Follow Us @soratemplates

Friday, 22 February 2019

Stop Basa-Basi Dengan Pertanyaan Pribadi!

February 22, 2019 40 Comments
Assalamualaikum! Annyeong~

Suatu hari...

 X: Eh Nike... kemana aja ? Baru pulang ke rumah ya? Udah hamil belum ?
Me: Heheheh ikut suami ke Karawang Bu. Iya nih belum Bu
 X: Kok belum? Pake KB yah ?
Me: Enggak Bu... alami aja *senyum palsu*
 X: Jangan ditunda ya, nanti susah loh hamilnya
Me: ...

Cerita lain...

Y : Gimana Nik? udah isi belum nih ?
Me: Belum. Doain yaaa... saya belum siap nih. Rasanya takut banget bayangin soal hamil dan melahirkan tuh
Y: Ohhh... brati nunda ?
Me: Hmmm serem aja gitu bawaanya parno jadinya *I DON'T WAN TO ANSWER YOUR QUESTION tbh!*
Y: Yaiya brati nunda hamil kan ?
Me: .... (perlu banget ditanya sampe 2x?)

What is going on in our society ?

Kok ya kayaknya penting banget untuk update privasi orang lain... padahal keluarga inti gw dan suami aja gak pernah ngusik nanya soal kaya gitu. Lah ini ? random people loh yang nanya haduuhhhh~ Nanyanya pas baru ketemu lagi... ckckck

Kasus lain yang serupa yang sering gw denger adalah pertanyaan seputar: 
  1. Kapan lulus kuliah? 
  2. Kapan kerja?
  3. Kapan nikah?
  4. Si Z udah punya ini itu, kamu kok gak punya?
  5. Kok gendutan/kurusan/iteman/jerawatan?
  6. Ih kok lahiran sesar?
  7. Anaknya pake sufor ibunya males nih ya?
  8. Anaknya kok kurus/item/pesek/tonggos?

Yampun...
Apakah pertanyaan basa-basi didunia ini udah habis sampe harus nanya pertanyaan pribadi diawal pertemuan begitu?
Maka dari itu, sebaiknya hindarilah bertanya pertanyaan basa-basi kaya gitu (apalagi ke orang yang jarang kita temuin/baru ketemu). Karenaaa...

Kita gak pernah tau kisah dibelakangnya

Setiap orang kondisinya beda-beda. Jangan disamaratakan.

Ada yang setelah menikah langsung siap lahir batin untuk punya anak dan alhamdulillah langsung dikasih sama Allah. Ada yang setelah menikah pengen nikmati waktu berdua suami dulu. Ada yang udah siap lahir batin untuk punya anak tapi masih belum dikasih sama Allah. Ada yang begitu lulus kuliah langsung dapet kerjaan. Ada yang abis lulus kuliah  harus pontang-panting nyari kerjaan kesana-sini. Ada yang setelah kerja bertahun-tahun tapi gak keliatan hasilnya. Ada yang baru kerja 6 bulan udah bisa jelong-jelong ke Koreyaaah. Ada yang udah pacaran lama tapi belum pengen nikah. Ada yang udah pengen nikah tapi belum ada yang cocok.

Alasannya beragam dan bukan hak kita juga untuk tau alasan tersebut.
Lagian juga ya... kadang-kadang kondisi yang gw sebutin diatas terjadi bukan atas kehendak mereka karena emang jalan hidup setiap orang tuh rahasinya Allah.

Siapa sih yang gak pengen abis lulus kuliah langsung dapet kerja ?
Siapa sih yang gak pengen nikah... apalagi kalo udah ada pasangan ?
Siapa sih yang gak pengen cepet punya anak ?

Bisa aja ternyata dia kerja banting tulang bertahun-tahun gak keliatan hasil untuk dirinya karena dia lebih memprioritaskan biaya sekolah adik-adiknya.
Bisa aja ternyata dia udah melakukan segala cara dan keluar duit banyak untuk ngobatin jerawatnya.
Bisa aja ternyata dia baru diputusin pacarnya terus jadi uring-uringan dan lari ke makanan akhirnya BB-nya naik.
Bisa aja ternyata udah persiapan untuk lahiran normal ternyata ada masalah yang gak terduga sampe harus lahiran sesar
Bisa aja ternyata setelah menikah dia masih jadi sandwich generation.

We never know...

Nyakitin perasaan

Sebenernya menurut gw ga ada masalah sih mau nanya hal-hal pribadi kaya gitu tuh... 
Dengan catatan jawabannya adalah sesuatu yang menggembirakan dan gak nyakitin karena potensi menyinggung-nya lebih rendah.

Contoh, kita ketemu temen lama. Terus out of the blue dia basa-basi nanya "eh udah nikah belum sekarang? kok gak ada kabarnya?" lalu kita jawab "Udah nih beberapa bulan lalu. Aku gak punya kontakmu jadi gak ngundang". I think it's okay.

TAPIIII... masalahnya kan kita gak pernah tau jawaban dari pertanyaan basa-basi kita yang udah termasuk ranah private itu bakal dijawab gimana... Bakalan nyakitin atau enggak. Kecuali we are mind reader hehhe

Kalo ternyata jawaban dari pertanyaan basa-basi itu adalah sesuatu yang kurang menggembirakan lalu pertanyaan tersebut makin dikorek terus sama si penanya udah kaya tim penyidik KPK dan akhirnya malah membuka "luka" yang (sebenernya) berusaha disembunyikan... apa dalam hati gak berasa teriris-iris tuh ?

Kaya contoh  dua percakapan yang gw tulis diatas.
Deep down gw merasa ciut seciut-ciutnya. Merasa gw adalah manusia paling pengecut sedunia. Merasa gw ini kaya jadi hamba Allah yang paling nista karena dicap menolak rezeki Allah. Merasa iri banget sama temen-temen yang udah bisa menaklukan rasa takutnya soal hamil dan melahirkan

Keliatannya emang "ih baperan amat sih nanya gitu doang udah sensi kan CUMA nanya" but seriously.... kita gak pernah tau cerita dan alasan dibaliknya karena ya emaaang bukan urusan kita.

Tau kan penonton ? Orang yang paling gampang kalo disuruh komentar karena gak pernah ngerasaain sendiri :")

Gak penting

Coba manfaat nanya-nanya hal pribadi kaya gitu tuh apaan ? Faedahnya apa ? Kalo udah dijawab, terus mau apa ?

Kalo ngasih solusi sih malah bagus... nah kalo setelah dijawab malah cuma "OOOHHH" doang apa gak bikin K.Z.L ? Apa banget deh yaaa... mau tau banget urusan orang.

Jadi inget pengalam gw ditanya seorang ibu-ibu pas lagi antri di dokter kandungan.
Begini kira-kira percakapannya...

Ibu X: Ngantri dokter xxx juga ?
Me : Iya
Ibu X: Sendiri aja mbak ?
Me: Iya heheh
Ibu X: Kenapa mbak (keluhannya) ?
Me : *kaget* Mau ngecek aja
Ibu X: Pake asuransi apa mbak ? Umum atau BPJS ?
Me: *makin kaget* umum 
Ditahap ini gw ngerasa risih banget ditanya-tanya sampe ke asuransi segala. Ya kaliii situ orang Badan Pusat Statistik yang lagi sensus apa ? Haduuhhh~

-----

Emang sih... kebebasan berpendapat adalah salah satu hak warna negara Indonesia yang maha budiman tapi plis atuhlah pake filter dulu sebelum melontarkan sesuatu.

Filter yang paling mujarab adalah dengan pertanyaan lain. Jadi sebelum berpendapat atau menanyakan sesuatu, coba tanya lagi ke diri kita:

  • Apakah pertanyaan/pernyataan tersebut bermanfaat untuk ditanyakan/dinyatakan ?
  • Apakah berpotensi menyinggung perasaan dia?
  • Apakah ada alternatif pertanyaan lain yang bisa ditanyakan ?


