Follow Us @soratemplates

Showing posts with label ceritamama. Show all posts
Showing posts with label ceritamama. Show all posts

Sunday 18 December 2022

Love and Hate Relationship With Gadget

December 18, 2022 1 Comments
Assalamualaikum

Setelah sekian lama, akhirnya I'm back here!

Balik nulis panjang lebar lagi biar otak gak berkarat hehehe...
Kapan hari itu aku liat IGs Olevelove yang bahas soal ibu dan hobinya. Aku jadi mikir, iya ya setelah jadi ibu kok kayaknya blassss aja gak mikirin diri sendiri.

Sepintas ada rasa bangga karena bisa sekuat ini ngejalanin tugas berat jadi ibu dan istri dan being selfless jg. Tapi disisi lain ya sedih, wong bapak-bapak aja masih bisa ngejalanin hobi setelah punya anak, masih bisa menikmati waktu sendiri disela-sela kesibukan kerja... Masa kita, wanita, gak bisa? 

Dari situ aku mulai bertekad menumbuhkan ego pribadi biar lebih berasa "hidup" setelah kemaren-kemaren 2 tahun fokus aku hanya seputar anak dan suami (bahkan dalam periode itu aku gak sempat pake skincare sama sekali loh saking gak mikirin diri sendiri)

Tapi namanya juga IBU, semua bahasa pasti baliknya soal anak lagi, ya kan? Lagi arisan, yang di omongin anak. Ketemu tetangga, yang dibahas anak. 
Coba perhatiin bapak-bapak kalo lagi ngumpul tuh pernah gak bahas anaknya? Kayaknya jarang ya. Mesti yang dibahas hal lain diluar urusan rumah. Ya itu lah naluri seorang ibu. Gak akan bisa lepas dari anak apapun situasi dan kondisinya. Masya Allah.

Kali ini aku mau cerita soal pengalaman aku, Gan-Gan dan gadget. Gadget yg mau aku bahas adalah TV, HP dan YouTube. Ini adalah cerita sebuah perjalanan yang lumayan  panjang dan yaaa mungkin bakal ngebosenin but I have to write this story. Sebagai pengingat bahwa aku pernah melewati fase ini.

Tuan Gan-Gan yang doyan nonton pertandingan voli karena skor permainan ditulis besar-besar hhaha

Latar belakangnya... 


As we know (yang aku jg telat taunya pas Gan-Gan Udah 9 bulanan), gadget untuk anak dibawah 2 tahun itu tidak direkomendasikan karena banyak pengaruh negatifnya. Eh tapi di zaman yang serba online-online dan semua bentuk hiburan bisa dengan mudahnya ada di dalam gadget, rayuan ngasih gadget ke anak tuh rasanya sulit banget ditepis huhu... Apalagi dengan dalih pembenaran:

"biar anak anteng, biar aku bisa ngerjain kerjaan rumah", "kasian anaknya bosen, kasih hp aja" dan "aku butuh me time biar waras"

Padahal Aslinya, anak bayi gak dikasih gadget tuh gak apa-apa loh. Justru "yang apa-apa" tuh kita orang tuanya. Beneran. Mereka akan nyari kesibukan lain loh kalo pun g ada gadget.

Nah masalahnya... 


Sejak usia 5 bulan, Gan-Gan tuh kadang dikasih nonton Youtube Cocomelon sama bapaknya. TV dirumah juga sengaja nyala biar gak sepi karena aku penakut wkwkek Aku waktu itu ya biarin aja karena belum tau ilmu nya dan gak ada berasa efek yang gimana-gimana.

Terus, baru ngeh pas Gan-Gan usia 12 bulanan. Ini anak kok kalo dipanggil cuek aja, gak nunjuk sesuatu pake jari, belum suka mengekspresikan keinginan baik dengan bahasa tubuh atau bahasa verbal, dia juga belum nyebut mama papa atau kata apapun yang bermakna, masih sekedar babbling awawawawaaaa aja. Padahal usia 12 bulan minimal dia bisa nunjuk dengan tulunjuk dan nengok kalo dipanggil.

Terus gimana... 


Setelah konsultasi ke dokter anak, disarankan untuk no gadget sama sekali selama 2 minggu. Waaaaa... Gila sih aku yang gak bisa lepas dari TV dari kecil tuh bawaannya Udah stress duluan denger saran dari dokter, bisa gak yaaa... Bisa gak yaaa... Tapi disisi lain aku sadar betul, kalo bukan mulai dari aku yang berjuang, ntar bakalan lebih ribet, lebih berat dan lebih makan banyak biaya ngurusin masalah gadget ini alias kudu ikut terapi perkembangan. 

