Follow Us @soratemplates

Showing posts with label Keuangan. Show all posts
Showing posts with label Keuangan. Show all posts

Thursday, 8 August 2019

Hati-hati Menggunakan Kartu Kredit Untuk Transaksi Online di Merchant Luar Negeri

August 08, 2019 28 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

-

Setelah cerita penipuan berkedok bubuk Abate (cerita lengkapnya bisa klik disini), lalu penipuan lewat telpon yang ngaku-ngaku nyulik kakak saya (cerita lengkapnya bisa klik disini) , kali ini saya mau cerita soal penyalahgunaan kartu kredit yang dilakukan oknum di luar negeri.


BACA JUGA : Strategi Mengelola Uang Bulanan


Jadi, akhir tahun 2017 lalu, tepat ketika saya dan suami lagi bulan madu di Bandung, saya minta dibelikan skincare Nature Republic Aloe Vera 92% Shooting Gel ke suami lewat aplikasi marketplace online Korea yang namanya Gmarket. Sejenis Tokopedia, Shopee-nya Korea lah.

Saya tau aplikasi tersebut dari kakak saya yang sebelumnya emang pernah beli beberapa barang dan skincare langsung dari Korea lewat aplikasi tersebut dan berhasil sampe dirumahnya di Jogja dengan selamat tanpa drama.

versi apps

Karena testimoni positif dari kakak dan harga yang murah, saya tergoda dong pengen beli juga lewat aplikasi Gmarket ini. Apalagi waktu itu lagi in banget Nature Republic Aloe Vera Gel sedangkan harga di online shop Indonesia harganya masih 150an, itu juga belinya harus dari Batam karena belum ada official store Nature Republic di Indonesia. Sementara di Gmarket saya nemuin ada toko yang jual Nature Republic Aloe Vera Gel seharga 300ribuan dapet 6 jar! 
Gimana gak tergoda...

Saya pikir harganya bisa sampe segitu murahnya karena beli langsung di Korea kan... dan positif thinking aja barangnya asli. Yaudah deh, langsung beli.

versi web

Berbeda dengan kakak saya yang melakukan pembayaran lewat transfer Bank di teller (kalo gak salah kakak saya pake jasa Bank Woori), saya justru melakukan pembayaran lewat kartu kredit suami saya sejumlah 300ribuan biar bebas masuk Indonesia tanpa kena beacukai. Inilah kesalahan pertama saya.

Biasanya kan kalo kita belanja online di marketplace Indonesia dengan metode pembayaran pakai kartu kredit, kita akan dapet kode OTP (One Time Password) dari Bank lewat SMS untuk melengkapi proses verifikasi pembayaran tersebut. Tapi kali ini, gak ada kaya gitu-gituan. Tinggal masukin data dari kartu kredit (nomer kartu kredit, CVV, alamat), terus udah deh pembayaran dinyatakan sukses.

Disinilah letak kesalahan kedua saya (dan paling fatal) . Suami juga sebenernya udah agak curiga karena harus masukin data lengkap kartu kredit tanpa OTP  dan gak support pembayaran via PayPal tapi tetep aja dia nururtin kemauan saya. Sayang istri katanya wkwkwk

Saya sempet takut data kartu kredit yang diinput ke aplikasi tersebut bisa disalahgunakan pihak lain di luar negeri karena kebijakan disana bisa belanja online pake kartu kredit tanpa OTP. Tapi suami mencoba menenangkan saya biar gak panik. Katanya soal kode verifikasi itu cuma masalah perbedaan kebijakan antarnegara aja. Saya baru sadar sekarang, suami saya bilang kaya gitu biar dia juga gak panik padahal dalam hati dia ketakutan juga hahaha.

Singkat cerita, setelah menunggu 3 bulan, paket saya tak kunjung datang. Setelah saya tracking di website EMS ternyata paket saya tertahan di Beacukai Bandung karena barang yang saya beli belum ada nomer BPOMnya. Saya kemudian cari tau gimana caranya supaya paket saya bisa lolos. Caranya adalah dengan mengajukan registrasi ke BPOM dulu. Sayangnya, registrasi ke BPOM gak bisa dilakukan atas nama pribadi, harus atas nama perusahaan. Capek dweeehhh :(


Yowes, wasalam lah paketku~


Nahhh... Akhir Juni 2019 lalu ketika saya lagi liburan sama kakak-kakak, ibu dan keponakan, saya dikabarin suami katanya dia ganti kartu kredit. Bilangnya sih karena habis masa berlakunya atau apalah saya kurang paham. Saya sih iya iya aja, wong saya gak begitu paham soal kartu kredit dkk.

Sepulang dari liburan, suami saya kayaknya merasa bersalah deh hahaha. Dia baru ngaku ganti kartu kredit itu bukan karena habis masa berlakunya. Tapi karena...

Ada yang pake kartu kredit kita untuk bertransaksi di luar negeri sejumlah 2,5juta. Tempatnya di China dengan menggunakan mata uang Yen. Transaksi pertama yaitu sekitar 450ribuan lalu transaksi kedua sekitar 2jutaan.

Kok bisa tau ? karena ada laporan ke HP suami saya lewat SMS.

DidiChuxing ini sejenis Grab, Gojek gitu

Ternyata benar dugaanku dulu :(


Untungnya, suami saya langsung bergerak cepat  (1) ngurus pemblokiran kartu kredit tersebut, abis itu (2) minta tagihan kartu kredit dipindah ke kartu lain (karena kartu sebelumnya udah minta diblokir), lalu (3) minta ganti dengan kartu baru dan (4) mengajukan penyanggahan transaksi tersebut. Untungnya penyanggahan tersebut diterima dan limit 2,5juta itu dikembalikan lagi ke kartu kredit kami.
Alhamdulillah~ masih rejeki.

Gara-gara hal tersebut, saya jadi kapok beli sesuatu lewat merchant luar negeri. Beberapa waktu lalu suami saya minta beli case handphone lewat marketplace luar negeri (kalo gak salah namanya Alibaba atau Aliexpress), langsung saya tolak mentah-mentah karena takut kejadian kaya Gmarket itu. Saya bilang mending beli yang harganya mahal tapi beli di marketplace yang ada di Indonesia aja macem Tokopedia, Shopee atau Bukalapak deh karena udah tau sistem dan kebijakan pembayarannya gimana.

Jadi kalo mau transaksi di merchant luar negeri, mendingan pake PayPal atau transfer manual aja deh yaaa... karena kita gak tau gimana kebijakan penggunaan kartu kredit dinegara lain itu kaya apa.

Intinya selalu jaga kerahasiaan data-data kartu kredit. Dimanapun dan kapanpun. Penyalahgunaan data kartu kredit gak cuma dilakukan secara online loh, saya pernah baca ada orang yang "kebobolan" kartu kreditnya gara-gara nomer CVVnya bocor pas bayar makan di sebuah restoran dengan kartu kredit dan disalahgunakan oleh oknum pegawai restoran tersebut.

Jangan gampang percaya sama orang lain untuk urusan keuangan! Karena semua orang "matanya pasti ijo" kalo liat duid hihi.

Sekian dulu tulisan saya kali ini.
Semoga membawa manfaat yaaaa...



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Monday, 3 June 2019

Berbagi Sebagai Moment Terbaik Ramadan Tahun Ini

June 03, 2019 6 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Moment terbaik di bulan ramadan ya... hmmm... sek tak mikir dulu.

Oke, ketemu.

Bicara soal moment terbaik di bulan ramadan, sebenernya jawabannya agak membingungkan sih. Pasalnya gw merasa gw masih gini-gini aja. Belum ada perbaikan atau minimal perbaikan yang gw alami masih terbilang minim banget.

Soal ibadah, gw merasa ada beberapa hal yang justru ke-downgrade kaya misalnya sholat tarawih cuma dirumah aja gak di masjid kaya dulu dan ngaji cuma asal ngaji aja gak kaya dulu yang punya target sehari harus ngaji sekian lembar. Tapi gw juga merasa ada beberapa hal yang ke-upgrade, contohnya gw bisa nyelesein ngaji Surat Al Kahfi di hari Jum'at. 

Simple dan keliatannya gampang untuk sebagian orang... tapi buat gw yang baru pertama kali sukses menjalankannya adalah sebuah kebanggaan tersendiri.


BACA JUGA : Strategi Mengelola Uang THR


Moment lain yang cukup berkesan buat gw adalah bagi-bagi THR.
Gw baru merasakan bagi-bagi THR ke krucil-krucil dan sodara-sodara lain sejak menikah 2 tahun lalu. Terutama tahun ini.

Kayaknya tahun lalu, baru beberapa bulan menikah... gw masih kaget dan masih dalam fase menyesuaikan diri dengan management keuangan yang gw buat sama suami. Baru ngerasain sindrom 'pegang duit' istilahnnya ya... jadi ketika hari raya tiba dan berkewajiban untuk ngasih THR, rasanya kaya sayang banget gitu kaya takut duit gw abis. 

Mikirinya, "duh tabungan baru segini, udah harus ngasih THR. Belum beli printilan-printilan lebaran. Makin terkuras aja duitnya. Kapan bisa beli ini kapan bisa beli itu kalo dipake mulu"

BACA JUGA : Strategi Mengelola Uang Bulanan


Tapi tahun ini berbeda.
Mindset "takut uangnya habis kalo dibagi-bagi terus" udah gw ubah. Udah gw buang jauh-jauh.
Alasannya adalah : 
Toh uang itu lama-lama akan keluar juga walaupun kita peluk erat-erat. They'll find the way out. Daripada keluar buat yang enggak-enggak, mending dikeluarin untuk nyenengin orang lain. Apalagi ke orang terdekat kita. Lagian kan mumpung bulan ramadan, bulan penuh berkah dan cuma ada setaun sekali. Apa salahnya ?

Uang itu kalo udah waktu keluar. Dia akan keluar dengan berbagai macam cara.
Pengalaman yang berharga banget buat gw nih. Beberapa waktu lalu, gw sempet ngomel-ngomel sama suami soal uang akibat kelakukan kerabatnya yang heemmmm banget. Gak pake babibu, Allah ngasih pelajaran keras ke gw soal keikhlasan. Minggu lalu, mendadak mertua gw sakit dan harus di operasi. Sebagai anak sulung dan anak lelaki yang udah mandiri, tentu suami gw harus bantu dari segi biaya operasi dan pengobatan kan... 

Believe it or not, nominal yang gw ributkan sama suami sebelumnya itu sama dengan nominal biaya RS yang harus suami gw keluarkan. Gw sampe mlongo... ya Allah~ bener ya Allah mah ngasih pelajaran tuh langsung to the point banget :( jadi malu.

Jebreeetttttt! Tau rasa lu Nik. Makanya jangan pelit~

Alasan lainnya adalah :
Kita gak akan kekurangan jika harta yang kita keluarkan untuk hal-hal yang baik. Allah itu maha melihat niat seseorang. Allah itu maha mencukupi. Nanti Allah yang ganti semua dengan yang berlipat-lipat.

Contohnya, minggu lalu gw baru berniat beliin gamis untuk kakak-kakak gw dan nyokap di salah satu mall di Karawang. Tapi gak jadi karena ukurannya gak ada dan gw udah gak sempet nyari ketempat lain. Beberapa hari kemudian pas gw mudik ke rumah nyokap, kakak gw mewariskan gamis-gamisnya yang udah pada kecil ke gw. Masya Allah. Rezeki yang gak terduga.


BACA JUGA : Mengisi Waktu Selama Bulan Ramadan


Eh tau-tau nyokap gw ngasih 1 gamis baru juga buat gw. Jadi beberapa bulan lalu gw sma nyokap ke tukang jahiT untuk bikin gamis baru. Punya gw kainnya kain velvet warna kuning sisaan kain bahan seragaman pas gw nikah 2 tahun lalu... sebenernya agak gimana gitu gw bikin gamis warna kuning tuh... kaya simpatisan partai soalnya wkwkwk tapi daripada nganggur jadi mau gw bikin baju aja. Sementara punya nyokap itu kainnya kain paris warna ungu dan mau dibikin gamis berlayer gitu. Emang rejeki mah gak kemana, si tukang jahit salah ukuran dong. Kain paris warna ungu itu dibikin gamis untuk ukuran gw heheheh dan gamisnya Masya Allah cantik. Beyond my expectation.

Suka speechless sama kebaikan dari Allah tuh...

Segala sesuatu emang gimana kita memandang dan menyikapinya

Berbagi, jika dipandang dari segi matematis ya emang bakal mengurangi harta. Tapi jika dipandang dari sudut lain ternyata gak melulu soal harta yang makin berkurang makin habis, justru semakin bertambah dengan cara yang gak pernah kita bayangkan sebelumnya.

Sekian dulu tulisan gw hari ini, semoga ada manfaat didalamnya.


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Monday, 20 May 2019

Strategi Mengelola Uang THR

May 20, 2019 4 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



Dua hal yang gw tunggu ketika bulan puasa: Libur lebaran dan tentu saja... THR he he he.
Karena dari sekian banyak hari libur di Indonesia, libur lebaran adalah liburan yang paling panjang selain libur sekolah hahaha.  Kalo soal THR, siapa sih yang gak girang kalo dikasih uang ? :p

Ngomong-ngomong soal THR, jujur gw belum pernah ngerasain yang namanya THR dari hasil kerja sendiri. Dulu pertama kali kerja, masuknya abis lebaran dan cuma bertahan 9 bulan aja. Gimana mau ngerasain THR coba ckckck...

Sebelum officially menyandang gelar Sarjana, gw tiap tahun pasti dikasih THR sama papah dan kakak-kakak gw lantaran status yang (waktu itu) dianggap masih anak-anak. Yaaa... sebagai tambahan uang jajan gitu. Tapi pas udah lulus kuliah... yaudah daaadaaaah byebye THR-ku karena dalam lingkungan keluarga gw berlaku aturan bahwa lulus kuliah adalah tanda bahwa seseorang dianggap udah dewasa dan gak berhak sama yang namanya THR.

Walaupun begitu, Alhamdulillah sejak tahun 2018 gw bisa merasakan nikmatnya terima THR hasil kerja. Tapi lewat perantara suami hihi~ 

Toh sama aja kan... Uang suami = uang istri. Uang istri ya uang istri hahah

Untuk itu, sebagai istri yang bijak *eaaakkk alangkah baiknya uang THR dari suami harus dikelola dan di manage sedemikian rupa supaya seenggaknya uang THR gak cuma numpang lewat di dompet. 

Berikut ini beberapa tips mengelola uang THR a la Niklosebelas :

1. Buat daftar pengeluaran untuk lebaran

THR tuh apa sih ? THR merupakan tunjangan yang diberikan perusahaan untuk hari Lebaran jadi... seharusnya uang THR itu khusus digunakan untuk kepentingan yang berhubungan dengan Lebaran. Apalagi di Indonesia, Lebaran biasanya identik dengan budaya 'berbagi' walaupun sebenarnya berbagi bisa kapan aja ya... Selain identik dengan 'berbagi', Lebaran juga identik dengan yang namanya 'baju baru' dan 'mudik'

Karena itu, pasti deh banyak pengeluaran yang gak kaya biasanya buat Lebaran. Contohnya, beliin baju baru/bingkisan buat sanak saudara, bagi-bagi THR buat krucil-krucil, zakat dan biaya untuk mudik ke kampung halaman. 


BACA JUGA: Strategi Mengelola Uang Bulanan



Saat-saat mendekati Lebaran, otomatis banyak toko-toko baik online maupun offline berlomba-lomba ngasih diskon dan promo besar-besaran untuk menarik pembeli. Maka dari itu, untuk menghindari khilaf saat belanja, sebaiknya bikin daftar pengeluaran untuk Lebaran supaya napsu belanja lebih terkontrol dan menjaga kestabilan keuangan kita. 

Sooo... kalo ada barang yang menggoda untuk kita beli tapi gak masuk dalam daftar pengeluaran, mendingan lupain deh~ itu hanya nafsu sesaat Ferguso!

2. Skala prioritas

Setelah bikin daftar pengeluaran untuk Lebaran, langkah selanjutnya adalah menentukan skala prioritas. Dari sekian banyak pengeluaran tersebut, tentukan mana yang harus dibayarkan dulu... dari yang hukumnya wajib banget, wajib sampe yang hukumnya sunnah. 

Sebagai referensi dan inspirasi, berikut skala prioritas uang THR versi Niklosebelas: 
  1. Membayar zakat (baik zakat fitrah, zakat maal, infaq, sedekah)
  2. Membayar hutang (CC, KPR, hutang ke orang lain)
  3. Tabungan
  4. Investasi/Dana darurat
  5. Berbagi ke orang tua
  6. Biaya mudik
  7. Bingkisan untuk kerabat
  8. THR untuk krucil-krucil
  9. Untuk pribadi (Baju baru dan pengeluaran selama di kampung halaman)
  10. Oleh-oleh untuk rekan kerja saat kembali masuk kerja

Nomer 1-6 hukumnya wajib banget gak boleh skip. Nomer 7&8 hukumnya sunnah yang dianjurkan dan sisanya sunnah aja hehehe. Untuk nominalnya (atau persentase), bisa disesuaikan dengan THR yang diperoleh dan kebutuhan masing-masing. Tapi ingat, usahakan jangan menggunakan uang lain selain uang THR yaaa... biar keuangan kita yang lain tetep aman.

3. Lebih baik cash

Bikin daftar pengeluaran (✅)
Menentukan skala prioritas (✅)
Selanjutnya adalah eksekusi. Cara yang paling ampuh adalah dengan tarik tunai semua uang THR lalu bagi-bagi uang tersebut sesuai peruntukannya dalam amplop-amplop terpisah. Tujuannya adalah supaya kita disiplin menggunakan uang jadi pengelolaan uang THR kita tetep rapih dan on track. 

Kenapa cash ? kan ribet...
iya sih justru karena ribetnya itu bikin kita lebih 'berasa beratnya' pas ngeluarin uang dan terpampang nyata jumlah uang kita tinggal berapa. Jadi kita akan mikir berkali-kali untuk ngeluarin uang dari dompet.

Beda dengan ngeluarin uang dengan cara debet dan transfer-transfer... uangnya gak keliatan ada berapa jadi berasa enak aja pas ngeluarinnya. Eh tau-tau pas cek saldo tinggal gigit jari. Gak mau kan kayak gitu...

4. Catat semua pengeluaran

Gunanya untuk ngecek apakah uang yang kita keluarkan sudah sesuai anggaran dan prioritas yang kita buat atau belum. Kalo ada satu pengeluaran yang over budget, maka mau gak mau kita harus menekan dibagian lain supaya tidak mengganggu keuangan kita. Kalo ada kelebihan ya bisa ditabung kan~

5. Sabar menghadapi godaan

Menjelang lebaran banyak banget diskon yang menggoda. Mulai dari kue-kue kering, baju lebaran, baju anak-anak, kerudung, mukena... apalagi ? tas, sepatu... aduuhhh-aduhhh... kalo gak ditahan-tahan udah deh siap-siap aja THR cuma numpang lewat di dompet.

Kalo udah hampir kalap, coba terapkan hal berikut :

Kasih jeda 3-7 hari untuk memikirkan barang-barang yang menggoda tersebut. Kalo masih kepikiran setelah tenggat waktu tersebut, berarti perlu dibeli. Kalo dalam 3-7 hari udah lupa berarti itu hanya ilusi hihi

BACA JUGA : Supaya dompet gak meringis menghadapi promo belanja online


Sekian dulu tulisan gw mengenai strategi mengelola uang THR. Semoga THR tahun ini membawa berkah untuk kita semwaaah~ Aamiin


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Wednesday, 2 January 2019

Strategi Mengelola Uang Bulanan

January 02, 2019 16 Comments

Assalamu'alaikum! Annyeong~

This is my first post in 2019~ setelah liburan long weekend 2x tapi kepotong harpitnas tanggal 26-28 Desember jadi gak jadi super looongg~ weekend deh... ๐Ÿ˜ญ Tapi walaupun gw gak liburan kemana-mana cuma gegoleran dikosan doang, seenggaknya libur tahun baru gw cukup berkesan karena...

FINALLY!!! I HAVE MY OWN DOMAIN ๐Ÿ˜ 
welcome to.... Niklosebelas.com ๐Ÿ˜€ yeayyy~

Soal behind the scene dan step by step apa aja yang perlu gw lakukan untuk ganti domain, insya Allah akan gw tulis di blogpost lain yaa...
Ohiya sampe lupak! Selain ganti domain, gw juga ganti layout blog btw ๐Ÿ˜† Sebelumnya super clean dan white everywhere... sekarang blog gw jadi warna warni hihi *plisss jangan bilang alay yaaa, nati sedi akutu*

Alhamdulillah, 2 blogging target gw udah goaaal. *Horeee... ๐Ÿ˜
Ehh tapi masih ada target lainnya juga yang menanti untuk di-goal-in juga *gak jadi horeee ๐Ÿ˜‘


๐ŸŒป๐ŸŒป๐ŸŒป๐ŸŒป๐ŸŒป

Ngomongin soal liburan... siapa sih yang gak suka liburan ? Apalagi kalo liburan keluar kota... Bisa santai-santai, terbebas (sementara) dari hiruk pikuk pekerjaan, makan dimanapun tinggal berangkat, mau hang out kemana juga hayoo, jalan-jalan kemanapun cusss ah... tapi selama ada budget-nya yaaa hihi

Tuh gw bold, underline dan highlight sekaligus kata-kata "budget-nya" karena tulisan kali ini gw akan membahas gimana sih cara gw mengatur uang bulanan. Kenapa sih budget atau keuangan harus diatur ? Karena salah satu sumber utama penyebab stress adalah DUIT...UANG...MONEY...! Jadi mau gak mau suka gak suka, harus diatur biar tertib.

FYI, gw adalah 100% IRT yang belum ada penghasilan tambahan selain dari gaji suami. Jadi mengatur uang bulanan adalah sebuah kewajiban dan haram hukumnya untuk terlewat.

Awal-awal menikah gw sama sekali gak punya yang namanya monthly budgeting, ada sih tapi kacau parah gak jelas gitu deh. Duit bulanan cuma numpang lewat doang padahal gw bukan shopaholic juga, pada bubar kemana coba duit sebulan itu ๐Ÿ˜Ÿ Sedih gak tuh ? Banget. Liat rekening tabungan kok bikin meringis yaaa~ Nah baru deh gw sadar selama ini ada yang salah sama pengaturan keuangan gw. Ternyata eh ternyata... diriku salah dalam  perencanaan keuangan baik untuk jangka panjang maupun jangka pendek. 

Lalu suatu hari, temen kuliah gw (@tikaulfianinda) sharing di twitter catatan hasil dengerin podcast-nya Alodita dan Adrian mengenai financial planning. Catatan ini lah yang akhirnya menginspirasi gw untuk merombak habis keuangan bulanan gw dan suami. 

(((Ini akan jadi tulisan yang cukup panjang. So bersabar ya baca ocehan gw hehe)))


Thank you Tika for your note and your permission ๐Ÿ˜Š 

๐Ÿ”ฅPertama, identifikasi masalah dulu

Cari tau penyebab kenapa sampe keuangan ancur-ancuran sampe gak bisa nabung atau malah parahnya gali lobang tutup lobang. Apakah karena gaya hidup atau karena gak bisa ngatur cash flow.
Untuk kasus gw, masalahnya adalah cash flow. 

Gw ngerasa gw terlalu banyak ngeluarin duit untuk satu hal sehingga hal lain yang lebih penting jadi gak kebagian duit. Ya. Penyakitnya adalah GW DOYAN JAJAN DAN NGEMIL ๐Ÿ˜“ sekali masuk minimarket, duit warna biru udah melayang aja... ๐Ÿ’ธ

๐Ÿ”ฅKedua, buat daftar pengeluaran untuk sebulan

Kalo perlu dibikin daftar aja kita-kira dalam sebulan itu butuh apa aja dan berapa perlunya. Misalnya biaya sekali makan 20k dikali 3 = 60k x 30 = 1800k (*k= .000), buat transportasi sebulan 500k, buat pulsa HP sebulan 200k. Pokoknya dibuat serinci mungkin. Dari kebutuhan kepala sampe kaki pokoknya. Ditulis juga ntar bakal pake duitnya dari tarik tunai kah, dari debet atm kah atau pake kartu kredit. Ohiya, ngasih uang ke bokap nyokap juga harus masuk daftar ini ya karena termasuk pengeluaran juga.

Kalo perlu bikin format daftar pengeluaran kaya gini:
Label/nama pengeluaran/jumlah pengeluaran/sumber uang

*Label itu maksudnya peruntukan utamanya untuk apa. Misalnya pengeluaran untuk makan dikasih label "kebutuhan pribadi", pengeluaran untuk beli HP baru pake kartu kredit dikasih label "hutang" dst.

๐Ÿ”ฅKetiga, buat pos-pos pengeluaran bulanan

Tahap ini adalah tahap untuk mengelompokkan daftar pengeluaran kita dalam sebulan yang udah kita bikin sebelumnya. Tujuannya adalah untuk mengatur pengeluaran kita supaya tau pengeluaran mana yang kelebihan mana yang kekurangan. Kalo kelebihan, bisa mulai dikurangi. Kalo kurang bisa ngambil subsidi dari tempat lain. Pokoknya disini kita main strategi gimana caranya duit gaji sebulan itu tersebar pada tempatnya dan sesuai porsinya.

Perhitungannya bisa langsung ngikutin kaya yang dibuat Alodita itu atau dibuat menyesuaikan dengan keadaan kita. Kalo gw karena gak terlalu suka jalan-jalan maka pos 6 gw hilangkan (gw sama suami paling banter nonton ke bioskop, itu juga gak sampe sebulan sekali. Kalo pas ada film bagus aja sehingga budget nonton ini gw masukkan ke pos cicilan dan hutang) dan pos 2 dan 3 gw gabungkan jadi satu karena masih belum tau mau investasi kemana, yang penting kerja...kerja...kerja... eh nabung...nabung...nabung dulu! ๐Ÿ˜† 

Mari kita mbahas pos pengeluaran punya gw.
Garis besar pengeluaran utama gw adalah (bedasarkan skala yang harus dibayar duluan) : 
  1. Hutang (sumber: kartu kredit)
  2. Charity (sumber: transfer rekening)
  3. Saving (sumber: rekening) 
  4. Living Cost (sumber: cash)

1. Hutang (max 20%)

Sampai saat ini gw dan suami belum ada hutang besar kaya untuk beli rumah atau mobil. Hutang gw bentuknya adalah tagihan kartu kredit (kk). Biasanya gw pake kk ini cuma buat belanja online dan pembelian digital di market place (pulsa HP dan token listrik) aja. Keduanya pun gw berlakukan pembatasan dan penganggaran sendiri. 

Kan gw udah tau nih sebulan perlu pake listrik berapa ratus ribu, pulsa untuk 2 HP perlu sekian puluh ribu... (inget poin kedua soal daftar pengeluaran sebulan). Pun untuk belanja online. WAJIB banget dibatasin. Contohnya, gw nih beli HP di Tokped nyicil pake kk, nah itu harus dihitung dulu cicilan perbulannya berapa... apakah akan melebihi kuota belanja online yang udah disepakati sebelumnya atau enggak. Kalo udah lebih dari kuota, mau gak mau harus nunggu bulan depan sampe ada slot untuk cicilan HP ini. Kalo bisa sih nabung dulu aja biar enak heheh

Dalam penggunaan KK, kita harus punya aturan ketat dan kedisiplinan.
Kalo gw dan suami punya aturan kaya gini:
  1. Ingat ya, KK bukanlah alat hutang tapi alat pembayaran.
  2. Jangan pernah pake kk untuk belanja bulanan, makan atau shopping di mall-mall. Bahaya! Sok cobain, bayar pake gesek kartu sama bayar cash, beda rasanya. Lebih nagih bayar pake kartu karena ada rasa "ini loh gw udah modern udah keren bayar pake kartu" sementara kalo bayar pake cash rasanya berat hahah karena berasa banget dompet jadi kempes. Ya kan ?
  3. Harus selalu bayar lunas semua tagihan bulanan kk. Jangan nunggu nunggak dulu atau bayar minimal. Harus lunasssss! karena, ingat poin no.1 ๐Ÿ‘†
  4. Kalo mau pake kk, harus yang cicilan 0%
  5. Sebelum pake kk, harus hitung-hitung tagihan perbulan-nya berapa. Jangan melebihi kuota yang udah dibuat
  6. Selalu cek tagihan bulanan untuk apa aja. 

Eh bentar deh, kok agak aneh ya. Katanya kk bukan alat hutang tapi kok gw menyebutnya sebagai hutang sih ? Gw juga baru nyadar nih hahah ๐Ÿ˜… Gw coba jelaskan... semoga kaga belibet.
Gw sama suami melihat kk sebagai alat pembayaran tapi juga sekaligus sebagai hutang yang wajib segera dibayar lunas. Maksudnya adalah misal kita beli barang X dibulan Januari dan akan dibayar lunas dibulan Februari... nah kuncinya adalah pada "dibayar lunas" itu makanya kita nyebut kk sebagai alat pembayaran bukan alat hutang karena ya sebenernya pake duit kita juga cuma beda waktunya. Kecuali, misal beli barang X (tanpa mengukur kesanggupan bayarnya terlebih dulu) bulan Januari tapi sampe Juli belum kebayar lunas, nah baru deh itu namanya alat hutang karena gak tau bisa dibayar lunas kapan. 

Sebenernya kk itu kaya pisau bermata dua. Kalo bisa ngatur, maka akan memudahkan kita dalam cash flow keuangan (gw dan suami ngumpulin cash back di marketplace lewat pemakaian kk yang kalo dikumpulin bisa buat belanja lagi). Kalo gak bisa ngatur, mending jangan pake. Racun banget soalnya.

2. Charity (max 20%, makin banyak makin bagus)

Hutang dan charity ini harusnya sama-sama dinomer 1 karena semuanya adalah kewajiban. Tapi gimana nulisnya kalo dua-duanya nomer 1 kan ๐Ÿ˜‚ 

Inget aja kata-katanya si Private Pinguin Madagascar "lakukan yang baik maka kebaikan akan kembali padamu"
Hayooo mana yang namanya Private ?
Sumbernya: en.wikifur.com
Kalo gw yang masuk pos ini adalah zakat penghasilan (minimal 2,5% dari gaji sebulan setelah dikurangi untuk kebutuhan hidup dan bayar hutang), ngasih orang tua dan sumbangan lainnya.

Sebanyak apapun gunung emas yang kita kasih ke orang tua, gak akan cukup untuk mengkompensasi semua yang udah orang tua kita lakuin sampe kita jadi kaya sekarang. 

Salah satu cara untuk mensyukuri apa yang udah Tuhan kasih ke kita adalah dengan berbagi. Bukan dari nominalnya, tapi dari keihlasannya. Berbagi pada saat kita berlebih adalah biasa, tapi yang luar biasa adalah berbagi pada saat kita kekurangan.

*yampun kok jadi kaya kumpulan quotes gini yak? ๐Ÿ˜…

Jaman sekarang, apa-apa udah gampang. Jadi gak ada alasan untuk gak berbagi. Zakat aja udah bisa lewat HP kok gak perlu capek-capek datengin yayasan atau badan amil zakat. Banyak kok website-website yang bisa menyalurkan sumbangan atau zakat kita. Contohnya ada Kitabisa.com atau sharinghappiness.com

3. Saving (max 20%, makin banyak makin bagus)

Udah baca tulisan gw soal Kenapa Harus Hidup 'Prihatin' ? Belum baca  ? Baca duluuu atuh ihhh ๐Ÿ˜ biar tau ternyata manfaat dari hidup prihatin salah satunya adalah jadi bijak dalam keuangan. 

Orang yang bijak keuangannya adalah orang yang menabung.

Uang tabungan ini berguna banget untuk dana darurat, kan kita gak tau apa yang bakal kita hadapi didepan. Better to prepare. Kalo kata bokap gw sih "kalo punya tabungan seenggaknya kamu punya napas cadangan"

4. Living Cost (max 40%)

Kalo 3 pos sebelumnya berurusan sama rekening tabungan baik transfer-transfer atau pake kk, kalo pos ini semuanya gw bikin dalam bentuk cash! Karena seperti yang udah gw bilang, kalo bayar pake cash itu berasa sedihnya ngeluarin duit karena terpampang secara nyata dan jelas adanya bahwa duit kita berkurang terus.

Pos ini akan gw breakdown lagi yaaa jadi sub-pos... mengingat gw IRT yang full masak dirumah jadi kebutuhan rumah gw yang atur semua. Bahkan sampe uang buat didompet suami juga gw yang atur. Uang untuk living cost ini gw bagi lagi jadi 4 sub-pos:

  • Bayar kos
  • Transport (bensin motor sebulan) dan uang cash didompet suami
  • Belanja bulanan
  • Uang makan sebulan
Lalu untuk sub-pos uang makan sebulan, gw breakdown lagi jadi sub-sub-pos... gw rinci sebulan itu gw ke belaja ke pasar berapa kali. Beli apa aja, berapa banyak dan berapa kuotanya (ingat, buat daftar pengeluaran serinci mungkin). Biasanya gw ke pasar 4x dan bikin list untuk uang makan sebulan itu kaya gini:

  • Telor 
  • Galon 
  • Beras, minyak goreng, gas
  • Ikan, ayam, daging 
  • Sayur dan bumbu dapur 
  • Makan diluar *orang masak pasti ada bosennya heheh
Jadi semuanya gw kaliin 4 (karena ke pasar 4x) kecuali beras, minyak goreng dan gas yang cuma beli sebulan sekali.

Oiya, beberapa bulan sekali pos-pos keuangan ini perlu diupdate yaaa~ kan harga-harga di pasar naik turun tuh. Jangan males untuk itung-itungan, ada alat yang canggih banget namanya kalkulator  ๐Ÿ˜‹

๐Ÿ”ฅKeempat, pengaturan uang

Setelah tau masalah yang bikin kita gagal mengatur keuangan, lalu bikin daftar kebutuhan dan pos-pos pengeluaran, tahap ini adalah tahap eksekusi! Tahap on the job training ๐Ÿ˜ ya awal-awal wajar kok kalo keteteran dan suka comot-comot uang dari pos lain tapi lama-lama kalo udah terbiasa bakalan enak dan berasa manfaatnya.

Gimana cara gw mengatur uang-uang tersebut ?
Lewat kompartemenisasi alias memisah-misahkan dan menempatkan ditempat yang berbeda.

Gw kan punya 4 pos besar. Tiga pos bentuk uangnya cashless dan satu pos bentuknya cash.
Untuk pos cashless gw memberlakukan sistem pisah rekening tabungan. Jadi gw ada 3 rekening nih...

  • Rekening pertama khusus untuk pos saving yang gak boleh dipake selain untuk darurat.
  • Rekening kedua tempat masuknya uang gaji suami. Rekening ini diperuntukan untuk autodebet pembayaran kk dan tempat gw ngambil duit cash untuk pos living cost.
  • Rekening ketiga adalah rekening untuk jualan online 

Sementara untuk pos living cost yang bentuknya cash... gw juga bikin kompartemenisasi dengan pake amplop-amplop yang diberi nama sesuai sub-sub-pos. Yaa mengingat sekat-sekat didompet itu paling ada berapa sih... jadi ya mau gak mau bikin pake amplop-amplop deh ๐Ÿ˜„ Kalo mau beli sebenernya ada sih tapi gw udah terlanjur cinta dengan amplop-amplop heheh

Bikin dari beberapa amplop yang dijadiin satu pake strapler terus kasih paper clip antaramplopnya

๐Ÿ”ฅKelima, punya log book rekening

*Log Book: mirip buku harian. Biasanya dipakai untuk mencatat semua kejadian yang terjadi  selama penelitian

Kalo pos living cost yang semuanya cash dan punya wadah sendiri-sendiri dalam amplop rasanya kita gak akan pusing ngaturnya karena tau kalo mau beli ini ambil uangnya dari sini, mau beli itu ambil uangnya dari amplop itu. Simple.

Yang PR banget itu patroli uang yang dalam rekening. Pusing gw mah karena duitnya gak keliatan wujudnya hehehe. Emang sih kita udah punya pos-pos masing-masing untuk yang cashless... tapi ya namanya juga manusia pasti banyak lupanya.

"perasaan duit ditabungan kemaren masih ada sekian kok sekarang sisa segini?"

Nah loh siapa yang suka kaya gitu ? ayo ngaku... ๐Ÿ˜„

Ternyata setelah ditelusuri, duitnya dipake beli sepatu gara-gara gak sengaja liat ada diskonan.
Ternyata dipinjem temen tapi lupa gak dicatat.
Ternyata dipake buat traktir sodara-sodara.

Itu lah pentingnya mencatat. Pokoknya setiap abis melakukan transaksi lewat rekening harus cepet-cepet dicatat deh jangan ngandelin mutasi rekening atau cetak rekening koran karena sebaik-baiknya catatan adalah catatan yang kita tulis sendiri ๐Ÿ˜†

Boleh dicatat di HP atau notebook pribadi.
Kalo gw sih, untuk melestarikan tradisi kuno, ya nulisnya dibuku catetan aja hihi *bilang aja gaptek ๐Ÿ˜‹
Buku sakti gw walaupun semuanya dapet gratisan. Yang satu isinya perhitungan pos pengeluaran yang satu log book rekening tabungan

๐Ÿ”ฅKeenam, sabar dan disiplin

Ingat, mengatur keuangan itu bukan hal yang gampang dan triinngg... dalam semalam tabungan kita langsung gendut. Enggak. Semuanya butuh proses. Awal-awal mungkin berasa ribet, males dan belum kerasa betul manfaatnya... tapi insya Allah, dengan terbiasa bikin financial planning kaya gini idup kita akan jadi lebih tertata rapi, disiplin dan hemat.

Manfaat paling gw rasakan sekarang adalah yang mengontrol uang adalah gw bukan sebaliknya.

Manfaat dari financial planning gak akan bisa kita rasakan selama kita gak disiplin dengan diri sendiri.
Kalo jatah untuk ambil uang cash sekian juta yaudah jangan tergoda ambil-ambil lagi.
Kalo jatah belanja bulanan untuk kebutuhan rumah adalah sekian ratus ribu yaudah mau gak mau cukup gak cukup harus cukup. Ntah gimana caranya... *cara yang halal loh ya ๐Ÿ˜›

Gw juga kadang masih sering ngalamin tiba-tiba ada pengeluaran yang tak terduga yang kadang agak menggoyangkan planning keuangan gw. Misalnya kaya bulan desember-januari ini banyak temen gw dan temen kantor suami gw yang nikahan. Itu kan gak pernah masuk dalam rencana keuangan gw karena ya paling sekali-sekali doang... disinilah pos saving akan berperan untuk menyokong keuangan gw supaya tetep stay on track.

