Follow Us @soratemplates

Friday, 16 October 2020

Baru MULAI MPASI kok Mama Udah Down (part 1)

Assalamualaikum! Annyeong~

Template by Canva. Edited by Niklosebelas


Haaaaa udah lama banget gak nulis hihi
Tepatnya udah 5 minggu lebih sejak tulisan terbaru saya terbit. Soalnya sekarang lagi 'menikmati' masa menjadi seorang ibu dari anak lelaki berinisial G. Apalagi baby G baru aja mulai MPASI (Makanan Pendamping Air Susu Ibu) yang... waduh gak kalah heboh dramanya.

Lagian kapan sih saya gak drama ? wkwkwk hamil ada dramanya... melahirkan ada dramanya... menyusui juga ada dramanya... jadi ya gak heran sih kalo fase MPASI juga ada dramanya.

Kalo drama waktu hamil, melahirkan dan menyusui mostly just about me, kalo MPASI ini melibatkan Baby G yang bener-bener menguras kesabaran dan kewarasan mamaknya huhu. Ini baru sepenggal cerita awal mulai MPASI ya.
A-W-A-L
fiuhhh~ gimana ntar ya kalo drama MPASI duet sama darama tumbuh gigi, drama GTM (gerakan tutup mulut), drama tantrum ?

Okedeh, sekarang saya mau cerita drama awal MPASI aja dulu ya yang baru aja saya lewati. Drama yang lain masih 50:50 wkwkw


PERSIAPAN MPASI

Sebagai orang yang well prepared, idealis dan sangat berpegang teguh pada teori sebagai landasan sebelum bertindak, tentu saya banyak melakukan persiapan sebelum mulai mpasi. Biar gak buta-buta amat soal mpasi.

Banyak Baca, Banyak Tanya

Persiapan paling penting dari mpasi bukan belanja perabot masak baru atau alat makan baru. Tapi ILMU! Pengetahuan dasar seputar gizi dan tumbuh kembang anak wajib dipelajari semua ibu. Mau working mom, mau full time mom, semua harus paham. 


BACA JUGA : Menjaga Kewarasan Ibu Menyusui


Sejak Baby G usia 4 bulanan saya udah rajin baca semua highlight Insragram-nya dokter Meta (@metahanindita). Ibuk-ibuk anak IG pasti familiar sama dokMet kan ? Udah selesai baca semua highlight-nya, saya ngerasa masih kurang. Lalu saya baca semua bukunya dokMet yang seri Mommyclopedia (untung dapet hadiah lahiran dari temen kantor suami), terutama yang seri tentang mpasi.

Setelah selesai baca, saya baru paham. Kira-kira intinya (yang jadi concern saya saat ini) : 
  1. Mpasi harus menu lengkap sejak mulai mpasi (terdiri dari karbohidrat, lemak, protein dan sayur/buah sebagai pengenalan) karena ASI aja kan isinya lengkap ada lemak, ada protein dsb.
  2. Mpasi instant is ok karena gizinya lebih terukur dan terfortifikasi terutama zat besi yang sudah tidak bisa dipenuhi dari asi
  3. Patuhi feeding rules: (a) Duduk di kursi khusus makan; (2) Durasi makan 30 menit tapi kalo dalam 15 menit anak menolak makan maka akhiri sesi makan; (3) No TV, Youtube, mainan, odong-odong, jalan-jalan; (4) Perhatikan sinyal lapar kenyang anak; (5) Buat jadwal makan, beri jeda 2 jam sebelum makan dan sesudah makan itu no susu/cemilan.
  4. Tekstur awal memulai mpasi: lumat artinya tidak langsung jatuh saat sendok dimiringkan.

Secara teori memang saya paham. Tapi praktiknya ? nol besar! 
Saya belum kebayang gimana teknik memasak mpasi supaya enak walaupun tanpa bumbu penyedap, penyimpanan makanannya, menejemen stok bahan mpasi. Secara saya belum pernah bikin bubur sama sekali. Pernah sih bikin bubur sumsum tapi bukannya jadi bubur sumsum yang lembut dimulut, malah jadi kaya lelehan marsmellow gak jelas wkwkw

Kemudian saya bertanya ke temen-temen dan saudara yang anaknya sudah mpasi. Karena experience is the best teacher.

