Follow Us @soratemplates

Showing posts with label Nike POV. Show all posts
Showing posts with label Nike POV. Show all posts

Tuesday, 16 July 2019

Akibat Stereotyping : Don't Judge the Book by its Cover

July 16, 2019 6 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~


Haloo halooo kembali lagi dengan Nike dalam edisi julid heheh
Kali ini saya mau nulis tentang sesuatu yang berkaitan dengan sebuah pepatah:

"don't judge the book from its cover" 

Saat pertama kali dapet kerja disebuah perusahaan asing asal Singapura, saya ditempatkan didivisi yang mayoritas anggotanya merupakan etnis Tionghoa. Anggota perempuan cuma ada 3 termasuk saya yang jadi satu-satunya yang berjilbab disana.

Saya gak ada masalah dengan hal tersebut tapi karena adanya stereotyping mengenai etnis Tionghoa/nama bule = pasti beragama non muslim jadi otomatis saya berpikir bahwa yang menjalankan ibadah sholat tentu hanya saya saja didivisi tersebut.

Namun, disuatu siang sekitar jam 2an ketika semua staff udah balik kerja setelah istirahat makan siang, gak sengaja saya melihat salah 1 anggota divisi saya lagi sholat dengan khusu' di mushola kantor. Khusu' maksudnya abis sholat gak langsung buru-buru cabut gitu...

Seketika saya merasa gak enak hati karena udah seenaknya nge-judge agama orang lain cuma karena namanya yang western, gak pake jilbab dan berparas sipit-kebule-bulean.
Lain cerita tapi masih karena stereotyping. Ketika kuliah, ada seorang teman seangkatan saya yang namanya begitu bule dengan wajah yang sangat oriental, saya mengira dia non muslim. Ternyata~ sholat dan tingkah lakunya lebih islami dari saya. Aduuhhh, jadi maluuuu~

Sebagai perbandingan, temennya suami saya, parasnya dan namanya Indonesia banget. Saya pikir dia ini muslim. Eng ing eng~ saya begitu kaget ketika tau bahwa dia adalah seorang penganut agnostik.

Pelajarannya adalah... 

Jangan seenaknya nge-judge orang lain berdasarkan tampilannya aja. Apalagi urusan agama dan keyakinan seseorang.


Kenapa? 

Karena yaaa bukan urusan kita dan gak penting... Coba apa manfaatnya ngurusin agama dan keyakinan orang lain ? Urusan pribadi sendiri aja udah rumit kan... jadi buat apa pake ngurusin agama orang ?

Saya pernah disemprot seorang temen (sebut saja dia Ani) karena masalah pemahan banyak-banyakan-dosa, terutama karena urusan pacaran hehehe. Soalnya saya udah kenyang dicap "STMJ" (Sholat Terus Maksiat Jalan) sama sodara saya yang lebih tinggi ilmu agamanya.

Saya dan beberapa orang teman lainnya kan pernah (dan sedang) pacaran... Udah tau pacaran itu haram tapi masih aja STMJ sementara si Ani ini ukhti-ukhti yang anti pacaran yang menurut stereotyping masyarakat kalo yang kerudungnya panjang, bergamis, suka ikut kajian...artinya lebih sholeh lebih suci lebih baik dari yang gak pake kerudung/yang pake kerudung tapi masih suka "pamer".

Waktu itu, kami ngomong gini ke Ani :

"kami ini hina... Banyak dosa karena pacaran bla bla bla kamu suci gak pacaran, gak ngerasain perasaan deg-deg-ser kalo deket gebetan" 

Ani cuma jawab dengan 1 kalimat yang bikin kami (terutama saya) jadi ngangguk-ngangguk speechless. Katanya:

"saya percaya walaupun saya gak pacaran tapi kadar dosa saya sama kalian tuh sama. Cuma beda objek aja jadi ya buat apa bahas siapa yang lebih suci siapa yang lebih berdosa" 


Lha iya bener juga ya. 

Siapa kita berhak menilai dosa orang lain ?
Siapa kita berhak menakar agama orang lain ?
Sudah setinggi apa ibadah kita sampe berhak menghakimi ibadah orang lain?
Apalagi sampe mengkafir-kafirkan orang lain... 

Ya intinya begitu lah... Jangan gampang menghakimi orang berdasarkan tampilan luarnya karena penampilan hanya sesuatu yang ingin seseorang tampilkan didepan publik. Bisa jadi emang dia kaya gitu bisa jadi berbeda. Dalamnya laut bisa diukur, tapi hati orang siapa yang tau~

Ada yang luarnya "keliatan baik" tapi ternyata prilaku dan gaya bahasanya gak sebaik itu. Ada yang luarnya "liar" tapi ternyata prilaku dan gaya bahasanya gak seburuk tampilannya.

Udah ah, kebanyakan julid nih heheh
Sekian dulu dari saya. Semoga terhibur hihi


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Saturday, 29 June 2019

Working Wife vs Housewife ? Sama Aja Capeknya!

June 29, 2019 6 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~


Beberapa hari lalu pas lagi iseng jalan-jalan di Facebook, platform sosial media yang paling jarang saya kunjungi karena udah gak seseru dulu, saya nemuin status-status Facebook (punya seorang temen jaman sekolah) yang lumayan mengganggu pikiran dan pengen saya bahas disini. 

Dia nulis sesuatu yang memicu ke-julid-an saya sebagai ibuk-ibuk hahah

Dia menulis sesuatu yang tentang pertempuran klasik yang ada didunia ini, a never ending war : Working Wife vs Housewife.

Statusnya sih pendek-pendek, tapi lumayan sering sampe bikin saya pengen julid jadinya :(
Kesimpulan yang saya tarik dari baca-bacain statusnya (yang bersliweran di-timeline saya tentunya), intinya ada 2 hal :

  • Doi capek kerja
  • Doi pikir yang paling enak adalah jadi Ibu Rumah Tangga karena tinggal "disuapin" dari gaji suami


Ketawa dulu yaaa... 😆😆😆😆 H A H A H A H A

Mari kita bahas.

Duh mbak~ namanya juga orang kerja sama orang lain yo mesti capek tho ? Lha tapi kan in the end of the month situ terima bayaran atas keringatnya... capeknya seenggaknya terbayar. Nah dari bayaran yang diterima tiap bulannya bisa dipakai misalnya untuk biaya laundry pakaian karena gak sempat untuk cuci baju sendiri... biaya beli makan diluar karena pulang kantor udah capek dan gak sanggup untuk masak... biaya beli skincare dan makeup sendiri. 

Beda lho rasanya beli Skincare pake uang sendiri dengan beli Skincare pake uang suami tuh :') kaya ada kepuasan tersendiri aja gitu... 

Tapi point plus nya dengan bekerja adalah jadi punya identitas lain sebagai wanita karir. Suatu titel yang bergengsi menurut saya karena dengan seorang wanita bekerja, wanita tersebut (dianggap) jadi punya power lebih. Terutama power dimata masyarakat.

Perempuan yang bekerja dianggap lebih pinter, lebih intelek, lebih keren dan lebih kuat karena mampu menyokong hidupnya sendiri. Ini fakta yang ada di society kita.

Tapi tentu ada konsekuensinya: capek badan dan waktu dirumah jadi lebih sedikit.

Kalo mau kerja yang enak, gak capek, punya banyak waktu dirumah... Jadi entrepreneur yang bisa atur jam dan beban kerja sesuka hati. 

Etapi untuk jadi pengusahapun pasti perlu usaha dulu untuk merintisnya dan setau saya perjuangan merintis usaha itu berkali-kali lipat susahnya dari orang kerja kantoran sih~

Disisi lain, ada ibu rumah tangga (IRT) yang dianggap sebagian besar orang hidupnya enak karena apa-apa tinggal minta suami. 

HELLLAAAWW~

Mohon maap lahir dan batin nih mbaknya. Kerjaan ibu rumah tangga mah ibarat kata kaya kotak pandora. Mati satu tumbuh seribu. Ada aja gak ada habisnya... Mana kerjaannya dari bangun tidur sampe mau tidur 1x24x7x30x12x...x... nah tuh itung aja dah jam kerjanya ibu rumah tangga berapa lama.

Belum kalo yang baru punya anak kecil.
Belum kalo pas kondisi badan lagi kurang fit.
Belum kalo ada anggota keluarga yang sakit.

Dikiranya ibu rumah tangga gak ngapa-ngapain dirumah ? HAHAHA Talk to my hand nih!

Eh jangan dikira ibu-ibu yang diem dirumah gak bisa kerja, gak ngerasain susahnya orang kerja dan menghasilkan uang dari rumah ya mbaknya~

Banyak kok temen-temen saya yang full jadi ibu rumah tangga tapi bisa menghasilkan uang juga. Jualan kue, jualan baju, buka jastip, nulis blog, bikin skincare sendiri, bikin youtube, bikin kerajinan tangan. Tapi karena kerjanya dirumah dan "gak kelihatan" sama orang, jadi dikira dirumah cuma ongkang-ongkang kaki nunggu jatah dari suami wkwkwk

Point plus sebagai IRT adalah punya banyak waktu dirumah, kerja lebih fleksibel dan gak ada bos yang marah-marahin soal kerjaan  heheh

Setiap pilihan pasti ada konsekuensinya.


Konsekuensi yang harus dihadapi seorang ibu rumah tangga yang diem dirumah apalagi yang sarjana adalah harus siap kena cibiran tetangga dan sodara. And it's not easy. Melelahkan. 

"Sarjana kok jadi ibu rumah tangga"
"Gak sayang apa sekolah tinggi-tinggi tapi gak dimanfaatin"
"Tau mau jadi ibu rumah tangga sih gak usah sekolah sampe sarjana"

Otomatis, ibu rumah tangga yang diem dirumah itu cenderung dianggap lemah. Dianggap powerless karena keliatannya gak bisa menghasilkan uang sendiri... Karena hanya dianggap bergantung sama suami aja.

Tuh kan mbak~ yang capek badan bukan kamu aja yang kerja kantoran lho~ 
Kami yang ibu rumah tangga dirumah juga capek :)) 

Kalo kerja kantoran itu capek mental karena diomelin bos atau kolega kerja yang rese... Nah kalo IRT itu capek mental karena dicibir. 
So sama-sama aja kan?
 
Yhah, namanya juga manusia ya, doyannya sawang sinawang... pasti selalu membandingkan satu dengan lainnya karena kadang merasa gak puas dengan hidupnya yang sekarang. Padahal bisa aja apa yang sedang kita keluhkan saat ini adalah impian untuk orang lain.

Jadi, yaudah. 
Buat apa sih bandingin Working Wife vs Housewife ? Cesar vs Normal ? Asi vs Sufor ?

Gak guna. Gak akan bisa apple to apple karena setiap orang punya alasan dan latar belakang masing-masing yang gak bisa diganggu gugat yang gak bisa kita pertanyakan seenaknya, kecuali situ ikut patungan ngasih makan... Tapi kan enggak shayyyy~

Stop comparing our lives :")


Susah sih emang tapi worth to try demi kenyamanan diri sendiri... pasti ada alasan yang baik kenapa kita harus kerja keras banting tulang, kenapa kita harus jadi ibu rumah tangga.

Udah ah julidnya heheh
Sekian dulu tulisan saya kali ini yaaa...
Semoga terhibur hihihi


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Monday, 24 June 2019

Belajar Mengenal Dunia Kampus Lewat Drama Cheese in the Trap (bukan review drama)

June 24, 2019 13 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



July, 19th. Pagi menjelang siang. 
Entah kenapa sejak saya dan suami pulang kampung, satu-satunya channel favorit kami, NET menghilang dari TV. Mungkin karena antenanya ketebas angin kali yaa... dan sayangnya karena suami sibuk di kantor jadi belum bisa utak-atik TV dan antena deh.

Mau gak mau nonton TV dengan channel seadanya.
Kebetulan ada drama Korea yang belum saya tonton sebelumnya: Cheese in the Trap yang lagi tayang di Trans TV mulai jam 10 pagi. Lumayan deh~ 

Sebenernya saya bisa aja ngikutin Cheese in the Trap di webtoon atau download sendiri semua episodenya karena termasuk drama lama. But I didn't. Karena gak suka aja sama premisnya tentang anak kuliahan pinter yang berusaha balancing antara kehidupan kampus, perjuangan untuk bertahan hidup dan percintaan dengan senior yang ganteng idola semua wanita. Just too cheesy for me~ aku mah doyannya drama yang lebih dewasa gitu deh hahahah

Sooo... saya nonton Cheese in the Trap tanpa ada bayangan apapun. Gimana cerita awalnya, siapa aja tokohnya. Hanya sebatas nontonan selewatan. Tapi eh tapi, Cheese in the Trap episode hari ini lumayan relate dengan kehidupan saya pas kuliah. Jadinya saya pengen bahas di blog deh...

Ceritanya Hong Seol (tokoh utama cewek yang kayaknya dia mahasiswi berprestasi penerima beasiswa yang hidupnya pas-pasan) dapet tugas bikin presentasi berkelompok. Penentuan anggota kelompoknya acak dan kebagianlah Hong Seol dengan 3 orang lain yang gak terlalu dia kenal: senior cowok, temen seangkatan cewek dan junior cewek. Eng inggg eengg... 3 orang ini tidak kooperatif mengerjakan tugas tersebut. Banyak alesan ini itu kalo diajak diskusi dan bener-bener ngandelin Hong Seol yang merupakan mahasiswi teladan. 

Sampe last minutes dead line, mereka gak ngirim file tugas ke Hong Seol untuk di-compile dan dibuat power point. Daripada bunuh diri pikirnya, akhirnya Hong Seol bikin semua tugas presentasi kelompoknya seorang diri. Tapi pas hari H, bukan dia yang presentasiin. Yang presentasiin ini cuma baca kopian naskah aja. Ketauan lah sama Dosen kalo tugas kelompok tersebut cuma dikerjain Hong Seol. Akhirnya mereka dapet D. Si Hong Seol marah. Eh tapi 3 orang lainnya itu malah balik nyalahin Hong Seol karena dianggap terlalu baper dan yang bikin Hong Seol makin sakit hati adalah salah 1 dari mereka bisa nyelesein tugas individu tepat waktu tapi ogah-ogahan sama tugas kelompok. Karena putus asa takut beasiswanya dicabut, Hong Seol ngadep dosennya dan minta perbaikan. Tapi ditolak. Katanya yang salah adalah dia karena bermasalah soal komunikasi dengan orang lain


HAHAHAHA! Been there also~ tapi untung gak separah sampe dapet nilai D sih.

---------------

Emang ngeselin banget kalo dapet anggota kelompok yang sak kerepe dewe. Apalagi kalo dapet anggota yang ngerasa paling syibuk~ Diajak nyari bahan presentasi bilang gak bisa karena ada rapat... diajak bikin power point bilang gak bisa karena harus bikin event kampus. 

Ah elaaahh~
dikata dia doang yang sibuk yeee... mentang-mentang kita kupu-kupu (kuliah pulang kuliah pulang) sementara doi anggota organisasi ini itu, dikira kita gak ngapa-ngapain ?! 

Laaaahhh kita juga sibuuukkk booookkkk~ sibuk untuk tidak sibuk wkwkwk

I mean, come on! 


Tiap orang punya kesibukan masing-masing dan sama-sama punya waktu 24 jam dalam sehari. It's all about time management. Plissss atuh lah atur waktu dan bikin skala prioritas, apalagi untuk kegiatan yang melibatkan orang lain. Orang lain bisa meluangkan waktunya untuk kerja kelompok, kenapa kita gak bisa ? Hargai orang yang udah meluangkan waktunya... karena hal yang paling berharga adalah waktu.

Sayapun kalo di posisi Hong Seol, mendingan bikin semuanya sendiri sih. Seenggaknya ada sesuatu yang bisa dipresentasikan. Tapiii... saya gak akan ceroboh dengan nyuruh orang lain mempresentasikan hasil kerja saya karena yang paling tau tulisan saya ya cuma saya. Mending sekalian "show off" aja lah dari pada berkorban setengah-setengah.

Soal baper, ya wajar dong Hong Seol marah. Dia udah begadang, berkorban waktu juga tapi hasilnya dapet D udah gitu dia yang disalahin temen kelompoknya. Karena nilai D bisa mengancam beasiswanya. Itu yang gak temen-temennya tau. Ayolah~ kita gak pernah tau latar belakang dan alasan seseorang sampe akhirnya bersikap kaya gitu... jadi ayo kita belajar untuk berpikir:

"Gimana kalo aku diposisinya? Apakah aku akan bertindak seperti itu juga?"

Egoisme itu salah satu hal lumrah yang banyak saya temukan pas kuliah. Ada yang pas ditanya punya buku XXX apa gak... bilangnya gak punya ternyata punya. Ada info-info disimpen sendiri aja. Ada buku kompilasi laporan kakak angkatan disimpen sendiri aja. Ditanya udah ngerjain tugas xxx belum bilangnya belum karena takut tugasnya dicontek atau yang lebih parah bilang dia gak mau ngerjain tugas xxx supaya temen yang lain ikut gak ngerjain juga dengan harapan temennya dapet nilai jelek sementara dia nilainya bagus.

Menurut saya sih it just about strategy baby~
The point is: strategi itu ada yang bagus dan buruk. Mana yang kamu pilih ? 😀

Kuliah bukan lagi kaya SMA yang masih "disuapin". Kuliah itu bener-bener melatih untuk jadi mandiri dan menjadi dewasa. Tinggal gimana kita untuk menyikapi hal tersebut. Apakah jadi baper atau jadi motivasi. Tinggal gimana kita mengatur waktu dan strategi supaya antara tugas individu dan tugas kelompok semuanya bisa selese. Di kasusnya Hong Seol itu, temennya emang nyebelin banget sih kalo malah jadi cuek sama tugas kelompok demi mentingin tugas pribadi. Rasanya pengen minta tampol bolak-balik Jakarta-Bekasi yeee wkwkw

Sewaktu kerja dulu, saya dituntut untuk banyak berinteraksi dengan staff lapangan yang merupakan gamer. Tau kan perangai gamer itu rata-rata kerja sesukanya, santai dan lebih praktikal. Sementara saya kerja di kantor dengan jam kerja baku ditambah sifat saya yang juga kaku. Awal-awal saya sungguh kesulitan sama mereka. Saya banyak menuntut supaya mereka mengikuti saya. Zonk... apa yang saya suruh selalu mereka patahkan. Mereka makin menyulitkan saya di kantor

Lalu kolega kantor saya menyarankan saya untuk merubah gaya komunikasi saya supaya lebih luwes mengikuti "bahasa" mereka. And it works! Sampe-sampe supervisior saya heran sama saya kok bisa akrab sama staf lapangan padahal gak pernah ketemua secara langsung. 

Yap! Cara terbaik untuk berkomunikasi dengan orang lain adalah dengan adaptasi. Kita gak bisa terus-terusan menuntut orang lain untuk ngikutin kebiasaan kita... sesekali perlu juga kita yang berubah dan fleksibel. Kalo kasusnya kaya si Hong Seol, bukan berarti dia harus pasrah ngikutin kemalesan orang lain... Tapi yang perlu diperbaiki adalah cara pendekatannya karena gak semua orang sifatnya kaya Hong Seol yang disiplin dan penuh tanggung jawab.

Kehidupan perkuliahan merupakan awal dari kehidupan yang sesungguhnya. Malah dunia profesional bisa lebih kejam lagi.
Sikut sana sini udah biasa...
Bermuka dua udah biasa...
Drama dimana-mana udah biasa...
Bahkan ada yang sampe main dukun demi meluluskan ego pribadi. Ckckckc
So prepare your self!

Sekian dulu tulisan saya hari ini :) semoga membantu!


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Thursday, 20 June 2019

Cuma Di Kampung: Majengan, Sebuah Tradisi Dalam Bertetangga

June 20, 2019 8 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~


Beberapa bulan ini, saya lagi sering-seringnya bolak-balik ke rumah ibuk semenjak ayah saya berpulang. Alasan utamanya sih karena untuk nemenin ibuk sekaligus bantu-bantu acara dirumah. Mulai dari acara 40 harian, 100 harian terus disambung acara akad nikah saudara kembar saya.

Semua acara tersebut ditangani langsung sama keluarga. Termasuk acara pernikahan saya 2 tahun lalu yang sebegitu ribet dan banyak printilannyapun gak pake EO. Mulai dari ngurus undangan, nyari seragam, nyari vendor pelaminan, fotografer, mikirin susunan acara inti dan tradisi, ngurusin konsumsi dan prasmanan tamu undangan.... woooaaa kalo pake EO ya lumayan juga ya uangnya.

Etapi mungkin ini hanya berlaku untuk keluarga saya, terutama alm. ayah yang emang paling seneng jadi konseptor acara sih... mungkin keluarga lain enggak sebegitunya hahah.

Walauun tanpa tenaga profesional, ternyata bisa kok bikin acara sendiri dirumah.
Jawabannya adalah karena ada yang namanya kebiasaan majengan. Bukan MEJENG loh yaaa... tapi MAJENG-AN. Orangnya disebut sebagai pajengan.

Majengan adalah...


Majengan (disini saya akan lebih membahas soal majengan didapur yang didominasi ibu-ibu) adalah sebuah kebiasaan untuk bantuin tetangga yang lagi punya hajat. Tolong menolong antartetangga sih intinya tapi lebih spesifik untuk acara tertentu macem pernikahan, sunatan, syukuran. Kalo gak salah di Jogja istilahnya adalah rewang *cmiiw.


BACA JUGA : Dituduh Kecanduan Obat Gara-gara Rutin ke Dokter ?


Majengan juga merupakan sebuah ajang untuk mempererat silaturahmi dan sosialisasi antartetangga. Saling  ngobrol, nggosip dan menanyakan kabar. Tapi gak jarang juga majengan jadi tempat orang tubir 😂 karena adanya salah paham. Ada interaksi timbal balik positif didalamnya juga. Tuan rumah membutuhkan pajengan untuk meringankan pekerjaan, sementara pajengan diuntungkan dengan jamuan makan.

Dari hasil pengamatan yang saya lakukan, ada 2 jenis majengan.

Pertama, majengan atas dasar suka rela


Maksudnya majengan suka rela ini adalah para pajengan yang dateng dengan suka rela tanpa ada undangan khusus dari yang punya hajat. Biasanya yang pajengan suka rela ini adalah para tetangga terdekat dan saudara-saudara. Jadi langsung dateng aja karena ngeliat tetangganya lagi ada rame-rame... kan gak enak masa tetangga lagi repot-repoot masa kita diem-diem bae~

Durasi bantu-bantunya juga cuma sebentar paling beberapa jam aja dan pekerjaan yang dikerjain juga sebatas potong-potong atau kupas-kupas sayur, mereka gak akan berani untuk meracik bumbu masakan. Terus bentuk terima kasih dari yang punya hajat adalah dengan jamuan makan bersama pajengan lain dan ngasih "berkat" berupa nasi dan lauk pauk untuk dibawa pulang.

Kedua, majengan atas dasar profesionalisme


Set dah bahasanya keren amat yak wkwkwk
Berbeda dengan majengan suka rela, kalo majengan tipe kedua ini adalah pajengan yang secara khusus diminta dateng oleh tuan rumah acara karena mereka punya skill tertentu yaitu skill memasak yang mumpuni, teruji dan udah punya jam terbang tinggi untuk memasak dalam skala besar. Simpelnya mereka adalah tukang masak.

Durasi bantu-bantunya juga lebih lama bisa dari H-1 acara sampe H+1 dari mulai persiapan, belanja bahan-bahan sampe bersih-bersih pasca acara dan punya otoritas meracik bumbu masakan dibawah supervisi tuan rumah.  Karena dipanggil atas dasar profesionalismenya, maka selain ucapan terima kasih dari yang punya hajat berupa jamuan makan dan berkat, mereka juga diberi bayaran berupa uang

Nominalnya ? Terserah yang punya acara soalnya gak ada patokan khusus untuk bayarannya. Rata-rata sih 50k-150k/acara tergantung work load yang dikerjakan.

Apakah semua tetangga bisa jadi pajengan ?


O tentu tidak Ferguso. Saya menemukan ada tetangga terdekat rumah ibuk saya yang gak pernah dilibatkan (dan dia juga cukup tau diri udah gak pernah melibatkan diri secara suka rela) kalo keluarga saya sedang ada hajat. Alasannya ? 

Karena dia sangat oportunistik. Aji mumpung.

Kalo pajengan lain bawa nasi dan lauk secukupnya aja, kalo pajengan jenis oportunistik ini ngambil nasi dan lauk sesuka hati sebanyak yang bisa dia bawa (tanpa ijin tuan rumah tentunya). Hal ini  tentu merugikan pajengan lain dan yang punya hajat. Bahkan saya pernah denger ada yang sampe nilep beberapa bahan masakan. Ckckckc


BACA JUGA : Sinetron Indonesia: Udah Tau Gak Bagus, Kok Masih Laku ?


Pajengan lagi pada istirahat nge-brunch setelah potong-potong buah untuk bikin rujak gobed

Seperti yang saya perhatikan, animo majengan antartetangga itu beda lohTergantung siapa dan bagaimana yang punya hajat. 

Kalo yang punya hajat orangnya agak pelit, usil dan nyebelin, biasanya yang majengannya dikit. Saya pernah denger cerita ada pajengan profesional yang diminta buat bantu-bantu masak disebuah acara disuatu keluarga terus dia berusaha nolak dengan berbagai alasan soalnya katanya si tuan rumah ini bossy banget jadi malesin wkwkw

Sementara kalo yang punya hajat orangnya baik, asik dan gak pelit, biasanya yang majengannya banyak dan rame karena para pajengan merasa dianggap sebagai orang yang bantu-bantu bukan pekerja yang bisa diatur seenaknya.

The point is...
Be a good neighbor 


Sekian dulu tulisan saya hari ini. Semoga membawa manfaat yaaa...


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Monday, 17 June 2019

Dituduh Kecanduan Obat Gara-gara Rutin ke Dokter ?

June 17, 2019 7 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



Tiba-tiba terpikir untuk nulis cerita yang diceritain sama ibuk beberapa hari lalu pas saya lagi pulang kampung. Cerita yang bikin ketawa ngakak tapi miris juga dengernya...

Hari itu dirumah ibuk saya lagi ada acara pengajian 4 bulanan kehamilan kakak saya. Acaranya ya standar... ngundang ibu-ibu pengajian gitu. Kebetulan ibu-ibu ini adalah temen-temennya ibuk saya juga jadi setelah acara inti selese, mereka pada ngobrol-ngobrol dulu.

Sampai akhirnya sampailah pada obrolan seputar kesehatan. Kebetulan ibuk saya emang udah rutin berobat selama 4 tahunan di dokter spesialis di kota Cirebon. Lalu, seorang ibu-ibu (ibu ketua pengajian lebih tepatnya) melontarkan sebuah pernyataan yang agak berbahaya kalo diikuti karena tanpa alasan logis.
Katanya :

"Ibu udah rutin berobat ya ? Kalo bisa sih JANGAN RUTIN berobat ya Bu... gak baik untuk badan. Nanti Ibu jadi KECANDUAN OBAT loh. Coba aja dihitung biaya sebulan berobat berapa... kali 12 aja udah keliatan belasan juta tuh kan..."

Saya yang diceritain aja langsung ngakak tapi ya kesel juga dengernya.
Sebenernya ibu tersebut bilang jangan rutin berobat itu alasannya karena takut ketergantungan obat apa takut uangnya habis buat berobat sih ? Aku jadi herman eh heran...

Kalo saya dan keluarga lebih percaya dengan pengobatan secara medis karena sudah ada bukti secara ilmiah, apalagi  saya yang latar belakangnya dari ilmu murni. Banyak waktu, tenaga dan uang yang diinvestasikan untuk sebuah penelitian sampe akhirnya jadi sebuah metode pengobatan... Soal kecanduan obat, yaaaaa kali dokter juga ngasih resep obat pake perhitungan kaleeee 😅perhitungan gak cuma dari dosis tapi juga perhitungan efek samping yang ditimbulkan.

Lagian ya... kalo dengan meminum obat dari dokter itu lebih banyak manfaatnya daripada gak minum obatnya sama sekali, why not ?

Lalu, "lelucon"nya gak berhenti disitu. Itu ibu masih terus "mengolok-olok" ibuk saya yang berusaha mempertahankan pendapatnya soal rutin berobat ke dokter :

"Itu sih bisa-bisanya dokter aja biar Ibu terus ke dia"

Yhaaah dia suudzon mulu bawaannya ternyataaa :")

Masih ada lagi statement-nya yang bikin saya melongo...

"Bu, sehat dan sakit kan udah Allah yang tentukan. SERAHKAN SAJA SAMA ALLAH... Penyakit itu jangan dimanja Bu. HARUS DILAWAN"

Lha Bu.. karepe ki piye tho?! 😩
Tadi suru berserah sama Allah aja... belum semenit ibuk saya disuru lawan penyakitnya wkwkw
Mbok ya kalo situ gak percaya sama pengobatan medis, jangan ajak-ajak orang lain dong. Sependek pengetahuan saya, berobat ke dokter merupakan salah satu ikhtiar kita untuk merubah nasib dan sebagai salah satu tindakan "melawan" penyakit.

Good to you kalo ibu ketua pengajian bisa sembuh tanpa konsumsi obat-obatan :") tapi kan konsidi orang beda-beda bu~ ada yang bisa sembuh dengan cukup istirahat aja... tapi ada juga yang perlu dibantu dokter dan obat... ada yang cuma minum jamu aja badannya sehat bugar terus. Jangan disamain bu...

Kan Allah juga bilang dalam Q.S. Ar Ra'd ayat 11 katanya:

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka ” 

Karena udah kesel dipojokan gitu, ibu saya dengan savage-nya bilang:

"YHAAAA TERUS SAYA HARUS GIMANA ? NGAJAK GELUT PENYAKITNYA GITU?! KALO WUJUDNYA KELIATAN SIH UDAH SAYA AJAK BERANTEM DARI DULU"

*gelut = gulet = bahasa jawa yang artinya berkelahi

Gilaa ya keren bener emak saya sekali ngomong langsung bikin skak mat wkwkw

Kenapa diawal saya bilang pernyataan ibu tersebut bahaya ? karena dia punya power dan background yang mampu untuk menjaring masa. Kalo sekarang sih istilahnya bisa meng-influence orang lain. 

Mending kalo apa yang dia omongin itu sesuai kapasitas dan kemampuannya... Lha ini orang yang latar belakangnya sama sekali gak ada tentang kesehatan-kesehatan berani-beraninya ngajak orang lain untuk gak berobat ke dokter. Seriously ?

Kalo gak berobat ke dokter... mau berobat kemana Bu ? Dukun ? Tabib ? Ahli nujum ?

Ah si ibu nih suka yang enggak-enggak deh... minta dicubit ya Bu ? :")

Untung ibuk saya bukan orang yang gampang percaya omongan orang lain dan selalu minta konfirmasi ke anak-anaknya tentang hal apapun. Gimana coba kalo orang yang gampang percayaan ? Kan bahaya... harusnya terus dipantau dokter malah gak terpantau dan akhirnya kecolongan cuma gara-gara percaya omongan seseorang yang bahkan diapun gak menyertakan alasan yang logis dan masuk akal.

Gemes dech ah jadinya...


BACA JUGA : Sinetron Indonesia: Udah Tau Gak Bagus, Kok Masih Laku ?


Nah makanya, kita sebagai anak muda... sebagai yang lebih melek teknologi... alangkah baiknya ikut memantau pergaulan orang tua. Apalagi sekarang lagi trend grup-grup WA yang dengan gampangnya sebar-sebar berita tanpa ada check and recheck dulu.

Gimana cara memantaunya ? sering ajak ngobrol. Dengan begitu banyak sedikit akan ketaun orang tua kita kaya gimana pergaulannya. Apalagi ibuk-ibuk kan gampang banget bocor ke anak-anaknya hihih

Ada gosip sedikit langsung cerita ke anaknya wkwkw *pengalaman

Sekian dulu tulisan saya hari ini. 
Semoga membawa manfaat yaaa~


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Thursday, 13 June 2019

Sinetron Indonesia: Udah Tau Gak Bagus, Kok Masih Laku ?

June 13, 2019 22 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~


Sebagai penikmat TV sejak kecil, beberapa tahun ini, rasanya muak sama isi TV Indonesia. Apalagi sinetron yang meh banget... Gak semua sih, tapi sebagian besar. Saat ini tontonan di TV hanya sekedar hiburan semata. Bukan lagi jadi tuntunan penontonnya.

Berantem-beranteman... geng-gengan motor... anak sekolah yang bajunya minim... anak muda yang pegang-pegangan... anak kecil sheyeeng-sheyeengan yang iyuuuhhh banget -_- Like what ?! Seriously ? 

Sebelum jauh membandingkan sinetron Indonesia yang sekarang sama drama Korea, saya  mau  bahas sedikit tentang sinetron di masa 90'an - 00'an, salah satu era kejayaan per-sinetronan Indonesia menurut saya. Walaupun terbatas dengan teknologi yang belum secanggih saat ini. 

Sinetron Sekarang vs Sinetron Jadul

Waktu itu belum jaman yang namanya sinetron kejar tayang yang tayang  hampir setiap hari sampe episodenya jadi beribu-ribu. Hayooo wae gonta-ganti pemain sampe judul dan isi cerita jadi gak nyambung... Judulnya tukang bubur, ceritanya nyeritain orang  sekampung wkwkw

Setiap harinya penonton disuguhkan sinetron yang berbeda dan beragam. Misal hari senin jam 7.30 malam ada sinetron Jin dan Jun nanti hari Selasa jam 7.30 malam sinetronnya bukan Jin dan Jun lagi tapi Jinny Oh Jinny. Karena cuma tayang seminggu beberapa kali aja, makanya jadi lebih ada sensasi untuk menunggu kelanjutan sinetron kesayangan. 

Ibaratnya nih orang pacaran yang tiap hari ketemu sama yang ketemunya seminggu 2x pasti sensasinya beda kan... kaya ada kangen-kangennya gitu hihi

Saya merasa sinetron sekarang ini emang lebih "dekat dengan penonton" dari segi tema cerita karena apa yang ditayangkan di TV pasti banyak sedikitnya terinspirasi dari kisah  nyata (dengan tambahan dramatisasi pastinya). Misalnya cerita pelakor, cinta segitiga, keajaiban sedekah, karma anak durhaka dll. Namun sayangnya "kedekatan" tersebut kurang dikemas dengan baik. Bukannya dijadiin sebagai tempat memberi contoh yang baik... malah sebaliknya dan over dramatic banget.

Contohnya, tokoh anak sekolah di senotron sekarang pasti penampilannya pake baju seragam yang ngetat, baju dikeluarin, rok mini, dandan menor... padahal kan kenyataannya kan gak gitu juga kali.

Sumber : today.line.me
Berbeda dengan sinetron jadul yang tema ceritanya lebih kearah fiksi yang penuh dengan khayalan. Tapi justru dikemas dengan baik sehingga walaupun ceritanya gak nyata, seenggaknya ada hal positif yang bisa jadi tuntunan untuk penonton. 

Contohnya, tokoh anak sekolah di sinetron jadul ya penampilannya hampir mirip dengan anak sekolah beneran. Baju dimasukan, rok selutut, gak pake dandan yang aneh-aneh. Padahal ceritanya tentang tuyul, jin, manusia super, boneka yang bisa ngomong hahah

Sumber : MVP Hits

Selanjutnya, yang paling bikin gedeg dan males untuk noton sinetron sekarang adalah set lokasi yang asal-asalan. Sumpah asal-asalan banget. Padahal sientron kejar tayang kan "banyak duit"nya tapi kok kayaknya pelit  banget ngeluarin duit buat sewa tempat biar keliatan lebih real gitu. 

Contohnya scene makan di restoran (gak usah jauh-jauh ke scene rumah sakit ya... mungkin ada keterbatasan regulasi juga) cuma dibikin dari ruangan kosong yang dihiasi lampu-lampu tumblr, bunga-bungaan, beberapa meja kursi dan beberapa extras aja yang keliatan banget boongnya dan gak niat. Beda dengan sinetron jadul. Saya masih inget pernah nonton sinetron Jinny Oh Jinny (eh apa Tuyul dan Mbak Yul ya?) pas ada adegan makan di restoran ya makannya di restoran beneran dan dalam mall dengan segala keriuhan pengunjungnya hahaha

Udah tau gak bagus, kok masih laku aja ?


Sayapun herman eh heran. Abis gimana ya... ibaratnya kaya infinity loop sih.
Para pembuat sinetron ini gak akan terus-terusan bikin sinteron yang "itu-itu" mulu kalo gak ada peminatnya. Gak akan deh ada sinetron bermacam-macam "Anak-Anak-an" kalo penonton responnya jelek. Mereka ada karena direspon sama kita. 

Eh "kita" ? Iya "kita" karena saya juga termasuk huhu apalagi kalo pas lagi dirumah ibuk yang tiap hari nonton sinetron mulu T.T jadi ikut kebawa-bawa nonton juga. Mau minta ganti saluran TV tapi ya kesian juga ibuk-ibuk mana mau diajak nonton Mata Najwa yang isinya ngobrol dan adu argumen hahaha

In the other hands, wong TV isinya sinetron "itu-itu" mulu, mau gak mau ya nonton itu doang. Lha abisnya gak ada hiburan lain... apalagi buat masyarakat menengah kebawah yang pilihan hiburannya amat sangat terbatas. Gimana gak tinggi tuh rating sinetron kacangan ?

Jadi siapa yang salah ? Semua.
Penonton salah karena terus-terusan nonton.
Yang bikin sinetron juga salah karena isi sinetronnya gitu-gitu aja kaya gak berusaha untuk memperbaiki.
Stasiun TV juga salah karena ngasih panggung.
Lembaga yang berwenang juga salah karena ada kesan pembiaran gitu dan sanksi yang diberikan juga kurang tegas.
Tukang nasi goreng juga salah, udah  tau nasinya udah matang kok masih digoreng aja wkwkwk *jokes garing*

Solusinya ?

Stop nonton sinetron yang gak ngasih contoh yang baik. 
Saya tau sih ini hiburan dan hiburan gak harus mendidik. Tapi alangkah baiknya memilih hiburan yang sekaligus ada nilai edukasinya apalagi buat anak-anak. Harapannya kalo gak ada yang nonton, para pembuat sinetron ini akan berpikir untuk bikin sesuatu yang lain yang lebih baik. Semoga... 

Untuk lembaga yang berwenang, mohon untuk bikin regulasi yang tegas dan jelas abis itu dipublish untuk masyarakat (dengan bahasa dan pengemasan yang mudah dipahami). 
Supaya masyarakat juga tau mana yang melanggar mana yang enggak. Tapi ya aturannya juga jangan yang konyol macem nyensor Shizuka atau Sandy si Tupai karena pake bikini. Kok kesannya bikini Shizuka dan Sandy lebih bahaya dari adegan kelahi anak-anak muda di sinetron ya wkwkwk

Kira-kira ada solusi lain yang kepikiran sama temen-temen ?
Kok saya cuma kepikiran 2 hal itu aja ya heheh...

Sekian dulu deh tulisan saya kali ini. Semoga ada manfaatnya yaaa
*P. S. finally, akhirnya saya mengganti "gw" dengan "saya" :D Alasannya ? karena perubahan target pembaca heheh

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Wednesday, 1 May 2019

Stop body shaming, Aku juga punya cermin buat ngaca kok!

May 01, 2019 6 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Suatu pagi baru keluar dari pintu gerbang rumah nyokap, gw papasan sama tetangga belakang rumah yang sebelumnya emang jarang ketemu (apalagi ngobrol) dari deket... kita cuma saling kenal dan sapa-sapaan basa-basi aja kalo saling lewat depan rumah. Waktu itu gw mau ke rumah sodara sama ponakan gw sementara dia abis beli sarapan.

Itu kali pertama kita face to face dari deket. Tau gak kalimat pertama yang dia lontarkan ke gw apa ?

"Nike? Ih kok mukanya ancur sih sekarang ? Banyak banget jerawatnya... diobatin coba atau perawatan"

Seketika berasa langit runtuh nibanin kepala gw.
Muka gw dibilang ancur dong... dikira jalan Pantura apa ya... yang tiap mau bulan puasa-Lebaran tiba-tiba ancur berlubang-lubang hmmmmm...

Jalur Pantura yang rusak
Sumbernya: news.okezone.com

Baru papasan sekali aja komentarnya udah begitu. Gimana kalo sering ketemu ?
Pengen gw tampol sumpah mulutnya itu. Tapi apa daya... tangan lagi kosong gak bawa apa-apa.
Gak ding. Emang gak berani juga hehehe.

Dengan senyum palsu yang kecut, gw cuma bales "heheh iya nih lagi banyak jerawatnya mau mens" *Menstruasi hanya alibi untuk mempercepat percakapan* abis itu gw langsung ngibrit ke rumah sodara gw saking gedeknya sama itu tetangga. BTW dia cewek. Ibu-ibu beranak 2.

Ternyata, kata tetangga-tetangga lain, dia orangnya emang "gitu" dan suka kepo juga sama urusan orang.
Ooooo... pantesan~

-----

Gw tuh ya suka heran aja sama orang kaya gitu.
Kenal deket juga enggak, ketemu juga jarang... kok tiba-tiba ngomentarin muka orang lain. Kok berani gitu ya... Kok ya tega sesama cewek bilang mukanya ancur ke cewek lain... Mbok ya nanya tuh yang umum-umum dulu gitu loh. Sedih akutu

Kondisi gw emang lagi pasca perawatan sama dokter spesialis kulit di RS yang biaya sekali kontrolnya aja jutaan yang karena gw gak punya duit sendiri jadinya dibayarin nyokap pake uang simpenannya karena kasian liat muka gw jerawatan tak berkesudahan akibat diajakin nyokap facial sembarangan di salon abal-abal padahal 3 bulan lagi gw nikah waktu itu *kok jadi curhat?* 

Kan salah satu efek perawatannya ya emang bikin jerawat semuanya matang dan ngeksis bersamaan dimuka gw. Segitu aja muka gw udah jauh mendingan banget daripada pas masih perawatan yang sehari aja bisa belasan jerawat yang matang menuhin jaw line gw.

"Tuh kan mbak kamu gak tau kenapa muka saya sampe jadi kaya gitu ? Gak tau kan mbak kamu kalo saya udah diongkosin berobat dari mamah pake uang simpenannya yang disimpen diem-diem dibelakang bapak saya?!"
Makanya mulutnya pasangin rem kaki dan rem tangan sekalian coba biar kaga bablas aja :"(


Kenapa gw gak ceritain aja soal gw k dokter ke dia pas nanya ? YA BUAT APA JUGA gak penting buat gw nyeritain riwayat kesehatan gw ke orang. Asing. *Loh ini jadi cerita riwayat kesehatan kan? oh iya ya wkwkw ah sudahlah... kan ini tujuannya untuk sharing*

Baca juga: Stop Basa-Basi Dengan Pertanyaan Pribadi!

-----

Emang ada sebagian orang yang (BISA) bodo amat dan selow kalo ngadepin situasi kaya gw.
Sayangnya gw termasuk kedalam grup orang-orang yang baperan lalu jadi overthinking sama omongan orang asing tentang gw. Sifat jelek sih ini tapi gw bisa apa ? Gw lagi berusaha kok untuk mengurangi kebaperan gw. Semua kan butuh waktu juga.

Tapi kalo soal jerawat ? I don't think so karena gw emang lagi (dan masih) bergulat sama jerawat 4-5 tahun ini (akibat salah pake skincare, kurang pengetahuan dan konsumsi obat hormonal). Jangan tanya gw udah ngapain aja buat jerawat gw... jadi jerawat adalah salah satu hal yang paling gak mau gw bahas dengan orang lain. Cuma orang tertentu aja.

Bahkan setiap kali mau ketemuan sama temen-temen lama yang notabene udah gw anggep kaya sodara aja gw selalu kasih warning ke mereka untuk jangan sekali-sekali ngomongin muka gw kecuali gw yang mulai duluan.

Segitu insecure-nya gw sama jerawat :(

Walaupun gw baperan, gw punya cermin kok dirumah dan masih berfungsi dengan baik.
Gw tau banget apa yang sedang terjadi dengan muka gw sendiri.
Jadiiii... kayaknya gw gak perlu untuk diingatkan lagi soal jerawat, apalagi sampe ngatain "ancur".

Justru yang ada setelah dikatain "muka gw ancur" malah ati gw yang jadi ancur. Langsung mentally down tau... 

"Nah kan kamu gak tau kan mbak setelah mulut situ tancap gas ngatain ancur ke muka saya, saya langsung jadi stress dan uring-uringan ? Gak tau kan ? Makanya jangan asal ngomong~"

Lebay ? Gak juga.

Menurut gw, udah jadi kodratnya kok wanita itu suka dipuji terutama soal penampilan. Sok perempuan mana yang gak seneng ada yang bilang "cantik, manis, imut, lucu" ? Perempuan mana yang gak keluar tanduknya dikatain "jelek, gendut, pesek, kerempeng, dada rata" ? 

Sediem-diemnya cewek, kalo udah ada yang ngatain fisiknya deep down dia kesel, marah, sedih juga kok. Cuma emang ada yang langsung ngungkapin, ada yang dipendem sendiri. 

Enggak... gw gak ngarep dibilang cantik sama orang-orang kok. Kan gw udah bilang gw mah punya cermin :p mbok ya minimal.... gak usah ngatain depan muka langsung. Gak ada ruginya menjaga perasaan orang lain. Kalo pun "gatel" gak tahan pengen julit, ya lakukan dalam lingkungan internal sendiri aja.


Kalo gak bisa muji orang lain, mendingan diem aja daripada ngomong hal yang nyakitin

Ngomong-ngomong soal julit, julid itu katanya orang-orang artinya "Jujur itu sulit" ya ??? Jadi maksudnya sebuah tindakan untuk ngasih tau orang lain sebuah fakta yang cenderung menyakitkan, bener gak ?

Nah, buat orang-orang kaya gw, julit bisa jadi racun
Racun yang pelan-pelan menggrogoti pikiran karena akan terus-terusan bandingin diri sendiri dengan orang lain yang pada akhirnya akan berujung pada rasa tidak bersyukur sama Allah. Padahal semua orang diciptakan dengan keunikan masing-masing dan penampilan tidak menentukan kebahagiaan kita.

Sayangnya, masyarakat kita banyak kasih pemakluman buat orang yang menurut mereka rupawan dan rupawati (?)

"gak apa-apa pake baju norak, untung cantik"
"orang ganteng mah bebas"
"Alay aja cantik"

Sementara kalo orang yang tampilannya gak sesuai selera masyarakat kita yang menganut cantik-itu-rambut-panjang-tinggi-putih-langsing-wajah-glowing-bebas-noda, terus orang tersebut misal pake baju merah kuning hijau dilangit yang biru... langsung deh dikatain macem-macem dan diliatin dari atas kebawah.

Bisa jadi orang tersebut jadinya minder dan berusaha sekuat tenaga apapun caranya untuk bisa berpenampilan sesuai standar masyarakat tanpa melihat kemampuan.

Tiba-tiba diet ketat gak karuan padahal punya penyakit maag.
Nge-gym sampe gak tau waktu.
Minta uang orang tua buat beli skin care dan make up jutaan padahal orang tuanya pas-pasan.

Tau kok niatnya mereka itu baik untuk ngingetin dan ngasih saran, tapi yang salah adalah mereka (orang asing) gak tau timing yang tepat dan cara yang berkenan dihati untuk ngomongin hal-hal yang "Jujur itu sulit" tersebut. 

Lagian gak ada juga kewajiban untuk saling mengingatkan kondisi fisik orang lain kan :p Kalo kewajiban untuk saling mengingatkan dalam hal ibadah tuh baru wajib hukumnya hihih

Tapiiii... MAKASIH LOH MBAK udah ngatain saya :") jadi saya bisa nulis panjang lebar begini hihih

[update] Jadi inget pernah nonton 1 video dari Femaledaily soal jerawat yang lumayan merubah pandangan gw dan ngasih suntikan energi positif (tapi lupa yang mana). Kalo gak salah waktu itu pas gilirannya si Dara deh... kurang lebih katanya 
"Gw bersyukur karena cuma jerawat dan gw ngerasa Allah itu adil, muka gw udah rewel gampang jerawatan, sensitif, merah-merah... tapi rambut gw alhamdulillah gak kenapa-kenapa dan paling minimalis gak perlu perawatan ini itu"
Bener juga yaaa~

-----

Kenapa sih body shaming harus disudahi ?

  • Gak penting. Buat apa coba ? manfaatnya apa ? Gak ada!
  • Bikin kesel, bikin sedih, bikin rendah diri, bikin kepikiran = sumber ketidakbahagiaan yang bisa berakibat fatal
  • Menyakiti hati orang lain
  • Merendahkan orang lain dan bikin besar kepala
  • Gak ada standar khusus untuk tubuh seseorang karena kan yaaa "cetakan dan bahan bakunya" aja beda

Jadiii yuk Stop Body Shaming, karena masing-masing orang udah pada punya cermin buat ngaca kok! Mulutnya gak usah rese, OK? 


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Friday, 29 March 2019

Mengenal 5 Faktor Resiko Cekcok dalam Pernikahan

March 29, 2019 11 Comments
Assalamualaikum. Annyeong~


Pernikahan yang romantis bin harmonis adalah dambaan semua pasangan. Tapi kan namanya pernikahan pasti dijalankan oleh 2 orang dengan 2 kepala dan 2 cara berpikir masing-masing yang unik yang dipengaruhi latar belakang berbeda.

Pasti akan ada masa "perang urat syaraf" yang penyebabnya bisa karena berbagai hal... dari yang serius banget sampe yang receh banget pun bisa jadi pemicu cekcok dalam pernikahan.

"A smooth sea never made a skilled sailor" 

Terutama nih... terutama loh ya...
Buat para penganten baru ataupun yang akan berencana menikah dalam waktu dekat.
Because... sepengalaman gw, awal-awal pernikahan itu sangat rentan sekali dengan yang namanya dikit-dikit-ribut-dikit-dikit-ribut sama suami hehehe. Percayalah, pernikahan itu isinya gak selalu yang asik-asik... yang indah-indah... yang romantis-romantis aja.

Yaaa wajar sih kan masih dalam masa peralihan dari single menjadi double wkwkwk

Jadi, ada baiknya untuk mengenali sejak awal faktor resiko apa aja yang bisa jadi pemicu keributan dalam pernikahan. Harapannya adalah supaya kita lebih mampu mengenali diri sendiri dan pasangan dalam rangka meminimalisir keributan dalam rumah tangga.

Duh udah kebanyakan cing cong ternyata, yuk simak tulisan gw berikut ini.
FYI, tulisan ini gw tulis berdasarkan pengalaman dan pengamatan pribadi yaa... jadi akan sangat berkesan subjektif.

1. Keuangan

Yah... gak heran lah ya dimana-mana masalah duit ini bawaannya runyam mulu 💰💰
Salah-salah bisa ngerusak hubungan. Jangan kan hubungan pertemanan... hubungan keluarga bahkan sampai hubungan antara suami dan istri juga rentan banget goyah gara-gara uang. 

Emang bener apa-apa butuh duit tapi kan hidup kita gak melulu soal duit, ya kan?

Gw pernah baca (lupa baca dimana... kalo gak salah di salah satu pembahasan di Instastory-nya @Jouska gitu) ada yang pas nikah baru tau kalo pasangannya ini super hedon banget. Belanja ini itu gak kenal batas. Gesek sana... gesek sini... *gesek kartu kredit maksudnya* karena dulu semasa lajang super dimanja sama orang tuanya. Segala kebutuhan disediain. Pernah juga baca ada yang pas nikah baru tau ternyata pasangannya punya hutang sana sini. Hutangnya buat gaya hidup. Ckckck...

Nah disini lah perlunya kita untuk tau luar dalemnya pasangan sebelum bener-bener memutuskan untuk menikah sama dia. Kalo perlu nih, bikin Fit n Proper Test dulu melibatkan pihak ketiga seperti orang tua kita wkwkwk *udah kaya mau nyari ketua lembaga negara aja yeee 😀 

Beberapa hal terkait keuangan yang perlu kita perhatikan:

A. Kebiasaan

Maksudnya adalah kita wajib banget tau gimana pasangan kita bersikap kalo pas lagi banyak duit dan pas gak ada duit. Apakah boros gak kenal waktu, kelewat irit nyrempet ke pelit, suka hutang tapi gak mau bayar atau selalu hemat dan rajin investasi. 

Intinya bisa diajak susah apa gak... 

Kalo yang dari kecil udah terbiasa hidup prihatin sih aman. Kebanyakan gak akan aneh-aneh sama uang karena udah ngerasain gimana susahnya hidup. Yang celaka adalah orang yang terbiasa enak dan daya juangnya minim. Mau gimana coba ketika dihadapkan sama situasi yang diluar zona nyamannya ? Salah-salah bisa sering cekcok karena pasangan mau begini kitanya mau begitu.




Cara tau kebiasaan keuangan pasangan bisa langsung tanya ke pasangan, tanya ke temen-temen deketnya atau lewat pengamatan diam-diam macem detektif itu hihihi.
Cuek aja lah kalo kita dianggap lebay karena nanya-nanya sampe sebegitunya... Toh yang akan menjalani kehidupan sama pasangan itu kan kita sendiri. Lebih baik bawel diawal deh. Percayalah.

Karena buat gw, sebelum menikah wanita punya hak penuh untuk menentukan masa depannya mau gimana (termasuk pilih suami) tapi ketika sudah menikah udah lain cerita karena harus melibatkan pasangan dalam setiap keputusan yang akan diambil. 

B. Management

Bagian paling penting dalam keuangan buat gw adalah management. Sebanyak apapun duit kita, tapi kalo kita gak bisa ngaturnya yaudah siap-siap aja daaadaaaah bye bye~ 

Apalagi kalo udah nikah dan punya anak. Hukumnya udah wajib pake banget karena kita (seharusnya) udah sepenuhnya lepas dari orang tua dan kita kelak akan jadi orang tua yang harus mampu menyiapkan dan mempersiapkan masa depan terbaik untuk anak-anak.




Makanya perlu banget management keuangan karena kehidupang pernikahan itu bak roller coaster yang relnya superrrrr panjang dan kita gak tau kapan naik kapan turun

Jangan sampe pas udah punya anak jadi sering ribut karena ngerasa kurang terus. Coba cek lagi  management keuangannya heheh jangan-jangan ada yang salah perhitungan.

Penting banget untuk pelajari gimana management keuangn pasangan lalu sesuaikan sama punya kita atau diskusiin managementnya mau dibawa kemana dan kaya gimana. Mau yang kerja suami mau yang kerja dua-duanya. Sama pentingnya.

Keterbukaan adalah kunci!


2. Mertua dan Ipar

Pada bagian ini, seenggaknya ada 2 hal yang menurut gw berpotensi jadi bahan bakar keributan

A. Intervensi

Contoh yang paling sering terjadi adalah intervensi mertua dan ipar (atau bahkan para om dan tante) dalam bentuk julid ikut campur dengan cara kita menjalankan kehidupan rumah tangga atau mendidik anak atau selalu banding-bandingin dengan menantu/saudara lain.

Yaa sekali dua kali boleh lah~ kalo terus-terusan ? Siapa yang gak dongkol coba ?
Rasanya kaya kita gak bisa apa-apa sampe harus teru-terusan dikomentarin dan diintimidasi :") Sad
Kalo udah kesel, pelampiasan paling cepet dan gampang adalah ke pasangan.

Rumah tangga itu ibarat sebuah negara yang suami sebagai presidennya dan istri sebagai wakil presiden merangkap jadi menteri. Orang lain posisinya cuma sebagai turis aja. Nah etikanya tamu adalah MENGHORMATI segala aturan dan kebiasaan yang udah dibuat di negara tersebut. Bilamana ada hal yang gak srek bisa disampaikan lewat kritik dan saran yang membangun dengan cara yang tidak menyakiti.

KECUALI...
Kita dan pasangan duluan yang minta pendapat ke mertua dan ipar. Itu udah lain cerita. 
Tapi harus hati-hati juga jangan sampe off side jadi mereka yang "nyetir" keputusan kita. 
Ingatlah~ posisi mereka ini ibaratnya seperti KONSULTAN. Keputusan akhir tetep ada pada kita dan pasangan karena kita yang melakoni dan paling tau luar dalemnya pernikahan.

Buat gw, ketika sudah menikah artinya gw sudah kuat untuk "berdiri sendiri" (sama suami). Artinya segala keputusan dan konsekuensinya ada ditangan gw dan suami seutuhnya.

