Follow Us @soratemplates

Showing posts with label SciFi. Show all posts
Showing posts with label SciFi. Show all posts

Wednesday, 14 November 2018

The Meg/Action-Horror-SciFi/2018

November 14, 2018 0 Comments
Sumbernya dari sini
Main cast: Jason Statham, Li BingBing
Rate Imdb: 5,8/10
Director: Jon Turteltaub 
Movie Ratings Guide: PG-13

Comment: 

Gagal dieksekusi karena nanggung :"))))
Kalo liat dari trailernya kok ya kaya seru serem-serem gimana gitu: film tentang hiu yang menimbulkan teror salah satunya lagi gigit kaca akuarium raksasa didepan bocah kecil. Istilahnya Jaws versi 2018 lah. Apalagi yang main Jason Statham. Kebayang gak tuh gimana ramenya hiu ukuran super jumbo lawan Jason si jagoan yang cool dengan badan berototnya. Cuma sayang banget, penonton dengan ekspektasi kaya gw harus gigit jari.

Ceritanya basic, human vs nature  (selalu ketebak lah ya pasti manusia yang akan menang kan ya? ) Jonas Taylor (Jason Statham) seorang mantan rescue team yang kehilangan karir dan keluarganya karena dianggap ngawur soal serangan hewan raksasa yang nyerang sebuah kapal selam militer beberapa tahun lalu tapi kemudian dia malah kembali dimintai tolong untuk menyelamatkan mantan istrinya yang terjebak didasar terdalam palung Mariana dalam sebuah misi penelitian yang digagas oleh Zhang Ocean sebuah lembaga penelitian kelas dunia milik Mr. Zhang (Winston Chao) dan anaknya yang seorang marine biologist, Suyin (Li BingBing). Namun ternyata misi tersebut malah memancing hiu prasejarah keluar dari sarangnya yang sebelumnya terisolasi lapisan termoklin. 

IMHO, Gw sebenernya udah rada curiga ini filmnya bakal gimana gitu pas tau The Meg yang dibikin sama Warner Bros ini ada kerja sama China. Mengingat gw masih kecewa sama Skyscrapper yang begitu doang :")))))) tapi The Meg gak jelek-jelek amat sih tapi ya gak bagus-bagus juga. Standar aja. Cuma gw agak menyayangkan kalo ceritanya bakal se-cringe ini. Terlalu banyak yang gak logic-nya hehe. Dari ceritanya sih gw emang gak ngarep banyak, udah tau lah ya bakalan hiu yang kalah kalo emang The Meg ini patuh pada pattern film hiu-hiu-an yang udah ada sebelumnya kaya Jaws dan Deep Blue Sea. 

Kalo kalian berharap Statham bakal tinju-tinjuan atau tembak-tembakan, siap-siaplah kecewa karena gw ngerasa Statham disini dipake namanya doang buat jual filmnya  biar laris. No action seperti di Transporter kecuali dia jadi perenang super. Sayang banget padahal ada scene dia pamer abs-nya πŸ˜€ Tapi gak guna juga wkwkw. Terus untuk aktor lainnya, well mereka B aja. Gak ada karakter atau hubungan antarkarakter yang menggugah emosi gw. Termasuk Statham atau villain-nya sekalipun yang kalo difilm-film lain suka bikin gemes pengen nabok.

Emosi yang dibangun The Meg ini kesannya maksa sih buat gw. Drama keluarganya maksa. Drama cintanya apalagi. Aneh deh. Nih contohnya Jonas rela balik jadi rescuer lagi pas tau ex-wifenya dalam bahaya tapi pas udah diselametin terus yaudah nothing happens diantara mereka. Dia malah kode-kodean sama Suyin yang awalnya saling sebel tau-tau saling suka. Like whaaaaaatttt?! Kaga nyambung blas dan maksa abis  πŸ˜’ bukannya jadi sedih atau so sweet, gw malah "iyuuuhhhh apaan banget deh ini"

Sumbernya dari sini
Selain dramanya yang maksa, disini juga banyak adegan yang bikin kita mringis-mringis ketawa geli saking anehnya πŸ˜† Ada yang jatoh ke laut gara-gara kaget sama kecepatan kapal yang tiba-tiba tancep gas. Ada juga tabrakan beruntun helikopter gara-gara salah satu pilotnya meleng bukannya liat kedepan malah liat kebawah. Adaaaa.... Gw sampe heran ada ya adegan kaya gitu kaya yang gak ada cara lain buat bikin ketegangan dalam film hiu-hiu-an. 

Intensitas ketegangannya juga duh nanggung. Baik dari segi karakter maupun aksi lawan hiunya. Gak seru banget tapi ya gak flat banget jugaCoba misal ditambah ada mad scientist yang gak segan-segan mengorbankan keselamatan crew demi penelitiannya atau minimal demi idealisme untuk masa depan ilmu pengetahuan  atau crew yang satu-satu mati dimangsa hiu sampe tinggal 2 atau 3 orang Atau...atau... si Hiunya nyerang ke stasiun penelitian sehingga meinimbulkan kondisi hidup dan mati atau yaaaa... minimal hiunya neror pesisir pantai yang rame pas masa liburan. Atau apalah yang bikin rada tegang gitu... Padahal udah lumayan tuh pas scene-scene awal pas Jason lagi bertugas sabagai rescuer.

