Follow Us @soratemplates

Showing posts with label Self Talk. Show all posts
Showing posts with label Self Talk. Show all posts

Monday, 14 January 2019

Jatuh Bangun Aku Mengejarmu: Sebuah Perjalanan Pencarian Kerja #part1

January 14, 2019 12 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Tulisan ini adalah tulisan lama di blog jadul gw di Wordpress tahun 2017an. Rencananya blog itu mau gw tutup. Tapi sebelumnya gw akan pindahin tulisan-tulisannya ke blog gw yang baru ini dengan perubahan pada beberapa bagiannya supaya relevan dengan keadaan gw sekarang.

Blog post dengan judul "Jatuh Bangun Aku Mengejarmu" adalah sebuah cerita perjalanan gw untuk dapet kerjaan setelah hampir 1 tahun ojag-ajig kesana kesini. FYI, gw adalah seorang lulusan Biologi murni. Tau kan kalo lulusan ilmu murni di Indonesia tuh masih dipandang sebelah mata... :")))) Agak sedih memang.

Gw akan bikin jadi 5 part ya karena emang ceritaya ya puaaaanjaang dan full of drama heheh. Semoga yang baca kagak bosen ya hihihi

Mari kita mulai~

--LONG STORY BEGIN--

Ada gak yang ngerasa dan kepikiran, "Dulu gw kuliah ngapain aja sih" ???
Sumbernya dari sini

I do. Ngerasa telat banget untuk ngerencanain masa depan. Dulu gw terlalu sibuk mikirin present time... terlalu fokus sama praktikum, laporan, ujian, presensi, kuliah, ketemu dosen, kumpul organisasi, rapat event, makrab, penelitian skripsi, kebaya dan MUA wisuda, makan sama apa, uang jajan cukup apa gak, nonton drama apa... sampe kelupaan mikirin masa depan

Abis kuliah mau ngapain? kemana? gimana? berapa? kapan?

Harusnya pertanyaan itu gw pikirin pas masih kuliah. Tapi gue baru mikirinnya pas udah lulus. Telat.

Kalo ditanya abis kuliah mau ngapain, gw kepikiran 3 opsi:
  1. Lanjutin Kuliah
  2. Nikah
  3. Cari kerja

Lanjutin kuliah S2

Gw pernah bahas hal ini sama sepupu.
Katanya "jangan lanjutin kuliah hanya karena pelarian susahnya cari kerja".
Bener. Kalo kita gak punya tujuan yang matang dan jelas akhirnya akan balik lagi ke pertanyaan awal: abis lulus mau ngapain? Gw sempet merasa berada dalam fase keputusasaan untuk nyari kerja lalu kepikiran untuk "apa sekolah S2 aja ya?" tapi gue urungkan niat itu karena ya gue gak tau abis lulus S2 mau ngapain dan sebenernya gw udah terlalu males berurusan sama kuliah, dosen, KRS-an, presentasi kelas. Haduuuhhhh~

Teringat perjuangan pas kuliah dulu :")))) Lagi nulis naskah skripsi dan mau konsultasi sama dosen pembimbing. Nunggunya 2 jam ketemunya 15 menit. Itu juga pake lari-lari dari parkiran ke ruang dosen...dulu-duluan antri sama mahasiswa lain... plus mata-matain mobil dosen apa udah ada di parkiran atau belum.

Suatu waktu pada saat galau melanda itu, gw iseng nanya ke temen yang mau lanjutin sekolah S2. Gw tanya ke Marimar sama Esmeralda *bukan nama sebenarnya*. Jawaban mereka sungguh makjleb buat gue dan bikin gue sadar 1 hal, gue bukan orang yang visioner emang ya....

Jawaban Marimar:

"Aku mau jadi ahli virus mbak"

dan jawaban Esmeralda:

"Aku pengen kerja tapi sambil ngurus anak. Kan gak ada perusahaan yang ijinin karyawannya kerja sambil bawa anak. Makanya aku sekolah lagi supaya aku bisa bikin perusahaan sendiri".

Marimar dan Esmeralda udah tau rencana masa depannya. Lah gue ? Masih aja terbelenggu dengan pertanyaan "gue tuh maunya apaan sih?"

Nikah

Pernah kan denger lelucon mahasiswi yang lagi galau sama tugas akhir, mereka bilang "Pengen nikah aja rasanyaaaa. Pusing sama kuliah". Padahal nyatanya menikah itu gak seindah foto Instagram dan menikah bukanlah sebuah pelarian.

Lagian ya, kalo abis lulus kuliah gw minta nikah ke orang tua gw... yang ada gw diomelin sepanjang jalan Anyer-Panarukan sama bokap. Soalnya, orang tua gw baru ngebolehin gw nikah setelah gw kerja dan kedua mbak gw pun menikah di usia diatas 25 tahun jadi emang menikah muda dalam keluarga gw adalah suatu hal yang agak gimana gitu...

Soooo... gw cuma bisa milih antara opsi nomer 1 atau 3.

Cari Kerja

Satu-satunya pilihan yang paling mungkin bisa gw ambil saat itu adalah cari kerja. Walaupun gw tau gue harus sekuat baja bergulat denga macem-macem Jobfair, psikotes dan wawancara karena:
  1. Gw sadar jurusan kuliah gw bukan jurusan favorit perusahaan. Ada yang nyari tapi gak banyak.
  2. Gw payah sama matematika. Padahal psikotes tahap awal kan pasti ada matematika yaaa... 
  3. Gw gak good looking. Padahal posisi yang paling banyak dicari dan bisa gw lamar adalah bagian marketing tapi biasanya marketing ini nyari yang cakep-cakep karena kan berurusan sama klien gitu. Hmmmm
  4. Bahas Inggris gw standar. Sekedar bisa jawab dengan vocabulary apa adanya dan grammar sekenanya hahah

Walupun gw tau nyari kerja itu susah, gw masih berusaha berpikiran positif. Alesan terkuat yang bikin gw bertahan cari kerja, selain biar dibolehin nikah adalah:

"GUE PENGEN BELI LIPSTIK, BEDAK, EYELINER, KAMERA PRO, BAJU, SEPATU PAKE DUIT SENDIRI"

Gw sudah memantapkan diri untuk cari kerja, artinya gw harus siap melanglang buana ke berbagai job fair, ikut psikotes di sana sini, harus siap ditolak dan diPHP sama HRD.

Semuanya butuh proses dan perjuangan. Gak ada usaha yang sia-sia

Jadi sebenernya gak ada yang salah kok kalo pas kuliah kita jadi kupu-kupu (Kuliah-Pulang) atau kura-kura (Kuliah-Rapat) as long as kita udah merencanakan masa depan dan tau apa yg kita mau :)))) 

Coba gw yang mana? wkwkwk 

Oke. Setelah bergelut dengan isi kepala gw sendiri. Sudah saatnya gw bergelut dengan realita.
Cerita perjuangan pencarian kerja gw mulai di Job Fair kampus gw periode Mei 2015 padahal gw wisuda di bulan Agustus (pas Mei ini status gw masih mahasiswa tingkat akhir). Waktu itu juga niatnya cuma main-main gitu deh ke job fair tuh...

"Gimana sih rasanya dapet panggilan tes" dan pengen liat liat kaya gimana sih cara apply kerja lewat Job Fair

Job Fairnya ada 2 hari gitu Sabtu dan Minggu. Nah gw dengan sotoynya dateng seorang diri pas hari Minggu (siang pula) dengan cuma bawa tas selempang kecil, beberapa lembar CV dan bodohnya gw cuma pake kemeja, jeans dan sandal gunung (((SANDAL GUNUNG))) wkwkwkwk SALTUM parah bookkkk! yang lain pada rapi, lah gw kaya mau praktikum lapangan ke arboretum hihi.

Jadi pelajaran pertama untuk seorang Job-Seeker adalah:

Pake baju rapi dan well-prepared

Ntah itu bawa banyak lamaran dalam bentuk hard file atau soft file, bawa makanan, bawa temen buat ngobrol atau bawa power bank karena ikut job fair itu capek! Lalu di job fair tersebut gue cuma liat-liat doang terus you know laaa, most of them nyarinya lulusan Teknik dan Ekonomi. Sedih.

Singkatnya gw cuma apply di PT. Paragon (Wardah, Make Over, Emina) yang banyak buka slot untuk ALL MAJOR, gw lupa sih waktu itu apply posisi apa. Tapi 1 hal yang bikin gw apply kesana: biar dapet produk mereka secara cuma-cuma. Duh cewek namanya juga yaaa....