Nah kalo gw misal lagi jalan kemana terus tiba-tiba ketemu sama temen lama yang jarang ketemu atau yang gak deket-deket amat, biasanya gw cuma basa-basi pake pertanyaan berikut ini:
  • Eh Mawar... kemana aja? sekarang kesibukannya apa?
  • Eh Mawar... lama ya gak ketemu. Kesini sama siapa ?

Udah. Gw cuma berani nanya 2 pertanyaan itu karena gak kepikiran pertanyaan lain dan setelah dia jawab atau diabalik nanya 1-2 pertanyaan ke gw, biasanya gw akan cepet-cepet cari pengalihan supaya terbebas dari percakapan awkward tersebut karena gw udah kehabisan ide obrolan dan gw takut keceplosan nanya hal pribadi.

Tenang aja... kalo kita emang udah dianggap cukup dekat, cukup dewasa dan cukup dipercaya sama seseorang, orang tersebut dengan sendirinya akan cerita masalah pribadinya. Tanpa harus kita tanya lebih dulu. Karena banyak hal-hal didunia ini yang perlu kesiapan mental untuk bisa diceritakan ke orang lain.

So...
Stop basa-basi dengan pertanyaan pribadi :)
Hargai ranah privasi orang lain. Bahkan keluarga dan kerabat dekat sekalipun.

Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
๐Ÿ’—Salam hangat and have a good day๐Ÿ’—

Monday, 18 February 2019

Bikin Paspor Online Tahun 2013 dan Tahun 2019. Ternyata Beda!

February 18, 2019 18 Comments
Assalamualaikum! Annyeong~

Paspor merupakan salah satu dokumen penting yang diperlukan kalo kita mau melancong ke luar negeri. Gampangnya sih paspor itu KTPnya kita diluar sono.

Pertama kali gw bikin paspor itu tahun 2013 di Kanim (kantor imigrasi) kelas I Yogyakarta. Waktu itu jaman kuliah lagi ngetrend banget ikut konferensi ilmiah atau program pertukaran pelajar di luar negeri

Apalagi buat anak-anak sains yang banyak ngerjain proyek ilmiah. Baik proyek yang memang untuk menunjang proses perkuliahan maupun proyek dari kelompok studi. 

Yaaa...sebagai anak kuliahan yang pengen ikut-ikutan-doang yang gak mau kalah sama temennya yang udah ikut konferensi dimana-mana, akhirnya gw bikin paspor padahal gak tau mau dipake kemana wkwkwk mengingat ikut proyek penelitian aja gak pernah...gabung organisasi dan kelompok studi aja cuma buat keren-kerenan doang biar gak dicap KuPu-KuPu hahah

Sumbernya: Dokumentasi Pribadi

yang penting punya paspor dulu

Bikin Paspor Tahun 2013

Oke. Jadi ketika taun 2013 belum marak apa-apa-serba-online, gw udah lebih dulu nyicipin bikin paspor online. Super easy. Gw cuma tinggal nyiapin KTP, KK, Akta kelahiran dan surat keterangan dari kampus dalam bentuk asli, soft file dan fotokopian. Terus gw mengajukan permohonan pembuatan paspor lewat website resmi imigrasi dan upload berkas-berkas yang dibutuhkan. Lalu pilih kanim mana abis itu dapet jadwal untuk wawancara dan foto dikanim yang dipilih tadi. 

Pas hari H, gw dateng ke kanim sambil bawa berkas-berkas dalam bentuk asli dan fotokopian. Waktu itu loket antriannya (untuk verifikasi berkas aja) udah dipisah antara yang walk in dan yang udah daftar online. 

Walaupun udah upload berkas, kita tetep harus ngisi formulir yang udah disediain imigrasi. Kalo udah diisi semua, formulir dan berkas yang udah kita siapin itu dibawa ke loket khusus pendaftar online untuk diverifikasi petugas. Abis itu nunggu dipanggil untuk wawancara, rekam sidik jari dan foto. Setelah itu bayar  ke loket khusus yang udah  disediain. Tiga hari kemudian balik lagi ke kanim untuk ambil paspor yang udah jadi. Selese~ 

Sumbernya: Dokumentasi pribadi

Tapi sayangnya karena sistem antriannya masih manual, jadi biarpun udah pake embel-embel online proses bikin paspor gw lumayan menyita waktu banget karena antrian yang pas wawancara dan foto itu nyatu antara yang online dan walk in. Dari jam 7 pagi sampe jam 12an siang. Untung pas lagi gak ada jadwal kuliyaah hihi~

Terus setelah punya paspor apakah gw ikut konferensi atau pertukaran pelajar ke luar negeri ?
Ooo... tentu tidak Ferguso xD 
Paspor gw baru kepake tahun 2015 untuk keperluan ibadah.

Kemudian, setelah menikah dan jadi IRT gw udah bodo amat sama paspor gw karena ngerasa gak ada rencana kemana-mana. Hingga akhirnya paspor gw habis masa berlakunya April 2018 lalu dan gw masih bodo amat wkwkwk 

Lalu bulan ini gw tergerak untuk melakukan pergantian paspor gw yang udah habis  masa berlakunya karena gw mau ada keperluan dengan paspor tersebut. Yaudah, karena gw lagi dirumah nyokap di Indramayu akhirnya gw memilih kanim Cirebon.

Bikin Paspor Tahun 2019

Sebagai orang yang katanya udah melek teknologi, sebelum ke kanim gw cari-cari info dulu apakah proses pembuatan paspor itu masih sama kaya dulu atau ada perubahan.

Ternyata, sekarang udah pake sistem online untuk semua kanim (Tahun 2013-2015 sistem online belum berlaku disemua kanim). Online disini maksudnya adalah untuk ambil antrian supaya para pemohon gak perlu antri dari pagi buta... bukannya online kaya gw pas tahun 2013 itu.

Eh yampun~ ternyata untuk ngambil antrian online ini sungguh menguras waktu dan emosi sodara-sodara... tidak segampang jaman dulu huhuh ya wajar sih, kan dulu mah belum banyak yang pake sistem jadi websitenya masih syepiiii~ gak kaya sekarang T,T

Ingin kumenangis rasanya karena gw harus cepet-cepet ngurus itu paspor tapi gak dapet-dapet antriannya. Terus gimana dong? nanti gw akan cerita lebih rinci di blogpost lain ya...

Untuk ngambil antrian online ini caranya ada 3:
  1. Lewat website Imigrasi https://antrian.imigrasi.go.id/
  2. Lewat aplikasi smartphone Layanan Paspor Online yang bisa di download lewat playstore
  3. Lewat Whatsapp Kanim Cirebon (gak semua kanim)

Kalo ngambil antrian lewat website dan aplikasi, sebelumnya kita bikin akun dulu setelah itu mengajukan permohonan pembuatan paspor. Satu akun masing-masing bisa mengajukan permohonan untuk maksimal 5 orang (baik dalam 1 KK yang sama ataupun beda) termasuk si empunya akun.

Setelah mengisi data-data yang diperlukan, lalu kita pilih kanim terdekat terus pilih tanggal dan waktu yang available dan cocok untuk kita. Kenawhy ? Karena ada sistem kuota dan kuota tersebut dibuka seminggu sekali (biasanya pas weekend) untuk antrian seminggu kedepan. Disinilah biasanya terjadi drama penguras emosi :")

Sementara kalo daftar antrian online lewat Whatsapp kita cukup mengirim pesan sesuai format yang udah ditentukan.

Kalo udah dapet nomer antrian (kode booking), kita harus dan WAJIB dateng ke kanim tersebut paling telat 30 menit sebelum jadwal karena kalo sampe kita gak dateng, kita baru akan bisa ngambil antrian online lagi 30 hari kemudian. So pastikan tanggal yang kita pilih itu udah bener dan kita bisa dateng.

Sama seperti pembuatan paspor online tahun 2013, kita sebagai pemohon masih harus dateng ke kanim untuk verifikasi berkas berupa eKTP, KK, Akta kelahiran/Ijazah/Buku Nikah dan berkas dari biro travel dan Departemen Agama (khusus untuk umroh). Pastikan data-data yang tercantum diberkas-berkas tersebut udah bener dan sama yaaa biar gak bolak-balik.