Gak ada part serang-serangan hiu berdarah-darah  cukup gw sayangkan dari film ini😐 padahal yang bikin seru film hiu ganas itu justru caplok-caplokannya ya... Nanggung. Kayaknya sih gara-gara rating umurnya PG-13 maksudnya biar makin luas range penontonnya kali ya. Padahal coba dibuat jadi R aja mungkin bakal lebih seru nih The Meg. 

Gw akui emang susah sih mau bikin film hiu-hiuan yang menggebrak penonton mengingat udah buanyak banget pembandingnya. Kaya gw aja nih nonton The Meg bawaannya banding-bandingin terus sama Deep Blue See (DBS) karena seinget gw DBS lebih tegang dan nendang ceritanya padahal tahun 1999 teknologinya belum secanggih sekarang. Coba ya Jon Turteltaub sebagai director nih lebih mengeksplor lagi baik dari segi cerita ataupun pengembangan karakter.

Soal teknis di film kaya back sound, editing, set lokasi, kostum dll ya B aja. Gak ada yang menarik. Malah kadang gw ngerasa CGInya aneh πŸ˜… 

Kesimpulan gw, The Meg ini pengen nampilin film hiu ganas yang kekinian dengan set stasiun penelitian dan kapal futuristik canggih dengan tambahan sentuhan Asia cuma sayangnya gagal dieksekusi karena nanggung. 

Rate (1-10): 5/10
Recommendation (yes/no): 50:50

Hope you enjoy my review ya! 😊

🎬Salam Hangat,
Dari yang suka komentarin film

Wednesday, 17 October 2018

The Mist/Horror-SciFi-Thriller/2007

October 17, 2018 0 Comments

dari sini

Main cast: Thomas Jane
Rate Imdb: 7,2/10

Comment:

Key words: Horor, Alien, Doktrin, Sesat, Agama.

Pernah gak ngerasa takut kalo dalem kabut? Kalo gw sih takut kejedot atau keprosok tau πŸ˜† iyalah, gak ada kabut cuma air yang bikin banjir semata kaki aja bisa bikin gw kejeblos dalem got gede pas pulang sekolah agama hahah

dari sini
Kalo dipikir-pikir, sebagian manusia itu cenderung takut dengan sesuatu yang gak terlihat. Takut hantu. Takut gagal ujian. Takut ketemu sama orang yang salah. Takut gak sukses dan takut takut yang lain. It's normal right ? apalagi sedang berada pada quarter life crisis kek gw ini 😞

Quarter life crisis hit me. nemu dari sini

Nah pun dengan film ini. The Mist. Dari judulnya aja gw udah setengah-setengah mau nontonnya karena judulnya udah berkesan mistik gimana gitu hahah tapi yaudah lah ya. Pak Heru maksa terus dengan iming-iming "ini film survival kok. Ceritanya soal orang yang terjebak dalam supermarket gara-gara serangan alien". Mirip sama salah satu episode SpongeBob Squarepants yang ceritanya dia terjebak dalam toko mainan sama Patrick yang awalnya mereka happy karena dikelilingi benda-benda menyenangkan tapi semakin larut, mereka berdua dibikin parno sendiri sama kekhawatirannya wkwkw.

Eps. Toy Store of Doom . nemu dari sini

Udah telat banget sih ya baru nonton film ini sekarang hahah 2007 ke 2018 bok!  11 tahun dong...πŸ˜’ jadinya gw membandingkan kualitas The Mist dengan kualitas film sekarang. Sekali lagi, karena ini film tahun 2007 (jaman gw masih kinyis-kinyis dan masalah terpelik gw adalah PR Matematika dari Pak Ian wkwkw) jadi ya gak heran kalo kualitas CGInya belum sebagus sekarang, masih berasa banget kalo alien-aliennya fake tapi ya seenggaknya masih lebih bagus dari ftv naga-nagaan sih heheh. Selain CGInya, efek berdarah-darah The Mist ini... Hmm.. Gimana ya disatu sisi berasa too real tapi disisi lain keliatan jg bohongan. Oiya, FYI adegan berdarah-darah film ini brutal. Jadi gw sarankan untuk tidak nonton film ini sambil makan ya. 

