Follow Us @soratemplates

Showing posts with label Self Talk. Show all posts
Showing posts with label Self Talk. Show all posts

Saturday, 27 June 2020

Perkara "Bekal Buat Suami"

June 27, 2020 5 Comments
Assalamualaikum! Annyeong~

Picture and template by Canva, edited by @Niklosebelas

Beberapa bulan terakhir ini, saya lebih suka lama-lama main di Twitter. Soalnya pergerakan informasinya cepet banget dan lebih seru karena sering banyak bahas ke-tubir-an (keributan) dan isu-isu (baik politik, budaya, sosial dll) yang lagi in saat ini. Kadang juga ada yang bikin utas mengenai tips and tricks sesuatu.

Saya biasanya buka Twitter yang lumayan lama itu pas siang-siang nyambi mimik-in baby G. Nah kalo weekend malah jarang buka Twitter karena urusan domestik hihi

Terus, sore ini (sabtu 27/6) baru buka Twitter lagi dan ternyata ada keramaian yang saya lewatkan. Yaitu soal utas "Bekal Buat Suami Hari Ini" oleh akun @rainydecember.

Sebenernya utas tersebut biasa aja sih... Gak ada yang aneh atau wah hanya utas mengenai resep bekal. Kurang tertarik sebetulnya karena tidak cocok dengan gaya per-bekal-an saya. 

Nah yang jadi bikin rame adalah:

Yang bikin rame

Jadi ada sebuah akun yang nge-Retweet with comment utas tersebut. Saya sih nangkepnya kayak ybs nyinyir gitu πŸ˜… maapkeun kalo saya jadi mainstream dan ikut mbahas ybs disini (tadinya mau nulis di Twitter juga tapi saya urungkan karena kepikiran untuk bahas lebih lanjut) soalnya... Saya juga kaya mbaknya~ tim bikin bekal buat suami. 

Sejak awal menikah, suami saya cerita katanya dia bosan sama menu makan siang di kantornya yang itu lagi itu lagi. Akhirnya suami saya lebih seneng jajan daripada makan siang yang proper padahal load kerja di perusahaan swasta itu berat, jadi perlu asupan yang bergizi untuk mengimbangi kesibukannya yang gila-gilaan. Saya dengan 'nekat' nya menawarkan diri untuk masakin dia bekal makan siang padahal waktu itu kemampuan masak saya baru sebatas goreng frozen food aja haha

BACA JUGA: Cuma Di Kampung : Hajatan Sebagai Ajang Investasi


Setiap pagi, setelah sholat shubuh saya akan jadi sibuk banget di dapur karena masak untuk sarapan dan makan siang (untuk saya dan bekal suami) Ritual masak-memasak akan selesai kisaran jam 6-6.30 am karena jam 7 pagi suami saya harus sudah berangkat ke kantor. 

Kebayang gimana repotnya... Padahal cuma masak nasi, 1 jenis lauk dan 1 jenis sayuran doang tapi untuk 2x makan untuk 4 porsi. Jadi repot soalnya saya amatiran hahah potong-potong bawang aja pake mikir.

Makanya, seiring meningkatnya jam terbang memasak, saya akhirnya jadi beli terlatih. Kalo misal pas mau bikin bekal yang agak ribet dan lama prosesnya biasanya saya udah siap-siap dari semalem. Contohnya mau masak bekal ayam goreng saos teriyaki, nah saya pas malemnya akan masak ayam ungkep dulu supaya pas pagi tinggal goreng ayam dan bikin saos teriyaki aja deh. 

Tired but happy

Kembali ke soal si ybs. 
Saya gak ngerti juga kenapa kok dia nulis begitu. Kaya seolah olah ngomong "Kok cuma suami aja yg dibuatin bekal? Ayah gak dibuatin bekal? Emang yang kerja suami aja... Kan ayah juga kerja. Atau adik... Atau kakak... Atau... Tetangga (?)" πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Kalo misal pertanyaan dia ditujukan ke saya, akan saya jawab begini:

Kenapa bikinin bekal untuk suami yaitu untuk memastikan suami makan dengan layak dan bersih. Walaupun menunya sederhana, tapi insya allah bersih, sehat dan dibuat sesuai selera suami. Harapannya, dengan asupan yang baik maka kesehatan akan terjaga sehingga suami bisa terus kerja dan dapat memenuhi kebutuhan rumah tangga. 

Dan kebetulan yang bekerja hanya suami, maka dengan bikin bekal tersebut menjadi salah satu bentuk apresiasi dan bakti saya ke suami yang sudah lelah-lelah mencari nafkah untuk anak istri di rumah. 

Ingat lah, tugas utama seorang istri adalah berbakti ke suami jadi ya udah sewajarnya dong kalo istri buat bekal untuk suami. Kalo bekal untuk anggota keluarga lainnya hukumnya jadi sunnah menurut saya sih.

Gitu kira-kira jawaban saya. 

BACA JUGA : Oh Begini Rasanya Melahirkan


Lagian dengan masak dan bawain bekal untuk suami tuh banyak manfaatnya. Antara lain:

  1. Jadi motivasi untuk terus belajar masak
  2. Hemat uang belanja
  3. Mutu makanan lebih terjamin
  4. Melatih kreativitas
  5. Melatih menejemen urusan dapur
  6. Lebih disayang suami eeaaakkk 😁

Sekian dulu tulisan saya kali ini. 
Salam dari tim bawain bekal untuk suami



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—

Tuesday, 24 March 2020

Enam Hal yang Perlu Diobrolin dengan Pasangan Sebelum Menikah

March 24, 2020 13 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



Hallo~ Jumpa lagi dengan saya yang setelah sekian lama baru nulis blog lagi heheh...
Kali ini saya mau bahas soal hal yang banyak di-galau-in orang-orang seumuran saya (mid 20') yaitu soal PERNIKAHAN. Lumayan lah buat refresh dari hiruk pikuk berita Covid-19 yang sekarang ini udah dalam tahap mengkhawatirkan :(

Kebanyakan pada heboh nyiapin acara bachelorette party sewa cafe/kamar hotel yang didekor sedemikian rupa tapi lupa pentingnya pre-marital check up
Pada heboh bikin acara lamaran kekinian tapi menutup mata sama kebiasaan pasangan yang suka maki-maki pelayan restoran didepan umum. 
Pada heboh nyari WO kenamaan, beli banyak bahan seragam bridesmaid tapi lupa ternyata pasangannya/orang tua diam-diam harus menanggung hutang demi resepsi mewah.

Ketika udah yakin untuk menikah, jangan terlalu terlena dengan euforia persiapan resepsi yang sifatnya seremonial, karena pada dasarnya yang HARUS dipersiapkan justru kehidupan setelah pesta resepsi selesai. Itu yang lebih esensial. Ingatlah, resepsi cuma sehari doang. Sementara kehidupan pernikahan yang sesungguhnya sangatlah panjang dan berliku.


BACA JUGA : Mengenal 5 Faktor Resiko Cekcok dalam Pernikahan


Disamping persiapan seremonial pernikahan, alangkah baiknya untuk mendiskusikan beberapa hal berikut dengan pasangan sehingga (akhirnya) kita bener-bener yakin untuk hidup bersamanya. Yakin bahwa he's/she's the one.

1. Sikap/Kebiasaan

Bukan tugas kita untuk merubah kebiasaan/sikap buruk pasangan karena yang bisa merubahnya adalah dirinya sendiri

Beneran deh... jangan banyak berharap sikap dan kebiasaan pasangan akan berubah lewat pernikahan.
Pastikan bahwa (setidaknya) kita mampu untuk mentolerir sikap dan kebiasaan pasangan dalam jangka panjang saat udah menikah nantinya. Karena apa ? ya itu tadi... yang bisa merubah sikap seseorang ya cuma dia doang yang bisa.

