Follow Us @soratemplates

Showing posts with label CumaDiKampung. Show all posts
Showing posts with label CumaDiKampung. Show all posts

Friday, 13 September 2019

Bubur Sura, Nasi Bogana dan Longsong: 3 Hidangan Penuh Makna

September 13, 2019 14 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

-


Budaya irim-irim (dari kara "kirim") mungkin terdengar asing untuk masyarakat yang tinggal di area perkotaan. Tapi, untuk masyarakat di desa saya... irim-irim adalah sebuah rutinitas yang sudah turun temurun dilakukan. Irim-irim ini adalah sebuah kegiatan berbagi makanan ke tetangga dan sanak saudara sekitar dalam rangka tertentu

Sebetulnya, irim-irim bisa kapan aja dan makanan yang dikirim juga bisa apa aja sih. Tapi seringnya irim-irim ini dilakukan pas ada acara syukuran/selamatan dan pada hari-hari tertentu dengan menu makanan tertentu pula. Beberapa menu khusus tersebut adalah bubur sura, nasi bogana dan longsong.

📜Bubur Sura/Suro


Pada sistem penanggalan jawa... ada bulan yang namanya bulan Suro/Sura kan ? Nah, pada bulan ini orang-orang (yang mampu dan mau*) di desa saya biasanya pada irim-irim bubur Sura yang ternyata (setelah saya googling) bertepatan dengan bulan Muharram dalam sistem penanggalan Islam, sehingga saya berasumsi irim-irim bubur sura adalah kebiasaan di desa saya untuk menyambut tahun baru Islam. Saya pernah denger juga ada filosofi lain dari bubur sura yaitu untuk tolak bala (penangkal hal-hal buruk).

BACA JUGA : Cuma di Kampung : Rame-rame Dimanapun Kemanapun


Bubur sura ini warnanya kuning dengan campuran bulir jeruk Bali dan diberi toping berupa irisan telur dadar, kacang kedelai goreng, kelapa parut yang disangrai dll. Rasanya agak aneh menurut saya hahah soalnya buburnya sendiri udah "kaya rasa" banget.

*Gak semua orang yang mampu mau untuk irim-irim dan gak semua orang yang mau irim-irim mampu
-
Bubur Suro
Sumber: brilio.net

📜Nasi Bogana


Pernah dengar makanan yang namanya nasi bogana gak ?
Enggak ya kayaknya ?
Kalo saya ketik "nasi bogana" di Google maka yang muncul adalah : Nasi Bogana khas Tegal.

Nasi Bogana yang merupakan makanan khas Tegal Jawa Tengah

Bukan, bukan nasi bogana yang ini yang saya maksud. Kalo nasi bogana khas Tegal ini lebih mirip nasi rames. 

Nasi bogana yang saya maksud adalah nasi yang berwarna kuning (tapi bukan nasi kuning) yang rasanya kaya akan rempah-rempah khas Indonesia dan ada daging didalamnya. Mirip dengan nasi kebuli khas timur tengah. Bedanya sudah pasti pada rempah yang digunakan, tanpa kismis dan pake daging daging ayam bukan daging sapi/kambing


Nasi kebuli
Sumber : blog.tempo.co

Rupanya di desa saya, nasi bogana ini biasanya dibuat khusus untuk acara tertentu aja. Misalnya pada saat baru pindah rumah karena kata "Bogana" berasal dari kata "Boga" yang artinya "Punya" dengan harapan rumah tersebut nanti akan "Kaboga" yang artinya "Dipunyai". Kalo saya gak salah tangkap, dari penjelasan tersebut tujuan irim-irim/bikin nasi bogana saat baru pindah rumah adalah supaya rumah tersebut langgeng dimiliki si tuan rumah dan membawa berkah.

BACA JUGA : Cuma Di Kampung: Majengan, Sebuah Tradisi Dalam Bertetangga

📜Longsong


Bagaimana dengan longsong ?
Setelah saya Googling dengan kata kunci Longsong, hasil yang muncul malah nama tempat di Melbourne Australia! Jauh bangetttt HAHAH....

Kalo di desa saya, longsong adalah nama makanan. Terdiri dari 2 komponen:

🌻Komponen pertama adalah sayur yang mirip dengan opor ayam yang banyak dihidangkan saat Lebaran. Bedanya kalo opor kan isinya ayam semua ya... nah kalo sayur di longsong itu isinya lebih minimalis, cuma potongan kentang, potongan wortel dan udang kecil. Tapi rasanya mirip opor. Agak pedas dan bersantan.

🌻Komponen kedua adalah karbohidrat dalam bentuk nasi/bubur tim yang dibungkus dengan daun pisang yang dikukus. Mirip seperti lontong/ketupat tapi lebih lembut dan lembek. 

Kedua komponen tersebut harus disajikan bersamaan (maapkeun gak ada gambarnya karena susah dicari dan saya gak ada dokumentasi pribadi)

Sama seperti nasi bogana, longsong ini dibuat untuk irim-irim/sajian khusus untuk acara-cara yang ada hubungannya dengan traveling atau safar dalam kebiasaan umat muslim. Contohnya, acara syukuran sebelum berangkat ibadah haji/umroh. 

Karena menurut penuturan ibu saya, longsong itu asalnya dari kata "los" dalam bahasa lokal di desa saya yang artinya "melepaskan/mengikhlaskan". Maksudnya dengan membuat longsong artinya tuan rumah sudah ikhlas untuk melepas keluarga yang akan melakukan perjalanan tersebut dan sekaligus doa agar perjalanannya lancar.

Kalo di tempat temen-temen ada gak makanan yang punya makna khusus seperti di desa saya ini ?
Yuk kita berbagi informasi lewat kolom komentar di bawah 😁

Sekian dulu tulisan saya kali ini, semoga gak bingung ya heheh



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Tuesday, 30 July 2019

Cuma di Kampung : Rame-rame Dimanapun Kemanapun

July 30, 2019 19 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~


"Buseeett dah Nik! Lu mau wisuda apa mau ngapain ? bawa pasukan sekompi gitu... kaga sekalian sebatalion aja hahah"

Begitulah komentar temen-temen saya pas liat saya ngeboyong keluarga besar dari Indramayu untuk hadir di acara wisuda saya di Jogja. Wait... bukan saya yang ngeboyong. Orang tua saya.

Sampe gak muat di background foto hahha
BTW ini baru sebagian kecil aja

Saya waktu itu agak gimana gitu dihadiri keluarga besar pas wisuda. Alasannya :
  1. Malu. Temen-temen lain cuma dateng bareng orang tua dan kakak adiknya aja. Sementara saya ? dateng dengan 1 mobil minibus penuh rombongan dari yang masih balita sampe yang udah tua dateng semua.
  2. Gak enakan. Lha yang boleh masuk gedung dan dapet konsumsi kan cuma saya dan orang tua aja... terus keluarga yang lain gimana ? ya nunggu diluar dan makan seadanya. Hal yang paling bikin saya ga enak adalah bikin orang lain nunggu.

Pernah saya protes ke ibuk kenapa bawa banyak orang gitu, katanya:

"Biarin aja. Gak tiap hari ini...sekalian jalan-jalan"

Hmmm ya sudahlah~ Seenggaknya banyak yang sayang sama saya dan keluarga kan? 😁😁

Awalnya saya kira cuma saya dan keluarga saya aja yang kaya gitu yang suka kemana-mana rame-rame. Tapi setahun kemudian saya liat beberapa adik angkatan saya di kampus yang sama-sama dari Indramayu update foto wisuda mereka di Instagram. Ternyata mereka juga bawa banyak pasukan untuk hadir di acara wisuda mereka. Bahkan lebih banyak...

Saya paham. Berarti emang udah jadi kultur orang-orang di Indramayu untuk dateng ke acara-acara kaya gitu beramai-ramai. Gak semua sih, tapi sebagian besar. Terutama yang tinggal di daerah.
Sering juga saya lihat orang-orang di kampung saya sampe nyarter angkot dan mobil bak terbuka untuk nengok orang sakit di RS di kota abis itu mampir ke swalayan. Kalo yang ini mungkin gak cuma di Indramayu aja sih... di daerah lain juga saya sering liat.

Ada lagi. Bapak saya  pernah diundang ke acara pernikahan anaknya kapolsek kampung saya. Acaranya di sebuah hall hotel di Jakarta dan yang diundang gak cuma  bapak saya aja tapi banyak pegawai kecamatan dan kolega lainnya dari kampung saya. Jadi supaya lebih hemat mereka semua nyarter bus 3/4 untuk dateng ke acara tersebut 😅 Bayangin deh... kondangan ke hotel tapi pake bus! Keren gak tuh ?

BACA JUGA : Cuma Di Kampung: Majengan, Sebuah Tradisi Dalam Bertetangga

Masih ada lagi yang menurut saya lebih wow.
Pas dulu bapak saya lagi kemoterapi di Jakarta, beliau dan ibuk saya tinggal ngekos supaya lebih hemat (dibandingin tinggal di hotel atau PP) di kos-kosan yang mayoritas penghuninya adalah mahasiswa kedotekteran/yang lagi koass. Bulan pertama bapak dan ibuk saya di Jakarta, udah di jenguk sama temen-temen arisannya dari Indramayu.

Datengnya pake apa ? tentu saya dengan nyarter beberapa bus 3/4 karena anggotanya aja 50an orang. Kebayang gak gimana ramenya itu kos-kosan (yang biasanya sunyi senyap) pas didatengin rombongan arisan orang tua saya?

Sampe tetangga-tetangga sekitar situ ngira mau ada demo wkwkw

Buat ketemu orang tua saya yang ada dalam kamar, mereka harus masuk secara bergantian dan diwaktuin gitu 😂 Orang tua saya sampe harus nyogok pengurus kosan supaya dikasih ijin "bikin keributan" sebentar hahah.
Amazing sekali.

Ternyata abis dari nengok bapak saya, rombongan arisan ini gak langsung pulang katanya. Tapi mampir dulu ke Thamrin City buat wisata belanja! *tepuk tangan*

Buat acara yang kasual aja dateng rame-rame... gak usah ditanya deh kalo buat acara formal macem lamaran dan pernikahan bakal kaya gimana ? Bisa sampe nyewa bus besar.

Pernah kepikiran kenapa sih orang-orang di daerah itu suka banget reme-rame kemana-mana sekalipun dengan jarak tampuh yang lumayan jauh...

Ternyata karena adanya rasa kekeluargaan yang tinggi dan rasa kepedulian antartetangga dan saudara masih kental terasa. Apalagi kalo kita orangnya asik, mudah bergaul dan suka menolong. Pasti sodara-sodara dan tetangga-tetangga juga dengan senang hati bantuin kita.
Soooo....

The point is... Be a good neighbor 


Hmmm... sebagai generasi yang sedang menapaki fase adult-ing, saya merasa agak terbebani nih sama kultur "rame-rame dimanapun kemanapun" ini. Pasalnya saya adalah orang introvert yang lumayan susah untuk bergaul apalagi sama tetangga. Ketika baru pindah ke tempat baru, saya merasa agak sungkan untuk mengenalkan diri ke tetangga-tetangga soalnya saya takut menganggu mereka.

Tapi kan kita ini pada dasarnya makhluk sosial yang perlu untuk berinteraksi sama orang lain ya... mau gak mau, suka gak suka kita tetep harus berusaha membaur dengan lingkungan.

Mungkin saya hanya perlu waktu lebih lama lagi ya untuk bisa beradaptasi... seperti dulu pas kuliah di Jogja, saya baru punya kawan-kawan deket di semester kedua kuliah hahah.

Let's see~

Sekian dulu tulisan saya hari ini. Semoga membawa manfaat yaaa...

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Thursday, 20 June 2019

Cuma Di Kampung: Majengan, Sebuah Tradisi Dalam Bertetangga

June 20, 2019 8 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



Beberapa bulan ini, saya lagi sering-seringnya bolak-balik ke rumah ibuk semenjak ayah saya berpulang. Alasan utamanya sih karena untuk nemenin ibuk sekaligus bantu-bantu acara dirumah. Mulai dari acara 40 harian, 100 harian terus disambung acara akad nikah saudara kembar saya.

Semua acara tersebut ditangani langsung sama keluarga. Termasuk acara pernikahan saya 2 tahun lalu yang sebegitu ribet dan banyak printilannyapun gak pake EO. Mulai dari ngurus undangan, nyari seragam, nyari vendor pelaminan, fotografer, mikirin susunan acara inti dan tradisi, ngurusin konsumsi dan prasmanan tamu undangan.... woooaaa kalo pake EO ya lumayan juga ya uangnya.

Etapi mungkin ini hanya berlaku untuk keluarga saya, terutama alm. ayah yang emang paling seneng jadi konseptor acara sih... mungkin keluarga lain enggak sebegitunya hahah.

Walauun tanpa tenaga profesional, ternyata bisa kok bikin acara sendiri dirumah.
Jawabannya adalah karena ada yang namanya kebiasaan majengan. Bukan MEJENG loh yaaa... tapi MAJENG-AN. Orangnya disebut sebagai pajengan.

Majengan adalah...


Majengan (disini saya akan lebih membahas soal majengan didapur yang didominasi ibu-ibu) adalah sebuah kebiasaan untuk bantuin tetangga yang lagi punya hajat. Tolong menolong antartetangga sih intinya tapi lebih spesifik untuk acara tertentu macem pernikahan, sunatan, syukuran. Kalo gak salah di Jogja istilahnya adalah rewang *cmiiw.