Akhirnya aku bulatkan tekad, aku harus bisa. Aku juga minta kerja sama dengan suami. Jadi selama 2 minggu itu bener-bener kita gak ada TV dan Hp yang nyala depan Gan-Gan. Awalnya beraaatttt karena harus muter otak main apalagi ya biar gak bosen. Jujur ya ngajak, nemenin dan ikut main bareng anak tuh sungguh melelahkan. Terutama buat orang yang tidak ekspresi kayak aku dan suami. 

Dari yang 2 minggu "kembali hidup di zaman batu" wkwkwk sampe akhirnya jadi 3 bulan terbiasa puasa gadget! Gak nyangka huhu ya walaupun ditengah-tengah perjalanan itu sempet momen adu arguments sama omanya Gan-Gan yang keukeuh nyuruh ngasih Hp pas Gan-Gan ngamuk tapi aku gak mau kalah berusaha bertahan sama idealisme aku.

Perjuangan aku 3 bulan berlelah-lelah ria puasa gadget terbayar juga. Dari Gan-Gan yang gak nengok kalo dipanggil, belum keluar kata bermakna, gak kontak mata, belum bisa nunjuk pake telunjuk akhirnya diusia 16-18 bulanan dia nunjukin progress yang masya Allah : ngerespon kalo dipanggil, kontak mata kalo diajak komunikasi, bisa nunjuk lampu, bilang "ampu" (lampu), bisa minta diemban dengan bilang "emban". Intinya Gan-Gan menunjukkan perkembangan bahasa ekspresi dan lebih eksplor mainan-mainannya.

Eh tapi... 


Merasa semua Udah baik-baik aja udah back to the track, aku mulai melonggarkan aturan. Akunya penat juga gak nonton TV hehehe mulai deh tuh dikit-dikit ngasih YouTube... Dikit-dikit ngasih nonton TV. Dia nonton aku ngerjain hal lain atau sekedar rebahan biar tetep waras.

Dari yang dikit-dikit sampe akhirnya kebablasan. Yup, kali ini yang keliatan adalah pengaruh gadget terhadap emosi. Alias dia bakal ngamuk sengamuk-ngamuknya kalo disuruh lepas gadget. Dia bakal marah kalo tayangannya ada iklan. Ini nguras emosi banget sih jujur bikin aku capek secara mental. Terus aku putusin "OK, kita puasa gadget lagi. Ini Udah gak bener". Awalnya susah. Ya apapun emang selalu susah diawal gak sih? Tapi aku tetep bertekad ini demi Gan-Gan, kalo aku gak konsisten yang kasian adalah Gan-Gan. Yang jahat adalah aku. Tapi karena aku udah pernah melewati fase ini sebelumnya, jadi ya biasa aja sih ku Udah tau harus gimana. 

Dah tuh sukses no gadget. Kosa kata Gan-Gan juga makin nambah diusia menjelang 2 tahun walaupun belum mulai merangkai 2 kata. 

Muncul masalah lain yaitu... 


Sampe akhirnya diwaktu Gan-Gan harus di rawat di RS untuk kedua kalinya karena bronkopeneumonia, mau gak mau aku kasih gadget lagi lah buat ngalihin perhatian dia yang selalu ketakutan kalo ada suster atau dokter ke ruangan. Kalo gak gitu, dia gk bisa dikasih obat sama sekali. Selalu berontak nangis meraung-raung. Bikin aku gak enakan kan bikin nakes lebih lama kerjanya. 

Kali ini rasionalitas dan skala prioritas aku yang diuji. Apakah stick to my idealism or give up for the sake of his health condition. So I chose the second one :)

Balik dari RS, dia kecanduan YouTube :') Tapi dia Nontonnya masih tayangan anak-anak berbahasa Indonesia kok. Tapi ya itu susah bangetttt dilepas. Sampe pernah ada masa dimana dia tidur di kelonin YouTube di hp wkwkwk waktu ini saya berlakukan beberapa aturan kayak nonton boleh pas pagi aja atau siang aja atau malem aja tapi sepuasnya wkwkwk parah. Abis aku tuh pengen ngasih aturan ketat tapi dia nya belum mau nerima aturan dari aku, selalu marah kalo waktu nontonnya abis walaupun Udah di sounding berkali-kali. Ujian banget huhu.

Lalu...


Aku Udah ditahap yaudaahh lah daripada ngotot-ngototan bikin pusing. Eh gak tau gimana, akhirnya dia bosen sendiri sama YouTube. AMAZING. Gak mau nonton sama sekali.

Kadang, salah satu cara menangani masalah pada anak tuh dengan "yaudaahh laaahhh" karena mereka tuh gak bisa dipaksa. Gak bisaaaa... Kecuali kalo mau bikin mereka trauma. Cara ini kadang Berhasil kadang enggak, tapi yang pasti dengan "ikhlas melepaskan sesuatu yang diluar kuasa kita" bikin kita lebih tenang dn gk stress hehehe

Tapi, lepas dari YouTube dia pindah main aplikasi hp yang lain :) kalkulator, angka dial pad telepon, jam dan whatsapp.

Ada ke samaan dari 4 aplikasi itu: semuanya berhubung sama angka! Soalnya dari awal kenal youtube itu Gan-Gan emang suka banget sama angka. Makanya gak heran di usia 2,5 tahun dia Udah lancar berhitung 1-10 Udah tau angka 1-20 dan alfabet juga. Ini bukan orang tua yang ambisi ngajarin calistung yaaaa, emang anaknya yang tertarik sendiri.

Selain main angka di Hp, Gan-Gan suka liat galeri foto dan video yang 90% isinya dia semua wkwkwk agak-agak narsis kayaknya ni anak. Kalo ada video dia baca buku nih, dia bakalan reka ulang adegan. Ada video dia pake selimut, ya dia reka ulang juga. Nah dari situ aku belajar, oh aku bisa nih main sama dia pake hp. Oh aku bisa nih nambah kosa kata lewat hp.

Mungkin karena dulu-dulu itu dia Udah ngalamin fase puasa Hp Udah ngalamin keseruan main bareng orang tuanya, kali ini dia ada ngerasa bosennya main hp ya... Jadi kalo dia bosen yaudah hpnya dia tinggal. Aku tawarin juga kadang suka gak mau. Kalo Udah waktunya tidur juga dia mau suruh matiin hp atau TV. 

Alhamdulillah... 


Jadi sekarang, di usia Gan-Gan menjelang 3 tahun aku gak terlalu worry sama gadget karena aku tau dia pasti akan bosen. Soalnya di hp emaknya gak ada games wkwkw

Begitu juga dengan TV. Yang tadinya nagih nontonin iklan TV yang kalo iklannya udahan dia marah, lama-lama dia bosen juga. Sekarang ini dia udah bisa nikmatin nonton kartun kesukaan dan tau bahwa kalo nonton di TV pasti ada udahan ada iklan. Kebetulan aku dan suami juga emang suka kartun jadi kita nonton bareng dan selalu sambil jelasin kartunnya lagi ngapain, namanya siapa, suasana gimana. Pokoknya jangan sepi.

Usaha kami ada hasilnya. Gan-Gan bisa nambah kosa kata juga lewat kartun kayak pas ada kartun yang nangis dia bilang "nangis"... Kalo kartunnya udahan dia bilang "yah Udah" atau pas ada bagian cerita yang dia gk suka, dia minta "ganti... Ganti".

Aku sadar kok kalo dibandingkan anak lain, Gan-Gan agak telat perkembangan bahasanya (walaupun kata dokter masih ok). Tapi aku yakin dia bisa. Cuma waktunya emang gak sama kayak yang lain. Tinggal aku sebagai ibunya belajar untuk memenej ekspektasi, tetap yakin sama kemampuan anak dan terus memantau sambil kasih stimulasi. 

Karena kalo terus-terusan bandingin anak sama anak lain bakalan capek dan bikin kita tutup mata atas sekian banyak progress yang Udah dilalui anak.

Barangkali ada yang perlu tips dn trick puasa gadget:

  1. Penghuni rumah tanpa terkecuali harus kompak dengan kebijakan soal gadget
  2. Be consistent. Iya iya enggak enggak.
  3. Biarkan mainan berserakan dalam jangkauan anak
  4. Kalo udah bingung mau main apa: ajak main air atau main keluar. Dijamin anak bakal lupa gadget heheh
Dah sekian dulu tulisan kali ini yaaa



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Monday 25 January 2021

Tuan Gan.Gan Masuk RS karena Cicak?!

January 25, 2021 0 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Template by Canva, photo by Niklosebelas

Hi welcome back again! 
Setelah sekian lamaaaa hiatus nulis blog (lebih dari 2 bulan kayaknya heheh), akhirnya kini saya memaksakan diri menulis sesuatu lagi disini. 

Sebelumnya, saya mau cerita dikit alasan vakum lama adalah karena saat itu saya lagi stress dengan fase GTM (Gerakan Tutup Mulut) anak saya. Rasanya dari 24 jam waktu yang saya punya dalam 1 hari 30 jam (lebay sih ini wkwkw) saya pake untuk berpikir keras gimana caranya supaya anak mau makan... Menu apa yang harus saya buat supaya anak mau buka mulut... Tapi at the end, nothing works :( sedih, capek, kecewa, pusing. Sampe BB anak saya mulai seret, gak naik dan bahkan turun dalam 2 bulan. Tapi kisah per-GTM-an ini saya tulis lebih rinci di tulisan lain aja karena drama GTM masih on going wkwkw

OK, kali ini saya mau nulis pengalaman ngurus anak yang sedang rawat inap di RS. Pengalaman yang bikin hati potek huhu. 

Suatu sore di awal tahun 2021, badan tuan Gan.gan (nama panggilan anak saya hihi) agak anget. Saya pikir ah ini sih paling karena dia kurang minum soalnya emang lagi GTM juga. Menjelang malam hari kok makin panas ya badannya, saya cek suhu masih 37°C. Masih tenang. Lalu jam 10 malam makin panas badannya, gelisah dan ada mencret (berlendir cair). Mulai panik. Saya kasih obat penurunan panas. Turun deh tuh demamnya terus bisa tidur.... 

Satu jam kemudian dia terbangun lalu nangis kaya yang pengen tidur tapi gak bisa tidur karena ada yang bikin gak nyaman. Saya kasih ASI terus, bisa tidur bentar eh terus nangis lagi karena mencret dan demam lagi. Panik... Panikkk.... Jam 4 pagi kaya gitu lagi. Rewel, gak bisa tidur, panas tinggi dan mencret. Saya udah g bisa tidur tuh... Udah kepikiran mau ke UGD tapi pas Jam 6 pagi udah mulai turun panasnya, dia juga gak rewel tapi keliatan lemes banget dan masih mencret lagi. Total udah 4x mencret dari tengah malem ke pagi. Akhirnya memutuskan ke dokter di Poli RS aja nanti jam 8 karena tuan Gan.gan udah keliatan baikan.

Bagian menyedihkan dan menyayat hati dimulai dari sini. 


Saya nekat ke RS sendirian bawa tuan Gan.gan karena suami gak bisa izin dari kantor. Waduuuhhh... Gak nyangka dan belum pernah terjadi sebelumnya, anak saya nangis histeris mulai dari meja pendaftaran, cek BB TB sampe ketemu dokter. Nangis sejadi-jadinya, sampe keluar urat. Dikasih ASI abis itu nangis lagi. Kasih cemilan gak mempan. Kasih YouTube cuma mempan sebentar. Pas ketemu dokter, katanya anak saya sudah dehidrasi karena nangis terus dan matanya cekung jadi harus segera rehidrasi (infus) dan opname. 

Yampun waktu itu saya udah pengen nangis aja rasanya (dan beneran nangis dong, udah bodo amat diliatin orang-orang juga) Kasian liat anak kesakitan, gak nyaman, ketakutan, ditambah sy harus urus administrasi opname sendiri sampe tuan Gan.gan sy titipin suster dulu saking bingung ya huhu tapi yang paling nguras emosi saya adalah pas PASANG INFUS!!!! 

Kaki... Tangan... Kanan... Kiri... Dipencet-pencet, diusap-usap, ditusuk jarum berkali-kali buat nyari urat untuk pasang infus tapi gagal terus. Dua dokter UGD, 1 perawat UGD g ada yang bisa. Mana mereka jutek ke anak saya, g ada tuh ajak ngobrol kek apa kek. Anak saya nangis histeris lageeee full nonstop sekitar 1 jam. Hiiihhh. Ujungnya bisa pasang infus sama suster Poli yang ramah huh. 

Emang ya kayaknya suster poli lebih terampil handling anak-anak karena tiap hari ketemu, beda sama dokter dan perawat UGD. 

Nih ya gara-gara proses pasang infus yang "mengerikan" itu anak saya jadi trauma! Dia gak mau ditidurin di kasur sendiri... Mungkin dikepalanya kalo tidur dikasur = mau disuntik. Liat suster masuk kamar inap langsung nangis kejer mungkin inget pas proses pasang infus td. 

Hari pertama di RS adalah yang terberat karena anak saya sama sekali gak mau turun dari gendongan. Posisinya saya sendirian saat itu, suami cuma ijin bentar dan harus balik ke kantor lagi, gak ada keluarga yang bisa bantuin karena kebijakan RS (keluarga sy jg diluar kota semua). Saya pun kesusahan karena gak bisa gendong bebas. Gendong sambil diem aja kan cuaapek banget yaaa... Harus sambil gerak-gerak jalan sana sini untuk ngurangin pegelnya tapi mau gerak juga susah kehalang selang infus huhu

Saya mau makan pun susah... Mau sholat pun susah... Minta tolong suster g mungkin karena dia liat suster aja nangis... Mau nyebokin tuan gan.gan yang masih mencret (diagnosa dokter kena diare) juga susaaaahhhh... Saat itu rasanya hayang ceurik wae lah ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญSatu-satunya solusi ya nunggu suami saya pulang kantor.