Sama seperti potongan ayat QS. Ar-Ra'd:11:
“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum hingga mereka mengubah diri mereka sendiri,”

Maksudnya gini, saat kita udah menikah dengan seseorang... itu artinya kita siap dengan "lu lagi lu lagi" mulai dari bangun tidur sampe mau tidur. Pertanyaan, udah siap apa belum berurusan dengan orang dan hal yang sama berulang-ulang ?

Ehtapi biasanya, seiring berjalannya waktu... suami dan istri akan saling berubah untuk menyesuaikan diri dengan pasangannya. Demi rumah tangga yang harmonis, maka keduanya harus saling berusaha... gak bisa cuma ngandelin salah satu pihak aja. 

Contohnya, awal-awal menikah saya sering marah ke suami karena dia gak peka dan cuek. Gara-gara salah masakin mie Samyang aja saya bisa ngamuk seharian. Karena capek maramara mulu xD sy kemudian membuka ruang diskusi sama suami kalo saya maunya gini, kamu maunya gitu mari kita perbaiki sama-sama. Akhirnya saya berusaha untuk jadi inisiator dan membiarkan suami jadi eksekutor dengan arahan yang saya kasih. Karena percayalah... jalan pikiran laki-laki sama perempuan itu buedaaaa banget hahah

Lalu...
Kebayang gak kalo ternyata pasangan kita aslinya gak "sebagus dan sesuai harapan kita" pas pacaran/pdkt ? Pasti kecewa. Inget aja, apa yang ditampilkan pasangan saat pacaran/pdkt adalah the best version of her/him sementara ketika sudah menikah bakalan ketauan "belang-belangnya" deh. 

Maka dari itu, penting banget untuk tau kebiasaan dan sikap dari pasangan. Terutama sikap dan kebiasaan ketika dia marah dan masalah kejujuran dalam segala hal.

Kenapa 2 hal tersebut penting ? karena:

1) orang lagi marah bisa diluar kendali dan biasanya yang jadi sasaran kemarahannya adalah orang terdekatnya
2) Jujur adalah kunci dalam komunikasi dan komunikasi adalah kunci langgengnya sebuah hubungan.

Contohnya, kalo pasangan suka main tangan/ngata-ngatain ketika dia lagi marah... ya kemungkinan besar pas udah menikah juga bakal kaya gitu lagi. Kalo bisa terima dengan hal tersebut... go ahead

Atau sekali ketauan selingkuh, terus minta maaf dan dimaafin... terus ketauan lagi... dimaafin lagi. Nah kalo udah 2x begitu... itu hobi apa doyan ? hahahah

Emak Bapak kita ngurus dan besarin kita dengan sekuat tenaga, ngejaga dan ngerawat kita dengan sebaik-baiknya... masa pas udah nikah dengan "gampangnya" dipukulin gitu sama suaminya ? alasannya khilaf lah emosi lah... preeetttt dutttt. Jangan percaya. Itu sih emang udah tabiatnya aja suka main kasar. 

Cara yang paling gampang untuk ngukur tempramen pasangan salah satunya adalah dengan memperhatikan gimana dia memperlakukan pelayan/kasir/tukang parkir/OB kantor karena dia gak punya kepentingan apa-apa dengan mereka kan ? Berbeda dengan kita sebagai pasangannya. Dia punya kepentingan tertentu kepada kita yaitu ingin menjalin hubungan jadi sebisa mungkin dia akan menunjukan yang baik-baiknya aja depan kita. Bener gak ?

Kalo ternyata sama pelayan/kasir/tukang parkir/OB kantor aja diperlakukan semena-mena dengan "sok" mending bye bye aja deh... Kemungkinan ketika dia sudah mendapatkan kita (berarti kepentingannya telat tercapai) maka kita juga akan "disemene-menakan" apalagi kalo posisi kita powerless

Etapi itu cuma contoh aja sih hehehe... berdasarkan pengalaman pribadi hihi.

2. Keuangan


Sebelum benar-benar yakin mau menikah dengan seseorang, harus pake banget diskusi mengenai keuangan. Pada bagian ini keterbukaan adalah kuncinya karena kalo gak didiskusikan sejak awal, masalah keuangan bisa menjadi bom waktu yang bisa meledak kapan aja.

Hal utama yang perlu diketahui pasangan adalah soal hutang dan tanggungan biaya untuk keluarga (inget, setelah menikah seorang lelaki masih harus bertanggung jawab dengan keluarganya terutama ibu dan saudari perempuannya) biasanya konflik dalam rumah tangga bisa muncul karena 2 hal tersebut. 

Ketika sudah menikah maka:

"Uang suami adalah uang bersama dan uang istri adalah uang istri"

Makanya perlu diomongin kira-kira sebelum menikah ada kewajiban bayar hutang apa aja (contoh: KPR rumah, mobil) lalu  kalo sebelum menikah biasanya ngasih orang tua sekian nah kalo udah menikah ngasih orang tua dan mertua berapa. Bila perlu bikin daftar pengeluaran dan pendapatan masing-masing lalu dikolaborasikan supaya ketika udah menikah gak kaget-kaget amat gitu.


BACA JUGA : Strategi Mengelola Uang Bulanan


3. Karir


Masalah dilema karir ini biasanya terjadi dipihak istri karena berurusan dengan rumah dan anak. Diskusikan apakah setelah menikah istri akan berhenti kerja fokus dirumah atau tetep lanjut kerja. Jika istri fokus dirumah, maka perhitungkan kembali soal pemasukan dan pengeluaran rumah tangga (poin sebelumnya) mengingat hanya ada pemasukan dari suami. Jika istri tetap bekerja, maka bagaimana pengaturan pekerjaan rumah tangga dan urusan anak. Apakah perlu sewa ART ? Perkirakan juga apakah ada kemungkinan LDR karena pekerjaan atau enggak. Jika ya, lalu gimana solusinya. 

Sudah siap apa belum jarang ketemu suami/istri ? LDR suami istri itu lebih menyiksa dari LDR pacaran loh hihi

4. Tempat Tinggal


Ngontrak dulu ? Ngekos dulu ? atau langsung beli rumah ? Tunai atau KPR ? Kalo KPR ngambil tenor berapa tahun ? Atau tinggal dengan mertua ? Berapa lama ?

Senyaman-nyamannya tinggal dirumah mertua, lebih enak tinggal sendiri karena bisa melatih kita untuk hidup mandiri dan indpendent terutama masalah mendidik dan mengurus anak.

Sering banget kan denger konflik antara mertua-menantu karena berbeda paham soal ngurus rumah, suami dan anak. Tentu pihak yang paling bingung adalah suami karena bingung harus memihak siapa... Makanya masalah tempat tinggal adalah salah satu hal penting yang perlu dibahas sebagai salah satu aspek persiapan menuju kehidupan rumah tangga.

5. Anak


Setelah menjalani hubungan halal lewat pernikahan, maka (sebagian besar) pasangan akan mengharapkan kehadiran seorang anak. Hadirnya seorang anak tentu ada konsekuensi yaitu bertambahnya kebutuhan keuangan dan tanggung jawab mental dan moral untuk menjadi orang tua. Kalo sebelumnya hanya ada "aku dan kamu" maka selanjutnya menjadi "kita".

"Anak kan ada rezekinya sendiri"

Iya bener, bahkan cacing dalam tanahpun bisa hidup karena Allah emang udah menyiapkan rezekinya. Tapi lebih baik untuk mempersiapkan segala sesuatunya untuk mencukupi kebutuhan anak yang.... seringnya kebutuhan anak itu harganya bisa lebih mahal dari kebutuhan orang tuanya hahaha. Tunjukan kepada Allah, kalo kita memang sudah mampu secara lahir dan batin untuk punya anak. Jangan cuma ngarep "ah nanti juga ada rezekinya".

