Follow Us @soratemplates

Showing posts with label health. Show all posts
Showing posts with label health. Show all posts

Monday, 31 August 2020

Menjaga Kewarasan Ibu Menyusui

August 31, 2020 10 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

.

Kukira bagian yang paling menantang menjadi seorang ibu adalah saat melahirkan... 

Ternyata... Masih ada fase menyusui. 
Nanti ada lagi fase pemberian MPASI. 
Lalu fase-fase lainnya yang gak kalah menantang juga. 

Yaaa... Setiap tahapan pertumbuhan dan perkembangan anak ada tantangannya masing-masing untuk orang tua. Ada kesulitan dan kemudahannya masing-masing... Yang pastinya akan berbeda antara satu anak dan lainnya. Jadi, stop mom shaming! 

Bicara soal menyusui, terutama pada 2 bulan pertama, adalah waktu-waktu yang berat untuk seorang ibu baru. Apalagi kalo yang melahirkannya lewat operasi sesar dan agak "cengeng" kaya saya heheh

Menjadi Waktu Terberat

Karena:

Pertama, 

Masih dalam proses pemulihan pasca operasi. Jangan kaget kalo tiba-tiba nyeri punggung bawah :') atau sayatan  bekas operasi kadang berasa cenut-cenut. Sering banget badan berasa remuk sampe ke tulang padahal gak ngapa-ngapain.

Kedua,

Jam tidur yang kacau balau. Siang jadi siang, malem jadi siang karena harus begadang sama bayi.

Ketiga,

Ibu dan bayi masih sama-sama belajar menyusui. Belajar gimana perlekatan yang baik. Selama proses belajar ini, gak aneh kalo ngerasain puting nyeri/lecet, PD yang keras dan sakit atau bahkan sampe demam.

Keempat, 

Rasa sungkan minta bantuan orang sekitar karena ngerasa banyak ngerepotin.

Kelima, 

Mental yang masih kaget karena tau-tau sekarang jadi ibu. I swear, tiba-tiba merasa ada beban besar di pundak yang rasanya kaya dipikul sendirian. Berat. Banyak pertanyaan dan ketakutan yang muncul... Bisa gak ya gw jadi ibu... Gw capek nih tapi kesian anak gw... Bisa gak ya gw ngedidik anak gw ntar... Kalo gw gini ntar anak gw gimana... Kalo gw gitu ntar anak gw gimana... Suami gw bisa diajak kerja sama gak ya... Kalo gw begini ke anak ibu/mertua gimana ya reaksinya... Daaaaannn masih banyak yang lainnya. Daaaaannn semuanya melelahkan kalo tiba-tiba muncul dikepala. 


My Story

Dua bulan pertama setelah kelahiran baby G, terutama bulan pertama... Saya sering nangis tengah malam atau dini hari kalo baby G ngajak begadang. Penyebabnya adalah diri saya sendiri. Sampe bikin lelah lahir dan batin. Semuanya pasti diawali dengan 'drama' ngomelin baby G dulu lalu diakhiri dengan tangisan menyesal karena ngomelin anak ditambah rasa bersalah udah ganggu jam tidur ibu (waktu baru abis melahirkan saya LDR dengan suami karena pekerjaan) yang ikutan begadang gantian sama saya. Padahal, Baby G ini anak baik. Kalo begadang jarang bikin heboh cuma agak susah ditidurin aja... Tiap abis nyusu sambil dipangku pasti tidur tapi giliran dipindahkan ke kasur pasti bangun. Terus aja begitu sampe subuh hampir tiap hari dan ibu saya juga gak pernah marah atau capek karena ikut begadang. Kalo udah begitu, ibu saya cuma bilang "Anak kamu tuh pinter gak rewel. Kamunya aja lebay. Namanya juga ngurusin anak... Pasti capek tapi kan bahagia liat anak tuh"

Kalo diinget-inget, ngapain juga ya ngomelin anak bayi wkwkwwkw Untungnya keadaan berangsur-angsur terkendali menjelang bulan ketiga. 

Dengan adanya pengalaman berharga tersebut, kali ini saya mau nulis beberapa hal yang dapat menjaga kewarasan seorang ibu menyusui yang rasanya uwaawww wadidaw wadidaw dah


Menjaga Kewarasan

Pertama dan yang paling utama,

Support system yang kuat. Minimal dari suami. Maksimal dari semua orang yang ada dirumah dan teman-teman. Buat para ayah baru, pasti sebagian besar ngerasa bingung harus ngapain untuk dukung istrinya pas nyusuin kan karena mikirnya "gw kan gak bisa netek-in". Iya sih bener tapi ya gak gitu juga kaliii. Para ayah/kerabat bisa mendukung ibu menyusui dengan misalnya gantian begadang (setelah selesai menyusui), belikan makanan kesukaannya, dengerin curhatnya, kasih pijatan  atau apapun yang bisa bikin mood ibu tetep oke. Buat ibu menyusui tidak merasa sendiri. Jangan sungkan untuk bertanya! Karena ibu menyusui itu sama sensitifnya kaya anak ABG yang lagi PMS hihi.

Kedua yang gak kalah pentingnya, 

Rubah pola pikir. Bayi itu baru kenal dunia luar. Selama kurang lebih 40 minggu dia hidup ditempat yang paling aman dan nyaman. Makan dan minum udah tersedia gak perlu oooeeekkk oeeeekkk dulu kalo laper. Jadi ya wajar aja kalo bayi masih beradaptasi dengan jam tidurnya... Dengan waktu nyusunya... Dengan suasana barunya... Lama-lama juga pasti bayi akan terbiasa dan terbentuk polanya. Jadi idealnya ibu yang menyesuaikan dengan bayi bukan sebaliknya. Banyakin sabar aja ya. 