Jaman 2015 dulu tuh PT. Paragon emang sering dibagi-bagi produk gratis pas Job Fair. Produk yang banyak dikasih ke pelamar biasanya facial wash Wardah, Eyeline Make Over sama Body Butter Wardah. Kan lumayan hihi

Dari main-main ini, gw mengerti satu hal bahwa ada 2 jalur besar kalo mau apply kerja: Sejalur jurusan kuliah atau cari all major alias nyebrang jurusan. Menurut gue ada pro kontra antara kedua jalur ini:

  1. Sejalur: gak banyak (ada tapi sedikit) perusahaan yang cari lulusan Sains (sebut saja Biologi hehehe). Nemu 1 2 perusahaan yang mampang "Lulusan dari Biologi" aja udah seneng bangeeeetttt heheheh. Kelebihannya adalah probabilitas dipanggil untuk tahap selanjutnya lumayan besar karena saingannya cuma dari sesama Sains juga.
  2. Nyebrang: Banyak perusahaan yang cari "Semua jurusan" untuk beberapa posisi. ya kebanyakan sih marketing. Tapi gak enaknya adalah saingannya makin banyak: S E M U A J U R U S A N 

Gak sampe seminggu apa ya, gw kemudian  dapet panggilan dari PT. Paragon (for the first time brooooo So Happy!) untuk psikotes di career center kampus gw hahaha. Gue lalu ke TKP rame-rame sama temen satu geng yang juuga dapet undangan dan pas sampe lokasi kita ketemu sama temen kuliah lain (cowok) yang pada waktu itu posisinya gue udah lagi penelitian skripsi bagian akhir (nyusun tulisan) sementara dia baru mulai penelitian.

Terus temen gw yang lain ngobrol lah sama dia (gw mah kan anaknya pendiam dan malu-malu-in jadi nunggu diceritain aja wkwkwkw). Terus katanya, dia udah beberapa kali ikut tes di PT. Paragon itu dan udah sampe tahap ketiga.

Reaksi gue: "W O W. Gercep syekali dia~ udah lamar-lamar aja padahal skripsi aja baru mulai penelitian".
Nike merasa kalah langkah.

Sumbernya dari sini
Pelajaran kedua:
Mulai apply kerja sejak masih dibangku kuliah. karena prosesnya lambreta cyiiinnnn~ dan inget, Practice makes perfect.

Setelah nunggu beberapa menit, pihak HRD PT. Paragon memulai proses psikotes tahap pertamanya.

Gw keringet dingin tapi senyum-senyum gak jelas hahhaha selama psikotes ini.
Kenapa? Ini lah momen pertama kali gw ketemu si Pauli. HAHAHHA (Gue kalo ketemu sama sesuatu yang ada angkanya, pasti cuma senyum-senyum aja. Soalnya emang bisanya disenyumin doang dan gak bisa di kerjain HAHAHHA). Tes lainnya ya kaya psikotes lain, deret angka, logika lalala gitu. Cuma karena ini pertama kalinya gue ketemu si Pauli jadi rada gimana gitu.

Pauli test
Sumbernya: psikoma.com

Bikin gw tertantang tapi sekaligus ciut juga.

Apa itu Pauli? Pauli adalah salah satu jenis psikotest dengan menghitung cepat di selembar kertas seukuran koran (kadang disebut tes koran juga) yang isinya deretan angka vertikal dari 1 sampe 0 BOLAK-BALIK isinya angka semua bro!

Tesnya gampang padahal cuma disuruh ngejumlahin angka atas dan bawah doang tapi dalam tempo tertentu kita harus tulis garis pas pengawas bilang "garis". Garis yang kita buat itu pada akhirnya akan membentuk suatu grafik dengan ukuran sebesar kertas koran.

Ya bayangin aja lagi fokus ngitung terus dikagetin sama pengawas yang bilang "garis" -_-1 detik aja lo buyar, kelar  itu tes kalo gak bisa recovery ke fase fokus lagi.

Ternyata justru disitu lah kita akan dinilai. Gimana kinerja kita dalam kondisi tertekan, gimana kita nge-recovery-nya, apakah kita tipe yang fluktuatif atau yang stabil. Ini pemahaman menurut gw yang bukan lulusan Psikologi loh yaaaa...

Ada yang bilang katanya kita harus stabil ada yang bilang engga. Sebenernya semuanya itu tergantung sama posisi dan job desk yang kita lamar. Kan ada kerjaan yang menuntut kestabilan kita tapi ada juga kerjaan yang pengen kita yang dinamis. yaaa semuanya itu emang misteri Gunung Merapi, eh misteri HRD maksudnya wkwkwk.

Terus hasilnya gimana ? jelas...gak lolos ^^
Gak apa-apa. Percobaan pertama namanya juga. Tapi dari situ, seenggaknya gw udah dapet 2 pelajaran sebagai job seeker.

Part kedua, gue bakal cerita jatuh bangun gue yang lebih "niat" buat dapet kerja.
So stay tune ya....

Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
πŸ’—Salam hangat and have a good dayπŸ’—

Friday, 11 January 2019

Kursi Lipat: Pengingat Dikala Malas Sholat

January 11, 2019 8 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

#Jum'atBarokah! Aamiin~
Sooo, hari ini gw mau cerita soal salah satu #unforgettableMoment gw ketika Umroh beberapa tahun lalu. Ntar kapan-kapan gw cerita soal kejadian lucunya yaaa. Sekarang gw cerita yang serius dulu heheh

Bicara soal Umroh dan Ibadah Haji, menurut gw kedua ibadah tersebut adalah ibadah yang perlu sinkronisasi antara aspek lahir, batin, fisik, mental dan materi. Ada yang punya rezeki cukup, keinginan untuk berangkat tapi kesulitan nyari waktu. Ada yang punya waktu tapi belum diijinkan sama Allah dari segi materi. Ada yang punya waktu dan rezeki tapi belum mampu dari segi kekuatan fisik. Ada yang kuat fisiknya, ada rezeki dan ada waktu tapi masih belum berani untuk berangkat. Maha besar Allah yang maha membolak-balikan hati.

Gw termasuk yang alhamdulillah banget dikasih kesempatan untuk berangkat.

------

Waktu itu gw masih kuliah tapi udah tingkat akhir sih. Udah selese penelitian juga jadi tinggal nyusun tulisan aja. Lalu ortu gw ngajakin umroh. Awalnya ragu mau ikut apa gak soalnya gw rasanya tanggung aja skripsi gw tinggal dikit lagi tuh. Tau kan penyakitnya anak kuliah, kalo ada libur pasti ntar buat mulainya muaaalessss banget. Tapi gw pikir kalo dintar-ntar mulu takutnya gw keburu dapet kerja dan makin susah dapet  ijin untuk umroh kan yaaa... (padahal nyatanya gw baru kerja setahun setelah gw lulus kuliah wkwkww). Keraguan gw yang lainnya adalah gw takut banget kelakuan gw disini dapet balesannya disana. Sering kan denger cerita orang yang lagi umroh atau haji terus 'kena batunya' ? Misalnya orang yang suka nilep duit terus pas disana dia kecurian atau orang yang suka bentak-bentak terus kena bentak disana. Maklum atuh yaaa... gw waktu itu masih darah muda darahnya para remaja hihi.

Singkat cerita, gw akhirnya berangkat. Dalam satu rombongan kalo gak salah ingat ada 12 apa 14 orang. Semuanya saling kenal karena literally "satu kampung" semua. Selain bokap dan nyokap, ada juga om sama tante gw. I'm the youngest one tentunya. Tapi gw yang paling gak tau apa-apa soal ibadah Umroh tuh bakalan kaya gimana sih. Yah namanya juga anak bawang heheh... 



Nyokap gw bertindak sebagai ketua rombongan ibu-ibu karena relatif paling muda (selain gw yak) diantara yang lainnya.
Dipagi hari kedua, kaki si tante kesleo sampe jalanpun tertatih-tatih.
Karena itu, gw jalan dibelakang nuntun si tante dan nyokap gw sama ibu-ibu lain jalan duluan masuk kedalam Masjid Nabawi untuk menunaikan sholat Ashar. Kami serombongan berangkat dari hotel itu 1 jam sebelum jadwal sholat supaya gak terburu-buru karena mostly semuanya orang yang udah berumur yang kayaknya gak bisa diajak lari-lari...

Si tante udah gak kuat jalan lebih jauh lagi untuk masuk kebagian dalam masjid. Nyokap sama ibu-ibu lain udah lagi nyari tempat dibagian dalam masjid. Sementara gw sama si tante memutuskan nyari tempat sholat di dekat pintu masuk (itu loh jalur lalu lalang jamaah keluar masuk masjid, biasanya deket-deket pintu kan emang suka dikosongin buat jamaah yang telat dateng) supaya gak terlalu jauh jalan ke pintu keluarnya ntar.