Iyaa ada rezekinya udah disiapin sama Allah. Tapi masalahnya rezeki kan harus dijemput

Makanya perlu banget diskusi soal anak. Apakah mau langsung hamil atau mau menunda dulu karena merasa perlu waktu untuk persiapan. Menunda punya anak bukanlah sebuah dosa kok. Dosa itu kalo buru-buru punya anak tapi setelah lahir malah ditelantarkan. 

Biarin aja orang mau julid "kok belum hamil aja sih ? KB yah? Kok nunda sih?" toh mereka gak ikut patungan biaya buat gedein anak kan ? toh kalo lagi susah, mereka kadang suka tutup mata kan ?

Belum lagi tanggung jawab mental untuk jadi seorang orang tua. Berat!
Pernah denger soal baby blues dan post partum syndrome ? Itu juga perlu dipersiapkan. Masalah pembagian tugas rumah tangga setelah punya anak juga perlu didiskusikan dengan pasangan karena pasti kehidupan suami istri akan berubah 180 derajat setelah punya anak.

Dan yang paling perlu untuk didiskusikan adalah pertanyaan "gimana kalo dalam jangka waktu sekian lama ternyata belum dikasih sama Allah ?". What will we do ?

Menikah itu bukan cuma hidup bersama dalam waktu senang tapi susah juga

6. Kesehatan


Mungkin gak banyak orang yang aware mengenai korelasi kesehatan dengan kehidupan rumah tangga setelah menikah. Termasuk saya. Padahal kesehatan adalah hal yang perlu juga diobrolin dengan pasangan sebelum menikah.

Kalo perlu, lakukanlah pre-marital check up yang sudah banyak disediakan oleh klinik laboratorium seperti Prodia, Pramita dll. Harapannya, dengan dilakukan pre-marital check up, kita bisa mengetahui status kesehatan kita dan pasangan kita sehingga kedepannya dapat dilakukan tindakan-tindakan preventif

Misalnya, setelah cek darah ternyata pasangan kita kadar kolesterolnya tinggi. Berarti kita sebagai pasangannya perlu memperhatikan asupan makanannya. Perlu mengatur pola hidupnya gimana.

Kita dan pasangan juga perlu menceritakan riwayat kesehatan keluarga masing-masing karena ada beberapa penyakit yang faktor resiko diturunkannya tinggi seperti diabetes dan beberapa penyakit kardiovaskular.

Misalnya, ayah kita merupakan penderita diabetes. Maka kita sebagai anaknya punya faktor resiko terkena diabetes lebih tinggi dibandingkan orang yang gak punya riwayat diabetes dikeluarganya. Makanya kita perlu mengatur pola makan dan gaya hidup untuk meminimalisir resiko tersebut.

Masalah kesehatan juga erat kaitannya dengan masalah keuangan.
Kalo sewaktu-waktu sakit perlu berobat kan... atau kalo hamil juga perlu rutin kontrol ke dokter.
Maka dari itu persiapkan pula rencana-rencana penanganan hal tersebut. Apakah akan mendaftar asuransi kesehatan secara mandiri atau ada asuransi kesehatan dari kantor atau mengandalkan emergency fund atau buat tabungan khusus untuk kesehatan. Diskusikanlah dengan pasangan.


Waaahhh ternyata banyak ya hal yang perlu didiskusikan dengan pasangan sebelum menikah...
Iya, saya juga kaget hahaha karena dari sekian banyak yang saya tulis diatas hanya beberapa poin saja yang saya diskusikan dengan suami sebelelum menikah karena minimnya pengetahuan kami soal rumah tangga wkwkw.

Semoga tulisan ini membantu buat kawan-kawan yang sedang mempersiapkan pernikahan.



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—

Tuesday, 31 December 2019

Target Tahun 2019 ? Sudahkah Tercapai ?

December 31, 2019 25 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



Sejak memutuskan untuk (berusaha) rajin nulis blog, apalagi udah pake TLD, tadinya saya pengen rutin nulis achievement tiap bulan biar blog saya terus ada isinya heheh. Tapi terus niatnya jadi kendur, dari yang tiap bulan jadi tiap 3 bulan gitu. Lalu makin kendur lagi... jadi tiap 6 bulan sekali. Padahal baru niat doang hahah... belum nulis.

Bagian paling sulit adalah memulai


Sampe akhirnya dipenghujung tahun 2019, saya bertekad harus ada 1 tulisan yang saya dedikasikan untuk tahun tersebut. Itung-itung buat ngereview diri sendiri.

Tapi tidak semudah itu Ferguso...
Niat nulis saya agak terbentur dengan jadwal liburan sekolah huhu.
Lha hubungannya apa ? Hubungannya adalah... Saya jadi makin riweuh karena ibu, kakak dan keponakan saya pada liburan dirumah saya hahah.

So here I am, menulis disela-sela liburan sekolah keponakan.

Hmmm... mulai darimana ya enaknya ? 
Oh iya! Awal tahun lalu saya sempet ikut 30 Day Blog Challenge. Dua tema diantaranya adalah target personal dan blogging untuk tahun 2019
Baiklah... saya mulai dari sana ya.

Gimana hasilnya ? Apakah semua goal tercapai ?

Blogging Target

🌸 Ganti Domain
Horeeee... Dalam 2 bulan setelah terjun kedalam dunia per-blog-an, saya (dengan full support dari suami) langsung memutuskan untuk beli domain sendiri. Tujuannya supaya saya bisa pake nama Niklosebelas.com instead of adekpunyacerita.blogspot.com yang rasanya kepanjangan heheh

🌸 Layout Improvement
Kalo masalah domain dan daftar AdSense jadi urusan suami, maka personalisasi tampilan blog adalah otoritas penuh saya dan menurut saya tampilan yang sekarang adalah tampilan yang aku-banget: simple, cute tapi masih berwarna.

🌸 Konsisten Nulis
Awal 2019 saya menargetkan untuk menerbitkan tulisan minimal 2 tulisan/minggu (8 tulisan/bulan) dan fokus pada tema film, personal experience dan life style. Realitanya adalah... Cuma 6 bulan yang hampir mendekati target, at least setiap minggu ada 1 tulisan yang terbit. Sisanya ? Bisa nerbitin 1 tulisan aja udah Alhamdulillah banget.

Dari 3 tema yang saya targetkan, untungnya 2 tema bisa terpenuhi. Untuk tema film (review) kayaknya mau saya fokusin nulis di Twitter aja deh. Jangan lupa main ke Twitter saya @niklosebelas ya 😁😁 Udah ada beberapa review film yang saya tulis.

🌸 Rajin Blog Walking
Targetnya sih tiap hari minimal BW 5-10 blog, tapi ya rencana tinggal rencana. BW cuma dari kunjungan balik doang :( Padahal selain gabung Blogger Perempuan Network, saya juga gabung di komunitas 1 Minggu 1 Cerita, HARUSnya sih bisa makin rajin BW-an huhu

🌸 Meningkatkan Traffic
Saya agak bingung sih target meningkatkan traffic ini sebenernya udah tercapai apa belum. Soalnya, kalo saya tengok overview statistik versi Blogger, pageviews per hari udah hit di angka > 60. Tapi ya gak tau itu orang beneran atau bot :( karena audience-nya dari luar negeri dan di jam-jam tengah malem huhu

🌸 Belajar Ilmu Blogging
Target yang ini bener-bener zero! Gak tersentuh sama sekali. Buat ngurusin perpanjang domain aja saya nyuruh suami heheh Maybe next time ?