Dari 4 orang yang saya tanya, semua memulai dengan mpasi menu tunggal. Ada yang mulai dengan bubur beras aja, ada yang mulai dari puree buah dulu. Alasannya ada yang karena anaknya punya riwayat alergi, ada yang karena teknik mpasi di Jepang tempat saudara saya tinggal memang dimulai dengan menu tunggal dulu beberapa hari dan ada yang memang karena ingin mengenalkan rasa-rasa makanan satu per satu,

Karena ke-sok-tau-an, saya cuma iya-iyain aja saran dari mereka. Saya nganggep saran tersebut gak sesuai dengan teori yang saya baca. Lalu saya bertekad:

"apapun yang orang lain bilang, saya akan mulai mpasi baby G dengan menu lengkap atau mpasi instan yang gizinya sudah komplit"

Masih belum puas dengan teori teknik mpasi yang saya dapet dari hasil QnA dengan teman dan sudara, saya akhirnya memutuskan untuk ikut kelas online berbayar via Whatsapp. Kelasnya dimulai 2 minggu sebelum baby G mulai mpasi. Waktu yang sangat cukup untuk persiapan teknis mpasi saya rasa. Saya sama sekali gak ngerasa rugi atau sia-sia ngeluarin uang untuk ikut kelas tersebut karena saya ngerasa ilmu dari kelas itu melengkapi (secara teknis) pengetahuan yang saya baca dari buku dokMet.


Belanja Time

Walaupun saya menolak mentah-mentah saran dari teman dan sudara mengenai menu tunggal, tapi saya bener-bener terbantu dengan saran yang mereka berikan seputar tools dan cara bikin mpasi. Seenggaknya saya beli barang-barang yang penting aja.

Barang yang saya beli khusus mpasi:
  • Set alat makan untuk bayi (sendok, piring, mangkok)
  • Training Cup/Sippy Cup
  • Saringan kawat
  • Gelas blender baru (bukan gelas blender yang besar ya, yang ukuran medium untuk bumbu basah  karena blender bumbu saya takutnya masih bau bumbu)
  • Parutan (karena punya saya sudah berkarat)
  • Talenan (biar gak campur pake talenan masakan ibu bapaknya yang doyan pedes)
  • Wadah-wadah kecil (untuk nyimpen mpasi yang udah jadi)
  • Plastik klip (untuk nyimpen bahan-bahan mpasi)
  • Celemek makan
  • Mangkok stainless (untuk menghangatkan mpasi dengan teknik tim/pake kukusan)
  • Timbangan digital (karena gak punya hihi)
  • Booster seat (ini dikasih sama kakak sih hihi)

Untuk alat masaknya gimana ? Perlu beli slow cooker khusus mpasi ? No gak perlu (kecuali ada yang ngasih masa ditolak). Masak mpasi bisa banget pake alat masak dirumah: panci kecil, spatula, centong dan steamer.

Karena saya pengen tau respon anak kenalan dengan makanan, saya memutuskan untuk ngasih bubur instan dulu untuk 3 hari pertama. Nah karena saya belum tau preferensi rasa baby G, jadinya saya beli 4 macam bubur instan (2 rasa manis, 2 rasa gurih) dan cemilan biskuit bayi. Tapi at the end, semuanya gak dimakan sama baby G wkwkwk.


Meal Preparation

Sudah punya ilmu teori dan praktik mpasi, sudah beli alat-alat mpasi... Kini persiapan terakhir: meal preparation. Belanja bahan makanan mulai dari sayur, buah, daging-dagingan, macem-macem ikan. Sayuran saya simpan dengan metode blansir. Untuk Ati Ayam saya ungkep dulu baru simpan di freezer. Semua daging-dagingan dan fillet ikan saya simpan per porsi masak di plastik klip berlabel. 

Kurang siap apalagi coba untuk mpasi? 




Ekspektasi vs Realita


HAAAAAA TEORI PARENTING ITU NYATANYA TIDAK SEMUDAH MEMBALIK TELAPAK TANGAN GAAEEESSSSSSSS

Teori boleh sama, tapi aplikasinya bener-bener harus liat situasi dan kondisi anak masing-masing. Ada yang begitu diaplikasikan bisa langsung cocok sama anak. Ada yang perlu waktu untuk tahap demi tahap. Ada yang gak cocok sama sekali.