๐ŸŒป๐ŸŒป๐ŸŒป๐ŸŒป๐ŸŒป

Fiuuhh~ Capek uga nulis sebanyak ini ๐Ÿ˜…
Oke, as a conclusion:

  1. Garis besar strategi mengelola keuangan a la Nike: Identifikasi masalah ➤ Buat daftar pengeluaran ➤ Buat pos-pos pengeluaran beserta alokasi dananya ➤ Eksekusi ➤ Sabar dan disiplin
  2. Daftar pengeluaran salama sebulan: harus serinci mungkin.
  3. Pos-pos keuangan dibuat berdasarkan skala prioritas yang mana dulu yang harus dibayarkan: Hutang ➤ Charity ➤ Saving ➤ Living Cost ➤ Lifestyle (sisa dari 4 pos pertama)
  4. Cara penerapan: Pisah rekening dan buat pembagian untuk uang cash didompet *receh mana receh*
  5. Kartu kredit adalah alat pembayaran bukan alat hutang. Harus punya aturan ketat. Bahaya!
  6. Disiplin: harus kuat menahan godaan.
  7. Sabar: yang penting adalah prosesnya. Hasil akan mengikuti~

Udah dulu yak ๐Ÿ˜‰ udah kebanyakan soale hehehe
Semoga tulisan gw ini membawa manfaat buat ya baca. Aamin

Wassalamu'alaikum and see ya~


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
๐Ÿ’—Salam hangat and have a good day๐Ÿ’—

Friday, 28 December 2018

Kenapa Harus Hidup 'Prihatin'

December 28, 2018 18 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Gw dulu ganti HP itu kalo beneran rusak sak saaakkk sampe gak bisa dipake lagi baru dibeliin yang baru. Kos-kosan gw jaman kuliah di Jogja sebulannya cuma 300ribuan. Duit jajan gw juga dijatah kalo abis sebelum waktunya ya udah gigit jari aja meratapi dompet. Beli baju juga gw mah nunggu lebaran. Itupun dibatesin cuma boleh beli 2 pasang aja dan gak boleh yang mahal-mahal. Makanpun yang biasa aja asal sehat dan bergizi ada sayur, buah, protein dan karbohidrat. Gak ada tuh yang namanya makan-makan sekeluarga di KeEpCi tiap weekend ๐Ÿ˜… 

Waktu dulu, apalagi pas jadi remaja labil, gw gak menyangkal sih gw suka jadi heran sendiri "ih bokap nyokap gw pelit amat sih... ih bokap nyokap nih perhitungan banget buat kebahagiaan anaknya..." dan ih ih lainnya.

Tapi kalo urusan penunjang pendidikan kaya buku-buku, kalkulator, kamus elektronik, gak pake babibu, langsung dikasih. Karena untuk masa depan anak-anaknya harus total katanya.

But...


Later on, gw paham alasan bokap nyokap gw kenapa "sebegitunya" itu sama anak-anaknya.

Karena kami dididik untuk hidup prihatin dari kecil 

Pernah denger kan orang tua kita selalu ngomel untuk ngebiasain hidup prihatin? Pernah kan ? Pernah dong...
Menurut gw, hidup prihatin adalah sebuah gaya hidup untuk hidup sesederhana dan semandiri mungkin walaupun sebenernya bisa aja untuk hidup berlebih

Hidup prihatin bukan berarti setiap hari harus makan nasi tempe aja...atau gak pernah ganti baju cuma pake satu baju doang sampe dekil and the kumel ๐Ÿ˜† atau tiap hari makan modal gratisan minta temen... itu sih pelit namanya heheh
Intinya, hidup prihatin itu berusaha mendapatkan sesuatu dengan kerja keras sendiri, menempatkan segala sesuatu sesuai porsinya, sesuai gunanya dan sesuai manfaatnya
Contohnya, kita ada uang 500ribu. Mau beli baju nih... ada pilihan baju seharga 450ribu karena bermerk atau 100ribu yang biasa aja gak ada merk terkenalnya. Nah kalo udah terbiasa dengan hidup prihatin, akan lebih pilih baju yang 100ribu karena toh fungsinya sama aja antara yang 100ribu dan 450ribu. Sisa uang 400ribu bisa dipake untuk hal lain misal sedekah, menabung, atau buat biaya hidup.

Contoh lain, orang tua kita punya perusahaan. Pas lagi nyari kerja, bisa aja langsung kerja ditempat orang tua. Tapi kita lebih memilih untuk kerja ditempat lain yang harus melewati macem-macem tes ini itu sebelum dapet kerjaan tersebut. Harapannya adalah agar kita lebih menghargai proses dari pencarian kerja tersebut. Bahwa kita harus berjuang untuk memperjuangkan hidup kita sendiri.

Manfaat dari gaya hidup prihatin yang ortu gw ajarin dari kecil itu baru gw sadari sekarang setelah gw ngerasain betapa susahnya nyari duit...betapa susahnya ngatur duit.

Sumbernya: rd.com

๐Ÿ’ฐLebih mandiri dan tahan banting

Jadi lebih mandiri dan tahan banting itu akan terasa banget pas kita merantau dan atau pas udah menikah. Bener deh...

Coba bayangin anak yang dari kecil udah dibiasain apa-apa dilayani, ketika harus merantau mau gimana coba ? dikirimin pembantu ? atau orang tua ikut pindah rumah ? Yaaa kalo situ anak menantunya bos MNC grup sih beda ceritanya yaaa...

Atau pas kuliah terus ketemu dosen killer yang bikin Skripsi kita yang udah ruwet makin tambah ruwet... coba bayangin... kalo dari kecil terbiasa apa-apa tinggal terima beres, pas menghadapi kondisi krisis kaya gitu bisa stress! 

Dengan dibiasakan belajar hidup prihatin dari kecil, bikin kita bisa bertahan dalam berbagai macam situasi dan kondisi. Baik kondisi yang menguntungkan ataupun tidak. Alasannya adalah karena kita akan mampu untuk memutar otak mencari cara agar bisa bertahan tanpa harus selalu bergantung sama orang lain.
Sumbernya: Quotefancy.com

๐Ÿ’ฐLebih bijak soal keuangan

Seperti yang udah gw sebutkan diatas mengenai hidup prihatin itu hidup sesederhana mungkin, maka kaitan hidup sederhana adalah dengan keuangan. Seseorang yang terbiasa hidup sederhana maka akan berurusan dengan 3 hal ini: HEMAT, PERHITUNGAN dan MENABUNG.