Nah, karena area itu seharusnya dipakai untuk jalan, makanya cuma bisa untuk 3 orang sholat berjajar kesamping tapi mengular panjang kebelakang. Si tante posisinya sebelah tiang penyangga, gw ditengah dan gak lama setelah kami nempatin tempat itu... dateng 1 orang ibu-ibu tua yang kayaknya dari Turki karena keliatan dari kulitnya yang putih dan mukanya yang agak bule-arab. Perawakannya mirip tante gw, pendek dan berisi. Sebut saja beliau si nenek ya.



Si nenek ini kayaknya agak sakit deh jadi harus dibantu kursi lipat untuk sholat. Soalnya udah nenteng-nenteng kursi pas nyari tempat dan langsung buka kursi lipatnya lalu duduk sebelah gw.
Kursi lipat yang biasa dipake untuk sholat
Sumbernya: Tokopedia.com

Waktu mulai sholat masih beberapa menit lagi.
Si nenek lalu ngeluarin HPnya. Terus beliau minta tolong ke gw untuk fotoin beliau yang lagi duduk itu. 
FYI, gw gak bisa bahasa Turki apalagi Arab. Si nenek juga gak bisa bahasa Arab apalagi Inggris. Ya, kami pake bahasa tubuh πŸ˜† satu-satunya bahasa yang dipahami semua orang hehehe...
Lalu jepreett..jepreettt.. gw fotoin beliau. Ada kali 2 apa 3 foto yang gw ambil pake kamera Hp si nenek. Beneran deh, si nenek cantik banget dan manis senyumnya walaupun udah tua. I still remember her expression :")

Gw langsung nyerahin Hpnya ke beliau sambil senyum tanpa gw liat hasilnya. Gw kan orangnya gak bisa basa-basi heheh selese dimintain tolong, yaudah.
Eh gak nyangka gw... si nenek terus kasih liat hasil jepretan gw sambil dia ngomong sesuatu salam bahasa Turki (eh apa Arab ya?) dan senyum bahagia gitu. Mungkin artinya, "ini coba liat hasil fotonya. Bagus ya ? Terima kasih ya". Lalu gw senyum sambil ngangguk-ngangguk aja, karena bingung nanggepinnya gimana. 

Waktu sholat Ashar pun tiba. Ternyata bener dugaan gw soal kursi lipat itu.
Si nenek emang sih bisa berdiri kaya orang sholat biasa pas bagian takbir. Tapi dari ruku' sampe sujud dan duduk diantara dua sujud, beliau lakukan diatas kursi. 
Rokaat pertama lancar.

Nah pas rokaat kedua nih...
Pas lagi bacaan Al Fatihah, ada ibu-ibu yang baru dateng, sebut saja si ibu, tau-tau ngambil kursi si nenek karena dikira itu kursi ngangur :"( mau dia pake sholat juga di baris belakang. Iya sih pas bagian berdiri kursinya gak dipake si nenek... tapi kan... 

Gw udah gak konsen sholat sejak itu kursi diambil. Mata gw lirik-lirik ke si nenek mulu.
Kan bener kan...
Si nenek nyariin kursinya pas mau ruku' :(
Beliau celingukan sekali tapi lanjut ruku' kaya biasa tapi sambil meringis nahan sakit. Mungkin lutunya yang nyeri. Sampe akhir sholat ashar, si nenek nangis-nangis sesenggukan kesakitan gitu tapi tetep lanjutin sholat kaya biasa. 

Ya Allah... 
Gw cuma bisa diem aja. Gw bingung harus ngapain. Gak kerasa, mata gw udah panas nahan air mata. Dada gw sesek karena gw gak bisa apa-apa. Cuma bisa liatin aja.

Setelah sholat, si nenek nyamperin si ibu lalu ngomel-ngomel sambil nangis dan minta kursinya balik. Si ibu juga ngerasa bersalah dan berusaha minta maaf gitu sambil menangkupkan tangannya πŸ™ lalu mereka berlalu keluar masjid.

Gw cuma bisa meratapi kejadian tadi. Malu.
Malu karena untuk sholat masih suka males-malesan.
Malu karena sholat gw masih 'kosong'.
Sementara si nenek, dalam kondisi sakitpun masih tetep melanjutkan sholatnya.

Semoga tulisan ini membawa manfaat untuk gw dan yang baca yaa...


Madinah, Maret 2015.
Menjelang sholat Ashar.

Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
πŸ’—Salam hangat and have a good dayπŸ’—

Monday, 5 November 2018

Nike's POV Eps. 3: Setelah 8 tahun++ pacaran

November 05, 2018 4 Comments
Assalamualaikum. Annyeong~

Balik lagi sama Nike's POV 😊
Tau gak ? Tiap gw nerbitin review film tiap 2 hari sekali itu, page viewer gw paling mentok 20an dalam 2 hari. Nah kemaren Nike's POV eps. 1 Nike's POV: Cerita Singkat Acara Lamaran-Nikahan (With Tips) Eps.1 dan Nike's POV: Cerita Singkat Acara Lamaran-Nikahan (With Tips) Eps. 2 baru terbit beberapa jam udah dapet 17 viewer πŸ˜†

Ini pada kepo sama cerita gw apa emang lagi demen sama tema-tema pernikahan yak ? udah kebelet yak Buk ? hihi 😁

Oke cukup basi-basinya.

Sumbernya dari sini

Sekarang gw mau bahas tentang :
"Kenapa bisa yakin untuk memutuskan menikah setelah pacaran lebih dari 8 tahun ?"

Iya 8 tahun :"))))

Kalo disambi sama KPR rumah pas nikah udah mau lunas tuh rumah wkwkwk atau biasanya temen-temen gw suka ngecengin "anaknya udah SD kelas 2 nih kalo sambil punya anak"

yakaliiiii πŸ˜‘


Yuk lah cusss mulai ceritanya

How we met ?

Mundur ke jaman gw masih SMP. Waktu itu gw baru ngerasain suka sama cowok. Anak kelas sebelah. Tapi katanya dia gak suka sama gw karena tampilan gw yang boyish banget waktu itu (rambut gw pendek banget. Kalo pas olahraga udah kaya idol Korea wkwkwk πŸ˜† serius loh ini). Yaudah sejak saat itu gw memutuskan untuk gak mau suka sama cowok duluan. Takut sakit ati.

Sumbernya dari sini
Masuk jaman SMA, lagi booming namanya Friendster tuh (siapa masih inget Friendster? brati lu TUA! hahah). Terus gw ada kenalan sama cowok disitu.  Ternyata doi kakak kelas gw tp kita gak saling tau karena sama-sama bukan anak osyis atau anak basket yang femes πŸ˜’. Lama-lama chit chat nya pindah ke SMS biar lebih personal. Nah mulai deh gw merasakan getaran yang tak wajar wkwk sama ini lelaki padahal kita sama-sama gak pernah liat wujud secara langsung. Tau-tau gw sama doi udah ngaku saling suka. Aneh yak πŸ˜… terus ditembak lah gw lewat SMS (karena gw takut kalao langsung) dan gw terima. Gw pikir "kan pengen tau orang pacaran tuh gimana. Palingan juga ini pacaran cuma sebulan dua bulan lah". Selang 1 apa 2 hari gitu kita memutuskan untuk "liat muka" masing-masing. Kita janjian untuk saling liat-liatan pas acara majelis ta'lim Ramadhan di masjid sekolah. Itu juga dari jauh. Dia dibagian cowok, gw dibagian cewek.

Lucunya nih... Gw suruh doi untuk angkat tangan ditengah kerumunan lelaki di masjid pas acara lagi berlangsung dan dia mau aja πŸ˜† Kebayang gak lagi ada yang ceramah tau-tau ada yang angkat tangan ? 😁untungnya kita sama-sama duduk diluar masjid sih. Dia angkat tangan...terus gw ? mesem-mesem doang liatnya dan gak balik angkat tangan lah! Licik emang. Karena ngerasa bersalah gw udah liat dia tapi dia gak liat gw, akhirnya dengan campur tangan temen-temen gw terjadilah kejar-kejaran a la film India disepanjang lorong kelas dari masjid sekolah ke kelas gw yang ada diujung terus yaudah πŸ’“ akhirnya kita ketemuan deh wkwkw. Norak yeee...

Sebulan..dua bulan... lah kaga putus-putus dah gw nih 😁 lanjut setahun...dua tahun...waduh belum putus juga nih ? masih lanjut pacaran aja dah... I was quite impressed, bisa juga yee gw beneran pacaran.