Ketiga yang juga sama pentingnya,

Turunkan ekspektasi. Bayi tuh penuh kejutan. Satu waktu, saat kita udah ngerasa hapal dengan pola si bayi, eh tau-tau besoknya berubah. Misalnya kita udah ngerencanain ini itu pas bayi lagi tidur... Ternyata rencana tersebut tidak terealisasi karena jadwal tidur yang mendadak berubah. Yaudah deh, apa mau dikata. Ikhlas aja kalo ada rencana yang batal/diundur.  Ibu juga perlu menurunkan ekspektasi ke dirinya sendiri. Gak apa-apa berbuat kesalahan asal tau dimana salahnya dan cara menyelesaikannya. Wajar salah, namanya juga ibu baru. Wajar gak tau, namanya juga ibu baru. Semuanya butuh waktu untuk belajar. 

Keempat,

Selalu sediakan cemilan seperti coklat atau roti untuk bekal begadang tengah malam dan jangan telat makan. Menyusui langsung (DBF: direct breast feeding) tuh bikin cepet laper. Kalo udah laper, bawaannya jadi emosian. Percaya deh... Perut kosong bisa memicu mood jadi drop. Kalo udah moodnya ancur... Salah-salah pelampiasannya ke anak yang gak tau apa-apa. Jangan takut gendut karena ngemil tengah malem, DBF bakar banyak kalori loh. 

Kelima, 

Jangan lewatkan waktu mandi. Saya yang sebelumnya males mandi, sekarang jadi rajin mandi. Soalnya mandi selain bikin badan seger (kalo badan udah seger dan wangi biasanya pikiran juga ikut seger) juga jadi salah satu waktu me time... Waktu dimana kita (sejenak) sendirian. Bisa sambil mikir... Sambil nyanyi-nyanyi juga... (tapi ya jangan kelamaan nanti dicariin bocah hihi) 

Keenam,

Jangan sungkan minta tolong. Ingatlah... Seorang ibu itu manusia bukan super hero berkekuatan super yang bisa ngerjain segala sesuatu seorang diri. Pasti ada kurangnya. Wajar kalo ngerasa capek. Kalo ngerasa ngerepotin orang lain ya gak apa2, toh minta tolong juga sekali-sekali kan. Ntar lama-lama juga seorang ibu pasti bisa menyelesaikan diri sampe nemu ritme yang pas  buat ngurus anak dan suami sendiri. Kalo ada rezeki lebih bisa juga dengan pake jasa ART misalnya. Jangan malu juga untuk minta tolong ke professional (dokter/bidan/psikolog). Biarin deh dikata lebay juga... Karena yang paling tau kondisi kita ya kita sendiri. 

Ketujuh, 

Jangan suka menunda-nunda. Kalo anak lagi tidur sebaiknya ikutan tidur. Kalo lagi ada orang yang bisa dimintain tolong, ya minta tolong. Kalo saatnya makan, cepet makan. Waktunya sholat cepet sholat. Supaya apa? Supaya gak keteteran (keteteran tuh bikin capek pikiran loh karena ngerasa semua numpuk jadi satu dan bikin bingung harus ngapain dulu). Nantinya akan jadi kebiasaan. Kalo dari awal kita udah menciptakan mejemen waktu yang baik, pasti akan ngikut terus dan nular ke anak. 

Kedelapan, 

Curi waktu untuk me time atau menjalankan hobi. Suka nonton drama Korea? Bisa sambil menyusui atau pas begadang ya walaupun akhirnya nontonnya banyak jeda ya hahaha tapi ya lumayan. Suka menulis? Nulis lah di HP sambil nyusuin. Suka gambar, bisa pas anak lagi tidur. Doyan belanja? Lewat online bisa. Maskeran... Luluran... Pijit... Pokoknya sempatkan melakukan hal-hal yang bisa bikin kita seneng. Kalo ibu bahagia, anak dan suami juga bahagia. 

Kesembilan,

Jaga kemesraan dengan suami. Penting loh ini... Kalo suami bahagia, istri minta apa aja juga pasti dikasih dah wkwkw Gak melulu soal ena-ena ya, bisa dengan quality time lewat ngobrol santai pas nyusuin, liat video lucu di Instagram, baca twit-twit receh barengan atau sekedar saling elus rambut. Tergantung gimana bahas cinta masing-masing. 

The last one,

Gak perlu dengerin "julidan" orang lain. Mereka cuma penonton yang gak tau luar dalemnya kita dan anak. Karena standar setiap orang tua pasti berbeda. Gak bisa disama-samain. Kita gak bisa menutup mulut semua orang karena tangan kita cuma dua, makanya kita cuma bisa tutup telinga aja. Biar hidup lebih tenang. Kadang susah sih ini dilakukan apalagi kalo oknumnya adalah dari lingkungan terdekat seperti saudara atau bahkan orang tua sendiri. But we have to be strong!


Buat ibu-ibu baru seperti saya yang masih belajar dan berjuang, AYO KITA SEMANGAT!!!
Kuncinya cuma 2: SABAR dan IKHLAS menjalankan peran sebagai Ibu dan Istri juga. 

Sekian dulu tulisan kali ini.
Semoga membawa manfaat untuk yang baca!



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Monday, 17 June 2019

Dituduh Kecanduan Obat Gara-gara Rutin ke Dokter ?

June 17, 2019 7 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



Tiba-tiba terpikir untuk nulis cerita yang diceritain sama ibuk beberapa hari lalu pas saya lagi pulang kampung. Cerita yang bikin ketawa ngakak tapi miris juga dengernya...