BACA JUGA : Blogging Target Tahun 2019

Personal Target

πŸ“‹ OMOB (One Month One Book) 
Tim wacana... mana suaranyaaa ????
Tim beli buku terus bacanya enggak... mana suaranyaaa ????
Aku... aku... !
Jadi... ya sudah dipastikan target 1 buku 1 bulan tidak terpenuhi deh :(

πŸ“‹ More Serious with Blogging and Crocheting 
Setelah beli domain sendiri dan daftar AdSense diawal 2019, seenggaknya saya udah mulai menunjukkan keseriusan saya untuk lebih rajin ngeblog heheh. Dalam setahun saya menghasilkan 72 tulisan termasuk tulisan yang saya ikutkan dalam challenge komunitas tapi tidak termasuk tulisan ini. Jadi rata-rata tiap bulannya ada 6 tulisan setiap bulan atau minimal 1 tulisan per minggu. Lumayan produktif gak sih untuk ukuran pemula yang moody-an kaya saya 😁

Sementara untuk hobi saya yang lain, crocheting atau dalam bahasa Indonesia artinya merajut dengan menggunakan hook/hakpen, setidaknya ada 3 proyek besar yang udah jadi (taplak meja, shawl dan hand bag besar) dan 1 proyek yang masih on going karena belum saya putuskan mau dibikin apaan.

Lumayan~

Taplak meja doily yang saya buat 1 per 1 lalu saya susun sampe jadi seukuran meja tamu
Bahan : Benang poliester 

Proyek yang masih on going, bentuknya persegi dengan motif granny square
Bahan : Benang katun biasa

Shawl request mamake gara-gara liat orang Turki pada pake syal pas Umroh, bentuknya segitiga dengan motif granny square
Bahan : Benang katun susu

Hand bag ukuran besar request mamake lagi karena sebelumnya beli tas rajutan tapi ukurannya kekecilan jadi minta anaknya aja suru buatin padahal ini pertama kalinya saya bikin tas sebesar ini
Bahan : Tali kur

πŸ“‹ Reduce Coffee 
Berkat hamil, saya mau gak mau harus membatasi asupan kafein yang asalnya dari coklat, kopi terutama teh. Iyaaa, saya mah gitu lebih gampang dibikin deg-degan sama teh dibanding kopi heheh jadi kalo dalam sehari udah minum kopi maka saya gak boleh minum teh dan harus meminimalisir makan coklat. Soalnya selama hamil saya gak cuma makin baperan aja tapi juga makin sensitive soal makanan.

πŸ“‹ Re-activate home exercise 
Targetnya adalah rutin Zumba atau Yoga demi flexibility.
Alhamdulillah baru terealisasi sejak hamil, itupun baru beneran serius sekitar bulan November-Desember hehehe. Gak apa-apa lah ya telat daripada gak mulai sama sekali.
Durasi latihannya dari seminggu sekali, naik jadi seminggu 2x dan sekarang udah pada tahap seminggu 3-4x Yoga dengan durasi 30-60 menit. Selanjutnya saya menargetkan untuk prenatal yoga setiap hari minimal 1 jam.

πŸ“‹ Managing The Emotion 
Awal-awal hamil emang saya jadi super baperan banget. Gampang kesulut emosi dan jadi melodrama abis. Tapi di 2019 ini saya juga mulai belajar untuk membiasakan diri jadi "bodo amat" sama orang-orang yang gak terlalu signifikan dalam hidup saya. Toh saya bukan manusia super yang bisa menyenangkan semua orang. I'm just ordinary people. Hasilnya ? I'm more relaxed than before. Lebih chill karena masih ada hal lain yang lebih penting untuk saya pikirin ketimbang orang-orang yang bisanya cuma bikin huru-hara aja :")

BACA JUGA : 5 Personal Goals in 2019


Kalo temen-temen gimana target di tahun 2019 ? Apakah semuanya sudah ter-✅ ? Yuk bagi ceritanya lewat kolom komentar dibawah ini, gratis kok hehehe πŸ˜‚

Sekian dulu tulisan saya hari ini yang saya tulis super ngebut
Semoga menghibur hihih



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—

Tuesday, 12 November 2019

Perlu Gak sih Orang Tua Ngatur Pakaian Anak ?

November 12, 2019 26 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~




Haloo~ 
Kali ini saya mau julid (lagi). 
Mungkin akan terdengar sangat judgmental untuk sebagian orang, tapi saya jadinya resah kalo gak saya tumpahkan disini. Jadiii, mohon maap lahir dan batin dulu... we're agree to disagree OK ?

Ceritanya, a couple weeks ago (tapi tulisannya baru saya terbitkan beberapa bulan kemudian heheh) saya dan suami lagi jalan disalah satu mall yang lumayan gede dikota perantauan kami ini. Kebetulan di mall tersebut emang sering banyak event kalo weekend misalnya meet and greet promo film, pameran WO, pameran perumahan atau sekedar baazar biasa dll. Nah waktu itu, event yang sedang berlangsung adalah modern dance competition untuk anak-anak umuran TK-SMP.

BACA JUGA : Pregnancy Story: Prolog dan Cerita tentang Kista


Yaudah, saya dan suami iseng liat bentar gitu yaaaa... 
Everything was fine at the time until...

Satu grup peserta yang terdiri dari 3 orang anak-anak cewek seumuran SMP (mungkin baru kelas 7 SMP deh soalnya masih imut-imut tapi udah agak gede) lagi siap-siap disamping stage. Lalu ada hal yang lumayan nge-trigger saya jadi julidawati.

Kan mereka masih terhitung anak-anak ya, otomatis ada pendampingan dari orang tua (ibu) saat mau perform. Oh iya, sebelumnya saya mau bilang dulu bahwa saya gak ada niat memojokan siapapun dengan atribut apapun ya...

Oke lanjut.
Menariknya... Pakaian ibu-ibu pendamping grup tersebut lumayan tertutup: gamis longgar dan kerudung panjang. Tapi... anak-anaknya pake pakaian yang menurut saya (harusnya) bisa lebih tertutup lagi. Mereka pake rok rampel diatas lutut yang otomatis kalo lagi dance akan "terbang" kemana-mana dan yang paling mengganggu saya adalah baju atasan yang mereka pake: kaos lengan pendek yang terus digulung pada bagian perutnya (model crop tee) dan diikat disalah satu ujung sampe bagian perut dan udelnya keliatan. Literally kelihatan jelas.

Bajunya mirip kaya gini tapi lebih pendek lagi
Sumber: Amazon.com

Ironis...


Saya gak bisa menuntut supaya semua orang harus berpakaian tertutup. Enggak. Saya gak mempermasalahkan kalo ada mbak-mbak jalan di mall dengan baju yang provokatif kaya rok mini dan tank top... bodo amat itu urusan dia mau pake baju apaan.

Yaaa saya juga gak bisa bikin aturan bahwa kalo ibunya pake jilbab terus anaknya harus pake jilbab juga. Enggaaaa... toh waktu saya seumuran mereka juga saya belum pake jilbab kok walaupun ibu saya udah berjilbab.

-
BACA JUGA : Wanita dan Rokok?


Tapi dengan kondisi seperti cerita diatas kok kayaknya agak ironis ya buat saya heheh...
Maksudnya gini, biasanya kalo ibunya pake kerudung lebar anaknya pun bakal (diajarin) pake kerudung juga kalo di tempat umum... Ingat pepatah "Buah jatuh tidak jauh dari pohonnya" ?
Tapi gak semua harus kaya gitu sih, biasanya.... kebanyakan orang... begitu.

Yaudah lah ya... lagian bukan itu yang jadi concern saya nulis disini.


Masalah UTAMAnya adalah kaos digulung yang sampe ngeliatin udel dan perutnya loh haduuh... Ditempat umum pula!

Ini anak-anak loh. Anak dibawah umur yang masih sangat perlu perlindungan orang tua dari gilanya zaman... dari mata jahat para predator anak-anak!

Terlepas dari gimana orang tuanya berpakaian... (Tapi (harusnya) sih orang tua itu jadi contoh buat anak-anaknya heheh) Jadi, menurut saya... Orang tua itu masih harus dan sangat perlu berperan dalam mengatur pakaian anak-anak dibawah umur. 

Kenapa ?


πŸ’¬Perut, udel, paha adalah beberapa contoh bagian tubuh yang sangat private yang harus ditutup dimuka publik. Kita gak pernah tau apa yang orang lain pikirkan kalo liat bagian-bagian tubuh tersebut terekspos nyata jelas didepan mata. Saya selalu berasumsi bahwa "semua orang itu punya sisi jahat masing-masing. Lebih baik mencegah dan selalu waspada"

Lagian, peserta lain ada kok yang bajunya lebih tertutup kaya pake kaos yang dimasukkan, terus pake jeans panjang and it's enough untuk outfit modern dance.

πŸ’¬Tugas orang tua adalah sebagai protector untuk anak. Anak-anak masih sangat polos masih belum tau kejamnya dunia. Banyak kasus-kasus pelecehan terhadap anak, makanya sebagai orang tua kita gak boleh lengah sedikitpun demi keselamatan anak.

Kalo mereka maksa pengen ikut lomba dance kaya gitu, kan bisa diarahkan untuk pake outfit yang lebih tertutup. Misal pakai kaos tambahan supaya udelnya gak keliatan dan pake legging jugaBukannya malah ikut bantuin gulung kaos mereka πŸ˜‘

πŸ’¬Selain itu, orang tua juga bertugas untuk mengarahkan ke arah yang baik. Salah satunya mengajarkan konsep "menutup aurat" (untuk muslim) sejak dini supaya ketika sudah mencapai usia dewasa, mereka akan sadar dengan sendirinya bahwa ada kewajiban sebagai muslimah untuk menutup aurat atau minimal paham bahwa ada bagian-bagian tubuh yang gak boleh diumbar seenaknya hanya demi pergaulan biar keliatan swag.

πŸ’¬Saya setuju bahwa pelecehan terjadi emang karena otak pelaku yang kurang 1 ons bukan semata-mata hanya karena pakaian minim korban. Saya aja pernah jadi korban catcalling padahal saya pake pakaian panjang yang longgar, kerudung lebar lengkap dengan masker wajah. Tapi sebagai orang yang protective, saya lebih suka konsep : Lebih baik mencegah dan tidak "mengundang" (eh tapi pake baju yang gak "mengundang" aja masih banyak cewek-cewek yang jadi korban pelecehan kan :( ini lah gilanya zaman sekarang).

Gak ada ruginya untuk lebih dulu menjaga bagian-bagain tubuh tetap tertutup agar (minimal) tidak jadi konsumsi mata jahat predator. Apalagi anak-anak.

πŸ’¬ Saya terbiasa dididik dalam keluarga yang konservatif. Artinya selama seorang anak masih dibawah umur, orang tua lah yang berwenang. Termasuk urusan pakaian. Karena saya pikir orang tua lebih berpengalaman urusan asam garam kehidupan. Apa yang orang tua berikan ke anaknya, pasti demi kebaikan anak juga.

*****

Saya sangat menyayangkan sikap ibu-ibu tersebut.
Iya sih bagus mendukung hobi dan pengembangan potensi anak. Tapi gak gitu caranya Bu...
Apa karena masih dianggap anak-anak jadi dibebaskan berpakaian kaya gitu depan umum ?
Jadi nunggu dewasa dulu untuk ngajarin kebaikan ke anak ???

Buk, lebih gampang ngajarin anak-anak saat mereka masih kecil loh.
Kalo udah gedean dikit misal pas SMA itu udah agak susah ngontrolnya~
Kalo gak bangun fondasinya dari kecil, mau kapan lagi ?

Ah sudahlah~
Saya hanya emak-emak kemaren sore heheh
Sekian dulu kejulidan saya hari ini.


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—

Wednesday, 16 October 2019

Pregnancy Story: Prolog dan Cerita tentang Kista

October 16, 2019 20 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~




Sejak awal menikah, saya dan suami sudah sepakat untuk menunda program kehamilan. Alasan utamanya adalah karena kami berdua merasa belum stabil secara mental dan finansial. Belum ada rumah dan tabungan baru terkuras untuk biaya penikahan walaupun sederhana tetep aja perlu modal kan... Belum lagi suami saya yang merupakan sandwich generation

"Anak kan ada rezekinya sendiri, ngapain khawatir, ngapain nunda hamil sih"

Bukannya meragukan rezeki dari Allah. Enggak sama sekali. 
Tapi kami berdua adalah tipe orang yang harus well prepared untuk segala hal karena kami kurang suka dengan yang namanya "kejutan" dan saya terbiasa dididik untuk berpikiran "Nanti gimana?" (prinsip ini membuat saya terbiasa untuk berjaga-jaga dan lebih waspada untuk setiap kemungkinan dimasa depan) bukannya "Gimana nanti..." (kata Bapak saya, prinsip ini bikin kita jadi males untuk berusaha dan cuma pasrah untuk masa depan tanpa ada usaha masa kini).

Saat itu kami berdua memang masih belum siap.
Kami gak mau buru-buru punya anak hanya karena 'tekanan lingkungan' kalo urusan internal berdua aja masih belum beres. Istilahnya nih... kami berdua masih belajar buat berdiri sendiri. Masih sering jatuh-jatuh berdua. Kalo saat tersebut udah ada anak, kami gak mau anak kami ikutan ngerasain jatuh-jatuh sama orang tuanya. Seenggaknya orang tuanya harus udah bisa berdiri yang kuat dulu sehingga harapannya kami bisa jadi garda terdepan buat anak.

Selain itu, ada juga alasan lainnya.
Saya pribadi masih belum berani menghadapi yang namanya hamil dan melahirkan. Rasanya masih ngeri aja kalo bayangin gimana proses persalinan... gimana cerita orang-orang soal kehororan ngurusin bayi mulai dari harus sering begadang, puting lecet belum lagi soal baby blues dan PPD.

Kalo suami saya, alasan lain kenapa dia mau nunda program hamil adalah karena takut nanti tersaingi sama anak. Takut dia jadi tersisihkan. Takut gak diurusin dan gak diperhatikan sama saya.  Aduhhhh rasanya ingin tertawaaaaa HAHAHAH bener ya, punya suami itu ibarat kaya punya bayi besar hahah.

Intinya, kami masih pengen berduaan dulu wkwkw


Kadang saya ngiri sama temen-temen yang baru nikah terus langsung hamil.
Lama-lama, dalam hati perih juga rasanya. Apalagi gak sedikit temen-temen saya rajin update di sosmed soal perkembangan kehamilan/anaknya... nambah tekanan tersendiri buat saya yang baperan ini. Betapa pengecutnya kami, terutama saya. Mereka aja berani dan mampu, kok saya enggak  ?

Sering kepikiran juga apakah saya ini kufur karena (oleh sebagian orang dianggap) menolak rezeki Allah dengan menunda kehamilan... saya juga selalu dibayang-bayangi ketakutan dari cerita orang bahwa kalo nunda kehamilan nanti malah susah hamil beneran. Belum beban mental omongan orang-orang yang selalu bandingin saya dengan kembaran saya yang nikah belakangan tapi langsung hamil.

Jadiii... kalo ada pasutri yang belum ada momongan, PLIS... PLISS... PLISSS..................
Gak usah ditanya kenapa belum hamil... kapan hamil... kapan ngasih adik buat anak pertama. 
Karena sesungguhnya jawabannya hanya Allah yang tau.
Satu pertanyaan singkat tersebut, bisa bikin beban pikiran buat orang lain. 

