin. Suka gambar, bisa pas anak lagi tidur. Doyan belanja? Lewat online bisa. Maskeran... Luluran... Pijit... Pokoknya sempatkan melakukan hal-hal yang bisa bikin kita seneng. Kalo ibu bahagia, anak dan suami juga bahagia. 

Kesembilan,

Jaga kemesraan dengan suami. Penting loh ini... Kalo suami bahagia, istri minta apa aja juga pasti dikasih dah wkwkw Gak melulu soal ena-ena ya, bisa dengan quality time lewat ngobrol santai pas nyusuin, liat video lucu di Instagram, baca twit-twit receh barengan atau sekedar saling elus rambut. Tergantung gimana bahas cinta masing-masing. 

The last one,

Gak perlu dengerin "julidan" orang lain. Mereka cuma penonton yang gak tau luar dalemnya kita dan anak. Karena standar setiap orang tua pasti berbeda. Gak bisa disama-samain. Kita gak bisa menutup mulut semua orang karena tangan kita cuma dua, makanya kita cuma bisa tutup telinga aja. Biar hidup lebih tenang. Kadang susah sih ini dilakukan apalagi kalo oknumnya adalah dari lingkungan terdekat seperti saudara atau bahkan orang tua sendiri. But we have to be strong!


Buat ibu-ibu baru seperti saya yang masih belajar dan berjuang, AYO KITA SEMANGAT!!!
Kuncinya cuma 2: SABAR dan IKHLAS menjalankan peran sebagai Ibu dan Istri juga. 

Sekian dulu tulisan kali ini.
Semoga membawa manfaat untuk yang baca!



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

10 comments:

  1. Menurut saya, menjadi seorang ibu itu adalah naluri, Ya namanya juga perempuan ya, hehe..

    Masa-masa rieweuh tapi menyenangkan ya waktu ngurusin bayi 0 sampai masa MPASI, selebihnya akan tetep jauh lebih rieweuh dan menyenangkan, haha..

    Selamat menjadi ibu seutuhnya ya mbak, sehat selalu buat kita semua, aamiin..

    Salam kenal mbak Nike :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. haaaa iya mbaaakkk, kebetulan baru masuk fase mpasi dan rasanya waaawww lebih waww dari fase menyusui ternyata hihi...

      terima kasih mbak.
      sehat dan bahagia selalu untuk kita para ibu
      salam kenal juga mbak Kyndaerim ^^

      Delete
  2. Wah, wah... Bisa jadi ilmu buat menghadapi calon istri nanti. Hehe.
    Saya saja yang laki-laki merasakan betapa stresnya seorang ibu menghadapi fase-fase itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul, makanya seorang ibu sangat perlu support dari seorang ayah ^^d

      Delete
  3. Jadi ngerasa gak sendirian setelah baca blognya mbak Nike, ternyata emang begitu untuk jadi ibu dan istri ya. Jangan sampe baby blues seperti di berita-berita itu. Semangat buat semua ibu baru ❤️

    ReplyDelete
    Replies
    1. You are not alone :) jadi ibu memang perjuangannya luar biaasa, pantesan ya pepatah bilang : surga di telapak kaki ibu

      Semangat juga untuk kita semuaaa..
      sehat selalu~

      Delete
  4. wah tips nya bagus banget mbak ini, aku setuju. aku jadi nginget2 lagi dulu pertama menyusui kya gimana. tapi ya emang waktu minggu2 awal menyusui itu aku ngerasa kelelahan sih mbak, pengen tidur, ngantukan. mungkin karena bayi masih suka melek malem ya, sekitar 1-2 jam minta nyusu dan aku ga ada support buddy yang bisa nemenin/ ngurusin kerjaan domestik :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, kukira anak saya susah tidur tiap hari begadang mulu wkwk ternyata emang bayi kaya gitu ya awal-awal. Seenggaknya 2 bulan pertama emak bapaknya diajak begadang hahah

      semangattt ya mbakkk
      kita kuat!

      Delete
  5. setuju banget, pertama dan yang paling utama adalah support system yang kuat yaitu sang suami dan keluarga :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya benerrr. untuk jadi ibu yang kuat perlu support system kuat juga

      Delete

Hi~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Silakan tinggalkan komentar supaya saya bisa melakukan kunjungan balik :)
Semoga tulisan saya membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin