Follow Us @soratemplates

Showing posts with label Horor. Show all posts
Showing posts with label Horor. Show all posts

Monday, 29 October 2018

Split/Horror-Thriller/2016

October 29, 2018 0 Comments
Sumbernya dari sini
Main cast: James McAvoy
Rate Imdb: 7,3/10

Comment: 

Soooo...beberapa hari lalu gw lagi buka Twitter, lalu ditimeline gw muncul akun film reviewer yang upload poster film Indonesia yang tema ceritanya tentang orang dengan kepribadian ganda. Nah gw baca kan reply-nya. Mostly pada bandingin sama film SPLIT.

HMMMM... SPLIT ya ? gw baru denger nih judulnya.
Film ini banyak diomongin orang, brati kayaknya bagus nih. Kalo bagus seharusnya si aa punya 😁 

πŸ‘©: Malem ini nonton Split aja ya
πŸ‘¨:  Are you sure? It's not your movie loh. Kind of boring. Makanya gak aa tawarin
πŸ‘©: Tau. Film-film psikologi gitu kan. i'm OK. 
πŸ‘¨: Ok, sure.

Let's talk about the film!

Film ini ceritanya tentang Kevin Wendell Crumb/Barry/Dennis/Mrs. Patricia/Hedwig/The Beast (James McAvoy), seorang penderita DID (Dissociative Identity Disorder) dengan 23 kepribadian! Beberapa kepribadian Kevin: Mrs. Patricia, Dennis dan Hedwig meyakini bahwa ada kepribadian ke-24 (yang masih misterius tentunya karena belum teridentifikasi oleh psikiater kepercayaan Kevin: Dr. Fletcher (Betty Buckley)) yang jauh lebih kuat dari mereka yaitu The Beast yang dianggap lebih mampu untuk melindungi Kevin. Ini kalo gw gak salah nangkep ya, Dennis terus nyulik 3 gadis remaja dari parkiran Mall untuk dipersembahkan ke si The Beast. Nah 3 gadis ini berusaha kabur dari tempat mereka disekap sebelum si The Beast muncul.

Aduh gw bingung mau bahasnya gimana πŸ˜…
oke. I'm trying my best. Dari awal gw udah dibikin merinding. Bukan...bukan karena ceritanya yang langsung serem-serem, tapi justru karena backsound yang bikin tegang dan credit film yang ditampilkan selang seling dengan filmnya. Gimana ya jelasinnya... intinya scene-credit film-scene beberapa kali sampe bener-bener full masuk filmnya. Nice one. Baru kali ini gw nonton film yang creditnya udah nongol diawal.
Sumbernya dari sini
I have no idea bakal gimana filmnya karena gw cuma berbekal "oh ini film tentang DID" karena gak nonton trailernya. Tapi gw udah ada sedikit gambaran tentang film/serial yang temanya DID. Pernah nonton drama Korea Hyde, Jekyll and Me (2 kepribadian) ? atau Kill Me Heal Me (3 kepribadian) ? πŸ˜€ nah tuh mirip-mirip deh cuma Split ini lebih ekstrim. Cuma sayang kepribadian yang bener-bener ditampilin disini cuma : Dennis, Mrs. Patricia, Hedwig, The Beast, Barry sama Kevin. Lainnya cuma ditampilin dalam bentuk video diary dalam komputer. Bagian video diary ini sama kaya di Hyde, Jekyll and Me πŸ˜„ tiap ganti kepribadian, mereka akan selalu record cerita mereka hari itu biar kepribadian lain saling tau aktivitas masing-masing.

Setelah nonton sampe selese gw menyimpulkan bahwa ini film yang intens tapi gak horror. Okelah kalo film ini dilabeli dengan 'thriller' tapi 'horror' ? hmmmm.... πŸ˜•

Lalu bagian yang menurut gw menarik (surprising of course πŸ˜†) dan menegangkan justru pas para gadis berusaha meloloskan diri dari tempat penyekapan yang ntah ada dimana. Kalo cerita soal DIDnya emang rada membingungkan dan bosen sih (for some people ya) karena disini kita dikasih penjelasan tentang DID  tapi gw suka πŸ˜€ karena:

Split ini bikin kita gak cuma nonton film tapi ada belajar juga soal mental disorder itu gimana
Sinematografinya juga bagus. Lebih banyak nge-close up wajah biar kita makin berasa perbedaan antarkepribadian dan emosi yang dibangun. Mantep deh James McAvoy nih bisa jadi beberapa orang sekaligus. Oiyaa adalagi. Ada scene yang menurut gw cakep karena komposisi warnanya.


Cakep kan ? Ijo, ketemu oren ketemu coklat. Adem tapi warm

Selain film ini cerita soal mental disorder yang dialami Kevin, disini juga di ceritain soal Casey (Anya Taylor-Joy) salah satu cewek yang diculik Dennis. Baik cerita Kevin dan Casey, semua ditampilkan dalam bentuk flash back maju mundur gitu. Cuma anehnya malah porsi masa lalu Casey lebih banyak diceritain disini ketimbang Kevin si tokoh utama. Hmmm

Sumbernya dari sini
Keanehan lain dalam film ini adalah tidak ada polisi yang beraksi padahal 3 anak gadis hilang dari parkiran mall dan sudah berhari-hari lamanya. Mungkin CCTVnya rusak 😁 padahal ketika Dennis beraksi dia gak pake penutup wajah atau topi. Harusnya sih mudah untuk dilacak yekaaann... Gak cuma itu, ada scene si The Beast jadi bullet proof πŸ˜‚ Aduuuhhh... iya sih memang The Best ini kepribadian terkuat tapi kan dia masih ada ditubuh Kevin yang manusia biasa. Too fantasize jadinya.

Katanya si aa, ini film nih kayaknya bakal ada lanjutannya deh soalnya endingnya munculin pak Bruce Willis yang jadi jagoan di film UNBREAKABLE. Unfortunately gw belum pernah nonton film tersebut jadi can't relate huhu. Soon akan gw tonton biar kalo beneran ada lanjutannya, gw bisa ngikutin πŸ˜€

Film ini gak sepenuhnya menggambarkan DID yang sebenarnya karena ya ini film yang salah satu tujuannya untuk menghibur. Tapi  kita tetep bisa mengambil pelajaran:
Film ini semakin menyadarkan kita soal mental disorder itu jelas membahayakan diri sendiri juga orang lain  (makanya harus ada pertolongan dari experts). Sebagian penyebabnya adalah trauma masa lalu dan penyebab trauma itu bisa datang dari orang yang sangat dekat
Ohiya ada lagi.

Disini juga menggambarkan gimana seharusnya seorang experts menangani penderita mental disorder

*Gw pernah baca share respon IG Story salah satu selebgram dan selebtwit yang lagi bahas mental disorder, banyak dari mereka (yang curhat ke selebgram dan selebtuit itu) yang saat itu lagi butuh bantuan profesional  malah dapet judgment dari experts* 
*CMIIW yaaa*

Rate (1-10): 7/10
Recommendation (yes/no): Yes

Segitu aja deh komentar gw soal Split. Hope you enjoy it ya! 😊

🎬Salam Hangat,
Dari yang suka komentarin film

Wednesday, 17 October 2018

The Mist/Horror-SciFi-Thriller/2007

October 17, 2018 0 Comments

dari sini

Main cast: Thomas Jane
Rate Imdb: 7,2/10

Comment:

Key words: Horor, Alien, Doktrin, Sesat, Agama.

Pernah gak ngerasa takut kalo dalem kabut? Kalo gw sih takut kejedot atau keprosok tau πŸ˜† iyalah, gak ada kabut cuma air yang bikin banjir semata kaki aja bisa bikin gw kejeblos dalem got gede pas pulang sekolah agama hahah

dari sini
Kalo dipikir-pikir, sebagian manusia itu cenderung takut dengan sesuatu yang gak terlihat. Takut hantu. Takut gagal ujian. Takut ketemu sama orang yang salah. Takut gak sukses dan takut takut yang lain. It's normal right ? apalagi sedang berada pada quarter life crisis kek gw ini 😞

Quarter life crisis hit me. nemu dari sini

Nah pun dengan film ini. The Mist. Dari judulnya aja gw udah setengah-setengah mau nontonnya karena judulnya udah berkesan mistik gimana gitu hahah tapi yaudah lah ya. Pak Heru maksa terus dengan iming-iming "ini film survival kok. Ceritanya soal orang yang terjebak dalam supermarket gara-gara serangan alien". Mirip sama salah satu episode SpongeBob Squarepants yang ceritanya dia terjebak dalam toko mainan sama Patrick yang awalnya mereka happy karena dikelilingi benda-benda menyenangkan tapi semakin larut, mereka berdua dibikin parno sendiri sama kekhawatirannya wkwkw.

Eps. Toy Store of Doom . nemu dari sini

Udah telat banget sih ya baru nonton film ini sekarang hahah 2007 ke 2018 bok!  11 tahun dong...πŸ˜’ jadinya gw membandingkan kualitas The Mist dengan kualitas film sekarang. Sekali lagi, karena ini film tahun 2007 (jaman gw masih kinyis-kinyis dan masalah terpelik gw adalah PR Matematika dari Pak Ian wkwkw) jadi ya gak heran kalo kualitas CGInya belum sebagus sekarang, masih berasa banget kalo alien-aliennya fake tapi ya seenggaknya masih lebih bagus dari ftv naga-nagaan sih heheh. Selain CGInya, efek berdarah-darah The Mist ini... Hmm.. Gimana ya disatu sisi berasa too real tapi disisi lain keliatan jg bohongan. Oiya, FYI adegan berdarah-darah film ini brutal. Jadi gw sarankan untuk tidak nonton film ini sambil makan ya. 

Harusnya masalah efek CGI sama efek darah gak gw bahas sebagai sesuatu yang mengganggu gw karena gak fair aja wong pembandingnya film jaman now tapi ya udahlah ya, biar review gw keliatan banyak aja wkwkw. Nah tp ada hal teknis lain yang menurut gw kok gimana gitu ya. Disini gw ngerasa kaya nonton serial tv yang digabung jadi 1 film karena beberapa kali gw nemuin jeda antarscene (blank item beberapa detik tuh) yang mungkin kalo ditayangin di TV jeda itu dipake sebagai slot iklan kali ya heheh nah seringnya lagi antarscene tersebut kaya kepotong. Misalnya, pas David (Thomas Jane) abis dikejar alien, dialog bentar... Jeda... Tiba-tiba doski baru bangun tidur. Kok rasanya patah-patah gimana gitu ya  ya walaupun dijelasin sih sama tokoh lain. 

Sekarang gw mau komentar soal isi filmnya. 

nemu dari sini
Garis besar film ini emang tentang survival sih. Survive dari serangan alien dan dari doktrin sesasat pake bumbu kefanatikan agama. Soal bagian doktrin ini sih gw ga ada masalah dan menurut gw sangat brilliant mengangkat hal ini dalam film Karena kebanyakan tipe-tipe film survival paling sering menunjukan ketakutan psikologis (selain nangis dan teriak) lewat kekerasan. Kaya misal tiba-tiba yang awalnya tenang jadi emosi terus mukulin orang dan ngerasa sok berani. 

nemu dari sini
Nah disini ekspresi ketakutan (selain lewat kekerasan) digambarkan lewat bumbu kefanatikan agama dan celakanya dieksploitasi sama seseorang yang percaya bahwa dia adalah yang paling suci (yang lain penuh dosa, jadi lagunya Awkarin gini sih 😐) yang bisa meramal segalanya (dan tiba-tiba kuteringat Kerajaan Ubur-Ubur πŸ˜…) Karena kebetulan apa yang dia omongin itu kejadian, akhirnya oleh masa yang sedang galau ketakutan dan putus asa, terpengaruh lah dan jadi mabok agama juga. They was insane! Gak sampe situ aja, ini orang karena tau dia sudah berpengaruh disitu akhirnya sok-sok an jadi leader (karena ngerasa paling benar dan suci). Leader yang keblinger lebih tepatnya. Dia menghasut masa untuk ngebunuh sesama survivor dengan dalih penebusan dosa. Oh come on πŸ˜’ Ternyata bule yang se-rasional itu aja kalo dalam keadaan putus asa dan ketakutan bisa jadi irasional ya.

Intinya, Agama dan Sains sama-sama penting. Harus dijaga keseimbangannya

Soal bagian alien-alien ini. Sayang banget sih gak diceritakan asal usul kemunculan dan kebinasaannya. Cuma tau-tau mereka dateng lalu tau-tau kalah. What the?!  

nemu dari sini
Kalo dipikir-pikir, film ini banyak sedikit menggambarkan situasi Indonesia saat ini. Ditahun politik. wkwkw

Oiya. Ada lagi. Gw masih gak paham kenapa ada 3 orang prajurit junior yang masuk ke supermarket itu. Kayaknya mereka ntah ketauan ngabur dari kesatuan ntah emang mau dipulangin atau gimana. Dan yang makin anehnya, 2 dari 3 prajurit ini mengakhiri hidupnya. Whaaaattt banget kan  prajurit loh ini. Mosok mentalnya sedangkal itu, kalah sama asisten manager toko wuuuuu 😐 Mungkin karena mereka masih young and wild kali ya. Jadi rasanya gak guna-guna amat lah mereka ini hehehe

Ada lagi. Ada lagi. Ini scene yang gak perlu. Banget. Ditengah kegentingan hidup dan mati. Masih aja ada yang curi-curi kesempatan mojok berduaan πŸ’‹ diruangan kosong. Hmmm yakaliiiii neng πŸ˜‘ why oh why film-film hollywood, apapun genrenya hampir semua ada adegan minimal kecup-kecupan yeee 

PLIS ATUH LAHHHH. nemu dari sini
Oiya, ada lagi. Akhir ceritanya amazing sekali :"))))))) Sepanjang film si David ini sangat rasional tetapi sampai akhir cerita kok ya tiba-tiba jadi bloon. Pengen gw toyor rasanya 😠 gak masuk akal banget. Kesannya maksa.

Tapi disamping hal teknis yang mengganggu itu, ada kok hal yang patut diapresiasi disini. Akting pemainnya. Numero uno πŸ‘ Dua jempol buat Billy (Nathan Gamble), anaknya David dan terutama Mrs. Camrody (Marcia Gay Harden). Dia bisa bikin kita greget dan kesel kaya kita kalo nonton ibu-ibu jahat di sinetron Indonesia. Bawaannya udah pengen nabok aja deh. KZL. 😠Penciptaan aura creepy dan spooky mencekam sudah disajikan sejak awal film dan dapet banget. Buat yang gak tau ini film tentang apa pasti mikir ini film horor. The Mist bikin gw gak bisa tidur. Asli gak bisa tidur sampe jam 1 malem. Keseremannya justru bukan dari teror aliennya tapi karena adegan berdarah-darahnya. ewwww 

Rate (1-10): 7/10
Recommendation (yes/no): yes