Hari itu dirumah ibuk saya lagi ada acara pengajian 4 bulanan kehamilan kakak saya. Acaranya ya standar... ngundang ibu-ibu pengajian gitu. Kebetulan ibu-ibu ini adalah temen-temennya ibuk saya juga jadi setelah acara inti selese, mereka pada ngobrol-ngobrol dulu.

Sampai akhirnya sampailah pada obrolan seputar kesehatan. Kebetulan ibuk saya emang udah rutin berobat selama 4 tahunan di dokter spesialis di kota Cirebon. Lalu, seorang ibu-ibu (ibu ketua pengajian lebih tepatnya) melontarkan sebuah pernyataan yang agak berbahaya kalo diikuti karena tanpa alasan logis.
Katanya :

"Ibu udah rutin berobat ya ? Kalo bisa sih JANGAN RUTIN berobat ya Bu... gak baik untuk badan. Nanti Ibu jadi KECANDUAN OBAT loh. Coba aja dihitung biaya sebulan berobat berapa... kali 12 aja udah keliatan belasan juta tuh kan..."

Saya yang diceritain aja langsung ngakak tapi ya kesel juga dengernya.
Sebenernya ibu tersebut bilang jangan rutin berobat itu alasannya karena takut ketergantungan obat apa takut uangnya habis buat berobat sih ? Aku jadi herman eh heran...

Kalo saya dan keluarga lebih percaya dengan pengobatan secara medis karena sudah ada bukti secara ilmiah, apalagi  saya yang latar belakangnya dari ilmu murni. Banyak waktu, tenaga dan uang yang diinvestasikan untuk sebuah penelitian sampe akhirnya jadi sebuah metode pengobatan... Soal kecanduan obat, yaaaaa kali dokter juga ngasih resep obat pake perhitungan kaleeee 😅perhitungan gak cuma dari dosis tapi juga perhitungan efek samping yang ditimbulkan.

Lagian ya... kalo dengan meminum obat dari dokter itu lebih banyak manfaatnya daripada gak minum obatnya sama sekali, why not ?

Lalu, "lelucon"nya gak berhenti disitu. Itu ibu masih terus "mengolok-olok" ibuk saya yang berusaha mempertahankan pendapatnya soal rutin berobat ke dokter :

"Itu sih bisa-bisanya dokter aja biar Ibu terus ke dia"

Yhaaah dia suudzon mulu bawaannya ternyataaa :")

Masih ada lagi statement-nya yang bikin saya melongo...

"Bu, sehat dan sakit kan udah Allah yang tentukan. SERAHKAN SAJA SAMA ALLAH... Penyakit itu jangan dimanja Bu. HARUS DILAWAN"

Lha Bu.. karepe ki piye tho?! 😩
Tadi suru berserah sama Allah aja... belum semenit ibuk saya disuru lawan penyakitnya wkwkw
Mbok ya kalo situ gak percaya sama pengobatan medis, jangan ajak-ajak orang lain dong. Sependek pengetahuan saya, berobat ke dokter merupakan salah satu ikhtiar kita untuk merubah nasib dan sebagai salah satu tindakan "melawan" penyakit.

Good to you kalo ibu ketua pengajian bisa sembuh tanpa konsumsi obat-obatan :") tapi kan konsidi orang beda-beda bu~ ada yang bisa sembuh dengan cukup istirahat aja... tapi ada juga yang perlu dibantu dokter dan obat... ada yang cuma minum jamu aja badannya sehat bugar terus. Jangan disamain bu...

Kan Allah juga bilang dalam Q.S. Ar Ra'd ayat 11 katanya:

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka ” 

Karena udah kesel dipojokan gitu, ibu saya dengan savage-nya bilang:

"YHAAAA TERUS SAYA HARUS GIMANA ? NGAJAK GELUT PENYAKITNYA GITU?! KALO WUJUDNYA KELIATAN SIH UDAH SAYA AJAK BERANTEM DARI DULU"

*gelut = gulet = bahasa jawa yang artinya berkelahi

Gilaa ya keren bener emak saya sekali ngomong langsung bikin skak mat wkwkw

Kenapa diawal saya bilang pernyataan ibu tersebut bahaya ? karena dia punya power dan background yang mampu untuk menjaring masa. Kalo sekarang sih istilahnya bisa meng-influence orang lain. 

Mending kalo apa yang dia omongin itu sesuai kapasitas dan kemampuannya... Lha ini orang yang latar belakangnya sama sekali gak ada tentang kesehatan-kesehatan berani-beraninya ngajak orang lain untuk gak berobat ke dokter. Seriously ?

Kalo gak berobat ke dokter... mau berobat kemana Bu ? Dukun ? Tabib ? Ahli nujum ?

Ah si ibu nih suka yang enggak-enggak deh... minta dicubit ya Bu ? :")

Untung ibuk saya bukan orang yang gampang percaya omongan orang lain dan selalu minta konfirmasi ke anak-anaknya tentang hal apapun. Gimana coba kalo orang yang gampang percayaan ? Kan bahaya... harusnya terus dipantau dokter malah gak terpantau dan akhirnya kecolongan cuma gara-gara percaya omongan seseorang yang bahkan diapun gak menyertakan alasan yang logis dan masuk akal.

Gemes dech ah jadinya...


BACA JUGA : Sinetron Indonesia: Udah Tau Gak Bagus, Kok Masih Laku ?


Nah makanya, kita sebagai anak muda... sebagai yang lebih melek teknologi... alangkah baiknya ikut memantau pergaulan orang tua. Apalagi sekarang lagi trend grup-grup WA yang dengan gampangnya sebar-sebar berita tanpa ada check and recheck dulu.

