Follow Us @soratemplates

Sunday, 18 December 2022

Love and Hate Relationship With Gadget

December 18, 2022 0 Comments
Assalamualaikum

Setelah sekian lama, akhirnya I'm back here!

Balik nulis panjang lebar lagi biar otak gak berkarat hehehe...
Kapan hari itu aku liat IGs Olevelove yang bahas soal ibu dan hobinya. Aku jadi mikir, iya ya setelah jadi ibu kok kayaknya blassss aja gak mikirin diri sendiri.

Sepintas ada rasa bangga karena bisa sekuat ini ngejalanin tugas berat jadi ibu dan istri dan being selfless jg. Tapi disisi lain ya sedih, wong bapak-bapak aja masih bisa ngejalanin hobi setelah punya anak, masih bisa menikmati waktu sendiri disela-sela kesibukan kerja... Masa kita, wanita, gak bisa? 

Dari situ aku mulai bertekad menumbuhkan ego pribadi biar lebih berasa "hidup" setelah kemaren-kemaren 2 tahun fokus aku hanya seputar anak dan suami (bahkan dalam periode itu aku gak sempat pake skincare sama sekali loh saking gak mikirin diri sendiri)

Tapi namanya juga IBU, semua bahasa pasti baliknya soal anak lagi, ya kan? Lagi arisan, yang di omongin anak. Ketemu tetangga, yang dibahas anak. 
Coba perhatiin bapak-bapak kalo lagi ngumpul tuh pernah gak bahas anaknya? Kayaknya jarang ya. Mesti yang dibahas hal lain diluar urusan rumah. Ya itu lah naluri seorang ibu. Gak akan bisa lepas dari anak apapun situasi dan kondisinya. Masya Allah.

Kali ini aku mau cerita soal pengalaman aku, Gan-Gan dan gadget. Gadget yg mau aku bahas adalah TV, HP dan YouTube. Ini adalah cerita sebuah perjalanan yang lumayan  panjang dan yaaa mungkin bakal ngebosenin but I have to write this story. Sebagai pengingat bahwa aku pernah melewati fase ini.

Tuan Gan-Gan yang doyan nonton pertandingan voli karena skor permainan ditulis besar-besar hhaha

Latar belakangnya... 


As we know (yang aku jg telat taunya pas Gan-Gan Udah 9 bulanan), gadget untuk anak dibawah 2 tahun itu tidak direkomendasikan karena banyak pengaruh negatifnya. Eh tapi di zaman yang serba online-online dan semua bentuk hiburan bisa dengan mudahnya ada di dalam gadget, rayuan ngasih gadget ke anak tuh rasanya sulit banget ditepis huhu... Apalagi dengan dalih pembenaran:

"biar anak anteng, biar aku bisa ngerjain kerjaan rumah", "kasian anaknya bosen, kasih hp aja" dan "aku butuh me time biar waras"

Padahal Aslinya, anak bayi gak dikasih gadget tuh gak apa-apa loh. Justru "yang apa-apa" tuh kita orang tuanya. Beneran. Mereka akan nyari kesibukan lain loh kalo pun g ada gadget.

Nah masalahnya... 


Sejak usia 5 bulan, Gan-Gan tuh kadang dikasih nonton Youtube Cocomelon sama bapaknya. TV dirumah juga sengaja nyala biar gak sepi karena aku penakut wkwkek Aku waktu itu ya biarin aja karena belum tau ilmu nya dan gak ada berasa efek yang gimana-gimana.

Terus, baru ngeh pas Gan-Gan usia 12 bulanan. Ini anak kok kalo dipanggil cuek aja, gak nunjuk sesuatu pake jari, belum suka mengekspresikan keinginan baik dengan bahasa tubuh atau bahasa verbal, dia juga belum nyebut mama papa atau kata apapun yang bermakna, masih sekedar babbling awawawawaaaa aja. Padahal usia 12 bulan minimal dia bisa nunjuk dengan tulunjuk dan nengok kalo dipanggil.

Terus gimana... 


Setelah konsultasi ke dokter anak, disarankan untuk no gadget sama sekali selama 2 minggu. Waaaaa... Gila sih aku yang gak bisa lepas dari TV dari kecil tuh bawaannya Udah stress duluan denger saran dari dokter, bisa gak yaaa... Bisa gak yaaa... Tapi disisi lain aku sadar betul, kalo bukan mulai dari aku yang berjuang, ntar bakalan lebih ribet, lebih berat dan lebih makan banyak biaya ngurusin masalah gadget ini alias kudu ikut terapi perkembangan. 

