Follow Us @soratemplates

Showing posts with label Pregnancy. Show all posts
Showing posts with label Pregnancy. Show all posts

Friday, 3 July 2020

Recovery Pasca Operasi Caesar Bikin Serangan Panik

July 03, 2020 3 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Template and picture by Canva, edited by Niklosebelas

Waktu lagi hamil, saya sepet kepikiran untuk langsung 'nyerah' aja mau langsung ambil pilihan persalinan lewat operasi sesar (SC) tanpa mengusahakan persalinan normal. Alasannya simple. Takut bayangin vagina (lebih tepatnya perineum) robek dan dijahit. Cem mana itu rasanya hiiii...

Kepala saya dipenuhi pikiran gimana kalo kebelet pas jahitan masih basah... Gimana kalo ada infeksi... Gimana kalo jahitan gak rapi... Gimana kalo ntar dikomplen suami karena diriku yang dulu bukan lah yang sekarang~... Saya rasa wajar buat newbie kaya saya pengen "shortcut" lewat operasi yang dipikiran saya bakalan lebih minim nyeri karena ada proses pembiusan selama proses persalinan berlangsung.

Hahahaha πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜­πŸ˜­πŸ˜­ (menangis dalam tawa) 


Buat saya persalinan adalah sebuah perjalanan yang harus dipersiapkan segala sesuatunya.
Kemudian saya banyak baca-baca story dan feeds Instagramnya @Bidankita yang pro gentle birth, saya termotivasi untuk bisa (dan mengupayakan) lahiran normal. Tapi Baby G memilih jalan lahir lain: "lompat lewat jendela" alias lewat operasi caesar (SC) πŸ˜‚ Yasudahlah

Apapun jalan lahirnya... Semua wanita pantas disebut IBU


Lahiran lewat SC minim nyeri? 
Lahiran lewat SC biar gak ribet? 
Talk to my hand!!! Ngomongo karo tembok!

BACA JUGA : Oh Begini Rasanya Melahirkan


Ditulisan saya kali ini saya mau coba untuk menggambarkan gimana rasanya abis lahiran lewat operasi SC.

Gak lama setelah keluar ruang operasi, saya menggigil kedinginan sampe harus diselimutin beberapa lapis. Ketidaknyamanan pasca operasi terus meningkat seiring berkurangnya efek obat bius. Setelah berhenti menggigil, perut terasa nyeri banget nget ngettt, kaya diperes-peres abis itu diplintir-plintir. Rasanya kaya keram menstruasi tapi berkali lipat sakitnya sampe saya meringis nangis sambil remes-remes tangan suami ditengah malam.

Dalam hati saya berusaha menenangkan diri dengan ngomong "gak apa-apa, (sakit) ini konsekuensi dari SC. Kalo persalinan normal sakit sebelum melahirkan, kalo SC sakit setelah melahirkan. Sama aja sakit juga"

Pengen teriak-teriak sebenarnya but it's not my style hahah Gak cool! Yaudah kumenangis dalam diam aja lah biar keren hahha

Lagi ngerasain nyeri perut yang wadidaw wadidaw, tenggorokan terasa kering... Haus banget. Tapi kata ibuk gak boleh minum dulu sebelum buang angin atau minimal setelah 3-4 jam setelah operasi. Sekitar jam 1 atau 2 malem saya baru boleh minum, itupun bolehnya 3 sendok aja. Katanya biar jahitan gak bocor (?) wes lah nurut ae sama ibuk yang lebih berpengalaman.

Selama 2 hari di RS saya bener-bener bed rest. Gak turun dari kasur sama sekali. Pipis pun dibantu kateter yang pas dilepas rasanya UWAAWW haha. Baru setelah kateter lepas, saya boleh mulai belajar duduk dan jalan. Selama bed rest, untuk mempercepat proses recovery saya disuruh belajar miring kanan kiri. Buat miringin badan aja saya harus tarik napas dalam untuk ngumpulin tenaga dulu dan itu rasanya beraaatttt banget. 

Long story short, Setelah 3 hari di RS saya dan baby G boleh pulang.

Selama perjalanan pulang yang rasanya kaya nonton film horor alias mencekam, biasanya ditempuh dalam 1 jam, gara-gara saya abis operasi, perjalanan jadi 2 jam lebih dan sepanjang jalan rasanya saya pengen ngumpat orang-orang yang korupsi yang bikin proyek jalan raya berlubang terus padahal perbaikan setiap tahun. Mobil kena lubang dikit aja rasanya perut dan sekujur badan diguncang abis itu diremes sampe ke tulang, nyeriiiii betul.

Iya lah nyeri, wong saya gak pake stagen atau gurita untuk membebat perut saya yang masih 'basah' pasca operasi. Kalo pake stagen atau gurita kan seenggaknya perut dan bekas operasi saya agak ketahan gitu...

Mana lagi ditambah kebelet pipis  yang rasanya gurih gurih enyooyy~ akibat baru lepas kateter. Orang semobil semuanya pada diem gak ada yang berani bersuara dan ikut tegang liat saya nangis meringis kesakitan tiap mobil kena lubang jalan. Padahal waktu itu saya pake adult diapers loh tapi gak tau kenapa malah gak bisa keluar pipisnya padahal kebelet banget sampe keringet dingin.

Sampe di rumah maunya sih langsung lari ke kamar mandi. Tapi... Buat jalan selangkah demi selangkah itu rasanya berattttt banget. Kayak perut saya mau jatoh, badan gemeter dan kaki saya diiket barbel 5kg. Jadi saya harus jalan setapak demi setapak sambil bertumpu di punggung suami.

Yup. Buat saya, proses pemulihan yang paling berat adalah belajar jalan. Bener-bener kaya anak bayi yang baru belajar jalan.

Awalnya saya harus jalan berangkulan sama suami dulu. Terus saya coba beberapa kali latihan jalan sendiri. Disini nih fase yang menyeramkan. Tiap saya mau melangkah rasanya dada saya sesak tercekat tiba-tiba dan nafas jadi tersengal-sengal kaya orang mau tenggelam. Padahal cuma mau jalan beberapa langkah tapi ambil napas dalam berkali-kali dan rasanya menakutkan. Kaya tiap kaki mau menapak ke lantai, kepala saya udah bayangin lagi jalan diatas jembatan gantung yang kayunya lapuk dan kanan kirinya lembah yang dalam dan gelap mengerikan.

Mungkin ini yang namanya panic attack kali ya...

Gara-gara perasaan tidak menyenangkan tersebut, saya jadi takut untuk belajar jalan. Padahal dengan rutin latihan jalan kaki dapat mempercepat pemulihan. Akhirnya saya jadi males latihan jalan... efeknya ya proses pemulihan saya jadi lama.

Hingga sampai pada satu titik dimana saya disadarkan kakak saya:

"kamu dirumah ngapain aja? Diem aja? (udah mau seminggu) masih belum lancar jalan?" 

Lama-lama kesel juga kok saya kalah sama rasa takut untuk jalan sih. Mau cepet pulih berarti saya harus push to the limit. Kemudian saya dikit-dikit paksain latihan jalan walaupun melelahkan karena jadi ngos-ngosan gak jelas dan gemeteran.

Dari yang cuma ke kamar mandi, mulai jalan ke ruang makan... jalan ke teras rumah. Alhamdulillah, sekitar minggu kedua atau ketiga pasca operasi, saya udah lancar jalan (tapi ya gak langsung lari-lari juga heheh) dan perasaan tercekat dan napas tersengal-sengal udah hilang walaupun perasaan "perut mau jatoh" tetep ada sampe hampir sebulan lebih.