Gimana cara memantaunya ? sering ajak ngobrol. Dengan begitu banyak sedikit akan ketaun orang tua kita kaya gimana pergaulannya. Apalagi ibuk-ibuk kan gampang banget bocor ke anak-anaknya hihih

Ada gosip sedikit langsung cerita ke anaknya wkwkw *pengalaman

Sekian dulu tulisan saya hari ini. 
Semoga membawa manfaat yaaa~


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Tuesday, 16 April 2019

Umroh dan Obat Penunda Menstruasi

April 16, 2019 0 Comments
Assalamualaikum. Annyeong~

Menstruasi adalah hal yang lumrah 'disambut' para wanita setiap bulannya. Ada yang menyambut dengan bahagia karena bisa libur sejenak dari kewajiban beribadah heheh tapi banyak juga loh yang khawatir dengan kedatangannya gara-gara rasa nyeri, perubahaan mood dan perasaan gak nyaman yang bisa mempengaruhi aktivitas sehari-hari kita.

Apalagi kalo detangnya si M ini bebarengan dengan rencana traveling kita... 
Terutama rencana traveling yang melibatkan ibadah kaya Umroh atau haji yang mewajibkan kita berada dalam kondisi suci. Rasanya kecewa dan sedih banget gak sih kalo udah jauh-jauh ke tanah suci tapi malah gak bisa fokus ibadah karena menstruasi :(

So, kali ini gw mau nulis pengalaman gw 'ngakalin' menstruasi supaya gak bentrok dengan rencana perjalanan umroh gw.

Sebenernya cara paling gampang untuk ngakalin jadwal mens biar gak bentrok sama jadwal umroh itu ya dengan cara ngambil paket umroh yang tanggalnya jauhan dengan tanggal mens kita. Bisa sebelum atau sesudahnya.

Tapi waktu itu kondisinya gw udah gak mungkin untuk ganti tanggal apalagi ganti travel karena paspor gw masih belum jadi dan nyokap gak mau ganti travel langganannya -_-

Kemudian gw mulai rajin berselancar di Google untuk cari tau cara lainnya. Ketemulah 2 cara lainnya:

Pertama

Minum minuman bersoda ukuran 1 Liter yang harus habis sekali minum pas hari H mens supaya darah mens ini mampet. Cara ini udah ada yang nyoba dan katanya sih berhasil tapi menstruasinya jadi kacau gitu deh... pas minum minuman bersoda emang gak lama darahnya mampet tapi besokannya keluar lagi. Ini malah nambahin keribetan sih jadinya...

Setelah dipikir-pikir... aduuhhh.... kayaknya cara ini bukan buat gw deh. Gw paling gak kuat sama minuman bersoda T.T minum segelas aja bikin kembung seharian. Apalagi ini neggak sak botol gede sekali teguk... yang ada semaput dan gula darah langsung naik. No no no~

Kedua

Minum obat yang namanya Primolut/Norelut. Cara ini yang paling banyak dipakai orang-orang karena relatif lebih gampang, aman dan  berhasil 'menahan' si M sampai waktu yang ditentukan.

Oke. Cuma ini cara yang paling mungkin gw coba. 

Awalnya gw masih ragu untuk minum obat ini karena Primolut/Norelut adalah obat yang mengandung norethisterone yaitu progesteron (salah satu hormon dalam tubuh wanita) tapi dalam bentuk sintetis yang gak boleh sembarangan konsumsi karena banyak sedikitnya akan berefek ke tubuh makannya sebelumnya harus konsultasi sama dokter spesialis kandungan dulu.

Tapi setelah menimbang-nimbang antara efek dan manfaatnya mana yang lebih besar, akhirnya gw mantap untuk minum obat ini. Waktu itu rencananya gw berangkat umroh itu tanggal 30 Maret-7 April dan perkiraan mens gw adalah tanggal 1 April-8 April

Kemudian gw konsultasi ke salah satu dokter kandungan di Cirebon sekitar bulan Februari pertengahan biar gak mepet-mepet dan pas sekalian gw jenguk ponakan yang lagi di opname di RS tersebut. Terus dokternya ngasih gw Norelut 5mg dengan dosis 2x1 untuk 15 hari yang mulai diminum H-3 tanggal perkiraan mens gw yang tujuannya adalah memundurkan tanggal menstruasi gw. Berarti gw harus udah mulai minum Norelut ini sekitar tanggal 29 Maret ya...




Tapi dari yang gw baca dibeberapa blog, kebanyakan pada minum Norelut/Primolut itu dosisnya 3x1. Gw mulai ragu dan cemas takut dokternya salah ngasih dosis atau gw yang salah nangkep penjelasan dokter. Khawatir banget ntar pas umroh gw malah mens :( Akhirnya daripada penasaran, gw ke dokter kandungan lain di Karawang. Waktu itu gw baru sempet ke RS tanggal 21 Maret karena gw pikir:

"kan gw mempermasalahkan cara minum obat yang 2x1nya bukan kapan mulai minum obatnya jadi kayaknya gak apa-apa mepet-mepet ke hari keberangkatan umroh. Toh gw cuma mau konfirmasi dari sumber lain yang lebih terpercaya"

Ealaaahh... di dokter di Karawang ini gw diomelin dong. Katanya terlalu mepet kalo baru dateng sekarang (21 Maret) sementara berangkat umroh tanggal 30 Maret dan yang paling bikin dokter heran adalah kalo gw udah ke dokter kandungan lain harusnya gw udah minum obat sejak H-14 kalo H-7 apalagi H-3 baru minum obatnya udah pasti gw 'ambrol' pas lagi ibadah umroh. 