Akhirnya aku bulatkan tekad, aku harus bisa. Aku juga minta kerja sama dengan suami. Jadi selama 2 minggu itu bener-bener kita gak ada TV dan Hp yang nyala depan Gan-Gan. Awalnya beraaatttt karena harus muter otak main apalagi ya biar gak bosen. Jujur ya ngajak, nemenin dan ikut main bareng anak tuh sungguh melelahkan. Terutama buat orang yang tidak ekspresi kayak aku dan suami. 

Dari yang 2 minggu "kembali hidup di zaman batu" wkwkwk sampe akhirnya jadi 3 bulan terbiasa puasa gadget! Gak nyangka huhu ya walaupun ditengah-tengah perjalanan itu sempet momen adu arguments sama omanya Gan-Gan yang keukeuh nyuruh ngasih Hp pas Gan-Gan ngamuk tapi aku gak mau kalah berusaha bertahan sama idealisme aku.

Perjuangan aku 3 bulan berlelah-lelah ria puasa gadget terbayar juga. Dari Gan-Gan yang gak nengok kalo dipanggil, belum keluar kata bermakna, gak kontak mata, belum bisa nunjuk pake telunjuk akhirnya diusia 16-18 bulanan dia nunjukin progress yang masya Allah : ngerespon kalo dipanggil, kontak mata kalo diajak komunikasi, bisa nunjuk lampu, bilang "ampu" (lampu), bisa minta diemban dengan bilang "emban". Intinya Gan-Gan menunjukkan perkembangan bahasa ekspresi dan lebih eksplor mainan-mainannya.

Eh tapi... 


Merasa semua Udah baik-baik aja udah back to the track, aku mulai melonggarkan aturan. Akunya penat juga gak nonton TV hehehe mulai deh tuh dikit-dikit ngasih YouTube... Dikit-dikit ngasih nonton TV. Dia nonton aku ngerjain hal lain atau sekedar rebahan biar tetep waras.

Dari yang dikit-dikit sampe akhirnya kebablasan. Yup, kali ini yang keliatan adalah pengaruh gadget terhadap emosi. Alias dia bakal ngamuk sengamuk-ngamuknya kalo disuruh lepas gadget. Dia bakal marah kalo tayangannya ada iklan. Ini nguras emosi banget sih jujur bikin aku capek secara mental. Terus aku putusin "OK, kita puasa gadget lagi. Ini Udah gak bener". Awalnya susah. Ya apapun emang selalu susah diawal gak sih? Tapi aku tetep bertekad ini demi Gan-Gan, kalo aku gak konsisten yang kasian adalah Gan-Gan. Yang jahat adalah aku. Tapi karena aku udah pernah melewati fase ini sebelumnya, jadi ya biasa aja sih ku Udah tau harus gimana. 

Dah tuh sukses no gadget. Kosa kata Gan-Gan juga makin nambah diusia menjelang 2 tahun walaupun belum mulai merangkai 2 kata. 

Muncul masalah lain yaitu... 


Sampe akhirnya diwaktu Gan-Gan harus di rawat di RS untuk kedua kalinya karena bronkopeneumonia, mau gak mau aku kasih gadget lagi lah buat ngalihin perhatian dia yang selalu ketakutan kalo ada suster atau dokter ke ruangan. Kalo gak gitu, dia gk bisa dikasih obat sama sekali. Selalu berontak nangis meraung-raung. Bikin aku gak enakan kan bikin nakes lebih lama kerjanya. 

Kali ini rasionalitas dan skala prioritas aku yang diuji. Apakah stick to my idealism or give up for the sake of his health condition. So I chose the second one :)

Balik dari RS, dia kecanduan YouTube :') Tapi dia Nontonnya masih tayangan anak-anak berbahasa Indonesia kok. Tapi ya itu susah bangetttt dilepas. Sampe pernah ada masa dimana dia tidur di kelonin YouTube di hp wkwkwk waktu ini saya berlakukan beberapa aturan kayak nonton boleh pas pagi aja atau siang aja atau malem aja tapi sepuasnya wkwkwk parah. Abis aku tuh pengen ngasih aturan ketat tapi dia nya belum mau nerima aturan dari aku, selalu marah kalo waktu nontonnya abis walaupun Udah di sounding berkali-kali. Ujian banget huhu.