Kalo udah sinkron semua berkasnya, proses selanjutnya adalah wawancara, rekam data sidik jari dan foto. Terakhir adalah melakukan pembayaran di loket Bank BRI/POS yang udah disediakan disekitar kanim. Lalu paspor kita akan diproses selama 3 hari kerja. Setelah itu kita balik lagi ke kanim untuk ambil paspor yang udah jadi dengan membawa KTP, bukti pembayaran beserta resi dari petugas kanim.

Sumbernya: Dokumentasi Pribadi

Berapa lama waktu yang gw  butuhkan dari verifikasi berkas sampai pembayaran ? ya kurang lebih 2-3 jam aja karena kebetulan bebarengan dengan calon jemaah haji yang juga mau pada bikin paspor. Jadi agak lama.

Ternyata ada perbedaan dan persamaannya ya~
Mari kita ulas perbedaan, persamaan, enak dan gak enaknya bikin paspor online tahun 2013 vs tahun 2019.

Perbedaannya:

  • Istilah online yang digunakan: Kalo tahun 2013, istilah online itu maksudnya dengan meng-upload berkas kita lalu dapat jadwal untuk datang ke kanim sementara tahun 2019, istilah online itu maksudnya untuk mengambil nomor antrian aja
  • Jadwal kedatangan ke kanim: Kalo tahun 2013 jadwal diberikan secara otomatis oleh sistem sementara tahun 2019 kita sendiri yang menentukan jadwalnya
  • Waktu antri: Kalo tahun 2013 pembuatan paspor itu sangat menyita waktu karena antrian yang membludak sementara tahun 2019 pembuatan paspor relatif lebih cepat karena setiap harinya ada pembatasan kuota pelamar
  • Kenyamanan: Kalo tahun 2013 gw ngerasa suasananya lebih hectic dan riweuh sementara tahun 2019 suasananya lebih teratur

Persamaannya:

  • Berkas yang diperlukan masih sama yaitu KTP, KK, Akta Kelahiran, Ijazah, Buku Nikah dan berkas lain seperti surat keterangan dari kantor/kampus, surat rekomendasi dari travel dan surat rekomendasi dari departemen agama khusus bagi pemohon paspor dengan tujuan ibadah umroh
  • Masih harus dateng ke kanim untuk wawancara, rekam sidik jari dan foto
  • Sama-sama harus antri juga

Enaknya:

  • Tahun 2013: Gak perlu ribet rebutan kuota antrian
  • Tahun 2019: Antrian lebih cepet dan lebih ada kepastian so lebih hemat waktu

Gak Enaknya:

  • Tahun 2013: Antriannya masih bercampur antara yang online dan walk in jadi luamaaaa banget bisa sampe setengah hari
  • Tahun 2019: Ribet pake rebutan kuota antrian

Sekian dulu tulisan gw soal per-paspor-an :D Insha Allah akan menyusul tulisan gw tentang pengalaman bikin paspor di kanim kelas II Cirebon dan step by step ambil antrian online via apps, web dan whatsapp. So stay tune on my next blog post ya gaeeeesss *ala-ala yucuber* xD


Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
๐Ÿ’—Salam hangat and have a good day๐Ÿ’—

Tuesday, 12 February 2019

Mengenai sudut pandang

February 12, 2019 12 Comments
Assalamualaikum! Annyeong~

Sebuah perenungan.
Mengenai sudut pandang. 

Pernah gak merasa sering banget kekurangan ?

Merasa kurang bahagia karena kulit belum semulus Raline Shah... rumah belum semewah Ria Ricis... mobil belum sekeren Rafi Ahmad... liburan belum sejauh Syahrini.... badan belum sebohay Jennifer Bachdim.

Wait...wait... kok ada yang aneh ya ?
Kok perbandingannya gak masuk akal sih... jauh banget ya ^^a
Bandingin kok sama artezzz sih. Ya jelas jaooooh~

Oke, Oke...
Mari kita turunkan standarnya.

Cek deh story dan feeds Instagram masing-masing.
Pasti sering kan liat temen-temen kita, sekarang udah tinggal dirumah yang bagus. kendaraannya yang dulu roda dua sekarang ganti udah roda empat. jabatan udah lumayan. Pas musim liburan pamer foto liburan fancy kemana-mana atau sering hang out cafe-cafe hits

Keliatannya... Hidup mereka gampang banget ya?

Gimana rasanya ?
Ngiri ? Pengen kaya gitu juga ?
Menghasihani diri sendiri ?
Nyalahin nasib ?

"kok gw gini-gini aja?"

Wajar. Namanya juga manusia, pasti gak pernah puas dan selalu pengen lebih.

Gw pun sama.
Pernah (dan sedang) mengalami masa-masa seperti itu.

Masa dimana selalu gusar dengan keadaan saat ini setelah "ngintip kehidupan" orang lain. Selalu mepertanyakan ke diri sendiri pertanyaan yang  sebenernya udah tau jawabannya. 

Selalu merasa kurang, kurang dan kurang.

Padahal...


Begitu banyak yang sudah Allah kasih secara cuma-cuma ke kita. 

Nikmat sehat, nikmat punya temen-temen dan keluarga yang selalu support, nikmat tinggal di Indonesia dengan cuaca se-pas ini, nikmat waktu luang dan nikmat-nikmat lainnya yang seringnya gak kita sadarai bahwa hal tersebut adalah sebuah kenimatan yang merupakan rezeki dari Allah.

Tapi terus aja kita ngerasa belum cukup. Terus aja nyalahin keadaan.

Padahal...


Kita gak tau apa yang udah dilewati, apa yang udah dikorbankan, berapa banyak blood, sweat and tears yang udah dikeluarkan sama mereka sampe akhirnya mereka berada ditahap yang sekarang. 

Sampe akhirnya bisa punya rumah bagus, bisa liburan kemana-mana, bisa ganti mobil, bisa hang out cantik tiap minggu.

Toh kita cuma penonton yang bisanya liat dari luar, yang bisanya liat hasilnya aja gak liat proses perjalanannya.

Padahal...


Setiap orang punya rezeki, waktu dan jalannya masing-masing.

Bahkan cacing dalam tanahpun masih bisa hidup, bisa makan, bisa bernapas karena emang udah dikasih jatah sama Allah. 

So, kita gak akan bisa berada ditempat orang lain disaat yang bersamaan karena sidik jari tiap orang aja gak ada yang persis sama kan ? Apalagi soal begituan~ (((BEGITUAN))) xD

-----

Suatu hari, ketika gw sedang galau dan meratapi keadaan karena udah setahunan lebih menikah, tapi belum punya rumah sendiri dan masih jadi anak kosan kemana-mana masih naik motor... 

Allah nyentil gw lewat status Facebook temen SMA gw. Katanya (kurang lebih):

"Dua tahun lamanya saya dan keluarga jadi 'penumpang'. Sekarang naik jabatan jadi 'kontraktor' alias jadi pengontrak rumah. Alhamdulillah"

Malu.

Selama ini kepala gw kebanyakan mendongak keatas sampe bikin leher capek sendiri. 

Lupa bahwa masih ada yang dibawah yang akan jadi pengingat kita tentang arti bersyukur.

Melihat temen gw menulis status tersebut, gw akhirnya paham kenapa selama ini selalu ngerasa gusar dan kurang terus. 

Ternyata gw salah mengambil sudut pandang

Gw terlalu mengikuti standar sosial. Gw terlalu fokus berpikir bahwa "Gw akan bahagia kalo udah punya barang ini ini dan ini" padahal kebahagiaan itu datangnya dari kita sendiri. Kita yang sudah mampu untuk bersyukur.

Sumbernya: Dokumentasi pribadi

Gak salah untuk melihat keatas. Gak salah juga untuk melihat kebawah. Asalkan tidak berlebihan.

Ada masa dimana kita perlu melihat keatas, harapannya adalah untuk motivasi supaya bekerja lebih keras, beribadah lebih rajin.

Ada masa dimana kita juga perlu melihat kebawah, harapannya adalah untuk menjadikan kita lebih bersyukur dalam menjalani segala sesuatu.

Yang terpenting adalah terus melihat kedepan. Kalo liat keatas atau kebawah terus, nanti kesandung. Jatoh dan akhirnya sakit kan ? hehehe

Apa yang kita miliki saat ini mungkin sedang dimimpi-mimpikan orang lain

Jadi, syukuri apa yang ada~ hidup adalah anugrah~ *siapa yang bacanya sambil nyanyi?* :p

Itulah mengapa diakhir blog post gw selalu menyertakan salah satu terjemahan dari Al Qur'an surat Ar Rahman mengenai rasa syukur. 

Harapannya adalah untuk menjadi pengingat bahwa segala sesuatu harus disyukuri karena pasti akan ada hikmah dibaliknya karena Allah mau kita untuk terus belajar.

BACA JUGA: Semua Ada Hikmahnya


Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
๐Ÿ’—Salam hangat and have a good day๐Ÿ’—

Wednesday, 6 February 2019

Alasan Anak Dibawah Umur Dilarang Mengemudi

February 06, 2019 8 Comments
Assalamualaikum! Annyeong~

Bersyukur banget gw dulu dididik dengan keras sama orang tua gw.
Salah satu didikan keras orang tua gw adalah "gak boleh mengendarai kendaraan bermotor sebelum punya SIM atau minimal punya KTP" which is gw baru diijinkan berkendara setelah 16 tahun alias pas SMA.
Waktu masih SMP, sekolah gw jauh dari rumah. Jaraknya sekitar 16 Km dan gw PP pake kendaraan umum yang terbatas cuma sampe jam 4 sore aja. Artinya, kalo gw ada kegiatan ekstrakulikuler, les atau kerja kelompok yang sampe sore gitu, gw harus minta jemput orang rumah karena udah gak ada kendaraan umum untuk balik ke rumah. BTW jaman ini HP belum se-hype sekarang yaaa... gw kalo minta jemput harus telpon ke telpon rumah tetangga lewat wartel hahah
BACA JUGA : 12 Cara Supaya Anak-anak Tidak Mengamuk Saat Bepergian Dengan 
Waktu itu, gw suka ngiri sama temen-temen yang kalo ada kegiatan sepulang sekolah yang sampe sore banget bisa pulang dulu kerumahnya terus ambil motor dan gak perlu pusing mikirin pulangnya gimana.
Pernah gw iseng-iseng ngirim kode-kode ke nyokap supaya dibolehin belajar nyetir motor pas masih SMP. Hasilnya ya cuma diomelin doang hahah
Yowes lah, gak ada pilihan lain. Gw bersabar untuk dapet ijin belajar naik motor sampe jadi anak SMA aja. Bener. Pas udah masuk SMA, gw diajarin nyetir motor sama bokap dan tetangga. Pas ngerasa udah lancar dan berani dijalan, gw nekat diem-diem bawa motor ke sekolah pas bokap nyokap lagi ke kondangan di Berau hahah Akhirnya dibolehin bawa motor untuk operasional gw dan Niki dan gak lama setelah gw KTP gw terbit, gw bikin SIM C yang kebetulan lagi ada program pembuatan SIM masal dari Polres Indramayu di sekolah gw.
Lalu, pagi ini alis gw mengkerut ketika liat gak jauh dari sekolah SD ponakan gw ada kantong parkir motor khusus anak-anak SMP sebelah SD ponakan gw itu. Padahal jaman dulu, di lapangan SMP itu tiap pagi penuh sama sepeda-sepeda siswanya. Sekarang ? kosong. Miris.
Dan mostly mereka tidak ber-helm apalagi ber-SIM.
"Hmmm ini orang tuanya 'baik' bener yak masih SMP udah dikasih bawa motor sendiri"

Padahal, anak dibawah umur mengendarai kendaraan itu sungguh BERBAHAYA!
Beberapa tahun lalu, waktu gw lagi boncengan motor sama nyokap dan mau ngelewatin pertigaan yang gak terlalu rame gitu, motor gw hampir disruduk dari samping kanan sama motor yang dikendarain anak dibawah umur yang boncengan bertiga. IYA BERTIGA dan bocah semua. 
Apa yang terjadi ? Mereka oleng karena kaget, panik dan hampir jatuh nyungsep ke aspal padahal nyenggol motor gw aja enggak. 
Nah maka dari itu, gw sangat setuju bahwa anak dibawah umur dilarang mengendarai kendaraan dengan alasan apapun. Kenapa? Karena menurut gw hal yang paling penting dalam berkendara adalah:
  1. Kematangan emosional 
  2. Kecepatan berpikir dan mengambil keputusan 
  3. Fokus
Sementara anak dibawah umur itu emosinya masih labil, gampang panik, fokusnya belum penuh, belum mampu mengambil keputusan cepat dan masih gampang teralihkan
Ohiya satu lagi. Anak dibawah umur masih dalam tahap pertumbuhan. Lucu dan miris gak sih liat ada anak dibawah umur yang kakinya aja belum nyampe ke tanah tapi nyetir motor ? Duuh dek... main sepeda lagi aja sonooo~

Coba bayangin, anak dibawah umur baru putus cinta atau baru dimarahin orang tuanya... dalam kondisi 'tegangan tinggi' bawa kendaraan. Ceritanya pengen kabur macem sinetron-sinetron gitchuu... pasti nyetirnya ugal-ugalan, oleng kanan oleng kiri dan gak fokus. 
Akhirnya selain membahayakan dirinya sendiri, dia juga membahayakan orang lain
So, buat para orang tua, be wise
Jangan kasih anaknya berkendara sebelum waktunya. Mau sekaya apapun... mau setajir dan sebanyak apapun motor dan mobil yang mejeng di garasi... kendaraan bermotor hanya boleh dikendarain oleh orang yang sudah berlisensi yang mana adalah orang dewasa yang sudah lulus tes ujian berkendara.

Jangan karena alasan biar gak ribet... biar gak ngerepotin orang, lantas anak dibawah umur dikasih kendaraan sendiri. Pliss atuh lah... be logical!

Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
๐Ÿ’—Salam hangat and have a good day๐Ÿ’—