Justru pertanyaan utama gw soal 2x1 ini tidak terjawab. Dokter kedua yang gw temui tetep meresepkan gw minum Norelut/Primolut dengan dosis 2x1 dan nambahin durasi minum obat yang tadinya untuk 15 hari jadi untuk 20 hari (40 butir). Mungkin karena gw ada kista kali ya jadi dosisnya beda gak kaya orang-orang :3

Okedeh karena udah 2 dokter yang gw temui dan semuanya meresepkan norethisterone 2x1 barulah gw percaya. Maklum heheh background gw kan dari Biologi yaa jadi tingkat kewaspadaan gw terhadap obat-obatan (apalagi obat yang termasuk hormon-hormon sintetis) lebih tinggi heheh 

Sepulang dari RS gw mulai berhitung jam minum obatnya karena idealnya diminum per 12 jam dan setiap hari harus minum diwaktu yang sama. PR terbesarnya adalah menghitung perbedaan waktu Indonesia dan Arab Saudi yang beda 4 jam. Akhirnya gw memutuskan untuk minum obatnya sekitar jam 2 siang dan jam 2 malem WIB supaya pas gw udah di Arab Saudi, gw minum obatnya jadi jam 10 pagi dan 10 malem. 

Gak lupa gw juga setting alarm untuk minum obat yang malem dan reminder kalender untuk minum obat yang pagi supaya gak kelewat karena yakin banget deh selama di sana pasti akan sangat sibuk dengan kegiatan ini itu.

Hasilnya

Norethisterone BEKERJA SESUAI FUNGSINYA untuk memundurkan tanggal menstruasi :") Gw rutin gak kelewat minum Norelut/Primolut dari tanggal 21 Maret - 6 April (karena tanggal 7 April gw udah lagi perjalanan balik ke Indonesia) tiap 12 jam sekali dan setelah 3 hari berhenti minum obat, siklus menstruasi gw kembali.

Tapi walaupun udah minum obat, gw tetep jaga-jaga kok selama umroh selalu siap sedia pembalut ditas dan selalu pake pantyliner. Ya namanya juga usaha... manusia berkehendak, Tuhan yang menentukan.

Efek Sampingnya

Yang paling terasa adalah gw jadi jerawatan. Bukan jerawat yang meradang sih tapi kaya bibit-bibit bruntusan yang sebelumnya emang udah ada tuh jadi pada mateng. Jadi ya selama umroh muka gw jerawatan yang putih-putih gitu sampe nyokap gw gemes pengen mencetin katanya hehe

Selain itu BB agak naik ya walaupun gak banyak-banyak banget karena gw belum pernah gaining weight secepet ini karena gw tipe orang yang agak susah naikin BB, kurang lebih 2 Kg dalam 17 hari. Tau darimana ? karena gw nimbang BB sebelum, selama dan setelah minum si Norelut ini.

Efek samping lain yang jelas banget adalah yang berkaitan sama menstruasi gw.
Sebelumnya gw kalo mens itu sudah dipastikan 2 hari pertama akan banyak 'tergeletak' dikasur karena keram perut, mual, pusing dan sakit sebadan-badan macem abis dikeroyok gorila. Tapi di siklus bulan ini (pasca minum Norelut) yang gw rasain dihari-hari pertama cuma agak sedikit kenceng dibagian bawah perut aja. Gak pake pusing, gak pake mual, gak pake sakit badan :'))) Tapi justru volume darah yang keluar jadi lebih sedikit gak kaya biasanya. 

-----

Okedeh, sekian dulu ya cerita gw tentang Umroh dan Obat Penunda Menstruasi semoga bermanfaat buat yang lagi galau soal umroh dan menstruasi heheh

Wassalamu'alaikum and see ya~
"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
💗Salam hangat and have a good day💗

Tuesday, 26 March 2019

Cabut Gigi Bungsu Tanpa Operasi ?

March 26, 2019 8 Comments
Assalamualaikum! Annyeong~


Sebagai pembukaan, gw kasih tau dulu ya bahwa kita yang udah dewasa ini punya masing-masing 3 gigi geraham (paling belakang dan paling besar) di rahang sisi kanan, kiri, atas dan bawah. Dua gigi pertama tumbuhnya udah dari kecil sementara si geraham ketiga atau si bungsu ini baru tumbuh pada usia 17-25 tahun.

Tiga gigi geraham dewasa
Sumbernya: www.practo.com

Kemunculan gigi bungsu gw ini bertahap. 
Pas gw kuliah, 2 gigi bungsu atas kanan dan kiri gw ini udah tumbuh semua. Normal dan gak impaksi (tumbuh miring). Ditahun kedua kuliah, si bungsu kanan bawah gw "berulah" sehingga mau gak mau harus dicabut lewat prosedur operasi kecil yang namanya Odontektomi yang bisa dikerjakan oleh dokter gigi spesialis Bedah Mulut. Pengalaman gw cabut gigi bungsu lewat Odontektomi bisa dibaca disini

Udah 3 gigi yang menunjukan kehadirannya. Masih ada 1 gigi bungsu kiri bawah yang belum muncul kan...

Nah dia baru muncul 1 atau 2 tahun lalu. Kondisi si bungsu ini muncul sepenuhnya ke permukaan tapi IMPAKSI lagi dong T.T Dia miring sekitar 45 derajat dan agak nubruk tetangganya.