Lalu...


Aku Udah ditahap yaudaahh lah daripada ngotot-ngototan bikin pusing. Eh gak tau gimana, akhirnya dia bosen sendiri sama YouTube. AMAZING. Gak mau nonton sama sekali.

Kadang, salah satu cara menangani masalah pada anak tuh dengan "yaudaahh laaahhh" karena mereka tuh gak bisa dipaksa. Gak bisaaaa... Kecuali kalo mau bikin mereka trauma. Cara ini kadang Berhasil kadang enggak, tapi yang pasti dengan "ikhlas melepaskan sesuatu yang diluar kuasa kita" bikin kita lebih tenang dn gk stress hehehe

Tapi, lepas dari YouTube dia pindah main aplikasi hp yang lain :) kalkulator, angka dial pad telepon, jam dan whatsapp.

Ada ke samaan dari 4 aplikasi itu: semuanya berhubung sama angka! Soalnya dari awal kenal youtube itu Gan-Gan emang suka banget sama angka. Makanya gak heran di usia 2,5 tahun dia Udah lancar berhitung 1-10 Udah tau angka 1-20 dan alfabet juga. Ini bukan orang tua yang ambisi ngajarin calistung yaaaa, emang anaknya yang tertarik sendiri.

Selain main angka di Hp, Gan-Gan suka liat galeri foto dan video yang 90% isinya dia semua wkwkwk agak-agak narsis kayaknya ni anak. Kalo ada video dia baca buku nih, dia bakalan reka ulang adegan. Ada video dia pake selimut, ya dia reka ulang juga. Nah dari situ aku belajar, oh aku bisa nih main sama dia pake hp. Oh aku bisa nih nambah kosa kata lewat hp.

Mungkin karena dulu-dulu itu dia Udah ngalamin fase puasa Hp Udah ngalamin keseruan main bareng orang tuanya, kali ini dia ada ngerasa bosennya main hp ya... Jadi kalo dia bosen yaudah hpnya dia tinggal. Aku tawarin juga kadang suka gak mau. Kalo Udah waktunya tidur juga dia mau suruh matiin hp atau TV. 

Alhamdulillah... 


Jadi sekarang, di usia Gan-Gan menjelang 3 tahun aku gak terlalu worry sama gadget karena aku tau dia pasti akan bosen. Soalnya di hp emaknya gak ada games wkwkw

Begitu juga dengan TV. Yang tadinya nagih nontonin iklan TV yang kalo iklannya udahan dia marah, lama-lama dia bosen juga. Sekarang ini dia udah bisa nikmatin nonton kartun kesukaan dan tau bahwa kalo nonton di TV pasti ada udahan ada iklan. Kebetulan aku dan suami juga emang suka kartun jadi kita nonton bareng dan selalu sambil jelasin kartunnya lagi ngapain, namanya siapa, suasana gimana. Pokoknya jangan sepi.

Usaha kami ada hasilnya. Gan-Gan bisa nambah kosa kata juga lewat kartun kayak pas ada kartun yang nangis dia bilang "nangis"... Kalo kartunnya udahan dia bilang "yah Udah" atau pas ada bagian cerita yang dia gk suka, dia minta "ganti... Ganti".

Aku sadar kok kalo dibandingkan anak lain, Gan-Gan agak telat perkembangan bahasanya (walaupun kata dokter masih ok). Tapi aku yakin dia bisa. Cuma waktunya emang gak sama kayak yang lain. Tinggal aku sebagai ibunya belajar untuk memenej ekspektasi, tetap yakin sama kemampuan anak dan terus memantau sambil kasih stimulasi. 

Karena kalo terus-terusan bandingin anak sama anak lain bakalan capek dan bikin kita tutup mata atas sekian banyak progress yang Udah dilalui anak.

Barangkali ada yang perlu tips dn trick puasa gadget:

  1. Penghuni rumah tanpa terkecuali harus kompak dengan kebijakan soal gadget
  2. Be consistent. Iya iya enggak enggak.
  3. Biarkan mainan berserakan dalam jangkauan anak
  4. Kalo udah bingung mau main apa: ajak main air atau main keluar. Dijamin anak bakal lupa gadget heheh
Dah sekian dulu tulisan kali ini yaaa



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—