BACA JUGA : Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Ketiga


Dua hari pertama di rumah sepulangnya dari RS, selain saya harus berjibaku dengan latihan jalan... yampun... lokasi bekas epidural (suntikan di tulang belakang bagian bawah) berasa nyeri banget. Kaya ada jarum mengganjal diantara tulang-tulang belakang saya. Ngilu. Punggung bawah jadi berasa pegel dan panas gitu kalo digerakin. Tapi untungnya sakitnya cuma beberapa hari.

Minggu-minggu awal setelah lahiran via SC, bekas luka operasi masih sesekali berasa. Rasanya perih-perih sedep kaya kena luka gores tapi cuma sesaat. Alhamdulillah pas kontrol pertama pasca persalinan di dokter kandungan, luka saya udah kering dan nyatu dengan kulit.

Tapi jeng... jeng... jeng... ada keloid dibeberapa bagian bekas luka. Yasyudahlah... anggep aja sebagai kenang-kenangan hihi

Saat ini, sekitar 3 bulan lebih pasca operasi, perut saya masih kelihatan buncit :( kayak lagi hamil 4 bulan huhu otot perut saya mungkin agak lama kali ya recovery-nya. Ingin rasanya olahraga biar perut ini cepet balik kaya sebelum hamil tapi belum berani karena belum konsultasi sama dokter. Selain itu punggung bawah (bekas epidural) jadi gampang pegel kaya abis ngangkat karung beras padahal gak ngerjain kerjaan berat.

Intinya proses pemulihan pasca SC itu lebih lama dan lebih painful kalo dibandingkan dengan kembaran saya yang lahiran normal (padahal baby-nya termasuk besar juga diatas 3,5 kg). Kalo saya bisa lancar jalan sekitar 1-2 minggu setelah SC, kalo dia beberapa hari abis lahiran udah lancar jalan.

🌻🌻🌻🌻🌻

It was a good decision memutuskan lahiran di kampung halaman balik ke rumah ibuk.
Hampir aja saya nekat mau lahiran di kota rantau gara-gara gak mau LDM sama suami. Kalo beneran lahiran berdua suami doang... Yakin deh saya bisa ambyar heheh

Beruntung banget pasca lahiran di rumah banyak yang bantu urus Baby G, saya kebagian nyusuin aja hehe. Saya bener-bener fokus pemulihan tubuh dan belajar mengASIhi baby G.


Mau lahiran lewat pintu atau jendela, semua ada konsekuensi rasa gak nyaman masing-masing dan ingat: incomparable. Karena tekniknya aja beda, operatornya beda dan ambang nyeri tiap orang juga pasti beda kan...


Saya banyak bersyukur dan terima kasih banget sama Allah dan baby G karena saat melahirkan (kecuali pada bagian epidural huhu) saya gak ngerasain nyeri akibat kontraksi atau induksi buatan. Jadi nyerinya sekali aja pasca operasi. Sampe kakak saya bilang gini "anak kamu keren ya gak mau bikin ibunya sakit". Terharu akutu :')))) soalnya banyak kawan-kawan saya yang harus berjuang ngerasain mules-mules kontraksi dulu tapi akhirnya harus SC. Dua kata untuk kalian: Kalian Hebat! 

Sekian dulu tulisan saya kali ini.
Semoga bisa memberi insight mengenai proses lahiran lewat operasi yang kata orang-orang dibilang enak gak sakit. Katanya... 


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—

Wednesday, 29 April 2020

Oh Begini Rasanya Melahirkan

April 29, 2020 5 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~


Haiii~
Setelah nulis 4 series cerita soal kehamilan, alhamdulillah sekarang saya mau cerita perihal pengalaman menjalani proses persalinan via operasi sesar (SC). Semoga gak bosen yaaa hihihi... Mengenai alasan kenapa sampe akhirnya saya harus SC, bisa dibaca di Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Ketiga

Okay, here we go! 

Sabtu pagi, 

Saya, ibuk dan kakak udah bersiap untuk ke RS. Tinggal nunggu suami yang masih otw dari Karawang. Hospital bags  berupa 2 koper pun udah ready, tinggal angkut ke bagasi. Menjelang jam 10, suami sampai rumah. Kami bergegas langsung ke RS. 

RUANG UGD


Sabtu siang,

Saya dan suami langsung ke UGD RS berbekal surat rujukan rawat inap dari dokter Obgyn. Saya pun langsung dioper ke Bidan jaga sementara suami ngurusin administrasi UGD dan pesan kamar. Di UGD, bidan ambil sampel darah saya untuk dilakukan screening sebelum persalinan dan pasang infus. Kemudian, Bidan jaga berkonsultasi sama dokter Obgyn via telpon. Hasilnya :

"Bu, nanti SC nya sekitar jam 7 malam ini ya" 

Wadidaw wadidaw~
Saya mulai nervous. Mulai denial.

"seriusan ini gw mau lahiran? Bisa ntar aja gak? Eh tapi sooner or later tetep Harus lahiran sih" 

Setelah ada keputusan jadwal operasi, saya g langsung dianter ke kamar inap. Tapi dibawa ke ruang bersalin dulu untuk dilakukan CTG (cardiotocography). Intinya sih CTG itu untuk liat gimana detak jantung janin pada saat muncul kontraksi rahim. 

RUANG BERSALIN


Di ruang bersalin, saya disuruh perawat (apa Bidan ya?) untuk ganti baju pake baju khusus lahiran gitu, terus mereka melakukan pencukuran (?) rambut kemaluan. Abis itu, perut saya dipasang sejenis ikat pinggang yang ada alat CTGnya, lalu dipantau deh denyut jantung janinnya selama 15 menit. Output CTG mirip kaya EKG berupa grafik naik turun. Ternyata, hasil yang naik turun itu kurang bagus. Harusnya denyut jantung janin stabil ketika ada kontraksi. Artinya, saat ada kontraksi rahim, janin di dalam perut saya jadi stress sebagai pengaruh adanya lilitan tali pusat yang menjerat

Kayaknya emang pilihan bijak dengan memutuskan langsung SC aja tanpa nyoba induksi. 

Setelah perawat melaporkan hasil CTG ke dokter Obgyn, saya disuruh langsung puasa (kalo gak salah sekitar 6 jam). Tapi karena terakhir saya makan minum itu jam 8 pagi, akhirnya saya nego minta dikasih waktu untuk makan siang dulu. Cepet-cepet aja saya minta suami untuk belikan 1 paket KFC yang cepet untuk saya makan... Dan itupun dimakan diruang bersalin wkwkw

BACA JUGA : Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Kedua


Kenapa harus puasa? 
Kata perawat, untuk jaga-jaga barangkali setelah operasi ada efek muntah-muntah, kalo puasa kan lambungnya kosong jadi kalo pun muntah ya aman... Tapi kalo lambungnya berisi dan muntah, khawatir nanti tersedak dan bisa bahaya. 


Long story short, 

Sabtu sore jam 6.30

Perawat datang dengan kursi roda untuk jemput saya dikamar inap. 
"ayo Bu, sudah dipanggil ke ruangan operasi" 

Huaaaa~ perasaan semakin gak karuan

Sebelum masuk ruang operasi, saya ganti baju lagi dengan baju steril (bagian punggungnya bolong) dan tutup kepala khusus operasi. Gak lupa juga minta doa dari suami dan ibuk. Disini saya berharap bakalan ada momen mengharukan gitu... Eternyata enggak πŸ˜… saya malah ketawa-ketawa sama suami untuk ngurangin grogi. 

RUANG OPERASI


Perjalanan menuju ruang operasi rasanya horor.
Lorongnya gelap dan sepi banget kaya gak ada orang. Tapi diruangan operasi saya, ruangan nya terang banget, luas dan dingin. Iyalah, wong saya cuma pake baju operasi sama selimut tok. Pegimana kaga dingin ya... But still bearable kok.