Kalo kata saya sih semua teori parenting itu perlu yang namanya zero expectation dan Trial and Error  lalu amati respon anak.

D-2  dan D-1 saya buatkan baby G bubur instan 1x sehari sebanyak 1 SDM dan biskuit bayi yang dilumatkan pake ASIP. Kenapa pakai bubur instan ? Karena saya pikir awal mpasi pasti baby G belum banyak makan, jadi mending kasih makanan yang gizinya lebih terukur.

Sesuai feeding rules, saya dudukan baby G di booster seat lengkap dengan celemek makan di lehernya. 

Ekspektasi saya ke baby G waktu itu: "pas disodorin sendok langsung mangap lebar lebar... lalu lep lep lep makanan masuk ke dalam mulut dengan senang hati dan sesi makan selesai sebelum 30 menit, baby kenyang mama senang"


HAHAHAH TERNYATAAAA...
Mulut baby G terkunci rapat buk! Bahkan tiap ada sendok mendekat mulutnya, mulutnya ngebentuk emoticon :( bubur instan nya cuma dijilat dikit terus udah, kalo gak dilepeh ya disembur. Dia lebih tertarik masukin celemek makan ke mulutnya dibandingkan makanan dia sendiri. 

Lalu dari the Day sampe D+3 saya coba masak mpasi menu lengkap, mungkin baby G mau makan kalo saya masak sendiri. Respon masih sama: terkunci rapat. Bahkan pernah sampe nangis terus tiap duduk di booster seat

Stress, down, kecewa, sedih, kesal. 

Dari yang nyuapin dengan penuh semangat, bahagia, berbunga-bunga sampe nyuapin dengan muka datar berusaha nahan kesel biar gak meluap waktu ngeliat Baby G nyemburin makanannya. Makanan yang saya masak sendiri. Bukan karena kesel liat makanan terbuang. Bukan juga karena capek masak tapi gak dimakan. Bukan. 

Saya kesal, sedih, kecewa, marah, stress sama diri sendiri. Rasanya kaya gagal jadi ibu, berasa gak guna. Masa ngasih makan anak sendiri aja gak bisa? Masa gak bisa sih lebih sabar ngadepin anak? 

Semakin beban karena khawatir dengan status gizi anak. Takut anak stunting. Takut BB anak gak naik karena kurang kalori. Kalo anak kurus, orang pertama yang disalahin pasti IBUNYA! Bener apa bener? 

Dari makan di booster seat, pindah ke bouncer sampe duduk di stroller, makan di ruang tv, pindah ke teras, pindah ke ruang tamu pun dicoba. Hasilnya sama: mulut terkunci makanan disembur. Cuma cara digendong, keliling komplek sama nonton youtube yang gak saya coba.

Sampai puncaknya saya nangis karena stress. Kaya yang... 
Yampun apa sih yang salah dari cara mpasi saya? Semua udah sesuai feeding rules kok masih susah betul ngasih makan baby G? Salah dimananya?

Saya harus segera menemukan jawabannya. As Soon As Possible. Seminggu pertama boleh gagal, tapi minggu selanjutnya gak boleh gagal. Harus ada progress. 

Cerita selanjutnya saya tulis di blog post selanjutnya ya. Udah kepanjangan soalnya wkwkw.
See you on my next blog post



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—

4 comments:

  1. welcome back to blogger, dan selamat untuk kelahiran anaknya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you! :D akhirnya balik ke blog lagi setelah vakum sekian lama wkwkwk

      Delete
  2. Seneng nih dengan kutipan "banyak baca, banyak tanya", tapi kalau banyak yang nanya aduuhh gimanaya ya harus banyak sabar.... hihi

    Nice post kak.

    ReplyDelete
  3. Kakak, semangat untuk proses MPASInya πŸ’ͺ🏻 sambil menikmati "masa-masa indah" ini agar nggak terasa terlalu berat πŸ˜‚
    Maafkan aku karena cuma bisa bantu memberi semangat aja πŸ˜‚

    ReplyDelete

Hi~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Silakan tinggalkan komentar supaya saya bisa melakukan kunjungan balik :)
Semoga tulisan saya membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin