Follow Us @soratemplates

Showing posts with label career. Show all posts
Showing posts with label career. Show all posts

Monday, 28 January 2019

Jatuh Bangun Aku Mengejarmu: Sebuah Perjalanan Pencarian Kerja #part2

January 28, 2019 12 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Berkaca dari job fair periode sebelumnya yang ala kadarnya aja karena gw gak ada persiapan apapun, gue bertekad untuk lebih serius ikutan Job Fair periode Agustus karena periode itu adalah job fair terbesar di kampus gw dan juga gue officially punya gelar. Tiga gelar loh ya gak tanggung-tanggung.


Gelar Sarjana, Fresh Graduate dan Pengangguran

BACA: Jatuh Bangun Aku Mengejarmu: Sebuah Perjalanan Pencarian Kerja #part1

Beriku ini tanda keseriusan gue ikut job fair:
  1. Dateng hari pertama. Pagi. Sebelum open gate. Kenapa? biar leluasa tanya-tanya dan apply dan Oksigennya masih seger belum kecampur keringet hahah
  2. H-1 gw siapin lamaran yang sudah dibendel lengkap (CV, ijazah, transkrip dan surat lamaran) jadi pas di TKP gak perlu nyusun-nyusun lagi.
  3. H-1 pelajari denah lokasi job fair, pilih target mau ke perusahaan apa aja. Kenapa ? biar hemat waktu dan tenaga.
  4. Bawa bekel (makanan, minuman, power bank dan temen untuk ngobrol)
  5. Pake baju rapi. Tunjukan kalo kita sudah pada level "Profesional" bukan lagi mahasiswa yang bajunya paling rapi kemeja duet sama skinny jeans.
  6. Bila perlu, siapin jawaban wawancara barangkali ada perusahaan yang langsung ngadain interview. Siapkan dalam 2 bahasa: Indonesia dan Inggris.
Singkatnya gue apply ke lebih banyak perusahaan. Selama itu nyari lulusan Biologi dan All Major, langsung gue apply gak pake mikir hahahha. Maklum, fresh-grad, fresh from the Oven hahhaha.

Tapi ternyata menurut gw itu adalah sebuah kesalahan, karena: Gue gak mempertimbangkan job desk kerjaan yang gue apply.

Lah ngopo? Bukannya kita harus memanfaatkan semua kesempatan yang ada ya ?

Betul. Tapi kita harus lihat kapasitas dan kualitas yang nempel di CV kita. Kita harus menghargai jeripayah kita kuliah 4 tahun itu. Intinya harus selektif lah ya. Tapi jangan lebay juga milih-milihnya ^^

Beberapa perusahaan yang gue apply waktu itu PT. Paragon, Bank Mandiri, Shopee dan Garena karena ketiganya ngasih invitation test ke gue heheh. Semuanya nyebrang jalan alias gak ada hubungannya sama Biologi hahahah.

Sumbernya: Dokumentasi Pribadi

Alasan gw apply ke PT. Paragon karena biar dapet produk gratisnya;
Kalo untuk Bank Mandiri karena nama besarnya dan status BUMN;
Untuk Garena karena all major-nya dan gw tertantang dengan syarat GPA-nya yang minimal 3,50.

Buat PT. Paragon sebenernya gw udah tau hasilnya bakalan sama kaya cerita di periode Mei itu. Apply -> dapet body butter/facial foam/eyeliner -> undangan tes -> psikotes tahap 1 -> gagal.

Kalo menurut gue sih gw gagal karena:

Gue gak niat dan gak serius

Nah pas di Bank Mandiri, prosesnya lebih panjang tapi cepet dibandingkan PT. Paragon tadi.
Kita kasih lamaran dan langsung di-screening sama HRDnya -> ditanya dalam bahasa Inggris waktu itu pertanyaanya "the meaning of happiness" -> kalo lolos dikasih invitation lanjutan untuk wawancara sorenya -> ditanya seputar CV -> karena gue apply untuk bagian Syariah gue ditanya soal perbankan syariah dan kenapa apply  disini -> jawab sekenanya -> gagal.

Karena:

Gue gak belajar apa-apa tentang perusahaan yang gue lamar dan cara menjawab pertanyaan wawancara kerja yang baik dan benar dan gue telat sholat ashar (hampir jam 5.30 padahal Magribnya jam 5.45an)

Jangan dicontoh heheh

Prosesnya dari siang sampe jam 7an malem. Bener-bener nguras tenaga banget karena kebanyakan nunggu saking banyaknya yang wawancara. Kenapa masalah sholat gue cantumin diatas ? karena gue baru sadar (dan nyadarnya telat heheh) bahwa:

Semakin lama kita menunda mengerjakan perintah Allah (Sholat), makin lama Allah mengabulkan doa kita

Lanjut ke perusahaan ketiga, Garena. Ini perusahaan baru gue denger namanya. Namanya juga lucu tapi logo perusahaannya keliatan powerful banget. Psikotesnya juga paling beda dari semuanya.

Dari soal-soal tesnya, gue tau ini perusahaan sejenis Google yang cari jiwa-jiwa muda yang kreatif dan inovatif. Gak ada soal yang menuntut gue harus berhitung cepat. Ada hitungan matematika tapi lebih ke nalar dan konsep dasar matematika.

Pertanyaan yang menurut gue lucu:
  1. Kalo lo diundang ke ulang taun Lady Gaga, lo mau bawa hadiah apa dan kenapa?
  2. Kalo lo punya kekuatan bikin orang nangis, gimana lo menghasilkan uang dari situ?
It was fun but ya I'm failed, again. 

Tapi gue gak sedih atau nyesel. Gue seneng karena gue pernah ikut tes seleksi yang kaya unik gitu heheh. Tapi yaaaaa... walaupun gue waktu itu emang dibilang gak lolos ke tahap selanjutnya tapi ternyata 2 hari kemudian gue diundang lagi ke wawancara HR Garena. Seneng!

Gue sih mikirnya ya paling ada yang mundur terus gue sebagai cadangan yang gantiin.

Singkat cerita, datang lah gue ke wawancara HR tersebut untuk yang pertama kalinya. Sebelum wawancara itu, gw gak lupa B E L A J A R biar gak kaya keledai yang jatuh dilubang yang sama.

Pertanyaan wawancaranya ya standar lah. Banyak di Google juga heheh.
Tapi yaaaaaaaaaaa, ada tapinya lagi. Dua hari kemudian, gue dikabarin:

"karena satu dan lainnya yang tidak dapat dijelaskan, proses rekrutmen tidak dapat kami lanjutkan ke tahap selanjutnya"

Kalo dari situ gue menyimpulkan bahwa proses rekrutmennya dihentikan bukan karena gue yang gagal (eh apa emg gue yg gagal ya?) Ya intinya gue gak lanjut deh.
Kecewa sih. Udah terbang tinggi lalu dihempaskan ke bumi. Lagi.

Sepertinya Jogja bukan tempat gw untuk dapet kerjaan kayaknya nih...
Terus gak lama, tibalah saatnya gue pindahan dari Jogja balik ke rumah dan memulai pencarian di tanah Pasundan #eaaaakkkk

To Be Continue yaw. Part 3 gw akan cerita perjalanan nyari kerja di tanah Pasundan heheh

Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
๐Ÿ’—Salam hangat and have a good day๐Ÿ’—

Monday, 14 January 2019

Jatuh Bangun Aku Mengejarmu: Sebuah Perjalanan Pencarian Kerja #part1

January 14, 2019 18 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Tulisan ini adalah tulisan lama di blog jadul gw di Wordpress tahun 2017an. Rencananya blog itu mau gw tutup. Tapi sebelumnya gw akan pindahin tulisan-tulisannya ke blog gw yang baru ini dengan perubahan pada beberapa bagiannya supaya relevan dengan keadaan gw sekarang.

Blog post dengan judul "Jatuh Bangun Aku Mengejarmu" adalah sebuah cerita perjalanan gw untuk dapet kerjaan setelah hampir 1 tahun ojag-ajig kesana kesini. FYI, gw adalah seorang lulusan Biologi murni. Tau kan kalo lulusan ilmu murni di Indonesia tuh masih dipandang sebelah mata... :")))) Agak sedih memang.