Di dalam ruangan operasi udah ada 2 orang asisten dokter yang standby. Setelah saya dipindahkan ke meja operasi, mereka sibuk sendiri-sendiri dan saya dicuekin dong cuma ditanya nama doang - _- tau pada ngapain? Yang 1 telponan sama seseorang ngomongin Covid-19 dan yang satunya lagi nonton youtube tentang Covid-19 juga. Ahelah~

Jam 6.45

Ruang operasi masih sepi. Belum ada dokter yang dateng. Dan aku masih dicuekin, celingak-celinguk diatas meja operasi yang ukurannya pas banget badan, geser dikit aja saya pasti teguling jatoh... Bayangin deh, orang hamil besar suru tidur telentang ditempat sempit apa gak engap? Mana sempet dimarahin perawat pula gara-gara saya gerak-gerk mulu wkwkw

Jam 7.15

Dokter anastesi dan asistennya dateng. 
Dokternya humorist dan ramah, sempet ngajak becanda saya juga. Becanda soal apa? Covid-19. 
Kemudian...
Drama dimulai. Suasana yang tadi ketawa-ketawa basa-basi berubah jadi omelan kekesalan dokter ke saya. Penyebabnya adalah karena saya gerak-gerak mulu tiap jarum suntikan epidural baru nyentuh kulit punggung bawah. 

"Bu! Jangan gerak-gerak mulu dong! Jangan tegang punggungnya. Suntikan nya susah masuk ini jadinya lama" 

"ya namanya juga reflek dok (lower back is my sensitive area, ke sentuh dikit kaki kiri yang kaget). Punggung sama pinggang saya ditahan aja dok g apa-apa" 

Akhirnya prosedur suntik epidural yang so painful dan sensational itu berhasil setelah asisten dokter anastesi nahan punggung dan pinggang saya. Efeknya dalam beberapa menit saya udah gak bisa ngerasain area bawah dada sampe ujung kaki. Tapi saya masih bisa tau ketika badan bagian bawah diguncang-guncang atau dimiringin kanan kiri

Jam 7.30an

Finally dokter Obgyn dateng. Semua langsung bergegas mulai operasi. Salah satu asisten masang tirai penghalang depan muka dan pakein saya surgical mask. Padahal, pake masker dalam posisi telentang itu g nyaman banget. Maskernya nyolok-nyolok mata cyin~

Gak ada tuh perkenalan anggota tim operasi. 
Gak ada juga ajakan untuk doa bersama sebelum mulai.
Tau-tau mereka berkerumun disekitar perut saya, terus pada ngobrol biasa. Malah kaya ibu-ibu komplek lagi ngerumpi.
Ngerumpiin in apa? Covid-19 lagiiii... Dan topik yang dibahas adalah topik yang udah saya baca di Twitter wkwkw.

BACA JUGA : Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Pertama


Karena penasaran sebenarnya operasinya udah mulai belum, saya iseng tanya ke asisten anastesi yang standby sebelah saya. 

"mas, udah mulai belum sih" 
"Loh... Udah mau selesai malah" 

Gak lama, perut saya berasa digoncang ke kanan ke kiri. Berasa ada yang mak brool gitu kaya orang yang lagi panen umbi dari tanah yang gembur

"Tahan ya Bu, bayinya lagi dikeluarkan"

Abis itu, kedengarn suara perawat teriak:
"Laki-laki! Jam 19.43" disusul suara tangisan bayi oeekk... Oeeekkk... 

Waaaakkk anak gw udah lahir. Alhamdulillah. 

Sampe selesai operasi dan dibawa ke ruangan semacam ruang transit pasca operasi, saya bertanya-tanya kok saya gak dikasih liat bayinya... Kok gak IMD sih... Mau nanya juga kesiapa, diruang transit itu cuma ada 2 perawat yang sibuk ngisi dokumen. Jadi ya udahlah ntar aja saya tanya pas udah dikamar inap. Selama nunggu disitu, saya menggigil kedinginan padahal saya yakin suhu ruangan itu gak sedingin ruang operasi tadi. 
*IMD : Inisiasi Menyusui Dini

BACA JUGA : Pregnancy Story: Prolog dan Cerita tentang Kista


Jam 8.15an

Saya baru diantar ke kamar inap ditemenin suami dan ibuk yang dari tadi nungguin dipintu keluar area ruang operasi. 

"Hun, udah liat bayinya? Udah diadzanin kan? Adik bayi dimana sekarang? Kok aku gak dikasih liat dulu. Dia gak apa-apa kan?" 
"udah aa adzanin kok tadi. Adik bayi gak apa-apa. Dia belum bisa kesini karena harus masuk  ruang perinatologi dulu untuk dapet asupan gula" 
"Ah i get it"

Wahhhh tulisannya udah panjaaaang banget πŸ˜‚
Cerita tentang proses recovery pasca SC saya tulisan di tulisan selanjutnya aja yaaa biar gak terlalu panjang heheh. 



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—

Monday, 30 March 2020

Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Ketiga

March 30, 2020 9 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



Ditengah hiruk pikuk berita tentang Covid-19, ijinkan saya untuk kembali melanjutkan tulisan saya mengenai pegalaman kehamilan yang pertama ini heheheheh yang sebenernya tulisannya hampirrrr aja gak mau saya lanjutin lagi karena entah apa yang merasukiku~ mendadak males banget nulis dan ngutak-ngatik blog. That's why dalam 3 bulan ini cuma keluar 1 tulisan setiap bulannya hiksss itupun gara-gara biar gak ditendang dari grup #1minggu1cerita.

Kali ini saya mau nulis dalam bentuk naratif aja ya dan akan jadi tulisan yang lumayan puanjaaaang.
Soalnya di trimester ketiga ini sungguh banyak elements of surprise nya :")

Body Insecurity


Waktu trimester kedua, hal yang bikin saya insecure the most adalah soal penampilan akibat stretch mark yang muncul dibeberapa bagian tubuh. Belum masalah bruntusan di jidat ditambah kenaikan berat badan.

Sebelum hamil, saya termasuk perempuan yang punya badan (hampir) ideal dengan BMI normal: 20. Saya gak pernah komplen sama tampilan badan seorang perempuan karena menurut saya mau kurus mau gendut yang penting bahagia dan sehat dan tiap perempuan pasti punya sisi cantiknya masing-masing tergantung gimana dia mem-present dirinya. Sementara temen-temen saya yang lain BMI-nya overweight sering banget ngeluh soal badannya. Kadang saya suka risih aja gitu sama keluhan mereka yang itu lagi itu lagi...

BACA JUGA : Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Kedua


BUT!
Tunggu sampai saya merasakan sendiri yang namanya overweight.
Ternyata saya juga sama seperti temen-temen saya yang lain: jadi insecure sama penampilan.
Sampe di akhir trimester 3 ini, perut udah makin besar... stretch mark, tumpukan lemak dan hyper pigmentation dimana-mana. Kalo liat cermin rasanya minder banget liat badan tau-tau naik drastis (sampe naik 23kg dari awal sampe hamil trimester 3 akhir).
Tapi untungnya sih suami selalu ngasih dukungan "namanya juga lagi hamil".

Gak usah judge seseorang sampe kamu merasakan sendiri ada diposisinya. Well noted!

Hingga akhirnya saya sampe pada tahap bodo amat sama kondisi badan... males ngaca juga, yang penting saya dan bayi diperut sehat dan bahagia selalu.

Kayak Kura-Kura


Sekarang saya ngerti kenapa ibu hamil masuk kedalam golongan yang harus dapet prioritas ditempat umum. Karena hamil itu berat!

Bayangin aja, kita bawa makhluk hidup seberat ±3kg sepanjang hari...sepanjang malam non stop. 
Saya ngerasanya diakhir trimester 3 ini, kalo jalan udah kaya pinguin heheh tapi kalo malem kaya kura-kura yang ditebalikin wkwkw Perjuangan banget deh bahkan untuk sekedar pindah posisi tidur dari miring kiri ke miring kanan. Mana tiap tengah malem pasti kebangun untuk pipis, another perjuangan juga dari posisi tidur ke posisi bangun. Belum lagi rasa "engap" kalo mau tidur akibat diafragma yang semakin terdesak keatas kan...