Moment yang membesarkan hati saya yang saat itu lagi capek, pusing karena nangis dan laper berat (baru makan malemnya) adalah pas suami saya bilang gini ke tuan gan.gan :

"tangan kamu kaya tangan robot Gan! Keren deh. Sekarang tangan robotnya dicharge dulu ya" 


Hari kedua opname, saya paksa suami saya ijin dari kantor karena jujur gak sanggup kalo sendirian. Alhamdulillah tuan gan.gan sudah mulai baikan walaupun masih diare (karena bakteri, confirmed lewat hasil cek lab) tapi demam nya sudah mulai turun. Anaknya juga udah keliatan seger dan mau tertawa sama paparnya. Sebelumnya mah hiiii... Surem bangetttt gak ada senyum-senyumnya (yaiyalaaaa wong lagi sakit) 

Hari ketiga opname, tuan gan.gan udah mulai berenergi hihi sudah mau merayap-merayap pegangan di sofa, sudah mau main sama buku ceritanya, udah mau ngemil juga. Tapi sama dokter belum dikasih izin untuk pulang karena perlu evaluasi ulang lewat cek laboratorium. 

Hari ke empat, tuan gan.gan sudah boleh pulang yeaaayyy... Diare sudah berhenti. Pup sudah berampas, tidak demam, sudah mau makan, ceria dan hasil lab juga OK. 

Kalo ditanya apa penyebab diare nya? 


MUNGKIN.... mungkin ini mah ya... Berdasarkan cocoklogi saya aja... Diare tuan gan.gan disebabkan karena kejadian sehari sebelum dia dibawa ke RS. 

Waktu itu hari minggu. Tiap weekend tuan gan.gan banyak main sama papanya sementara saya akan sibuk ke pasar, di dapur dan cuci setrika untuk keperluan seminggu kedepan. Mainan tun Gan.gan sengaja gak pernah saya bereskan, saya biarkan terhampar di ruang TV tempat dia main. 

Lalu papanya waktu itu ajak main dia dikamar sambil bawa 3 board book ke kasur. Main lah mereka... Gak tau ya ini mereka main berdua atau anaknya main sendiri sementara bapaknya sibuk main HP ๐Ÿ˜ก๐Ÿ˜ก๐Ÿ˜ก๐Ÿ˜ก *sering terjadi Buk Ibu... Nitipin anak ke Pak Bapak, anaknya ngapain... Bapaknya ngapain* 

Siangnya, mereka masih main tuh di kasur. Saya ikut gabung. Saya mau bacaan 1 board book eh pas saya buka itu board book ternyata ada cicak kecil mati kegencet buku itu!!!! Langsung saya lempar itu buku saya buang langsung. Nah disini nih keteledoran kami sebagai orang tua. Saya curiga tuan gan.gan duluan yang nemuin hewan sialan itu terus mungkin tangannya masuk-masuk mulut (ini saya bayanginnya aja merinding) terus bakterinya bikin tuan gan.gan sakit. Daaannn... Bener aja mulai sorenya dia demam. 

Saya teledor karena gak bersihin dan beresin mainan yang berhamburan di ruang TV. Papanya teledor karena gak memperhatikan apa yang anaknya mainin. 

Yha well udah telat juga kalo mau main salah-salahan... Yang penting kami belajar banyak dari kejadian ini. 

Inget, jadi orang tua itu susah. Tapi bukan berarti gak mungkin selama mau belajar dan terus belajar berkembang bersama anak. 

Sekian tulisan saya kali ini, semoga ada manfaatnya untuk yang membaca :') 


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Friday 20 November 2020

Dramamama : Titik Balik Perjalanan MPASI (part 2)

November 20, 2020 0 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~


Template by Canva, Photo by Niklosebelas

Welcome back to my blog!
Kali ini saya mau melanjutkan cerita drama MPASI baby G yang diblog post sebelumnya udah kepanjangan jadinya harus dibuat jadi 2 bagian hahah. Untuk tulisan bagian pertama bisa baca disini: Baru MULAI MPASI kok Mama Udah Down (part 1) 

The Strategy 

Layaknya jenderal perang, kepala saya berusaha menyusun strategi tempur dengan goal : Baby G secara suka rela senang hati membuka mulutnya kalo disuapin makan. Itu aja dulu. Saya gak muluk-muluk maksain Baby G habiskan makanan nya. 