Friday, 1 February 2019

12 Cara Supaya Anak-anak Tidak Mengamuk Saat Bepergian Dengan Pesawat

February 01, 2019 12 Comments
Assalamualaikum! Annyeong~

"Yampun anak siapa sih nangis mulu! Emak bapaknya kemana sih?!"
"Ni anak brisik amat ih... orang tuanya gak ngajarin common senses apa?!"
Ada yang pernah denger seseorang ngomel kaya gitu pas ada anak kecil nangis dan berisik di tempat umum? 
Mungkin gw orangnya hahah >.<
Eeee tapi itu dulu...
Sebelum gw take in charge ponakan-ponakan kecil liburan ke Palembang.
Jadi ditulisan, ini gw mau cerita pengalaman gw naik pesawat Jakarta-Palembang dengan 4 anak kecil. Bukan pengalaman naik pesawat biasa, karena sebelum take off, 2 ponakan gw nangis parah dan ngamuk sampe bikin gw ikutan nangis juga saking kebawa suasana huhuh
Experience is the best teacher
-----
Awal Juli 2018 lalu, tepatnya pas lagi libur sekolah, kakak gw dan 2 orang anaknya (5 yo dan 12 yo) ngajakin gw ke Palembang untuk liburan dirumah sepupu. Gw mah ayo-ayo aja soalnya udah sering liburan sama mereka jadi udah apal tabiat dan kebiasaan mereka berdua.
Mendekati hari H keberangkatan, 2 ponakan gw lainnya (4 yo dan 5 yo) mendadak ikut juga ke Palembang karena orang tuanya lagi ada urusan diluar kota. Nah 2 keponakan gw yang ini tuh emang susah-susah gampang untung diemong karena jarang ketemu sama gw tapi ya deket juga sama gw sih. 
Sebagai tenaga tambahan jagain anak-anak, kakak gw ngajak nyokap juga karena selain jadi nanny anak-anak.... ya gw juga yang akan jadi porter tas dan koper.
Jadi totalnya ada 3 orang dewasa dan 4 anak-anak.
Gw emang udah biasa ngemong anak-anak sih, jadi gak khawatir kalo jalan jauh sama anak-anak.
Ibarat kata, gw ini Nanny yang merangkap Aunty
Singkat cerita, kita berangkat ke bandara dari daerah Cililitan naik Damri.
Kebayang gak tuh betapa ribetnya bawaan 7 orang dengan sekian koper dan sekian anak-anak naik angkutan umum ? :"))))
Tenang. Situasi masih aman terkendali.
Selama dibus, anak-anak ini pada tidur. Kirain perjalanannya bakal 2 jam gitu karena jauh dan macetos~ ternyata cuma sekitar 1 jam... akhirnya anak-anak dibangunin mendadak, kaget dan jadinya tidurnya bantut (kondisi anak masih ngantuk tapi harus dibangunin). 
Yak. Investasi bibit-bibit rewel... Tinggal nunggu kapan meledaknya aja :")
Jam 12an siang sampailah kita di bandara Soekarno-Hatta sementara boarding time masih 2 jam lagi.
Karena masih lama, akhirnya anak-anak pada main di playground bandara. Main prosotan, main kejar-kejaran. Pokoknya lari sana-sini deh... sambil cuma ngemil Roti karena kan Jakarta-Palembang cuma 1 jam, jadi kita memutuskan makan siang pas udah sampe Palembang aja.
Saatnya keberangkatan...
Nah, pas lagi nyari kursi di pesawat... ponakan gw (5 yo) ke-trigger untuk jadi bete dan ngambek.
Gara-garanya dia asal duduk ditempat orang lain dan pas gw ajak untuk pindah ketempat yang seharusnya (karena yang punya kursi juga nungguin), dia marah. Akhirnya gw paksa karena udah mepet waktu take off juga. Ini gw gak kepikiran untuk tukeran tempat duduk sih :(
Dan menangislah dirinya.
Dan adiknya (4 yo) ikutan marah dan nangis juga karena gw dikira bikin kakaknya nangis.
Dan paniklah gw T.T
Hal yang gak pernah terpikiran dikepala gw bahwa anak-anak rentan rewel di pesawat karena ini pertama kali juga jalan-jalan pake pesawat sama anak-anak.
Penumpang lain udah mulai ngeliatin. Pramugari juga udah nyuruh cepet-cepet duduk dan pasang seat belt
Kakak gw posisinya duduk sama 1 anaknya yang 12 yo. Nyokap gw duduk sama anaknya kakak gw yang satunya dan gw duduk sama 2 ponakan yang lagi nangis itu. Kesalah gw adalah mengira bahwa gw sanggup menghandle 2 anak kecil sekaligus. Ternyata enggak~ 
Kedua ponakan gw makin nangis pas gw suruh pake seat belt
Penumpang lain mulai kebrisikan dan risih. Pesawat juga udah mau take off. Pramugari udah bolak-balik ke tempat gw nyuruh pake seat belt. Mbak gw jadi naik darah. Nyokap gw ikutan nangis sedih.
Kemudian gw nangis juga saking pusing, stress dan gak tau harus ngapain. 
Pasrah. Bodo amat lah sama penumpang yang komentar "berisik". Dua ponakan gw masih aja nangis sampe pesawat udah take off padahal udah dikasih mainan sama penumpang baik hati yang duduk depan gw.  Akhirnya mereka berdua gw cuekin (tapi dua-duanya gw pegangin karena gak pake seat belt) dan lama-lama mereka capek sendiri lalu tidur.
It was a long and tiring flight~
Nike and the kids
Sumbernya: Dokumentasi Pribadi
Sampe di bandara di Palembang-pun mereka berdua masih rewel tapi gak sampe nangis kaya di pesawat tadi. Pas lagi nunggu bagasi, gw kasih mereka cemilan... bener aja. Mereka kelaparan setelah drama di pesawat tadi.
Setelah dianalisa, penyebab mereka super rewel adalah:
  1. Kurang tidur siang
  2. Laper
  3. Salah pengaturan tempat duduk 
  4. Lupa dikasih sugesti
  5. Kangen orang tuanya

Belajar dari pengalaman perjalanan Jakarta-Palembang tersebut, maka gw, nyokap dan kakak gw bertekad mencari cara supaya anak-anak gak rewel selama di pesawat.  Berikut ini beberapa cara Supaya Anak-anak Tidak Mengamuk Saat Bepergian Dengan Pesawat:

  1. Pembagian tugas degan orang dewasa lain. Siapa harus jagain siapa. Siapa bawa tas siapa. Harus well prepared dengan strategi dan rencana yang matang sebelum berangkat ke bandara.
  2. Orang dewasa harus pay attention terus sama anak-anak. Jangan sibuk sendiri main HP
  3. Ajak mereka main yang nguras tenaga dengan harapan pas masuk pesawat mereka udah capek dan ngantuk
  4. Pastikan mereka cukup istirahat (tidur malam dan tidur siang) sebelum melakukan perjalanan
  5. Makan dan ngemil dulu sampe kenyang. Siapin cemilan di tempat yang gampang dijangkau selama di pesawat
  6. Sebelum masuk pesawat, kasih sugesti positif supaya mereka gak rewel dan nangis. It really works.
  7. Ajak mereka ngobrol dan kasih pengertian bahwa pake seat belt itu untuk keselamatan.
  8. Begitu masuk pesawat, langsung nyalain video kartun
  9. Siapin mainan ditempat yang mudah dijangkau, in case mereka bosen nonton video kartun
  10. Anak-anak yang seumuran jangan kasih duduk barengan karena yang seumuran rentan berantem rebutan sesuatu
  11. Buat mereka senyaman mungkin. Perhatikan posisi duduk mereka. Terus pantau barangkali mereka lapar, haus atau bosan.
  12. Berdoa

Rasanya kaya lagi menjalankan operasi militer. Bikin deg-deg-an :")))


Alhamdulillah! Sukses.
Sejak di bandara Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang sampe masuk pesawat mereka semua kooperatif sekali dan gak lama setelah pesawat take off, mereka udah molor hihi.
Ketika udah landing di bandara Soekarno-Hatta juga mereka bangun dengan happy!

Bocil tidur gak lama setelah take off
Sumbernya: Dokumentasi Pribadi
Yang paling utama adalah: JANGAN PANIK menghadapi anak kecil yang lagi ngamuk ditempat umum
Lesson learned. 
Menjadi orang tua adalah never ending learning yang sekaligus juga melatih mental kita.
Semoga tulisan gw mengenai cara Supaya Anak-anak Tidak Mengamuk Saat Bepergian Dengan Pesawat bermanfaat untuk temen-temen pembaca :)
Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
๐Ÿ’—Salam hangat and have a good day๐Ÿ’—

Monday, 28 January 2019

Jatuh Bangun Aku Mengejarmu: Sebuah Perjalanan Pencarian Kerja #part2

January 28, 2019 12 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Berkaca dari job fair periode sebelumnya yang ala kadarnya aja karena gw gak ada persiapan apapun, gue bertekad untuk lebih serius ikutan Job Fair periode Agustus karena periode itu adalah job fair terbesar di kampus gw dan juga gue officially punya gelar. Tiga gelar loh ya gak tanggung-tanggung.