Melihat istrinya jadi resah dan galau dan murung, suami saya akhirnya turun tangan dengan bilang:

"Dek, punya anak itu juga kan salah satu rezeki dari Allah. Kita belum waktunya aja. Jangan terlalu dipikirin"

Dari situ saya sadar bahwa keberaninan dan dimampukan untuk hamil adalah karunia dari Allah. Semua udah ada bagiannya cuma beda waktu aja. Nyesss~ *nulis ini sambil berkaca-kaca*
Mungkin keberanian tersebut masih otw buat saya saat itu heheh

Setelah setahun lebih pernikahan, kami berdua sepakat untuk mulai program hamil. Program mandiri dulu heheh tanpa melibatkan dokter dan tanpa minum/makan suplemen tertentu (ini karena gak paham sih). Tapi rencana kami berdua agaknya harus tertunda dulu karena dari Januari-April kami berdua harus LDM karena saya harus mendampingi ibu saya pasca meninggalnya bapak. LDM nya masih lanjut karena bulan April saya juga harus nemenin ibu saya ibadah Umroh. Mei-Juni kepotong sama bulan Ramadhan dan saya masih harus LDM karena saya masih harus nemenin ibu jalan-jalan sama cucu-cucunya ke Semarang πŸ˜†

Jadi program hamil kami kayaknya baru serius dan intens sekitar bulan Juli tahun ini.

Tapi sebelumnya, ada hal yang sempet bikin saya drop soal program hamil kami.
Sebelumnya saya udah nyebutin bulan April itu saya Umroh sama ibu, nah karena tanggal keberangkatannya pas dengan tanggal menstruasi saya akhirnya sekitar akhir Maret saya konsultasi ke dokter kandungan untuk "reschedule" jadwal menstruasi lewat terapi hormonal supaya saya fokus ibadah Umroh dulu.

BACA JUGA : Umroh dan Obat Penunda Menstruasi


Dari pertemuan dengan Obgyn tersebut saya baru tau kalo saya ada kista coklat di indung telur kiri saya seukuran ± 4 cm. Pantesan beberapa bulan setelah menikah itu saya sering nyeri (H+2 setelah selesai menstruasi) seperti tertekan sesuatu pada bagian perut bawah kiri. Sakitnya hilang timbul gitu tapi masih bearable kok, gak sesakit kram pas menstruasi yang setiap 2 hari pertama siklus menstruasi itu saya pasti gak sanggup ngapa-ngapain karena: 

Perut bawah nyeri bukan main berasa kaya orang yang meres cucian baju yang sampe diplintir-plintir. Badan anget tapi selalu kegerahan. Pusing terus kaya mikirin utang negara yang ga ada abisnya. Mual kaya lagi kembuh sakit maag. Badan udah kaya abis digebukin gorila. Pinggang sama dengkul kaki berasa mau rontok. Maunya tiduran mulu. Bahkan saya kuat cuma makan sekali doang padahal biasanya saya telat makan bentar aja lambung saya udah perih.

Saya makin gak ngeh tadinya karena kirain nyeri dibagian perut bawah kiri itu akibat efek pasca menstruasi aja... ternyata, kista. Apalagi sejauh pengamatan saya, siklus menstruasi saya termasuk normal dan volume darah yang dikeluarkan juga normal.

Jadi buat para cewek-cewek, harus selalu aware sama siklus, jadwal dan apa aja yang dirasain dan terjadi selama menstruasi. Kalo perlu catat juga biar kalo ada something wrong cepet ketauannya. Oh iya! Jangan takut untuk cek ke dokter juga ya.




Moment pertemuan dengan Obgyn pertama tersebut cukup membekas untuk saya karena Ibu dokter ini ngomong sesuatu yang bikin saya down

"Kalo dengan kondisi seperti ini, Ibu bisa hamil ya... berarti alhamdulillah"


Sebenernya biasa aja sih kalimatnya yaaa... tapi justru saya nangkep kalimatnya jadi gini: "Ibu akan susah hamil karena ada kista" (mungkin saya udah takut duluan kali yaa jadi udah negative thinking duluan)

Awalnya saya gak mau cerita ke siapa-siapa soal kista saya selain suami.
Lama-lama saya gak kuat nahan bebannya apalagi LDM sama suami, yaudah deh akhirnya cerita ke ibu saya. Ibu saya tau kalo saya ketakutan. Ibu saya dengan tenangnya bilang gini:

"Gak usah khawatir. Kista itu biasa dikalangan perempuan. Bukan hal yang aneh lagiii... Itu kakakmu juga dulu ada kista malah langsung divonis dokter bakal susah punya anak... nyatanya sekarang udah 2 buntutnya... yang penting yakin dan banyak berdoa sama Allah. Dokter cuma manusia biasa kan semua Allah yang nentuin"

Ku terharu dengernya. 

Sejak saat itu juga, prioritas kami sedikit bergeser.
Kami berdua jadi lebih santai gak telalu ngoyo dan menggebu-gebu soal anak. Kami belajar untuk ikhlas dan pasarah sama rencana Allah apalagi saat itu saya baru ketauan ada kista. Saya jadi makin aware sama siklus menstruasi, takutnya kista tersebut makin besar.

Ohiya, mau cerita sedikit pengalaman Umroh kemaren.
Saat thawaf, saya salalu gandengan erat sama ibu. Ibu saya lalu bisikin sesuatu dengan nada yang penuh keyakinan tapi agak maksa dan sambil ngeremes lengan saya heheh. Katanya "Minta ke Allah untuk segera dikasih (anak). Bilang ke Allah minta secepatnya jangan di-ntar-ntar". Saya dengernya agak nyesss gimana gitu... diem-diem ibu saya menaruh harapan ke saya. Diem-diem ibu saya pasti kepikiran sama saya yang belum juga dikasih sama Allah. Ibu saya tau diem-diem saya kepikiran soal hal ini... walaupun gak pernah saya curhat-curhatan sama ibu saya.

Waduuwww...
Baru prolog aja ceritanya udah panjang lebar begini yak.
Yasudah lah, cerita lanjutannya saya tulis di tulisan selanjutnya ya heheh

Sekian dulu tulisan saya kali ini.
Semoga bermanfaat



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—

Monday, 23 September 2019

Wanita dan Rokok?

September 23, 2019 26 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~


-

"Rokok Membunuhmu"

Sebuah peringatan yang ringkas, padat, jelas gak pake ba bi bu tertulis disetiap bungkus dan iklan rokok.
Tapiii... tapi.... kok masih banyak aja ya yang merokok ?
Heran gak ? Saya sih herman eh heran heheh.

🌻🌻🌻🌻

Rokok saat ini udah gak lagi jadi simbol ke-maco-an cowok tapi kayaknya udah jadi gaya hidup untuk sebagian orang.
Orang yang mana nih yang saya maksud?
Hmmm... mungkin orang yang lagi penat, yang lagi suntuk, yang lagi mencari pengakuan "gw merokok dan gw keren" atau yang menuntut kesetaraan karena merasa dengan rokok mereka bisa mendobrak stigma masyarakat:

"Rokok cuma buat cowok aja cewek gak pantes merokok"

Heeemmmm... padahal banyak bahaya kesehatan yang mengintai mereka dan orang-orang disekitarnya yang (terpaksa) menjadi perokok pasif. Contohnya meningkatkan resiko penyakit jantung koroner dan kanker karena paparan asap rokok yang mengandung berkali-kali lipat zat beracun dibandingkan rokok itu sendiri. Gak usah disebutin lah ya berapa banyak jumlah korban baik perokok pasif dan aktif sebagai akibat dari rokok.

"Mau ngerokok mau enggak, toh nanti juga sama-sama meninggal juga"

Loh iya emang bener. Urusan umur kan rahasia Allah.
Tapi plis atuh laaah~ :") Ibaratnya udah dikasih tau nih didepan ada lubang, masa iya kita tetep aja jalan menuju lubang itu terus jatoh ? Kan bisa kita cari jalan lain biar gak kejeblos... Itu lah mengapa manusia dikasih akal pikiran sama Allah :")

Kalo udah dikasih tau tapi ngeyel, itu namanya apa ?
E.G.O.I.S. dan D.Z.A.L.I.M terhadap diri sendiri dan orang lain.

🌻🌻🌻🌻

Suami dan keluarga saya gak ada yang ngerokok. Teman-teman dekat saya juga bukan perokok. Saya juga jarang sekali hang out ke tempat yang banyak perokok macem cafe-cafe outdoor gitu. Jadi, saya dan inner circle saya adalah golongan orang yang sensitif dengan adanya asap rokok kalo lagi ditempat umum dan berusaha menghindarinya.