Strategi awal yang kepikiran sama saya :
  1. QnA lagi dengan teman dan saudara (ini kaya mundur ke step sebelumnya), harapan nya dengan mundur 1 langkah saya tau salahnya dimana. 
  2. Baby G makan dengan papanya karena biasanya baby G lebih happy kalo sama papanya (ini bukan berarti mamanya serem ya... Bayi kan mengasosiasikan papa = main sementara mama = makan)
  3. Kalo cara 1 dan 2 gak berhasil, saya udah siap mengungsi ke rumah mamah untuk minta diajarin mpasi
  4. Kalo sampe cara no 3 gagal juga, au ah pusing! Kayaknya mau ke dokter terus minta dikasih suplemen buat nafsu makan

Besoknya saya mulai QnA dan konsultasi sama temen dan saudara yang dulu saya tanyain itu. Sampe ada 1 temen yang bilang "Waktu itu kan saya udah bilang mulai dari menu tunggal" ini tuh rasanya kaya mak jleb bangettttt ya Allah kayaknya dia tau saya ngeyel terus kena batunya hahah. Saudara saya yang tinggal di Jepang juga sejak awal udah nyaranin untuk ngasih puree buah dulu untuk perkenalan tapi saya justru keukeuh mau mulai dengan bubur instan. 

Selama sesi konsultasi tersebut, saya akhirnya sadar bahwa saya terlalu egois maksain kehendak  dan segala aturan sekaligus ke anak tanpa step by step. Ibaratnya pengen naik tangga, bukannya berpijak ke anak tangga paling bawah satu per satu tapi saya malah loncat ke anak tangga teratas, hasilnya ya kejedut. Sakit.

Saya lupa bahwa sejak dia lahir, dia cuma kenal ASI yang bentuknya cair yang tinggal glek aja. Saya lupa bahwa harusnya saya gak terlalu berekspektasi tinggi dulu. Saya lupa kalo semua butuh waktu untuk berproses, baik baby G berproses untuk mengenal makanan dan cara menelan maupun saya berproses untuk belajar memberi makan.

Saya harus mengakui kesalahan saya dulu. Saya harus mengikhlaskan bahwa seminggu kemaren saya gagal dan salah start. 

Setelah itu saya bertekad untuk sabar dan tidak terburu-buru dalam fase mpasi ini. Sabar untuk ngenalin macem-macem rasa, sabar untuk ngenalin macem-macem tekstur dan sabar untuk mendampingi baby G belajar makan.

Sudah tau kesalahan paling fatal asalnya dari saya, sekarang waktunya saya cari tau kesalahan teknisnya dimana. 

Welcome to the game

Waktu seminggu pertama yang sangat melelahkan dan penuh drama itu, ada suatu malam waktu papa Baby G lagi makan mangga, terus dia iseng kasih 1 potong mangga ke mulut baby G dan dia mau dong!  Disini titik baliknya.

Mulutnya mau ngecap-ngecap buah mangga. Melihat respon positif itu saya langsung buatkan puree buah mangga 5 potong dan hampir dia habiskan. Besoknya saya kasih puree buah naga juga dia mau buka mulut. Walaupun gak seantusias waktu dikasih mangga.

Ketemu masalahnya : Salah tekstur. Mpasi yang saya kasih ke baby G terlalu kental dan kayaknya dia lebih suka makanan dengan rasa manis. 

Belajar dari kesalahan kemaren, kali ini saya mau coba saran temen dan saudara untuk mulai kasih mpasi single food dulu (Secara teori ini belum tepat ya. Harusnya sejak awal mpasi sudah menu lengkap. Kuncinya saya salah ditekstur sejak awal jadi baby G agak trauma dan nolak semua makanan karena makanan pertama yang masuk mulutnya belum sesuai sama mau dia). 

Saya pilih bikin puree jagung + asip selama 3 hari (sekali makan 1-2 SDM, asip=asi perah). Saya juga mulai dengan strategi no. 2 baby G makan sama papanya dan gak saya pakein slabber/celemek. Hasilnya waw diluar dugaan. Baby G bisa ngabisin puree jagung nya. For the first time. Berbunga-bunga lah hati mamanya ๐ŸŒบ๐ŸŒป๐ŸŒผ๐ŸŒน๐ŸŒท

Ketemu masalahnya: Slaber dianggap mainan. Tiap dipakein celemek, Baby G pasti pengen masukin ke mulutnya. Jadi untuk ngurangin gangguan tersebut, saya gak pakein baby G slaber dulu. Biar deh baju kotor kena makanan, biar deh cucian numpuk asal anak mau makan.

Oh iya, saudara saya juga nyaranin baby G dipangku dulu waktu makan biar gak nangis. Make sense sih. Selama ini kan dia kalo mimik pasti deket mamanya... Dengan dipangku dia ngerasa nyaman juga jadi berasa gak dilepas sendiri gitu aja di booster seat nya.

