Follow Us @soratemplates

Sunday, 18 April 2021

Alergi Karena Pandemi

April 18, 2021 1 Comments
Assalamualaikum, annyeong! 

Dua hal yang bikin saya sebal karena pandemi saat ini : (1) Bikin ribet kalo mau pulang kampung karena aturan kantor suami yang kudu wajib selalu presensi walaupun sedang libur agar supaya perusahaan tau lokasi karyawan biar tidak pulang kantor zzzz dan (2) Bikin saya punya alergi. 

Template by Canva
Edited and photo by Niklosebelas

Namanya Dishidrosis dermatitis atau dermatitis kontak iritan. Begitu diagnosa yang diberikan dokter spesialis kulit yang saya hubungi secara daring lewat aplikasi.


Asal Mula

Semua ini bermula saat pandemi merebak dan bertepatan dengan saya yang baru melahirkan, akhirnya tugas belanja mingguan diambil alih suami selama beberapa bulan. Tapi kok lama-lama gatel ya pengen belanja sendiri gitu... Biar bisa berimprovisasi saat liat bahan masakan tertentu di pasar.

Tapiii...

Karena diliputi ketakutan dan kewaspadaan, setiap weekly shopping itu saya bawa hand sanitizer (HS) sendiri. Jadi tiap abis mampir ke satu kios, saya akan pake HS. Nah sekali belanja, saya bisa minimal mampir ke 4-5 kios. Belum lagi kalo misal dalam perjalanan pulang ke rumah, saya mampir ke minimarket atau beli sesuatu. Jadi in total, sekali keluar rumah saya bisa pake 7-8x HS dalam kurun waktu kurang dari 3 jam. Ditambah, saya ada anak bayi yang sedang MPASI. Makin sering lah cuci tangan. Oh iya kerjaan domestik cuci piring dan cuci baju juga belum dihitung. Udah berapa banyak kontak dengan bahan iritan (sabun, detergent, alkohol dll) dalam sehari?

Banyak. 

Gejala

Sekitar akhir tahun lalu, tangan saya mulai protes karena keseringan kontak sama bahan iritan. Punggung dan telapak tangan saya jadi mengkilat glowing shinning shimmering splendid. Sampe rasanya kaya gak punya sidik jari. Ternyata ini adalah tanda awal tangan saya kering kerontang. 

Lama-lama muncul "bruntusan" kasar di kelingking yang pasti muncul hanya tiap weekend setelah grocery shopping tadi dan akan hilang beberapa hari kemudian. Kemudian, bruntusan ini mulai menyebar ke jari lain seiring berjalannya waktu dan waktu munculnya udah bukan hitungan hari lagi tapi jadi mingguan. 

Makin lama gejala alerginya makin bertambah. Dari yang cuma kulit mengkilat aja, lalu nambah ada bruntusan. Lalu tambah lagi keluhannya : perih, kemerahan dan panas. Sensasinya kaya tangan yang diolesin cabe rawittttt. MONANGEZZZZ

Buat IRT yang aktif di dapur seperti saya, keluhan perih panas ini sungguh merepotkan. Apalagi kalo kena bumbu-bumbu dapur. Terutama cabe. Makanya saya kalo makan pakai sambel harus pake sendok atau sarung tangan plastik. Ribet! 

Keluhan gak berhenti disitu. Tiga bulan belakangan, kalo lagi kambuh... Jari yang bruntusan ini jadi super gatal. Gatal sekali sampe rasanya ingin menangis menahan gatalnya. Ingin digaruk tapi saya tau, kalo digaruk bikin lecet dan akan muncul masalah baru : rawan infeksi. 

Setelah saya amati, sensasi gatal yang luar biasa ini muncul bersamaan dengan adanya "gelembung air" dibawah kulit yang tidak teraba tapi keliatan garis batasnya. Saat alerginya lagi calm down, gelembung air tersebut akan mengering dan jadi bruntusan kasar.

