Follow Us @soratemplates

Showing posts with label Lifestyle. Show all posts
Showing posts with label Lifestyle. Show all posts

Saturday, 20 April 2019

Ini Bahayanya Pakai Roll Kabel Abal-abal

April 20, 2019 14 Comments

Assalamualaikum. Annyeong~


Malam itu sekitar jam 8 malam gw, suami gw, kakak dan 2 ponakan gw baru banget sampe rumah sepulang beli obat buat nyokap di Cirebon. Pintu rumah dibukain sama ART karena nyokap lagi ngaji di kamarnya. Masuk rumah, gw kaget buanyaaakk banget serpihan abu hitam diseluruh ruang makan.

Me : "Bi, ini kenapa banyak serpihan abu item dimana-mana ? Abis main bakar-bakaran apa dalam rumah ?!"
ART : "Ini loh mbak tadi dispenser air kebakar pas saya lagi pulang kerumah mau sholat magrib dan ibu lagi sendirian dirumah. Apinya besar banget"

Serpihan abu hitam diatas toples diruang makan
Kaget ? Banget. Tapi ada rasa lega, lucu sekaligus bersyukur bercampur aduk karena (lagi-lagi) Allah masih menunjukan kasih sayangNYA ke keluarga gw. Kenapa ? Sini gw ceritain lagi kejadian siang harinya...

-----

Siang itu, orang serumah berencana mau ke Cirebon buat beli obat nyokap dan belanja keperluan pengajian 100 harian bokap. Karena dirasa akan sampe malem dan kerjaannya udah beres semua, jadi ART minta pulang lebih awal. So dirumah gak ada siapa-siapa.

Baru 1/3 perjalanan, nyokap gw tiba-tiba minta dipulangin ke rumah karena mendadak sakit perut dan mencret-mencret padahal sebelumnya gak pernah perut nyokap gw 'rewel' secepet ini kalo penyebabnya salah makan ataupun karena masuk angin.

Oke, akhirnya gw sama yang lain puter balik ke rumah buat nge-drop nyokap abis itu kami berangkat lagi ke Cirebon sesuai rencana awal.

Pas gw lagi otw balik dari Cirebon sekitar magrib jam 6.30an, nyokap gw telpon nanyain udah sampe mana. Gw kira sih ya nyokap nanya biasa aja soalnya aturan dirumah itu kalo pas magrib belum dirumah wajib dicariin. Ternyata, kata ART waktu itu nyokap mau ngabarin soal dispenser yang kebakar... tapi karena gw posisinya lagi otw jadinya gak jadi dikabarin karena takut bikin kami panik.

-----

Me : "Terus siapa yang padamin apinya ? Tetangga pada ke rumah gak ? Mamah teriak-teriak minta tolong tetangga gak ?!"
Nyokap : "Abis magrib mamah keluar kamar mau cari buku Yaasiin. Pas buka pintu kamar, serumah udah penuh sama asap... dikirain tetangga sebelah lagi bakar sampah terus asapnya kemana-mana. Yaudah mamah tuh mau keluar rumah mau marahin dia... eh pas nengok ke ruang makan itu  apinya udah besar dan tingginya udah ngelewatin rak piring (tinggi rak piring 1/2 dinding rumah). Mamah sendiri yang padamin apinya. Mamah berdoa terus sama Allah minta dijaga...minta dibikin tenang biar gak panik dan berani madamin api. Mamah punya Allah. Mamah cepet-cepet ambil keset yang mamah basahin sama air. Tadi tuh sepi banget gak ada siapa-siapa... kalo mamah lari ke tetangga belakang nanti malah buang waktu bisa makin besar apinya. Mamah gak nyangka nih sepeninggalan papah mamah jadi berani kaya gini :")"
Me : *tepuk tangan bangga* "Terus mana dispensernya sekarang ?" ==> mau difoto buat bahan nulis di Blog
Nyokap : "Udah diminta tetangga buat dikilo ditukang rongsokan"

TKP + penampakan dispenser pengganti

-----

Gw gak kebayang kalo siang itu nyokap gak sakit perut dan minta balik kerumah...
Gw gak kebayang kalo pas magrib nyokap gak keluar kamar nyariin buku Yaasin...
Gw gak kebayang kalo nyokap gak seberani dan setenang itu untuk madamin api sendirian...
Semua karena Allah~

Terus hubungannya cerita dispenser kebakaran dengan judul blog post ini apa ?

Mundur lagi ke pagi hari sebelum gw berangkat ke Cirebon.
Sebelumnya, dispenser dirumah gw itu nyolok ke listrik dengan bantuan colokan "T" (kualitas bagus) karena perlu berbagi sama kipas angin. Tapi pagi itu colokan T-nya gw ambil dan gw ganti sama rol kabel abal-abal yang harganya paling mahal gak sampe 20 ribu :") itupun boleh nemu dikamar kakak gw wkwkwk

Dari kejadian dispenser kebakaran, gw belajar bahwa :

  • Jangan pernah pake produk abal-abal terutama untuk barang elektronik karena urusannya sama listrik
  • Jangan pakai terminal kabel, roll kabel ataupun colokan T untuk barang-barang elektronik yang posisinya harus selalu nyolok ke listrik seperti dispenser, AC, kulkas dan rice cooker
  • Harus makin banyak bersyukur sama Allah


Semoga tulisan gw kali ini semakin memberi gambaran bahwa numpuk-numpuk colokan itu BAHAYA BANGET dan kita harus superhati-hati + selektif banget dalam membeli dan colok-mencolok (?) barang-barang elektronik ya... mending beli yang agak mahal asal aman :)


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Tuesday, 16 April 2019

Umroh dan Obat Penunda Menstruasi

April 16, 2019 0 Comments
Assalamualaikum. Annyeong~

Menstruasi adalah hal yang lumrah 'disambut' para wanita setiap bulannya. Ada yang menyambut dengan bahagia karena bisa libur sejenak dari kewajiban beribadah heheh tapi banyak juga loh yang khawatir dengan kedatangannya gara-gara rasa nyeri, perubahaan mood dan perasaan gak nyaman yang bisa mempengaruhi aktivitas sehari-hari kita.

Apalagi kalo detangnya si M ini bebarengan dengan rencana traveling kita... 
Terutama rencana traveling yang melibatkan ibadah kaya Umroh atau haji yang mewajibkan kita berada dalam kondisi suci. Rasanya kecewa dan sedih banget gak sih kalo udah jauh-jauh ke tanah suci tapi malah gak bisa fokus ibadah karena menstruasi :(

So, kali ini gw mau nulis pengalaman gw 'ngakalin' menstruasi supaya gak bentrok dengan rencana perjalanan umroh gw.

Sebenernya cara paling gampang untuk ngakalin jadwal mens biar gak bentrok sama jadwal umroh itu ya dengan cara ngambil paket umroh yang tanggalnya jauhan dengan tanggal mens kita. Bisa sebelum atau sesudahnya.

Tapi waktu itu kondisinya gw udah gak mungkin untuk ganti tanggal apalagi ganti travel karena paspor gw masih belum jadi dan nyokap gak mau ganti travel langganannya -_-

Kemudian gw mulai rajin berselancar di Google untuk cari tau cara lainnya. Ketemulah 2 cara lainnya:

Pertama

Minum minuman bersoda ukuran 1 Liter yang harus habis sekali minum pas hari H mens supaya darah mens ini mampet. Cara ini udah ada yang nyoba dan katanya sih berhasil tapi menstruasinya jadi kacau gitu deh... pas minum minuman bersoda emang gak lama darahnya mampet tapi besokannya keluar lagi. Ini malah nambahin keribetan sih jadinya...

Setelah dipikir-pikir... aduuhhh.... kayaknya cara ini bukan buat gw deh. Gw paling gak kuat sama minuman bersoda T.T minum segelas aja bikin kembung seharian. Apalagi ini neggak sak botol gede sekali teguk... yang ada semaput dan gula darah langsung naik. No no no~

Kedua

Minum obat yang namanya Primolut/Norelut. Cara ini yang paling banyak dipakai orang-orang karena relatif lebih gampang, aman dan  berhasil 'menahan' si M sampai waktu yang ditentukan.

Oke. Cuma ini cara yang paling mungkin gw coba. 

Awalnya gw masih ragu untuk minum obat ini karena Primolut/Norelut adalah obat yang mengandung norethisterone yaitu progesteron (salah satu hormon dalam tubuh wanita) tapi dalam bentuk sintetis yang gak boleh sembarangan konsumsi karena banyak sedikitnya akan berefek ke tubuh makannya sebelumnya harus konsultasi sama dokter spesialis kandungan dulu.

Tapi setelah menimbang-nimbang antara efek dan manfaatnya mana yang lebih besar, akhirnya gw mantap untuk minum obat ini. Waktu itu rencananya gw berangkat umroh itu tanggal 30 Maret-7 April dan perkiraan mens gw adalah tanggal 1 April-8 April

Kemudian gw konsultasi ke salah satu dokter kandungan di Cirebon sekitar bulan Februari pertengahan biar gak mepet-mepet dan pas sekalian gw jenguk ponakan yang lagi di opname di RS tersebut. Terus dokternya ngasih gw Norelut 5mg dengan dosis 2x1 untuk 15 hari yang mulai diminum H-3 tanggal perkiraan mens gw yang tujuannya adalah memundurkan tanggal menstruasi gw. Berarti gw harus udah mulai minum Norelut ini sekitar tanggal 29 Maret ya...




Tapi dari yang gw baca dibeberapa blog, kebanyakan pada minum Norelut/Primolut itu dosisnya 3x1. Gw mulai ragu dan cemas takut dokternya salah ngasih dosis atau gw yang salah nangkep penjelasan dokter. Khawatir banget ntar pas umroh gw malah mens :( Akhirnya daripada penasaran, gw ke dokter kandungan lain di Karawang. Waktu itu gw baru sempet ke RS tanggal 21 Maret karena gw pikir:

"kan gw mempermasalahkan cara minum obat yang 2x1nya bukan kapan mulai minum obatnya jadi kayaknya gak apa-apa mepet-mepet ke hari keberangkatan umroh. Toh gw cuma mau konfirmasi dari sumber lain yang lebih terpercaya"

Ealaaahh... di dokter di Karawang ini gw diomelin dong. Katanya terlalu mepet kalo baru dateng sekarang (21 Maret) sementara berangkat umroh tanggal 30 Maret dan yang paling bikin dokter heran adalah kalo gw udah ke dokter kandungan lain harusnya gw udah minum obat sejak H-14 kalo H-7 apalagi H-3 baru minum obatnya udah pasti gw 'ambrol' pas lagi ibadah umroh. 

Justru pertanyaan utama gw soal 2x1 ini tidak terjawab. Dokter kedua yang gw temui tetep meresepkan gw minum Norelut/Primolut dengan dosis 2x1 dan nambahin durasi minum obat yang tadinya untuk 15 hari jadi untuk 20 hari (40 butir). Mungkin karena gw ada kista kali ya jadi dosisnya beda gak kaya orang-orang :3

Okedeh karena udah 2 dokter yang gw temui dan semuanya meresepkan norethisterone 2x1 barulah gw percaya. Maklum heheh background gw kan dari Biologi yaa jadi tingkat kewaspadaan gw terhadap obat-obatan (apalagi obat yang termasuk hormon-hormon sintetis) lebih tinggi heheh 

Sepulang dari RS gw mulai berhitung jam minum obatnya karena idealnya diminum per 12 jam dan setiap hari harus minum diwaktu yang sama. PR terbesarnya adalah menghitung perbedaan waktu Indonesia dan Arab Saudi yang beda 4 jam. Akhirnya gw memutuskan untuk minum obatnya sekitar jam 2 siang dan jam 2 malem WIB supaya pas gw udah di Arab Saudi, gw minum obatnya jadi jam 10 pagi dan 10 malem. 

Gak lupa gw juga setting alarm untuk minum obat yang malem dan reminder kalender untuk minum obat yang pagi supaya gak kelewat karena yakin banget deh selama di sana pasti akan sangat sibuk dengan kegiatan ini itu.

Hasilnya

Norethisterone BEKERJA SESUAI FUNGSINYA untuk memundurkan tanggal menstruasi :") Gw rutin gak kelewat minum Norelut/Primolut dari tanggal 21 Maret - 6 April (karena tanggal 7 April gw udah lagi perjalanan balik ke Indonesia) tiap 12 jam sekali dan setelah 3 hari berhenti minum obat, siklus menstruasi gw kembali.

Tapi walaupun udah minum obat, gw tetep jaga-jaga kok selama umroh selalu siap sedia pembalut ditas dan selalu pake pantyliner. Ya namanya juga usaha... manusia berkehendak, Tuhan yang menentukan.

Efek Sampingnya

Yang paling terasa adalah gw jadi jerawatan. Bukan jerawat yang meradang sih tapi kaya bibit-bibit bruntusan yang sebelumnya emang udah ada tuh jadi pada mateng. Jadi ya selama umroh muka gw jerawatan yang putih-putih gitu sampe nyokap gw gemes pengen mencetin katanya hehe

Selain itu BB agak naik ya walaupun gak banyak-banyak banget karena gw belum pernah gaining weight secepet ini karena gw tipe orang yang agak susah naikin BB, kurang lebih 2 Kg dalam 17 hari. Tau darimana ? karena gw nimbang BB sebelum, selama dan setelah minum si Norelut ini.

Efek samping lain yang jelas banget adalah yang berkaitan sama menstruasi gw.
Sebelumnya gw kalo mens itu sudah dipastikan 2 hari pertama akan banyak 'tergeletak' dikasur karena keram perut, mual, pusing dan sakit sebadan-badan macem abis dikeroyok gorila. Tapi di siklus bulan ini (pasca minum Norelut) yang gw rasain dihari-hari pertama cuma agak sedikit kenceng dibagian bawah perut aja. Gak pake pusing, gak pake mual, gak pake sakit badan :'))) Tapi justru volume darah yang keluar jadi lebih sedikit gak kaya biasanya. 

-----

Okedeh, sekian dulu ya cerita gw tentang Umroh dan Obat Penunda Menstruasi semoga bermanfaat buat yang lagi galau soal umroh dan menstruasi heheh

Wassalamu'alaikum and see ya~
"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
💗Salam hangat and have a good day💗

Tuesday, 26 March 2019

Cabut Gigi Bungsu Tanpa Operasi ?

March 26, 2019 5 Comments
Assalamualaikum! Annyeong~


Sebagai pembukaan, gw kasih tau dulu ya bahwa kita yang udah dewasa ini punya masing-masing 3 gigi geraham (paling belakang dan paling besar) di rahang sisi kanan, kiri, atas dan bawah. Dua gigi pertama tumbuhnya udah dari kecil sementara si geraham ketiga atau si bungsu ini baru tumbuh pada usia 17-25 tahun.

Tiga gigi geraham dewasa
Sumbernya: www.practo.com

Kemunculan gigi bungsu gw ini bertahap. 
Pas gw kuliah, 2 gigi bungsu atas kanan dan kiri gw ini udah tumbuh semua. Normal dan gak impaksi (tumbuh miring). Ditahun kedua kuliah, si bungsu kanan bawah gw "berulah" sehingga mau gak mau harus dicabut lewat prosedur operasi kecil yang namanya Odontektomi yang bisa dikerjakan oleh dokter gigi spesialis Bedah Mulut. Pengalaman gw cabut gigi bungsu lewat Odontektomi bisa dibaca disini

Udah 3 gigi yang menunjukan kehadirannya. Masih ada 1 gigi bungsu kiri bawah yang belum muncul kan...

Nah dia baru muncul 1 atau 2 tahun lalu. Kondisi si bungsu ini muncul sepenuhnya ke permukaan tapi IMPAKSI lagi dong T.T Dia miring sekitar 45 derajat dan agak nubruk tetangganya.

Kedua gigi bungsu gw dirahang bawah nih kompakan :")
Sama-sama impaksi cuma bedanya kalo yang kanan bawah impaksinya didalem gusi, giginya gak semuanya muncul kepermukaan dan menyakiti gusi diatasnya sementara yang kiri bawah impaksinya dipermukaan gusi, giginya muncul semua dan gak nyakitin gusi.

Ilustrasi gigi bungsu kanan bawah gw yang bikin gusi bengak dan nongol kepermukaan cuma sedikit
Sumbernya : www.practo.com

Foto rontgent gigi bungsu yang mirip dengan gigi bungsu kiri bawah gw yang giginya udah nongol semua tapi nubruk tetangganya tapi gak bikin gusi sakit
Sumbernya : www.practo.com

Enggak... enggak...
Kali ini gw gak akan cerita proses pencabutan si bungsu kanan ini karena so far dia gak "berulah" kok jadi masih gak diapa-apain.

Lalu siapa yang akan gw tulis ceritanya ?
Dia adalah si bungsu kanan atas.
 
Lah kok ? Kan dia udah tumbuh normal dan gak impaksi... kenapa harus dicabut ?
Penyebabnya adalah karena si bungsu kanan bawah yang udah daadaah byebye~

Jadi... beberapa bulan lalu, tetangganya si bungsu kanan atas alias gigi geraham kedua kanan atas ini berlubang dan sempet ditambal di klinik. Tapi baru beberapa minggu tambalannya copot dan kadang-kadang suka bikin nyut-nyutan. Akhirnya gw cek ke dokter gigi di salah satu RS di Karawang.

Pas diperiksa sama dokter, si gigi yang berlubang ini cuma harus ditambal ulang beberapa hari kemudian karena saat itu posisinya masih sakit jadi harus disembuhin dulu sakitnya. Oke, gw selow aja toh udah beberapa kali gw tambal gigi. Cuma, ada yang bikin gw mlongo adalah...

"Mbak ini gigi sebelahnya (si bungsu kanan atas) harus dicabut juga. Dia posisinya turun terus (gak sejajar dengan gigi-gigi lain). Gara-garanya udah gak ada pasangannya (bungsu kanan bawah) jadi turun nah lama-lama nanti bisa menghantam gusi. Bisa bikin bengkak nanti. Ujung-ujungnya ya tetep harus dicabut"

Aduuh.., gw gak nyangka ternyata pencabutan si bungsu kanan bawah akan berimbas ke si kanan atas. Padahal dia ini "anak baik". 

Lalu gw tanya ke dokter apakah harus lewat odontektomi lagi atau enggak. Karena kan sekarang gw tindakan di RS swasta bukan RSGM yang murah meriah dan setau gw biaya odontektomi itu jut-jut-an kalo biaya sendiri 😌

Kata dokternya, "Enggak (pake odontektomi). Cabut biasa juga bisa karena (giginya) udah keluar semua "

Horeeee~ Alhamdulillah, dompet masih aman.
Tapi sayangnya, karena posisi gigi gerahaman kedua gw lagi sakit jadi eksekusi pencabutan si bungsu kanan atas gw harus ditunda dan prosesnya sekalian sama gw tambal gigi ntar. Lalu gw bikin perjanian lah sama dokternya.

Singkat cerita, hari eksekusi.
Setelah gigi geraham kedua gw beres ditambal permanen, dokter dan suster mulai siap-siap untuk nyabut si bungsu kanan atas. 

Sama seperti odontektomi yang udah gw alami, langkah pertama yang dokter lakukan tentu saja nyuntik gusi gw dengan obat bius untuk menonaktifkan sementara syaraf-syaraf sekitar si bungsu biar gak sakit. Bedanya, mulut gw cuma dibius dibagian kanan aja.

Setelah obat bius dikonfirmasi telah bekerja, dokter mulai nyongkel si bungsu kanan atas dengan sedikit tenaga dan beberapa alat yang mirip tang lalu... CEPRUUUTTTT!

Si bungsu kanan atas sudah tercabut tanpa drama heheh

Terus yaaa kaya cabut gigi biasa, lubang bekas cabutan itu disumpel sama kain kasa steril tanpa dijahit.  Abis itu gw dibekelin 2 biji kain kasa steril, antibiotik dan pain killer juga.

Selesai~

Untungnya pas udah dikosan, walaupun efek obat biusnya udah hilang, bekas cabutan itu gak begitu sakit cuma nyut-nyutan aja. Gak sesakit bekas cabutan odontektomi yang bikin jungkir balik :(

TAPIIII... yang bikin gw gak nyaman adalah darahnya keluar muluuuu padahal posisinya udah disumpel kain kasa dan rasanya hoeeekkk gak enak banget karena sesekali darahnya masuk tenggorokan dan sempet bikin gw mau muntah~

Alhamdulillahnya, lama-lama intensitas berdarahnya mulai berkurang soalnya gw paksain tidur. Bangun-bangun, bantal gw udah penuh dengan bekas liur dan darah wkwkwk karena gw tidurnya harus miring gitu... kalo telentang ntar darahnya masuk tenggorokan lagi.


💥Hal-hal yang harus diperhatikan sebelum cabut gigi:

  • Pastikan cukup istirahat
  • Isi perut dulu sampe kenyang
  • Pastikan sedang tidak hamil dan tidak menstruasi
  • Kosongkan jadwal


💥Beberapa pesan dokter setelah cabut gigi:

  • Jangan sering-sering ngeludah dan berkumur
  • Gak boleh "nyedot-nyedot" gusi bekas cabut gigi
  • Hindari makanan dan minuman panas
  • Banyak makan dan minum yang dingin-dingin
  • Hati-hati pas nyikat gigi didaerah bekas cabut gigi
  • Pakai obat kumur untuk menjaga kebersihan gigi


Untuk biaya pencabutannya kalo gak salah itu sekitar Rp. 600.000 ++ udah termasuk obat dan jasa dokter. Mungkin kalo pake BPJS bisa gratis ya tapi gw belum paham soal tahap-tahap ngajuin rujukannya gimana heheh

Okedeh~ sekian dulu cerita pengalaman gw soal per-gigi-an yaaa... semoga memberi manfaat buat ya baca dan semoga gak menambah ke-parno-an yang mau berurusan sama dokter gigi hihi


Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
💗Salam hangat and have a good day💗

Friday, 22 March 2019

Pengalaman Cabut Gigi Geraham Bungsu dengan Odontektomi

March 22, 2019 10 Comments
Assalamualaikum! Annyeong~


Kenapa ya kebanyakan orang (termasuk gw) kalo ke dokter gigi tuh selalu dug-dug-ser takut duluan ?
Mungkin karena prosedurnya yang identik dengan "ngorek-ngorek" gigi sampe mengahasilkan bunyi yang seringnya bikin ngilu telinga ya... 

Padahal ternyata selain di dokter gigi, masih banyak loh prosedur pemeriksaan kesehatan yang bikin "ngilu" contohnya prosedur nyedot cairan hidung (apa sih namanya ya?) pada penderita sinusitis oleh dokter spesialis THT. Ngilunya 11 12 dengan tambal dan cabut gigi hihi

Bicara soal cabut gigi, kali ini gw mau cerita pengalam gw cabut gigi geraham bungsu dengan odotektomi. Pengalamannya udah lama sih ini. Kejadiannya terjadi ditahun kedua gw kuliah di Jogja sekitar tahun 2013-2014an.

Sebelumnya gw jelasin dulu gigi geraham ketiga itu apa. Jadi gigi geraham ketiga atau yang sering disebut wisdom teeth atau gigi bungsu adalah geraham ketiga yang tumbuh paling belakangan mulai usia 17-25 tahun. Jumlahnya ada 4 yaitu di rahang atas, bawah, kanan dan kiri. 

Katanya halodoc semua orang ini punya si bungsu tapi gak semua orang menyadari kehadirannya karena gak ngerasain sakit yang dirasakan sebagian orang yang menyadari kehadirannya *eaaakkk

Sayangnya, gw termasuk kedalam orang yang menyadari kehadirannya. Ya, gw baru sadar soal gigi bungsu ini pas si bungsu nomer 3 (rahang kiri bawah) tumbuh dan suka caper~ alias cari perhatian padahal 2 gigi bungsu atas gw udah tumbuh dengan normal, tentram dan damai :) sementar si nomer 4 (kanan bawah) waktu itu masih ngumpet belum ada tanda-tandanya. 

Penyebabnya mungkin karena rahang gw yang kecil... soalnya gw liat gigi bungsu laki gw tuh semuanya tumbuh sempurna dan rapi mungkin karena rahangnya lebih lebar.

🔍Cari Perhatian

Capernya si bungsu ini sungguh menyiksa.
Bikin gusi gw bengkak terus dan sakit nyut-nyutan sampe kadang bikin gw susah makan
Lalu gw periksa ke dokter gigi di RSGM kampus gw. Katanya gusi gw bengkak itu karena ada gigi bungsu yang tumbuh gak sempurna cuma nongol dikit ke permukaan dan miring nabrak gigi sebelahnya (disebut dengan impaksi) terus ada gusi yang kejepit akhirnya bikin infeksi.

Posisi gigi bungsu yang impaksi
Sumber : www.klikdokter.com
Si bungsu ini mau gak mau harus dicabut karena nanti terus-terusan bikin gusi gw bengkak mulu dan bisa makin parah.

Yaudah lah yaaa... daripada gusi gw sakit-sakit mulu akhirnya gw ikutin saran dokternya untuk nyabut si bungsu ini. Tapi dengan catatan pas gusi gw udah gak bengkak dan gak sakit.

Singkat cerita, dari poli umum di RSGM gw lalu dirujuk ke poli bedah mulut. Dari namanya aja udah serem yak hhuhuhuu Di poli bedah ini gw diarahkan ke dokter Residen bukan Sp. BM... maklum lah~ gw memanfaatkan asuransi kesehatan kampus gw heheh 

🔍Sebelum Tindakan

Proses pertama yang gw lalui adalah rontgen gigi geraham atau foto panoramik gigi di bagian radiologi RSGM untuk memperjelas posisi si bungsu ini kaya gimana setelah itu bikin janji mau operasi kapan sama dokternya.

Sebelum operasi, pastikan kita udah makan sampe kenyang, ngosongin semua jadwal pada hari itu dan dalam posisi sedang tidak menstruasi dan tidak hamil karena bisa menyebabkan pendarahan parah yang akan menghambat proses penyembuhan pasca operasi.

🔍Hari H Tindakan

Jantung gw udah gak karuan bunyinya. Aseli takut banget. Apalagi gw ke RSGM seorang diri dengan naik motor karena temen-temen gw ada jadwal kuliah.

Gw beraniin diri naik ke poli bedah mulut dan langsung ke bagian pendaftaran lalu nunggu dipanggil. Pas dipanggil sama susternya, jantung gw udah kaya mau copooootttt~ udah gemeteran gak jelas pas  gw dianter ke ruang tindakan.

Gw lalu diminta duduk dikursi tindakan sementara suster nyiapin ini itu. Gak lama datanglah dokter residen sama seorang mbak koass dengan baju ijo-ijo a la operasi. Udah telat untuk kabur wkwkw Pasrah satu-satunya pilihan gw.

Dokter sedikit ngasih penjelasan tentang prosedur yang akan gw jalani berdasarkan hasil foto panoramik punya gw. Nama prosedurnya adalah odontektomi yaitu tindakan bedah kecil untuk ngeluarin gigi yang impaksi.

Pertama gw disuruh kumur-kumur terus gw dikasih bius lokal. Iyaaa... gusi gw disuntik-suntik dibeberapa titik :") tujuannya untuk mematikan sementara syaraf-syaraf disekitar gigi yang mau dicabut. Rasanya sakit dan ngilu bangettttt. 

Dokternya sih cuma bilang "udah tenang aja. Santai gak sakit kok" iyaa dok...IYAA.

Abis itu, dokter nunggu sampe biusnya bekerja kira-kira 10-15 menitan
Gigi gw siap dieksekusi ketika mulut dan pipi gw rasanya udah baal dan tebel. Disuru kumur-kumur aja sampe bleberan karena sementara gak bisa ngontrol pipi dan mulut heheh
Lalu muka gw ditutup sama kain ijo-ijo yang ada lubang pas bagian mulutnya. Biar gw gak liat prosesnya kaya gimana. Selama proses pencabutan ini beneran gak kerasa sakit kok cuma berasa aja kalo gigi gw lagi dicongkel-congkel pake tenaga sama dokter.

TAPI..... 

Kepala gw jadi gak santai karena denger suara bor yang ngiuuuungg...ngiung gitu bunyinya dan bunyi alat penyedot yang fungsinya ngebuang kelebihian darah dimulut gw. Seketika gw jadi tegang lagi padahal sebelumnya udah santai.

DITAMBAH...

Dokter residen ini nyabut gigi gw sambil ngejelasin proses-prosesnya ke mbak koass yang dari tadi sibuk nyatet sambil sesekali nanya. Laaahhh... gimana kepala gw gak makin santai coba denger dokter bilang : 

"Jadi ini gusinya disobek dulu (karena gigi ga tumbuh sempurna). Nah kan (giginya) miring jadi harus diancurin dulu, kalo udah ancur baru dicabutin 1-1"

Bayangin gusi disobek... bor gigi... dijahit aduuuhhh~ kepala gw ngilu.

Abis semua gigi kelar dicabutin, proses terakhir adalah gusi gw dijahit.
Gw kira prosesnya bakalan berjam-jam gitu, ternyata 30-45 menit aja udah kelar. 

Sebelum balik, gw diresepkan pain killer (ibuprofen) dan antibiotik yang harus segera diminum sebelum pengaruh biusnya hilang
Selain itu gw diminta untuk hati-hati pas sikat gigi, gak boleh mangap lebar-lebar, banyak makan dan minum yang dingin-dingin dan menghindari makanan panas beberapa hari. Minggu depannya gw juga disuruh balik lagi kesitu untuk lepas jahitan dan gw dikasih nomer nya si dokter untuk konsultasi emergency.

Pas balik ke kosan, mulut gw masih dalam pengaruh obat bius dan belum bengkak. Gw masih bisa nonton TV dengan santai aja tuh. Kondisi masih aman terkendali sampai...

🔍Setelah Tindakan

Tiga jam kemudian.
GW JUNGKIR BALIK KESAKITAN dong ngerasain gusi yang nyut-nyutan parah sampe bikin sakit kepala pasca ilangnya pengaruh obat bius. Beneran sakit sampe pengen nangis :( Karena gak tahan, gw WA aja si dokternya takut gw kenapa-kenapa kan. Katanya gw disuru minum pain killer lagi. Gw minum lagi dan alhamdulillah ngurangin rasa sakitnya dan bikin gw bisa tidur siang. Abis itu udah gak pernah sakit lagi cuma sesekali nyut-nyutan aja.

🔍Penyembuhan

Tiga hari pertama gw gak makan yang panas-panas dan pipi gw bengkak kaya abis ditabokin tapi lama-lama ilang sendiri kok. 

Selama seminggu, gw bener-bener berusaha supaya gak mangap lebar-lebar. Makanpun nyari yang kira-kira gak perlu lama dikunyah. Sikat gigi juga cuma dibagian kanan aja soalnya takut kan yg sebelah kiri ada jahitannya jadi gw tambah dengan pake obat kumur. 

Jangan harap bisa ketawa terbahak-bahak kalo abis odontektomi :") buat ngomong biasa aja harus super hati-hati karena takut jahitannya lepas. 

Sampe akhirnya tiba hari lepas jahitan. Rasanya bebas banget setelah lepas jahitan~

Lalu untuk biayanya berapa ?

  • Kontrol pertama sebelum cabut gigi : Free karena ditanggung asuransi kampus
  • Foto panoramik gigi : gak sampe Rp.100.000
  • Odontektomi : Lupa ini tapi kayaknya gw cuma bayar gak sampe Rp.500.000
  • Lepas jahitan : Free karena termasuk ke odontektomi
Murah ya ? BANGET!
Namanya juga di RSGM heheh

Okedeeehh~ sekian dulu tulisan gw kali. Semoga bermanfaat~
dan semoga gak makin bikin parno orang-orang yang mau cabut gigi dengan odotektomi hihi

Percaya deh, pas nyabut nya mah gak sakit. Tapi sakitnya beberapa jam setelah dicabut wkwkwk

Ohiya nanti gw akan nulis juga cerita soal si bungsu nomer 4 dan salah satu gigi bungsu di rahang atas yang harus DICABUT juga karena si nomer yang 3 udah byebye. So stay tune :)


Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
💗Salam hangat and have a good day💗

Tuesday, 12 March 2019

Yuk Mulai Dari Diri Sendiri: 6 Cara Tidak Langsung Menolong Orang Lain

March 12, 2019 8 Comments
Assalamualaikum! Annyeong~



Kayaknya udah jadi hal yang lumrah ya liat meja disebuah tempat makan berantakan bekas pengunjung sebelumnya... apalagi kalo mereka bawa anak-anak :') ya sampah bekas pembungkus nasi yang masih berserakan, ya wadah makanan tercecer dimana-mana, ya remahan kulit ayam diatas meja dan tumpahan air atau es krim dibawah meja yang sampe bikin becek... iyuuuuhhhh D:
Sounds familiar ya
Iyak, soalnya "pemandangan" kaya gitu emang paling banyak ditemukan di restoran cepat saji macam Mekdonal atau KaEfSi yang notabene adalah salah satu tempat makan favorit anak-anak karena mereka bisa dapet mainan langsung. 
Kita sebagai pengunjung yang mau pake meja tersebut, risih gak liatnya ? Risih. Banget.
Eitttsss tapi jangan buru-buru ngecap pegawainya males dan lelet untuk bersih-bersih loh... 
Yuk ngaca dulu :")
Kebanyakan dari kita berpikiran kalo makan di restoran cepat saji kaya gitu (((artinya))) harga yang kita bayar itu udah full service maksudnya kita gak perlu repot-repot beresin meja yang kita pakai makan... 
Sehingga...
Ketika selese makan...
Ya bodo amat sama meja bekas kita makan mau kotor mau berantakan, kan kita bayar~ Nanti juga diberesin pelayan
Padahal menurut pendapat gw... justru restoran cepat saji itu konsepnya self service karena tersedia tempat khusus untuk ngambil saos, buang sisa makanan dan tempat nyimpen nampan bekas kita makan.
hadeuuhhh... Plis atuh lah~
Emang bener sih konsumen adalah raja.
Tapi raja yang bijaksana itu raja yang tau diri.

So... kali ini gw mau berbagi beberapa hal kecil... hal yang remeh banget... yang bisa kita lakukan ditempat umum yang ternyata (secara gak langsung) bisa loh meringankan kerjaan orang lain.


1. Beresin meja bekas makan

Pernah gak bayangin kerjaan pramusaji (apalagi di restoran cepat saji yang super well known) ? Repot banget gak sih keliatannya dan high pressure... mereka dituntut harus bisa multi-tasking dalam tempo sesingkat-singkatnya. 
Nah coba bayangin, mereka yang udah hectic sana sini... masih harus beresin meja yang super berantakan ? Padahal sebenernya ke-berantakan itu bisa dicegah dengan kita beresin sendiri dan buang ketempat yang udah disediain... atau yaaaa minimal "tumpuk ditengah" gitu loh biar mas dan mbak pramusaji tinggal angkut aja.
Gak berat kok. Tinggal abis makan, piring, gelas dan sampahnya dikumpulin jadi satu. Kalo ada tempat khusus buang sampah, langsung buang. Kalo gak ada ya tumpuk ditengah aja. 
Sumbernya: Dokumentasi Pribadi


2. Antri yang tertib

X: Mbak saya duluan ya...cuma bayar 1 barang aja nih
Y: Mbak saya duluan ya, anak saya nangis dirumah kasian nungguin lama.
Z: ... (tau-tau motong antrian dari samping)
W: ... (tau-tau nyodorin barang belanjaan dari belakang gw)
Me : ... (bete) 
Begitulah kira-kira gambaran kejadian sehari-hari yang banyak kita temukan kalo gak di kasir minimarket yaaaa di lapak ibu-ibu penjual sarapan. 
Siapa korbannya ? Hampir bisa dipastikan yang lebih muda karena mereka ngerasa lebih tua dan (((patut))) diprioritaskan
Helllooowwwww~
Disini gw bukannya mau bersikap gak sopan sama orang tua ya. No. Gw setuju kalo orang tua HARUS dihormati tapi plis atuhlah hormati juga hak orang lain. Mau tua, mau muda, mau cewek, mau cowok. Dimata gw, semuanya punya posisi yang sama dalam hal kedisiplinan
Kalo dari kecil udah terbiasa nyela antrian, gimana mau belajar soal kedisiplinan untuk bekal masa depan ?
Kalo orang yang lebih tua nunjukin bahwa boleh-loh-nyela-antrian, gimana bisa ngasih contoh yang baik ke yang muda ?

Kecuali...

Kalo emang bener-bener harus duluan dan orang yang disela mengijinkan.
Dengan antri yang tertib no nyela-nyela, secara gak langsung kita membantu orang lain untuk memperoleh hak-nya sesuai waktu antrinya


3. Bawa sampahmu pulang

Gak usah teriak-teriak protes ke pemerintah yang gak becus ngurus banjir kalo buang sampah aja masih sesuka hati :")
Gw tuh risih banget kalo abis nonton bioskop, buanyaaakkk banget sampah berserakan. Ya sisa pop corn lah... ya gelas minum lah... ya bungkus makanan lah.


Emang sih di dalam auditorium bioskop gak disediain tempat sampah, tapi kan deket pintu masuk atau toilet pasti ada tempat sampah. 
Mbok ya bawa keluar sendiri sampahnya itu loh~ terus buang  deh pas nemu tempat sampah. Jangan ditinggal didalem auditorium -_- Nambah-nambahin kerjaan cleaning service tau. 
Akibatnya apa ? bikin delay jadwal film selanjutnya. Siapa yang rugi ? kita yang mau nonton juga.
Gak ada ruginya juga kita meringankan kerjaan orang lain.
Plus kita menjaga kebersihan lingkungan juga kan...

Pun berlaku gak cuma di Bioskop. Ditempat lain juga.
Kalo belum nemu tempat sampah terdekat, simpen di tas aja dulu. Sambil jalan sambil nyari tempat sampah. Begitu ketemu langsung buang.
Gampang.


4. Kembalikan seperti semula

Datang dalam kondisi bersih, pulang dalam kondisi bersih.
Ngambil dalam kondisi rapi, kembalikan dalam kondisi rapi.

Kejadian yang paling sering gw alami tuh pas sholat di musholla/masjid di mall.
Ngeliat rak mukena udah berantakan sama mukena yang uwel-uwelan bekas dipake orang. Pas kita mau pake, harus ngudek-udek dulu nyari atasan dan bawahannya. 
Padahaaaalll... harusnya setelah dipake mukena itu disimpan dengan cara digantung (kalo disediakan gantungannya) atau dilipat yang rapi bukannya cuma dikuntel-kuntel terus lempar dalem lemari. Kan KZL... bikin lama.
Kebiasaan kaya gini tuh harusnya bisa kita terapkan disetiap kegiatan sehari-hari kita supaya:

  • Lebih rapi
  • Lebih mudah nyari barang yang kita cari
  • Lebih hemat waktu

Kan enak kalo abis pake sesuatu terus kita balikin seperti semula tuh memudahkan orang lain yang mau pake barang tersebut juga. Biar gak perlu capek-capek nyari-nyari dulu.


5. Jangan kelamaan

Suka KZL deh kalo mau sholat di musholla mall yang sempit terus mbak-mbak yang udah selese sholat bukannya cepet-cepet caw ngasih tempat buat yang mau sholat... malah duduk-duduk dulu terus dandan lama-lama dan haha-hihi sama temennya... padahal banyak orang celingukan nyari tempat buat sholat.
Atau pas di toilet... segerombolan mbak-mbak pake wastafel lamaaaa banget buat touch up make up padahal dibelakang udah pada antri yang mau cuci tangan -_-
Aduuh~ Ingin kusleding itu mbak-mbak tapi ku gak berani heheh
Bukannya pengen diprioritaskan dan selalu ingin dimengerti duluan... 
tapi plis atuhlah tau waktu dan tau tempat kalo mau ngerumpi.
Pergunakan segala sesuatu itu seperlunya aja


6. Senyum dan 3 kata ajaib: Maaf, Tolong dan Terima Kasih

Sedekah paling murah dan mudah adalah senyum karena bikin orang lain bahagia.
Kalo kita memudahkan urusan orang lain, Insha Allah urusan kita akan dimudahkan juga.

Gw gak tau pasti sih apa manfaatnya kita senyum dan ngucapin 3 kata ajaib itu untuk orang lain... tapi yang jelas gw merasa dengan kita senyum dan ngucapin 3 kata ajaib itu secara gak langsung kita bikin brightening the day. Their day and our day.

Misalnya seorang pramusaji baru kena omel pengunjung gara-gara salah antar pesanan. Lalu pas nganterin pesenan ke meja kita, kita balas dengan senyuman dan ucapan "Oke...makasih ya". Sepele buat kita. Tapi bisa jadi bak sinar mentari yang menghangatkan setelah hujan badai buat mereka *eaaakkk
---
Soooo... inti dari tulisan gw kali ini adalah tentang bertanggung jawab dan menghormati di ruang publik yang secara gak langsung ternyata bisa membantu orang lain loh...
Mau merubah Indonesia jadi lebih baik ?
Mulai aja dari yang kecil yang bisa kita lakuin sendiri
Toh hal besarpun mulainya dari yang kecil kan...


Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
💗Salam hangat and have a good day💗

Thursday, 28 February 2019

Pengalaman Membuat Paspor di Kanim Kelas II Cirebon

February 28, 2019 4 Comments
Assalamualaikum! Annyeong~


Hey ho! 
Setelah kemaren gw bahas tentang perbedaan dan persamaan bikin paspor online di tahun 2014 dan tahun 2019, kali ini gw mau cerita tentang pengalaman gw mengganti paspor karena habis masa berlaku di kanim kelas II Cirebon.

Kenapa gw bilang "mengganti paspor" bukannya "perpanjang paspor" ?
Karena ketika masa berlaku paspor lama kita habis dan diganti dengan paspor baru, ternyata nomer paspor kita berubah juga makanya disebut penggantian paspor lama bukan perpanjang masa berlaku paspor.

Sumbernya: Dokumentasi Pribadi
So, pengalaman pembuatan paspor ini akan gw bagi jadi 3 bagian yaaa...
(warning: tulisan kali ini akan cukup panjang jadi bersabarlah~ heheh)

Bagian Pertama: Proses Dirumah

Di blog post sebelumnya: Bikin Paspor Online Tahun 2013 dan Tahun 2019. Ternyata Beda! kan gw udah cerita ya kalo sekarang itu kalo mau bikin paspor (baik yang baru pertama bikin ataupun yang mau ganti karena habis masa berlaku) harus ambil antrian online dulu

Khusus untuk kanim Cirebon, pengambilan antrian online bisa ditempuh lewat 3 cara: via website, via apps atau via whatsapp.

Oke. Dari ketiga pilihan itu tentu gw pilih yang paling ringkes dan paling gampang dulu: pake whatsapp. Ealah~ ternyata daftar lewat whatsapp ini yang paling menguras emosi, berasa di-PHP-in mulu karena antriannya selalu PENUH! Udah 2 minggu berturut-turut penuh mulu... kan bete ya -_- padahal gw udah lagi buru-buru harus segera urus paspor.

Lalu gw beralih mendaftar lewat Aplikasi Layanan Paspor Online. Ini lebih parah. App-nya uwer-uweran alias loading mulu dan stuck sampe tahap daftar akun aja. Entah emang lagi padet banyak yang pake, lagi ada maintenance atau hp gw yang lola. 

Lalu pindah lah gw mendaftar lewat website antrian online (diakses lewat PC). Setelah bikin akun, gw melaju ke tahap pemilihan kanim Cirebon.

Terus dapet antrian online-nya ?
Ooo... tentu aja tidak semudah itu Marimar~

Kuotanya sudah penuh lagi untuk seminggu kedepan padahal gw daftar itu hari minggu sore jam 5 (berdasarkan instruksi dari whatsapp yang PHP abisss dari nomer kanim Cirebon). KZL~

Lalu iseng-iseng gw coba cari slot kuota disemua kanim (selain kanim Cirebon) dari mulai Provinsi Banten sampe Jawa Tengah. Yang ada kuota ditanggal tersebut cuma di Kanim Serang, Kanim Cilegon, Kanim Tanjung Priok dan beberapa kanim di Jawa Tengah. Ya kaliiiii~

Ya Rabb~ susyeh amat yak mau jadi warga negara yang baik dan benar nih...

Dari semua kanim itu, yang paling mungkin gw datengin adalah kanim Tanjung Priok. Tapi bayangin dari Gambir ke Tanjung Priok pake ojol aja gw udah pegel duluan :( aduuuhhh....
*mon maap, gw gak berani naik KRL seorang diri. Takut nyasar salah naik kereta.

Lalu~ pertolongan Allah-pun hadir.
Suatu sore ada anaknya temennya nyokap gw ke rumah dan dia cerita abis ganti paspor karena udah abis masa berlakunya di kanim Cirebon dan kebetulan adiknya mau bikin paspor baru juga.

Kemudian nyokap gw minta tolong ke dia untuk sekalian ambilin antrian online buat gw karena kesian kalo gw harus ke kanim Tanjung Priok sendirian. Alhamdulillah~ Bisa! Beberapa hari kemudian gw dikirimin kode booking dan QR Code dalam bentuk foto tangkapan layar sama anaknya temennya nyokap. 

Karena penasaran kok dia bisa sementara gw gak bisa mulu... akhirnya gw dan mbak gw coba ambilin antrian online untuk 2 orang temennya nyokap yang mau pada bikin paspor juga lewat aplikasi. Dan bisa dong -_-a ah elaaahh.... KZL.

Bahkan antriannya bisa barengan sama gw yang diambilin beberapa hari lalu cuma beda jam aja.
Aneh bener yak. Giliran gw ngambilin antrian buat orang lain aja bisa... pas buat gw malah gak bisa wkwkw

Bagian Kedua: Proses Di Kanim


Singkat cerita, gw kebagian antrian hari rabu jam 11-12 siang sementara 2 orang temen nyokap gw dapet jam 09-10. Biar bisa barengan, akhirnya gw yang ngalah untuk berangkat pagi-pagi jam 7 dan nyampe jam 8.50an.

Pas nyampe kanim, jujur gw bingung harus kemana dulu. Akhirnya yang paling gampang adalah ke kafetaria hahaha sambil ngabakso sambil ngeliatin orang-orang lalu lalang~ mostly calon jemaah haji dengan pembimbingnya.

Jam 9an gw nanya ke petugas kanim. Gw nih harus kemana dan ngapain.
Katanya "nanti ambil antrian lagi di mesin ini. Tapi sesuai jam ya" (Dipintu masuk gedung kanim disediain sebuah mesin antrian gitu kaya mesin cetak tiket mandiri di stasiun)

Okay~ balik ke kafetaria lagi sambil nunggu jam 10.30.

Ohiya, di blog post sebelumnya gw udah nyebutin kan berkas apa aja yang harus disiapin. Yaitu:
  • eKTP atau SuKet bagi yang eKTPnya belum jadi
  • KK (Pastikan KK-nya udah ditanda tangani kepala keluarga dan kepala Disdukcapil ya)
  • Akta Kelahiran
  • Ijazah/Buku Nikah (in case ada kesalahan data di KK atau akta kelahiran)
  • Surat rekomendasi (dari tempat kerja, kampus, travel dan departemen agama)*
  • Paspor lama (khusus untuk penggantian paspor baru karena habis masa berlaku. Kalo yang hilang atau rusak kalo gak salah nambah surat kehilangan dari kepolisian. CMIIW)
*opsional

Pastikan semua data diberkas-berkas tersebut udah sama biar gak ribet bolak-balik.
Setau gw, kenapa kita butuh bawa banyak berkas adalah untuk sinkronisasi.

Jadi kalo dari 4 berkas ada 1 berkas yang beda, maka yang diambil adalah data dari 3 berkas yang sama. CMIIW 
Contohnya, nama gw di KTP itu Nike Dwiyanti tapi di KK nama gw Nike Dwi Yanti. Mana yang diambil ? yang Nike Dwiyanti karena di akta kelahiran dan ijazah nama gw tertera Nike Dwiyanti.

Yang harus diperhatikan adalah penulisan nama kita, tanggal lahir dan nama orang tua

Jangan lupa siapin juga pulpen dengan tinta hitam dan materai.
Kelupaan ? Tenang~ bisa beli di koperasi kanim Cirebon kok. Bahkan form surat-surat pernyataanpun mereka jual jadi kita tinggal isi data diri dan tanda tangan aja.

Sekitar jam 10.30, gw lalu datengin lagi petugas imigrasi yang ada di depan pintu masuk dan nunjukin kode booking punya gw. Terus gw disuruh berdiri didepan mesin antrian untuk difoto dan nuker kode booking gw sama nomer antrian Layanan Informasi sambil gw dikasih formulir dan surat pernyataan bermaterai dari pihak imigrasi.

Sama Security kemudian gw dipersilahkan masuk ke ruangan Layanan Informasi untuk ngisi formulir sambil nunggu antrian gw dipanggil. Jangan khawatir... banyak petugas imigrasi  yang sliweran "menjemput bola" kok yang siap bantuin kita isi formulir.

Ohiya yang boleh masuk ruangan cuma para pemohon paspor aja yaa... buat yang nganter gak boleh ikut masuk ke ruangan. Jadi diruangan tersebut bener-bener yang mau bikin paspor aja.

Kesan pertama gw masuk area pengurusan paspor di kanim Cirebon adalah wow keren.
Ruangannya bersih, dingin, rapi dan modern. Selama nunggu antrian gak perlu khawatir kita kehausan atau  kelaparan karena disediain minuman (teh, kopi dan air mineral dingin) dan cemilan (2 macam kerupuk) yang semuanya gratis! Gak cuma itu, gw kirain petugas yang ngurusin makanan dan minuman ini bakal diem disuatu titik nunggu kita yang nyamperin, eh ternyata dia keliling dong. Yampun~ Mantul gak tuh ?

Petugas yang keliling nawarin minuman dan cemilan
Sumbernya: Dokumentasi Pribadi

Buat ibuk-ibuk yang bawa anaknya atau yang sedang mengASIhi, jangan khawatir... karena di kanim Cirebon juga tersedia tempat bermain anak-anak dan ruang laktasi. Keren~

Setelah selese isi formulir dan surat pernyataan, gw nunggu antrian gw dipanggil sama petugas di konter Layanan Informasi. Nah kan biasanya kalo lagi ngantri itu disediain layar antrian kan untuk memantau udah sejauh mana antrian berjalan... Kerenya lagiiii, dilayar antrian ini gak cuma nampilin nomer antrian aja tapi juga foto kita pas nuker kode booking itu.

Bagus lah~ untuk menghindari joki... biar semua antri semua capek hihi

Tiba saat antrian gw dipanggil petugas Layanan Informasi. Gw serahin formulir, surat pernyataan dan berkas-berkas yang diperlukan. Ditahap ini, petugas akan ngecek data-data kita diberkas-berkas tersebut... udah sama apa belum. Kalo ada yang salah atau kurang, kita diminta ngelengkapin dulu. 

Alhamdulillah, berkas gw gak ada yang bermasalah. Selanjutnya gw dikasih nomer antrian baru untuk ngantri lagi di loket pembuatan paspor.

Tenang aja, loketnya ada banyak (kalo loket Layanan Informasi cuma ada 2) dan dipisah antara loket paspor umum dan paspor haji. Petugas-petugasnya good looking semua dan mostly cowok-cowok. Lumayan~ cuci mata hihi

Sumbernya: Dokumentasi Pribadi

Kemudian gw menunggu lagi~

Ada yang ngeselin nih. Gw dapet antrian nomer 94 eh pas udah antrian nomer 93 malah kepotong istirahat siang jam 12-13 siang -_- KZL MAZZZZ...
hadeuuhhhh~ padahal udah ngarep banget gak kepotong istirahat wkwkw

Singkat cerita lagi, nomer antrian gw dipanggil sama petugas. 
Gw serahin semua berkas punya gw. Terus gw diminta eKTP asli, paspor lama dan buku nikah asli karenaaa... 1) KK gw yang aslinya belum di tandatangani sama suami gw makanya gak bisa dipake dan 2) ada perubahan status sudah menikah.

Denger-denger sih kalo bikin bikin paspor baru karena habis masa berlaku dikanim yang berbeda dari pas bikin paspor pertama kali emang bakal diminta berkas-berkas lain selain eKTP dan paspor lama. Jadi walaupun niatnya mau ganti paspor karena habis masa berlaku, tetep harus jaga-jaga bawa semua berkas yaaa. 

Lalu petugas nanya-nanya ke gw kaya mau kemana, sama siapa dan kerjaan sekarang ngapain. Gw jawab aja buat jalan-jalan ke Singapura sama suami (kode gak nih hun? ^^a hihi). 

Setelah itu gw disuruh balik ke kursi nunggu dipanggil untuk foto, rekam sidik jari dan wawancara.
Gak lama, nama gw dipanggil. Petugasnya ramah banget. Pake ada salam dan perkenalan diri dulu hehehe abis itu dia nanya-nanya lagi ke gw. Pertanyaannya sama kaya petugas sebelumnya. Terus foto terus rekam sidik jari kita terus udah deh~ gw dikasih resi pengantar untuk pembayaran paspor dan surat pernyataan bermaterai untuk pengambilan paspor lama (khusus untuk yang ganti paspor karena habis masa berlaku) 

Pembayaran biaya pembuatan paspor bisa dilakukan kapan aja tapi maksimal 7 hari dari tanggal kita mengajukan permohonan. Tapi mending langsung dibayar saat itu juga sih menurut gw... barangkali lupa heheh Tenang aja, di parkiran kanim Cirebon udah tersedia 2 loket untuk pembayaran masing-masing dari Bank BRI dan POS. 

Karena yang POS lagi ngantri, gw bayar di mobil Bank BRI. Berapa biayanya ? Rp. 355.000Jangan lupa minta dan simpan baik-baik bukti pembayaran tersebut karena diperlukan untuk syarat mengambil paspor.

Bagian Ketiga: Proses Pengambilan Paspor


Untuk pengambilan paspor baru bisa diambil 3 hari kerja kemudian (Sampe maksimal 30 hari dari tanggal kita mengajukan permohonan paspor) dengan disertakan bukti pembayaran dan eKTP.

Proses pengambilan paspor juga gak ribet. Bisa lewat drive thru loh~ cukup kasih liat eKTP, bukti pembayaran dari POS/Bank dan resi pengantar pembayaran dari kanim (khusus yang baru bikin paspor pertama kali). Nah karena gw posisinya bikin paspor baru karena habis masa berlaku... gw gak bisa ambil paspor lewat drive thru karena gw harus ngambil paspor lama gw jadi harus ambil di loketnya langsung. Syaratnya cuma nambah surat pernyataan pengambilan paspor lama yang udah dikasih bareng resi pengantar pembayaran.

Kenapa paspor lama perlu diambil ? karena untuk kepentingan pengurusan visa (ini gw gak paham sih karena belum pernah urus visa sendiri heheh).

Syarat pengambilan paspor
Sumbernya: Dokumentasi Pribadi

Sebagai rangkuman proses pembuatan paspor di kanim Cirebon:
  1. Tujukan kode booking ke petugas piket dipintu masuk
  2. Kode booking ditukar nomer antrian untuk loket Layanan Informasi (verifikasi berkas)
  3. Isi formulir dan surat pernyataan bermateri
  4. Nunggu dipanggil di loket Layanan Informasi
  5. Di loket Layanan Informasi berkas kita dicek kelengkapannya
  6. Kalo udah lengkap nanti dikasih nomer antrian baru untuk loket Pembuatan Paspor Umum
  7. Nunggu dipanggil di loket Pembuatan Paspor Umum
  8. Di loket Pembuatan Paspor Umum berkas kita dicek lagi, diminta berkas aslinya dan ditanya-tanya seputar mau kemana, sama siapa dan kerjaannya apa
  9. Disuruh nunggu lagi dikursi tunggu
  10. Nama kita dipanggil untuk ke booth wawancara, foto dan rekam sidik jari
  11. Petugas akan ngewawancara, foto dan ngerekam sidik jari kita
  12. Setelah itu kita dikasih resi pengantar pembayaran dan surat pernyataan pengambilan paspor lama (bagi yang udah punya paspor sebelumnya)
  13. Bayar ke tempat pembayaran (Bank BRI/POS)
  14. Tiga hari kerja kemudian paspor kita jadi dan bisa diambil dengan membawa eKTP, bukti pembayaran dan surat pernyataan pegambilan paspor lama (khusus yang ganti paspor karena habis masa berlaku)

Tips:
  • Pake baju rapi dan warnanya bukan putih
  • Bawa pulpen tinta hitam dan materai
  • Pastikan data-data kita udah bener dan sama
  • Sabar

Gimana ? gampang kan bikin paspor sekarang ? Atau malah lebih ribet ? hihi
Yang pasti sih lebih hemat waktu menurut gw~
Sekian aja cerita pengalam membuat paspor di kanim kelas II Cirebon, semoga membantu!

Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
💗Salam hangat and have a good day💗

Monday, 18 February 2019

Bikin Paspor Online Tahun 2013 dan Tahun 2019. Ternyata Beda!

February 18, 2019 18 Comments
Assalamualaikum! Annyeong~

Paspor merupakan salah satu dokumen penting yang diperlukan kalo kita mau melancong ke luar negeri. Gampangnya sih paspor itu KTPnya kita diluar sono.

Pertama kali gw bikin paspor itu tahun 2013 di Kanim (kantor imigrasi) kelas I Yogyakarta. Waktu itu jaman kuliah lagi ngetrend banget ikut konferensi ilmiah atau program pertukaran pelajar di luar negeri

Apalagi buat anak-anak sains yang banyak ngerjain proyek ilmiah. Baik proyek yang memang untuk menunjang proses perkuliahan maupun proyek dari kelompok studi. 

Yaaa...sebagai anak kuliahan yang pengen ikut-ikutan-doang yang gak mau kalah sama temennya yang udah ikut konferensi dimana-mana, akhirnya gw bikin paspor padahal gak tau mau dipake kemana wkwkwk mengingat ikut proyek penelitian aja gak pernah...gabung organisasi dan kelompok studi aja cuma buat keren-kerenan doang biar gak dicap KuPu-KuPu hahah

Sumbernya: Dokumentasi Pribadi

yang penting punya paspor dulu

Bikin Paspor Tahun 2013

Oke. Jadi ketika taun 2013 belum marak apa-apa-serba-online, gw udah lebih dulu nyicipin bikin paspor online. Super easy. Gw cuma tinggal nyiapin KTP, KK, Akta kelahiran dan surat keterangan dari kampus dalam bentuk asli, soft file dan fotokopian. Terus gw mengajukan permohonan pembuatan paspor lewat website resmi imigrasi dan upload berkas-berkas yang dibutuhkan. Lalu pilih kanim mana abis itu dapet jadwal untuk wawancara dan foto dikanim yang dipilih tadi. 