Kedua gigi bungsu gw dirahang bawah nih kompakan :")
Sama-sama impaksi cuma bedanya kalo yang kanan bawah impaksinya didalem gusi, giginya gak semuanya muncul kepermukaan dan menyakiti gusi diatasnya sementara yang kiri bawah impaksinya dipermukaan gusi, giginya muncul semua dan gak nyakitin gusi.

Ilustrasi gigi bungsu kanan bawah gw yang bikin gusi bengak dan nongol kepermukaan cuma sedikit
Sumbernya : www.practo.com

Foto rontgent gigi bungsu yang mirip dengan gigi bungsu kiri bawah gw yang giginya udah nongol semua tapi nubruk tetangganya tapi gak bikin gusi sakit
Sumbernya : www.practo.com

Enggak... enggak...
Kali ini gw gak akan cerita proses pencabutan si bungsu kanan ini karena so far dia gak "berulah" kok jadi masih gak diapa-apain.

Lalu siapa yang akan gw tulis ceritanya ?
Dia adalah si bungsu kanan atas.
 
Lah kok ? Kan dia udah tumbuh normal dan gak impaksi... kenapa harus dicabut ?
Penyebabnya adalah karena si bungsu kanan bawah yang udah daadaah byebye~

Jadi... beberapa bulan lalu, tetangganya si bungsu kanan atas alias gigi geraham kedua kanan atas ini berlubang dan sempet ditambal di klinik. Tapi baru beberapa minggu tambalannya copot dan kadang-kadang suka bikin nyut-nyutan. Akhirnya gw cek ke dokter gigi di salah satu RS di Karawang.

Pas diperiksa sama dokter, si gigi yang berlubang ini cuma harus ditambal ulang beberapa hari kemudian karena saat itu posisinya masih sakit jadi harus disembuhin dulu sakitnya. Oke, gw selow aja toh udah beberapa kali gw tambal gigi. Cuma, ada yang bikin gw mlongo adalah...

"Mbak ini gigi sebelahnya (si bungsu kanan atas) harus dicabut juga. Dia posisinya turun terus (gak sejajar dengan gigi-gigi lain). Gara-garanya udah gak ada pasangannya (bungsu kanan bawah) jadi turun nah lama-lama nanti bisa menghantam gusi. Bisa bikin bengkak nanti. Ujung-ujungnya ya tetep harus dicabut"

Aduuh.., gw gak nyangka ternyata pencabutan si bungsu kanan bawah akan berimbas ke si kanan atas. Padahal dia ini "anak baik". 

Lalu gw tanya ke dokter apakah harus lewat odontektomi lagi atau enggak. Karena kan sekarang gw tindakan di RS swasta bukan RSGM yang murah meriah dan setau gw biaya odontektomi itu jut-jut-an kalo biaya sendiri 😌

Kata dokternya, "Enggak (pake odontektomi). Cabut biasa juga bisa karena (giginya) udah keluar semua "

Horeeee~ Alhamdulillah, dompet masih aman.
Tapi sayangnya, karena posisi gigi gerahaman kedua gw lagi sakit jadi eksekusi pencabutan si bungsu kanan atas gw harus ditunda dan prosesnya sekalian sama gw tambal gigi ntar. Lalu gw bikin perjanian lah sama dokternya.

Singkat cerita, hari eksekusi.
Setelah gigi geraham kedua gw beres ditambal permanen, dokter dan suster mulai siap-siap untuk nyabut si bungsu kanan atas. 

Sama seperti odontektomi yang udah gw alami, langkah pertama yang dokter lakukan tentu saja nyuntik gusi gw dengan obat bius untuk menonaktifkan sementara syaraf-syaraf sekitar si bungsu biar gak sakit. Bedanya, mulut gw cuma dibius dibagian kanan aja.

Setelah obat bius dikonfirmasi telah bekerja, dokter mulai nyongkel si bungsu kanan atas dengan sedikit tenaga dan beberapa alat yang mirip tang lalu... CEPRUUUTTTT!

Si bungsu kanan atas sudah tercabut tanpa drama heheh

Terus yaaa kaya cabut gigi biasa, lubang bekas cabutan itu disumpel sama kain kasa steril tanpa dijahit.  Abis itu gw dibekelin 2 biji kain kasa steril, antibiotik dan pain killer juga.

Selesai~

Untungnya pas udah dikosan, walaupun efek obat biusnya udah hilang, bekas cabutan itu gak begitu sakit cuma nyut-nyutan aja. Gak sesakit bekas cabutan odontektomi yang bikin jungkir balik :(

TAPIIII... yang bikin gw gak nyaman adalah darahnya keluar muluuuu padahal posisinya udah disumpel kain kasa dan rasanya hoeeekkk gak enak banget karena sesekali darahnya masuk tenggorokan dan sempet bikin gw mau muntah~

Alhamdulillahnya, lama-lama intensitas berdarahnya mulai berkurang soalnya gw paksain tidur. Bangun-bangun, bantal gw udah penuh dengan bekas liur dan darah wkwkwk karena gw tidurnya harus miring gitu... kalo telentang ntar darahnya masuk tenggorokan lagi.