Gw akan bikin jadi 5 part ya karena emang ceritaya ya puaaaanjaang dan full of drama heheh. Semoga yang baca kagak bosen ya hihihi

Mari kita mulai~

--LONG STORY BEGIN--

Ada gak yang ngerasa dan kepikiran, "Dulu gw kuliah ngapain aja sih" ???
Sumbernya dari sini

I do. Ngerasa telat banget untuk ngerencanain masa depan. Dulu gw terlalu sibuk mikirin present time... terlalu fokus sama praktikum, laporan, ujian, presensi, kuliah, ketemu dosen, kumpul organisasi, rapat event, makrab, penelitian skripsi, kebaya dan MUA wisuda, makan sama apa, uang jajan cukup apa gak, nonton drama apa... sampe kelupaan mikirin masa depan

Abis kuliah mau ngapain? kemana? gimana? berapa? kapan?

Harusnya pertanyaan itu gw pikirin pas masih kuliah. Tapi gue baru mikirinnya pas udah lulus. Telat.

Kalo ditanya abis kuliah mau ngapain, gw kepikiran 3 opsi:
  1. Lanjutin Kuliah
  2. Nikah
  3. Cari kerja

Lanjutin kuliah S2

Gw pernah bahas hal ini sama sepupu.
Katanya "jangan lanjutin kuliah hanya karena pelarian susahnya cari kerja".
Bener. Kalo kita gak punya tujuan yang matang dan jelas akhirnya akan balik lagi ke pertanyaan awal: abis lulus mau ngapain? Gw sempet merasa berada dalam fase keputusasaan untuk nyari kerja lalu kepikiran untuk "apa sekolah S2 aja ya?" tapi gue urungkan niat itu karena ya gue gak tau abis lulus S2 mau ngapain dan sebenernya gw udah terlalu males berurusan sama kuliah, dosen, KRS-an, presentasi kelas. Haduuuhhhh~

Teringat perjuangan pas kuliah dulu :")))) Lagi nulis naskah skripsi dan mau konsultasi sama dosen pembimbing. Nunggunya 2 jam ketemunya 15 menit. Itu juga pake lari-lari dari parkiran ke ruang dosen...dulu-duluan antri sama mahasiswa lain... plus mata-matain mobil dosen apa udah ada di parkiran atau belum.

Suatu waktu pada saat galau melanda itu, gw iseng nanya ke temen yang mau lanjutin sekolah S2. Gw tanya ke Marimar sama Esmeralda *bukan nama sebenarnya*. Jawaban mereka sungguh makjleb buat gue dan bikin gue sadar 1 hal, gue bukan orang yang visioner emang ya....

Jawaban Marimar:

"Aku mau jadi ahli virus mbak"

dan jawaban Esmeralda:

"Aku pengen kerja tapi sambil ngurus anak. Kan gak ada perusahaan yang ijinin karyawannya kerja sambil bawa anak. Makanya aku sekolah lagi supaya aku bisa bikin perusahaan sendiri".

Marimar dan Esmeralda udah tau rencana masa depannya. Lah gue ? Masih aja terbelenggu dengan pertanyaan "gue tuh maunya apaan sih?"

Nikah

Pernah kan denger lelucon mahasiswi yang lagi galau sama tugas akhir, mereka bilang "Pengen nikah aja rasanyaaaa. Pusing sama kuliah". Padahal nyatanya menikah itu gak seindah foto Instagram dan menikah bukanlah sebuah pelarian.

Lagian ya, kalo abis lulus kuliah gw minta nikah ke orang tua gw... yang ada gw diomelin sepanjang jalan Anyer-Panarukan sama bokap. Soalnya, orang tua gw baru ngebolehin gw nikah setelah gw kerja dan kedua mbak gw pun menikah di usia diatas 25 tahun jadi emang menikah muda dalam keluarga gw adalah suatu hal yang agak gimana gitu...

Soooo... gw cuma bisa milih antara opsi nomer 1 atau 3.