Gelar Sarjana, Fresh Graduate dan Pengangguran

BACA: Jatuh Bangun Aku Mengejarmu: Sebuah Perjalanan Pencarian Kerja #part1

Beriku ini tanda keseriusan gue ikut job fair:
  1. Dateng hari pertama. Pagi. Sebelum open gate. Kenapa? biar leluasa tanya-tanya dan apply dan Oksigennya masih seger belum kecampur keringet hahah
  2. H-1 gw siapin lamaran yang sudah dibendel lengkap (CV, ijazah, transkrip dan surat lamaran) jadi pas di TKP gak perlu nyusun-nyusun lagi.
  3. H-1 pelajari denah lokasi job fair, pilih target mau ke perusahaan apa aja. Kenapa ? biar hemat waktu dan tenaga.
  4. Bawa bekel (makanan, minuman, power bank dan temen untuk ngobrol)
  5. Pake baju rapi. Tunjukan kalo kita sudah pada level "Profesional" bukan lagi mahasiswa yang bajunya paling rapi kemeja duet sama skinny jeans.
  6. Bila perlu, siapin jawaban wawancara barangkali ada perusahaan yang langsung ngadain interview. Siapkan dalam 2 bahasa: Indonesia dan Inggris.
Singkatnya gue apply ke lebih banyak perusahaan. Selama itu nyari lulusan Biologi dan All Major, langsung gue apply gak pake mikir hahahha. Maklum, fresh-grad, fresh from the Oven hahhaha.

Tapi ternyata menurut gw itu adalah sebuah kesalahan, karena: Gue gak mempertimbangkan job desk kerjaan yang gue apply.

Lah ngopo? Bukannya kita harus memanfaatkan semua kesempatan yang ada ya ?

Betul. Tapi kita harus lihat kapasitas dan kualitas yang nempel di CV kita. Kita harus menghargai jeripayah kita kuliah 4 tahun itu. Intinya harus selektif lah ya. Tapi jangan lebay juga milih-milihnya ^^

Beberapa perusahaan yang gue apply waktu itu PT. Paragon, Bank Mandiri, Shopee dan Garena karena ketiganya ngasih invitation test ke gue heheh. Semuanya nyebrang jalan alias gak ada hubungannya sama Biologi hahahah.

Sumbernya: Dokumentasi Pribadi

Alasan gw apply ke PT. Paragon karena biar dapet produk gratisnya;
Kalo untuk Bank Mandiri karena nama besarnya dan status BUMN;
Untuk Garena karena all major-nya dan gw tertantang dengan syarat GPA-nya yang minimal 3,50.

Buat PT. Paragon sebenernya gw udah tau hasilnya bakalan sama kaya cerita di periode Mei itu. Apply -> dapet body butter/facial foam/eyeliner -> undangan tes -> psikotes tahap 1 -> gagal.

Kalo menurut gue sih gw gagal karena:

Gue gak niat dan gak serius

Nah pas di Bank Mandiri, prosesnya lebih panjang tapi cepet dibandingkan PT. Paragon tadi.
Kita kasih lamaran dan langsung di-screening sama HRDnya -> ditanya dalam bahasa Inggris waktu itu pertanyaanya "the meaning of happiness" -> kalo lolos dikasih invitation lanjutan untuk wawancara sorenya -> ditanya seputar CV -> karena gue apply untuk bagian Syariah gue ditanya soal perbankan syariah dan kenapa apply  disini -> jawab sekenanya -> gagal.

Karena:

Gue gak belajar apa-apa tentang perusahaan yang gue lamar dan cara menjawab pertanyaan wawancara kerja yang baik dan benar dan gue telat sholat ashar (hampir jam 5.30 padahal Magribnya jam 5.45an)

Jangan dicontoh heheh

Prosesnya dari siang sampe jam 7an malem. Bener-bener nguras tenaga banget karena kebanyakan nunggu saking banyaknya yang wawancara. Kenapa masalah sholat gue cantumin diatas ? karena gue baru sadar (dan nyadarnya telat heheh) bahwa:

Semakin lama kita menunda mengerjakan perintah Allah (Sholat), makin lama Allah mengabulkan doa kita

Lanjut ke perusahaan ketiga, Garena. Ini perusahaan baru gue denger namanya. Namanya juga lucu tapi logo perusahaannya keliatan powerful banget. Psikotesnya juga paling beda dari semuanya.

Dari soal-soal tesnya, gue tau ini perusahaan sejenis Google yang cari jiwa-jiwa muda yang kreatif dan inovatif. Gak ada soal yang menuntut gue harus berhitung cepat. Ada hitungan matematika tapi lebih ke nalar dan konsep dasar matematika.

Pertanyaan yang menurut gue lucu:
  1. Kalo lo diundang ke ulang taun Lady Gaga, lo mau bawa hadiah apa dan kenapa?
  2. Kalo lo punya kekuatan bikin orang nangis, gimana lo menghasilkan uang dari situ?
It was fun but ya I'm failed, again. 

Tapi gue gak sedih atau nyesel. Gue seneng karena gue pernah ikut tes seleksi yang kaya unik gitu heheh. Tapi yaaaaa... walaupun gue waktu itu emang dibilang gak lolos ke tahap selanjutnya tapi ternyata 2 hari kemudian gue diundang lagi ke wawancara HR Garena. Seneng!

Gue sih mikirnya ya paling ada yang mundur terus gue sebagai cadangan yang gantiin.

Singkat cerita, datang lah gue ke wawancara HR tersebut untuk yang pertama kalinya. Sebelum wawancara itu, gw gak lupa B E L A J A R biar gak kaya keledai yang jatuh dilubang yang sama.

Pertanyaan wawancaranya ya standar lah. Banyak di Google juga heheh.
Tapi yaaaaaaaaaaa, ada tapinya lagi. Dua hari kemudian, gue dikabarin:

"karena satu dan lainnya yang tidak dapat dijelaskan, proses rekrutmen tidak dapat kami lanjutkan ke tahap selanjutnya"

Kalo dari situ gue menyimpulkan bahwa proses rekrutmennya dihentikan bukan karena gue yang gagal (eh apa emg gue yg gagal ya?) Ya intinya gue gak lanjut deh.
Kecewa sih. Udah terbang tinggi lalu dihempaskan ke bumi. Lagi.

Sepertinya Jogja bukan tempat gw untuk dapet kerjaan kayaknya nih...
Terus gak lama, tibalah saatnya gue pindahan dari Jogja balik ke rumah dan memulai pencarian di tanah Pasundan #eaaaakkkk

To Be Continue yaw. Part 3 gw akan cerita perjalanan nyari kerja di tanah Pasundan heheh

Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
๐Ÿ’—Salam hangat and have a good day๐Ÿ’—

Monday, 21 January 2019

Semua Ada Hikmahnya

January 21, 2019 10 Comments
Assalamualaikum! Annyeong~
Kalo liat temen-temen kuliah gw sekarang ada yang kerja di perusahaan multi nasional, perusahaan start up, BUMN, swasta, ada juga yang PNS, ada yang jadi honorer, ada yang punya bisnis, ada yang lagi penelitian untuk Thesis, ada yang kuliah di luar negeri... Ah macem-macem deh pokoknya. Seneng liatnya ๐Ÿ˜Š
Ohiya sampe lupa. Ada juga yang berkarir sebagai ibu rumah tangga. 
Nasib orang siapa yang tau emang ya :) 
Sementara gw? 
Lulusan Biologi dengan GPA yang lumayan memilih untuk jadi seorang Istri Rumah Tangga (IRT). 
Deep down, gw tau orang tua gw ngarep lebih ke gw. 
"Ya masa udah jauh-jauh kuliah 4 tahun di Jogja, sekarang gak punya titel apapun selain anaknya pak Anu Bu Inu, Istrinya pak Itu" 

Nyesel gak sama pilihan jadi IRT? 
Enggak. Sama sekali. Karena gw dari kecil udah terbiasa dengan konsep kebebasan yang bertanggung jawab. Apapun pilihan gw... Yang penting gw mempertanggung jawabankan. Dan bahagia. 
Cumaaaa... Gw sesekali emang suka sedih. Sedih karena orang tua gw ternyata gak bisa membanggakan gw didepan orang lain kalo ditanya "Putrinya kerja dimana Bu/Pak?"
Sedih yang lain adalah kalo inget temen-temen gw yang pada kerja. Jatohnya gw jadi mengasihani diri sendiri. Toxic sih ini. 

But!!! 