💥Hal-hal yang harus diperhatikan sebelum cabut gigi:

  • Pastikan cukup istirahat
  • Isi perut dulu sampe kenyang
  • Pastikan sedang tidak hamil dan tidak menstruasi
  • Kosongkan jadwal


💥Beberapa pesan dokter setelah cabut gigi:

  • Jangan sering-sering ngeludah dan berkumur
  • Gak boleh "nyedot-nyedot" gusi bekas cabut gigi
  • Hindari makanan dan minuman panas
  • Banyak makan dan minum yang dingin-dingin
  • Hati-hati pas nyikat gigi didaerah bekas cabut gigi
  • Pakai obat kumur untuk menjaga kebersihan gigi


Untuk biaya pencabutannya kalo gak salah itu sekitar Rp. 600.000 ++ udah termasuk obat dan jasa dokter. Mungkin kalo pake BPJS bisa gratis ya tapi gw belum paham soal tahap-tahap ngajuin rujukannya gimana heheh

Okedeh~ sekian dulu cerita pengalaman gw soal per-gigi-an yaaa... semoga memberi manfaat buat ya baca dan semoga gak menambah ke-parno-an yang mau berurusan sama dokter gigi hihi


Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
💗Salam hangat and have a good day💗

Friday, 22 March 2019

Pengalaman Cabut Gigi Geraham Bungsu dengan Odontektomi

March 22, 2019 10 Comments
Assalamualaikum! Annyeong~


Kenapa ya kebanyakan orang (termasuk gw) kalo ke dokter gigi tuh selalu dug-dug-ser takut duluan ?
Mungkin karena prosedurnya yang identik dengan "ngorek-ngorek" gigi sampe mengahasilkan bunyi yang seringnya bikin ngilu telinga ya... 

Padahal ternyata selain di dokter gigi, masih banyak loh prosedur pemeriksaan kesehatan yang bikin "ngilu" contohnya prosedur nyedot cairan hidung (apa sih namanya ya?) pada penderita sinusitis oleh dokter spesialis THT. Ngilunya 11 12 dengan tambal dan cabut gigi hihi

Bicara soal cabut gigi, kali ini gw mau cerita pengalam gw cabut gigi geraham bungsu dengan odotektomi. Pengalamannya udah lama sih ini. Kejadiannya terjadi ditahun kedua gw kuliah di Jogja sekitar tahun 2013-2014an.

Sebelumnya gw jelasin dulu gigi geraham ketiga itu apa. Jadi gigi geraham ketiga atau yang sering disebut wisdom teeth atau gigi bungsu adalah geraham ketiga yang tumbuh paling belakangan mulai usia 17-25 tahun. Jumlahnya ada 4 yaitu di rahang atas, bawah, kanan dan kiri. 

Katanya halodoc semua orang ini punya si bungsu tapi gak semua orang menyadari kehadirannya karena gak ngerasain sakit yang dirasakan sebagian orang yang menyadari kehadirannya *eaaakkk

Sayangnya, gw termasuk kedalam orang yang menyadari kehadirannya. Ya, gw baru sadar soal gigi bungsu ini pas si bungsu nomer 3 (rahang kiri bawah) tumbuh dan suka caper~ alias cari perhatian padahal 2 gigi bungsu atas gw udah tumbuh dengan normal, tentram dan damai :) sementar si nomer 4 (kanan bawah) waktu itu masih ngumpet belum ada tanda-tandanya. 

Penyebabnya mungkin karena rahang gw yang kecil... soalnya gw liat gigi bungsu laki gw tuh semuanya tumbuh sempurna dan rapi mungkin karena rahangnya lebih lebar.

🔍Cari Perhatian

Capernya si bungsu ini sungguh menyiksa.
Bikin gusi gw bengkak terus dan sakit nyut-nyutan sampe kadang bikin gw susah makan
Lalu gw periksa ke dokter gigi di RSGM kampus gw. Katanya gusi gw bengkak itu karena ada gigi bungsu yang tumbuh gak sempurna cuma nongol dikit ke permukaan dan miring nabrak gigi sebelahnya (disebut dengan impaksi) terus ada gusi yang kejepit akhirnya bikin infeksi.

Posisi gigi bungsu yang impaksi
Sumber : www.klikdokter.com
Si bungsu ini mau gak mau harus dicabut karena nanti terus-terusan bikin gusi gw bengkak mulu dan bisa makin parah.

Yaudah lah yaaa... daripada gusi gw sakit-sakit mulu akhirnya gw ikutin saran dokternya untuk nyabut si bungsu ini. Tapi dengan catatan pas gusi gw udah gak bengkak dan gak sakit.

Singkat cerita, dari poli umum di RSGM gw lalu dirujuk ke poli bedah mulut. Dari namanya aja udah serem yak hhuhuhuu Di poli bedah ini gw diarahkan ke dokter Residen bukan Sp. BM... maklum lah~ gw memanfaatkan asuransi kesehatan kampus gw heheh 

🔍Sebelum Tindakan

Proses pertama yang gw lalui adalah rontgen gigi geraham atau foto panoramik gigi di bagian radiologi RSGM untuk memperjelas posisi si bungsu ini kaya gimana setelah itu bikin janji mau operasi kapan sama dokternya.

Sebelum operasi, pastikan kita udah makan sampe kenyang, ngosongin semua jadwal pada hari itu dan dalam posisi sedang tidak menstruasi dan tidak hamil karena bisa menyebabkan pendarahan parah yang akan menghambat proses penyembuhan pasca operasi.

🔍Hari H Tindakan

Jantung gw udah gak karuan bunyinya. Aseli takut banget. Apalagi gw ke RSGM seorang diri dengan naik motor karena temen-temen gw ada jadwal kuliah.

Gw beraniin diri naik ke poli bedah mulut dan langsung ke bagian pendaftaran lalu nunggu dipanggil. Pas dipanggil sama susternya, jantung gw udah kaya mau copooootttt~ udah gemeteran gak jelas pas  gw dianter ke ruang tindakan.

Gw lalu diminta duduk dikursi tindakan sementara suster nyiapin ini itu. Gak lama datanglah dokter residen sama seorang mbak koass dengan baju ijo-ijo a la operasi. Udah telat untuk kabur wkwkw Pasrah satu-satunya pilihan gw.