Sumbernya dari sini
Mulai dari gw pake seragam SMA sampe kuliah. Dari gw yang jahiliah sampe pake kerudung. Dari kacamata minus 0,5 sampe minus 2,5. Dari muka mulus sampe muka jerawatan. Dari gw kuliah sampe gw kerja masih juga pacaran udah 9 tahun πŸ˜…
Lu lagi lu lagi wkwkwk

🎀Bosen gak ?
πŸ‘©Pernah tapi jarang.

🎀Loh kok bisa?
πŸ‘©Lah iya orang dari 9 tahun itu banyakan LDRnya. Bahkan pas udah sama-sama di Jogja pun masih LDR ketemunya seminggu sekali doang. LDRnya padahal cuma antara Jakal dan Ring road utara 😝 Gw sama si aa emang bukan tipe yang kudu ketemu tiap hari kudu kemana-mana berdua tiap malem minggu jalan bareng. Enggak. Malam mingguan pertama aja pas di Jogja, iseng pengen ke Alkid eh terus kena tilang di Malioboro dan nyasar gak bisa balik sampe kudu nanya orang cara jalan ke Jakal gimana πŸ˜‚(dulu belum pake android) parah sih emang 4 tahun di Jogja gak bisa ke Alkid. Abis itu kapok gak mau malem mingguan lagi.

Karena udah terbiasa LDR jadi udah terbiasa apa-apa sendiri gak harus dianter sana-sini. Tapi kalo pas abis ketemuan terus gw mau balik ke Jakarta, di travel nih gw nangis bombay 😭 sok-sokan sambil memandangi jendela melihat jalanan kota Karawang yang lama-lama berganti jadi pemandangan Tol Cikampek wkwkwk geuleuh ih kalo diinget-inget mah. Se-drama itu gw dulu hihi

Sumbernya dari sini
🎀Pernah punya trust issues ? Kan LDR terus tuh
πŸ‘©Kalo takut soal selingkuh apa enggak, enggak. Udah sama-sama males mau macem-macem sih. Selama pacaran 9 taun juga gak pernah putus karena kita udah sepakat bahwa sekali terucap putus yaudah brati putus semua dan gak akan jadi temen apalagi balikan. Males ribet-ribetan sama drama-dramaan intinya. 

🎀Lah gak pernah berantem po?
πŸ‘©Sering. Tapi kalo berantem maksimal sehari kudu udah kelar (dan seringnya gw yang interogasi dia supaya berujung si aa yang minta maaf duluan wkwkw). Tapi ya pernah juga sih diem-dieman beberapa hari tapi ya ujung-ujungnya tetep "lu lagi lu lagi" karena ya mau sampe kapan sih ngamuk-ngamuknya ?

🎀Pernah kepikiran untuk cari yang lain ?
πŸ‘©Enggak. Karena susah nyari yang mau sama gw wkwkwk πŸ˜†

🎀 Pacaran lama brati udah saling hapal sama sifat dan kebiasaan masing-masing ?
πŸ‘© halaaahhh~ Yang diliatin pas pacaran tuh paling sekian puluh persen aja. Kalo udah nikah baru dah tau belang-belangnya gimana. So jangan terlalu percaya dan yakin sama apa yang diliatin pas pacaran. Banyak gw denger yang pas pacaran baik-baik tau-tau pas nikah suka main tangan. Ada juga yang tadinya pas pacaran biasa aja tapi pas nikah jadi super sweet. People changes, right ?

Waduh ini kok jadi kaya QnA yaaa πŸ˜… Biarlah ya.

Rada ironis sih ini. Gw orangnya males keluar kemana-mana tapi pas punya pacar gak pernah bawa pacar kerumah jadi pacarannya cuma disekolah atau jalan kemana gitu. Nah makanya untuk mengimbangi keironisan itu gw milih untuk jarang jalan sama si aa. Duuhh ini apaan sih πŸ˜…

Selama 9 taun pacaran itu ortu masing-masing gak saling kenal dan gw sama si aa juga gak saling mengunjungi dan memperkenalkan secara resmi. Paling sekali gw pernah kerumahnya dan sesekali gw ketauan baginda raja pas dianter balik ke rumah tapi yaudah. Ortu gw juga gak pernah nanya tapi tau anaknya pacaran.

🎀Kenapa gitu ? Bukannya lebih enak kalo udah saling kenal ya sama ortu masing-masing.
πŸ‘©Engga. Keluarga gw menganut paham:

"Jangan main ke rumah cowok kalo belum mau nikah"
"Jangan main-main kerumah Heru dulu (waktu itu si aa baru kerja) nanti dikira kamu penjilat mau deket cowok pas lagi berduit"
"Cowok yang dibawa kerumah (dan dikenalin secara resmi) itu yang bakal serius nikah sama kamu"

Konservatif ya...tapi kadang gw ngerasa ibunda ratu dam baginda raja juga liberal πŸ˜… 

Intinya gw sama si aa itu waktu pacaran garis batasnya jelas. Pacaran ya urusannya sama pribadi masing-masing gak perlu bawa keluarga. Kecuali udah tunangan tuh baruu bawa-bawa pasangan ke rumah...

Tapi lama-lama ibunda ratu dan baginda raja ini udah mencium gelagat gw yang gak ganti-ganti pacar dan pacarannya lama. Beda sama si Niki yang kebalikannya gw 😝 Waktu itu gw udah kerja dan si aa juga udah 3 tahunan kerja jadi mungkin dianggep udah waktunya bahas soal yang serius. Mulai lah gw dikode-kode baginda raja untuk segera memanggil pangeran pujaan hati gw wkwkwk contoh kodenya baginda raja:

"Mana ini si Heru kok belum nyampe-nyampe ke rumah padahal deket"

Awalnya ibunda ratu ngasih syarat gw harus kerja dulu sekitar 2 tahun baru boleh nikah karena mengingat mbak-mbak gw jg pada nikah diusia matang diatas 25 tahun. Terus dengan bujuk rayu dari mbak gw akhirnya "yaudah kalo si enok udah siap tahun depan (2017) juga boleh". Cihuyyy 🚦 kawiiin..kawiiiinnn 😁

Ibunda ratu udah bolehin. Baginda raja apalagi (malah yang duluan ngode-ngode gw). Keluarga si aa juga gak ribet dan gak ada acara fit and proper test dulu πŸ˜„ pas si aa bilang mau nikah cuma dibilang "oh yaudah" kaga ditanya gw gimana-gimana

Tinggal gw nya nih.

Kok yakin untuk nikah ?

Bingung kan... soalnya gw tau menikah itu gak cuma sebatas hari resepsi aja. Gw tau karena gw punya 2 cermin soal pernikahan: mbak-mbak gw. Bakalan banyak perubahan yang terjadi karena dalam keluarga gw berprinsip "Semua anak yang udah nikah jadi tanggung jawab suaminya termasuk masalah finansial" artinya gw bakal lepas selepas lepasnya dari orang tua

Orang tua hanya berperan sebagai supporting system dan adviser bukan sebagai decision maker lagi.
Terus gw nanya pendapat temen gw yang udah nikah, katanya:

"Menikah itu udah bukan lagi soal cinta-cintaan (cinta sebagai dasar pernikahan aja) tapi udah jadi pengabdian yang ikhlas ke suami. Udah siap belum untuk ngalah?"
dan 
"Kenapa aku yakin untuk nikah sama suami akau yang sekarang? Karena aku yakin sama pilihan keluargaku"

mbrebes mili gengs 😭
Setelah nimbang sana sini, akhirnya...oke I'm ready. Simple.

Gw merasa diyakinkan dan dikuatkan oleh sekitar gw. 
"pacaran lama nih ujungnya mau apa sih? ya kalo gak putus ya nikah. Kalo putus gw gak mau. Let's get married deh 😊 Konsekuensi dan perubahan setelah ganti status PASTI ADA cuma beda waktu aja. Toh kita juga pada akhirnya akan selalu dituntut untuk beradaptasi dan akan selalu belajar hal baru. Jalani aja. Kan menikah juga ibadah. Menyempurnakan agama. Mau sampe kapan jadi STMJ (Sholat Terus Maksiat Jalan) terus?"
Gw tidak menyangkal bahwa pacaran itu tempatnya maksiat dan kebanyakan ruginya sih. I knew it. But....ah sudah lah. Pokoknya jangan ditiru untuk pacaran yeeee. 