BACA JUGA : Dituduh Kecanduan Obat Gara-gara Rutin ke Dokter ?

Majengan juga merupakan sebuah ajang untuk mempererat silaturahmi dan sosialisasi antartetangga. Saling  ngobrol, nggosip dan menanyakan kabar. Tapi gak jarang juga majengan jadi tempat orang tubir 😂 karena adanya salah paham. Ada interaksi timbal balik positif didalamnya juga. Tuan rumah membutuhkan pajengan untuk meringankan pekerjaan, sementara pajengan diuntungkan dengan jamuan makan.

Dari hasil pengamatan yang saya lakukan, ada 2 jenis majengan.

Pertama, majengan atas dasar suka rela


Maksudnya majengan suka rela ini adalah para pajengan yang dateng dengan suka rela tanpa ada undangan khusus dari yang punya hajat. Biasanya yang pajengan suka rela ini adalah para tetangga terdekat dan saudara-saudara. Jadi langsung dateng aja karena ngeliat tetangganya lagi ada rame-rame... kan gak enak masa tetangga lagi repot-repoot masa kita diem-diem bae~

Durasi bantu-bantunya juga cuma sebentar paling beberapa jam aja dan pekerjaan yang dikerjain juga sebatas potong-potong atau kupas-kupas sayur, mereka gak akan berani untuk meracik bumbu masakan. Terus bentuk terima kasih dari yang punya hajat adalah dengan jamuan makan bersama pajengan lain dan ngasih "berkat" berupa nasi dan lauk pauk untuk dibawa pulang.

Kedua, majengan atas dasar profesionalisme


Set dah bahasanya keren amat yak wkwkwk
Berbeda dengan majengan suka rela, kalo majengan tipe kedua ini adalah pajengan yang secara khusus diminta dateng oleh tuan rumah acara karena mereka punya skill tertentu yaitu skill memasak yang mumpuni, teruji dan udah punya jam terbang tinggi untuk memasak dalam skala besar. Simpelnya mereka adalah tukang masak.

Durasi bantu-bantunya juga lebih lama bisa dari H-1 acara sampe H+1 dari mulai persiapan, belanja bahan-bahan sampe bersih-bersih pasca acara dan punya otoritas meracik bumbu masakan dibawah supervisi tuan rumah.  Karena dipanggil atas dasar profesionalismenya, maka selain ucapan terima kasih dari yang punya hajat berupa jamuan makan dan berkat, mereka juga diberi bayaran berupa uang

Nominalnya ? Terserah yang punya acara soalnya gak ada patokan khusus untuk bayarannya. Rata-rata sih 50k-150k/acara tergantung work load yang dikerjakan.

Apakah semua tetangga bisa jadi pajengan ?


O tentu tidak Ferguso. Saya menemukan ada tetangga terdekat rumah ibuk saya yang gak pernah dilibatkan (dan dia juga cukup tau diri udah gak pernah melibatkan diri secara suka rela) kalo keluarga saya sedang ada hajat. Alasannya ? 
Karena dia sangat oportunistik. Aji mumpung.

Kalo pajengan lain bawa nasi dan lauk secukupnya aja, kalo pajengan jenis oportunistik ini ngambil nasi dan lauk sesuka hati sebanyak yang bisa dia bawa (tanpa ijin tuan rumah tentunya). Hal ini  tentu merugikan pajengan lain dan yang punya hajat. Bahkan saya pernah denger ada yang sampe nilep beberapa bahan masakan. Ckckckc

BACA JUGA : Sinetron Indonesia: Udah Tau Gak Bagus, Kok Masih Laku ?

Pajengan lagi pada istirahat nge-brunch setelah potong-potong buah untuk bikin rujak gobed
Seperti yang saya perhatikan, animo majengan antartetangga itu beda lohTergantung siapa dan bagaimana yang punya hajat. 

Kalo yang punya hajat orangnya agak pelit, usil dan nyebelin, biasanya yang majengannya dikit. Saya pernah denger cerita ada pajengan profesional yang diminta buat bantu-bantu masak disebuah acara disuatu keluarga terus dia berusaha nolak dengan berbagai alasan soalnya katanya si tuan rumah ini bossy banget jadi malesin wkwkw

Sementara kalo yang punya hajat orangnya baik, asik dan gak pelit, biasanya yang majengannya banyak dan rame karena para pajengan merasa dianggap sebagai orang yang bantu-bantu bukan pekerja yang bisa diatur seenaknya.


The point is...
Be a good neighbor 


Sekian dulu tulisan saya hari ini. Semoga membawa manfaat yaaa...


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