Menyesal dengan sempitnya lingkup pergaulan saya ? Enggak. Bahkan saya bersyukur karena didekatkan dengan teman-teman yang sama "lempeng"nya dengan saya hahah

Cerita sedikit, ayah mertua saya dulu adalah perokok berat berdasarkan cerita suami. Tapi beliau udah berhenti merokok bertahun-tahun lalu karena kemalingan motor! πŸ˜‚πŸ˜… Entah apa korelasinya antara berhenti merokok dan kemalingan motor tapi syukur lah karena kejadian tersebut ayah mertua saya stop merokok sampe sekarang heheh...

🌻🌻🌻🌻

Kembali pada judul tulisan.
Karena cupunya, saya dulu agak kaget saat melihat seorang teman cewek saya semasa KKN (bukan KKN di desa Penari loh ya) merokok di rumah pondokan kami saat lagi bosan dan gak ada kerjaan. Kagetnya bukan yang gimana-gimana sih... cuma saya jadi sadar bahwa saya ini naif sekali. Naif karena dulu menganggap rokok cuma buat cowok aja. Ternyata enggak tuh hahah... Cewek juga ada yang ngerokok.

Gak berhenti disitu. Saya makin menyadari kenaifan saya saat pertama kali merantau buat kerja di Jakarta di area perkantoran yang didominasi milenials. Bukanlah hal yang aneh dengan pemandangan cewek berjilbab dan merokok. Tapi pemandangan tersebut cukup bikin saya berkata "wow" dalam hati.

"WOW... this is to the real world"

Masih ada lagi. Kali ini saya udah gak kaget tapi ditahap miris.

Waktu saya dan keluarga liburan ke Jogja bersama anak-anak, terus kami lagi nunggu pesenan makan siang di salah satu restoran berkonsep outdoor-tradisional di area Kaliurang, datanglah segerombol ibu-ibu paruh baya dan anak-anaknya duduk disebelah meja kami. Kayaknya mau reuni apa arisan.

Apa yang bikin saya gemezzz ? Dua orang ibu-ibu (satu berkerudung dan satunya enggak) merokok dengan santainya. 

Saya gak pernah mempermasalahkan soal wanita-berjilbab-merokok.
Saya paham bahwa gak ada korelasi antara rokok, moralitas seseorang dan kerudung apalagi menyangkut tingkat keimanan. Kerudung adalah urusan ibadah manusia dengan Allah dan kita gak ada hak samasekali untuk menghakimi urusan ibadah orang lain. Sementara rokok adalah urusan gaya hidup masing-masing dan moral seseorang tentu saja gak dibentuk oleh sebungkus rokok tapi lebih ke didikan keluarga.

Pas KKN dan kerja di Jakarta, saya juga gak pernah bermasalah dengan cewek-cewek yang merokok karena mereka kalo merokok juga jauh-jauh dan di area khusus ngerokok juga. Itu hak mereka kokSaling jaga privasi aja intinya. Kecuali saya yang nyari "penyakit" dengan sengaja duduk-duduk di area merokok tersebut. Itu sih sama aja saya secara sukarela masuk ke kandang singa wkwkw.

🌻🌻🌻🌻

Apa yang bikin saya gusar soal "wanita dan rokok" dan bikin saya pengen nulis disini? 
Yaitu... soal ibu-ibu di restoran yang ngerokok dekat anak-anak. Anak-anaknya sendiri dan anak-anak orang lain.

Boleh kalo mau merokok ditempat umum asal telan asapnya. Bisa gak ? Enggak kan ?
Nah makanya, jadilah perokok budiman kalo kata temen saya 😁 eh tapi lebih baik gak ngerokok ya!

Whatever lah ya soal kesehatan dia kan udah dikasih peringatan kalo "Rokok Membunuhmu".
Tapi...
Apakah mereka gak memikirkan dampak buruk perokok pasif? 
Apakah mereka gak mikirin kesehatan anak-anaknya yang (pasti) banyak terpapar asap rokok dari ibunya? 
Emang gak bisa ya untuk gak ngerokok deket anak-anak?

Mereka ini egois.
Ingin kesenangannya terpenuhi tapi merenggut hak orang lain untuk menghirup udara bersih.

Sebagai orang yang sering dikelilingi anak-anak kecil, deep down saya sedih ngeliat hal tersebut. Gregeeettttan tau liatnya...

Apakah saya menganggap perokok cewek = cewek nakal? 


Kita gak bisa ngecap seseorang baik/buruk hanya lewat kebiasaan merokok aja. Mungkin orang-orang dari generasi bapak ibu kita masih banyak yang berpikiran kolot bahwa:

"yang ngerokok pasti nakal... Suka ini... Suka itu... Jangan berteman sama dia karena dia ngerokok nanti ketularan ngerokok nanti kebawa-bawa jadi nakal"

Itu sih urusan prinsip aja wkwkw 
Kalo orangnya penasaran mah gak ditawarin juga pasti nyobain sendiri. They will find the way hahah
Untuk generasi "now" yang relatif lebih terbuka, pikiran kolot tersebut udah gak relevan deh...  dan saya  juga setuju bahwa rokok bukan cerminan mutlak sifat seseorang. Masih banyak faktor lain yang membetuk sifat seseorang.

Tapi yang jelas rokok itu gak baik buat kesehatan. Mau cewek mau cowok ya sama aja.

Bukan kah seorang ibu adalah sekolah pertama untuk anak-anaknya? 


Kalo mau anak-anak kita "baik" maka kita juga harus "baik". Yaaa... Seenggaknya baik didepan mereka deh karena anak-anak adalah peniru ulung. 

Gimana mau mengkampanyekan pedidikan soal bahaya rokok kalo dari kecil aja anak-anak ini udah terbiasa dan termaklumi dengan pemandangan orang tuanya lagi ngerokok ?
I mean, pendidikan terbaik dan paling basic dan paling gampang diterima anak-anak bukan dari sekolah formal loh. Justru dari keluarga inti.

Sebagai orang tua, sepatutnya kita (berusaha) mengajarkan kebaikan kepada anak-anak. Berusaha menjadi role model yang baik. Kita kasih asupan yang bergizi untuk menjaga kesehatannya. Kita sekolahkan untuk menambah pengetahuannya. Kita ajarkan bersedekah untuk belajar konsep berbagi dengan sesama dsb. Tujuannya apa ? Biar anak-anak jadi lebih baik dari orang tuanya kan?

Memang... rokok bukan ukuran sifat dan moral seseorang Tapi, dimata saya, seorang perokok (apalagi wanita... apalagi seorang ibu) adalah orang yang tidak bisa menjaga amanah dari Allah.

Dikasih tubuh sehat kok malah sengaja dimasukin "racun" sih?

Terlebih lagi, seorang anak adalah amanah dari Allah bagi orang tua.

Dititipin amanah kok malah gak dijagain sih?

Bukan kah hal tersebut adalah contoh yang buruk yang rasanya kurang pantas diperlihatkan depan anak-anak ? Pengen anaknya jadi lebih baik, tapi orang tuanya aja malah ngasih contoh yang kurang baik... gimana ceritanya coba ? Sering kali orang tua nuntut anaknya jadi lebih baik dari segala aspek tapi lupa bahwa orang tua juga harus terus belajar jadi baik.
Kita sebagai orang tua harus banyak (dan sering) bercermin

Punya anak itu emang susah. Terutama pada bagian "membesarkan dan mendidik" karena sama seperti pernikahan, raising kids is a never ending ibadah :')

Jadiiii... teruntuk para orang tua (terutama ibu-ibu) yang merokok, please... seenggaknya jangan merokok deket anak-anak. Kasihan kan, anak-anak itu berhak atas udara bersih loh~ 

Ehhh gak cuma buat orang tua yang merokok ding... BUAT SEMUA PEROKOK, TOLONG LIAT SIKON kalo mau merokok ya. Bukan cuma kalian aja yang ingin dihargai haknya, kami juga!