Gw bersyukur. Amat bersyukur. Pilihan gw untuk menjadi IRT sudah tepat. Everything happen for reason
Teringat dulu pas gw lagi berjuang nyari kerja dari Agustus 2015 sampe Mei 2016, gw sempet ngebatin "kok gw lama banget gak dapet-dapet kerjaan? Perasaan temen yang lain cepet dapet kerja. What's wrong with me?"
Ternyata, kayaknya kerjaan buat gw dipending dulu sama Allah. Soalnya gw disuru ngurusin rumah selama bokap gw menjalani kemoterapi untuk pengobatan kanker nasofaringnya.
Gak lama setelah proses pengobatan bokap selese, gw dapet kerjaan. 
Tapi cuma sampe 9 bulan aja sampe akhirnya gw memutuskan untuk resign dan kembali dengan title job seekers.
Gw masih berusaha nyari kerja lagi. Nyoba 2x CPNS. Tapi gagal semua. Lalu gw kemudian menikah dan mantap ikut merantau sama suami serta mengabdikan seluruh waktu gw untuk keluarga. 
Awal-awal menikah, nyokap sempet nawarin bantuan untuk nyariin gw kerjaan tapi resikonya gw LDR sama suami. Sempet kegoda. Dikit. Tapi gw kembali mantap dengan pilihan pertama untuk jadi IRT. 
Gw tolak tawaran nyokap secara halus dengan cara diem aja. Gak tega nolak bantuan orang tua tapi gak kuat kalo jauh-jauhan sama suami. Dilema. Tapi gw tetep harus bersikap.

And now...

Gw makin yakin bahwa:
Allah adalah maha pengatur kehidupan terbaik 
Tulisan ini gw tulis (14/01/2019) di ruang inap salah satu rumah sakit di Indramayu tapi sebagai penunggu pasien untuk bokap setelah 5 hari sebelumnya gw juga jadi penunggu pasien untuk nyokap gw.
Iya. Gw amat bersyukur bahwa dengan gw yang merupakan seorang IRT yang waktunya (masih) fleksibel, gw bisa berperan sebagai petugas siaga 1 yang mendadak jadi tahan banting dan multitasking. 
Saat itu, ketika nyokap baru keluar dari RS dan dibarengi bokap yang mulai keliatan ada tanda-tanda ga enak badan, gw juga udah ngerasa capek banget. Betis gw kenceng berasa abis marathon. Makan gw pun sekenanya aja. Tapi gw berusaha gak cengeng. Padahal biasanya pusing dikit aja langsung males masak dan maunya gak ngapa-ngapain. 
Mungkin gw gak bisa dibanggakan karena gak punya kerjaan mentereng dan gak punya gaji sendiri. Tapi menjadi petugas siaga 1 adalah sebuah kebanggaan untuk gw pribadi.


Sumbernya: wallpaperart.net
Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
๐Ÿ’—Salam hangat and have a good day๐Ÿ’—

Monday, 14 January 2019

Jatuh Bangun Aku Mengejarmu: Sebuah Perjalanan Pencarian Kerja #part1

January 14, 2019 18 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Tulisan ini adalah tulisan lama di blog jadul gw di Wordpress tahun 2017an. Rencananya blog itu mau gw tutup. Tapi sebelumnya gw akan pindahin tulisan-tulisannya ke blog gw yang baru ini dengan perubahan pada beberapa bagiannya supaya relevan dengan keadaan gw sekarang.

Blog post dengan judul "Jatuh Bangun Aku Mengejarmu" adalah sebuah cerita perjalanan gw untuk dapet kerjaan setelah hampir 1 tahun ojag-ajig kesana kesini. FYI, gw adalah seorang lulusan Biologi murni. Tau kan kalo lulusan ilmu murni di Indonesia tuh masih dipandang sebelah mata... :")))) Agak sedih memang.

Gw akan bikin jadi 5 part ya karena emang ceritaya ya puaaaanjaang dan full of drama heheh. Semoga yang baca kagak bosen ya hihihi

Mari kita mulai~

--LONG STORY BEGIN--

Ada gak yang ngerasa dan kepikiran, "Dulu gw kuliah ngapain aja sih" ???
Sumbernya dari sini

I do. Ngerasa telat banget untuk ngerencanain masa depan. Dulu gw terlalu sibuk mikirin present time... terlalu fokus sama praktikum, laporan, ujian, presensi, kuliah, ketemu dosen, kumpul organisasi, rapat event, makrab, penelitian skripsi, kebaya dan MUA wisuda, makan sama apa, uang jajan cukup apa gak, nonton drama apa... sampe kelupaan mikirin masa depan

Abis kuliah mau ngapain? kemana? gimana? berapa? kapan?

Harusnya pertanyaan itu gw pikirin pas masih kuliah. Tapi gue baru mikirinnya pas udah lulus. Telat.

Kalo ditanya abis kuliah mau ngapain, gw kepikiran 3 opsi:
  1. Lanjutin Kuliah
  2. Nikah
  3. Cari kerja

Lanjutin kuliah S2

Gw pernah bahas hal ini sama sepupu.
Katanya "jangan lanjutin kuliah hanya karena pelarian susahnya cari kerja".
Bener. Kalo kita gak punya tujuan yang matang dan jelas akhirnya akan balik lagi ke pertanyaan awal: abis lulus mau ngapain? Gw sempet merasa berada dalam fase keputusasaan untuk nyari kerja lalu kepikiran untuk "apa sekolah S2 aja ya?" tapi gue urungkan niat itu karena ya gue gak tau abis lulus S2 mau ngapain dan sebenernya gw udah terlalu males berurusan sama kuliah, dosen, KRS-an, presentasi kelas. Haduuuhhhh~

Teringat perjuangan pas kuliah dulu :")))) Lagi nulis naskah skripsi dan mau konsultasi sama dosen pembimbing. Nunggunya 2 jam ketemunya 15 menit. Itu juga pake lari-lari dari parkiran ke ruang dosen...dulu-duluan antri sama mahasiswa lain... plus mata-matain mobil dosen apa udah ada di parkiran atau belum.

Suatu waktu pada saat galau melanda itu, gw iseng nanya ke temen yang mau lanjutin sekolah S2. Gw tanya ke Marimar sama Esmeralda *bukan nama sebenarnya*. Jawaban mereka sungguh makjleb buat gue dan bikin gue sadar 1 hal, gue bukan orang yang visioner emang ya....

Jawaban Marimar:

"Aku mau jadi ahli virus mbak"

dan jawaban Esmeralda:

"Aku pengen kerja tapi sambil ngurus anak. Kan gak ada perusahaan yang ijinin karyawannya kerja sambil bawa anak. Makanya aku sekolah lagi supaya aku bisa bikin perusahaan sendiri".

Marimar dan Esmeralda udah tau rencana masa depannya. Lah gue ? Masih aja terbelenggu dengan pertanyaan "gue tuh maunya apaan sih?"

Nikah

Pernah kan denger lelucon mahasiswi yang lagi galau sama tugas akhir, mereka bilang "Pengen nikah aja rasanyaaaa. Pusing sama kuliah". Padahal nyatanya menikah itu gak seindah foto Instagram dan menikah bukanlah sebuah pelarian.

Lagian ya, kalo abis lulus kuliah gw minta nikah ke orang tua gw... yang ada gw diomelin sepanjang jalan Anyer-Panarukan sama bokap. Soalnya, orang tua gw baru ngebolehin gw nikah setelah gw kerja dan kedua mbak gw pun menikah di usia diatas 25 tahun jadi emang menikah muda dalam keluarga gw adalah suatu hal yang agak gimana gitu...

Soooo... gw cuma bisa milih antara opsi nomer 1 atau 3.