Dokter sedikit ngasih penjelasan tentang prosedur yang akan gw jalani berdasarkan hasil foto panoramik punya gw. Nama prosedurnya adalah odontektomi yaitu tindakan bedah kecil untuk ngeluarin gigi yang impaksi.

Pertama gw disuruh kumur-kumur terus gw dikasih bius lokal. Iyaaa... gusi gw disuntik-suntik dibeberapa titik :") tujuannya untuk mematikan sementara syaraf-syaraf disekitar gigi yang mau dicabut. Rasanya sakit dan ngilu bangettttt. 

Dokternya sih cuma bilang "udah tenang aja. Santai gak sakit kok" iyaa dok...IYAA.

Abis itu, dokter nunggu sampe biusnya bekerja kira-kira 10-15 menitan
Gigi gw siap dieksekusi ketika mulut dan pipi gw rasanya udah baal dan tebel. Disuru kumur-kumur aja sampe bleberan karena sementara gak bisa ngontrol pipi dan mulut heheh
Lalu muka gw ditutup sama kain ijo-ijo yang ada lubang pas bagian mulutnya. Biar gw gak liat prosesnya kaya gimana. Selama proses pencabutan ini beneran gak kerasa sakit kok cuma berasa aja kalo gigi gw lagi dicongkel-congkel pake tenaga sama dokter.

TAPI..... 

Kepala gw jadi gak santai karena denger suara bor yang ngiuuuungg...ngiung gitu bunyinya dan bunyi alat penyedot yang fungsinya ngebuang kelebihian darah dimulut gw. Seketika gw jadi tegang lagi padahal sebelumnya udah santai.

DITAMBAH...

Dokter residen ini nyabut gigi gw sambil ngejelasin proses-prosesnya ke mbak koass yang dari tadi sibuk nyatet sambil sesekali nanya. Laaahhh... gimana kepala gw gak makin santai coba denger dokter bilang : 

"Jadi ini gusinya disobek dulu (karena gigi ga tumbuh sempurna). Nah kan (giginya) miring jadi harus diancurin dulu, kalo udah ancur baru dicabutin 1-1"

Bayangin gusi disobek... bor gigi... dijahit aduuuhhh~ kepala gw ngilu.

Abis semua gigi kelar dicabutin, proses terakhir adalah gusi gw dijahit.
Gw kira prosesnya bakalan berjam-jam gitu, ternyata 30-45 menit aja udah kelar. 

Sebelum balik, gw diresepkan pain killer (ibuprofen) dan antibiotik yang harus segera diminum sebelum pengaruh biusnya hilang
Selain itu gw diminta untuk hati-hati pas sikat gigi, gak boleh mangap lebar-lebar, banyak makan dan minum yang dingin-dingin dan menghindari makanan panas beberapa hari. Minggu depannya gw juga disuruh balik lagi kesitu untuk lepas jahitan dan gw dikasih nomer nya si dokter untuk konsultasi emergency.

Pas balik ke kosan, mulut gw masih dalam pengaruh obat bius dan belum bengkak. Gw masih bisa nonton TV dengan santai aja tuh. Kondisi masih aman terkendali sampai...

🔍Setelah Tindakan

Tiga jam kemudian.
GW JUNGKIR BALIK KESAKITAN dong ngerasain gusi yang nyut-nyutan parah sampe bikin sakit kepala pasca ilangnya pengaruh obat bius. Beneran sakit sampe pengen nangis :( Karena gak tahan, gw WA aja si dokternya takut gw kenapa-kenapa kan. Katanya gw disuru minum pain killer lagi. Gw minum lagi dan alhamdulillah ngurangin rasa sakitnya dan bikin gw bisa tidur siang. Abis itu udah gak pernah sakit lagi cuma sesekali nyut-nyutan aja.

🔍Penyembuhan

Tiga hari pertama gw gak makan yang panas-panas dan pipi gw bengkak kaya abis ditabokin tapi lama-lama ilang sendiri kok. 

Selama seminggu, gw bener-bener berusaha supaya gak mangap lebar-lebar. Makanpun nyari yang kira-kira gak perlu lama dikunyah. Sikat gigi juga cuma dibagian kanan aja soalnya takut kan yg sebelah kiri ada jahitannya jadi gw tambah dengan pake obat kumur. 

Jangan harap bisa ketawa terbahak-bahak kalo abis odontektomi :") buat ngomong biasa aja harus super hati-hati karena takut jahitannya lepas. 

Sampe akhirnya tiba hari lepas jahitan. Rasanya bebas banget setelah lepas jahitan~

Lalu untuk biayanya berapa ?

  • Kontrol pertama sebelum cabut gigi : Free karena ditanggung asuransi kampus
  • Foto panoramik gigi : gak sampe Rp.100.000
  • Odontektomi : Lupa ini tapi kayaknya gw cuma bayar gak sampe Rp.500.000
  • Lepas jahitan : Free karena termasuk ke odontektomi
Murah ya ? BANGET!
Namanya juga di RSGM heheh

Okedeeehh~ sekian dulu tulisan gw kali. Semoga bermanfaat~
dan semoga gak makin bikin parno orang-orang yang mau cabut gigi dengan odotektomi hihi

Percaya deh, pas nyabut nya mah gak sakit. Tapi sakitnya beberapa jam setelah dicabut wkwkwk

Ohiya nanti gw akan nulis juga cerita soal si bungsu nomer 4 dan salah satu gigi bungsu di rahang atas yang harus DICABUT juga karena si nomer yang 3 udah byebye. So stay tune :)


Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
💗Salam hangat and have a good day💗