Sekian dulu tulisan julid saya kali ini. 
Semoga bermanfaat.



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—

Friday, 30 August 2019

Merasa Jadi Toksik Karena Instagram ? Kamu Tidak Sendiri...

August 30, 2019 20 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

-

Saya kadang sering banget ngerasa jadi orang yang paling toksik buat diri sendiri kalo lagi buka Instagram. Terutama, liat unggahan seseorang yang saya kenal yang "keliatannya" hidupnya baik-baik aja... yang "keliatannya" hidupnya sangat sempurna. Bahkan saya pernah jadi toksik karena liat unggahan seorang motivator parenting loh yang gak pernah pamer ini itu kaya selebgram lain.

Rasanya kalo liat unggahan kalimat-kalimat bijaknya untuk menjalani hidup, kepala saya langsung teriak "iya lo gampang bilang gitu karena idup lo udah stabil... iya lo bisa sepositif itu karena lo bukan sandwich generation kaya gw". Setoksik itu ? ckckck.

Udah 20 something tapi masih kaya bocah yang gampang panasan karena sosmed ckckckc

Saat saya sedang "runaway" ke Twitter, banyak banget selebtwit yang ngoceh katanya Instagram itu gak toksik, yang toksik adalah cara pandang kita sendiri. Saya sangat merasakan kalo kalimat itu juga ditunjukkan buat saya hahaha...

Saya sadar, yang salah bukan mereka apalagi Instagram sebagai platform sosial media berbasis audio visual. Semua memang salah saya. Salah sudut pandang saya yang terlalu sempit, kurangnya rasa bersyukur dan kurangnya usaha.

Kita memang gak akan pernah bisa mengontrol orang lain.
Kita gak bisa membungkam mulut semua orang.
Kita juga gak bisa membatasi orang lain mau update apa disosial medianya.

Kita hanya mampu mengontrol jari dan pikiran kita sendiri.


Saya menyadari kekurangan saya adalah baperan, insecure dan gampang jadi toksik cuma gara-gara liat hidup orang lain dari luar doang. Padahal disisi lain juga saya sadar sepenuhnya bahwa apa yang ada disosial media adalah sisi terbaik yang ingin tampilkan seseorang. Sama seperti ketika saya mau upload foto di Instagram, pasti yang dipilih ya foto yang terbaik lah hahah...

Sumber : https://englishblogmmg.edublogs.org

Nah maka dari itu, karena saya gak bisa ngatur orang lain dan belum mampu mengatur/merubah mindset saya soal Instagram jadi saya memilih untuk mengatur pergerakan jempol lebih dulu 😁 Yaaa... perbaikan kan mulainya dari hal-hal kecil dulu. Bener gak ? 

Saya gak segan-segan untuk nge-unfollow/nge-hide/nge-mute teman dan keluarga di Instagram yang sekiranya akan nge-trigger ke-insecure-an saya. For my own sake... my inner peace. Lebih baik gak liat sama sekali. Lebih baik saya kudet sama hidup orang lain daripada abis liat foto-foto orang-orang terus saya jadi menggerutu sendiri jadi gak bersyukur sama apa yang sudah saya miliki. 

Saya sempet ragu untuk melakukan hal tersebut... kan bisa aja ya karena saya unfollow/hide/block teman dan keluarga sendiri terus mereka jadi tersinggung gitu dikiranya saya kenapa-kenapa sama mereka, tapi siapa yang akan peduli sama ketenangan batin saya kalo bukan saya sendiri kan ? Jadi yaudah, bodo amat aja heheh.

Nah, kebiasaan unfollow juga saya terapkan bukan cuma sama temen dan keluarga aja.
Ketika ada selebgram yang value-nya gak sejalan sama saya, tinggal saya unfollow deh... ngapain capek-capek nulis komentar ini itu dan berharap si selebgram akan berubah sejalan dengan value yang kita anut ? Siapa kita heeeyyyy~ temen bukan, rekan kerja juga bukan...

Selain itu, saya juga berusaha gak terlalu banyak mengekspos kehidupan pribadi terlalu sering di Instagram.
Misalnya abis liburan ya update foto secukupnya aja.
Baru naik jabatan ya update foto seperlunya aja.
Atau misal dikasih kejutan sama suami ya update dikit aja gak perlu Instastory sampe kaya pola jahitan tusuk jelujur saking banyaknya.

Karena apa ? Diluar sana banyak orang yang mendambakan ada diposisi kita saat ini. Kebayang gak gimana perasaan mereka liat postingan kita ? Ada yang jadi sedih loh.
Saya pernah dalam posisi seperti itu, saat sebagian besar story Instagram saya isinya anak bayi semua dan pada saat itu posisi saya sedang drop karena mulai jengah terus-terusan ditanya "Kapan hamil? Kok belum hamil ? Nunda ya ? Pake KB ya?". Sedih cuy terus-terusan ditanya pertanyaan yang kita juga gak tau jawabannya.

Wah, Iri ya kamu ? Iri tanda tak mampu tsaaayyy~

Perasaan iri itu manusiawi kok menurut saya. Rasa iri bisa jadi positif karena bisa jadi motivasi untuk diri kita supaya jadi lebih baik lagi. Tapi gak jarang juga rasa iri tersebut jadi negatif buat orang-orang yang rapuh kaya saya. Apalagi yang terbiasa sama perfectionism. Bisa stress kalo gak pinter-pinter mengelolanya. Berasa selalu kalah sama orang lain dan itu melelahkan.

Seorang teman saya pernah berkomentar soal sikap saya yang gampang nge-unfollow/nge-hide/nge-mute orang lain. 

Katanya "Mbak, kok rasanya gak adil deh kalo mereka kamu unfollow gitu. Kan mereka gak salah apa-apa, gak tau apa-apa juga"

Paham maksudnya. Dia pengen saya healing ketoksikan saya bukan dengan menghindar tapi dengan menjadi lebih kebal dan merubah mindset saya. Seperti cara kerja vaksin. But for now, I can't. 

Saya baru sanggup membantu diri saya sebatas memberdayakan jempol dulu heheh.

Teman saya yang punya isu yang sama dengan saya bahkan lebih ekstrim: Deactivated account!
Untuk saat ini saya belum mampu sampe seekstrim itu soalnya ada beberapa akun yang rasanya berat saya tinggalkan, contohnya Jouska. Saya bener-bener jadi agak melek menejemen keuangan karena insight yang sering mereka lempar ke netijen. Selain itu, saya masih butuh Instagram juga untuk memperluas jangkauan blogging saya. 

Ya emang sih, saya gak terus tiba-tiba jadi "orang yang super positif dalam menjalani hidup yang selalu tersenyum menghadapai badai kehidupan" setelah nge-unfollow/nge-hide/nge-mute akun teman dan keluarga yang berpotensi nge-trigger saya jadi toksik. Tapi seenggaknya, toksisitas saya mulai berkurang.

Saya mulai lebih selow, gak ngerasa tertinggal dari orang lain, gak ngerasa jadi yang paling menyedihkan... tapi kalo lagi "kumat" bisa tiba-tiba insecure tapi gak sampe yang nangis-nangis gak jelas nyalahin diri sendiri kaya yang udah-udah.


Pokoknya I have my own life.

We can't comparing each other's life because life isn't a race.


Jadiii... jangan takut melakukan sesuatu demi kebahagian sendiri (selama gak merugikan diri dan orang lain loh ya) karena bahagia itu diciptakan, bukan dicari *eaaakkkk πŸ˜‚ Yuk lah pindah ke Twitter aja karena sesungguhnya banyak kerecehan disana wkwkwk

Sekian dulu ke-sambat-an hari ini.
Semoga terhibur dengan ocehan diriku yang suka gak nyambung ini.



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—