Ada kata-kata si aa yang bikin gw makin yakin:
"Kalo gak tahun ini (2017) mau kapan? Nikah nunggu kaya dulu ? Nunggu uang cukup beli rumah...beli mobil dulu ? Kalo kaya gitu aa gak nikah-nikah dong dek"
🌼🌼🌼🌼🌼

Pernah denger kalo orang mau nikah godaanya bayak ?
Katanya setan itu menggoda orang yang mau nikah karena yang tadinya maksiat lewat pacaran lalu dengan menikah maksiat itu diconvert untuk jadi pahala .

Katanya lagi, godaan itu biasanya berupa (yang gw inget):
  1. Tiba-tiba ada yang naksir
  2. Mantan ngajak balikan
  3. Godaan finansial
  4. Restu keluarga
Nah gw merasakan yang nomer 3. Pernah berantem gedean dan hampir bubar woooyyyy! 😭 
Waktu itu gw sama si aa ngerasa kaya modal buat nikah dan hidup bareng setelah nikah tuh masih dikit bangetttttt. Lah iya orang gw udah gak kerja (sisa gaji abis buat gw jajan skin care) dan si aa yang sandwich generation cuma punya waktu untuk nabung sekitar 1 tahun kurang

Selain harus mikirin sebagian biaya nikahan, gw sama si aa juga harus mikirin setelah nikah mau tinggal dimana. Semaput bos~ pusyiiing 😡 Berasa berat banget waktu itu sampe gw kepikiran apa gw sama si aa nih kecepatan apa ya untuk nikah? persiapan finansial aja masih minim banget. Apa mundur aja tahun depan ya ? Duh tapi kalo mundur kasian si aa mana baginda raja dan ibunda ratu juga udah bikin plan ini itu. Gila aja kalo sampe mundur bisa disembur air kobokan dah gw 😨

Untungnya, ibunda ratu dan baginda raja gak pernah mensyaratkan harus nyumbang uang dapur sekian puluh juta. Bahkan pas si aa ngelamar gw secara personal ke baginda raja, gak ada ditanya gaji berapa bisa nyumbang uang dapur berapa. Ibunda ratu dan baginda raja cuma nanya latar belakang keluarga sama latar belakang pekerjaan si aa aja. Kenapa ? Katanya:

"Mamah papah mah cuma perlu tau si Heru kerja apa dan dimana. Dari situ udah kebayang gimana masa depan kamu ntar. Gak perlu tau gajinya berapa karena gaji mah insha Allah ada karena itu fix income. Biar kata kecil tapi lama-lama naik biarpun sedikit-sedikit kan"

"Mamah papah tau gimana rasanya gak punya uang dulu makanya mamah papah gak pernah ributin soal gaji si Heru. Yang penting kalian bisa hidup prihatin biar ntar bisa kaya mamah papah sekarang caranya harus banyak nabung biar tenang"

Another mbrebes mili guys 😭

Karena gw gak bisa bantu si aa dalam segi keuangan, yaudah gw cuma bisa nyumbang lewat sholat Dhuha. Gw selalu inget kata-kata dari ibunya founder Ruanguru (Siapa tuh ya namanya lupa) pas lagi ada acara di RCTI pas minggu pagi itu, katanya:

"Mau jadi apa anak/suami saya kalo ibunya enak-enakan tidur? makanya saya sholat Tahajud (dalam kasus gw, baru sanggup untuk sholat Dhuha πŸ˜”)"
Walaupun ibunda ratu dan baginda raja gak nuntut gw sama si aa buat urusan 'uang dapur' pernikahan tapi ya tetep aja gw sama si aa masih harus mikirin biaya printilan kecil-kecil buat akomodasi keluarganya si aa karena keluarganya juga keluarga besar yang pasukannya banyak kaya keluarga gw (tapi masih banyakan pasukan keluarga gw ding 😝). Ditambah gw sama si aa masih harus mikirin hidup ntar abis balik dari honey moon mau gimana? 

Semakin deket hari H gw makin senewen. Asli lah udah semaput gw mikirin duit. Ngitung sana sini masih tetep gak nyukup kalo abis nikah langsung kontrak rumah. Belum mikirin perabotannya kan😰 Bahkan gw sempet kepikiran untuk ambil jalan pintas yang mana harus berurusan dengan pegadaian yang mana dia adalah salah satu tempatnya RIBA. Udah desperate banget. Gila sih riba nih emang godaannya kenceng banget 😱

Yaudah, dengan kepasrahan gw udah nyerahin semuanya ke Allah. Terserah gimana jadinya.
Gw baru paham dan percaya bahwa menikah itu ada rezekinya sendiri. Sama kaya punya anak. Tinggal gimana kita meyakininya aja
Allah tuh baik banget. Kepasarahan gw dijawab. Dikasih jalan keluar yang lebih baik dari pegadaian: jadi anak kos lagi! 😁 

Awal-awal sih suka kepikiran "ih gw udah nikah tp masih ngekos aja. Yang lain begitu nikah langsung tinggal dirumah beneran" terus jatohnya jadi bandingin hidup gw sama orang lain, ujungnya jadi gak bersyukur.  Nah mbak gw dulu pas awal-awal nikah pernah jadi anak kosan juga terus pernah suatu hari, ibunda ratu ngajak tetangganya ngunjungin kosan mbak gw itu. Kata tetangga gw gini, 

"yampun rumah orang tuanya 'bener' ini anaknya abis nikah ngontrak dikosan yang segede kandang manuk 🐦"

*Pengen gw cabein mulutnya si ibu tetangga nih :")))))))
*Padahal kosan mbak gw sama kosan gw yang sekarang tuh sama. Kosan petakan yang ada sekat untuk dapur, kamar sama ruang tv. Mana ada kandang manuk pake dapur?

Tapi makin kesini gw jadi lebih positif (setelah gw mute dan unfollow Instagram orang-orang yang berpotensi bikin gw baper) dan bodo amat apa kata orang πŸ˜‚. Toh bukan mereka yang ngasih makan gw πŸ˜›
Time heals, right ? Kalo belum mampu, kenapa harus dipaksain ? Sabar dulu aja kalo kata ibunda ratu.
Jadi, buat yang sedang merasakan kegalauan urusan nikah, go ask to universe!

Udah deh ceritanya πŸ˜€
Semoga ada manfaatnya dan bukan menjadi sumber kebaperan yeee πŸ˜ŠπŸ™
Ingat ladies, marriage is not easy.


🌻🌻🌻If you have any critic or question, please kindly contact me 🌻🌻🌻

Wassalam
🌷Salam Hangat,
Dari yang udah bukan gadis lagi

Friday, 26 October 2018

Nike's POV Eps. 2: Cerita Singkat Acara Lamaran-Nikahan (With Tips) part. 2

October 26, 2018 0 Comments
Assalamualaikum. Annyeong~

Kembali lagi sama Nike's POV. Kali ini gw mau lanjutin Nike's POV: Cerita Singkat Acara Lamaran-Nikahan (With Tips) Eps.1. Udah gak sabar apa udah bosen nih ? πŸ˜€

Kalo yang masih penasaran sama cerita gw, gw ucapkan terima kasih semoga mendapat manfaat darinya. Kalo yang yang udah bosen... lah kok masih buka blog gw πŸ˜†? heheh

Sumbernya dari sini
Oiya kemaren gw kan udah ngasih tau cerita soal si A yang mau pinjem duit buat biaya nikahannya tuh. Naaahh...barusan gw baru baca highlightnya Jouska yang judulnya Wedding Disaster (bisa baca disini) asli ngeri-ngeri syedep bacanya 😱 hutang ratusan juta buat acara nikahan. PLISSSS BACAAAAA buat yang mau nikah sebagai pertimbangan yaa...

Sebenernya cewek mana sih yang gak pengen acara pernikahannya yang mewah...megah...baju glamour nan elegan..fotografer yang ok...ada photo booth...MUA yang terkenal...ya kaya nikahannya Tasya Farasya itu loh πŸ˜†
instagram.com/tasyafarasya
Ini sih foto prewednya Tasya Farasya terbaeq. Udah kaya keluarga kerajaan Inggris

TAPIIII....
Gw tuh pernah denger obrolan Ibunda ratu sama kakaknya.
πŸ‘©(uwa):Mbok nikahan si enok (nama panggilan gw dirumah) pake pelaminan sama MUA yang sepaket 20an juta itu loh. Masa kalah sih sama si Ibu Anu yang kepala sekolah SD
πŸ‘Έ(ibunda ratu): Ngapain pake pelaminan mahal-mahal begitu. Sayang uangnya. Lagian juga kita (ortu gw) siapa sih ? cuma orang kampung...pensiunan pula.
Dari obrolan itu gw jadi sadar: segala sesuatu emang harus sesuai kemampuan dan kondisi kita
Intinya sih NGACA πŸ˜› 

Sumbernya dari sini
For the record, acara nikahan dan resepsi gw beda hari karena pas hari akad itu ada acara adat jadi bakalan repot banget kalo harus gabung sama resepsi. Adatnya juga yang gak ribet-ribet. Terus juga gak ada acara ngunduh mantu dirumah mertua. Jadi semua acara dirumah gw. Iyaaa dirumah, gak pake digedung karena disebelah rumah kebetulan ada tanah lapang yang luas. Bisa buat panggung pelaminan dan panggung Sandiwara (sejenis Ketoprak gitu deh) sebagai hiburan acara resepsi. Iyaaa... kalo yang tinggal dikota nganggep aneh dan pasti mikir ini acara nikahan apa acara pagelaran budaya πŸ˜… But seriously, Sandiwara ini salah satu hiburan yang lazim ada diacara nikahan didaerah gw.