Tiga hari puree jagung + asip diterima dengan baik, saya tambah dengan unsalted butter (UB) untuk tambahan lemaknya. Ya kadang habis kadang enggak... Tapi at least baby G mulutnya gak serapet minggu lalu. 

Apalagi waktu papanya ngasih ide untuk kasih air putih selama makan. It was good idea!!! Waduh lahap betul dia makan kalo sambil disuapin air putih. Saya gak kepikiran untuk kasih air putih karena takutnya baby G kenyang duluan sama air jadi makanan yang masuk sedikit, eh justru kebalikannya.

Yaiyalah... Orang gede aja kalo makan gak pake minum ya seret apalagi anak bayi yang sebelumnya cuma kenal ASI, A untuk AIR. Ya wajar aja dia makin lahap kalo ada air. 

Ketemu lagi masalahnya : Baby G mau air putih (saya pernah iseng ganti air putih dengan asip disendokin, ditolak dong wkwkw). Pemberian air putih hanya selama waktu makan ya... kalo kebanyakan air diluar jam makan nanti kembung malah gak mau makan/minum susu.

Kebetulan awal minggu kedua mpasi baby G waktunya imunisasi, sekalian aja saya konsultasiin ke dokter soal mpasi baby G. Beliau juga menyarankan untuk mulai dengan single food berupa bubur susu yang dibuat dari tepung beras selama 2 minggu untuk pemanasan dan katanya bisa makan 6 sendok bayi itu udah bagus. Berarti langkah saya untuk 'mundur dulu ke single food' udah tepat. Legaaa~ tadinya saya sempet khawatir takut salah langkah... 

Dipertengahan minggu kedua, saya iseng kasih teluh puyuh 2 biji yang saya saring terus kasih air untuk cemilan atas saran dari temen. Eh habis dong. Berarti saya bisa mulai tambah protein hewani untuk mpasi.

Besoknya saya ganti puree jagung dengan ubi supaya baby G kenal karbohidrat lain sambil saya tambah telur puyuh juga karena kemaren kan dia mau makan telur puyuh. Hasilnya? Ditolak mentah-mentah. Di sembur. Dilepeh

Saya down lagi. Apa yang salah, ubi kan manis. 

Heuuu ternyata... Teksturnya gak masuk cyiiinnn. Ubi itu KERING. Berbulir-bulir gitu. Bahkan setelah ditambah air juga gak bisa larut. Akhirnya besoknya saya balik lagi ke puree jagung + UB dan alhamdulillah, Baby G mau buka mulutnya. Teraharu akutu huhu

Ngeliat respon makan Baby G yang makin oke, saya pelan-pelan nambahin volume makan dan bahan lain kedalam makanannya. Dari puree jagung 2 SDM ⇒ puree jagung + asip ⇒ puree jagung + asip + UB ⇒ puree jagung + asip + UB + Bayam ⇒ bubur beras putih + UB + Bayam + fillet ikan kakap sampe sekarang (Baby G usia hampir 8 bulan) Baby G sudah bisa konsisten konsumsi menu lengkap yang terdiri dari Karbohidrat, lemak, protein dan sayur serta buah sebagai makanan selingan. Tinggal saya jaga konsistensi kekentalan nya aja supaya gak terlalu cair atau terlalu kental.

Bagaimana teknik pemberian mpasi versi saya ?

Diawal saya udah sebutkan pemberian mpasi dengan cara dipangku dulu dan berhasil. Memang kelihatannya kaya sedikit 'memaksa' anak untuk makan, udah gitu lebih nguras tenaga mamanya karena mamanya harus berusaha gimana caranya posisi baby G stabil duduk tegak gak klojotan kemana-mana. Tapi dengan begitu baby G bisa semakin mau buka mulut kalo disuapin makanan. Cara ini saya lakukan gak lama, paling 1 mingguan abis itu saya udah bisa lepas baby G di booster seat.

Waktu didudukin di booster seat, awalnya dia gak betah lama-lama disitu. Mungkin merasa terkekang gitu apalagi kalo pake seat belt... Untuk itu saya siasati dengan kasih mainan dimejanya. Pemberian mainan saat makan ini cuma efektif beberapa hari aja soalnya abis itu dia lebih suka mainan tangannya, megangin tangan saya yang lagi pegang mangkok makanan atau ngetuk-ngetuk meja. Tapi kadang sesekali saya kasih mainan juga sih kalo dia udah mulai rewel. 

Demi menjaga mood baby G, tiap waktunya makan mulut saya gak diem. Biasanya saya sambil nyanyi, baca surat-surat pendek, baca doa sehari-hari atau ngobrol sama baby G tentang tayangan TV. Dengan saya berceloteh juga menjaga mood saya biar gak ambyaaarrr kalo suatu waktu baby G ngajak "berdrama" lagi haha.