Segini aja, saya ngerasa terbantu banget dengan rutin prenatal Yoga untuk persiapan persalinan. Saya jarang ngerasain sakit pinggang atau sakit punggung akibat makin besarnya perut. Mungkin kalo gak rutin Yoga (baru rutin sejak usia hamil 7 bulan), saya udah "aduh-aduh-an" mulu kali ngeluh sakit dan pegel-pegel. Tapi konsekuensinya adalah tiap bangun tidur selangkangan sama lutut saya capek (berasa kaya kertas yang dirobek-robek :")) akibat latihan Yoga hahah

Tau kan gerakan prenatal Yoga itu sebagian besar gerakannya buka-buka kaki biar panggulnya kebuka... Pasti yang paling berasa efeknya di area selangkangan.

Gerakan janin


The best part trimester 3 adalah semakin berasanya gerakan janin. Seru banget kalo bayi udah gerak-gerak... apalagi dia udah bisa diajak komunikasi. Biasanya si bayi ini akan lebih aktif kalo kita ajak ngobrol atau dikasih afirmasi positif, abis makan makanan manis, pas waktu makan dan malam hari sebelum tidur.

Sisi lainnya, buat orang yang overthinking kaya saya, tiap bangun tidur saya jadi parno kalo si bayi belum ikutan bergerak. Takutnya pas tidur saya gak sengaja tidur telentang... kan ibu yang hamil tua itu dilarang tidur telentang karena bisa menekan pembuluh darah... maka dari itu saya kalo tidur selalu pake banyak bantal untuk nahan punggung biar tetep miring.

Tiap bangun tidur juga saya selalu elus-elus/tepuk-tepuk perut untuk mancing si bayi biar bergerak saking parnonya heheh

Fase horor (1): Diabetes Gestasional


Pada usia kehamilan dibulan kedelapan akhir, saya dan suami tadinya mau USG 4D tapi bukan di dokter langganan kami. Ceritanya mau coba didokter lain yang direkomendasiin temen kantor suami, katanya dokternya asik dan biayanya lebih murah untuk USG 4D.

Bukannya tercerahkan dengan konsultasi yang memotivasi untuk persiapan persalinan, saya malah dibuat stress parah. Dokter tersebut menduga saya terkena Diabetic Gestational karena EFW (estimated fetal weight/BBJ) yang terlalu besar (ditambah adanya faktor resiko keturunan dari ayah saya yang menderita Diabetes Melitus) sehingga menyebabkan usia janin versi USG selisih 2 minggu dari versi HPHT. Kemudian dokter nyuruh saya diet karbo dan makanan manis dan saya disuruh untuk cek lab buat memastikan soal diabetes gestasional tersebut.

*HPHT: Hari Pertama Haid Terakhir

Hal yang membuat saya stress adalah:
  1. Dokter bilang : worst case bisa terjadi sudden death dan dibilang kontrol kehamilan saya gak bagus karena gak aware untuk cek lab (padahal bulan lalu saya udah cek lab loh tapi didokter lain dan belum sempet visit lagi ke dokter tersebut hiks sedih... berasa saya gak becus jadi ibu huhu).
  2. Saya stress karena tiba-tiba dilarang makan cemilan manis. Huaaaa... Dua hari saya nangis-nangis ke suami saking pengennya ngemil biskuit manis. Agak lebay sih... tapi emang sejak hamil saya lebih doyan makan cemilan manis dan jarang banget ngemil yang gurih-gurih soalnya berasa bikin mulut asem. Ibaratnya tuh kaya orang yang lagi cinta-cintanya tapi mendadak hubungannya ditentang orang tua dan harus putus. Sakit!

Akhirnya, saya dan suami nyari second opinion dengan visit ke dokter langganan kami. Untungnya beliau menenangkan saya katanya BBJ masih dalam kisaran normal kok walaupun agak besar dikit dan kalo selisih usia kandungan masih 2 minggu juga termasuk normal. Beliau juga gak nyuruh saya untuk diet cuma nyuruh ngatur porsi makan aja (tujuannya sih sama ya...cuma beda penyampaian aja wkwk) dan alhamdulillahnyaaaa... kecurigaann dokter soal diabetes gestasional tidak terbukti karena dari hasil cek lab, gula darah saya masih dalam kisaran normal.

Sweet cookies... come to mama!

Fase horor (2): Lilitan tali pusat, ketuban keruh dan pengapuran plasenta


Sebulan menjelang HPL (saat itu saya hamil 35w versi HPHT), saya mudik ke rumah ibuk saya karena emang rencananya mau lahiran di kampung halaman aja biar banyak yang bantuin. Beberapa hari setelahnya, saya kontrol ke RS yang rencananya akan jadi tempat saya melahirkan. Pilih dokternya juga cap cip cup aja deh soalnya belum ada temen/saudara yang melahirkan di RS tersebut.

Betapa kagetnya dong sayaaaa....
Dokter bilang bayi saya terlilit tali pusat 1x, udah mulai ada pengapuran plasenta dan air ketuban mulai keruh juga padahal pas kontrol sebelumnya (yang jaraknya cuma 1 minggu) belum terdeteksi ada hal-hal kaya gitu. Dokter sih bilang karena pengaruh usia kehamilan yang makin tua. Menurutnya usia kehamilan saya udah 38w (mengacu pada hasil USG) dan BBJ udah cukup (3,4kg) makanya bisa dibilang udah siap untuk dilahirkan. Namun masalahnya adalah... saya belum ngalamin mules-mules apalagi kontraksi palsu yang biasanya pada sebagian ibu hamil udah mulai dirasakan.

Dari penjelasan dokter, kenapa saya masih belum mules-mules itu karena adanya lilitan tali pusat yang bikin si bayi belum masuk ke panggul (walaupun posisinya udah mapan) sehingga saya belum ngerasain kontraksi. Untuk saat ini katanya lilitan tali pusat belum jadi masalah, nah yang jadi masalah adalah ketika mulai muncul kontraksi alami (atau yang buatan) bisa jadi bayinya nanti malah terjerat tali pusat, tertahan dipanggul dan akhirnya bikin bayi stress didalam.

BACA JUGA : Enam Hal yang Perlu Diobrolin dengan Pasangan Sebelum Menikah


Tapi waktu itu saya dan suami masih berharap untuk bisa lahiran senormal mungkin (maksudnya nunggu kontraksi aja) sambil coba induksi alami. Akhirnya dokter ngasih kami batas waktu selama 2 minggu sampai tiba HPL versinya. Kalo dalam 2 minggu gak ngerasain apapun, saya diminta untuk ke UGD dengan surat rujukan dari beliau dan segera melakukan persalinan entah secara normal lewat induksi atau operasi SC.

Selagi mencoba induksi alami dalam 2 minggu tersebut, saya banyak diskusi sama temen yang jadi Bidan, sebut saja namanya Uni. Saya ceritakan kondisi dan hasil kontrol dengan dokter tersebut. Menurut Uni, dia setuju sama keputusan dokter untuk segera terminasi (melahirkan) walaupun dia gak pro-SC tapi dia juga kurang menyarankan untuk induksi buatan karena ada kemungkinan gagal induksi.
Nah loohh... Mulai G A L A U.

Soal induksi alami, apa yang saya dan suami usahakan ?
Gampang. Having sex, stimulasi puting, banyak makan buah tropis (nanas), makan yang pedes-pedes, main gym ball dan tetep prenatal yoga. But it doesn't work :(

Yes! Penyebabnya adalah karena saya udah stress duluan, akhirnya jadi beban pikiran... tidak enjoy dan oksitosin (hormon yang berperan dalam proses kontraksi persalinan) susah keluar. Bahkan sampe kebawa mimpi saking stressnya mikirin kok belum ada kontraksi aja.

Hal yang jadi beban pikiran saya adalah disatu sisi saya udah pengen cepet-cepet melahirkan karena udah gak sabar ketemu si bayi dan pengen bergerak bebas lagi hehehe. Terserah mau lahiran lewat operasi SC atau normal induksi. Tapi disisi lain kok rasanya saya egois banget ya mikirin kenyamanan pribadi dengan 'maksain' si bayi biar cepet lahir... padahal kan pada dasarnya bayi itu yang paling tau waktu terbaiknya untuk lahir. Disisi lain lagi saya juga mikirin kesejahteraan bayi yang makin lama ukurannya makin besar tapi air ketuban makin keruh dan makin banyak pengapuran plasentanya... takut banget kalo si bayi malah fetal distress didalem.
D I L E  M A.

Setelah seminggu mengusahakan induksi alami yang ternyata belum membuahkan hasil, saya kembali kontrol ke dokter untuk ngecek air ketuban dan plasenta (walaupun dokter gak nyuruh kontrol sih). Still. Malah air ketuban makin keruh dan pengapuran plasenta makin bertambah juga. Waktu itu, saya minta saran dari dokter mana yang terbaik diantara langsung operasi SC atau nyoba induksi buatan. Dokter sih ngembaliin keputusan akhirnya ke saya dan suami... tapi dari penjelasannya dia lebih cenderung untuk langsung SC karena kalo nyoba induksi dulu pasti bikin bayi stress karena ibaratnya dia dipaksa keluar secara intens padahal kan belum ada pembukaan sebelumnya.

Hmmm kujadi bimbang.
Hingga tulisan ini dibuat yaitu H-2 dari HPL saya masih belum merasakan kontraksi juga.

Sekian dulu tulisan saya kali ini yaaaa...
Udah panjang banget tulisannya wkwkwk 
Mesti yang baca juga udah capek.


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—

Saturday, 11 January 2020

Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Kedua

January 11, 2020 23 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~


I don't know is it good or bad idea to share about my pregnancy story.


Satu sisi saya ingin berbagi cerita bahwa ini loh orang hamil tuh begini... orang hamil tuh begitu... biar gak melulu cerita "muntah-muntah" aja yang beredar seputar kehamilan. Karena jujur, awal-awal saya hamil itu udah takut duluan, padahal kan ya hamil itu sesuatu yang normal dan wajar banget buat perempuan. Harus disambut dengan menyenangkan, iya gak ?

Tapi...
Disisi lain saya ada perasaan gak enak sama temen-temen yang masih berjuang diluar sana. Saya pernah merasakan ada posisi mereka, ngerasa baper liat update sosial media soal anak, soal hamil, soal mamah-mamah muda dll. Belum lagi saya punya ketakutan soal overexcitement terhadap sesuatu. Contohnya, saat saya membagikan tautan tulisan Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Pertama di halaman Facebook saya beberapa waktu lalu, banyak temen-temen yang mengucapkan selamat gitu... I don't know, saya ngerasa kaya jadi tukang pamer jadinya πŸ˜” That's why saya publikasi tulisan tersebut agak lama hehe...

Tapi lagi, I have to choose, right ?
Sembari mengisi waktu luang, saya memutuskan untuk nulis di blog aja.
Kenapa ? karena sekarang ini gak semua orang baca blog wkwkwk so I think blog is safer.

BACA JUGA : Pregnancy Story: Prolog dan Cerita tentang Kista


Melanjutkan cerita kehamilan pada trimester pertama, kali ini saya akan berbagi mengenai pengalaman kehamilan pada trimester kedua yang kata banyak orang adalah fase "enak"nya orang hamil. Masa sih ?

How I feel

Physically


Semakin hari napsu makan bertambah dan mulai out of control :( lavar every time. Akibatnya ? badan mulai melar cyiiinn... and voila... muncul lah stretch mark. Ya gimana gak jadi stretch mark, dari sebelum hamil sampe 25w aja udah naik 15 Kg haduuhhhh tuluunggg~

Keluhan seperti pusing dan mual udah jauh berkurang banget, mungkin karena ada suplemen tambahan dari dokter kali ya yang sebelumnya saya cuma konsumsi asam folat aja sekarang ditambah suplemen penambah darah, kalsium dan suplemen kompleks. Tapi kalo cepet capek dan makin gampang engap sih masih ada apalagi dengan kondisi perut yang udah makin mblendung.

Kondisi mukanya gimana ?
Bruntusan ? Masih bangettttt. Udah gitu ditambah ada jerawat pustula (ada mata berupa nanah) di pipi kanan dan kiri yang timbul tenggelam yang awalnya dari jerawat nodul yang merah, besar, nyut-nyutan dan meradang (tanpa ada mata). Jerawat-jerawat ini tempatnya sama terus dan kaya bikin siklus: jerawat nodul >>> jerawat pustula >>> kering >>> sembuh tapi berbekas hitam >>> jerawat nodul lagi dst. Gitu aja terus huhu

Terus jerawatnya diobatin gak ? Enggak.
Biarin aja deh. Saya masih was-was pake macem-macem skincare pas lagi hamil gini. Cukuplah sabun cuci muka dari Clear n Clear aja.

Mendekati akhir trimester kedua dan seiring makin besarnya perut, gerakan saya makin terbatas. Maksudnya saya udah gak bisa tidur telentang dan gak bisa bebas guling-guling kanan kiri... jadi punya bantal hamil adalah sebuah keharusan atau pake banyak bantal untuk menyangga tubuh, kalo sholat juga harus pelan-pelan banget apalagi gerakan dari sujud ke berdiri itu sebuah perjuangan untuk saya sekarang. Pakai celana, kaos kaki dan gunting kuku kaki juga udah mulai susah hehe. Udah kaya kura-kura gak sih hahahah

Frekuensi pipis juga jadi makin seriiinggg bangetttt, baru juga pipis eh 15 menit kemudian udah kebelet lagi. Selain itu, kaki jadi gampang kesemutan juga jadi gak bisa berdiam diri dalam 1 posisi yang sama.

Pada trimester 2 ini, saya juga ngerasa jadi lebih banyak keluhan dan menurunnya daya tahan tubuh. Misalnya pas usia kandungan 4 bulanan, gigi geraham saya mendadak sakit nyut-nyutan gitu padahal gak pernah sakit walaupun emang udah berlubang sebelumnya jadi ya mau gak mau harus ditambal di dokter gigi supaya gak makin parah. Contoh lain juga jadi gampang batuk pilek dan sembelit. Yang jadi masalah adalah karena orang hamil kan gak boleh sembarangan konsumsi obat... jadi mau gak mau harus konsultasi ke dokter Obgyn dulu. Sebenernya bisa aja pake obat-obatan tradisional sih tapi saya cari aman aja lah pake obat dari dokter sekalian.

BACA JUGA : Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Pertama


Mentally

Kalo di trimester pertama saya banyakan galau dan parnoan apalagi soal makanan, ditrimester kedua ini saya jadi lebih santai. Mau makan apa aja hajarrr asal bersih, matang sempurna dan tau batasan. Tapi justru karena hal itu lah kenaikan BB saya mulai kelewatan :( bikin kepikiran takut overweight.

Bagian yang menyenangkan ditrimester kedua ini adalah saya sudah mulai merasakan gerakan janin sejak usia kandungan 20 mingguan dan pas kontrol ke dokter dibulan ke-4 udah bisa denger suara detak jantungnya! It really something for me. Susah dijelasin :") karena awal-awal hamil saya ngerasa ya biasa aja gitu kaya g hamil... tapi sekarang udah ada yang gerak-gerak dalam perut. Terutama pas mau tidur... kadang-kadang pas bangun tidur juga. Seru deh.

Tapi, ada hal yang bikin saya insecure memasuki trimester kedua ini.
Karena badan saya mulai melar sehingga muncul stretch mark, bikin insecure di depan suami karena penampilan saya. Takut suami jadi gak suka... takut suami jadi kurang tertarik lagi... walaupun sebenernya suami udah bilang gak masalah dengan perubahan bentuk badan saya yang sekarang. Tapi kan tetep aja ya... nama cewek pasti ada lah rasa-rasa mindernya. Sering banget saya nanya ke suami:

"aku kaya pinguin ya ? kamu bosen gak sama aku kalo aku lebar gini ? kalo badanku gak balik kaya sebelum hamil gimana ?"

Pada tahap ini juga saya udah mulai cari-cari informasi soal persalinan dan ASI supaya saya gak clueless-clueless amat lah ya. Soalnya saya udah mulai dapet ultimatum "mitos" dari ibuk nih. Contohnya:

  1. Dipaksa bawa guntung kuku kalo keluar rumah malem-malem
  2. Abis melahirkan nanti gak boleh makan protein hewani (telur, ikan, daging) sampe 40 hari 
  3. Gak boleh berurusan sama kegiatan jahit menjahit

Haduuuhhhh πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…
Mau dibantah nanti jadi panjang urusannya, kalo saya tanya alasannya mesti jawaban pamungkas ibuk saya "Kamu nih daikasih tau orang tua jawab mulu. Kamu kan belum pernah melahirkan"
iya-in aja dulu deh biar cepet wkwkw

Sekian dulu ya cerita saya soal pengalaman hamil di trimester dua ini.
Semoga membantu :)


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—

Saturday, 7 December 2019

Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Pertama

December 07, 2019 16 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~




Pada tulisan sebelumnya, saya udah cerita soal kista coklat di indung telur kiri.
Karena saya udah tau punya kista, saya jadi makin aware sama jadwal dan intensitas siklus menstruasi. Saya gak pernah lupa untuk catat tanggal awal dan akhir menstruasi dan keluhan apa aja yang saya alami tiap bulannya lewat aplikasi di handphone. Supaya in case kalo kenapa-kenapa, saya bisa lacak disitu.

BACA JUGA : Pregnancy Story: Prolog dan Cerita tentang Kista


Pernah siklus saya mundur 3 hari. Dalam 3 hari itu, saya becandain suami "hun, jangan-jangan aku hamil..." terus dia cuma senyum aja sambil jawab "Aamiin doong....". Tapi ternyata dihari ke-4  saya menstruasi. Dari situ saya mulai ngerasa sedih dikit-dikit karena becandaan saya beneran jadi candaan semata :( Sejak tau saya punya kista dan 'ditakut-takuti' dokter, saya mulai berharap untuk segera "isi", mana timeline sosmed saya juga kebanayakan isinya aktivitas mamah muda beserta bayinya.

Sebaik-baiknya pengharapan, hanya kepada Allah

Mungkin saya kurang kenceng usaha dan doanya. Saya pernah sedih dan nyalahin diri sendiri "kok belum (hamil) aja, jangan-jangan bener apa kata orang soal..." belum selese saya ngomong, suami saya langsung motong "udah dek, jangan dibawa pusing ya. Santai aja"

JADIII BUAT YANG SUKA NANYA "KAPAN HAMIL? KAPAN HAMIL?" PLISSS STOP NANYA-NANYA BEGITU. BIKIN STRESS TAU! Sekali dua kali ditanya begitu masih oke aja, kalo udah berkali-kali ya dongkol juga~

Sampe akhirnya dibulan Agustus, menstruasi saya telat 5 hari gak kaya biasanyanya yang paling lama telat 3 hari dan saya merasa ini bukan karena kista. Tapi anehnya saya juga ngerasain tanda-tanda kaya mau menstruasi sejak seminggu sebelumnya kaya sakit badan dan PD kencang. Kan jadi bingung... hamil atau telat mens karena kista ? hamil atau enggak ?

Saya gak mau lagi becandain suami soal hamil kaya sebelumnya.
Daripada tebak-tebakan, saya minta suami untuk belikan 3 testpack yang beda merk. Tapi cuma dapet 2 yasudah. Testpack tersebut baru saya pake pas siang-siang. Karena takut salah cara pakenya dan waktu pengujiannya kurang tepat, saya test lagi pas baru bangun tidur (walaupun sebenernya testpack itu bisa dipake kapan aja gak harus pagi hari).

Dan hasilnya 2 garis merah pada kedua testpack tersebut.
Alhamdulillah.



Gimana rasanya liat hasil tersebut ? 
Honestly, agak bingung, "ini beneran nih saya hamil ? Serius ?" sekaligus takut.
Saya gak mau overexcited dulu sebelum dikonfirmasi dokter kandungan. Takut kecewa.
Beberapa hari kemudian, saya ke dokter kandungan.

Dan... alhamdulillah, kehamilan saya terkonfirmasi oleh dokter lewat pemeriksaan USG. Waktu itu janinnya belum kelihatan karena yang baru kelihatan masih berupa kantong kehamilannya aja. Saya juga gak lupa untuk konsultasi soal kista. Takutnya kista ini bakal mengganggu kehamilan nantinya.

Saya beryukur banget nemu dokter yang gak bikin pasien khawatir. Katanya:

"Tenang aja Bu, kistanya gak apa-apa kok. Jangan terlalu khawatir. Obatnya kista tuh cuma 1: pisau bedah hahah".

How I feel ?

Physically

Awalnya saya masih ngerasa biasa aja. Terus kayaknya pas bulan kedua, saya mulai cari perhatian dengan agak susah makan. Saya tiap hari masak tapi gak mau makan masakan sendiri dan jadi anti untuk goreng ikan sendiri harus suami yang gorengin, terus saya maunya grepfud/gofud terus. Pengen makan makanan yang enak-enak dan nganggep masakan saya gak enak padahal kata suami enak-enak aja. Saya juga gampang banget kembung dan begah padahal makan dengan porsi biasa. Belum lagi mulut bisa mendadak berasa pahit jadi bikin gak mau makan padahal beberapa menit sebelumnya gak kenapa-kenapa. Jadi napsu makan saya naik turun gitu, doyan makan kalo beli makan diluar hahah

Mulai masuk awal bulan ketiga, saya udah bisa makan masakan sendiri lagi. Tapi untuk sarapan saya udah terbiasa gak makan nasi karena efek kembung dan begah di bulan kedua tadi. Biasanya saya sarapan bubur kacang/bubur ayam/granola/sereal jagung padahal sebelum hamil saya selalu sarapan nasi.

Pas masuk minggu ke-12, napsu makan saya mulai melonjak. Rasanya kaya gak ada kenyangnya. Biasanya 1 mangkok bubur kacang kuat nahan laper sampe makan siang, nah tapi saat itu cuma kuat nahan laper sampe jam 10 aja. Terus jam 12 udah harus makan siang eh jam 3 udah laper lagi...

Selain itu perubahan yang saya rasakan adalah jadi gampang capek, ngos-ngosan dan pusing. Pusingnya bener-bener sampe yang nyut-nyutan gitu, rasanya otak saya kaya lagi diplintir-plintir terus diremes-remes. Mirip kaya pusing pas abis sidang Skripsi dulu ahahha.
Tapi untungnya pusingnya gak tiap hari sih, mungkin seminggu 3-4 kali aja. 