Akad Nikah dan Resepsi

Seperti yang udah gw sebutkan di Eps.1, nikahan gw ini bisa dibilang lumayan gedean tapi gak mewah dan gak megah juga. Gw sih lebih menganggapnya acara gw itu cuma akad nikah aja dan acara resepsi itu acaranya ibunda ratu dan baginda raja. Gw sama si Aa mah cuma jadi pajangan doang hihi πŸ˜€ Bahkan dari 1000 tamu undangan itu, yang salam-salaman sama gw ya cuma temen-temen gw sama si aa aja. Sisanya langsung salaman sama ibunda ratu dan baginda raja dibawah panggung pelaminan. Emang culture orang-orang didesa gw gitu, mereka akan lansung menuju ke tuan rumah yang ngundang mereka. Jadi ya gak ada urusan sama yang ada dipelaminan hahah sedih ya ? enggak. Biasa aja hahah. Segitu aja gw udah semaput pengen cepet-cepet udahan resepsinya. Pegel boookkkk dan pengen cepet-cepet berduaan wkwkwk πŸ’•

Singkat cerita, setelah lamaran gw punya waktu 7 bulanan (dipotong Ramadhan sama lebaran 1 bulanan) untuk persiapan acara nikah. Apa yang gw siapkan sendiri?

Biaya Nikah
Ini nih kalo nikah di KUA, gratis. Tapi karena kita nikah dirumah dan pas hari libur jadi ada biayanya. Selain biaya yang udah ditentuin KUA, ada juga duit bensin sama duit ngurus berkas-berkasnya si aa karena gw sama si aa beda kecamatan jadi ada berkas apa gitu yang menyatakan kalo si aa itu mau nikah di KUA kecamatan gw dan semua itu minta tolong orang dalem karena si aa syibuk~ πŸ˜‘ Kalo gak salah totalnya 1,3jt

Mahar
Soal mahar ini sebenernya adalah hak penuh si wanita. Terserah kita mau minta apa dan ntar itu mahar gak boleh dipake sama orang lain tanpa seijin empunya. Enak yee mau minta apa... Tapi gw realistis aja. Gw liat-liat kondisi keuangan gw sama si Aa (Apalagi waktu itu gw udah g kerja dan gak nyumbang apa-apa). Gw minta barang yang bermanfaat buat gw. Jadi gw minta emas sama uang. Emasnya juga ya gak kaya Hamish Daud yang ngasih 500 gr emas buat Raisa πŸ˜… Sesuai sama budget aja adanya berapa nah baru dibeliin buat mahar karena:

Gw berprinsip bahwa mahar itu harus bener-bener dari uang calon suami bukan dari orang tuanya. 

Ibaratnya, mahar itu kaya simbol kemampuan seorang lelaki untuk menghidupi istrinya kelak. Ya masa minta ke orang tua mulu, apa gak malu ? 

Kenapa emas? buat investasi. Lebih enak logam mulia sih (ini gw baru tau sekarang-sekarang)
Kenapa duit juga? Disuruh ibunda ratu 😐 katanya harus ada duit biar kata serebu dua rebu. yha baiqlah.

Lagi-lagi... gw bikin hiasan mahar uang sendiri πŸ˜† biar irit. Itu juga nampan wadah hiasannya warisan dari acara nikahan mbak gw. Kalo yang emas udah dapet kotak perhiasan gitu dari toko emasnya jadi gak perlu dihias bla bla bla lagi.

Pernah denger kan ada cowok yang ngasih mahar berupa hapalan surat Al-Qur'an ?
Nah gw sempet bingung maksudnya tuh gimana sih...katanya mahar itu harus sesuatu yang bermanfaat kan...kalo hapalan surat Al-Qur'an gimana coba ?
Ternyata setelah nanya sama temen yang tentu saja ilmu agamnya lebih mumpuni dari gw, katanya:

"Boleh mahar berupa hapalan surat Nik, asal harus diamalkan. Misal ngajarin si Istri untuk ngaji dan hapalin surat itu. Kan jadi bermanfaat tuh jadi gak cuma diucap pas Ijab Qobul aja"

Seserahan
Lagi-lagi dan lagi...gw bikin hiasan seserahan sendiri. Asli ini ngirit banget apalagi gw pake kotak seserahan bekas nikahan mbak gw dulu. Kalo yang gak punya kayaknya bisa sewa deh daripada beli. Soalnya lumayan harganya. Tips hematnya adalah BELI PAS DISKONAN dan DICICIL. Jadi jangan mak bruduk beli seserahan semua dalam satu waktu, bisa mabok ntar. Biasanya kalo udah deket-deket Lebaran, Natal sama Tahun Baru nih buanyaaaakkkk banget dept.store yang ngadain diskon gede-gedean. Jangan males juga untuk mantengin marketplace (dan bandingin harga antarmarketplace dan toko offline) karena diskonnya gak kalah gede loh dan kita juga bisa hemat waktu dan tenaga. Kayaknya gw yang beli langsung itu cuma tas, sepatu, beberapa body care, sajadah sama underwear hahah lainnya beli online.

Usahakan isi seserahan itu semua barang-barang yang kita butuhkan biar bermanfaat semua. Gak perlu tuh harus one brand semua kalo emang kita gak pake one brand itu. Inget, jangan tergoda gengsi mentang-mentang buat seserahan nikah terus beli makeup nya Chanel, Cle De Peu, Charlotte Tilbury πŸ˜… padahal biasanya gak pernah pake itu.
Orang lain cuma liat doang, kita yang ngeluarin duit. Jadi ya bodo amat apa kata orang wkwkw

Apa aja yang perlu ada dalam seserahan ? Kebutuhan kita dari ujung kepala sampe kaki. Kalo gw untungnya gak perlu yang macem-macem. Cuma pake yang basic aja.
  1. Alat Ibadah (Mukena, Sajadah, Al Qur'an, Tasbih)
  2. Alat Mandi (Sabun mandi, sikat gigi, pasta gigi, shampoo, deodorant, parfum, lotion, body scrub, masker) ⇒ ini beli di minimarket nungguin pas ada diskon mingguan itu
  3. Skin Care dan Make Up (Facial  wash, pelembab, sunblock, Bedak TWC, eyeliner, eye shadow, blush on, pensil alis) ⇒ buat make up gw cuma pake bedak, eye liner sama blush on doang padahal tapi kata ibunda ratu lagi...kudu kumplit ceunah. ya baiq. πŸ˜‘
  4. Handuk
  5. Sepatu dan Sandal
  6. Tas (Ini gw malah beli backpack 😁 terus dibilang aneh sama ibunda ratu karena bukan tas cewek. Lah kan gw emg doyan backpack waktu itu)
  7. Underwear
  8. Baju, Kerudung dan baju 'gemes' πŸ˜†
Here the sneak peek :





Baju Akad Nikah
Sebenernya gw kurang setuju sama titah ibunda ratu untuk bikin baju buat akad nikah, katanya "baju resepsi oke pinjem tapi kalo buat akad nikah harus punya sendiri" duh gak ngerti apa filosofinya heheh Baju nikahan mbak-mbak gw juga pada bikin sendiri. Beberapa kali gw coba nego sama ibunda ratu biar pake baju dari MUA aja, tapi gagal πŸ˜… Akhirnya gw nego aja baju nikahannya dibikin dalam bentuk gamis supaya bisa dipake lagi karena gw sih mikirnya baju akad nikah kan warnanya putih...kalo dibikin kebaya paling bakal dipake sekali doang. Yha khaaan ? Untungnya boleh πŸ˜€

Bajunya si aa juga biasa aja. Cuma celana bahan item, kemeja putih, jas sama dasi coklat. Simple.