Cari Kerja

Satu-satunya pilihan yang paling mungkin bisa gw ambil saat itu adalah cari kerja. Walaupun gw tau gue harus sekuat baja bergulat denga macem-macem Jobfair, psikotes dan wawancara karena:
  1. Gw sadar jurusan kuliah gw bukan jurusan favorit perusahaan. Ada yang nyari tapi gak banyak.
  2. Gw payah sama matematika. Padahal psikotes tahap awal kan pasti ada matematika yaaa... 
  3. Gw gak good looking. Padahal posisi yang paling banyak dicari dan bisa gw lamar adalah bagian marketing tapi biasanya marketing ini nyari yang cakep-cakep karena kan berurusan sama klien gitu. Hmmmm
  4. Bahas Inggris gw standar. Sekedar bisa jawab dengan vocabulary apa adanya dan grammar sekenanya hahah

Walupun gw tau nyari kerja itu susah, gw masih berusaha berpikiran positif. Alesan terkuat yang bikin gw bertahan cari kerja, selain biar dibolehin nikah adalah:

"GUE PENGEN BELI LIPSTIK, BEDAK, EYELINER, KAMERA PRO, BAJU, SEPATU PAKE DUIT SENDIRI"

Gw sudah memantapkan diri untuk cari kerja, artinya gw harus siap melanglang buana ke berbagai job fair, ikut psikotes di sana sini, harus siap ditolak dan diPHP sama HRD.

Semuanya butuh proses dan perjuangan. Gak ada usaha yang sia-sia

Jadi sebenernya gak ada yang salah kok kalo pas kuliah kita jadi kupu-kupu (Kuliah-Pulang) atau kura-kura (Kuliah-Rapat) as long as kita udah merencanakan masa depan dan tau apa yg kita mau :)))) 

Coba gw yang mana? wkwkwk 

Oke. Setelah bergelut dengan isi kepala gw sendiri. Sudah saatnya gw bergelut dengan realita.
Cerita perjuangan pencarian kerja gw mulai di Job Fair kampus gw periode Mei 2015 padahal gw wisuda di bulan Agustus (pas Mei ini status gw masih mahasiswa tingkat akhir). Waktu itu juga niatnya cuma main-main gitu deh ke job fair tuh...

"Gimana sih rasanya dapet panggilan tes" dan pengen liat liat kaya gimana sih cara apply kerja lewat Job Fair

Job Fairnya ada 2 hari gitu Sabtu dan Minggu. Nah gw dengan sotoynya dateng seorang diri pas hari Minggu (siang pula) dengan cuma bawa tas selempang kecil, beberapa lembar CV dan bodohnya gw cuma pake kemeja, jeans dan sandal gunung (((SANDAL GUNUNG))) wkwkwkwk SALTUM parah bookkkk! yang lain pada rapi, lah gw kaya mau praktikum lapangan ke arboretum hihi.

Jadi pelajaran pertama untuk seorang Job-Seeker adalah:

Pake baju rapi dan well-prepared

Ntah itu bawa banyak lamaran dalam bentuk hard file atau soft file, bawa makanan, bawa temen buat ngobrol atau bawa power bank karena ikut job fair itu capek! Lalu di job fair tersebut gue cuma liat-liat doang terus you know laaa, most of them nyarinya lulusan Teknik dan Ekonomi. Sedih.

Singkatnya gw cuma apply di PT. Paragon (Wardah, Make Over, Emina) yang banyak buka slot untuk ALL MAJOR, gw lupa sih waktu itu apply posisi apa. Tapi 1 hal yang bikin gw apply kesana: biar dapet produk mereka secara cuma-cuma. Duh cewek namanya juga yaaa....

Jaman 2015 dulu tuh PT. Paragon emang sering dibagi-bagi produk gratis pas Job Fair. Produk yang banyak dikasih ke pelamar biasanya facial wash Wardah, Eyeline Make Over sama Body Butter Wardah. Kan lumayan hihi

Dari main-main ini, gw mengerti satu hal bahwa ada 2 jalur besar kalo mau apply kerja: Sejalur jurusan kuliah atau cari all major alias nyebrang jurusan. Menurut gue ada pro kontra antara kedua jalur ini:

  1. Sejalur: gak banyak (ada tapi sedikit) perusahaan yang cari lulusan Sains (sebut saja Biologi hehehe). Nemu 1 2 perusahaan yang mampang "Lulusan dari Biologi" aja udah seneng bangeeeetttt heheheh. Kelebihannya adalah probabilitas dipanggil untuk tahap selanjutnya lumayan besar karena saingannya cuma dari sesama Sains juga.
  2. Nyebrang: Banyak perusahaan yang cari "Semua jurusan" untuk beberapa posisi. ya kebanyakan sih marketing. Tapi gak enaknya adalah saingannya makin banyak: S E M U A J U R U S A N 