Menjelang akhir trimester pertama, saya mulai sakit punggung dan nyeri ditulang ekor kalo kelamaan tidur di karpet huhu. Oh iya sampe lupa, saya selalu kegerahan juga. Biasanya kalo siang saya bisa beraktivitas dalam rumah tanpa didampingi kipas angin, sekarang mah beuh~ kipas angin muter terosss 24 jam sehari + AC dimalam hari. Sampe kipas angin saya yang belum ada 2 tahun akhirnya matot saking digas pol terus wkwkwk

Bagaimana kondisi wajah saya ?
Bruntusan merajalela di area dahi dan dagu :( tapi ini mungkin ada pengaruh dari perubahan skincare rutin saya yang sekarang cuma pake facial wash Clean n Clear doang. Soalnya saya pernah baca katanya skincare untuk jerawat (Salicylic acid, AHA dan BHA) harus dihindari ibu hamil huaaaaa... padahal saya baru banget mulai perawatan jerawat di ERHA. Yasyudah~ bye bye dulu deh sama muka mulus bebas jerawat.

Soal morning sickness ?
Alhamdulillah banget kehamilan pertama ini (so far) saya gak ngalamin muntah-muntah tapi kalo mual-mualnya sih sering. Penyebabnya gak jelas, tau-tau mual aja terus kembung dan gak tentu waktu. Bisa malem-malem, bisa siang-siang. Tapi jarang pagi-pagi.

Mentally 

This is the hardest part of pregnancy.
Tadinya... saya punya rencana untuk mebekali diri dulu sebelum mulai program hamil. Maksudnya saya harus belajar secara teori soal kehamilan. Lalu saya juga harus mempersiapkan tubuh saya dengan healthy lifestyle dan screening kesehatan saya dulu misalnya lewat MCU dan screening TORCH dsb.

Apa mau dikata, rencana tinggal rencana.
Makanya begitu tau saya positif hamil, perasaan yang saya alami pertama kali adalah bingung dan takut. Saya merasa clueless banget soal kehamilan terutama soal asupan makanan. Saya takut dzalim dengan kehamilan pertama ini karena saya masih aja egois selalu mikirin kepuasan pribadi.

Rasanya kaya dipersimpangan jalan. Disatu sisi saya ingin selalu makan makanan sehat yang lengkap gizinya. Tapi disisi lain saya masih pengen memanjakan lidah saya dengan junk food lokal macem sempol ayam, bakso, cilok dkk. Nah loh gimana tuh... 

Jadi agak beban. Mau makan ini takut, mau makan itu takut. Padahallll... kondisi hamil adalah kondisi yang normal untuk wanita, bukan kondisi sakit yang ada pantangan makan ini itu. Cuma ya memang... wanita hamil itu agak sedikit terbatas aja kan ya... maksudnya harus lebih tau batasan untuk konsumsi beberapa jenis makanan dan aktivitas tertentu.

Makanya karena saya yang masih agak bandel soal makanan, suami saya terus mendorong saya untuk rajin minum susu hamil yang mana kebanyakan rasanya coklat tapi disisi lain saya punya negative vibe sama susu coklat. Kenapaaaa... karena saya udah 'kenyang' minum susu coklat terus dari kecil sampe kelas 6 SD. Sehari bisa 4-6x minum susu coklat. Akhirnya pas gede jadi ogah minum susu rasa coklat kalo selain Milo (etapi Milo kan bukan susu ya sebenernya hahah, hanya minuman coklat mirip susu).

Tapi kan saya tetep harus berusaha berjuang demi janin di perut...
Ini lah yang sedang saya perjuangkan. Saya berusaha nge-set mental dan pikiran saya untuk rajin minum susu hamil, rajin makan sayur dan buah dan ngurangin makan makanan yang 'enak'.

Ada lagi.
Bener kata orang yang bilang katanya orang hamil itu sensitif banget perasaannya. Benuuullll. Benar dan Betul. Kalo pas lagi menstruasi saya sering tiba-tiba marah-marah ke suami karena hal sepele. Sementara pas hamil saya sering tiba-tiba nangis dan melow karena mendramatisir suasana.

Misalnya gini, pas sore itu saya udah mau masak untuk makan malam. Saya udah siapin bahan-bahannya tinggal dieksekusi aja menjelang jam makan malam. Tapi tiba-tiba saya lemes atau pusing. Akhirnya batal masak dan makan malam kami pun terselamatkan oleh abang ojol. Nah, saya bisa tiba-tiba nangis sesenggukan gara-gara hal tersebut. Terus suami kaget liat istrinya tiba-tiba nangis wkwkwk

"aku merasa gagal jadi Istri kamu hun. Aku cuma dirumah aja, gak kerja, kamu yang capek cari uang pas pulang kerumah malah gak ada makanan yang bisa dimakan. Masa makan aja harus beli terus, itu juga kamu yang order dan ambil pesenannya ke depan huhuh aku istri yang gak berguna huaaaaaa" (drama banget gak sih ini?πŸ˜…)

Hobi mendramatisir suasana juga terjadi dengan orang lain. Istilahnya saya jadi baperan banget wkwkwk. Saya biasanya lebih milih jadi tipe defender kalo terjadi konflik, artinya lebih suka cari aman aja lah... ngalah, minta maaf duluan. Ehhhh ntah ini bawaan hamil atau gimana ya, saya sekarang jadi lebih gampang ngegas dan berubah jadi attacker dalam sebuah konflik. Bahkan saya pernah ribut hebat sama kakak-kakak saya. Parah emang yaaaa... berasa jadi adik durhaka wkwkwk

Waaahhh gak kerasa udah panjang aja tulisan kali ini.
Intinya, pengalaman hamil setiap orang berbeda-beda, gak akan bisa disama-samain yaaaa.

Sekian dulu deh cerita saya soal pengalaman di trimester 1 kahamilan. See you dicerita pengalaman hamil trimester 2 yaaa...
Semoga menghibur~


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—

Wednesday, 16 October 2019

Pregnancy Story: Prolog dan Cerita tentang Kista

October 16, 2019 20 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~




Sejak awal menikah, saya dan suami sudah sepakat untuk menunda program kehamilan. Alasan utamanya adalah karena kami berdua merasa belum stabil secara mental dan finansial. Belum ada rumah dan tabungan baru terkuras untuk biaya penikahan walaupun sederhana tetep aja perlu modal kan... Belum lagi suami saya yang merupakan sandwich generation

"Anak kan ada rezekinya sendiri, ngapain khawatir, ngapain nunda hamil sih"

Bukannya meragukan rezeki dari Allah. Enggak sama sekali. 
Tapi kami berdua adalah tipe orang yang harus well prepared untuk segala hal karena kami kurang suka dengan yang namanya "kejutan" dan saya terbiasa dididik untuk berpikiran "Nanti gimana?" (prinsip ini membuat saya terbiasa untuk berjaga-jaga dan lebih waspada untuk setiap kemungkinan dimasa depan) bukannya "Gimana nanti..." (kata Bapak saya, prinsip ini bikin kita jadi males untuk berusaha dan cuma pasrah untuk masa depan tanpa ada usaha masa kini).

Saat itu kami berdua memang masih belum siap.
Kami gak mau buru-buru punya anak hanya karena 'tekanan lingkungan' kalo urusan internal berdua aja masih belum beres. Istilahnya nih... kami berdua masih belajar buat berdiri sendiri. Masih sering jatuh-jatuh berdua. Kalo saat tersebut udah ada anak, kami gak mau anak kami ikutan ngerasain jatuh-jatuh sama orang tuanya. Seenggaknya orang tuanya harus udah bisa berdiri yang kuat dulu sehingga harapannya kami bisa jadi garda terdepan buat anak.

Selain itu, ada juga alasan lainnya.
Saya pribadi masih belum berani menghadapi yang namanya hamil dan melahirkan. Rasanya masih ngeri aja kalo bayangin gimana proses persalinan... gimana cerita orang-orang soal kehororan ngurusin bayi mulai dari harus sering begadang, puting lecet belum lagi soal baby blues dan PPD.