Kalo ditotalin, baju nikahan gw sama ongkos jahit itu sekitar 400-500 ribu. So far (sampai tulisan ini terbit, gak tau deh besok-besok) emang cuma dipake sekali sih tapi gw gak rugi-rugi amat lah karena gak ngabisin jutaan cuma buat baju sekali pake itu hihi

Kaga tau sapa yang motoin ini πŸ˜€
Ini kerudungnya miss communication sama MUAnya πŸ˜‘
Minta yang nutupin dada malah dibikin turban haduuh
Souvenir
Bagian ini nih lumayan banget ngirit kantong πŸ˜€ Gw sama si Aa beli saouvenir cuma 200 pcs. Cuma ngitung undangan buat temen-temen kita aja soalnya kata ibunda ratu dan baginda raja, masih ada sisa 200-300an pcs souvenir nikahan mbak gw terus juga katanya "orang kampung mah gak ngurusin souvenir begituan. yang penting berkat (nasi,lauk dan kue-kue basah) sebagai ucapan terima kasih".

Kebetulan gw sebelum nikah tuh ada main ke Jogja, yaudah gw sekalian survey harga souvenir nikahan di Pasar Beringharjo. Buanyaaakkk banget pilihannya.

Gw tuh pengen souvenir yang bermanfaat buat tamu. Jadi gak mau sesuatu yang useless.

Awalnya kepikiran talenan yang ada gambar-gambarnya. Tapi buat apaan ? Mau dipajang ? Buat masak juga ada tulisan-tulisan begitu kan πŸ˜… terus beralih ke alat makan...pisau buah...centong nasi...tapi akhirnya berlabuh pada gunting kuku πŸ˜† biar ringkes juga. Setelah nanya-nanya dan bandingin sama marketplace, akhirnya gw memutuskan untuk beli di Tokopedia aja. Harganya lumayan beda 500-1000an sama Beringharjo loh.

Oiya lupa, buat temen deket gw, souvenirnya gw bikin sendiri. Gw bikin tote bag yang gw gambar sendiri supaya lebih personal aja kesannya. Capek gak bikin sendiri? Enggak 😜 temen gw kan dikit hihi




Undangan (peta dan label penerima undangan)
Keteledoran gw adalah gak minta peta denah lokasi ke percetakan πŸ˜‘ mau balik ke percetakannya juga udah males (padahal 30 menitan paling naik motor). Karena kemalasan gw akhirnya gw bikin peta dan label nama sendiri lalu cetak di toko online via Tokopedia lagiiiii 😁asli ya gw nih males banget. Apa-apa online wkwkwk.

Oiya undangannya juga gw sama ibunda ratu dan baginda raja pilih yang biasa aja. Bukan yang hard cover. Kenapa ? Toh akhirnya bakalan dibuang juga.
Ngapain mahal-mahal...yang penting mah pantes.

Sisanya urusan ibunda ratu karena ya itu...resepsi itu acaranya ibunda ratu dan baginda raja jadi gw tidak berhak untuk ikut campur (Cuma dikasih pilhan buat nentuin baju resepsi dari MUA dan fotografer) πŸ˜‘ dan gw dianggepnya masih bloon soal acara nikahan ntar ketipu sama harga mahal (?) iya aja dah lah mereka udah ngurusin 3 acara nikahan sih (mbak gw 2 sama 1 sepupu) jadi ya kalah lah gw mah

❎Oiya gw dan si aa juga tidak melakukan beberapa hal ini:❎

  1. Foto Pre-Wedding (padahal udah ditawarin sama ibunda ratu) karena buat apaan sih ntar juga pas nikahan difoto seharian sama fotografer
  2. Ngasih seragam ke temen-temen karena budgetnya sudah bengkak πŸ˜₯ mon maap ya teman-temanku πŸ™
  3. Bridal Shower karena gw tidak melihat ada manfaat disini dan kebetulan temen-temen gw menyebar semua heheh. Kalo mau ketemu ya ketemu aja gak usah pake decor khusus lah pake slempang "Siap dicoblos" duh 😐 
✅Oiya, tips lain. Gw sama si aa buat Financial Wedding Planner di Google Drive (karena waktu itu LDR). INI PENTING BANGET! karena ngebantu kita untuk mantau budget nikahan kita jangan sampe jebol. Ya emang sih sebagian besar acara nikahan gw itu ditanggung sama ibunda ratu dan baginda raja, tapi buat hal-hal yang gw sebutin diatas dan di Nike's POV: Cerita Singkat Acara Lamaran-Nikahan (With Tips) Eps.1 itu gw sama aa yang nanggung. Belum printilan lain-lain yang mendadak.
Kita harus masih menyisakan tabungan setelah cara resepsi karena kan harus mikirin ntar mau tinggal dimana. 
Sejak awal itu udah harus direncanain kebutuhannya apa aja dan berapa range biayanya. Kalo gak direncanain dan mendadak, bisa semaput koe saking banyaknya! tau-tau tabungan isinya sarang laba-laba. Ya kecuali kalo lu nikah sama keluarga Bakrie yang duitnya gak berseri πŸ˜†

Honey Moon

Sebenernya gw sama aa nih orangnya mageran. Males jalan kemana-mana karena pasti ngeluarin duit hahaha πŸ˜† tapi untungnya honey moon gw disponsori oleh si mbak pertama sebagai hadiah nikahan. Kemana honey moonnya ? CUMA KE BANDUNG (bukan Lembang yaaa) dan itu juga gara-gara gw pengen jajan seblak Oces dan Waroeng Steak doang. Ada sih main ke Trans studio Bandung, tapi gw menyesal karena wahananya tidak untuk orang kaya gw. Mendingan ke Dufan aja sekalian dah... 😩

Nah buat yang suka jalan-jalan. Honey moon ini harus juga dibuat budgetingnya ya. Biar gak mringis-mringis pas pulang honey moon liat tabungan udah tipis hehe

🌼🌼🌼🌼🌼

Kalo dari cerita-cerita gw pasti pada mikir gw nih pelit lah gw nih tega sama acara yang sakral begini masa asal-asalan ya kan ? 😞 Gw awalnya juga ngerasa "yah kok nikahan gw gini amat yaa. Liat temen-temen nikahannya bagus-bagus. Makeupnya bikin manglingi...faotografernya bagus hasilnya"
Tapi sekarang udah B O D O A M A T toh para undangan juga gak selamayanya nginget-nginget nikahan gw πŸ˜… dan bersyukur dulu gw gak nurutin ego gw. Coba dulu gw jor-joran ngeluarin duit buat nikahan, mungkin sekarang gw sama si aa masih terseok-seok kali yaaa
Karena gw sekarang ngerasain betapa banyak dan beratnya tanggungan biaya kehidupan rumah tangga karena setelah nikah gw udah bukan tanggungan ibunda ratu dan baginda raja tapi suami gw. 
Inget yaaa...
Keluarkan uang hanya untuk kebutuhan yang bermanfaat karena orang mau nikah itu printilannya buanyaaaaaaakkkkkkk bangettttt

Udah deh cerita dari gw segini aja 😁
Semoga membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin
Oiyaaa Nike's POV selanjutnya bakal lebih seruuuuu. Tunggu terbit 2 hari lagi yaaaa


🌻🌻🌻If you have any critic or question, please kindly contact me 🌻🌻🌻

Wassalam
🌷Salam Hangat,
Dari yang udah bukan gadis lagi

Wednesday, 24 October 2018

Nike's POV Eps.1: Cerita Singkat Acara Lamaran-Nikahan (With Tips) part 1

October 24, 2018 2 Comments
Assalamualaikum, Annyeong~

Horeee!!! Akhirnya gw punya segmen baru: Nike's POV (Point Of View) 😊 Abis kan kadang gw bosen ya nulis review film mulu. Itung-itung penyegaran aja~ Sedikit gambaran, Nike's POV ini isinya seputar pendapat, opini dan curhatan gw. Gw berharap semoga ada sedikit manfaat yang bisa diambil dari Nike's POV ini yaa. Aamiin πŸ˜‡

Tadinya nih ya Nike's POV pertama mau cerita soal gimana naik turunnya gw dapet kerjaan (Gw repost dari Wordpress gw). Tapi kok rasanya kaya basi ya 😞 mengingat gw dan teman-teman udah bukan pada tahap itu lagi. Nah topik yang masih hangat jadi perbincangan gw dan kawan-kawan ya tentu saja seputar PERNIKAHAN πŸ’•karena emang udah umur-umur nikah hihi

Sumbernya dari sini
Oke, yuk mulai. Ini long post yaaaa...