Hidup hemat bisa dicapai dengan menjadi perhitungan yang harapannya adalah bisa menabung untuk masa depan.

Saling berkaitan kan ?
Orang yang udah biasa hidup prihatin, selalu menimbang-nimbang efek dan manfaat dari suatu pengeluaran  karena ngerasa sayang dan sia-sia untuk mengeluarkan uang buat hal-hal gak penting. Lebih baik dialokasikan untuk hal lain yang lebih berguna. 
Kalo beli barang ini dengan harga sekian, kira-kira ada manfaatnya gak... bakal sering dipake gak... bakal tahan berapa lama... bakal mempengaruhi keuangan dibulan depan gak... bakal menunjang pekerjaan gak...

Pusing sih keliatannya jadi kebanyakan mikir... tapi justru jadi penolong kita dikala ada badai sale dimana-mana. Bikin kita bisa ngerem napsu belanja karena kita akan selalu mendahulukan manfaat yang diperoleh dari pengeluaran tersebut alih-alih sebatas kepuasan semata.

Misal untuk barang yang perputarannya cepet kaya beli pakaian, kerudung...
Mending beli yang biasa aja karena kita lebih sering untuk ganti-ganti. Bisa aja sekarang pake ukuran M, 3 bulan kemudian jadi pake ukuran L. Kan sayang kalo beli yang mahal-mahal tapi gak dipake. Mau dijual lagi juga paling laku berapa sih...

Setelah terbiasa dengan perhitungan sebelum keluarin duit, imbasnya adalah kita jadi hemat karena udah dibiasain pake duit untuk yang penting-penting aja.  Menabung juga adalah hal yang penting dalam keuangan karena kita gak tau apa yang ada didepan. Sehingga kita perlu ada persiapan keuangan, salah satu caranya ya lewat tabungan.

Hidup itu dinamis bahwa hidup gak selalu diatas. Pasti ada masa ada dibawah juga kan ? Mendingan kan kalo kita udah mengatur keuangan dan terbiasa menabung sedari dini, suatu ketika kita butuh uang dalam jumlah besar seenggaknya kita ada pegangan.

Kata bokap gw: "Kalo ada tabungan, bisa agak tenang sedikit karena ada 'napas cadangan'. Walaupun sedikit, yang penting tiap bulan harus bisa nabung supaya jadi kebiasaan"

๐Ÿ’ฐLebih kreatif

Berkaitan dengan bahasan soal hidup sesederhana mungkin untuk bisa hemat, salah satu cara untuk berhemat adalah berusaha memanfaatkan apa yang ada supaya bisa difungsikan kembali. Contohnya, bikin DIY organizer dari kardus. Atau ngerombak baju-baju lama bekas nyokap atau mbak gw supaya bisa gw pake lagi.

Kalo bisa bikin sendiri, kenapa harus ngeluarin uang ? ๐Ÿ‘ˆprinsip emak-emak banget sih nih ya ๐Ÿ˜†

๐Ÿ’ฐTerbiasa dengan perencanaan dan skala prioritas

Udah capek-capek kerja banting harga eh tulang, masa duit gaji mau dibelanjain buat hal-hal yang kurang ada manfaatnya ? masa gak ada hasilnya ?

Maka dari itu, supaya jelas pengeluaran itu buat apa aja, tau kemana itu duit pada lari kemana... biasanya orang yang udah terbiasa hidup prihatin akan selalu punya perencanaan keuangan dan skala prioritas dengan harapan  uang yang dikeluarkan sudah sesuai tempatnya dan bermanfaat. Alasannya adalah karena kita nyadar betapa berharganya uang hasil kerja keras sendiri supaya jeripayah dan kerja keras kita gak sia-sia, gak salah tempat dan keliatan ada hasilnya gitu lohhh makanya perlu direncanain.

Gw pernah pegang duit gaji dari suami tanpa ada perencanaan bulanan gitu, yampun aseli gw boros banget dan pas akhir bulan tinggal pusingnya aja nyariin tu duit pada bubar kemana sih... ๐Ÿ˜ญ makanya udah beberapa bulan ini gw bikin monthly budgeting yang bener-bener membantu gw ngatur keuangan. Nanti gw bikin tulisan tersendiri soal gimana cara gw ngatur duit yaa.. ๐Ÿ‘

๐Ÿ’ฐLebih bisa bersyukur

Gong utama dari hidup prihatin menurut gw adalah soal bersyukur sih.
Kita jadi lebih menghargai uang. Menghargai kerja keras orang lain karena kita merasakan sendiri gimana kerja keras itu.

Pada saat kita sadar bahwa apa yang kita peroleh adalah hasil kerja dari pagi sampe malem... dari gelap sampe terang... maka kita jadi lebih bersyukur karena untuk mendapatkan sesuatu perlu usah dan perjuangan yang gak gampang. Udah mah capek badan... kadang suka ditambah omelan dari bos, komplenan dan pelanggan atau nyinyiran kolega sekantor. Hmmm...

Gak ada ruginya kok untuk bersyukur :)
Ada satu kutipan yang gw suka banget soal bersyukur:
"Bismillah for tomorrow. Alhamdulillah for today"

Lalu gimana cara belajar hidup prihatin ?

Mungkin beberapa hal ini bisa membantu untuk belajar hidup prihatin:
  1. Bedakan antara kebutuhan dan keinginan
  2. Selalu lihat kebawah untuk urusan duniawi
  3. Sering-sering "berkaca" dan bertanya ke diri sendiri "gw nih siapa sih? gw udah ngapain sih? kok pake baju semahal ini... beli HP semahal ini"
  4. Berusaha untuk jadi problem solver dan gak cengeng
  5. Ingat: gak ada usaha yang sia-sia. Usaha gak akan mengkhianati hasil.

๐ŸŒป๐ŸŒป๐ŸŒป๐ŸŒป๐ŸŒป


Hidup prihatin itu bukan hidup yang memprihatinkan dan bukan juga hidup yang bermental gratisan. Tapi hidup prihatin adalah hidup sesederhana mungkin untuk memanfaatkan apa yang kita punya sekarang demi dimasa depan.

Duh belibet amat yak ๐Ÿ˜… ya pokoknya intinya itu dah...


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
๐Ÿ’—Salam hangat and have a good day๐Ÿ’—