Harusnya masalah efek CGI sama efek darah gak gw bahas sebagai sesuatu yang mengganggu gw karena gak fair aja wong pembandingnya film jaman now tapi ya udahlah ya, biar review gw keliatan banyak aja wkwkw. Nah tp ada hal teknis lain yang menurut gw kok gimana gitu ya. Disini gw ngerasa kaya nonton serial tv yang digabung jadi 1 film karena beberapa kali gw nemuin jeda antarscene (blank item beberapa detik tuh) yang mungkin kalo ditayangin di TV jeda itu dipake sebagai slot iklan kali ya heheh nah seringnya lagi antarscene tersebut kaya kepotong. Misalnya, pas David (Thomas Jane) abis dikejar alien, dialog bentar... Jeda... Tiba-tiba doski baru bangun tidur. Kok rasanya patah-patah gimana gitu ya  ya walaupun dijelasin sih sama tokoh lain. 

Sekarang gw mau komentar soal isi filmnya. 

nemu dari sini
Garis besar film ini emang tentang survival sih. Survive dari serangan alien dan dari doktrin sesasat pake bumbu kefanatikan agama. Soal bagian doktrin ini sih gw ga ada masalah dan menurut gw sangat brilliant mengangkat hal ini dalam film Karena kebanyakan tipe-tipe film survival paling sering menunjukan ketakutan psikologis (selain nangis dan teriak) lewat kekerasan. Kaya misal tiba-tiba yang awalnya tenang jadi emosi terus mukulin orang dan ngerasa sok berani. 

nemu dari sini
Nah disini ekspresi ketakutan (selain lewat kekerasan) digambarkan lewat bumbu kefanatikan agama dan celakanya dieksploitasi sama seseorang yang percaya bahwa dia adalah yang paling suci (yang lain penuh dosa, jadi lagunya Awkarin gini sih 😐) yang bisa meramal segalanya (dan tiba-tiba kuteringat Kerajaan Ubur-Ubur πŸ˜…) Karena kebetulan apa yang dia omongin itu kejadian, akhirnya oleh masa yang sedang galau ketakutan dan putus asa, terpengaruh lah dan jadi mabok agama juga. They was insane! Gak sampe situ aja, ini orang karena tau dia sudah berpengaruh disitu akhirnya sok-sok an jadi leader (karena ngerasa paling benar dan suci). Leader yang keblinger lebih tepatnya. Dia menghasut masa untuk ngebunuh sesama survivor dengan dalih penebusan dosa. Oh come on πŸ˜’ Ternyata bule yang se-rasional itu aja kalo dalam keadaan putus asa dan ketakutan bisa jadi irasional ya.

Intinya, Agama dan Sains sama-sama penting. Harus dijaga keseimbangannya

Soal bagian alien-alien ini. Sayang banget sih gak diceritakan asal usul kemunculan dan kebinasaannya. Cuma tau-tau mereka dateng lalu tau-tau kalah. What the?!  

nemu dari sini
Kalo dipikir-pikir, film ini banyak sedikit menggambarkan situasi Indonesia saat ini. Ditahun politik. wkwkw

Oiya. Ada lagi. Gw masih gak paham kenapa ada 3 orang prajurit junior yang masuk ke supermarket itu. Kayaknya mereka ntah ketauan ngabur dari kesatuan ntah emang mau dipulangin atau gimana. Dan yang makin anehnya, 2 dari 3 prajurit ini mengakhiri hidupnya. Whaaaattt banget kan  prajurit loh ini. Mosok mentalnya sedangkal itu, kalah sama asisten manager toko wuuuuu 😐 Mungkin karena mereka masih young and wild kali ya. Jadi rasanya gak guna-guna amat lah mereka ini hehehe

Ada lagi. Ada lagi. Ini scene yang gak perlu. Banget. Ditengah kegentingan hidup dan mati. Masih aja ada yang curi-curi kesempatan mojok berduaan πŸ’‹ diruangan kosong. Hmmm yakaliiiii neng πŸ˜‘ why oh why film-film hollywood, apapun genrenya hampir semua ada adegan minimal kecup-kecupan yeee 

PLIS ATUH LAHHHH. nemu dari sini
Oiya, ada lagi. Akhir ceritanya amazing sekali :"))))))) Sepanjang film si David ini sangat rasional tetapi sampai akhir cerita kok ya tiba-tiba jadi bloon. Pengen gw toyor rasanya 😠 gak masuk akal banget. Kesannya maksa.

Tapi disamping hal teknis yang mengganggu itu, ada kok hal yang patut diapresiasi disini. Akting pemainnya. Numero uno πŸ‘ Dua jempol buat Billy (Nathan Gamble), anaknya David dan terutama Mrs. Camrody (Marcia Gay Harden). Dia bisa bikin kita greget dan kesel kaya kita kalo nonton ibu-ibu jahat di sinetron Indonesia. Bawaannya udah pengen nabok aja deh. KZL. 😠Penciptaan aura creepy dan spooky mencekam sudah disajikan sejak awal film dan dapet banget. Buat yang gak tau ini film tentang apa pasti mikir ini film horor. The Mist bikin gw gak bisa tidur. Asli gak bisa tidur sampe jam 1 malem. Keseremannya justru bukan dari teror aliennya tapi karena adegan berdarah-darahnya. ewwww 

Rate (1-10): 7/10
Recommendation (yes/no): yes