Pernikahan adalah salah satu acara PALING SAKRAL dalam hidup seseorang. Ya gak heran dan wajar banget kalo tiap pasangan (terutama ciwi-ciwi) pengen bikin acara pernikahan mulai dari tunangan sampe resepsi yang bener-bener berkesan. Gw juga pengen kok, tapi...

Patut diingat bahwa sesungguhnya tunangan, akad nikah dan resepsi itu cuma sehari (beberapa jam ding) dan gak akan diingat semua orang sepanjang hidupnya 😁

Dan yang paling penting adalah persiapan untuk masa depan untuk membangun rumah tangga itu sendiri *eaaaa*
Karena jujur, setelah resepsi dan kita menyandang status sebagai suami/istri seseorang, hidup kita akan berubah. Apa perubahannya, I'll talk about it later 😊

 Pernah kapan itu gw liat ada orang yang share percakapan WA antara si A dan B (ini gw gak tau siapa ya). Si A mau nikah dan mau pinjem uang ke si B untuk biaya nikah. Berapa minjemnya? 75 JUTA!!! Dikira duitnya si B ini tinggal gunting aja ya 😐 Untuk lengkapnya, bisa baca disini

Miris aja. Demi gengsi bela-belain pinjem sana-sini. πŸ˜”

Sumbernya dari sini
Nah makanya, mending bikin acara itu sesuai kebutuhan dan kemampuan finansial kita aja karena beban biaya setelah acara resepsi justru lebih berat.
Sedikit cerita, gw waktu nikah itu sebenernya pengennya yaudah akad nikah aja sama ya paling makan-makan aja sama temen deket. Toh gw sama si aa juga temennya gak banyak. Etapi πŸ˜” Ibunda Ratu dan Baginda Raja tidak menghendaki keinginan adinda karena kolega mereka ada dimana-mana dan buanyaaaaakkkkkk. Mulai dari kalangan profesional kaya guru-guru, pegawai desa dan kecamatan sampe tetangga antardesa antarkecamatan. Belum temen-temen pensiunan bokap. Belum sodara-sodara yang kalo dikumpulin sembua bisa bikin 1 batalion kali ya. Haduhhhhh πŸ˜’ katanya gak enakan. Ya atuh da gimana, namanya juga orang kampung tinggal di desa. Rasa kekeluargaannya masih kental. Satu diundang semua diundang. Jadi ya sudahlah... gw pasrah aja yang penting gw dinikahin sama si aa. wkwkwk 😁😁😁😁

Sebagai ilustrasi, bokap nyokap pesen 1000 undangan 😱 (200 undangan buat gw sama si aa). Kebayang gak lu ? Gimana nikahan gw ?

Megah? Mewah ? Rame tamunya?

Oh tentu tidak. Nikahan gw gak mewah dan gak megah. Acara lamaran keluarga juga sederhana banget. Gw ceritain satu-satu yee..

Lamaran

Acara lamaran ini gw sengaja gak ngundang temen-temen. Bahkan mereka tau gw mau lamaran tuh beberapa hari sebelumnya karena menurut gw lamaran itu acara khusus keluarga aja dan pernah baca (lupa dimana) juga katanya:

"sembunyikanlah lamaran tapi umumkanlah pernikahan"

Iya bener. Lamaran kan masih berupa pinangan. Belum betul-betul sah ya. Ibaratnya sih baru dibooking hihi kan kita gak tau didepan ada apa. Beda dengan acara pernikahan yang udah full payment hihi πŸ˜‹ semua harus tau untuk mencegah adanya fitnah kan ya ? *CMIIW

Untungnya, acara lamaran gw gak ribet. Kata Ibunda Ratu keluarga si aa cuma perlu bawa kue basah, parsel makanan sama buah aja. Buat simbolis doang. Sisanya urusan keluarga gw. Hampir semua dikerjain langsung sama Ibunda Ratu dan Baginda Raja. Urusan konsumsi semua masak sendiri dengan bantuan tetangga. Urusan sound system dan susunan acara Baginda Raja yang arrange dengan bantuan tetangga dan kolega beliau. Dan, gak ada dekorasi apapun :")))) Akutu sebenernya pengen bikin dekor a la a la gitu buat foto tapi apadaya... gw gak kepikiran dan pasti gak dibolehin Ibunda Ratu dan Baginda Raja karena 

"Buat apaan sih? Buang-buang duit aja. Gak ada manfaatnya". Baiklah 

*FYI, Baginda Raja ini orangnya sangat perhitungan. Kalo sesuatu gak ada manfaatnya, beliau tak sudi mengeluarkan uang dan ijinnya*

Penghematan yang gw lakukan adalah:

Bikin Parsel Buah dan Makanan sendiri.
Ini beneran lumayan menghemat baget. Gw cuma modal keranjang buah, solatip dan plastik bening. Jangan lupa beli isi parselnya yaaaa πŸ˜† Isi parselnya juga yang gw doyan aja hahah

"Kalo bisa dikerjain sendiri kenapa harus bayar orang ?" (ingat, aku adalah anak Baginda Raja)



MUA Sendiri
Beruntunglah yang udah pinter dandan jadi bisa dimanfaatkan untuk acara kaya gini. Sayangnya gw sama sekali gak bisa dandan πŸ˜₯ Etapi tenang, gw punya MUA dadakan yang perlengkapan make up nya udah kumplit. Niki. Lumayan. Hemat lagi~  

Baju Lama Tanpa Seragaman
Sebenernya gw sama si aa rencananya mau pake sarimbitan gitu. Dia pake kemeja batik terus gw pake gamis batik yang sama. Nah sempet beli tuh ealah ternaya gak sesuai ekspektasi. Jadi yoweslah pake baju seadanya aja. Gw terus ngobrak abrik lemari dah tuh karena udah mepet tinggal sehari lagi, udah gak sempet beli juga. Untungnya gw nemu baju jaman mbak gw masih kurus dan kebeneran bahannya satin dengan outer brokat. 

Ini misscomm hahah gw salah ngasih tau warna kemeja jadi gak match.
Padahal dirinya punya kemeja coklat 
Survey Toko Emas dan Harganya
Oiya. Hal terpenting lamaran adalah CINCIN! Sampe lupa hampir gak bahas yaa...gw kan gak tau apa-apa soal perhiasan emas. Gak tau harganya nih berubah-ubah. Mau nanya-nanya Ibunda Ratu jg gimana da waktu itu gw masih kerja di Jakarta dan si aa di Karawang. Kalo beli cincin kan harus kitanya yang beli karena harus diukur. Mana gw sama si aa cuma punya waktu sebulan kurang sampe hari H lamaran jadi ya mau gak mau harus cari yang di Jakarta. Mulai deh gw searching rekomendasi toko emas yang langganan buat cincun nikah. Gw terus milih Toko Mas Kenanga di Cikini Gold Center karena banyak yang rekomendasiin.

Tokonya kecil. Ada di lt. 1 deket eskalator gitu. Gw lupa pasnya. Waktu itu gw dateng hari Sabtu sama si Aa sekitar jam 10.30an tokonya belum buka. Yaudah nunggu sambil muter-muter dan nanya ditoko lain kan. Ternyata gak cuma kita aja yang nunggu ada beberapa pasangan juga yang nunggu. Eh begitu tokonya buka, ebuset dah langsung dikerubungi. Sampe display tokonya ketutupan dan gw harus nyempil-nyempil. Kontras banget sama toko-toko lain deh. Pantesan aja sih toko ini jadi tujuan utama yang cari cincin nikah. Wong emang beneran banyak banget pilihannya sampe gw bingung sendiri πŸ˜† 

Sebelum beli cincin disitu, pastiin mau bahannya apa dan sesuaikan sama budget biar cepet karena gantian sama yang lain. Kalo gw emas putih dan si aa paladium. Yang jadi nilai plus toko ini tuh kokoh sama cicinya ramah banget! Terus gw kan minta cincinnya jadi dalam waktu 3 minggu, mereka tadinya cuma nyanggupin bisa 3 minggu (biasanya sebulanan) tapi cincin gw duluan yang jadi. Eh ternyata 3 minggu itu jadi semua! 😁

Nah gw tuh baru sadar bahwasannya harga emas itu naik turun. Selang seminggu dari hari lamaran gw, ternyata emasnya udah naik 100ribuan/gram nya 😰 Tau gitu gw beli mahar sekalian pas pesen cincin nikah yaaa...

Duh udah kepanjangan πŸ˜… Lanjut di Eps. 2 yaaaa... Insha Allah bakal terbit hari Jum'at heheh

πŸ’—Salam Hangat,
Dari yang udah bukan gadis lagi