Pas hari H, gw dateng ke kanim sambil bawa berkas-berkas dalam bentuk asli dan fotokopian. Waktu itu loket antriannya (untuk verifikasi berkas aja) udah dipisah antara yang walk in dan yang udah daftar online. 

Walaupun udah upload berkas, kita tetep harus ngisi formulir yang udah disediain imigrasi. Kalo udah diisi semua, formulir dan berkas yang udah kita siapin itu dibawa ke loket khusus pendaftar online untuk diverifikasi petugas. Abis itu nunggu dipanggil untuk wawancara, rekam sidik jari dan foto. Setelah itu bayar  ke loket khusus yang udah  disediain. Tiga hari kemudian balik lagi ke kanim untuk ambil paspor yang udah jadi. Selese~ 

Sumbernya: Dokumentasi pribadi

Tapi sayangnya karena sistem antriannya masih manual, jadi biarpun udah pake embel-embel online proses bikin paspor gw lumayan menyita waktu banget karena antrian yang pas wawancara dan foto itu nyatu antara yang online dan walk in. Dari jam 7 pagi sampe jam 12an siang. Untung pas lagi gak ada jadwal kuliyaah hihi~

Terus setelah punya paspor apakah gw ikut konferensi atau pertukaran pelajar ke luar negeri ?
Ooo... tentu tidak Ferguso xD 
Paspor gw baru kepake tahun 2015 untuk keperluan ibadah.

Kemudian, setelah menikah dan jadi IRT gw udah bodo amat sama paspor gw karena ngerasa gak ada rencana kemana-mana. Hingga akhirnya paspor gw habis masa berlakunya April 2018 lalu dan gw masih bodo amat wkwkwk 

Lalu bulan ini gw tergerak untuk melakukan pergantian paspor gw yang udah habis  masa berlakunya karena gw mau ada keperluan dengan paspor tersebut. Yaudah, karena gw lagi dirumah nyokap di Indramayu akhirnya gw memilih kanim Cirebon.

Bikin Paspor Tahun 2019

Sebagai orang yang katanya udah melek teknologi, sebelum ke kanim gw cari-cari info dulu apakah proses pembuatan paspor itu masih sama kaya dulu atau ada perubahan.

Ternyata, sekarang udah pake sistem online untuk semua kanim (Tahun 2013-2015 sistem online belum berlaku disemua kanim). Online disini maksudnya adalah untuk ambil antrian supaya para pemohon gak perlu antri dari pagi buta... bukannya online kaya gw pas tahun 2013 itu.

Eh yampun~ ternyata untuk ngambil antrian online ini sungguh menguras waktu dan emosi sodara-sodara... tidak segampang jaman dulu huhuh ya wajar sih, kan dulu mah belum banyak yang pake sistem jadi websitenya masih syepiiii~ gak kaya sekarang T,T

Ingin kumenangis rasanya karena gw harus cepet-cepet ngurus itu paspor tapi gak dapet-dapet antriannya. Terus gimana dong? nanti gw akan cerita lebih rinci di blogpost lain ya...

Untuk ngambil antrian online ini caranya ada 3:
  1. Lewat website Imigrasi https://antrian.imigrasi.go.id/
  2. Lewat aplikasi smartphone Layanan Paspor Online yang bisa di download lewat playstore
  3. Lewat Whatsapp Kanim Cirebon (gak semua kanim)

Kalo ngambil antrian lewat website dan aplikasi, sebelumnya kita bikin akun dulu setelah itu mengajukan permohonan pembuatan paspor. Satu akun masing-masing bisa mengajukan permohonan untuk maksimal 5 orang (baik dalam 1 KK yang sama ataupun beda) termasuk si empunya akun.

Setelah mengisi data-data yang diperlukan, lalu kita pilih kanim terdekat terus pilih tanggal dan waktu yang available dan cocok untuk kita. Kenawhy ? Karena ada sistem kuota dan kuota tersebut dibuka seminggu sekali (biasanya pas weekend) untuk antrian seminggu kedepan. Disinilah biasanya terjadi drama penguras emosi :")

Sementara kalo daftar antrian online lewat Whatsapp kita cukup mengirim pesan sesuai format yang udah ditentukan.

Kalo udah dapet nomer antrian (kode booking), kita harus dan WAJIB dateng ke kanim tersebut paling telat 30 menit sebelum jadwal karena kalo sampe kita gak dateng, kita baru akan bisa ngambil antrian online lagi 30 hari kemudian. So pastikan tanggal yang kita pilih itu udah bener dan kita bisa dateng.

Sama seperti pembuatan paspor online tahun 2013, kita sebagai pemohon masih harus dateng ke kanim untuk verifikasi berkas berupa eKTP, KK, Akta kelahiran/Ijazah/Buku Nikah dan berkas dari biro travel dan Departemen Agama (khusus untuk umroh). Pastikan data-data yang tercantum diberkas-berkas tersebut udah bener dan sama yaaa biar gak bolak-balik.

Kalo udah sinkron semua berkasnya, proses selanjutnya adalah wawancara, rekam data sidik jari dan foto. Terakhir adalah melakukan pembayaran di loket Bank BRI/POS yang udah disediakan disekitar kanim. Lalu paspor kita akan diproses selama 3 hari kerja. Setelah itu kita balik lagi ke kanim untuk ambil paspor yang udah jadi dengan membawa KTP, bukti pembayaran beserta resi dari petugas kanim.

Sumbernya: Dokumentasi Pribadi

Berapa lama waktu yang gw  butuhkan dari verifikasi berkas sampai pembayaran ? ya kurang lebih 2-3 jam aja karena kebetulan bebarengan dengan calon jemaah haji yang juga mau pada bikin paspor. Jadi agak lama.

Ternyata ada perbedaan dan persamaannya ya~
Mari kita ulas perbedaan, persamaan, enak dan gak enaknya bikin paspor online tahun 2013 vs tahun 2019.

Perbedaannya:

  • Istilah online yang digunakan: Kalo tahun 2013, istilah online itu maksudnya dengan meng-upload berkas kita lalu dapat jadwal untuk datang ke kanim sementara tahun 2019, istilah online itu maksudnya untuk mengambil nomor antrian aja
  • Jadwal kedatangan ke kanim: Kalo tahun 2013 jadwal diberikan secara otomatis oleh sistem sementara tahun 2019 kita sendiri yang menentukan jadwalnya
  • Waktu antri: Kalo tahun 2013 pembuatan paspor itu sangat menyita waktu karena antrian yang membludak sementara tahun 2019 pembuatan paspor relatif lebih cepat karena setiap harinya ada pembatasan kuota pelamar
  • Kenyamanan: Kalo tahun 2013 gw ngerasa suasananya lebih hectic dan riweuh sementara tahun 2019 suasananya lebih teratur

Persamaannya:

  • Berkas yang diperlukan masih sama yaitu KTP, KK, Akta Kelahiran, Ijazah, Buku Nikah dan berkas lain seperti surat keterangan dari kantor/kampus, surat rekomendasi dari travel dan surat rekomendasi dari departemen agama khusus bagi pemohon paspor dengan tujuan ibadah umroh
  • Masih harus dateng ke kanim untuk wawancara, rekam sidik jari dan foto
  • Sama-sama harus antri juga

Enaknya:

  • Tahun 2013: Gak perlu ribet rebutan kuota antrian
  • Tahun 2019: Antrian lebih cepet dan lebih ada kepastian so lebih hemat waktu

Gak Enaknya:

  • Tahun 2013: Antriannya masih bercampur antara yang online dan walk in jadi luamaaaa banget bisa sampe setengah hari
  • Tahun 2019: Ribet pake rebutan kuota antrian

Sekian dulu tulisan gw soal per-paspor-an :D Insha Allah akan menyusul tulisan gw tentang pengalaman bikin paspor di kanim kelas II Cirebon dan step by step ambil antrian online via apps, web dan whatsapp. So stay tune on my next blog post ya gaeeeesss *ala-ala yucuber* xD


Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
💗Salam hangat and have a good day💗