Lihat jari kelingking. Kalo di foto emang keliatan gak kenapa-kenapa tapi kalo dipegang ini berasa banget kering ya dan kalo dilihat langsung ini aslinya kemerahan dan banyak gelembung-gelembungnya

Pengobatan

Karena merasa ada yang salah, saya lalu berkonsultasi dengan dokter kulit lewat aplikasi. Dokter yang pertama meresepkan obat Cerini (minum), salep Decubal (oles) dan salep Lotasbat (oles). Tapi karena saya gak disiplin, akhirnya gak ngefek.

Lalu saya konsultasi lagi ke dokter kulit lain dan lagiii... Diberi obat Cetirizine (minum), salep Esperson (oles) dan salep Carmed (oles). Kali ini saya coba untuk disiplin. Obatnya berhasil... Tapi... Bikin kulit kering sekali sampe mengelupas dan pecah-pecah. Ditambah salep-salep ini lumayan merepotkan karena lama menyerap ke kulit mengingat saya ada anak bayi yang mengharuskan saya sering cuci tangan. 

Sudah sampai dititik gak tahan dengan alergi ini, saya akhirnya memutuskan untuk datang langsung ke RS untuk berobat ke dokter kulit. 

Oleh dokter kulit tersebut, saya diberi cetirizine (minum), salep racikan, sabun cuci tangan khusus (merk Topicare) dan pelembab khusus (merk Topicare+)

Waaaaa... Ini waktu pake sabun cuci tangan dan pelembab tangan tadi rasanya kaya dapet pencerahan huhu sampe terharu. Alergi saya akhirnya bisa dikontrol dalam beberapa hari aja. 

Sabunnya gak bikin kering sama sekali walaupun sering cuci tangan. Pelembabnya juga cepet nyerep ke kulit, jadi gak khawatir saat pegang anak. Gimana gak terharu cobaaaa... Inilah yang aku butuhkan selama ini. 

Pengendalian

Saya tahu betul bahwa yang namanya alergi agak susah untuk sembuh (mungkin bisa tapi butuh waktu lama). Jadi yang bisa saya lakukan saat ini adalah mengendalikan alerginya. Yaitu dengan: 

1. Sadari dan menerima bahwa sekarang tangan saya high maintenance (kalo inget harga sabun cuci tangan dan Pelembab tadi bikin dompet nangis) padahal sekarang skin care Saya super minimal cuma pake facial wash tok!

2. Meminimalisir kontak dengan bahan iritan, caranya:

A. Pakai sarung tangan silicon saat mencuci piring dan baju. Jujur, ini merepotkan apalagi kalo pas lagi nyuci tau-tau anak nangis. 
B. Cuci tangan dengan sabun khusus. Sebenarnya untuk mandi juga harusnya saya pakai sabun khusus tadi tapi ntar dulu deh... Mandi kan cuma 2x sementara cuci tangan bisa berkali-kali. 
C. Setelah cuci tangan, pakai pelembab. Wajib. Banget. Karena kalo tangan saya kelamaan kering kerontang bakal lebih rentan iritasi. Apalagi saat alergi sedang kambuh dan saya sedang pakai obat salepnya ini kulit telapak tangan saya udah macem ular yang lagi ganti kulit. Super kering sampe mengelupas.
3. Kalo udah kambuh, yaudah banyakin sabar aja nahan diri biar gak garuk-garuk walaupun rasanya pengen bangettttt digaruk sampe puasssss

Total Damage

Total damage yang harus saya keluarkan untuk ke dokter mungkin sekitar 1,5jt huhu belum sabun dan pelembab yang harus rutin saya beli tiap bulan sekitar 250rb. Abis mau gimana lagi, kalo dibiarin aja wadduhhh... Mana tahan :(

Dari alergi ini saya belajar bahwa:
Sesuatu yang berlebihan itu gak baik. 

Sekian dulu tulisan saya kali ini
 


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~

💗Salam hangat dan have a good day💗