B. Cemburu

Kejadian yang paling sering terjadi adalah rivalitas antara istri dan adik ipar perempuan suami. Istri merasa adik ipar ini jadi perebut perhatian suaminya dan adik ipar merasa si istri jadi perebut kakaknya. Kondisi ini diperparah lagi kalo dua-duanya posisinya sebagai anak bungsu yang sama-sama terbiasa jadi pusat perhatian yang sama-sama ingin dimengerti duluan. Apalagi kalo dua-duanya pendiem juga hemmmm

Akhirnya, yang dilema adalah si suami. Kalo lebih perhatian ke adik, ngerasa gak enak sama istri yang ngerasa dicuekin karena belum bisa berbaur sama keluarga suami. Kalo lebih perhatian ke istri, kasian sama adik yang jarang-jarang ketemu. Ujung-ujungnya, jadi berantem karena ngerasa suami lebih berat kesalah satu pihak... atau karena suami terlalu menuntut istri untuk bisa segera berbaur sama keluarganya...

Padahal, setiap orang itu karakternya ga ada yang sama.
Ada yang bisa cepet bergaul sama orang baru... Ada yang baru bisa bergaul sama orang baru setelah beberapa bulan bahkan beberapa tahun kemudian. Jangan dipaksakan dan jangan terburu-buru.

"It's just about the time..."

3. Miskomunikasi

Pernah gak nyuruh suami beli cabe rawit dapetnya lombok ? atau nyuruh beli brokoli dapetnya kembang kol ? atau nitip beli lengkuas dapetnya kencur ? :"))))))

SERING!!!

Eeitsss~ jangan buru-buru nyalahin suami. Jangan buru-buru ngambek yaa...
Coba koreksi diri dulu tadi minta tolongnya udah bener belum ? ngasih penjelasan gak ? Hayooo...

Ternyata enggak xD yaudah brati 50:50 salahnya.

Perlu dipahami bahwa cara berpikir lelaki dan perempuan itu beda.
Lelaki berpikirnya lebih simpel dan general sementara perempuan berpikirnya lebih ribet dan rinci

4. Seks

Aduuh gw rada malu nulis soal seks wkwkw Anak kemaren sore kok udah berani-beraninya ngomongin seks hahah... OK. Karena gw udah menikah jadi kayaknya g apa-apa ngomongin hal kaya gini ya wkwkwk

Gw pernah baca disalah satu pembahasan selebgram, banyak loh orang yang merasa gak bahagia sama pernikahannya gara-gara gak dapet sesuatu yang dia cari "diatas ranjang" dari pasangannya. Ada yang ngerasa kok pasangannya aja yang terpuaskan sementara dia harus nahan kesakitan. Ada juga yang ngerasa berhubungan seks karena rasa terpaksa. Ada juga yang ngerasa seks sama halnya seperti aktivitas sehari-hari lainnya. 

Akhirnya... salah satu pihak sering uring-uringan, sebel, sedih lalu merembet ke hal-hal lain kaya ngerasa gak diinginkan... ngerasa jelek... ngerasa gak dicintai... ngerasa pasangan egois gak mikirin kita. Dan sudah dipastikan akan berdampak pada keseharian kita dengan pasangan.

Menurut gw, seks (setelah menikah tentunya) bukan cuma sekedar berhubungan badan aja tapi juga berhubungan emosi. Antara hubungan badan dan hubungan emosi ini saling berkaitan. Makanya hubungan seks itu gak bisa dipaksakan loh ya karena pasti akan bawa-bawa perasaan, terutama untuk wanita.

Penyebabnya adalah Oksitosin, si hormon cinta yang dilepaskan saat kita dan pasangan berada pada fase orgasme saat berhubungan. Mengutip dari hipwee.com yang mengatakan bahwa : 

"Saat mencapai kekuasaan seksual, bagian otak yang aktif adalah bagian yang mengatur emosi, sensitivitas terhadap sentuhan, bagian yang mengatur rasa bahagia, juga bagian otak yang mengatur kepuasan dan rasa kebal terhadap sakit... Oksitosin akan membuat seseorang merasakan empati terhadap pasangannya, memunculkan rasa keterikatan, dan hormon ini pulalah yang bisa memunculkan rasa percaya dan kasih sayang terhadap pasangan..."

TUH!
Ternyata menurut penelitian ilmiah, seks itu membantu kita untuk bonding dengan pasangan secara emosional

Terus gimana bisa seks jadi salah satu faktor resiko dalam keributan pernikahan?

seks => hubungan badan (sampe pada fase kepuasan seksual) => peningkatan ikatan emosi dengan pasangan

Kalo salah satu dari 3 hal itu gak terpenuhi, otomatis yang lainnya gak bisa terpenuhi juga. Ujung-ujungnya jadi gak bahagia. Jadinya sering ribut.

5. Kebiasaan Sehari-hari

"Sayang, kalo habis mandi handuknya taroh dijemuran ya" *pake senyum manis*
"Simpen balik handuknya ketempat seharusnya, Mas" *muka datar*
"eeehh.. kok handuknya dibiarin dikasur sih ?! nanti jadi bau" *alis mengkerut*
.
.
.
.
"KAMU TUH GAK NGERTIIN AKU ! AKUTUH UDAH CAPEK DIKANTOR, CAPEK NGURUSIN KERJAAN RUMAH SEKARANG HARUS DITAMBAH NGURUSIN HANDUK KAMU MAS?! TEGA KAMU!!!! KAMU ENAK PULANG KANTOR BISA LEHA-LEHA blaa.. blaa... blaaaa" *mata melotot, mata merah, keluar tanduk*  

Kedengerannya remeh dan sepele. Tapi kalo tiap hari ngeributin hal-hal kecil apa gak capek ? Kalo malah jadi menggunung dan nyrempet hal-hal lain, apa gak gawat tuh ?

Maka dari itu, ketika udah nikah (syukur-syukur sebelum menikah) kita perlu banget untuk bisa saling beradaptasi sama kebiasaan pasangan karena semua yang kita dan pasangan lakukan tentu saja akan saling mempengaruhi. 

Lah wong tinggal 1 rumah... tidur satu kasur satu selimut, gimana gak terpengaruh ? 

Solusinya adalah...

THE ONE AND ONLY : KOMUNIKASI yang JUJUR

Kalo gak sreg sama sesuatu, utarakan ke pasangan.
Kalo lagi sebel... sedih... kecewa sama seseorang, ceritakan ke pasangan.
Gak perlu gengsi, gak perlu gak enakan, gak perlu takut.
Gak usah juga berusaha menahan semua beban seorang diri macem sinetron Indosair istri solehah yang diem aja waktu dizolimi keluarga suaminya. Kita bukan malaikat heeeyyy~ Ini orang lah...yang ada perasaannya... ada hatinya.

Salah satu manfaat menikah adalah untuk jadi tempat berbagi bukan ?

Mau beli Gundam ratusan ribu... coba jelasin baik-baik ke istrinya kenapa perlu beli Gundam semahal itu. Diskusiin gimana pengaruhnya ke keuangan dan cara penanggulangannya supaya win-win solution. Apakah pake nyicil per bulan supaya keuangan tetep aman atau beli cash tapi bulan depan harus nabung lebih banyak.

Merasa belum bisa akrab sama saudara ipar... ceritakan ke pasangan. Minta bantuannya untuk bisa dekat dengan saudara ipar. Utarakan apa yang bikin kita belum sreg sama ipar... kitanya maunya gimana. Pasangan kita bisa bantu gimana supaya win-win solution gak ada lagi tembok pemisah antara istri dan ipar.

Merasa perlu ada yang dikoreksi saat bercinta, ya diomongin secara gamblang. Kita maunya begini, pasangan maunya gimana supaya win-win solution. Jangan malu untuk membahas seks dengan  pasangan karena seks adalah salah satu kunci keharmonisan pernikahan.

Ingat satu hal : Pasangan kita bukan dukun bukan juga tukang baca pikiran.
Karena pernikahan itu dijalankan oleh 2 orang dengan 2 kepala dan 2 persaan yang berbeda. Beda cara berpikir, beda sudut pandang dan beda latar belakang. 

Makanya perlu banget yang namanya komunikasi supaya tercapai sebuah irama yang sama *eaaakkk 
Kalo katanya Atun Si Doel: Buka mata kita lebar-lebar sebelum menikah dan tutup mata kita rapet-rapet soal pasangan setelah menikah


Wassalamu'alaikum and see ya~ 
"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
💗Salam hangat and have a good day💗