Cari Kerja

Satu-satunya pilihan yang paling mungkin bisa gw ambil saat itu adalah cari kerja. Walaupun gw tau gue harus sekuat baja bergulat denga macem-macem Jobfair, psikotes dan wawancara karena:
  1. Gw sadar jurusan kuliah gw bukan jurusan favorit perusahaan. Ada yang nyari tapi gak banyak.
  2. Gw payah sama matematika. Padahal psikotes tahap awal kan pasti ada matematika yaaa... 
  3. Gw gak good looking. Padahal posisi yang paling banyak dicari dan bisa gw lamar adalah bagian marketing tapi biasanya marketing ini nyari yang cakep-cakep karena kan berurusan sama klien gitu. Hmmmm
  4. Bahas Inggris gw standar. Sekedar bisa jawab dengan vocabulary apa adanya dan grammar sekenanya hahah

Walupun gw tau nyari kerja itu susah, gw masih berusaha berpikiran positif. Alesan terkuat yang bikin gw bertahan cari kerja, selain biar dibolehin nikah adalah:

"GUE PENGEN BELI LIPSTIK, BEDAK, EYELINER, KAMERA PRO, BAJU, SEPATU PAKE DUIT SENDIRI"

Gw sudah memantapkan diri untuk cari kerja, artinya gw harus siap melanglang buana ke berbagai job fair, ikut psikotes di sana sini, harus siap ditolak dan diPHP sama HRD.

Semuanya butuh proses dan perjuangan. Gak ada usaha yang sia-sia

Jadi sebenernya gak ada yang salah kok kalo pas kuliah kita jadi kupu-kupu (Kuliah-Pulang) atau kura-kura (Kuliah-Rapat) as long as kita udah merencanakan masa depan dan tau apa yg kita mau :)))) 

Coba gw yang mana? wkwkwk 

Oke. Setelah bergelut dengan isi kepala gw sendiri. Sudah saatnya gw bergelut dengan realita.
Cerita perjuangan pencarian kerja gw mulai di Job Fair kampus gw periode Mei 2015 padahal gw wisuda di bulan Agustus (pas Mei ini status gw masih mahasiswa tingkat akhir). Waktu itu juga niatnya cuma main-main gitu deh ke job fair tuh...

"Gimana sih rasanya dapet panggilan tes" dan pengen liat liat kaya gimana sih cara apply kerja lewat Job Fair

Job Fairnya ada 2 hari gitu Sabtu dan Minggu. Nah gw dengan sotoynya dateng seorang diri pas hari Minggu (siang pula) dengan cuma bawa tas selempang kecil, beberapa lembar CV dan bodohnya gw cuma pake kemeja, jeans dan sandal gunung (((SANDAL GUNUNG))) wkwkwkwk SALTUM parah bookkkk! yang lain pada rapi, lah gw kaya mau praktikum lapangan ke arboretum hihi.

Jadi pelajaran pertama untuk seorang Job-Seeker adalah:

Pake baju rapi dan well-prepared

Ntah itu bawa banyak lamaran dalam bentuk hard file atau soft file, bawa makanan, bawa temen buat ngobrol atau bawa power bank karena ikut job fair itu capek! Lalu di job fair tersebut gue cuma liat-liat doang terus you know laaa, most of them nyarinya lulusan Teknik dan Ekonomi. Sedih.

Singkatnya gw cuma apply di PT. Paragon (Wardah, Make Over, Emina) yang banyak buka slot untuk ALL MAJOR, gw lupa sih waktu itu apply posisi apa. Tapi 1 hal yang bikin gw apply kesana: biar dapet produk mereka secara cuma-cuma. Duh cewek namanya juga yaaa....

Jaman 2015 dulu tuh PT. Paragon emang sering dibagi-bagi produk gratis pas Job Fair. Produk yang banyak dikasih ke pelamar biasanya facial wash Wardah, Eyeline Make Over sama Body Butter Wardah. Kan lumayan hihi

Dari main-main ini, gw mengerti satu hal bahwa ada 2 jalur besar kalo mau apply kerja: Sejalur jurusan kuliah atau cari all major alias nyebrang jurusan. Menurut gue ada pro kontra antara kedua jalur ini:

  1. Sejalur: gak banyak (ada tapi sedikit) perusahaan yang cari lulusan Sains (sebut saja Biologi hehehe). Nemu 1 2 perusahaan yang mampang "Lulusan dari Biologi" aja udah seneng bangeeeetttt heheheh. Kelebihannya adalah probabilitas dipanggil untuk tahap selanjutnya lumayan besar karena saingannya cuma dari sesama Sains juga.
  2. Nyebrang: Banyak perusahaan yang cari "Semua jurusan" untuk beberapa posisi. ya kebanyakan sih marketing. Tapi gak enaknya adalah saingannya makin banyak: S E M U A J U R U S A N 

Gak sampe seminggu apa ya, gw kemudian  dapet panggilan dari PT. Paragon (for the first time brooooo So Happy!) untuk psikotes di career center kampus gw hahaha. Gue lalu ke TKP rame-rame sama temen satu geng yang juuga dapet undangan dan pas sampe lokasi kita ketemu sama temen kuliah lain (cowok) yang pada waktu itu posisinya gue udah lagi penelitian skripsi bagian akhir (nyusun tulisan) sementara dia baru mulai penelitian.

Terus temen gw yang lain ngobrol lah sama dia (gw mah kan anaknya pendiam dan malu-malu-in jadi nunggu diceritain aja wkwkwkw). Terus katanya, dia udah beberapa kali ikut tes di PT. Paragon itu dan udah sampe tahap ketiga.

Reaksi gue: "W O W. Gercep syekali dia~ udah lamar-lamar aja padahal skripsi aja baru mulai penelitian".
Nike merasa kalah langkah.

Sumbernya dari sini
Pelajaran kedua:
Mulai apply kerja sejak masih dibangku kuliah. karena prosesnya lambreta cyiiinnnn~ dan inget, Practice makes perfect.

Setelah nunggu beberapa menit, pihak HRD PT. Paragon memulai proses psikotes tahap pertamanya.

Gw keringet dingin tapi senyum-senyum gak jelas hahhaha selama psikotes ini.
Kenapa? Ini lah momen pertama kali gw ketemu si Pauli. HAHAHHA (Gue kalo ketemu sama sesuatu yang ada angkanya, pasti cuma senyum-senyum aja. Soalnya emang bisanya disenyumin doang dan gak bisa di kerjain HAHAHHA). Tes lainnya ya kaya psikotes lain, deret angka, logika lalala gitu. Cuma karena ini pertama kalinya gue ketemu si Pauli jadi rada gimana gitu.

Pauli test
Sumbernya: psikoma.com

Bikin gw tertantang tapi sekaligus ciut juga.

Apa itu Pauli? Pauli adalah salah satu jenis psikotest dengan menghitung cepat di selembar kertas seukuran koran (kadang disebut tes koran juga) yang isinya deretan angka vertikal dari 1 sampe 0 BOLAK-BALIK isinya angka semua bro!

Tesnya gampang padahal cuma disuruh ngejumlahin angka atas dan bawah doang tapi dalam tempo tertentu kita harus tulis garis pas pengawas bilang "garis". Garis yang kita buat itu pada akhirnya akan membentuk suatu grafik dengan ukuran sebesar kertas koran.

Ya bayangin aja lagi fokus ngitung terus dikagetin sama pengawas yang bilang "garis" -_-1 detik aja lo buyar, kelar  itu tes kalo gak bisa recovery ke fase fokus lagi.

Ternyata justru disitu lah kita akan dinilai. Gimana kinerja kita dalam kondisi tertekan, gimana kita nge-recovery-nya, apakah kita tipe yang fluktuatif atau yang stabil. Ini pemahaman menurut gw yang bukan lulusan Psikologi loh yaaaa...

Ada yang bilang katanya kita harus stabil ada yang bilang engga. Sebenernya semuanya itu tergantung sama posisi dan job desk yang kita lamar. Kan ada kerjaan yang menuntut kestabilan kita tapi ada juga kerjaan yang pengen kita yang dinamis. yaaa semuanya itu emang misteri Gunung Merapi, eh misteri HRD maksudnya wkwkwk.

Terus hasilnya gimana ? jelas...gak lolos ^^
Gak apa-apa. Percobaan pertama namanya juga. Tapi dari situ, seenggaknya gw udah dapet 2 pelajaran sebagai job seeker.

Part kedua, gue bakal cerita jatuh bangun gue yang lebih "niat" buat dapet kerja.
So stay tune ya....

Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
๐Ÿ’—Salam hangat and have a good day๐Ÿ’—