Kalo suami saya, alasan lain kenapa dia mau nunda program hamil adalah karena takut nanti tersaingi sama anak. Takut dia jadi tersisihkan. Takut gak diurusin dan gak diperhatikan sama saya.  Aduhhhh rasanya ingin tertawaaaaa HAHAHAH bener ya, punya suami itu ibarat kaya punya bayi besar hahah.

Intinya, kami masih pengen berduaan dulu wkwkw


Kadang saya ngiri sama temen-temen yang baru nikah terus langsung hamil.
Lama-lama, dalam hati perih juga rasanya. Apalagi gak sedikit temen-temen saya rajin update di sosmed soal perkembangan kehamilan/anaknya... nambah tekanan tersendiri buat saya yang baperan ini. Betapa pengecutnya kami, terutama saya. Mereka aja berani dan mampu, kok saya enggak  ?

Sering kepikiran juga apakah saya ini kufur karena (oleh sebagian orang dianggap) menolak rezeki Allah dengan menunda kehamilan... saya juga selalu dibayang-bayangi ketakutan dari cerita orang bahwa kalo nunda kehamilan nanti malah susah hamil beneran. Belum beban mental omongan orang-orang yang selalu bandingin saya dengan kembaran saya yang nikah belakangan tapi langsung hamil.

Jadiii... kalo ada pasutri yang belum ada momongan, PLIS... PLISS... PLISSS..................
Gak usah ditanya kenapa belum hamil... kapan hamil... kapan ngasih adik buat anak pertama. 
Karena sesungguhnya jawabannya hanya Allah yang tau.
Satu pertanyaan singkat tersebut, bisa bikin beban pikiran buat orang lain. 

Melihat istrinya jadi resah dan galau dan murung, suami saya akhirnya turun tangan dengan bilang:

"Dek, punya anak itu juga kan salah satu rezeki dari Allah. Kita belum waktunya aja. Jangan terlalu dipikirin"

Dari situ saya sadar bahwa keberaninan dan dimampukan untuk hamil adalah karunia dari Allah. Semua udah ada bagiannya cuma beda waktu aja. Nyesss~ *nulis ini sambil berkaca-kaca*
Mungkin keberanian tersebut masih otw buat saya saat itu heheh

Setelah setahun lebih pernikahan, kami berdua sepakat untuk mulai program hamil. Program mandiri dulu heheh tanpa melibatkan dokter dan tanpa minum/makan suplemen tertentu (ini karena gak paham sih). Tapi rencana kami berdua agaknya harus tertunda dulu karena dari Januari-April kami berdua harus LDM karena saya harus mendampingi ibu saya pasca meninggalnya bapak. LDM nya masih lanjut karena bulan April saya juga harus nemenin ibu saya ibadah Umroh. Mei-Juni kepotong sama bulan Ramadhan dan saya masih harus LDM karena saya masih harus nemenin ibu jalan-jalan sama cucu-cucunya ke Semarang πŸ˜†

Jadi program hamil kami kayaknya baru serius dan intens sekitar bulan Juli tahun ini.

Tapi sebelumnya, ada hal yang sempet bikin saya drop soal program hamil kami.
Sebelumnya saya udah nyebutin bulan April itu saya Umroh sama ibu, nah karena tanggal keberangkatannya pas dengan tanggal menstruasi saya akhirnya sekitar akhir Maret saya konsultasi ke dokter kandungan untuk "reschedule" jadwal menstruasi lewat terapi hormonal supaya saya fokus ibadah Umroh dulu.

BACA JUGA : Umroh dan Obat Penunda Menstruasi


Dari pertemuan dengan Obgyn tersebut saya baru tau kalo saya ada kista coklat di indung telur kiri saya seukuran ± 4 cm. Pantesan beberapa bulan setelah menikah itu saya sering nyeri (H+2 setelah selesai menstruasi) seperti tertekan sesuatu pada bagian perut bawah kiri. Sakitnya hilang timbul gitu tapi masih bearable kok, gak sesakit kram pas menstruasi yang setiap 2 hari pertama siklus menstruasi itu saya pasti gak sanggup ngapa-ngapain karena: 

Perut bawah nyeri bukan main berasa kaya orang yang meres cucian baju yang sampe diplintir-plintir. Badan anget tapi selalu kegerahan. Pusing terus kaya mikirin utang negara yang ga ada abisnya. Mual kaya lagi kembuh sakit maag. Badan udah kaya abis digebukin gorila. Pinggang sama dengkul kaki berasa mau rontok. Maunya tiduran mulu. Bahkan saya kuat cuma makan sekali doang padahal biasanya saya telat makan bentar aja lambung saya udah perih.

Saya makin gak ngeh tadinya karena kirain nyeri dibagian perut bawah kiri itu akibat efek pasca menstruasi aja... ternyata, kista. Apalagi sejauh pengamatan saya, siklus menstruasi saya termasuk normal dan volume darah yang dikeluarkan juga normal.

Jadi buat para cewek-cewek, harus selalu aware sama siklus, jadwal dan apa aja yang dirasain dan terjadi selama menstruasi. Kalo perlu catat juga biar kalo ada something wrong cepet ketauannya. Oh iya! Jangan takut untuk cek ke dokter juga ya.




Moment pertemuan dengan Obgyn pertama tersebut cukup membekas untuk saya karena Ibu dokter ini ngomong sesuatu yang bikin saya down

"Kalo dengan kondisi seperti ini, Ibu bisa hamil ya... berarti alhamdulillah"


Sebenernya biasa aja sih kalimatnya yaaa... tapi justru saya nangkep kalimatnya jadi gini: "Ibu akan susah hamil karena ada kista" (mungkin saya udah takut duluan kali yaa jadi udah negative thinking duluan)

Awalnya saya gak mau cerita ke siapa-siapa soal kista saya selain suami.
Lama-lama saya gak kuat nahan bebannya apalagi LDM sama suami, yaudah deh akhirnya cerita ke ibu saya. Ibu saya tau kalo saya ketakutan. Ibu saya dengan tenangnya bilang gini:

"Gak usah khawatir. Kista itu biasa dikalangan perempuan. Bukan hal yang aneh lagiii... Itu kakakmu juga dulu ada kista malah langsung divonis dokter bakal susah punya anak... nyatanya sekarang udah 2 buntutnya... yang penting yakin dan banyak berdoa sama Allah. Dokter cuma manusia biasa kan semua Allah yang nentuin"

Ku terharu dengernya. 

Sejak saat itu juga, prioritas kami sedikit bergeser.
Kami berdua jadi lebih santai gak telalu ngoyo dan menggebu-gebu soal anak. Kami belajar untuk ikhlas dan pasarah sama rencana Allah apalagi saat itu saya baru ketauan ada kista. Saya jadi makin aware sama siklus menstruasi, takutnya kista tersebut makin besar.

Ohiya, mau cerita sedikit pengalaman Umroh kemaren.
Saat thawaf, saya salalu gandengan erat sama ibu. Ibu saya lalu bisikin sesuatu dengan nada yang penuh keyakinan tapi agak maksa dan sambil ngeremes lengan saya heheh. Katanya "Minta ke Allah untuk segera dikasih (anak). Bilang ke Allah minta secepatnya jangan di-ntar-ntar". Saya dengernya agak nyesss gimana gitu... diem-diem ibu saya menaruh harapan ke saya. Diem-diem ibu saya pasti kepikiran sama saya yang belum juga dikasih sama Allah. Ibu saya tau diem-diem saya kepikiran soal hal ini... walaupun gak pernah saya curhat-curhatan sama ibu saya.

Waduuwww...
Baru prolog aja ceritanya udah panjang lebar begini yak.
Yasudah lah, cerita lanjutannya saya tulis di tulisan selanjutnya ya heheh

Sekian dulu tulisan saya kali ini.
Semoga bermanfaat



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—