Sayangnya ada satu feeding rules yang masih saya langgar secara konsisten huhu, saya nyuapin baby G sambil nonton TV (ini bukan karena saya sengaja kasih screen time ke baby G tapi karena saya dirumah cuma berdua baby G kalo siang jadi berasa sepi banget kalo TV gak nyala hehe) Apalagi kalo pas Upin & Ipin wah seneng banget dia. Suasana makan jadi menyenangkan. Tapi konsekuensi nya adalah Baby G jadi lebih fokus ke TV bukan saya. Jangan dicontoh ya. Seharusnya, saat menyuapi makan itu idealnya tidak ada distraksi apapun supaya anak fokus pada makanannya (*UPDATE: Saat ini saya sedang proses mengurangi screen time Baby G saat makan dengan cara makan diruang tamu hihi) 

Dengan teknik tersebut alhamdulillah baby G sudah bisa konsisten menghabiskan 60-90 mL bubur bertekstur lumat dengan ± 40 mL air putih setiap makan dengan durasi makan kurang dari 30 menit. Frekuensi makan sudah 3x sehari dengan 1-2x snack berupa buah atau biskuit bayi. 

Sebetulnya kunci anak makan lahap dan cepet adalah ngasih jarak makan minimal 2 jam sebelum dan sesudah makan itu jangan kasih susu/cemilan. Malah dokter nya Baby G nyaranin jeda 3 jam. Rumus simpelnya :

2.30.2
Maksudnya jangan beri susu/cemilan 2 jam sebelum dan 2 jam sesudah makan serta durasi maksimal makan adalah 30 menit

Nah tapi yang jadi kendala adalah Baby G masih suka ngerengek minta susu apalagi kalo udah deket jam tidurnya. Udah deh luluh hatiku... Mau tega-tegaan tapi belum tega huhu

Paling PR itu ngatur jam tidur, jam minum susu dan jam makan nya. Kuncinya ada di jam tidur, jangan sampe waktu makan mepet ke jam tidurnya...

Waduh itu bisa nangis-nangis deh gak akan bisa disuapin makan. Jadi berdasarkan kebiasaan baby G, minimal jaraknya 1 jam antara jam makan dan jam tidur terus 2 jam untuk jarak jam makan dan jam minum susu.

Secara teori gitu, tapi kenyataannya ? super fleksibel banget hahah sampe sekarangpun saya masih meraba-raba pola makan dan tidur baby G supaya semua match. Makan oke, tidur oke, susu pun oke. 

Kadang suka gini... pola makan udah terbentuk, eh tau-tau jam tidur siangnya hari ini bergeser. Otomatis jam makan pun ikut bergeser. Malah sering banget jam makan selingan itu terlewat karena tidur. Yeaaah, itu lah seni dalam mpasi. Dinikmati aja deh...

Current Situation

Baby G hampir 8 bulan. Artinya sudah mau 2 bulan jalan mpasi. Tantangan 2 minggu pertama adalah mengenalkan apa itu makanan, bagaimana proses makan, bagaimana rasa dan bentuk makanan dll. Setelah badai pertama tersebut terlewati, proses mpasi baby G seperti jalan tol wuzzz...wuzzz...wuzzzz lancar jaya! Sekali makan pernah bisa hampir 100 mL wow

Tapi tida semudah itu Pulgoso. Seperti kata pepatah, laut yang tenang tidak menjadikan pelaut menjadi handal. Ya kira-kira seperti itu lah situasi mpasi saya dan baby G saat ini.

Drama terbaru: Naik tekstur + GTM! alias Gerakan Tutup Mulut. Penyebabnya adalah tumbuh gigi untuk pertama kalinya

Dua minggu ini mendadak baby G mulutnya mengunci rapat lagi. Ngerengek kalo disuapin makanan tapi lahap kalo disuapin air putih. Akibatnya durasi makan jadi lebih lama atau makanan gak habis. Bisa ngabisin 30 mL aja udah syukur banget padahal biasanya 80 mL. Hiksss yakin deh ini pasti berimbas ke kenaikan BBnya huhu

Sampe saya minta suplementasi zat besi ke DSA baby G karena khawatir, ta-tapi... Tiap diminumin suplemen ini baby G sering kaya mau muntah bahkan 2x muntah beneran. Saya makin pusing~ haaaaaa

Drama mpasi ini sungguh menguras emosi emaknya ya bund. Pantesan dulu liat orang-orang kok seheboh itu sama GTM. Ternyataaaa... Memang se su a tu! 

Sekian dulu cerita saya kali ini bund ^^
Semoga bermanfaat untuk kita semua
Jumpa lagi ditulisan selanjutnya yaaaa
"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—