Gak sampe seminggu apa ya, gw kemudian  dapet panggilan dari PT. Paragon (for the first time brooooo So Happy!) untuk psikotes di career center kampus gw hahaha. Gue lalu ke TKP rame-rame sama temen satu geng yang juuga dapet undangan dan pas sampe lokasi kita ketemu sama temen kuliah lain (cowok) yang pada waktu itu posisinya gue udah lagi penelitian skripsi bagian akhir (nyusun tulisan) sementara dia baru mulai penelitian.

Terus temen gw yang lain ngobrol lah sama dia (gw mah kan anaknya pendiam dan malu-malu-in jadi nunggu diceritain aja wkwkwkw). Terus katanya, dia udah beberapa kali ikut tes di PT. Paragon itu dan udah sampe tahap ketiga.

Reaksi gue: "W O W. Gercep syekali dia~ udah lamar-lamar aja padahal skripsi aja baru mulai penelitian".
Nike merasa kalah langkah.

Sumbernya dari sini
Pelajaran kedua:
Mulai apply kerja sejak masih dibangku kuliah. karena prosesnya lambreta cyiiinnnn~ dan inget, Practice makes perfect.

Setelah nunggu beberapa menit, pihak HRD PT. Paragon memulai proses psikotes tahap pertamanya.

Gw keringet dingin tapi senyum-senyum gak jelas hahhaha selama psikotes ini.
Kenapa? Ini lah momen pertama kali gw ketemu si Pauli. HAHAHHA (Gue kalo ketemu sama sesuatu yang ada angkanya, pasti cuma senyum-senyum aja. Soalnya emang bisanya disenyumin doang dan gak bisa di kerjain HAHAHHA). Tes lainnya ya kaya psikotes lain, deret angka, logika lalala gitu. Cuma karena ini pertama kalinya gue ketemu si Pauli jadi rada gimana gitu.

Pauli test
Sumbernya: psikoma.com

Bikin gw tertantang tapi sekaligus ciut juga.

Apa itu Pauli? Pauli adalah salah satu jenis psikotest dengan menghitung cepat di selembar kertas seukuran koran (kadang disebut tes koran juga) yang isinya deretan angka vertikal dari 1 sampe 0 BOLAK-BALIK isinya angka semua bro!

Tesnya gampang padahal cuma disuruh ngejumlahin angka atas dan bawah doang tapi dalam tempo tertentu kita harus tulis garis pas pengawas bilang "garis". Garis yang kita buat itu pada akhirnya akan membentuk suatu grafik dengan ukuran sebesar kertas koran.

Ya bayangin aja lagi fokus ngitung terus dikagetin sama pengawas yang bilang "garis" -_-1 detik aja lo buyar, kelar  itu tes kalo gak bisa recovery ke fase fokus lagi.

Ternyata justru disitu lah kita akan dinilai. Gimana kinerja kita dalam kondisi tertekan, gimana kita nge-recovery-nya, apakah kita tipe yang fluktuatif atau yang stabil. Ini pemahaman menurut gw yang bukan lulusan Psikologi loh yaaaa...

Ada yang bilang katanya kita harus stabil ada yang bilang engga. Sebenernya semuanya itu tergantung sama posisi dan job desk yang kita lamar. Kan ada kerjaan yang menuntut kestabilan kita tapi ada juga kerjaan yang pengen kita yang dinamis. yaaa semuanya itu emang misteri Gunung Merapi, eh misteri HRD maksudnya wkwkwk.

Terus hasilnya gimana ? jelas...gak lolos ^^
Gak apa-apa. Percobaan pertama namanya juga. Tapi dari situ, seenggaknya gw udah dapet 2 pelajaran sebagai job seeker.

Part kedua, gue bakal cerita jatuh bangun gue yang lebih "niat" buat dapet kerja.
So stay tune ya....

Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
๐Ÿ’—Salam hangat and have a good day๐Ÿ’—